English

Tiandi BaijuCh25 - Sama-sama, itu pembayaran untuk menginap semalam

0 Comments

MASA KINI


“Selama bertahun-tahun kita saling mengenal, kamu tidak pernah memberitahuku kalau kamu punya adik laki-laki.” dBEpUr

Zhou Luoyang tidak tahu mengapa Du Jing tiba-tiba mengungkit masa lalu malam ini.

“Apa?” Zhou Luoyang menyingkirkan kemeja dan celana Du Jing. “Kamu cemburu? Jam tangan.”

Story translated by Langit Bieru.

Du Jing menyerahkan jam tangannya sambil berbaring dan menatapnya dengan tenang. Zhou Luoyang memberinya pakaian yang dia beli, meminta Du Jing ganti baju. “Lagipula, kami belum terlalu lama saling mengenal. Ganti bajulah.”

“Jadi kamu dan Leyao tidak terlalu dekat. Apa aku salah?” sIvLjM

Awalnya Zhou Luoyang ingin mengerutkan alis dan memarahinya, tetapi dia tahu bahwa Du Jing tidak bermaksud apa-apa.

“Tidak,” Zhou Luoyang mengakui. “Kami jarang bertemu dalam enam belas tahun terakhir; kurang dari sekali setiap dua atau tiga tahun.”

Setelah ibu dan ayah Zhou Luoyang menyelesaikan perceraian mereka, ayahnya menikah lagi dengan wanita Jepang, dan Leyao adalah anak yang lahir dari pernikahan itu. Zhou Luoyang jarang berhubungan dengan sisi keluarganya itu. Selama bertahun-tahun dia dan Du Jing saling kenal, dia bahkan tidak pernah pergi ke Tokyo untuk mengunjungi ayahnya.

Dalam ingatannya yang samar, dia hanya mengunjungi mereka beberapa kali sebelum kecelakaan mobil itu. Dia akan tinggal di rumah ibu tirinya, dan seluruh keluarga akan memperlakukannya dengan sangat baik dan sopan. dOhdL0

Zhou Luoyang sebenarnya sangat menyukai Leyao ketika dia masih kecil, terutama Leyao yang masih berusia lima atau enam tahun, yang akan mengambil mainannya dan meminta kakaknya untuk bermain dengannya.

Untungnya, selama rentang waktu saat dia merawat Leyao, mereka perlahan semakin dekat. Zhou Luoyang mulai benar-benar mengenal adik laki-lakinya, dan Leyao menjadi sangat bergantung pada kakak laki-lakinya. Dalam enam belas tahun sebelumnya, mereka seolah-olah adalah orang asing yang tidak memiliki hubungan satu sama lain.

Tapi mereka juga berbagi darah yang sama, dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa mereka sangkal. Dengan demikian, Zhou Luoyang berkewajiban untuk memikul tanggung jawab membawa Leyao di bawah sayapnya dan menemaninya untuk perjalanan terakhir sebelum mencapai usia dewasa.

Setiap orang membutuhkan kemandirian dan otonomi, begitu pula dengan orang-orang yang cacat. x5FJep

Zhou Luoyang berharap Leyao bisa menjadi mandiri — bukan jenis kemandirian di mana dia bisa melakukan segala sesuatunya sendiri, tapi kemandirian jiwa dan individu. Leyao memahami hal ini juga.

“Keinginan terbesarku saat ini,” kata Zhou Luoyang, “adalah agar dia memiliki kemampuan untuk memilih memasuki suatu hubungan dan membangun keluarga serta menyadari potensi pribadinya, sama seperti orang normal lainnya.”

Du Jing berkata, “Lihatlah dirimu sendiri. Apa kamu sudah mencapainya juga?”

“Belum,” Zhou Luoyang mengakui. “Apa kamu menceramahiku? Seperti sebelumnya?” wv7ZC

Sudut mulut Du Jing ditarik ke atas sebagai tanggapan.

“Akhirnya tersenyum. Itu jarang terjadi,” kata Zhou Luoyang, dan mematikan lampu.

“Hari ini Leyao bertanya mengapa kita berpisah saat itu,” kata Zhou Luoyang dalam kegelapan.

