English

Tiandi BaijuCh31 - Dunia tidak sepenuhnya seperti yang terlihat bagiku

0 Comments

MASA KINI


Tanggal 1 Oktober. Ketika Zhou Luoyang bangun, dia tidak mengulangi hari yang sama hari itu. wzv86M

Dia melirik ke samping pada Du Jing, yang masih tertidur lelap, lalu mengambil Mata Forseti dari meja samping tempat tidur dan menatapnya dengan serius.

Jika dia memutar cincin tanggal dengan berlawanan dari arah jarum jam, maka pada siang hari, mereka akan kembali ke siang hari sebelumnya.

Story translated by Langit Bieru.

Benar-benar sangat mistis. Apa yang disembunyikan arloji ini? Mungkinkah itu adalah peninggalan yang ditinggalkan oleh dewa kuno, atau mungkin teknologi yang ditinggalkan di Bumi oleh peradaban alien? Kedua spekulasi ini cukup untuk menumbangkan semua pendidikan dan pengalaman materialis yang terkumpul sepanjang hidup orang biasa, cukup untuk menghancurkan dan membentuk kembali pandangan dunia mereka.

Dunia tidak sepenuhnya seperti yang terlihat bagiku. Zhou Luoyang melihat kembali ke atas, menatap ke angkasa dengan serius di bawah sinar matahari pagi. d1wEdh

Tetapi penelitian dalam mekanika kuantum, juga, telah menyebabkan subversi lengkap dari fisika yang secara tepat mendefinisikan dunia material. Jika dibandingkan dengan hukum ilmiah seperti “foton dapat melewati dua celah interferensi pada saat yang sama”, pembalikan waktu menjadi lebih mudah untuk dipahami.

“Kamu ingin kembali ke hari sebelumnya lagi?” Du Jing bertanya.

“Tidak,” jawab Zhou Luoyang. “Aku sudah muak. Tolong jangan main-main dengan benda itu lagi.”


Du Jing mengemudi hari itu, membawa kakak-adik itu keluar untuk menikmati musim semi. Matahari terbit, dan suasana hati Zhou Luoyang sedang bagus. Proses pindahan dan pembukaan kembali toko seperti menandai dimulainya kehidupan baru. 0MtmTE

Saat mereka mandi di bawah sinar matahari di halaman Istana Musim Panas, Leyao menatap arloji berkilauan di pergelangan tangan Du Jing.

“Aku pernah melihat jam tangan ini sebelumnya,” katanya. “Kakek memakainya saat pertama kali aku bertemu dengannya.”

Du Jing sedang membuka botol minuman Leyao untuknya, dan dia mengangguk dalam diam.

“Tidakkah menurutmu dia mirip dengan Kakek?” Zhou Luoyang tiba-tiba bertanya. YIdNCe

Du Jing: “……”

Zhou Luoyang tidak bermaksud berkata jika Du Jing mirip seperti orang tua, tentu saja. Faktanya, kakeknya adalah seorang pria yang tinggi, tampan, pucat di masa mudanya, seorang tuan muda yang tidak dapat didekati yang telah mengumpulkan kekayaan dan kekuatan dari beberapa generasi pengusaha di keluarganya. Sebagai seorang pemuda, dia sombong dan selalu memandang rendah orang lain. Kemudian, keluarganya mengatur agar dia menikah dengan nyonya muda sebuah pabrik tekstil — nenek mereka.

Kakek mereka mengubah sikapnya sedikit melunak di kemudian hari. Ayah mereka sering memberi tahu Leyao bahwa Kakek sangat disiplin ketika dia masih kecil. Tapi ternyata orang-orang lebih baik kepada cucu mereka daripada anak-anak mereka, dan kakek Zhou Luoyang menyayangi dia dan Leyao.

