English

Tiandi BaijuCh22.2 - Hidup seperti dua pria gay

0 Comments

[Apa kamu bisa menjemput Leyao bersamaku besok malam?]

[Aku akan memeriksanya dulu. Aku mungkin harus rapat.] Pba6H1

[Ingat apa yang kamu janjikan kepadaku.]

[Aku selalu ingat, tapi mungkin aku tidak bisa memberimu kabar dalam waktu dekat.]

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang sudah mengingatkan Du Jing untuk tidak melupakan masalah yang sangat penting itu, tetapi pengingat ini tidak ada gunanya; bagaimana mungkin Du Jing memeriksanya? Apakah dia seharusnya mengumpulkan rekan kerja, menceritakan dua pengalaman mereka selama dua puluh empat jam ke masa lalu, dan meminta setiap orang bekerja sama untuk mencari anomali dalam keseluruhan urusan yang mereka alami itu?

Yang bisa dilakukan Du Jing hanyalah memikirkannya sendiri. Awalnya, Zhou Luoyang tidak memiliki harapan tinggi untuk mengungkap teka-teki fenomena supernatural itu. Jika sesuatu seperti itu masih merupakan pengalaman pertama kali, dia akan mengabaikannya. PgeOZC

Tetapi karena fenomena ini terjadi untuk kedua kalinya, itu berarti mungkin hal yang sama akan terjadi untuk ketiga kalinya, dan keempat kalinya, dan bahkan akan ada lebih banyak lagi pengalaman serupa di masa depan.

Sepertinya belum ada efek negatif dari kejadian itu yang menimpa mereka. Zhou Luoyang menghela napas dan hanya bisa mengesampingkan masalah perjalanan waktu untuk saat ini dan sebaliknya berpikir tentang bagaimana caranya untuk bisa mendiskusikan dengan adik laki-lakinya, Leyao fakta bahwa keluarga mereka akan segera mendapatkan anggota baru.


Sejak kecelakaan mobil itu, Leyao menjadi sangat tanggap. Atau mungkin dia sudah menjadi orang yang tanggap sejak dia masih kecil. Setelah kehilangan kedua orang tua dan mobilitas di separuh tubuhnya, Zhou Luoyang menjadi satu-satunya kerabatnya, dan dia bisa merasakan bahwa perhatian adik laki-lakinya tertuju padanya setiap saat.

Benar saja, hari Jumat itu, ketika dia pergi ke sekolah untuk menjemputnya setelah kelas, Leyao sedikit banyak sudah menduga apa yang terjadi tidak lama setelah masuk ke dalam mobil. XiqoWu

“Apa Du Jing sudah pindah?” Leyao bertanya dengan lembut.

“Apa?” Zhou Luoyang tersentak dan bertanya, “Belum, apa dia bicara denganmu?”

Leyao menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. “Apa kamu menghabiskan sepanjang minggu bersamanya?”

“Tidak,” Zhou Luoyang membantah. Pada saat yang sama, dia berpikir, Setidaknya, kami tidak bersama hari ini.   EISoOj

Du Jing tidak datang hari ini; dia mungkin terjebak dalam rapat. Leyao berkata, “Biarkan dia pindah. Aku baik-baik saja. Aku tinggal di sekolah lima hari seminggu…”

Zhou Luoyang memikirkannya sejenak. “Setiap kali kamu bilang kamu baik-baik saja, kamu sebenarnya tidak baik-baik saja. Leyao, kenapa kamu tidak memberitahuku bagaimana perasaanmu yang sebenarnya? ”

“Apa yang kamu bicarakan?” Leyao tertawa dan berbalik untuk melihat ke luar jendela mobil.


Zhou Luoyang pertama-tama membawa kursi roda ke atas, lalu menggendong Leyao dan mendudukkannya di kursi roda sebelum mengeluarkan kuncinya. weZr9y

Ding ding ding ding

“Kamu membersihkan semuanya!” Leyao berseru dengan takjub.

Sebelumnya ketika Leyao di rumah, Zhou Luoyang praktis tidak pernah melakukan pembersihan menyeluruh pada rumah mereka, sebagian karena setiap kali dia ingin membersihkan, Leyao akan bersikeras untuk membantu. Agar tidak membebani Leyao, kakak-adik itu hanya bisa melakukan beberapa pembersihan sederhana.