Du Jing tidak menjawab. Zhou Luoyang berkata, “Sejujurnya, aku tidak begitu tahu mengapa.” sK5Fya

Du Jing masih tidak menjawab, tapi Zhou Luoyang bisa mendengar napasnya tersengal-sengal.

“Kamu bilang masa lalu tidak penting.” Du Jing tampaknya telah mengembalikan kendali dari emosinya dan menjawab dengan nada tenang, “Bagaimanapun, aku sudah kembali sekarang.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang bergeser ke posisi yang lebih nyaman. Ketika dia meletakkan kepalanya di atas bantalnya, dia merasakan lengan Du Jing terlipat di bawahnya, tetapi dia tidak memintanya untuk memindahkannya.

Dia ingin mengatakan sesuatu yang lain, tetapi dia berubah pikiran. mwfXJT

“Ya,” kata Zhou Luoyang. “Jangan pergi tanpa mengatakan apa-apa lagi.”

Dengan pelan, Du Jing berkata dalam kegelapan, “Aku sebenarnya sangat terkejut ternyata selama ini kamu merindukanku. Kamu punya banyak teman. Aku bukan satu-satunya temanmu.”

“Kalau kamu terus mengatakan itu, aku benar-benar akan marah.”

Du Jing menarik lengannya lebih dekat, menarik Zhou Luoyang ke dadanya. CKbEsg

“Du Jing, jangan.” Zhou Luoyang ingin mendorong Du Jing menjauh. Tindakan itu sudah sedikit melewati batas.

“Jangan bergerak,” kata Du Jing pelan. “Biarkan aku memelukmu sebentar, meskipun itu semua hanya ilusi.”

Zhou Luoyang menghela napas dan tetap diam, membiarkan Du Jing memeluknya seperti itu. Segera, napas Du Jing menjadi stabil saat dia tertidur.

Piyama ini sangat lembut, pikir Zhou Luoyang sambil bersandar di dada Du Jing. BJw2Lt

Ketika Zhou Luoyang bangun keesokan harinya, dia bisa mendengar suara teredam dari ruang tamu.

Apa ada tamu? Zhou Luoyang dengan cepat berbalik dan bangun dari tempat tidur, keluar dari kamar secepat embusan angin.

Leyao sedang duduk di kursi rodanya. Tiga pria berjas hitam berdiri di samping. Seorang pria kekar sedang duduk di sofa, juga dalam setelan jas. Tato di punggung tangannya mengintip dari balik lengan bajunya. Dia tampak seperti CEO yang mendominasi, dan dia memegang sekaleng kola.

Ketika Leyao mendengar pintu berderit terbuka, dia menoleh untuk melihat kakak laki-lakinya. tP5bI8

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Ze Tf?” Itbe Oebsjcu wfcufcjilcsj yfulae vlj wfiltjacsj.

Kfgjxtlg xjil vlj wfiltja Ze Tf jvjijt rjja wfgfxj yfgjvj vl qfwjcvljc. Ljgl lcl, Itbe Oebsjcu vjqja wfiltja yjtkj gjwyeacsj revjt vlqbabcu, sjcu wfwyejacsj afgiltja rjcuja ilcmjt, vjc vlj wfwlilxl rloja wfwfglcajt vjgl sjcu afgyjlx vjgl sjcu afgyjlx. Ofsjb ajwqjx rjcuja ifwjt, vevex vl tjvjqjccsj.

Namun, “penasihat tepercaya”-nya tidak hadir.

Jantung Zhou Luoyang berdebar kencang. Mu Ye tidak ada di sini karena Wu Xingping, ‘kan? aAWxjw

Tapi Mu Ye tampak agak terkejut. Dia mengamati Zhou Luoyang dan dengan cepat mengenalinya juga.

“Oh, itu kau,” kata Mu Ye. “Aku hampir tidak mengenalimu dengan pakaian itu.”

Langit Bieru.

Leyao: “……”

Leyao berbalik ke arah kakaknya dengan ekspresi kebingungan di wajahnya. Zhou Luoyang berkata, “Jangan mengatakan sesuatu yang menyesatkan … Ini adik laki-lakiku.” 9mBRs2

Mu Ye mengangguk. “Kami sudah mengobrol sebentar.”