Leyao beberapa kali pernah bertemu dengan kakeknya, kakeknya juga pernah membukakan botol untuknya. Saat itu, dia masih sehat. Dengan Mata Forseti di pergelangan tangannya dan setelan jas yang dikenakannya, dia datang mengunjungi cucu bungsunya. PrOQh0

Ketika dia melihat Leyao yang berusia enam tahun yang tengah bergulat dengan tutup botol, dia mendudukkannya di atas lututnya, memutar tutup botol itu, dan meletakkan sedotan di dalam botol. Dengan satu tangan, dia memegang Leyao, dan dengan tangan lainnya, dia memegang botol itu ke mulut Leyao.

Adegan itu meninggalkan kesan yang sangat dalam pada Leyao.

Du Jing terkadang memiliki sikap angkuh dan pendiam tentang dirinya. Dia hanya peduli pada orang-orang di sampingnya. Selain mereka, tidak ada yang penting — bahkan jika langit runtuh atau bumi terbelah atau gunung berapi meletus. Dia enggan untuk memperhatikan orang lain, dan dia tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentang dia. Dia bahkan enggan untuk terlibat dengan seluruh dunia. Dalam hal ini, dia dan kakek mereka sangat mirip. Mereka menginvestasikan waktu mereka pada siapa pun yang akrab dengan mereka dan tidak mengkhawatirkan orang-orang yang tidak mereka kenal.

Du Jing melepas arloji dan menyerahkannya kepada Leyao sebelum bangun dan berjalan pergi. uk61Dt

“Apa Kakek juga memakainya?” Zhou Luoyang bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Mhm,” Leyao membenarkan. “Apa kamu sering bersama Kakek?”

Story translated by Langit Bieru.

“Dia membesarkanku dari saat aku berumur delapan sampai empat belas tahun, tapi aku tidak pernah melihatnya memakai jam tangan ini.”

“Aku sangat menyukai kakek. Sayangnya aku hanya melihatnya dua kali.” dFfr4a

Zhou Luoyang mendengarkan dengan tenang. Salah satu momen ketika mereka bertemu adalah pertemuan yang disebutkan di atas. Yang lainnya adalah setelah kecelakaan itu, ketika kakeknya bergegas menghadiri pemakaman. Setelah itu, kesehatan kakeknya menurun drastis. Pria tua itu tidak bisa menahan keterkejutan dari putranya yang meninggalkan dunia ini sebelum dirinya sendiri, dan hanya setengah tahun kemudian, dia juga meninggalkan dunia fana.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Leyao menatap arloji dan berbicara lagi. “Ibu tidak menyukainya, dan dia juga tidak menyukai Ibu, jadi kami jarang bertemu.”

Pernikahan antara orang tua Zhou Luoyang telah diatur oleh kakeknya. Penentangan ayahnya terhadapnya dan fakta bahwa dia mengajukan cerai sehingga dia bisa bersama ibu Leyao sebagai gantinya secara alami merupakan tindakan ketidaktaatan yang sengit, dan itu menjadi penyebab utama perselisihan antara ayah dan anak itu.

“Dia sangat mencintaimu,” kata Zhou Luoyang. hoPp3b

“Aku tahu, meski dia tidak pernah mengatakannya. Apa karena aku terlihat seperti Nenek?”

Zhou Luoyang berpikir sejenak. “Tidak… sepenuhnya? Aku tidak terlalu mengingat Nenek, tapi Kakek bilang kamu sedikit terlihat seperti paman buyut kita… adik bungsu Nenek, yang juga dibesarkan Kakek.”

Darah memang konsep yang sangat mistis. Banyak masa lalu yang lama terlupakan dalam perjalanan waktu secara ajaib terhubung kembali, beberapa generasi kemudian.

“Jangan putar cincin tanggalnya,” Zhou Luoyang memperingatkan. “Cincin tanggal jam tangan ini memiliki sedikit masalah, jadi aku sudah memperkuatnya.” PX uNd

Dia menambahkan mesin logam ke jam tangan Du Jing untuk menghentikan gerakan yang dimungkinan terjadi pada cincin tanggal. Cincin bagian dalam dan luar harus benar-benar sejajar agar mesin logam itu tetap kendur. Ini untuk mencegahnya berputar secara tidak sengaja. Zhou Luoyang berencana memperkuatnya lagi dalam waktu dekat sehingga hanya bisa diputar dengan pin. Dengan begitu akan lebih aman.

