English

Aku Dapat Mendengar Pikiran tapi Tak Mau DitandaiCh27 - 【Tn. Lin begitu rentan.】

0 Comments

Lin Han membeku sesaat, kemudian tertawa kecil.

Dibandingkan dengan tangan pangeran yang dimanjakan, tangan He YunTing memang sedikit lebih kasar. Mungkin karena dia tak mempedulikan perawatan, atau mungkin karena sepenuhnya kekurangan waktu, tapi tangan He YunTing punya setidaknya dua kapalan tipis. Ketika telunjuk Lin Han menekannya, kulit yang tidak begitu halus, sedikit lebih keras dari sekitarnya tersentuh urat syaraf di ujung jarinya, sehingga mengirimkan sedikit kekebasan ganjil ke dalam hatinya. A Eap8

Tapi tangannya hangat, dan pikirannya bersih.

Jadi Lin Han tidak melepasnya dulu, tapi membuka mulutnya dan memanggil He YunTing, “Jenderal.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mata birunya beralih ke wajahnya.

Lin Han ingin mengatakan yang sebenarnya, tapi di satu sisi dia khawatir He YunTing tidak akan mempercayainya, dan di sisi lain meskipun dia percaya, bukankah akan lebih memalukan ketika ditambahkan dengan suara hatinya sebelumnya. 0QeBpE

Tapi dia tak dapat mengetahui emosi apa yang sedang bekerja, dan dia tak ingin He YunTing salah memahaminya.

Jadi Lin Han mengambil inisiatif untuk menyentuh kapalan di tangan He YunTing dengan jemarinya sambil bertanya, seolah tak disengaja, “Ini, apa karena berlatih menembak dan mengendarai meka?”

Dia melihat cahaya di mata He YunTing berkilat sejenak, sebelum menundukkan pandangannya, dan berkata “hmm”.

Bagaimana caranya aku menghilangkan kapalan ini? ElSPDh

“…” Lin Han tidak mengira reaksi awalnya seperti ini, sehingga sesaat pikirannya ragu, dan sejenak kemudian berkata, “Jenderal sudah bekerja keras.”

He YunTing menatap Lin Han sedikit bingung tanpa berbicara,

Ah.

Lin Han merasa cara komunikasi seperti ini benar-benar baru, tangan yang berpegangan itu merupakan media komunikasi di antara keduanya, dan dia akan berusaha berbicara pada hati He YunTing tanpa disalahpahami meskipun orang ini tidak pandai berkata-kata. CHW4gh

Maksud saya,” nada suara Lin Han lembut, “Ini bukti kehormatan Jenderal, dan saya bangga padamu.”

Jadi dia tidak membencinya.

Lin Han merasa lega kesalahpahaman itu sudah hilang, dan baru saja hendak menarik tangannya ketika suara He YunTing terdengar lagi.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Tn. Lin sangat baik. kITDgw

Lin Han, yang tidak mengira mendadak diberi kartu orang baik, “…”

Suara hati He YunTing jauh lebih terus terang daripada dirinya sendiri, dan ini bukan pertama kalinya Lin Han mendengarnya.

Untungnya, kali ini jauh lebih baik dari beberapa kali sebelumnya, dan Lin Han tidak marah. Dia hendak melepas tangannya dan mengucapkan selamat tinggal ketika terdengar suara keras dari pintu.

Omong-omong, Bos, terakhir kali Anda mengatakan kalau…” Lu AnHe mendorong pintu sambil membawa susu. yl2kfO

Sedetik kemudian, mulutnya ternganga tanpa sadar. Dia tak mengira akan melihat adegan seperti itu setelah melewati pintu—

Tn. Lin sedang tersenyum, dan matanya lunak dan lembut, sementara kelima jarinya yang putih dan dingin masih berada di tangan bosnya, dan meskipun ekspresi bosnya masih tetap tak berubah, ketika menatap Tn. Lin, emosi di matanya merupakan sesuatu yang belum pernah dilihatnya sejak lama sekali.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Mereka berdua bertatapan dalam diam, ujungnya adalah cinta yang membelit hatinya, ambigu dan bisu.