“Tidak mungkin kamu membersihkan semuanya sendirian.” Sambil menyeringai, Leyao mendorong dirinya ke dalam kamarnya untuk mengatur beberapa hal. “Apa Du Jing menyewa jasa kebersihan?” LMfkKZ

Zhou Luoyang merasa dikalahkan. Terkadang dia merasa Leyao-lah yang lebih cocok untuk pekerjaan detektif.

Bagaimana dia bisa tahu?

Story translated by Langit Bieru.


“Apa kita makan malam di rumah?” Suara Leyao terdengar dari arah kamarnya. “Tidak perlu membantu, aku bisa mengambil pakaianku sendiri.”

Zhou Luoyang mempertimbangkannya sebentar dan berkata, “Ayo pergi makan. Kamu mau makan apa?” jBhR7W

Leyao berganti pakaian dan kembali keluar. “Kapan dia datang? Kalau masih lama, aku bisa mandi dulu.”

“Siapa?” Tidak lama kemudian, Zhou Luoyang menyadari bahwa Leyao bertanya tentang Du Jing lagi, jadi dia menjelaskan, “Du Jing tidak akan datang. Dia mungkin harus bekerja lembur.”

Leyao tidak melanjutkan topik itu lebih jauh dan mendorong dirinya ke kamar mandi. Zhou Luoyang tidak bergerak untuk membantu; dia hanya berdiri di samping, memperhatikan. Dalam waktu satu minggu yang singkat, Leyao sudah belajar cara mandi tanpa bantuan siapa pun.

Pertama, dia menopang dirinya pada tepi bak mandi dan memindahkan kakinya ke dalam. Kemudian, sambil memegangi wastafel, dia perlahan-lahan masuk ke bak mandi, masih berpakaian lengkap. Begitu dia menutup tirai, dia akhirnya mulai membuka pakaian, meletakkan pakaiannya di bangku di samping bak mandi. 69JwYE

“Kamu melakukannya dengan baik,” Zhou Luoyang memuji dengan tulus. “Apa sekolah mengajarimu?”

“Mhm.”

Suara air mengalir mulai terdengar dari sisi lain tirai.

“Apa satu minggu ini kamu mandi setiap hari?” 38hf1q

“Terkadang setiap hari, terkadang dua hari sekali. Aaron biasanya menungguku di luar kamar mandi.”

“Bagaimana kabar kalian?”

“Menurutku dia cukup menyukaiku.”

“Bagaimana denganmu?” Zhou Luoyang bertanya. u Otn3

Dari balik tirai, Leyao memikirkannya dan berkata, “Aku juga sangat menyukainya. Dia sepertimu. Dia memiliki rasa tanggung jawab.”


Zhou Luoyang tahu betul bahwa pria selalu merasakan semacam perasaan ingin melindungi. Mereka ingin menjaga mereka yang lebih lemah dari diri mereka sendiri dan, dalam banyak situasi, secara sukarela mengambil tanggung jawab, bahkan jika tanggung jawab itu tidak ada hubungannya dengan mereka.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bflculcjc lcl yjkjjc. Lji lae vlexlg wfcpjvl ufc sjcu afijt yfgfnbierl rfijwj gjaerjc peaj ajtec vl Dewl. Vjwj rfqfgal rjja vlj vjc Ge Alcu qfgajwj xjil yfgafwe; rfpjx jkji, vlj wfgjrj wfwlilxl ajcuuecu pjkjy ecaex wfcpjujcsj.

“Djujlwjcj qfcvlvlxjcwe?” Itbe Oebsjcu yfgajcsj rjwyli wfcepe xf gejcu ajwe ecaex wfcujaeg qjxjljc vjc yexe sjcu vlyjkj Ofsjb qeijcu. Xd1stg

Leyao memberikan jawaban dari dalam kamar mandi. Pendidikannya sebenarnya tidak lagi menjadi kekhawatirannya. Dia selalu sangat berbakat, dan dia menyukai fisika. Zhou Luoyang menyetujui dengan sepenuh hati; jika dia tetap di dunia akademis dan melakukan penelitian di masa depan, dia tidak perlu terlalu banyak berinteraksi dengan masyarakat.