“Aku tidak akan menyentuhnya,” Leyao meyakinkannya. “Aku hanya ingin melihat.”

Zhou Luoyang melihat Du Jing sedang berbicara dengan seorang pedagang, dan dia bangkit untuk bergabung dengannya.

“Apa yang kamu beli?” Zhou Luoyang bertanya. “Aku punya uang.” gz1knL

Du Jing sedang tidak membawa uang tunai padanya. “Layang-layang untuk Leyao.”

Zhou Luoyang menyeringai. “Kamu bahkan lebih memperhatikan Leyao daripada aku.”

“Itu karena dia adikmu,” jawab Du Jing. Dengan Zhou Luoyang, dia selalu mengatakan apapun yang dia pikirkan. “Saat menginap di bawah atap orang lain, penting untuk berbaik hati dengan keluarga dan memenangkan hati orang-orang penting.”

Zhou Luoyang: “……” VaAkUi

Zhou Luoyang akhirnya menemani adiknya saat Du Jing berlari memegang layang-layang. Hari ini, dia mengenakan pakaian olahraga, yang terlihat seperti pemain bola basket pada tamasya musim gugur.

“Dia sangat baik padaku,” kata Leyao sambil tersenyum.

Please visit langitbieru (dot) com

Kadang-kadang, Zhou Luoyang tidak tahu bagaimana menjawab perkataan Leyao. Kadang-kadang, dia bahkan tidak tahu apakah kata-katanya memiliki makna yang lebih dalam di baliknya dan tidak punya pilihan selain menghubungkannya dengan penghalang budaya yang ada di antara mereka sebagai hasil dari pendidikan mereka yang berbeda.

“Leyao, aku mungkin tidak akan pulang akhir pekan depan,” katanya, “tapi aku akan berusaha sebaik mungkin untuk bisa pulang.” G 9dg7

“Tidak apa-apa, aku bisa menjaga diriku sendiri,” Leyao cepat-cepat meyakinkan.

Zhou Luoyang terdiam sesaat. Awalnya, dia ingin Leyao tinggal dengan seorang kerabat, tetapi masalahnya adalah dia tidak dekat dengan kerabat mana pun. Dia tidak tahu apakah bibi dan paman dari pihak ayah mereka bermaksud baik, dan dia khawatir mereka akan membesarkan masalah ayah mereka dan membuat Leyao sedih.

“Aku ikut serta dalam lelang musim gugur Sotheby,” Zhou Luoyang menjelaskan.

Leyao langsung menjawab, “Silakan. Bisnis menjadi prioritas. Apa Du Jing juga akan ikut?” Z54Xef

Sotheby hanya memberi mereka dua undangan. Du Jing harus pergi — Zhou Luoyang awalnya tidak berencana membawanya, tetapi menghadiri lelang musim gugur mungkin membantunya menangani kasusnya.

“Ya,” kata Zhou Luoyang. Dia berpikir sejenak. “Dia mungkin akan pergi juga.”

“Untuk mencari barang antik yang hilang?” Leyao bertanya. “Sejujurnya, aku merasa pekerjaannya sangat misterius, bahkan sampai sekarang. Tapi aku belum menyebutkannya kepada siapa pun.”

Zhou Luoyang tertawa. “Apa yang kamu pikirkan di kepalamu itu?” 0WA vZ

“Aku ingin pergi ke rumah Hei Kecil.”

“Siapa itu? Teman sekelas?”

Leyao memiliki banyak teman di kelasnya; semua orang sepertinya sangat menyukainya. Seorang teman sekelas, yang menderita neurosis, telah mengundang Leyao karena dia ingin mengobrol dengannya.

