English

Tiandi BaijuCh40 - Aku bersumpah kalau aku tidak akan pernah berbohong kepada istriku, Zhou Luoyang

2 Comments

MASA KINI


Keesokan paginya, di Hotel Peninsula: vjW6Z9

“Itu terlalu berisiko!” Kata Zhou Luoyang. “Benar-benar gila, sebuah kegilaan mutlak! Dia punya pistol! Dan kamu ingin melawannya dengan tangan kosong?!”

Du Jing menyesap kopinya di dekat meja. “Aku memang berpikir untuk membunuhnya sendiri jika diperlukan.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kenapa kamu membunuhnya?”

Du Jing melirik Zhou Luoyang dan bertanya dengan acuh tak acuh, “Apa kamu tahu siapa dia?” h5b2sD

“Tidak…”

“Jadi?”

“Siapa dia? Aku tidak peduli siapa dia; kenapa kamu harus menemuinya sendirian?”

“Dia pasti membeli cukup banyak asuransi jiwa. Penerimanya mungkin sangat gembira. Tentu saja, aku juga punya asuransi jiwa.” nWhTeI

Zhou Luoyang merasakan kejengkelannya memuncak. Dia memperhatikan Du Jing dan berkata, “Katakan saja padaku apa adanya.”

“Dia bekerja untuk bos lamaku,” kata Du Jing. “Karyawan baru di bawah Asosiasi Agen.”

“Kenapa kamu berkonflik dengannya?”

Du Jing terdiam beberapa saat. “Karena hal-hal dari masa lalu.” zYs2bV

Khawatir, Zhou Luoyang bertanya, “Apa mereka masih tidak akan melepaskanmu bahkan setelah kamu meninggalkan Asosiasi Agen itu? Karena informasi rahasia?”

Du Jing dengan singkat menjawab: “Bukan.”

Zhou Luoyang mengerutkan alisnya, bingung. Du Jing memikirkannya dan berkata, “Ini melibatkan kasus lama dan kematian. Anggota asosiasi baru ini tidak ingin membiarkannya begitu saja. Su Pu mencurigaiku terlibat dalam kematian itu.”

“Siapa?” Kata Zhou Luoyang. nBrpLV

“Aku tidak bisa memberitahumu.” Nada suara Du Jing tegas. “Percayalah padaku; ini bukan sesuatu yang harus kamu ketahui.”

Zhou Luoyang hanya bisa menyerah. Dia berasumsi jika itu adalah sesuatu yang berhubungan dengan misi Du Jing sebelumnya. Berdasarkan informasi yang dia isyaratkan, mungkin seseorang meninggal dalam kecelakaan karena dia ketika dia menjalankan salah satu misinya. Dan misi ini entah bagaimana terkait dengan Su Pu, yang masih terus menyelidikinya tanpa lelah. Mereka bertemu satu sama lain secara kebetulan di lelang, di mana Su Pu mengenali Du Jing, yang sudah lama meninggalkan pekerjaan sebelumnya… Keduanya telah bertindak, tidak menyisakan ruang untuk negosiasi, sehingga mengarah pada perkembangan yang tidak menguntungkan seperti yang terjadi semalam.

“Kamu bersumpah kamu tidak berbohong padaku?” Zhou Luoyang memandang Du Jing dengan curiga. Ini sangat aneh. Bagaimana mungkin seseorang ingin membunuhnya?!

“Aku tidak pernah berbohong padamu,” jawab Du Jing. 4dMTW3

Tapi dia tetap mengangkat tiga jarinya dan melanjutkan, “Aku bersumpah untuk tidak pernah berbohong kepada istriku, Zhou Luoyang.”

“Jangan pakai ‘istriku’,” kata Zhou Luoyang. “Kalau begitu aku akan percaya apa yang baru saja kamu katakan.”

Langit Bieru.

Du Jing tersenyum.

Sungguh langka baginya untuk tersenyum. Jl1rdc

Setiap kali Zhou Luoyang melihat senyuman langka Du Jing, keraguan atau kemarahannya akan menghilang bersama dengan embusan angin.

“Ayo pergi,” kata Zhou Luoyang, setelah merenungkannya sebentar. “Jangan pergi ke pelelangan. Kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk menghindari Su Pu.”

“Tidak.” Du Jing melirik arlojinya. “Kita harus ganti baju dan pergi sarapan. Kamu akan bertemu Chen Biaojin di restoran – jika tidak, bagaimana kamu akan mendapatkan undangannya untuk penyelidikan? Dan di sore hari, kamu masih harus minum teh dengan Satanovsky.”