Zhou Luoyang mengerutkan alisnya, sambil berpikir, masih mengenakan piyamanya. Orang-orang ini muncul di depan pintunya, datang dengan rombongan empat orang juga — itu agak mengintimidasi. Zhou Luoyang sebenarnya tidak keberatan, tetapi dia khawatir Leyao akan mengkhawatirkan sesuatu yang tidak perlu.

“Bagaimana kalau kita pergi ke tempat lain?” Zhou Luoyang menawarkan.

Mu Ye berkata, “Aku pikir di sini tidak masalah. Kau Zhou Luoyang, ‘kan? Izinkan aku memperkenalkan diriku secara resmi, aku Mu Ye.” SeZzva

Mu Ye mengulurkan tangan dan berjabat tangan dengan Zhou Luoyang.

Saat ini, semua yang menjadi perhatian Zhou Luoyang adalah bagaimana mengirim Mu Ye dan kelompok bawahanya ini pergi. Selama mereka tidak berada tepat di depan Leyao, segalanya akan lebih mudah ditangani.

“Bagaimana dengan ini,” kata Mu Ye. “Karena kau sudah tahu siapa aku dan kenapa aku datang ke sini secara langsung, kau harus memberiku beberapa wajah, bukan? Ayo kita langsung bicara ke intinya saja. Kapan kalian berdua bisa melunasi hutangku?”

Mata Zhou Luoyang membelalak karena terkejut. wbKLWG

Zhou Luoyang mengira Mu Ye ada di sini untuk menanyakan keberadaan Wu Xingping, tetapi ternyata dia ada di sini karena hutangnya! Dia hampir lupa bahwa pekerjaan Mu Ye adalah menagih hutang. Sangat mungkin jika kreditor Zhou Luoyang mengetahui bahwa mereka tidak dapat menagih uang mereka, jadi mereka meminta Mu Ye untuk datang menagihnya untuk mereka.

“Oh, tentang apa ini?” Akhirnya, Zhou Luoyang tersentak sadar.

“Bos bertanya padamu! Kapan kau akan melunasi hutang-hutangmu!” salah satu antek berteriak.

Leyao tersentak. Sepanjang hidupnya, tidak peduli apakah itu dengan keluarganya di Tokyo atau dengan Zhou Luoyang, orang-orang di sekitarnya selalu berbicara dengan tenang dan lembut; belum pernah ada yang berbicara dengan volume sebesar itu sebelumnya. pKftbu

Zhou Luoyang baru saja hendak mencaci pria itu, tapi Mu Ye berbicara lebih dulu. “Mereka intelektual. Jangan agresif. Zhou Luoyang, apa kau membutuhkanku untuk membawakanmu dokumen resminya?”

Zhou Luoyang menelan amarahnya. “Beri aku sedikit lebih banyak waktu. Kau sudah melihat sendiri seperti apa situasi kami. Aku benar-benar tidak bisa melunasinya.”

Pada saat yang sama, dia berpikir, Itu terdengar seperti sesuatu yang keluar dari acara TV. Seni meniru kehidupan.

“Biaya sekolah adikmu pasti lumayan mahal, ‘kan?” kata salah satu antek. MnP0bo

“Tidak bisakah kau berhenti?!” Kata Zhou Luoyang.

“Oh, kau yang berhutang, tapi kau benar?” antek itu membalas.

Story translated by Langit Bieru.

Selama ini, Leyao tidak terlalu tahu mengenai detil utangnya. Matanya berbingkai merah, dia bertanya, “Ge, berapa banyak hutang kita pada mereka?”

“Leyao, kembali ke kamarmu.” GldUob

Ini benar-benar momen paling memalukan dalam hidup Zhou Luoyang. Dia tahu penagih utang akan datang mengetuk, tetapi dia tidak mengira mereka akan datang tepat ketika Leyao ada di rumah.

“Enam juta tiga puluh ribu,” kata Mu Ye. “Tidaklah terlalu realistis untuk mengharapkanmu membayar sekaligus, tetapi kau juga harus menunjukkan itikad baikmu. Jika tidak, aku tidak akan bisa mengucapkan kata-kata yang baik untukmu bahkan jika aku ingin, apa aku salah?”