Pada saat Zhou Luoyang baru saja selesai mengatur segalanya, Leyao sudah berpakaian dan keluar dari kamar mandi — dia meletakkan handuk di bak mandi di bawah dan menggunakannya untuk mengeringkan tubuhnya, lalu perlahan-lahan berpakaian, naik ke kursi roda, dan mulai mengeringkan rambutnya sendiri.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Bagus.” Zhou Luoyang tiba-tiba merasakan perih di matanya. “Ini bagus, Leyao.”

Leyao menatap kakaknya. Tapi saat dia hendak mengatakan sesuatu, bel pintu berbunyi. Zhou Luoyang membuka pintu dan lengah saat melihat Du Jing. h2 tHd

Du Jing: “……”

“Kenapa… kamu tidak mengirimiku pesan kalau kamu mau datang?” Zhou Luoyang bertanya.

Du Jing melihat Zhou Luoyang dari atas ke bawah dan berkata, “Tidak peduli kapan aku datang, kamu akan selalu membukakan pintu untukku. Kamu bilang sendiri.”

Zhou Luoyang: “………………” wpSbUF


“Hai,” Du Jing melepas kacamata hitamnya dan menyapa Leyao.

“Hai,” kata Leyao sambil tersenyum. “Kami sedang menunggumu untuk makan malam.”

Du Jing meletakkan kue di atas meja kopi dan duduk di sofa. “Bagaimana kehidupan di sekolah?”

“Tuan yang terhormat, bisakah kamu membantuku dengan melepas sepatu kulitmu?” Zhou Luoyang bertanya dengan ramah. H39tWQ


Leyao menjawab, “Teman sekamarku merawatku dengan baik.”

Du Jing berbalik ke arah Zhou Luoyang. “Kemarin malam aku tidak sengaja tidur dengan posisi yang salah dan pinggangku terkilir, jadi aku tidak bisa membungkuk. Cepat kemari. Kita akan pergi sebentar lagi.”

Zhou Luoyang berjalan mendekat, memegang sepasang sandal. Dia duduk di meja kopi dan membungkuk untuk melepaskan sepatu Du Jing dan menggantinya menjadi sandal.

“Milikku?” Du Jing melirik sandal itu. 6BJq3e

“Ya,” jawab Zhou Luoyang kaku, sambil menatapnya dengan sengaja, berharap dia tidak akan mengatakan apa pun di depan adik laki-lakinya. Dia hanya belum tahu apakah kondisinya sudah stabil.

Untuk sesaat, mereka bertiga tidak mengatakan apapun. Leyao adalah orang pertama yang memecah keheningan. “Aku akan memotong kuenya. Apa kita sedang merayakan sesuatu?”

“Kita merayakan kelancaran minggu pertamamu di sekolah,” kata Du Jing. “Bagaimana dengan itu?”

Tapi Zhou Luoyang yakin bahwa Du Jing ingin mengatakan sesuatu, dia hanya tidak bisa mengatakannya di depan Leyao. Benar saja, setelah melirik ponselnya, dia menemukan remote control dan dengan gesit membaliknya beberapa kali sebelum menekan tombol power dan memproyeksikan video dari ponselnya ke TV. uJQy82

“—Salah satu perusahaan real estate yang berada dalam peringkat seratus teratas sedang dalam masalah; pagi ini, CEO perusahaan, Tuan Yu ditahan atas sejumlah kejahatan keuangan dan masalah keamanan konstruksi—”

Dalam video tersebut, tersangka diseret keluar dari pintu depan gedung perusahaan oleh polisi kriminal. Nomor gedung dan wajah tersangka disensor, tetapi Zhou Luoyang mengenalinya dengan sekali pandang. Itu adalah Yu Jianqiang.

Story translated by Langit Bieru.

“—Para pemilik yang telah membeli real estate pada perusahaan tersebut mengambil tindakan yang sah untuk melindungi hak mereka—”

Yu Jianqiang ditangkap; salah satu tuduhannya berkaitan dengan keamanan konstruksi. Jadi tampaknya Wu Xingping, yang melarikan diri, seharusnya ditangkap juga, meskipun mereka tidak yakin atas tuduhan apa penangkapannya akan dilakukan. Video tersebut kemudian bergeser ke anchor yang mengomentari pasar real estate dan mengingatkan pembeli untuk tetap waspada dan sebagainya. gBlLqN


“Apa kamu membeli rumah dari mereka?” Leyao bertanya, penasaran.

