English

Tiandi BaijuCh33 - Tujuanmu adalah membunuh satu orang secara acak

0 Comments

MASA KINI


Labirin itu tidak rumit, tetapi kegelapan meningkatkan kesulitan navigasi. Kapten tentara bayaran mengambil senter dan berjalan ke depan, masih berpegangan tangan dengan pendeta itu. Du Jing dan Zhou Luoyang berjalan di belakang mereka, sementara profesor dan ahli botani berada di belakang. 2nqH1b

Ruang di sekitar mereka sangat sempit. Agar tidak tertinggal, mereka terus mengikuti di belakang pendeta dan kapten, tapi cahaya di depan tertutup oleh tubuh mereka dan tidak bisa mencapai bagian paling belakang. Saat itu, Du Jing tiba-tiba berbicara.

“Apa kamu ingat saat kita pergi ke Universal Studio?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Apa kamu harus mengungkitnya sepanjang waktu?” Zhou Luoyang akhirnya sudah tidak tahan lagi. Pada atraksi Walking Dead di Universal Studio, seluruh tubuhnya praktis menggantung pada tubuh Du Jing, dan pada akhirnya, Du Jing harus menggendongnya.

“Ini bukan ide yang bagus. Aku baru sadar kalau kalian sepertinya sangat takut pada kegelapan,” kata profesor itu. 94TWGb

“Tidak,” kata pendeta yang berjalan di depan.

“Aku … sejujurnya juga tidak,” kata Zhou Luoyang. “Aku sendiri tidak takut pada kegelapan. Aku hanya takut dengan apa yang mungkin muncul dari kegelapan…”

“Berhenti berbicara!” ahli botani itu berteriak.

“Oke, oke,” Zhou Luoyang dengan cepat menenangkan. “Aku akan berhenti. Tidak ada karyawan di sini yang punya banyak waktu luang sampai mereka berpakaian seperti hantu dan menakuti kita.” ocf4xs


“Kita sudah sampai,” pendeta itu mengumumkan dengan riang. “Misiku selesai.”

“Ini jalan buntu,” kata kapten sambil meraba dinding. “Tapi dinding itu sepertinya bergerak.”

“Izinkan aku melihatnya?” Profesor itu berjalan ke depan, dan ahli botani itu tanpa sadar meraih Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang memberinya tepukan pengertian di punggungnya dan menerima “terima kasih” sebagai tanggapan. c0ZniS

“Sial,” kata profesor itu. “Baterainya hampir habis.”

Senter itu mulai meredup, jelas merupakan efek yang sudah diperhitungkan – mungkin hanya akan bertahan satu jam setelah terisi penuh. Sesaat kemudian, semuanya gelap kembali.

“Pedal ini adalah bagian dari suatu mekanisme,” kapten itu mengamati. “Mungkin kamu seharusnya berdiri di atasnya dengan orang yang bekerja sama denganmu?”

“Apakah kita perlu berpisah menjadi beberapa kelompok baru?” profesor itu bertanya. 6c08Mi

“Tidak, ini baik-baik saja,” kata Du Jing.

Tiga pemain lainnya, termasuk Zhou Luoyang, tidak memberikan masukan, sebuah fakta yang tiba-tiba disadari oleh Du Jing. Dia bertanya kepada Zhou Luoyang, “Apa kamu punya pendapat?”

“Bukankah kalian yang memutuskan? Kami hanya melakukan apa yang diperintahkan. Bahkan sekarang, aku tidak tahu apa yang harus kita lakukan.”

“Baiklah,” kata kapten. “Bagaimana kalau kita berdua dulu? Ayo pergi.” 90WSyH

Pendeta itu mulai menjadi gugup. Lingkungan mereka begitu hidup, dan tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi begitu mereka menginjak pedal. Tapi pada akhirnya, ini hanya permainan, jadi pendeta itu memaksa dirinya untuk menjaga suaranya tetap stabil. “Ayo pergi.”

Pedal itu terletak di ruang yang sangat sempit. Yang lain mundur saat kapten memegangi pendeta itu dalam pelukannya dan mereka berdua melangkah ke atasnya. Beratnya – yang diperkirakan Zhou Luoyang sekitar seratus kilogram – tampaknya memicu suatu mekanisme.