Benar-benar tidak ada jalan keluar hari ini, pikir Zhou Luoyang dalam hati. Tetapi karena dia sudah mengalaminya sekali, dia merasa siap untuk apa yang akan datang. Dia muncul untuk acara minum teh sore tepat lima belas menit. Setelah dia mengambil arloji Satanovsky yang rusak, dia tidak memasukkan kedua Mata Forseti ke dalam pemindai. Pada akhirnya, dia duduk dan minum teh dengan Du Jing dalam diam. LlBse3

“Aku tidak berpikir dua puluh empat jam ini akan berulang.”

“Dalam dua puluh empat jam terakhir, aku menyesuaikan cincin tanggal di sore hari,” kata Du Jing, “sehingga meskipun arlojinya terkena peluru di malam hari, perjalanan waktu akan tetap berlaku.”

“Dengan kata lain, mungkin mekanisme di dalam arloji tidak jatuh seluruhnya?” Zhou Luoyang membalik arloji di tangannya dan mengangkatnya ke arah sinar matahari saat dia mempelajarinya. Dia bergumam, “Kalau begitu setidaknya ada satu kemungkinan lain: arloji ini tidak perlu lengkap untuk bekerja. Selama salah satu bagian utamanya tidak dihancurkan, ia masih dapat melakukan perjalanan ke masa lalu.”

“Apa kamu melihatnya dengan jelas tadi malam?” Du Jing bertanya. “Apa yang ada di arloji rusak itu?” UnKtlB

Zhou Luoyang menggelengkan kepalanya. “Bagaimana aku bisa melihatnya tepat pada waktunya?”

“Aku melihat setitik cahaya. Mungkin aku melihat sesuatu. Tapi itu adalah cahaya biru.”

“Mungkin suatu hari nanti, pertama-tama kita bisa mengatur penjelajahan waktu, lalu membongkar arlojinya, selangkah demi selangkah, dan mencoba dan melihat apa sebenarnya kekuatan pendorongnya.”

“Itu bukan ide yang buruk,” Du Jing menjawab dengan mudah. WaAH3r

“Sekarang kita sudah mendapat surat undangannya,” lanjut Zhou Luoyang, memasukkan Mata Forseti lainnya ke dalam saku, “Kurasa sudah waktunya untuk pergi.”

Dia benar-benar tidak ingin Du Jing bertemu dengan Su Pu lagi. Pelarian berdarah mereka terlalu mengerikan. Selain itu, dia tidak dapat memastikan apakah Su Pu benar-benar meninggal sebelum tengah malam. Berdasarkan pola sebelumnya, jika Su Pu mati satu kali, pasti ada kematian lagi dalam dua puluh empat jam ini…

… Melalui kesepakatan tak terucapkan ini, mereka berdua menghindari mengangkat topik itu. Du Jing terus mengetukkan jari-jarinya di atas meja dan memasuki keadaan kontemplasi mendalam. Pada akhirnya, dia melihat ke arah Zhou Luoyang.

“Ayo periksa paspor kita,” kata Du Jing, “lalu pergi.” tvR08f

Saat itu, bel pintu kamar mereka berdering. Zhou Luoyang melihat keluar melalui lubang intip: Su Pu berdiri di depan pintu, merapikan rambutnya, seolah-olah dia bukan siapa-siapa. Di tangannya ada tas tangan kecil.

Zhou Luoyang kembali menatap Du Jing, yang tidak mengatakan sepatah kata pun — seolah-olah dia sudah berpikir jika ini akan terjadi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Biarkan dia masuk,” kata Du Jing, berjalan di belakang pintu kamar mandi.

Zhou Luoyang ragu-ragu. Du Jing memberi isyarat bahwa itu baik-baik saja. Zhou Luoyang kemudian menarik napas dalam-dalam dan menenangkan diri sebelum membuka pintu. Pys6qw

“Apa Vincent di sini?” Su Pu tersenyum pada Zhou Luoyang dengan ekspresi lembut.

“Dia keluar,” jawab Zhou Luoyang. “Kamu bisa menunggunya di sini.”

Atas undangan itu, Su Pu dengan santai masuk ke kamar. Begitu Zhou Luoyang menutup pintu, bagian belakang kepala Su Pu terkena serangan dari Du Jing, dan dia jatuh ke lantai dalam keadaan pingsan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

UZBIG

Vfafcujt pjw xfwevljc:

Kjcujc Ve Ue vllxja vl yfijxjcu qecuuecu, vjc weieacsj afgaeaeq gjqja. Zfcufcjxjc rjgecu ajcujc, Ge Alcu wfcubygjx-jyglx ajr ajcujc vjc wfcufiejgxjc qlrabi, ilqralx, vjc yfyfgjqj ifwyjg lvfcalajr. Djtxjc jvj xjwfgj wlcl, sjcu yfguecj ecaex wfgfxjw ufgjxjc rfxfmli jqj qec vl iejg ajr ajcujc vl wjcj qec ajr lae vlifajxxjc.