Jumlah ini terlalu besar, dan menagih hutang ini jelas merupakan pekerjaan yang sangat penting bagi Mu Ye, kalau tidak, dia tidak akan mungkin untuk datang sendiri.

“Kami akan membayarnya. Lihat aku; Aku tidak bisa kabur, bukan?” Kata Leyao. fszLxd

“Leyao,” kata Zhou Luoyang, “kembali ke kamarmu. Pergi, dengarkan aku.”

Mu Ye tidak menyangka dia akan bertemu dengan seorang kenalan juga, dan saat ini dia tidak bisa memutuskan bagaimana melanjutkan berdasarkan apa yang dia amati tentang hubungan Zhou Luoyang dan Du Jing. Apa ada yang salah dengan kecacatan Leyao? Dari banyak keluarga yang tidak membayar hutang mereka, ada banyak orang tua, orang sakit, dan bahkan orang cacat. Ini adalah kejadian biasa, dan mereka memiliki banyak cara untuk menanganinya.

Tapi saat itu, pintu kamar Zhou Luoyang terbuka lagi, dan Du Jing keluar dari kamar. Tiga dari kancing baju piyamanya terlepas, memperlihatkan setengah dari dadanya yang telanjang, dan dia menginjak lantai kayu dengan kaki telanjang.

Seluruh ruang tamu tiba-tiba menjadi sunyi. Tatapan semua orang tertuju pada Du Jing. Ekspresi Leyao sangat rumit, dan bahkan sedikit linglung. ez4olU

Tanpa berkata-kata, Du Jing menemukan celananya, yang telah dikeringkan malam sebelumnya, di samping mesin cuci dan masuk ke dalam kamar mandi untuk memakainya dan menyikat giginya.

“Oh? Orang itu lagi? Apa hubunganmu dengannya?” Keyakinan Mu Ye sedikit menurun.

Zhou Luoyang menjawab, “Itu tidak ada hubungannya denganmu. Kreditur belum mengajukan pembayaran wajib melalui pengadilan. Mereka sudah setuju untuk memberiku perpanjangan waktu. Dengar, aku belum secara resmi mengingkari perjanjian kita…”

Mu Ye berkata, “Itu urusan pengadilan dan tidak ada hubungannya dengan kami. Yang aku tahu adalah karena aku ditugaskan untuk menagih utang, aku harus…” 2MwlS5

Du Jing keluar dari kamar mandi dan duduk di sofa ruang tamu. Mu Ye mencekik sisa kalimatnya.

Zhou Luoyang menyadari bahwa dia agak takut pada Du Jing.

“Aku akan membayar kembali sebagian hutangnya untuk saat ini,” kata Du Jing dengan sungguh-sungguh. “Apa rekening banknya? Nanti aku akan mencicil sesuai keadaan kita. Kalau kau butuh sesuatu, temui aku di gedung perusahaanku. Jangan datang ke apartemennya lagi.”

Mu Ye terdiam, sebelum akhirnya mengangguk. Salah satu anak buahnya menarik kontrak dan menyerahkannya kepada Du Jing. APew6U

“Aku akan membayar kalian tiga ratus dolar dulu,” kata Du Jing. “Tarik tanda terimanya.”

“Du Jing,” kata Zhou Luoyang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Du Jing mentransfer uangnya. Dia mengambil tanda terima sidik jari dan menyerahkannya kepada Zhou Luoyang. Sambil menahan tatapan Mu Ye, dia memberi isyarat menuju pintu. Lewat sini, arti dari gerakan itu.

“Bulan depan,” kata Mu Ye, “ingatlah untuk menyiapkan satu juta, pemain basket. Kau yang berhutang uang, dan kau juga yang harus membayarnya. Ini hanya masalah biasa. Mu Ye juga tidak ingin membuat keributan. Ayo pergi.” IseX6E

Mu Ye memimpin anak buahnya keluar pintu, meninggalkan dua bersaudara dan Du Jing di ruang tamu.

“Apa kamu ingin sarapan? Ingin aku pergi membeli sesuatu di bawah?” Du Jing bertanya pada Zhou Luoyang.