“Tidak, aku anjing peliharaan. Anjing peliharaan terjebak di rumah anjing, sehingga anjing peliharaan tidak mampu membeli rumah yang sebenarnya,” kata Du Jing.

Leyao tertawa terbahak-bahak. Bibir Zhou Luoyang bergerak-gerak. Dia khawatir karena karakter yang dimainkan Du Jing saat menyamar memiliki transaksi tunai dengan Wu Xingping. Apa dia akan terlibat juga? Tetapi kemudian Zhou Luoyang berpikir bahwa karena ini adalah tugas dari perusahaannya, bosnya mungkin akan menyelesaikan masalah ini untuknya.

Du Jing menutup video itu, menunjukkan video kedua kepada Zhou Luoyang. yuLQD0

Video kali ini berisi tentang proses penangkapan yang dilakukan oleh penegak hukum dari Nanjing, Hangzhou, dan Kota Wan, yang datang secara bertahap. Laporan berita itu tidak menjelaskan mengenai organisasi kriminal macam apa yang ditangkap itu atau menyebutkan tersangka atau lokasi persembunyian atau semacamnya, tetapi secara khusus menyebutkan “informasi publik”.

Kamera diarahkan ke sebuah mobil yang plat nomornya disensor. Kepala polisi berpartisipasi dalam wawancara sederhana di belakangnya. Zhou Luoyang mengenali mobil itu; sebelumnya, dia dan Du Jing berdesak-desakkan di dalam bagasinya selama hampir lima jam.


“Kalahkan kejahatan, dan jangan lupakan niat asli seseorang,” kata Zhou Luoyang. “Sangat bagus.”

“Makan kuenya.” Du Jing mengambil pisau dan mengirisnya menjadi empat bagian yang sama. Satu potong untuk setiap orang. Zhou Luoyang melihat potongan yang tersisa, dan keduanya berkata serempak, “Ini untuk Fang Xiao Zhou.” tUY6jq

Leyao menatap keduanya, bingung.

“Ini adalah salah satu ritual kami. Kamu harus memiliki beberapa ritual dalam hidupmu,” Du Jing menjelaskan.

“Ritual balas dendam,” kata Zhou Luoyang.


Kue itu enak, tetapi Zhou Luoyang tidak ingin makan terlalu banyak sebelum makan malam. Du Jing, sebaliknya, makan dengan lahap. Setelah menyelesaikan bagiannya, dia akhirnya berkata, “Ingatlah untuk mengirimkan potongan terakhir kepadanya.” yfAvpx

“Baiklah, apa kamu sudah selesai?” Zhou Luoyang akhirnya tidak tahan lagi. “Berapa lama kamu akan terus membuat lelucon ini?”

Du Jing mengambil jasnya dan berkata, “Ikutlah denganku. Kita akan menjemput Leyao dalam dua jam untuk makan malam bersama.”

“Apa kita bisa pergi lain hari saja?” Zhou Luoyang bertanya dengan serius.


Tapi Leyao dengan cerdik berkata, “Aku akan mengerjakan PR-ku sambil menunggu kalian kembali.” pLl9jZ

Du Jing memberi isyarat kepada Zhou Luoyang untuk membantunya memakai sepatunya. “Maaf mengganggu waktu keluarga kalian.”

“Apa yang terjadi dengan pinggangmu?” Zhou Luoyang bertanya dengan tidak senang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Sepertinya terkilir saat aku menyerang preman di belakangmu,” jawab Du Jing.

“Aku punya balsem untuk keseleo.” uRUNIj

“Kita bisa menanganinya nanti. Ayo cepat.” Du Jing melirik surat kabar yang tersebar di atas meja kopi. Di bagian bawahnya ada halaman yang mengumumkan pemenang Union Lotto. “Apa kamu menghafal nomor pemenangnya?”

“Aku hanya menggunakannya untuk menutupi meja kopi!”


Zhou Luoyang masuk ke dalam mobil. Jalanan penuh sesak pada Jumat malam ini. Du Jing menatap ke depan, melamun, dan Zhou Luoyang bertanya, “Apa kamu merasa lebih baik?”