“Tidak apa-apa,” Zhou Luoyang setuju. “Saat aku pulang, aku akan menjemputmu dari rumahnya.” sQcYew


Pada hari ketiga, Leyao dan teman-teman sekelasnya secara resmi memulai perjalanan musim gugur mereka. Mereka semua mengumpulkan uang untuk menyewa minibus untuk bepergian ke Mongolia Dalam. Zhou Luoyang menghela napas dengan sedih. Untung dia sudah membayar uang sekolah yang mahal untuk sekolah internasional ini. Hari-hari Leyao sebagai seorang siswa jauh lebih berwarna daripada hari-harinya.

“Baiklah,” Zhou Luoyang mendesah. “Dia mungkin akan bersenang-senang.”

Du Jing muncul dengan memegang blazer. Dia menatap Zhou Luoyang. “Apa kamu ingin memasuki dunia kecil kita sendiri, tampan?”

Zhou Luoyang: “……” XOqlPa

“Aku pikir kamu akan tidur sepanjang hari.” Zhou Luoyang naik ke mobil dan memasang sabuk pengaman. “Ada apa dengan tidur? Tidur juga bisa menjadi dunia kecil kita sendiri.”

“Aku tidur lebih banyak dalam dua minggu terakhir,” kata Du Jing sambil mengemudi, “daripada gabungan tiga tahun terakhir. Aku sudah cukup tidur.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Sehari kerja keras akan membuat seseorang bisa tidur nyenyak,” kata Zhou Luoyang penuh perasaan.

“Kehidupan kerja keras akan menghasilkan satu peristirahatan kekal. Waktunya bekerja.” qbf5dQ


“Melakukan apa?” Zhou Luoyang bertanya setelah mengambil tiket. Du Jing menuntunnya ke dalam pusat rekreasi di lantai atas sebuah pusat perbelanjaan. “Pekerjaan yang melibatkan escape room?”

“Semua orang hilang berpartisipasi dalam permainan ini sebelum berangkat ke Kota Ho Chi Minh,” jawab Du Jing.

“Jelas, tidak ada hubungan konkret antara kedua hal ini. Kamu menduga mereka pingsan dan diculik setelah memasuki escape room?”

“Wu Kecil konon bertemu dengan teman yang membawanya ke Kota Ho Chi Minh sambil bersenang-senang.” NpmI3D

“Kalau begitu, bukankah sebaiknya kamu mencari ‘teman’ ini? Ide aneh macam yang mereka miliki dengan ikut permainan escape room lagi?”

“Jelas ada seseorang yang bertanggung jawab untuk menyelenggarakan acara ini. Ada peserta yang berbeda di setiap permainan, tentu saja, tapi kali ini, dua orang yang mendaftar juga berpartisipasi dalam permainan yang dimainkan Wu Kecil empat bulan lalu.”

Zhou Luoyang berbalik untuk melihat barisan orang di seberang. Dia dan Du Jing memiliki tiket VIP, yang berarti mereka dapat menikmati secangkir teh di kedai teh sebelum permainan dan menerima foto untuk disimpan sebagai oleh-oleh setelah permainan usai — meskipun siapa yang tahu bagaimana kiranya hasil foto yang diambil di escape room yang gelap itu.

Bahkan pengalaman yang didapat dari escape room berbeda tergantung dengan harga yang dibayarkan. aZ06cM

“Menurutmu mereka menculik orang melalui acara ini?!” Zhou Luoyang berseru. “Tidak mungkin.”

“Tentu saja tidak, tapi aku curiga mereka bertemu satu sama lain dan menjadi dekat seperti ini. Orang dengan kekosongan emosional dalam hidup mereka membutuhkan cara untuk bertemu dengan orang lain. Saat online, kamu cenderung meninggalkan rekaman obrolan, jadi offline adalah peluang terbaik — kamu tidak akan meninggalkan jejak.”

“Kamu pikir kamu akan terikat dengan orang asing yang kebetulan berada di escape room yang sama denganmu?”