Please visit langitbieru (dot) com

Tentu saja, ada juga kemungkinan ada karyawan yang mengawasi melalui kamera dan mengoperasikannya secara manual.

Bagaimanapun, itu adalah lift tekanan hidrolik, yang sangat sempit. Dua orang yang berdiri di atasnya tetap tegak dengan susah payah saat lift perlahan turun. gGNHLd

“Pasangan berikutnya,” profesor itu mengingatkan.

Zhou Luoyang dan Du Jing melangkah ke atas pedal dan perlahan-lahan diturunkan. Cahaya secara bertahap membanjiri penglihatan Zhou Luoyang, membuatnya sulit untuk membuka matanya. Selanjutnya, profesor dan ahli botani bergabung dengan mereka, dan dengan demikian, tantangan ketiga telah berakhir.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ternyata masih ada tantangan keempat! Zhou Luoyang mengira mereka sudah selesai. Ruangan baru itu berisi lima kerangka besi aneh yang bisa bermanuver, yang di atasnya tergantung lembaran besi berbentuk manusia. Dasar bingkai dipasang ke trek di tanah.

Di depan pintu tengah yang besar, ada palung tertanam yang kehilangan sebagian dari dirinya. b8uXnB

Di depan sebuah patung, ada tempat yang cukup luas untuk satu orang berdiri. Dinding ruangan ditutupi dengan lukisan dinding yang pudar.

Zhou Luoyang mengira ruangan itu memiliki desain yang agak biasa-biasa saja, tetapi reaksi para pemain lain sangat menghibur.

“Ini pasti akan jadi tantangan terakhir,” kata Du Jing. “Giliranku.”

Dia mengeluarkan roda gigi logam dan memasangnya ke palung yang tertanam. nSQtPs

“Ini mungkin akan menjadi tantangan terberat,” kata profesor itu. “Mereka mengatakan secara online bahwa tantangan terakhir dari escape room ini adalah yang terberat.”

“Apa artinya ini?” Zhou Luoyang memperhatikan tatapan Du Jing padanya, seolah-olah dia idiot. Tidak senang, dia menggerutu, “Biar kutebak sendiri. Jangan beritahu aku. Tidak menyenangkan melakukan escape game dengan orang pintar.”

Profesor itu juga menutup mulutnya.

Tapi Zhou Luoyang sendiri tidak akan bisa memberikan jawaban, tidak peduli seberapa keras dia memeras otaknya. JvGMNb

“Mungkin setelah bingkai logam ini dipindahkan ke tempat tertentu,” sang kapten merenung, “pintunya akan terbuka.”

“Ya, tapi treknya sangat rumit; pasti ada petunjuk di suatu tempat,” kata Zhou Luoyang.

Kapten itu melihat ke atas dan ke sekeliling ruangan. Tiba-tiba, dia berkata, “Sebuah proyeksi di dinding.”

Semua orang tiba-tiba mengerti. Ada cahaya di tengah ruangan terakhir, dan begitu bingkai dengan lembaran besi ditempatkan pada posisi tertentu, mereka akan melemparkan proyeksi ke dinding, menyelesaikan gambaran mural itu! GVLTM8

“Cukup sulit,” kata profesor itu setelah memberikan beberapa dorongan eksperimental. Beberapa bagian trek lebih tinggi dan beberapa bagian lebih rendah, jadi jika kamu tidak menahan bingkai pada tempatnya, bingkai akan bergeser.

Zhou Luoyang menghitung frame-frame itu – kebetulan ada lima. “Aku mengerti. Tantangan terakhir menuntut kita semua untuk bekerja sama. Aku akan memeriksa posisi; kalian dorong. “

Please visit langitbieru (dot) com

Dengan demikian, lima pemain masing-masing naik ke bingkai dan mendorong, menyebabkan lembaran tipis pada bingkai membentuk proyeksi pada mural. Zhou Luoyang mundur sedikit dan mengamati dinding.

“Profesor, bergerak sedikit ke kiri,” perintahnya. “Du – Groot.” La3j0c

“Aku Groot,” Du Jing datar.

