English

Tiandi BaijuCh8 - Ini adalah akun Weibo milik Du Jing

0 Comments

Penerjemah Inggris : beansprout & grape seed

Penerjemah Indonesia : jeff 5znHdb


PERINGATAN KONTEN:

IDE MENGENAI BUNUH DIRI DI AKHIR BAB

Langit Bieru.


MASA LALU

Leyao terkejut melihat kakaknya dan Du Jing kembali bersama dengan membawa sarapan. l YFxd

“Apa yang kamu lakukan?” Leyao bertanya. “Kenapa kamu begitu kotor?”

Zhou Luoyang berkata, “Aku menyuruhmu tidur. Kenapa kamu masih terbangun?”


Du Jing meletakkan jasnya yang berlumpur di lantai di sebelah rak sepatu dan mengangguk pada Leyao.

“Aku khawatir,” kata Leyao keras kepala saat dia mendorong dirinya sendiri di belakang Zhou Luoyang, mengikutinya sampai ke dapur. Zhou Luoyang membuka kulkas dan membuka sekaleng jus, menenggak setengahnya sebelum menyerahkannya kepada Du Jing. KfhtGa

Du Jing sangat berhati-hati untuk tidak membuat rumah Zhou Luoyang berantakan. Dia melepaskan kaus kakinya yang berlumpur dan berdiri tanpa alas kaki di lantai kayu saat dia meminum jus pemberian Luoyang.

Zhou Luoyang pertama-tama melepas bajunya, lalu mendorong adiknya ke kamar mandi untuk mandi.

“Tidak ada yang terjadi, ‘kan?” Leyao bertanya, khawatir. “Aku tahu ada yang salah denganmu sejak kamu kembali sore itu.”

Zhou Luoyang tersadar akan sesuatu dan menarik tirai shower tertutup. “Tidak ada yang terjadi. Itu Du Jing, teman sekamarku saat masih di universitas.” v0WaEo

Leyao bertanya, “Apa dia yang kamu temui kemarin?”

Du Jing membuka pintu kamar mandi dan masuk, juga bertelanjang dada. Dia melemparkan bajunya ke keranjang cucian, membuka kancing ikat pinggangnya, dan mulai buang air kecil.

“Ya,” kata Du Jing di atas suara air. “Kami berencana untuk membuka toko kakekmu bersama-sama.”

Leyao tersembunyi di balik tirai. Pada awalnya Zhou Luoyang ingin mengingatkan Du Jing, tetapi kemudian dia ingat bahwa segalanya memang selalu seperti ini bahkan ketika mereka masih bersama di asrama: dia akan mandi di kamar mandi, dan Du Jing akan masuk ke dalam untuk menggunakan toilet. Dia tidak pernah bersembunyi darinya. 0ADPFh


Leyao berkata, “Seseorang menelepon hari ini …”

Zhou Luoyang berkata, “Lain kali jangan diangkat.”

Leyao mulai tertawa. Bagaimana kakaknya bisa menebak apa yang akan dikatakannya? Tapi Du Jing bersiul dan bertanya kepada Leyao, “Apa ada ID peneleponnya?”

Leyao tidak menjawab. Dia masih belum menemukan cara untuk berinteraksi dengan teman baru ini yang telah memasuki kehidupannya. Q3dyHM

Du Jing berkata, “Aku akan menggunakan handuk dan pisau cukurmu.”

“Silakan,” jawab Zhou Luoyang. “Gunakan yang cokelat. Ada sikat gigi baru di kabinet. Kamu tidak mandi? “

Please visit langitbieru (dot) com

Du Jing mencukur, mencuci wajahnya, dan berkata, “Aku akan mandi jika kamu mau menggosok punggungku.”

Zhou Luoyang tidak menanggapi, dan Du Jing meninggalkan kamar mandi untuk memeriksa catatan panggilan telepon rumah Zhou Luoyang. KTUSdZ

“Apa kalian berdua sangat dekat?” Leyao bertanya.

“Ya,” kata Zhou Luoyang. “Kami tinggal bersama selama dua tahun di asrama kampus kami. Kami dulu saling menceritakan segalanya.”

Leyao berkata, “Begitu. Apa kamu lebih dekat dengannya daripada Fang Zhou?”