“Tadi malam tiba-tiba menjadi agak buruk, tapi kemudian aku merasa jauh lebih baik ketika memikirkan bagaimana aku akan datang menemuimu hari ini,” kata Du Jing. wkd3BQ

“Kamu menemukan petunjuk tentang hal itu?” Zhou Luoyang tiba-tiba bertanya. “Kita akan pergi kemana sekarang?”

Du Jing tersadar dan menggelengkan kepalanya. “Tidak, aku hanya ingin mengajakmu bertemu seseorang.”

Tujuan mereka adalah hotel mahal dan terkenal yang lokasinya tidak jauh. Du Jing membawa Zhou Luoyang ke suite di lantai paling atas, dan setelah mengetuk dan masuk, Zhou Luoyang mengalihkan pandangannya ke seberang ruangan. Seorang wanita muda sedang duduk di tepi tempat tidur, dan di depan jendela dari lantai ke langit-langit, duduk seorang pria tua di kursi roda.

Di luar jendela tampak pemandangan matahari terbenam musim gugur yang berwarna merah tua di Kota Wan. Px7FNI

Bingung, Zhou Luoyang mengangguk pada mereka.

“Halo.” Orang tua itu memandang mereka dan tersenyum. “Sudah lama tidak bertemu, Vincent.”

Itu adalah nama Inggris Du Jing. Zhou Luoyang bertanya-tanya apakah mereka pernah bertemu satu sama lain saat berada di Amerika Serikat.

“Ini dia. Namanya Luoyang,” kata Du Jing. BhIJWc

Orang tua itu mengangguk pada Luoyang. Du Jing berjalan ke lemari minuman dan menuangkan minuman untuk dirinya sendiri.

“Siapa Anda?” Sejumlah pemikiran melintas di benak Zhou Luoyang — apakah dia seorang ilmuwan yang mempelajari waktu dan efek kuantum? Dia tampak seperti seorang sarjana tua; apakah wanita muda itu putrinya?

“Izinkan aku memperkenalkan diri,” kata orang tua itu. “Nama keluargaku Yao. Namaku Yao Kang.”

Kebingungan Zhou Luoyang semakin dalam. Sepanjang perjalanan ke sini, Du Jing tidak memberikan penjelasan apa pun, yang membuatnya benar-benar bingung. FI1K3A

“Aku pernah memiliki seorang putri bernama Yao Lu,” kata Yao Kang, “yang menikah dengan seorang pengusaha bernama Yu Jianqiang.”

“Itu Anda?!” Zhou Luoyang berseru.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Senyuman keriput Yao Kang membawa sedikit kesedihan. Dia melanjutkan, “Akulah yang mengatakan kalau aku ingin bertemu denganmu. Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untuk orang tua ini.”

Du Jing memberi Zhou Luoyang minuman dan duduk di samping. mfREdi

“Tapi bukankah Anda sudah …” Zhou Luoyang menatap Yao Kang dengan heran.

“Aku tidak mati,” Yao Kang menjelaskan. “Xiao Yu selalu mengira aku sudah mati. Tidak terlalu sulit untuk menyembunyikan hal-hal tertentu dari seberang lautan.”

Zhou Luoyang menatap Du Jing lagi. Dia samar-samar menduga apa yang telah terjadi. Dan benar saja, malam itu, Yao Kang menjelaskan kepada mereka seluruh kejadian sejak dia menugaskan Du Jing untuk kembali ke Tiongkok dan menyelidiki Yu Jianqiang.

Setelah Yao Lu dan Yu Jianqiang menikah, Yao Kang yang sudah tua pergi ke Amerika Serikat untuk melakukan perawatan medis. Yu Jianqiang masih menyimpan sedikit kasih sayang untuk “kakak laki-laki” ini yang sudah membantunya menjadi kaya dan memberinya properti yang dia kerjakan dengan sangat keras selama setengah hidupnya. 0xNj C

Tapi beberapa tahun yang lalu, depresi Yao Lu mendorongnya untuk bunuh diri. Yu Jianqiang khawatir hal ini akan berdampak buruk pada kondisi Yao Kang saat dia dirawat jauh di luar negeri, jadi dia tidak memberitahunya sampai setengah tahun setelah pemakaman. Pada saat itu, pria berusia hampir enam puluh tahun itu mulai mencurigai Yu Jianqiang, dan keinginan untuk balas dendam muncul di dalam dirinya.