Di tengah suara tawa, Zhou Luoyang melanjutkan, “Mundur sedikit. Jangan menghalangi cahaya. Uh… kapten tentara bayaran, Ma Wang? Majulah sedikit.”

“Pendeta, mundurlah. Emigran… ahli botani, tetap di tempatmu dan jangan bergerak. Baiklah, semuanya sudah di tempat yang benar.”

Tetapi tidak ada yang terjadi. 98khWf

Setiap orang berdiri di samping bingkai yang menjadi tanggung jawab mereka. Setelah beberapa saat, Zhou Luoyang bertanya, “Hei! Buka! Apakah itu rusak?”

Semua orang tetap di tempatnya. Dari tempat mereka berdiri, mereka hanya bisa melihat satu atau dua lukisan dinding. Zhou Luoyang berjalan ke arah patung itu dan memeriksa sisinya. Sepertinya ada pintu di sana, tapi pintu itu tetap tidak terbuka.

“Ada yang salah,” kata kapten tentara bayaran itu. “Tanah di sini tidak terhubung ke mekanisme pembukaan apa pun. Belum ada suara klik apapun.”

Pendeta itu tampak sangat bingung. Dia melepaskan bingkai dan berjalan, tapi kapten berkata, “Tunggu sebentar.” 6h0DAt

Dia menoleh ke arah Zhou Luoyang. “Apa yang kamu lihat dari sana?”

Zhou Luoyang melihat mural itu. “Aku mengerti sekarang … Ini adalah petunjuk.”

Dengan tambahan proyeksi, mural sekarang melukiskan gambaran yang lengkap. Zhou Luoyang harus mengakui bahwa para perancang escape room ini telah benar-benar mengerahkan segalanya untuk tantangan terakhir-

“Satu orang harus mati,” gumam Zhou Luoyang. TzJGd5

Sekarang setelah semua karakter diisi ke dalam mural, cerita yang disajikannya adalah sebagai berikut: enam orang datang ke kuil yang hilang, mencari harta karun yang belum ditemukan. Tetapi satu orang harus berdiri di tengah-tengah altar dan dipukul mati dengan anak panah agar darahnya dapat dipersembahkan sebagai pengorbanan kepada dewa. Hanya dengan begitu mereka bisa mendapatkan harta yang mereka kejar dengan susah payah.

“Oh? Siapa yang mati?” Du Jing bertanya.

Tidak ada yang mengajukan diri.

“Apakah seseorang perlu dibunuh sebelum kita bisa pergi? Ini hanya untuk pertunjukan, bukan?” Zhou Luoyang bertanya-tanya. ub8XMe

Yang lain menatapnya. Selama permainan escape room ini, setiap orang telah menggunakan alat peraga mereka untuk membantu memecahkan teka-teki. Zhou Luoyang adalah satu-satunya orang yang praktis tidak melakukan apa pun sepanjang waktu.

Dia mengalah. “Cukup adil. Tujuan mereka dalam mendesain karakter turis adalah membuatnya menjadi pengorbanan …”

Langit Bieru.

Saat itu, Du Jing mengeluarkan pistol dari tasnya.

Semua orang terdiam. xhutNF

“Tanggapi ini sedikit lebih serius,” katanya.

Sejak awal, Zhou Luoyang memperlakukan segalanya sebagai permainan dan tidak terlalu tertarik dengan pengalaman itu. Yang lain tidak menganggapnya serius pada awalnya, tetapi lambat laun mereka tenggelam dalam alur cerita. Pada saat Du Jing mengeluarkan “pistol”, Zhou Luoyang merasa seolah-olah dia benar-benar berada di dalam kuil, hanya untuk sepersekian detik.

“Pengawal, apa itu milikmu?” profesor itu bertanya.

“Ini milik turis. Datanglah ke sini, turis, ambillah,” kata Du Jing. UAb0ug

Du Jing menyerahkan pistol itu kepada Zhou Luoyang. Zhou Luoyang menimbangnya di tangannya; itu sangat ringan dan memiliki bentuk yang sangat khas. Mungkin tidak ada yang lebih dari remote control di dalam, yang sangat penting untuk membuka pintu terakhir.