“Mm… mmph…” Su Pu menggeliat dan mencoba untuk bergerak dan mengisyaratkan dengan matanya agar Du Jing dan Zhou Luoyang membiarkannya berbicara.

Du Jing mengulurkan pistol dan menempelkannya ke dahi Su Pu. Mro8VC

Jantung Zhou Luoyang segera melompat ke tenggorokannya.

Tapi pada akhirnya, Du Jing tidak melepaskan tembakan; dia hanya menyita peralatan Su Pu dan melemparkannya ke dalam bak mandi. Setelah itu, dia berkata, “Ayo pergi.”

Su Pu sangat cemas dan terus berkedip dengan marah ke arah Zhou Luoyang. Awalnya, dia menganggukkan kepala ke atas dan ke bawah, tetapi sekarang dia mulai menggelengkannya dari sisi ke sisi.

Zhou Louyang menjadi khawatir. “Apa kamu tidak mau mendengarkan apa yang dia katakan?” urWIVj

“Tidak ada gunanya mendengarkan,” kata Du Jing dingin. “Aku hanya ingin menembaknya lebih banyak lagi jika kita membiarkan dia berbicara.”

Du Jing menyeret koper di belakangnya saat dia meninggalkan lobi hotel bersama Zhou Luoyang. Ada sebuah mobil yang diparkir di luar. Jendelanya diturunkan untuk mengungkapkan wajah Zhuang Li.

“Ke bandara,” perintah Du Jing.

“Aku… Jing ge, aku baru saja turun dari pesawat dan kopernya masih…” wkCfLR

Du Jing berdiri di sana dan menatapnya. Dengan itu, Zhuang Li langsung mengangguk dengan patuh. Dia memutar balik dan membawa mereka pergi dari Hotel Peninsula.

Anehnya, dalam perjalanan ke bandara, ada lebih banyak pos pemeriksaan sementara yang muncul. Zhou Luoyang menerima telepon dari Lin Di.

Please visit langitbieru (dot) com

“Kau mau pergi kemana?” Lin Di terdengar gugup. “Kenapa kau tidak datang ke pelelangan?”

“Mereka mengetahui tentang kita,” kata Du Jing. “Akhiri panggilan.” MUQNh6

Zhou Luoyang hanya bisa meminta maaf kepada Lin Di sebelum menutup telepon. Du Jing menerima telepon dari Huang Ting.

“Kenapa kau menyembunyikan transgender di kamarmu?” Huang Ting bertanya. “Apa yang kau lakukan?! Polisi sudah mengejarmu. Kau mau pergi kemana?”

“Buat mereka sibuk dan aku akan menjelaskannya nanti. Kita harus meninggalkan negara ini. Kami akan menemuimu di Kota Ho Chi Minh,” kata Du Jing.

“Mustahil! Aku tidak memiliki izin untuk melakukan inspeksi lintas batas. Jika tidak, aku tidak akan—” UEATcr

Du Jing menutup telepon. Zhuang Li menurunkan barang bawaan mereka. Mereka bertiga baru saja masuk ke bandara saat dihentikan oleh polisi.

Du Jing meletakkan tangan kanannya di tangan kirinya saat dia mundur selangkah, menunjukkan kesopanan dan kerjasamanya.

Segera setelah itu, semua barang pribadi Zhuang Li, Du Jing, dan Zhou Luoyang diambil, termasuk dua Mata Forseti.

Zhou Luoyang dibawa ke ruang interogasi. Seorang petugas mengambil pistol Su Pu dari kantong plastik barang bukti dan bertanya kepadanya, “Dari mana benda ini berasal?” 3SXAvg

Zhou Luoyang melihat jam yang tergantung di dinding. Jam dua belas.

Lingkungan di sekitarnya menjadi gelap, lalu menjadi terang sekali lagi. Dia terbangun di tempat tidurnya di Hotel Peninsula.

Du Jing memegang ponselnya saat dia jatuh pingsan. Arloji itu masih ada di pergelangan tangannya.

“Kita tidak bisa membiarkan Zhuang Li datang; orang itu terlalu gelisah,” kata Du Jing. “Mau berdansa denganku?” s04W9

“Kenapa kita kembali dua puluh empat jam?” Zhou Luoyang bertanya.

“Lebih baik daripada menunggu di ruang interogasi di bandara. Biarkan aku membuat jadwal rencananya.”

Du Jing menuliskan garis waktu di selembar kertas sambil bergumam pada dirinya sendiri. Zhou Luoyang berjalan mendekat dan melihat sebuah diagram alur. Dia tiba-tiba merasa seolah-olah mereka berdua sedang memainkan RPG kehidupan nyata dalam mode petualangan dengan banyak alur cerita.