Tetapi hasil otopsinya memang benar, dan sudah terlambat untuk membatalkan putusannya. Dan jika dia ingin mulai menyelidiki situasinya, akan lebih sulit untuk menemukan petunjuk apapun. Dan bahkan jika dia melakukannya, lalu apa? Yu Jianqiang tidak memiliki hubungan langsung dengan semua ini — hal yang sama berlaku untuk kematian Wang Ke. Hati Yao Kang sakit karena kesedihan dan kemarahan. Dengan berpegang pada keyakinan bahwa Yu Jianqiang akan dibawa ke pengadilan, dia berhasil hidup selama bertahun-tahun meskipun tubuhnya sakit.

Dan sampai kondisinya memburuk untuk terakhir kalinya. Dia ingin menyerah pada awalnya. Tapi kemudian dia kebetulan bertemu Du Jing. Setelah Du Jing menangani kasus ini, dia memberitahunya bahwa sepertinya dia tidak akan bisa membuat Yu Jianqiang menerima hukuman yang pantas dia terima. Tapi dia bisa menemukan cara lain untuk membuatnya membayar harga yang pantas.

Dengan itu, Yao Kang menaruh harapan terakhirnya pada Du Jing. Selanjutnya, Du Jing memintanya untuk menugaskannya secara pribadi melalui Changyi Kota Wan, sementara dia merekayasa permainan catur ini. Jika dia ingin menghukum Yu Jianqiang, dia membutuhkan titik terobosan yang efektif. Du Jing dengan hati-hati menyelidiki latar belakang Yu Jianqiang dan menemukan bahwa selain Yao Lu, ada orang lain yang sudah meninggal yang terkait dengannya bernama Wang Ke. djFVO8

Tak satu pun dari kasus ini yang dapat dikaitkan langsung dengan Yu Jianqiang, setidaknya tidak cukup untuk mengirimnya ke penjara. Jadi Du Jing memikirkan hal lain — setahun yang lalu, mereka menyelidiki UT; Du Jing memperkenalkan tersangka yang membunuh Wang Ke ke cabang UT di luar negeri dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia menginginkan uang, dia bisa melakukan pemerasan.

Benar saja, tersangka mengambil umpan tersebut dan mulai menghubungi Yu Jianqiang melalui UT. Dengan demikian, Du Jing membawa serta dua set informasi ini bersamanya kembali ke Tiongkok, secara resmi bergabung dengan Changyi, mulai mengumpulkan bukti melawan Yu Jianqiang di sisi lain, dan, dengan mengikuti jejak petunjuk, membantu pihak berwenang mengungkap cabang UT di Tiongkok.

Sambil tersenyum, Zhou Luoyang berkata, “Saya malu mengatakannya, tapi saya bukan penyelidik swasta. Saya sebenarnya tidak tahu apa-apa. Saya baru saja mengikuti Du Jing.”


“Vincent bilang kasus ini dipecahkan oleh kalian berdua,” kata Yao Kang. “Tidak peduli apapun yang terjadi, aku harus berterima kasih secara pribadi. Bagimu, mungkin ini hanyalah bab singkat dan tidak penting dalam hidupmu, tetapi bagi seorang lelaki tua yang sebentar lagi akan mati, ini adalah kebahagiaan terbesar dalam hidupnya. Terima kasih.” 2j1whd

Yao Kang ingin bangkit dari kursi rodanya dan membungkuk pada Zhou Luoyang dan Du Jing, tetapi persendiannya berderit, dan wanita muda di sampingnya bergegas untuk menopang tubuhnya. Zhou Luoyang dengan cepat berkata, “Tidak perlu bersikap sopan. Seharusnya saya yang melakukannya.”

“Dia akan pergi besok, jadi aku mengundangmu ke sini untuk menemuinya hari ini,” Du Jing menjelaskan.

Yao Kang berkata, “Aku sudah menyiapkan hadiah sebagai ungkapan rasa terima kasih dariku. Itu adalah sesuatu yang Vincent dan aku sepakati sejak lama…”

Du Jing segera berkata, “Tidak, tidak, sudah lama aku bilang kalau Anda tidak perlu melakukannya.” cjJL3C

“Ambillah,” kata Yao Kang. “Mungkin kamu akan menemukan kegunaannya di masa depan.”