Zhou Luoyang menatap pemain lain.

“Apa aku yang memilih? Apa aku harus membunuh seseorang?” Zhou Luoyang merasa hal itu sangat tidak terduga.

“Dalam tantangan terakhir, tujuan karaktermu adalah membunuh satu orang secara acak dan mengambil bagian dari harta karun itu. Setelah membunuh mereka, kamu harus meletakkan pistol di atas altar untuk siapa saja yang mungkin membutuhkannya,” Du Jing menjelaskan kepada Zhou Luoyang. “Aku hanya tidak menunjukkan instruksi permainan saat kami masuk.” GLdHUE

“Jangan bunuh aku. Kamu dan aku tidak memiliki permusuhan. Misiku adalah membuat ahli botani mati – identitas aslinya bukanlah ahli botani; dia adalah seorang ahli biologi Korea Utara, dan dia akan mengembangkan sejumlah besar senjata kimia untuk membunuh kami tentara Amerika dan warga sipil,” kata kapten tentara bayaran.

“Jadi karaktermu adalah orang Amerika,” kata pendeta.

“Misiku adalah mencari profesor itu, membunuhnya, dan kemudian mengambil formula dari mayatnya,” ahli botani itu menambahkan.

Zhou Luoyang: “……” KQvEuz

Zhou Luoyang menggaruk kepalanya. Pendeta itu berbicara lagi. “Kamu tidak bisa membunuh ahli botani. Karakternya adalah seorang wanita – kakak perempuanku. Aku perlu membunuh kapten tentara bayaran karena dia adalah seorang komandan tentara dan dia telah membantai banyak orang di negaraku.”

Zhou Luoyang: “……”

“Aku perlu melindungimu, turis, karena karakterku adalah seorang teolog, dan aku telah bersumpah untuk tidak membiarkan warga sipil mencelakaimu. Aku mendorongmu untuk membunuh pengawalmu karena dia memiliki motif tersembunyi. Dia bersama kapten. Mereka ingin merebut semua harta itu untuk diri mereka sendiri dan membunuh orang lain,” kata profesor itu.

“Ya, karakterku harus mengambil harta sebanyak mungkin, tapi aku tidak bisa membunuh kapten tentara bayaran karena dia dan aku pernah menjadi rekan,” ucap Du Jing. I 1Tj2

“Mengapa semua karakter kalian begitu rumit? Kalian tahu segalanya sejak awal? Apakah aku satu-satunya yang tidak memiliki karakter?!” Zhou Luoyang berseru.

“Kamu adalah satu-satunya yang tidak memiliki karakter,” pastor itu menegaskan. “Tapi kamu memiliki kekuatan untuk memutuskan nasib orang lain. Instruksi dari permainan ini juga termasuk pengingat bagi kami untuk memberikan perhatian khusus kepadamu.”

Langit Bieru.

Mendengar apa yang baru saja dikatakan semua orang, Zhou Luoyang tidak bisa mengatakan apapun. “Biar aku pikirkan ceritanya dulu. Jadi pertama, tidak ada seorang pun yang ingin mati. Selanjutnya, kalian semua harus mencoba meyakinkanku untuk membunuh target kalian.”

“Profesor ingin membunuh pengawalku.” Dia menatap Du Jing dari atas ke bawah. “Kamu ingin membunuh ahli botani atau pendeta. Kapten tentara bayaran ingin membunuh ahli botani, ahli botani ingin membunuh profesor, dan pendeta ingin membunuh kapten tentara bayaran.” TaiJAd

“Benar. Sekarang, saatnya bagi kita untuk membunuh satu sama lain. Sekarang karena aku sudah membawamu kesini dengan aman, kontrakku sudah habis, dan sekarang aku bisa membunuhmu,” ucap Du Jing.

Ya ampun, pikir Zhou Luoyang, melihat kembali pada yang lain. Tapi kapten menoleh ke arah pendeta dan berjanji, “Aku akan melindungimu. Peranku juga adalah untuk melindungimu.”

“Kalau begitu kamu tidak bisa membunuh adikku. Misimu pasti gagal,” jawab si pendeta.