“Kita harus mendapatkan undangan dan kemudian pergi.” Zhou Luoyang merosot ke depan di atas meja. “Itulah tujuan utamanya.” KyYtpH

Dua kancing pertama di atas piyama Du Jing terlepas, kainnya tergelincir cukup untuk memperlihatkan tulang selangka dan bagian dari otot dadanya. Dia kembali menatap Zhou Luoyang dan mengangguk.

“Jadi, rencana waktu keberangkatan kita adalah,” kata Du Jing, “jika kita tidak ingin konfrontasi langsung dengan Su Pu, maka kita harus pergi setelah mendapat undangan, sebelum dia menghalangi jalan kita.”

Langit Bieru.

“Apa tidak ada cara lain?” Zhou Luoyang bertanya. “Misalnya…”

“Penggiling daging?” Du Jing mengisinya. “Tapi kita tidak bisa menggiling kepalanya. Apa yang harus kita lakukan dengan itu?” Yzugd

“Tidak!” Zhou Luoyang meledak. “Kenapa kamu tidak membiarkannya berbicara?”

Tidak bisakah ada resolusi damai antara kedua pihak? Mengapa mereka bertengkar dan bahkan akhirnya melepaskan tembakan? Ini adalah sesuatu yang masih belum dijelaskan oleh Du Jing.

Tetapi Du Jing berkata, “Aku tidak ingin mendengarkannya bicara omong kosong. Jika kita memperhitungkan kesenjangan waktu, kita bisa pergi ke bandara terlebih dahulu dan kemudian mencari tempat untuk mengirim undangan melalui faks.”

Zhou Luoyang kehabisan ide. “Baiklah, terserah padamu. Mari kita coba.” XIkG7J

Keesokan harinya, setelah bertemu Chen Biaojin, minum teh dengan Satanovsky, dan mendapatkan undangan, Du Jing dan Zhou Luoyang memanggil taksi untuk langsung menuju ke bandara. Kali ini, semuanya berjalan lancar. Tepat sebelum pelelangan dimulai, Lin Di dan Huang Ting masing-masing menelepon mereka.

Jawaban yang diberikan Zhou Luoyang kepada Lin Di adalah bahwa ada keadaan darurat, dan dia harus pergi dengan pemberitahuan singkat. Sedangkan untuk Du Jing, dia menyuruh Huang Ting untuk pergi secepat mungkin dan mereka akan bertemu di Kota Ho Chi Minh.

“Aku akan mengirim faks ini,” kata Du Jing. “Butuh setidaknya dua jam untuk memperbarui tanda tangan elektroniknya.”

Zhou Luoyang mengangguk saat dia membeli tiket untuk penerbangan terakhir ke Kota Ho Chi Minh untuknya dan Du Jing. uOwBVd

“Hati-hati,” Zhou Luoyang memperingatkan.

Di toilet bandara, saat Zhou Luoyang sedang mencuci tangan dan wajahnya, Su Pu muncul di cermin.

Dia berdiri di belakang Zhou Luoyang dan berkata dengan sedih, “Zhou Luoyang, ada sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu.”

Zhou Luoyang menyeka tangannya hingga kering saat dia memikirkan taktik negosiasi. Du Jing masih belum kembali. kKcuwa

“Berapa lama kau mengenal Vincent?” Tanya Su Pu.

“Aku tidak mengenalmu, dan aku tidak punya apapun untuk dikatakan kepadamu. Ini toilet pria, nona.”

Zhou Luoyang berbalik untuk pergi. Dia bertaruh dengan asumsi Su Pu tidak akan membunuh siapa pun di bandara.

“Tunggu!” Su Pu bukanlah dirinya yang normal. Mengikuti di belakang Zhou Luoyang, suaranya rendah namun putus asa. “Du Jing kembali ke China, untukmu, dengan motif tersembunyi! Jika kau tidak ingin membahayakan keselamatan keluargamu, kau harus mempertimbangkan untuk bekerja dengan kami! Jangan melangkah lebih jauh! Vincent membunuh ayahmu untuk menyembunyikan bukti! Kenyataan dari kematian Zhou Song ditutup-tutupi!” fCE0oq

Saat itu juga, darah Zhou Luoyang berubah menjadi es. Dia berbalik dan menatap Su Pu.

“Apa katamu?” Suara Zhou Luoyang bergetar.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku punya bukti,” kata Su Pu, “tapi itu tidak ada di tanganku sekarang. Ikut denganku. Aku bisa meminta kantor pusat untuk mengirimkan semua rekaman kamera pengawas dari bandara Haneda kepadaku — kecelakaan mobil itu bukanlah kecelakaan biasa! Aku akan meminta mereka mengirimkannya kepadaku sekarang. Kita bisa pergi ke kafe. Pilihan ada di tanganmu!”