“Jangan khawatirkan tentang itu,” kata Zhou Luoyang pada Yao Kang. “Dia dibayar. Ini adalah bagian dari pekerjaannya.”

Story translated by Langit Bieru.

Tapi Yao Kang tersenyum dan berkata, “Vincent memang dibayar, tapi kamu tidak. Pada hari pertama kita bertemu, dia menyebutmu—”

Du Jing berdiri secara tidak wajar dan menyela, “Baiklah, kita akan pergi sekarang.” qI817e


“Ambillah.” Wanita muda yang merupakan asisten itu membawa sebuah kotak kecil dengan sebuah kartu di atasnya. Hadiah itu sangat ringan. Du Jing ingin menolaknya lagi, tapi Yao Kang menatapnya dengan tulus.

Akhirnya, Du Jing tidak punya pilihan selain menerimanya. “Saya harap Anda selalu sehat.”

“Aku berharap kamu juga selalu sehat, dan selalu memiliki kemauan yang kuat,” kata Yao Kang. “Kita semua selalu ditemani oleh cobaan dan kesengsaraan sepanjang hidup kita.”

Du Jing mengangkat tangannya dan memberi isyarat seolah-olah sedang mengangkat topi, dan meskipun dia tidak mengenakan topi, ini adalah perpisahannya dengan Yao Kang. Cahaya matahari terbenam menerpa sisi wajahnya, dan saat Zhou Luoyang melihat wajah dengan luka itu, dia tiba-tiba bisa merasakan kelembutan dan kehangatan yang tersembunyi di balik penampilan luarnya yang dingin. 2Utqwd


“Apa ini?” Zhou Luoyang membuka kotak itu dan melihat USB drive ada di dalamnya. “Apa ini informasi yang lebih rahasia?”

“Aku pikir kamu tidak menginginkan hadiah itu? Tidak peduli apa yang ada di dalamnya.”

“Jika itu penting bagimu, kita bisa menerimanya. Kalau kamu juga tidak terlalu peduli, kita bisa menemukan kesempatan untuk mengirimkannya kembali kepadanya,” kata Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang menyerahkan hadiah itu kepada Du Jing, dan Du Jing menyisihkannya. obrQmt

Mereka berkendara kembali ke apartemen Zhou Luoyang dan naik ke atas untuk menjemput Leyao keluar untuk makan. Leyao sepertinya mengetahui sesuatu sejak Du Jing datang ke apartemen mereka, dan dia berkata, “Kalian berdua bisa saling mengobrol. Jangan pedulikan aku.”

Zhou Luoyang awalnya ingin mengobrol dengan Leyao tentang sekolah, tetapi kehadiran Du Jing mengalihkan pikirannya.

“Berapa lama kamu sudah mengenalnya?” Zhou Luoyang bertanya.

Du Jing mengkonfirmasi reservasi mereka melalui telepon dan berangkat ke restoran. “Tiga tahun. Kami bertemu ketika aku pertama kali tiba di Amerika. Kamu bisa bertanya apa saja yang ingin kamu tanyakan hari ini, dan aku akan menjawab semuanya.” 7QMDf5

Leyao mengirim pesan kepada temannya lewat ponsel. Dia diam-diam mendengarkan mereka berdua bercakap-cakap, tanpa bertanya apa pun. Zhou Luoyang tahu bahwa kata-kata Du Jing diucapkan setengahnya demi adik laki-lakinya, sehingga dia bisa mendekatkan mereka.

“Oh?” Zhou Luoyang tidak lagi merasa ingin bertanya tentang setiap detail dari tiga tahun terakhir kehidupan Du Jing. Pertama, Du Jing toh tidak ingin memberitahunya, dan itu hanya akan merusak mood semua orang. Kedua, dia sudah kembali, jadi masa lalu sepertinya tidak lagi begitu penting. Semuanya baik-baik saja selama dia kembali. Kepulangan anak yang hilang tidak bisa ditukar dengan emas. Begitulah hidup.

“Sepertinya kamu mendapatkan banyak teman,” kata Zhou Luoyang.