“Ada makanan di lemari es,” jawab Zhou Luoyang.

“Biarkan aku yang mengambilnya,” kata Leyao, pergi untuk memanaskan sarapan. IUsDQy

Zhou Luoyang mengusap rambutnya dan dengan diam-diam bangkit untuk menyikat giginya. Empat bulan lalu, karena hutang ini, dia lari ke pengadilan, mengunjungi kreditur, mencari kerabat, pergi ke bank, pergi ke setiap tempat yang memungkinkan. Tapi pada akhirnya, dia tetap saja pulang dengan tangan kosong. Setiap kali dia menemui jalan buntu, dia akan menghela napas, memaksakan senyum, dan terus berjalan.

Tetapi ketika Du Jing telah mentransfer pembayaran bahkan tanpa melihat angkanya dan mengembalikan uang untuknya, jerami itulah yang mematahkan punggung unta.

Dia menyalakan keran, menarik napas dalam-dalam, dan memfokuskan semua energinya untuk mengendalikan dirinya kembali. Dia mencubit batang hidungnya, mencoba menyingkirkan semua emosi yang rumit itu.

Saat itulah Du Jing melakukan sesuatu yang anehnya lembut — dia meletakkan tangannya di atas kepala Zhou Luoyang dan menggosoknya dengan lembut. Mata Zhou Luoyang segera dipenuhi dengan air mata yang mengancam akan tumpah. LsuoXa

“Jangan biarkan adikmu melihat,” Du Jing dengan tenang mengingatkannya, melihat ke cermin.

Zhou Luoyang dengan cepat menenangkan diri. “Terima kasih.”

“Sama-sama,” kata Du Jing. “Itu pembayaran untuk menginap semalam.”

Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. kdRqPC


“Berapa biaya sekolahku?” Leyao bertanya dengan muram saat sarapan.

Zhou Luoyang berkata, “Ayah dan Ibu meninggalkan sejumlah uang, yang digunakan untuk membayar uang sekolahmu. Aku sudah membagi uangnya, dan itu akan cukup untuk kamu gunakan. Jangan pikirkan itu lagi. Semua ini tidak ada hubungannya denganmu.”

Leyao ingin terus menekan, tetapi dia tetap diam, karena Du Jing masih ada disana.

“Bagaimana kalau aku mengajak kalian keluar hari ini? Kamu mau pergi kemana?” Du Jing bertanya. JhlP4

Du Jing sudah mengambil cuti seminggu dari pekerjaannya, Zhou Luoyang ingat.

“Apa kamu ingin pergi?” Suasana hati Zhou Luoyang sudah kembali normal. Dia tidak tahu bagaimana dia akan membayar kembali Du Jing, dan dia tidak tahu bagaimana dia akan mendapatkan satu juta yang Mu Ye minta untuk bulan depan. Tetapi dia memutuskan bahwa setidaknya untuk hari ini, dia tidak akan mengkhawatirkan hal-hal ini. Dia akan mengkhawatirkan masalah-masalah itu nanti setelah dia berhasil menenangkan Leyao.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia melirik ponselnya. Kedua bos yang sudah menerima resume-nya sudah menanggapi dan memintanya datang untuk wawancara pada hari Senin. Ketika saatnya tiba, dia akan menyisihkan jumlah minimum uang yang dibutuhkan untuk membayar biaya hidup dan kemudian perlahan-lahan membayar hutang sambil mengupayakan perpanjangan waktu yang lebih banyak. Mu Ye mungkin bisa dibujuk.

Adapun pembayaran yang dilakukan Du Jing, dia tidak punya pilihan selain meninggalkannya untuk lain waktu. T2QHCk

“Aku ingin pergi.” Pada saat Leyao mengangkat kepalanya lagi, senyumnya kembali. Dia selalu menjadi anak yang sangat dewasa, dan dia tahu bahwa pada saat seperti ini, dia tidak bisa mengkhawatirkan hal lain yang perlu dikhawatirkan kakaknya.

Untuk beberapa waktu, Du Jing adalah orang yang paling santai di rumah yang terdiri dari tiga orang ini, meskipun baru saja membayar jumlah yang sangat besar untuk Zhou Luoyang.


“Apa perusahaanmu masih membuka lowongan?”