Pada saat yang sama, Du Jing telah selesai mengirim faks dan berjalan ke arah mereka dari sudut yang tidak terlalu jauh. FfdsnU

Dalam detik yang singkat itu, Zhou Luoyang menjawab dengan penuh perhatian dengan dua istilah kunci: bandara Haneda dan kecelakaan mobil yang direncanakan sebelumnya.

Mengapa Asosiasi Agen asing menyelidiki kematian ayahnya dan ayah Leyao?

Tapi dalam sekejap mata, Du Jing sudah muncul di hadapan mereka.

Segera, Su Pu mengeluarkan pistol lipstiknya di tengah bandara. Tapi Du Jing lebih cepat — dia menghindar saat suara tembakan terdengar dan monitor gantung pecah berkeping-keping. Bandara Internasional Hong Kong segera pecah menjadi kekacauan total. Saat polisi tiba di tempat kejadian, Du Jing menarik Zhou Luoyang berdiri. Mereka sedang dalam perjalanan untuk meninggalkan lokasi ketika mereka ditangkap dan ditahan lagi. D4s39E

“Hei.” Zhou Luoyang duduk di ruang interogasi, pikirannya berpacu, dan menyapa petugas yang dikirim untuk menanyainya. “Kita bertemu lagi.”

Itu adalah orang yang sama yang diperintahkan untuk menanyainya dalam dua puluh empat jam terakhir. Petugas itu memandang Zhou Luoyang dengan curiga, ekspresinya aneh. Zhou Luoyang hanya menatap lekat-lekat pada jam gantung di dinding; petugas itu mengikuti pandangannya dan melihat ke arah jam.

Tengah malam. Waktu berjalan mundur, dan mereka kembali ke kamar tamu di Hotel Peninsula sekali lagi.

Zhou Luoyang kehabisan akal, “Apa yang harus kita lakukan untuk membuat hari ini akhirnya berakhir?” puoW v

“Kita akan segera sampai di sana,” kata Du Jing. “Tidurlah dulu. Kita pasti akan mengetahuinya besok.”

“Aku menjadi gila,” seru Zhou Luoyang. “Ini keempat kalinya kita melalui hari yang sama. Aku masih harus bertemu Chen Biaojin di pagi hari! Untuk melakukan percakapan yang sama kata demi kata!”

Sore harinya, mereka kembali ke bandara. Du Jing membaca undangan itu dengan kepala menunduk. Zhou Luoyang menyelinap ke kamar mandi.

Su Pu muncul di belakang Zhou Luoyang dan langsung dibuat pingsan oleh Du Jing dengan tongkat. j2QDdH

Du Jing melirik arloji. 11:05.

“Kemarilah.” Du Jing menyeret Su Pu ke salah satu bilik. Zhou Luoyang mengikuti dan mengunci pintu dari dalam.

Du Jing dengan sabar mengeluarkan dari tas Su Pu sebotol kecil obat bius yang disamarkan sebagai cat kuku. Dia memeras setetes ke jaket Su Pu dan menggunakannya untuk menutupi kepalanya.

Kemudian, Du Jing membiarkan Zhou Luoyang melompat ke bilik berikutnya, mengikuti di belakangnya. h0Rmka

Suara apa itu?” Seseorang bertanya dalam bahasa Kanton. Siapa pun yang berada di luar berjalan untuk mengetuk pintu bilik segera setelah Zhou Luoyang mendarat dan secara tidak sengaja membanting pembatas bilik.

Beberapa petugas keamanan bandara masuk ke toilet dan berbicara di antara mereka sendiri dalam bahasa Kanton. Du Jing dengan lembut menyenggol Zhou Luoyang. Zhou Luoyang memberi isyarat bahwa ada orang di luar, dan Du Jing memberi isyarat bahwa tidak apa-apa. Dia mengacak-acak rambut Zhou Luoyang.

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang: “???”

Zhou Luoyang membuka pintu dan keluar, ekspresinya agak gugup. Penjaga di luar mengira seseorang telah tersandung dan jatuh di dalam bilik. Ketika mereka menemukan dua pria di satu bilik, ekspresi mereka menjadi sugestif. W3UDvi

Du Jing, dengan tenang, menyesuaikan ikat pinggangnya dan bertemu dengan tatapan mereka dengan percaya diri.

Keduanya berjalan menuju cermin, satu demi satu. Du Jing menepuk punggung Zhou Luoyang.

Do you like it?” Du Jing bertanya dalam bahasa Inggris.

Zhou Luoyang: “……” JbNEo5

Sangat tidak biasa bagi Zhou Luoyang untuk mengencangkan dasi Du Jing atas kemauannya sendiri. Tetapi dengan dorongan brutal itu, simpul dasi Du Jing hampir mencapai jakunnya.