Lu AnHe merasa penjelasannya luar biasa. nrmKYL

Dia segera mendesis, kemudian menutup mata dengan botol susu, dan cepat-cepat memutar badan; “Anda berdua lanjutkan, saya mendadak ada urusan…”

Dengan penuh perhatian dia menutup pintunya.

Meskipun Lu AnHe cepat-cepat menyelinap keluar, mereka berdua masih tetap melepas tangan pada saat yang bersamaan, dan masing-masing mundur satu langkah.

Ini pertama kalinya Lin Han menghadapi situasi seperti ini, dan merasakan malu yang langka. Tanpa sadar dia mengusap pangkal telunjuknya dengan perut jempolnya, yang baru saja menyentuh kapalan tipis He YunTing, tanpa menatap matanya. Ud83Vt

Tubuh omega itu mulai melemas karena kekurangan makan dan nutrisi, dan keletihan serta kelemahannya muncul.

Lin Han merasa agak mengantuk, menahan kelelahannya untuk mengucapkan selamat tinggal pada He YunTing, tapi dia tak tahu apakah karena telah bekerja terlalu lama, atau apakah karena ternyata mendengarkan pikiran juga menguras tenaga, tapi dia sedikit tersandung kakinya sendiri, tubuhnya melemas, dan jatuh terjerembab tanpa terkendali.

Untungnya, He YunTing cepat-cepat menariknya, sehingga Lin Han tidak terjatuh dan berdiri tegak lagi.

He YunTing mengeluarkan sedikit tenaga di tangannya kali ini dan meremas pergelangan tangan Lin Han. pwMxbP

Tn. Lin begitu rentan.

“……” Tn. Lin, yang tidak merasa dirinya lemah, mengernyit. Dia ingin berbicara.

Untungnya, dia tidak jatuh, kalau tidak pasti rasanya sakit.

Jadi tanpa disadari alis Tn. Lin mulus lagi. dPhslo

He YunTing melepas Lin Han dan menatapnya untuk melihat dia benar-benar tak cedera di manapun, kemudian berkata, “Tn. Lin, beristirahatlah di sini. Aku akan meminta seseorang membawakanmu nutrisi.”

Lin Han berkedip dan ingin menolak.

Tapi fisiknya yang peringkat D membuat Lin Han bimbang, lagipula, jika berjalan perlahan ke kamarnya lagi, dia mungkin akan benar-benar jatuh di koridor karena tak punya tenaga.

Aku tak akan mengganggu Tn. Lin,” He YunTing menambahkan. Sambil berkata demikian, dia merasa yakin Lin Han tidak akan menolak dan menekan komunikatornya untuk meminta seseorang mengantarkan nutrisi dan makan siang. DpRLSW

He YunTing sendiri yang berkomunikasi, jadi dalam waktu kurang dari tiga menit, kepala tim urusan dalam mengetuk pintu dan membawakan yang dimintanya.

Lin Han duduk bersandar di sofa dan melihat He YunTing menuangkan segelas air untuknya, kemudian mengambil nutrisi dan membukakannya sebelum memberikan padanya, “Tn. Lin, beristirahatlah setelah makan, aku—”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

He YunTing mengangkat wajah memandangi ruang komando.

Ruang istirahat di sebelah ditempati oleh Wen Tianyao, dan di belakangnya adalah meja operasi rumit dengan berbagai gambar yang ditayangkan layar cahaya, dan komunikator dalam ruang komando juga akan berdering dari waktu ke waktu, bukan merupakan tempat yang tepat untuk istirahat makan siang. 0agt75

He YunTing merenung sejenak.

Setelah beberapa saat, Lin Han melihat He YunTing memindahkan kursi putar tinggi di sebelah konsol ke depan sofa, berusaha sebisanya menghalangi cahaya untuk Lin Han.

Tapi satu kursi tak dapat menutupi apapun, jadi setelah berpikir, He YunTing mencari mantelnya.