“Ini semua sudah diatur sebelumnya oleh permainan ini. Di antara kita berlima, kita semua memiliki keluhan dan alasan mengapa kita harus membunuh seseorang.” xonUIC

Bukan keputusan yang tepat bagi Zhou Luoyang untuk membunuh salah satu pemain. Jika dia menembak profesor itu, maka begitu profesor itu meninggal, Du Jing dan ahli botani itu akan bebas. Misi selesai. Tapi kapten tentara bayaran masih perlu membunuh ahli botani, sementara pendeta, pada gilirannya, perlu melindungi ahli botani. Jadi jika kapten membunuh ahli botani, pendeta akan membunuh kapten sebagai balas dendam.

Satu-satunya yang masih hidup adalah Du Jing, pendeta, dan dirinya sendiri.

Jika Zhou Luoyang membunuh kapten, maka Du Jing harus membalaskan dendam kapten tersebut dan membunuh Zhou Luoyang. Kemudian profesor akan membalas dendam kepada Zhou Luoyang dengan membunuh Du Jing. Yang bertahan hidup adalah pendeta, profesor, dan ahli botani.

Membunuh pendeta itu, dan kapten akan membunuh Zhou Luoyang sebagai balas dendam, profesor akan membunuh kapten, dan Du Jing akan membunuh profesor. Yang dibiarkan hidup adalah ahli botani dan Du Jing. esAHv9

Membunuh ahli botani… dan pendeta akan membalaskan dendam adik perempuannya dengan membunuh Zhou Luoyang, dan profesor kemudian akan membunuh pendeta tersebut. Orang yang berhasil melarikan diri adalah kapten, profesor, dan Du Jing – tiga puncak.

Pengaturan ini sangat sadis, pikir Zhou Luoyang sambil mencengkeram pistolnya. Tiba-tiba, dia menemukan minatnya terusik.

“Kalian ambil suara,” dia menyarankan. “Babak pertama, untuk siapapun yang kalian pikir harus aku bunuh dan korbankan. Tapi setelah aku menembak, itu akan berada di luar kendaliku.”

“Itu sangat adil,” kata Du Jing. pHr qa

“Identitasku telah menentukan bahwa aku tidak bisa memilih warga sipil. Jadi antara kapten atau pengawal. Aku memilih pengawalmu,” kata profesor itu.

Du Jing menerima satu suara.

“Orang yang harus menembak tidak bisa mati, kapten melindungiku, dan ahli botani tidak bisa mati. Jadi aku hanya bisa memilih profesor atau pengawal…” Dia merenungkannya sejenak. “Tapi jika pengawal hidup, dia akan membunuh warga sipil, yang berarti aku mungkin mati. Jadi aku akan memilih dia juga,” kata pendeta itu.

Du Jing menerima dua suara. AJ82GM

“Aku memilih ahli botani,” kata kapten.

“Aku memilih profesor,” kata ahli botani itu. “Karakterku ingin membunuhnya.”

Langit Bieru.

Suara untuk Du Jing yang tertinggi. Zhou Luoyang bertanya, “Apa yang terjadi jika ada yang seri? Bunuh keduanya?”

Dia melemparkan pistol di tangannya, memperhatikan yang lain. Profesor itu menjawab, “Seandainya ada seri, kamu satu-satunya orang yang bisa membuat keputusan akhir.” Wb5rfv

“Aku memilih profesor,” Du Jing akhirnya memutuskan.

Jadi Zhou Luoyang harus memutuskan apakah akan membunuh Du Jing atau profesor.

Tentu saja aku akan memilih profesor, pikir Zhou Luoyang dalam hati. Tapi saat dia akan mengumumkan keputusannya, Du Jing menyela, “Lupakan hubungan yang kita miliki di luar peran kita di sini. Yang perlu kamu fokuskan adalah karakter dalam cerita. Pikirkan tentang siapa yang harus kamu bunuh agar kamu bisa hidup. Kamu juga perlu mencari cara untuk mencapai hasil yang optimal, yang akan mendorong semua orang untuk saling membunuh, sehingga kamu bisa mendapatkan harta paling banyak pada akhirnya. Tentu saja, aku mungkin masih melenyapkanmu dan menyimpan semua hartanya untuk diriku sendiri.”