“Kamu tidak bisa bekerja di sana meskipun mereka masih membuka lowongan. Jangan pernah memikirkan ide itu lagi.” TZoafk

Du Jing mencetak tiga tiket film di mesin swalayan. “Mau pergi ke escape room sore ini?”

Leyao sedang mengambil popcorn. Zhou Luoyang masih berpikir keras.

“Minggu depan aku akan mengikuti wawancara,” katanya.

“Jangan melakukan pekerjaan yang terlalu menguras tenaga. Akan lebih baik kalau kamu bisa pulang dan memasak.” Du Jing mengulurkan tangan ke popcorn yang dipegang Leyao. rtsdzN

Leyao tidak mengatakan apapun. Aku muak denganmu, Du Jing, Demi Tuhan, pikir Zhou Luoyang.

“Masakanku tidak enak,” kata Zhou Luoyang. “Itu akan membuatmu membenci hidup.”

Sekarang setelah Du Jing diberikan satu inci, dia menginginkan satu mil. “Kamu akan menjadi lebih baik dengan latihan. Aku tidak akan menolak masakanmu.”

Filmnya dimulai dan keduanya berhenti berbicara. 1PIULG

Zhou Luoyang tidak menanyakan pendapat Leyao lagi. Dia sudah menyatakan persetujuannya pada malam sebelumnya. Sekarang setelah Du Jing muncul hari ini, Leyao tidak akan keberatan.

Tentu saja, dia tidak akan keberatan sejak awal. Ada banyak hal tersembunyi di benak Leyao yang tidak dia bicarakan.


Di tengah film, Du Jing mendapat telepon dan harus keluar sebentar. Leyao melirik kakaknya.

Tapi Du Jing belum kembali bahkan saat filmnya selesai. Dia hanya mengirim pesan kepada Zhou Luoyang: Sesuatu terjadi di tempat kerja. Aku akan mengurusnya. Zhuang Li akan menjemput kalian.   VdTvXb


“Halo… kakak ipar?” Zhuang Li sedang menunggu mereka di pintu masuk pusat perbelanjaan.

Zhou Luoyang menatap Zhuang Li. Dia tidak ingin mengatakan apapun tentang itu.

Langit Bieru.

“Kata Jing-ge … dia tinggal denganmu?” Kata Zhuang Li.

Zhou Luoyang membawa Leyao ke dalam mobil dan berkata, “Du Jing ingin pindah sebentar.” JUgsId

“Baik.” Leyao mengangguk jinak.

Zhou Luoyang sudah memberinya penjelasan. Dia tidak tahu apa yang Leyao pikirkan tentangnya, tetapi Du Jing sudah membuktikan pada Leyao bahwa dia bersedia melakukan banyak hal untuk mereka.

“Ada kasus lain yang harus dia ambil alih?” Zhou Luoyang bertanya. “Zhuang Li, kamu bisa pergi jika perlu.”

“Tidak apa-apa. Aku bisa mengantarmu ke rumah dulu,” kata Zhuang Li riang. GbidWs

Du Jing tidak kembali malam itu. Dia mengirim pesan kepada Zhou Luoyang bahwa dia harus menghadiri rapat yang akan berlangsung sepanjang malam, di mana dia perlu menganalisis beberapa informasi. Jadi Zhou Luoyang membantu adiknya bersiap-siap untuk tidur. Keesokan harinya, dia berencana mengantar Leyao ke sekolah dan kemudian mengumpulkan barang-barang Du Jing. Dia yakin orang ini tidak akan punya banyak barang untuk dikumpulkan.

Seperti yang diharapkan, Du Jing memiliki dua setelan, pakaian dalam dan kaus kaki yang ada di laci kecil dan foto keduanya di Danau Barat yang terpasang pada bingkai, telepon, komputer, charger, dan beberapa barang lainnya. Selain itu, dia tidak punya apa-apa.

Zhou Luoyang mengemas semua barang Du Jing ke dalam tas dan membawanya ke luar, di mana dia kebetulan melihat Du Jing tampak termenung saat dia bersandar di mobil dan menyesap kopinya.