Fang Zhou adalah teman baik Zhou Luoyang. Qjvc3b

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Luoyang tiba-tiba teringat sesuatu dan mulai tertawa. Bingung, Leyao bertanya, “Apa yang kamu tertawakan?”

“Tidak ada. Ya, aku lebih dekat dengannya. ” Zhou Luoyang teringat saat Fang Zhou bertanya kepadanya, “Seberapa dekat kamu dengan Du Jing?” Dan Zhou Luoyang menanggapi sambil bercanda, “Begitu dekat sampai kami bisa saling membantu bermasturbasi.”


Leyao menjulurkan kepalanya dari balik tirai.

“Sekolah mungkin mengirim email lagi, ‘kan?” Zhou Luoyang bertanya. Aku akan membalasnya.” QKakjE

“Ya.” Leyao menguap. Dia jelas sudah sangat mengantuk.

Zhou Luoyang menyeka rambut kering Leyao. Setelah berpakaian, ia membawanya keluar dan meletakkannya di depan meja. Du Jing, bagaimanapun, segera melesat ke kamar mandi.

“Aku duluan.” ucap Zhou Luoyang yang juga segera berjalan masuk. “Kamu temani Leyao.”

“Mandi bersama?” Du Jing menatap kepala shower dan memuntirnya beberapa kali. aohyX7

“Jangan main-main,” kata Zhou Luoyang.

Jadi Du Jing keluar lagi untuk menemani Leyao. Zhou Luoyang mandi, lalu keluar untuk melihat mereka berdua sudah saling mengobrol, seperti yang terakhir kali. Dia menggiring Du Jing ke kamar mandi dan menemukan salah satu kausnya untuk dia pakai. Kaus itu agak kecil, tapi Du Jing pasti bisa menerimanya.

Sebelum sarapan, Du Jing menuang secangkir air untuk dirinya sendiri. Dia mengeluarkan sejumlah pil dari kotak pilnya dan mengambilnya satu per satu ketika Leyao memperhatikan.

“Apa kamu sakit?” Leyao bertanya. Gqk7Ew

“Ya,” jawab Du Jing, tidak menghindari pertanyaannya.


Setelah mereka bertiga sarapan, Zhou Luoyang sedang mencuci piring dan membersihkan meja makan ketika dia mendengar Du Jing memberi tahu Leyao, “Ingin kubantu ke kamar tidur? Yang mana kamarmu? “

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku bisa sendiri.” Leyao hendak beralih ke kursi rodanya.

Tapi Du Jing mengangkatnya, dan Leyao hanya bisa berkata, “Terima kasih.” XVPgRs

Ketika Zhou Luoyang tengah membereskan sampah dan Du Jing membawa Leyao pergi, dia mendengar Du Jing berkata kepada Leyao, “Adik laki-laki Luoyang adalah adik laki-lakiku juga. Tidak perlu mengatakan itu.”


Dia terdiam dan masih berdiri di dapur. Dia dengan lembut menjepit pangkal hidungnya. Air mata menetes di sudut matanya dan hendak tumpah keluar, bertentangan dengan keinginan Zhou Luoyang.

Ketika dia pergi ke kamarnya, Du Jing sudah berbaring di tempat tidurnya dan melihat-lihat laci Zhou Luoyang. Dia mengambil foto mereka berdua ketika mereka masih kuliah.

Zhou Luoyang berjalan maju dan menendang laci tertutup. Dalam sepersekian detik itu, Du Jing menarik tangannya kembali. Gerakan itu menimbulkan suara bantingan yang teredam. DQ9bdn

Du Jing: “……”

Zhou Luoyang menatap Du Jing, yang beringsut ke satu sisi, memberinya ruang untuk tidur di sebelahnya pada sisi bagian dalam tempat tidur.

“Bergeserlah,” kata Zhou Luoyang.

“Kamu tidur di dalam,” jawab Du Jing. “Bukankah ini cara kita tidur di asrama. Jangan berdebat.” AdVtDk

Zhou Luoyang hanya bisa memanjat Du Jing, dan Du Jing mengulurkan tangan untuk memberi isyarat pada Zhou Luoyang.


“Tidak.” Zhou Luoyang tahu dia bertanya padanya apakah dia ingin menggunakan lengannya sebagai bantal. “Tidurlah. Kamu pasti sangat lelah.”