“Para pemain harus bergantung dan bekerja sama satu sama lain selama proses pelarian, yang menjadikannya sebagai titik yang penting.” SxKDfY

“Tapi jika pedagang manusia itu menggunakan metode ini untuk menjalin ikatan dengan Wu Kecil, lalu membawanya ke Vietnam untuk dijual, kurasa mereka tidak akan kembali dan mencobanya lagi.”

“Kenapa tidak?” Du Jing bertanya dengan sabar. “Selama mereka tidak ditemukan, ini jelas merupakan sumber daya terbarukan yang tidak ada habisnya.”

Zhou Luoyang mulai merasa kedinginan.

“Tapi tidak semua orang … akan jatuh pada perangkap ini,” kata Zhou Luoyang. PetQ u

“Itu mungkin tidak menjadi masalah jika mereka menambahkan beberapa faktor lain ke dalam campuran. Pada dasarnya ini adalah pertemuan gay offline.”

“Pertemuan gay?” dia membeo.

Please visit langitbieru (dot) com

“Apa kamu tidak memperhatikan semua orang yang mengantri adalah laki-laki?” Du Jing mengangguk ke arah mereka, lalu menundukkan kepalanya sedikit dan menatap mata Zhou Luoyang.

Bingung, Zhou Luoyang bertanya, “Kenapa mereka memilih tempat ini?” 4udtmL

“Karena admin grup chat berinvestasi di escape room ini.”

Ada lapisan demi lapisan dalam deduksi ini. Zhou Luoyang tidak bisa berkata-kata lagi.

“Sebentar lagi, kamu akan menjadi bottom, dan aku akan menjadi top-mu. Aku ingin berhubungan denganmu, jadi aku bergabung dengan grup chat gay, mendaftar kepada admin, dan membawamu ke sini agar kita bisa bermain.”

Zhou Luoyang menatapnya dari atas ke bawah. “Seharusnya kamu meminta Li Kecil untuk membantumu dengan hal semacam ini.” V6m2qh

“Tapi kamu mungkin cemburu,” Du Jing menjelaskan dengan sopan. “Dan aku tidak mau. Juga, itu tidak akan menjadi tindakan yang sangat meyakinkan dengan seseorang yang tidak aku cintai, dan mereka mungkin bisa melihatnya. Apa kamu setuju?”

Zhou Luoyang: “……………………”

“Apakah ini pertama kalinya kamu di sini?” Seorang karyawan wanita berjalan ke kedai teh dengan selebaran info di tangannya, tersenyum. “Apa kamu perlu aku untuk menjelaskan sedikit untukmu?”

Layanan VIP termasuk penjelasan. Tetapi Du Jing tidak memberinya kesempatan untuk memberikannya, dan malah mengambil selebaran itu. 4X9eGk

“Aku akan menjelaskan semuanya padanya,” katanya. “Terima kasih.”

Zhou Luoyang melirik para pemain yang berbaris tidak jauh, lalu ke Du Jing.

“Dimana penjelasannya?” Dia melihat ke selebaran itu. Ini adalah misteri kuil Angkor Wat yang terdiri dari lima bagian. Ada enam belas teka-teki yang harus dipecahkan sebelum mereka bisa melarikan diri.

Selebaran tersebut secara khusus mengingatkan mereka untuk tidak merusak bagian ruangan mana pun. Mereka memiliki batas waktu tiga jam dua puluh menit. Setelah waktu itu berlalu, permainan akan selesai dan karyawan akan membuka pintu. Selebaran tersebut tidak memberikan informasi praktis yang berguna, hanya ketentuan pencegahan dan kompensasi, serta pengingat untuk memperlakukan pemain lain dengan hormat. CYhwf3

“Kamu bisa tetap di belakangku,” kata Du Jing, merilekskan pegangannya. “Ini hanya permainan anak-anak.”

Zhou Luoyang ingin memukulnya. Penjelasan macam apa itu? Jelas dia hanya ingin terlihat keren di depan Zhou Luoyang!


“Silakan masuk,” kata karyawan itu.