“Dia satu-satunya,” kata Du Jing. “Kami bertemu saat aku dirawat. Rumah sakit memiliki sesi berbagi dalam kelompok di mana setiap orang duduk dalam lingkaran dan mengobrol tentang apa pun. Semua orang berbicara tentang diri mereka sendiri. Yao Kang menderita penyakit ini juga, dan dia menularkannya kepada putrinya.” H0zwCZ

“Penyakit apa?” Leyao bertanya dengan lembut.

“Gangguan bipolar.” Du Jing memandang Leyao melalui kaca spion. “Juga dikenal sebagai depresi manik.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Apa sudah lebih baik?” Leyao bertanya.

“Jauh lebih baik.” Du Jing memutar setir dan memarkirkan mobilnya. “Kakakmu sangat membantuku selama ini.” n4TjYu


Du Jing mendorong kursi roda ke sebuah restoran barat, memimpin kakak-adik itu ke meja mereka, dan memesan makanan.

“Jadi salah satu alasanmu kembali ke China adalah untuk melakukan ini untuknya? Apa itu dihitung sebagai janji yang kamu buat?” Zhou Luoyang bertanya.

“Tidak juga.” Du Jing memikirkannya sejenak dan melanjutkan, “Aku adalah makhluk yang sedang berduka atas rasa sakit sesamaku, aku kira. Aku pergi untuk mengikuti pelatihan FBI tidak lama setelah itu, jadi kasus ini disimpan untuk waktu yang lama.”

“FBI?” Leyao kaget. “Apa kamu mengacu pada FBI yang aku pikirkan?” cFAbXk

Du Jing menatap Zhou Luoyang sambil menjawab pertanyaan Leyao. “Ya, itu sama dengan FBI yang kamu pikirkan. Bukan FBI seperti dalam peringatan FBI…”

Zhou Luoyang berkata, “Jangan bercanda dengannya.”

Leyao menatapnya dengan bingung.

“Tapi aku bukan pegawai FBI formal; Aku bukan agen resmi terdaftar karena aku tidak bisa lulus tes psikis mereka dengan gangguan bipolar milikku,” kata Du Jing. Rz3wkb

“Aku hanya bisa bergabung dengan lembaga non-pemerintah yang mereka kelola. Kami kebanyakan berurusan dengan sumber intelijen, dan terkadang kami berhubungan dengan mata-mata dan menangani kasus kecil secara sepintas lalu. Antara kami dan pemerintah, tidak satu pun dari kami yang memikul tanggung jawab.”


“Apa seperti yang ada di film?” Leyao bertanya.

Du Jing mempertimbangkannya sejenak dan berkata, “Tidak, ini sangat berbeda. Aku bisa menggunakan waktuku untuk memberi tahumu lebih banyak tentang hal ini di masa depan.”

Tapi Zhou Luoyang memperhatikan Du Jing dan berkata, “Pasti sangat sulit menjadi bagian dari organisasi seperti itu.” ImcYly

Du Jing melihat ke kejauhan. Setelah jeda singkat, dia mengalihkan pandangannya kembali ke wajah Zhou Luoyang.

“Tidak sulit bagi tubuh,” kata Du Jing, “tetapi bagi pikiran, sangat kesepian.”

Translator's Note

Bahasa Inggrisnya pakai ‘Fond’.

Translator's Note

Bahasa Inggrisnya juga pakai ‘Fond’.

Translator's Note

Izinkan aku mencoba menjelaskan arti literalnya kalau kamu tertarik: jadi dia mengatakan bahwa dia adalah 舔狗 (“anjing peliharaan”), atau orang yang akan melakukan apa pun untuk mencium/melayani/menyukai orang lain. Selanjutnya, dia mengatakan “舔狗 不得 rumah” (secara harfiah “anjing tidak mendapatkan akhir yang baik,” disesuaikan dengan “anjing tersangkut di rumah anjing”), yang merupakan meme. Dalam meme tersebut, kata bahasa Inggris “rumah” adalah pengganti untuk 好似 di China (“akhir yang baik,” pinyin: haosi) karena pengucapannya yang serupa. Kecuali di sini juga digunakan sebagai pelesetan, karena dia juga berbicara tentang rumah yang sebenarnya.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!