Du Jing tidak pergi ke ruang VIP dan sebaliknya hanya menemukan tempat duduk di ruang tunggu terminal, mengawasi toilet dari kejauhan. Dia menarik lipstik Su Pu; Dengan sedikit pelintiran, laras dari miniatur pistol berperedam terungkap.

“Ini untukmu,” kata Du Jing. “Ada enam peluru di dalamnya.”

Ada senjata lain yang tidak dibawa Su Pu sendiri; mungkin tidak nyaman untuk membawanya ke bandara. S QIhi

“Keamanan sekarang benar-benar terlalu di bawah standar,” komentar Zhou Luoyang. “Mereka membiarkan segala macam hal sekarang.”

“Penyelidik punya cara sendiri untuk menyelidiki,” kata Du Jing dengan acuh tak acuh saat dia memakai kacamata hitamnya. “Dia pasti memiliki seseorang yang melakukan kontak di ujung sana, dan kontak ini telah menempatkan pistolnya di dalam hotel.”

“Lalu mengapa si pengontak ini tidak pernah menunjukkan wajahnya?” Zhou Luoyang mengerutkan alisnya.

“Tidak pernah?” Kata Du Jing. “Kurasa tidak.” q1hY65

Pikiran Zhou Luoyang kacau, yang sepertinya luput dari perhatian Du Jing saat dia melanjutkan dengan serius, “Kita bisa mengabaikan saat pertama. Tapi untuk kedua kalinya, mereka segera menyadari bahwa kita telah mengunci Su Pu; ini berarti ada pengontak yang memperhatikan keberadaan Su Pu. Mereka membutuhkan waktu kurang dari satu jam untuk membebaskan Su Pu dan memberi tahu polisi.”

Zhou Luoyang perlu menemukan sesuatu untuk dikatakan untuk mengalihkan perhatiannya, jadi dia bertanya, “Siapa si pengontak ini?”

Du Jing menurunkan kacamata hitamnya dan melirik Zhou Luoyang.

“Siapa menurutmu?” Du Jing bertanya. NTi9j0

“Bagaimana aku tahu?” Zhou Luoyang bingung.

Dia tidak bisa terlalu fokus pada detailnya. Nyatanya, kata-kata Su Pu benar-benar membingungkan dan membuatnya tertekan. Zhou Luoyang yakin bahwa dia memiliki keluarga yang normal. Ayahnya tidak pernah menyembunyikan rahasia sama sekali… Tidak, apa benar-benar tidak ada rahasia?

Story translated by Langit Bieru.

Zhou Luoyang memandang Mata Forseti di pergelangan tangan Du Jing.

Dia mencoba yang terbaik untuk menyingkirkan rangkaian pikiran yang mengganggu ini. E5k0Bp

Du Jing menunggu beberapa saat, tetapi tidak ada jawaban. Dia menyadari bahwa Zhou Luoyang berperilaku sedikit berbeda.

“Ada apa?” Du Jing bertanya dengan tiba-tiba.

Tertangkap basah, Zhou Luoyang menjawab, “Aku sedang berpikir.”

Du Jing mengungkapkan jawaban dari teka-teki itu dan menunjuk tersangka utamanya. “Gadis Ukrania itu.” 5kDtaJ

Pikiran Zhou Luoyang masih campur aduk; sekarang, dia memaksa dirinya untuk mengalihkan perhatiannya kembali ke informasi yang dibocorkan Su Pu.

“Benar,” jawab Zhou Luoyang secara naluriah.

Du Jing hanya berasumsi bahwa Zhou Luoyang sedang memikirkan kaitan dalam masalah ini, jadi dia berkata dengan wajar, “Kita tidak bisa memastikan apakah Satanovsky tahu bahwa ada mata-mata di sisinya; tapi tampaknya Su Pu dan gadis Ukrania itu juga tidak bekerja sama.”

“Hmm.” Zhou Luoyang lelah; dia mengusap dahinya sambil berkata, “Kalau tidak, mereka tidak akan membiarkan kita pergi pada malam ketika kita melarikan diri… Du Jing?” YpEuQD

Du Jing menatapnya dengan rasa ingin tahu.

Mereka saling menatap dalam diam. Du Jing mengangkat satu alis; bekas luka di wajahnya sangat menonjol, seperti pada hari pertama mereka bertemu.

Zhou Luoyang masih merasa seolah-olah dia benar-benar mengabaikan sesuatu tentang seluruh cobaan berat ini, tetapi dia tidak tahu persis apa itu. Dalam sepersekian detik ketika tatapan mereka bertemu, ingatan akan pertemuan pertama mereka di kamar asrama di tengah badai yang bergejolak muncul di benaknya, dan dia akhirnya menunjukkan dengan tepat apa yang mengganggunya.

Mengapa Du Jing diam-diam menghilang selama tahun ketiga kuliahnya, bergabung dengan Asosiasi Agen di bawah FBI, dan tinggal di Washington DC selama dua tahun penuh? mw8g5z

Tak satu pun dari tindakan ini adalah sesuatu yang akan dia lakukan.