Keduanya, serta empat orang lainnya berkumpul bersama. Karyawan itu membuka pintu, membiarkan mereka masuk. Butuh beberapa saat bagi mata Zhou Luoyang untuk menyesuaikan diri dengan perubahan mendadak dari pusat perbelanjaan yang terang benderang ke ruangan yang gelap. Wql4KY

Tempat itu sangat sepi. Zhou Luoyang berbalik, dan Du Jing mencengkeram tangannya.

Tak satu pun dari enam pemain yang berbicara — mereka masih mencoba menyesuaikan diri dengan kegelapan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Jadi kita sudah mulai?” Zhou Luoyang bertanya. “Mereka bahkan tidak memberi kita persiapan apa pun.”

Zhou Luoyang memecah keheningan di dalam ruangan, menimbulkan riak tawa orang di sekitarnya. Pada saat tawa mereda, ketegangan saraf telah mereda. bmzTo6

“Ini pasti sebuah kuil,” seorang pemuda berkata dengan tenang dalam kegelapan.

“Ya, itu disebutkan di selebaran,” orang lain membenarkan.

“Tidak ada sinyal, jadi tidak perlu memeriksa ponselmu,” kata orang lain.

Mereka telah diberi pilihan untuk menyimpan ponsel mereka di luar, tetapi kebanyakan dari mereka membawa ponsel mereka masuk. TrnWNv

Kelompok itu mengobrol sebentar. Tidak ada yang menanyakan nama satu sama lain. Zhou Luoyang tercengang saat mengetahui bahwa escape room benar-benar merupakan tempat yang tepat untuk mengenal dan berhubungan dengan orang  asing. Pada saat udara aneh dari ketidaktahuan menyebar ke seluruh ruangan, itu juga memberi mereka rasa aman yang cukup. Setiap orang tetap fokus pada tugas yang sama: mencari cara untuk melarikan diri.

Mereka tidak perlu berbasa-basi. Topik percakapan mereka mengalir secara alami dan langsung menuju pintu keluar.

Du Jing berjalan mengitari ruangan, memeriksa instalasi di sekitar mereka. Mereka berada di dalam penjara kuil yang dibangun dari batu bata. Pagar baja memblokir jalan di depan mereka, dan area di luar pagar tampak lebih cerah. Lampu berbentuk obor berkedip-kedip di sepanjang dinding. Ternyata masih ada banyak ruang di ruangan ini.

Mereka bisa mendengar suara air yang menetes, tetapi mereka tidak yakin dari mana asalnya — mungkin dari langit-langit? K6G0ka

Ada dua tempat tidur dan satu baskom kayu di penjara, dan hanya itu.

Sebuah kunci logam besar tergantung di pagar, tapi pagar itu sebaliknya, terbuka.

Zhou Luoyang melirik empat orang lainnya. Yang satu tinggi, kira-kira setinggi Du Jing, tapi lebih kokoh, seperti gunung. Yang satunya berpakaian seperti seorang mahasiswa, yang sebelumnya dilihat Zhou Luoyang menyimpan tasnya di luar dan sepertinya diundang ke sini oleh orang lain. Yang termuda adalah siswa sekolah menengah yang datang sendiri.

Ada juga seorang pemuda jangkung kurus dengan kemeja dan celana panjang, dengan kulit yang sangat bagus. Ekspresinya agak suram, dan dia saat ini sedang mengamati sisanya. 1ndMh2

Zhou Luoyang memikirkan apa yang Du Jing katakan padanya. Di dalam grup ini ada tersangka dari permainan sebelumnya. Dia merasa pelakunya bukan salah satu dari dua siswa itu, jadi mereka bisa dikesampingkan. Kemudian satu-satunya orang yang tersisa adalah pria jangkung, kekar, dan pekerja kantoran.

Siapa kiranya si pelaku?

“Aku pikir teka-teki pertama adalah mencari cara untuk membuka kunci ini.” Du Jing memimpin dalam mengemukakan perhatian utama. “Bagaimana kalau kita cari kuncinya?”

Vg7wBf

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!