Du Jing tiba-tiba terdengar agak kelelahan. Dia menjawab, “Ya, aku belum pernah tidur nyenyak dalam tiga tahun ini.”

Zhou Luoyang memeriksa ponselnya dan menjawab, “Minta teman sekamarmu yang sekarang untuk tidur denganmu.” SG6LHy

Du Jing tidak mendengar. Dia sudah tidur.


Zhou Luoyang, bagaimanapun, tidak bisa tidur. Dia juga tidak mengedipkan mata dalam waktu yang lama, tetapi kemunculan Du Jing, diikuti oleh banyak rahasia yang dia sembunyikan, untuk sesaat seperti angin menderu dalam hujan deras, mendatangkan malapetaka di seluruh dunianya.

Sama seperti topan hari itu ketika mereka bertemu.

Siapa dia sebenarnya? Polisi internasional? Seorang detektif? Agen rahasia? Seseorang yang bekerja untuk beberapa biro keamanan publik nasional khusus? Ke mana tepatnya dia pergi selama tiga tahun ini? Apa yang terjadi? 1PT0Jd

Zhou Luoyang dapat mengingat satu-satunya percakapan yang mereka lakukan saat mereka berbicara tentang apa yang ingin mereka lakukan setelah lulus.

Du Jing berkata, “Aku belum memutuskan. Bagaimana denganmu?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku tidak tahu.”

Hari itu, Zhou Luoyang menyeret Du Jing ke kelas kesehatan mental bersamanya. Kelas itu membahas mengenai bagaimana mencapai harga diri dalam kehidupan. gwLjdi

Hari itu hujan. Di bagian luar jendela-jendela ruang kelas serbaguna, tetesan hujan perlahan-lahan menyapu kaca dan menyatu menjadi sungai, seperti lintasan nasib orang-orang di sepanjang sungai yang panjang — kadang bertemu, lalu membelah dan pergi. terpisah setelah menetes dan saling berbenturan.

Sama seperti hari hujan ketika dia dan Du Jing bertemu lagi bertahun-tahun kemudian. Zhou Luoyang tidak tahu akan menjadi apa dirinya di masa depan, sama sekali tidak tahu bahwa dia akan menghadapi kematian ayahnya dan kelumpuhan adiknya dalam waktu cepat. Hanya dalam semalam, hidupnya benar-benar terbalik.

“Kakekku punya toko,” kata Zhou Luoyang. “Dia selalu ingin aku mengambil alih, tapi aku tidak ingin menjadi manajer toko.”

“Toko apa?” Du Jing bertanya. zQyEpx

“Barang antik dan jam,” jawab Zhou Luoyang. “Tapi jika aku tidak memiliki tujuan lain, mungkin aku hanya akan kembali dan menjadi manajer toko. Bagaimanapun, kamu harus memiliki pekerjaan.”

Du Jing sangat jarang berbicara tentang dirinya sendiri, dan Zhou Luoyang tidak bertanya. Mereka seperti teman sekamar yang benar-benar biasa — mereka makan bersama di ruang makan ketika makan siang dan makan malam, mereka duduk bersebelahan di kelas yang sama, dan ketika mereka kembali di malam hari, masing-masing dari mereka akan belajar sendiri, mendengarkan musik, atau membaca buku. Setelah Zhou Luoyang lelah, dia akan pamit untuk tidur kepada Du Jing. Du Jing selalu mengangguk; dia tidak pernah melawan Zhou Luoyang. Kemudian mereka akan mematikan lampu dan pergi tidur.

Sejujurnya mereka pasangan yang cocok sebagai teman sekamar. Pada awalnya, Zhou Luoyang berpikir Du Jing agak terlalu pendiam, tetapi lama kelamaan dia berpikir bahwa teman sekamarnya ini adalah salah satu keberuntungannya. Tak satu pun dari mereka suka tidur larut malam, bertengkar mengenai jadwal piket, atau membuat suara saat yang lain sedang tidur. Mereka dapat memahami dan berkoordinasi dengan jadwal harian masing-masing, dan untuk sepasang pria, mereka cukup bersih.