Mantel itu, yang biasanya hanya digunakan untuk acara-acara penting, sekarang begitu saja dipasangkan di kursi, memberikan sebidang kecil ruang sunyi dan gelap untuk Lin Han. fzvZ60

Tapi dia masih merasa tak puas. Dua detik kemudian, He YunTing membuka kancing jaketnya, melonggarkan kerahnya, dan melepas jaket militer biru pucatnya, tapi khawatir Lin Han tak mau, dia bimbang sejenak sebelum menyerahkan pada Lin Han, “Kau dapat menggunakannya untuk menyelimuti.”

Musim panas di Galaksi M selalu datang terlambat, dan sekarang bulan Maret dengan sedikit hawa dingin musim semi, He YunTing hanya mengenakan kemeja di tubuhnya, dan Lin Han hampir dapat melihat garis-garis sempurna yang tersembunyi di balik kain tipisnya.

Dan dia memeluk jaket hangat He YunTing.

Lin Han mendapatkan gambaran lelaki ini, yang selalu berwajah tegas dan terlihat sangat tidak simpatik, mengerahkan seluruh upayanya untuk mengurusnya dengan sikap yang canggung dan tanpa kata. EnxtFA

Lin Han tak pernah menganggap dirinya sendiri sebagai “omega yang rentan”. Dia selalu sendirian sejak memasuki Universitas Angkatan Bersenjata Kekaisaran, mampu menyelesaikan studinya lebih awal, merancang sendirian, bekerja sendirian, dan hidup mandiri sendirian. Dan saat ini secara mengejutkan dia tak ingin mendebat gagasan itu — karena mendadak dia mendambakan perawatan singkat ini.

Dia terdiam dua detik sebelum bersuara, “…Terima kasih.”

He YunTing bersuara rendah “hmm” dan tidak berbicara lagi.

Mungkin karena dia benar-benar cape, Lin Han pikir dia tidak akan sampai tertidur, tapi dia begitu mengantuk sehingga tertidur di sofa setelah mengonsumsi nutrisi. 0QFgvJ

Dalam kekaburan kesadaran, seseorang masuk dan keluar ruang komando dari waktu ke waktu, tapi suaranya sangat pelan, dan dia tak tahu apakah He YunTing secara khusus memberi perintah seperti itu. Tubuhnya masih diselimuti jaket, dengan aroma kayu hitam, dan seperti bantuan tidur ajaib, dia mendapatkan tidur yang damai dalam mimpi yang menjemukan dan muram.

Dan akhirnya, dia terbangun oleh suara lain.

Wen Tianyao tidak memperhatikan sudut tenang ketika memasuki ambang pintu, dan ketika mendorong pintu, dia menaikkan suaranya untuk menyapa He YunTing, “Selamat siang, Jenderal—”

Lin Han mengernyit, tapi masih tidak membuka matanya. TqEJ4H

Dia tak tahu apa yang dikatakan He YunTing, tapi suara Wen Tianyao kemudian direndahkan, “Baiklah, saya mengerti.”

Lin Han tidak ingin mempengaruhi pekerjaan He YunTing karena hubungannya sendiri, dan hendak mengusap mata untuk bangun ketika mendengar Wen Tianyao berbincang dengan He YunTing, dan topiknya masih tentang dirinya.

Langit Bieru.

Tn. Lin seorang omega, dapat dimengerti fisiknya sedikit lemah.” Wen Tianyao berkata.

Dia tak dapat mendengar jawaban He YunTing, hanya mendengar beberapa detik kemudian ketika Wen Tianyao berbicara lagi dengan sedikit tergesa, seolah merasa yakin akan sesuatu. Nada suara Wen Tianyao membuat Lin Han merasa tak nyaman, ketika dia berkata, “Karena Jenderal begitu khawatir akan Tn. Lin, bagaimana kalau saya membantu Anda? Lagipula, saya dapat berbicara pada Tn. Lin—” dkAteZ

Kali ini akhirnya Lin Han mendengar perkataan He YunTing.

Tidak perlu.” suara He YunTing bernada dingin, tak terdeteksi emosi apapun, “Tn. Lin dan saya cukup cerewet.”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!