Kebenaran di balik kecelakaan mobil dan apa yang disebut rahasia – Zhou Luoyang dapat mengesampingkan sementara masalah ini dan menunggu sampai nanti untuk mengeluarkan jawaban. Tapi misteri terbesar dari semuanya adalah Du Jing, sendiri, berperilaku dengan cara yang sangat di luar karakter.

Mereka hanyalah orang biasa. Selama waktu yang mereka habiskan bersama, Du Jing tidak pernah menyebutkan bahwa dia ingin menjadi detektif swasta. Mereka bahkan belum pernah mendengar tentang Asosiasi ini. Ketika mereka bertemu lagi dan Zhou Luoyang menanyakan alasan dia pergi bertahun-tahun yang lalu, jawaban Du Jing adalah “Apa kamu harus tahu?”

Zhou Luoyang menatap Du Jing dengan saksama. 8gT5LO

Du Jing berbalik ke samping dan meletakkan satu tangan di kursi Zhou Luoyang, seolah memeluknya. Ujung jarinya dengan santai mengetuk kursi saat dia bertanya, “Apa yang kamu pikirkan?”

Saat mata mereka bertemu, keraguan Zhou Luoyang lenyap. Dia memutuskan untuk percaya tanpa syarat pada Du Jing, seperti sebelumnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Tidak ada,” kata Zhou Luoyang dengan tegas, meyakinkan dirinya sendiri tentang hal itu.

Du Jing, sebaliknya, menjadi curiga. Zhou Luoyang jarang terlihat begitu bingung; kapan pun mereka berdua, mereka masing-masing tahu apa yang dipikirkan satu sama lain seperti punggung tangan mereka sendiri. x0V8OL

“Mereka sudah menyadarinya,” gumam Du Jing dengan suara rendah.

Petugas bandara telah menemukan Su Pu terkunci di dalam bilik toilet. Mereka membersihkan tempat kejadian para pengamat, memasang pita polisi, dan mulai memutar ulang rekaman kamera pengawas.

Zhou Luoyang dan Du Jing menundukkan kepala. Su Pu masih belum sepenuhnya sadar ketika dia digendong dan dikawal keluar dari toilet. Dia dibawa keluar dari toilet oleh petugas yang sama yang telah menanyai Zhou Luoyang dua kali terakhir. Petugas bahkan membawa masker oksigen untuk digunakan Su Pu.

Keamanan mulai berpatroli dan menanyai orang banyak, dan pada akhirnya menuju ke arah mereka. Du Jing tidak punya pilihan selain meletakkan tangan kanannya di atas dial Mata Forseti. Tapi saat itu, ada teriakan di kejauhan, yang membuat kedua petugas itu menoleh dalam sekejap. kZDpbV

Ada gangguan di sisi lain bandara, di mana semua petugas polisi berlari.

Pada saat yang sama, panggilan untuk menaiki pesawat terdengar melalui pengeras suara. Zhou Luoyang bahkan tidak mendengarkan pengumuman itu sampai selesai sebelum dia menyeret Du Jing ke depan. “Ayo pergi!”

Semua penumpang melihat ke arah yang dituju petugas. Zhou Luoyang dan Du Jing menerobos ke depan antrian boarding VIP, meminta maaf sebesar-besarnya. Zhou Luoyang menunjukkan paspornya, jantungnya berdebar kencang. Barcode pada boarding pass mereka telah dipindai, dan mereka naik ke pesawat tanpa masalah.

Zhou Luoyang masih terengah-engah saat dia duduk. Sementara itu, mata Du Jing tertuju pada pintu kabin, dengan satu tangan menekan Mata Forseti, bersiap untuk putaran perjalanan waktu lainnya. fdqYRc

“Kita seharusnya baik-baik saja sekarang, ‘kan?” Zhou Luoyang membenarkan dengan tenang.

Semua penumpang sudah naik ke pesawat. Tepat saat pintu kabin ditutup, sebuah tangan menempel di kusen pintu. Siluet familiar muncul.

Orang itu memakai ransel. Ketika dia melihat Du Jing dan Zhou Luoyang, tatapannya tanpa sadar tertuju pada arloji Du Jing. Itu adalah Huang Ting.

Ekspresi Du Jing sangat riang. Dia melonggarkan cengkeramannya. Huang Ting mengangguk, menandakan bahwa mereka sudah aman. 7C6sD

Hanya ketika pesawat lepas landas, Zhou Luoyang akhirnya bisa mengatur napasnya lagi. Ketika dia melihat ke luar jendela, dia melihat ada sebuah mobil polisi yang diparkir di tanah. Mereka bisa saja menghentikan pesawat jika mereka tiba sepersekian detik lebih awal.