Mereka bahkan tidak perlu memasang tirai tempat tidur. Setiap kali mereka ingin menyalakan AC, mereka akan melakukannya. Dan mereka tidak terlalu peduli dengan tagihan listrik atau air. sugUi4

Tak satu pun dari mereka akan berteriak atau mengutuk saat bermain game, dan tak satu pun dari mereka punya pacar, sehingga mereka tidak perlu melakukan panggilan video atau telepon terus-menerus. Di waktu senggang, mereka akan membaca buku, online, mendengarkan musik, atau menonton film.

Dari semua teman sekamar yang pernah dimiliki Zhou Luoyang, Du Jing paling menghormati batas pribadi. Dan ketika mereka berinteraksi, tidak ada jejak kecanggungan di antara mereka, seolah-olah asrama mereka adalah dunia kecil mereka sendiri yang terpisah.

Zhou Luoyang tahu bahwa Du Jing telah menimbulkan sedikit diskusi tentang kepribadiannya, latar belakang keluarganya, dan bekas luka di wajahnya.

Setiap kali dia berada di kelas untuk jurusannya, Du Jing selalu duduk sendirian di sudut di barisan paling belakang, dengan sengaja menjaga jarak dari teman-teman sekelasnya. Dan dia tidak pernah pergi ke acara grup; kecuali dia harus, dia jarang mengobrol dengan orang lain. 1S936e

Dia tidak terlalu suka berinteraksi dengan orang lain. Zhou Luoyang bisa mengerti itu. Bagi sebagian orang, seorang teman adalah seseorang yang terkandung dalam lingkungan yang sangat, sangat terbatas yang tidak dapat menampung banyak orang. Tetapi mereka yang mendapat persetujuan harus melihat sisi sebenarnya dari mereka.


Hanya pada hari ketiga, Zhou Luoyang bisa menerima Du Jing, tetapi Du Jing butuh hampir satu setengah bulan untuk menerima kembali Zhou Luoyang.

Dia tidak pernah benar-benar suka berinteraksi dengan terlalu banyak orang; dia selalu merasa jika itu melelahkan. Tetapi sejak dia kecil, semua orang mengatakan kepadanya bahwa interaksi sosial diperlukan. Tanpa interaksi sosial, hidup akan menjadi tidak lengkap. Jadi, selama bertahun-tahun dia memaksakan dirinya untuk memberikan segalanya, tetapi setelah bertemu Du Jing, dia secara bertahap mulai menyadari bahwa dia masih bisa bertahan dengan baik dengan interaksi sosial yang menurun. Bahkan, itu membuatnya merasa lebih nyaman. Apa yang bisa dia miliki untuk menentang hal itu?

Jadi dia mulai meniru Du Jing, dengan sengaja memperkecil lingkaran sosialnya dan hanya menginvestasikan energinya pada hal-hal yang benar-benar membuatnya tertarik. Tiba-tiba, dia merasa jauh lebih santai. ZPFRED

“Aku ingin pekerjaan yang menantang,” kata Du Jing.

Zhou Luoyang bertanya, “Seperti apa? Menjelajahi Mars?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Du Jing tidak menjawab. Di podium, sang profesor mendiskusikan mengenai cinta dan keluarga, bekerja sangat keras untuk memberikan konsep cinta dan kehidupan yang “pantas” kepada para mahasiswa.

“Apa kamu pernah punya pacar?” Zhou Luoyang sedikit penasaran. Dn0dGN

“Tidak,” Du Jing menjawab dan bertanya, “Bagaimana denganmu?”

Percakapan mereka selalu sangat sopan, benar-benar sopan secara seremonial. Tapi Zhou Luoyang tahu bahwa ini adalah Du Jing yang sebenarnya.

“Dulu aku punya,” kata Zhou Luoyang, “tapi kami tidak pernah melakukan hubungan seksual.”

Du Jing mengangguk. Sambil tersenyum, Zhou Luoyang berkata, “Semua orang bilang aku seperti unit pemanas sentral.” TvyQd6

Zhou Luoyang memiliki banyak pacar sebelumnya. Dia selalu bersikap hangat kepada orang lain dan pandai merawat orang sejak dia kecil, dan dia punya banyak teman di sekolah menengah. Justru karena ini dia membuat beberapa keluhan.