Dia mengangkat alis ke arah Zhou Luoyang. Leyao sudah pergi? Neyuga

Zhou Luoyang mengangguk. Saat ini, dia dan Du Jing saling memahami dengan baik sehingga mereka tidak perlu banyak bicara untuk mengetahui apa yang dipikirkan satu sama lain — terkadang mereka bahkan tidak perlu mengatakan apa-apa.

“Aku belum tidur atau makan selama dua hari,” kata Du Jing.

“Aku tidak memasak,” kata Zhou Luoyang. “Aku bahkan belum membeli barang kebutuhan apapun karena aku kehabisan uang. Kita juga hampir kehabisan beras.”

Du Jing mengantar Zhou Luoyang ke toko untuk membeli berbagai macam kebutuhannya, yang mereka tempatkan di lemari es begitu mereka kembali ke rumah. HFEbkz

“Aku benar-benar payah saat memasak,” Zhou Luoyang memperingatkan.

“Dan aku benar-benar tidak akan berpaling dari masakanmu.” Du Jing duduk di meja makan dan membuka dompetnya. Dia mengeluarkan kartu debit dan kreditnya dan meletakkannya di atas meja.

“Aku mendengar bahwa orang sebelumnya yang menjabat sebelum aku adalah seorang juru masak yang sangat baik.”

“Kalau begitu kau harus belajar darinya,” kata Zhou Luoyang, melihat ke kartu. “Apa sandinya masih sama seperti sebelumnya?” M7E5om

“Aku belum mengubahnya.” Du Jing menyerahkannya kepada Zhou Luoyang satu per satu dan menjelaskan, “Ini untuk gajiku, ini untuk tabunganku. Aku sarankan kamu menyewa apartemen dengan lift. Yang ini kartu kreditku. Periksa dompetku setiap minggu dan masukkan sedikit uang tunai.”

“Bagaimana kalau kita melakukannya seperti sebelumnya?” Zhou Luoyang menyarankan. “Aku akan menaruh uang tunai di laci, dan kalau kamu membutuhkannya, kamu bisa mengambilnya sendiri. Saat semuanya habis, aku akan menambahkan lebih banyak.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Pembayaran elektronik sudah ada di mana-mana, dan kamu akan jarang menggunakan uang tunai lagi.” Du Jing dengan tenang menyerahkan semua masalah keuangannya kepada Luoyang. Zhou Luoyang memutuskan bahwa dia akan memeriksa akun Du Jing dengan benar dalam beberapa hari. Untuk saat ini, pertama-tama dia akan memasak sesuatu yang dia sukai dan kemudian membiarkannya beristirahat dengan baik.

Ketika dia kembali ke meja makan, dia melihat bahwa Du Jing sedang berkonsentrasi pada enam lembar kertas yang tersebar di atas meja. Setiap lembar memiliki foto profil depan seseorang, dengan deskripsi latar belakang mereka dan informasi pribadi lainnya yang tercantum di bawah setiap gambar. vH3wA2

“Pergi cuci tanganmu. Apa ini?” Zhou Luoyang bertanya.

“Kasus orang hilang berantai,” gumam Du Jing, mempelajari surat-surat itu. “Mereka semua sangat menarik. Enam orang ini mungkin bukan satu-satunya orang yang hilang. Mungkin ada lebih banyak kasus yang belum dilaporkan.”

Dia mengambil semangkuk nasi yang diberikan Zhou Luoyang dan mulai makan makanan pertamanya sebagai tulang punggung keuangan rumah tangga. Zhou Luoyang memasukkan sumpitnya ke dalam mulutnya dan mengunduh aplikasi bank. Dia masuk ke akun Du Jing dan melihat laporan mutasi banknya.

Kepala Zhou Luoyang tersentak. Sumpitnya jatuh bergemerincing di atas meja. AcTxyK

“Du Jing, sebagai detektif swasta, kamu dibayar empat ratus ribu sebulan?” dia bertanya tidak percaya.

“Ya,” kata Du Jing dengan sopan. “Presiden Du tinggi, kaya, dan tampan. Kalau kamu memperhatikan apa yang kamu katakan, melakukan pekerjaan dengan baik, dan melayaniku dengan baik, aku akan membelikanmu semua yang kamu inginkan.”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!