Mesin pesawat menderu. Du Jing meminta selimut kepada petugas dan menyerahkannya kepada Zhou Luoyang.

“Layanan yang diberikan perusahaanmu tidak terlalu buruk.” Huang Ting melenggang dari bagian ekonomi dan pergi ke toilet di depan kabin kelas bisnis.

“Apa kau ingin melakukan upgrade?” Du Jing memandang Huang Ting, yang melambaikan tangannya sebagai tanda penolakan. nPVe4t

Du Jing bangun untuk mencari petugas agar mereka bisa meng-upgrade tiket Huang Ting.

Zhou Luoyang memikirkannya sebelum menyadari bahwa ini adalah cara Du Jing untuk menunjukkan penghargaan. Gangguan yang mengganggu polisi di bandara mungkin adalah perbuatan Huang Ting.

Langit Bieru.

“Terima kasih.” Huang Ting mengangguk ke arah keduanya.

Du Jing dan Zhou Luoyang juga menjawab, “Terima kasih.” 7V1EZW

Penerbangan internasional ke Kota Ho Chi Minh hanya memakan waktu tiga jam. Setelah camilan tengah malam disajikan, mereka bertiga akhirnya mulai santai. Huang Ting menyalakan sistem hiburan dalam penerbangan dan memutar sebuah film.

“Kau bilang kau tidak akan pernah berbohong padaku,” Zhou Luoyang tiba-tiba berkata pada Du Jing.

Du Jing menyesuaikan headphone peredam bisingnya. Dia terkejut mendengar kata-kata ini dan menoleh untuk menatap Zhou Luoyang.

“Kadang-kadang, kamu memeriksa dua dan tiga kali hal-hal yang telah kamu tetapkan di hatimu. Sifat keras kepala ini agak feminin,”jawab Du Jing. “Apa kamu juga merasa tidak aman?” dPoSuk

Zhou Luoyang merasa kesal. “Jangan bicara omong kosong.”

“Tapi aku sangat menyukai sisi dirimu yang ini,” kata Du Jing, seolah-olah pada dirinya sendiri, “karena itu membuatku merasa bahwa kamu mengandalkanku. Aku akan tidur sebentar.”

Du Jing memakai topeng matanya. Zhou Luoyang menurunkan pembatas antara tempat duduk kelas bisnis — memastikan bahwa dia ditempatkan sedemikian rupa sehingga Du Jing dapat melihatnya segera setelah dia bangun — dan tidak mengganggunya lagi. Dia tahu bahwa Du Jing membutuhkan istirahat; dia harus mengurus hal-hal yang rumit begitu hari itu tiba.

“Bersumpahlah kalau kamu tidak berbohong padaku.” cFZBl3

“Aku bersumpah kalau aku tidak akan pernah berbohong kepada istriku, Zhou Luoyang.”

Hari itu, bertahun-tahun yang lalu, Du Jing telah menyuarakan sumpah yang sama kepada Zhou Luoyang dengan kekhidmatan yang sama: dengan tiga jari terangkat dari tangan kanannya, dan memegang sebuah buku di tangan kirinya.

Jawaban Zhou Luoyang pada saat itu pastilah sebuah tawa, tak berdaya: “Berhentilah main-main!”

Itu adalah kali pertama dan satu-satunya – Zhou Luoyang bertanya kepada Du Jing tentang seksualitasnya. Jawaban Du Jing adalah: “Aku bukan seorang homoseksual.” qoZ1Rg

Dan kemudian Zhou Luoyang berkata, “Bersumpahlah kalau kamu tidak berbohong padaku.”

“Aku bersumpah kalau aku tidak akan pernah berbohong kepada istriku, Zhou Luoyang,” Du Jing bersumpah. Dan tidak ada yang bisa dilakukan Zhou Luoyang dengannya.


Diterjemahkan oleh jeff dari terjemahan Bahasa Inggris milik beansprout.

Fxa81U

Translator's Note

Istilah (人妖) yang dia gunakan dalam raw sebenarnya memiliki konotasi yang merendahkan. Meskipun asal mula istilah tersebut tidak digunakan untuk menghina, para anggota dari komunitas queer yang berbahasa Mandarin yang berkembang telah menunjukkan bahwa arti literal dari istilah tersebut merendahkan transgender (biasanya individu AMAB). Jadi terserah kalian ingin mengartikannya bagaimana.

Translator's Note

Apa kamu menyukainya?

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments

  1. Penasaran sangat dgn mrk berdua.
    su pu jg lelah, apa dia jg ikut wira wiri dlm perjlnan wkt?
    kok tau kl dia klu du jing & luoyan ke bandara & slalu lbh cepat.
    biasanya klu ada yg mati saat diulang, akan ada yg mati laennya.
    ini kok ngga ada ya