Ini adalah pertama kalinya Zhou Luoyang membahas topik cinta dengan Du Jing. Kadang-kadang Zhou Luoyang sedikit penasaran — apakah Du Jing pernah menonton film dewasa? Setidaknya dalam waktu lebih dari sebulan selama mereka berinteraksi satu sama lain, Zhou Luoyang belum pernah mendengar Du Jing menonton video-video semacam itu. Tentu saja, meskipun dia sendiri tidak memiliki banyak yang tersimpan di komputernya, tapi para lelaki pasti selalu memiliki beberapa yang mereka simpan.


“Apa kamu menonton ini?” Zhou Luoyang membagikan satu kepada Du Jing. Du Jing dengan sopan memperhatikannya dan mengangguk.

Zhou Luoyang bingung. V1AFqB

Reaksi ini jelas tidak mematuhi akal sehatnya.

“Aku akan mengirim beberapa?” Zhou Luoyang bertanya.

“Oke,” jawab Du Jing.

“Kamu …” Zhou Luoyang melihat sekilas pada bagian tertentu dari tubuh Du Jing. “Tidakkah itu membuatmu merasakan sesuatu?” 8Hywne

“Kita sedang ada di kelas,” Du Jing mengingatkannya. “Apa kamu ingin melakukan sesuatu di tempat duduk terakhir? Apa kamu membutuhkan aku untuk menghalangi tubuhmu?”

Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.


Ketika mereka keluar dari kelas, mereka akan makan siang di ruang makan profesor. Ruang makan ini sangat dekat dengan gedung asrama mereka, dan para siswa jarang mengunjunginya. Zhou Luoyang pergi untuk mengambil makanan, membawa sebotol air dalam perjalanan kembali.

Selama beberapa hari terakhir, Du Jing selalu lemah dan tidak bersemangat. Sambil menunggu Zhou Luoyang, dia menatap ke angkasa. 9z8sq0

“Apa kamu tidak meminum obatmu hari ini?” Zhou Luoyang mengingatkannya.

Du Jing terkejut. Dia dibangunkan oleh Zhou Luoyang pagi itu dan sejenak melupakannya. Setelah periode waktu yang panjang ini, Zhou Luoyang kadang-kadang akan melihatnya bangun lebih awal untuk mengambil obat-obatannya, tetapi dia tidak pernah bertanya penyakit apa yang dia miliki, dan Du Jing tidak pernah mengatakan mengenai penyakitnya kepadanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku tidak membawa kotak pilku,” kata Du Jing, sedikit tidak wajar. “Aku akan mencarinya setelah kita kembali.”

Zhou Luoyang mengeluarkan kotak pil dari tasnya — dia membawanya untuknya ketika dia hendak pergi keluar pagi ini, dia baru saja melupakannya untuk sementara waktu. Sekarang dia akhirnya ingat. KG2xdr

Du Jing mengangguk, mengambil obat-obatannya, dan mereka berdua memakan makan siang mereka seolah-olah tidak ada yang terjadi.


“Penyakit apa yang kamu miliki?” Zhou Luoyang akhirnya bertanya.

Du Jing melirik Zhou Luoyang, dan Zhou Luoyang buru-buru menjelaskan, “Aku tidak ingin tahu, aku hanya berpikir … Mm, jika sesuatu terjadi, aku mungkin perlu memanggil dokter karena kita berdua selalu bersama. Aku akan sangat membantu ketika mereka mengajukan pertanyaan padaku dan aku mengetahuinya. Jika kamu mempercayaiku, kamu bisa memberi tahuku tentang hal itu, hanya sebagai tindakan pencegahan.”

Zhou Luoyang mengatakan yang sebenarnya. Dia tahu Du Jing tidak ingin membicarakannya, tetapi jika teman sekamarnya memiliki masalah jantung atau penyakit keturunan lainnya, dia harus segera membawanya ke dokter jika penyakitnya kambuh. Jika Du Jing kehilangan kesadaran, dan dia, sebagai teman sekamarnya, tidak dapat menjawab pertanyaan mengenai apa yang terjadi, itu akan sangat pasif baginya. dyoSsk

“Apa yang kamu khawatirkan tidak akan terjadi,” jawab Du Jing sederhana.

Zhou Luoyang sama sekali tidak yakin, tapi dia masih mengangguk. “Bagus kalau begitu.”