Jika Zhou Luoyang membunuh profesor itu, tentara bayaran, pendeta, dan ahli botani akan saling membunuh. Kemudian Du Jing akan membunuh pendeta itu untuk membalas dendam kepada tentara bayaran. Pada akhirnya, dia dan Du Jing akan selamat. DjqlQB

“Kamu dan aku bukanlah musuh. Aku perlu melindungimh. Apakah kamu yakin ingin mengirimku ke surga demi pengawal?” tanya profesor.

Zhou Luoyang: “………………”

Pilihan yang dia hadapi terlalu sulit. Apa yang pada akhirnya harus dia hadapi sebenarnya adalah tanggung jawab untuk memulai rangkaian pembunuhan. Zhou Luoyang melihat ke tiga orang lainnya dan berdebat memilih salah satu dari mereka. Pilihan terbaik adalah membunuh seseorang yang memiliki hubungan minimal dengan dirinya sendiri dan menyebabkan yang lainnya saling membunuh. Dengan begitu, dia tidak perlu menanggung terlalu banyak beban moral.

Tetapi ketika dia memikirkan keputusan itu, dia menyadari bahwa menurut karakter turis, membunuh Du Jing adalah solusi optimal yang datang dengan beban moral yang paling ringan – karena pengawal itu ingin mengkhianatinya. I6o0VX

Membunuh profesor adalah solusi optimal baginya untuk mendapatkan harta paling banyak.

Tapi mengingat hubungannya dengan Du Jing, Zhou Luoyang menemukan bahwa pada akhirnya, dia tidak bisa mengarahkan pistol padanya. Dia harus mengagumi bosnya; mereka pasti sudah merencanakan ini sebelumnya. Alasan dia dan Du Jing memiliki hubungan independen dalam permainan adalah untuk mengantisipasi momen terakhir ini. Selain itu, pasangan pemain lainnya juga kurang lebih membentuk ikatan selama permainan.

Mereka tidak sedekat itu, tapi hubungan mereka memainkan peran penting dalam menentukan siapa yang akan hidup atau mati. Dalam hal ini, kapten tentara bayaran adalah orang yang paling tidak dikenal Zhou Luoyang.

“Tiga menit lagi,” profesor itu mengingatkan mereka. “Babak akhirnya cukup menarik.” EBCb8G

“Aku membatalkan hasil pemungutan suara,” kata Zhou Luoyang. “Aku akan membunuhnya.” Dia menunjuk ke arag kapten tentara bayaran.

“Aku?” Kapten itu tercengang. “Kenapa kamu membunuhku?”

“Tak ada alasan.” Zhou Luoyang tersenyum.

“Kiya tidak memiliki permusuhan. Jika kamu membunuhku, pengawalmu akan membalaskan dendamku. Bagaimana kalau kita bekerja sama?” CESLeQ

“Kalau begitu itu terserah padanya.” Zhou Luoyang hanya perlu membunuh kapten, dan kemudian ahli botani, pendeta, dan profesor semuanya akan selamat. Du Jing dapat menangani sendiri persidangan etika berikutnya.

“Bangunlah,” perintah Zhou Luoyang. “Saatnya berkorban. Ceritanya hampir berakhir. “

Please visit langitbieru (dot) com

“Baik. Karena kamu ingin aku mati, maka kurasa aku harus mati.”

Kapten tidak punya pilihan selain melangkah ke altar ketika pendeta tertawa dengan ramah, mengawasinya. Kapten itu menggelengkan kepalanya tanpa daya. GLN kA

Zhou Luoyang mengarahkan pistol ke arahnya. Ia menduga patung di belakang kapten itu dikendalikan dari jarak jauh. Mungkin begitu dia menarik pelatuknya, pintu itu akan terbuka.

Saat dia mengangkat senjatanya, musik menakutkan di sekitar mereka tiba-tiba berhenti. Ketegangan meningkat di dalam ruangan; suasana dingin menyebar dengan tenang.


Jeff : Pusing duh XD

1U4SJN

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!