Tapi tidak lama kemudian, sebuah insiden yang tiba-tiba dan tidak terduga mengungkapkan rahasia Du Jing kepada Zhou Luoyang tanpa peringatan atau reservasi sama sekali — dan itu terjadi karena Du Jing masih menggunakan ID Apple Zhou Luoyang.

Sekitar dua bulan sebelumnya, Zhou Luoyang memberi Du Jing detail akunnya, dan Du Jing menggunakannya untuk mengunduh beberapa aplikasi. Dia lupa untuk logout setelah itu, dan mengingat bahwa mereka menggunakan wi-fi dan perangkat yang sama di bawah akun yang sama, itu diasumsikan bahwa mereka adalah orang yang sama. Jika mereka menggunakan Safari di ponsel mereka, lalu masuk ke komputer, halaman web yang saat ini terbuka akan otomatis muncul. uijBoI

Hari itu, Du Jing berada di kelas sementara ponselnya sedang diisi daya di asrama. Zhou Luoyang berniat untuk mencari sesuatu, ketika tiba-tiba sebuah halaman web muncul di komputernya. Dan dia melihat ada sebuah akun Weibo.

Zhou Luoyang pikir itu adalah akunnya sendiri, jadi dia membukanya, dan hal pertama yang dia lihat adalah:

[Keinginanku untuk hidup semakin sedikit. Jika bunuh diri di asrama tidak berarti aku akan membuatnya kesulitan, aku ingin segera mengakhiri semua ini. Tidak yakin berapa lama lagi aku bisa terus bertahan.]

Zhou Luoyang langsung khawatir. Weibo siapa ini? Apa aku secara tidak sadar sudah mempostingnya saat tidur tadi malam? 761Ewy

Waktu posting tadi malam, 4:47.

Zhou Luoyang menekan layar sentuh dengan dua jari, dengan lembut menggulir ke bawah, dan melihat postingan kedua.

[Terkadang aku merasa seperti raja dunia, tetapi kadang-kadang aku merasa seperti pengemis. Hari ini aku nyaris tidak mengatakan sepuluh kalimat kepadanya. Aku tahu dia tidak suka aku mengganggunya dan hanya ingin membaca dengan tenang.]

Postingan hari kedua adalah dua hari sebelumnya pada pukul tiga lewat sedikit di pagi hari. 43UOpT

Zhou Luoyang: “……”

Yang ketiga: [Hari ini kami pergi menonton film, sebuah film sampah. Tapi rasa popcornnya cukup enak dan berhasil mengusir banyak pikiranku. Film yang ditayangkan benar-benar tidak masuk akal, tetapi sepertinya dia tidak memperhatikan, atau mungkin dia memperhatikannya, hanya saja tidak mengatakannya dengan keras agar tidak mengurangi suasananya saat itu.]

Story translated by Langit Bieru.

Yang keempat: [Gelisah, benar-benar tidak nyaman. Episode baru akan datang, mungkin. Mulai sekarang aku harus bisa mengendalikan diriku.]

[Semua ini adalah hal yang bisa dipelajari hanya dalam satu tahun, namun aku masih harus pergi ke kelas dan memperhatikan setiap hari, betapa tidak bergunanya. Tetapi jika aku tidak pergi ke kelas, apa lagi yang bisa aku lakukan?] g1dqtf

[Masa depan? Tidak ada masa depan, dan tidak ada masa lalu. Berkencan hanya menyakiti orang lain dan dirimu sendiri. Kamu butuh pekerjaan, itu benar. Mungkin dia tidak akan pernah mengerti. Hari ketujuh susah tidur, tidak bisa tidur semalaman, tidak bisa tidur, tidak bisa tidur … Kendalikan dirimu, jangan nyalakan lampu dan membangunkan dia.]

Zhou Luoyang mendongak dari komputer dan menoleh ke meja Du Jing. Matanya yang tampak begitu terkejut dan bingung tercermin dalam cermin di sampingnya. Ponsel Du Jing bersandar di mejanya, dan Zhou Luoyang mengerti:

Ini adalah akun Weibo milik Du Jing.

yKXemt

Translator's Note

Seseorang yang menyebarkan kehangatan dan cinta kepada banyak orang dari lawan jenis. Seperti unit pemanas sentral c:

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!