English

Aku Dapat Mendengar Pikiran tapi Tak Mau DitandaiCh29 - Berikan Tanganmu.

0 Comments

He YunTing menatapnya.

Omega yang memiliki kekuatan fisik yang benar-benar buruk, harus berlari begitu cepat. Dia hanya dapat membuka mulut untuk menarik udara. Wajahnya sedikit memerah, tapi matanya sangat terang, seperti obsidian yang murni dan berharga. gX0vB

He YunTing mengulurkan tangan seolah ingin membantu Lin Han, tapi khawatir tindakannya terlalu kasar, dan pada akhirnya hanya dapat terus menjaga wajahnya tetap lurus, hanya sedikit kekhawatiran terpancar dari matanya. Tapi dia mengerti Lin Han tiba-tiba mendatanginya pasti ingin mengatakan sesutau, jadi dia berjalan ke pintu dan menutup pintu ruang komando itu, lalu memastikan alat komunikasi antara ruang ini dan dunia luar tidak menyala, baru kemudian berkata pada Lin Han, “Ada apa?”

Dia tidak bertanya tentang Wen Tianyao, maupun mengatakan “hmm” atau “percaya”.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kata “percaya” hampir tak pernah muncul dalam hidup He YunTing. Kata-kata yang diukir dalam hidupnya adalah komando dan misi, daripada emosi yang terasa jauh dan tak pasti ini.

Dia tegas, seseorang yang memberi perintah. Meskipun Lu AnHe telah mengikutinya dalam waktu yang paling lama, dan dapat sedikit santai dalam hal memanggil atau hal lainnya, tapi tak pernah ada kompromi untuk disiplin. DtLc29

Sementara dengan sebagian besar basis, kata-katanya adalah perintah. Tak seorang pun akan membantah, dan tak seorang pun akan tak patuh. Sementara untuk Keaisaran, baik keluarga kerajaan maupun rakyat sipil, dia orang yang setia dan kukuh, tak ada emosi lain.

Dia lugas, dan seperti yang terkadang diklaim Lu AnHe, dibanding orang biasa ada banyak hal yang hilang dalam dirinya. Karena itu, He YunTing tidak begitu mengerti maksud istilah ini. Dan dia secara alamiah lugas, sehingga tidak dapat langsung menjawab ya atau tidak untuk sementara.

Meskipun demikian, saat menatap orang di hadapannya, sesuatu melampaui akal muncul dalam benaknya, dan dia hampir tak ingin memikirkannya, ingin langsung menjawab ‘ya’, memberitahunya ‘aku percaya padamu’.

Tapi dia tak bisa. NUfejv

Orang-orang di sisi lain meja memiliki status tinggi. Dan meskipun dia tak menyukai Wen Tianyao, dia tak dapat menyangkal fakta Wen Tianyao akan mewarisi Kekaisaran di masa depan. Dia ingin menjadi lebih setia pada seluruh negeri daripada pada keluarga kerajaan.

Lin Han melihat warna mata He YunTing berubah dan menggelap, jadi dia mengatur kembali bahasanya.

Dalam saat yang tak begitu masuk akal, dia ingin memberitahunya bahwa dia memiliki kemampuan untuk mendengarkan apa yang sedang dipikirkan seseorang selama dia menyentuhnya.

Jika He YunTing tidak mempercayainya, dia akan memegang tangannya dan memberitahu pikirannya, setiap kata. rRtnmd

Tapi dia tak bisa.

Orang ini begitu dingin dan pendiam, dan dia mendengarkan pikirannya tanpa permisi. Bagaimana perasaan He YunTing jika dia tahu apa yang sedang dipikirkannya, dan lagi, mendengarkan setiap kata dalam pikirannya sendiri akan seperti siksaan baginya——

Tak diragukan lagi ini seperti melucuti kebanggaannya sedikit dan menginjak-injaknya.

Lin Han menatap mata birunya, kemudian mendadak muncul banyak perasaan intoleran. AxhcLa

Maksudku…” Lin Han mengubah cara bicaranya, “Aku bisa memberitahukan sesuatu. Apakah Jenderal mau mempercayainya atau tidak, terserah pada Jenderal yang memutuskan.”

Dia masih memiliki pistol yang diberikan He YunTing padanya terakhir kali, dan sejak He YunTing memberitahunya hari itu, Lin Han mulai dengan sengaja tidak menggunakan “Anda” dalam ucapannya, terkadang menggantinya dengan “kau”, terkadang menggantinya dengan “Jenderal”.

Untuk membuat He YunTing mempercayainya, Lin Han hanya dapat berbicara dengan nada yang lebih genting.

Yang Mulia mendatangiku sebelumnya, lebih dari sekali,” Lin Han tidak berbohong, tetap menjaga ketenangannya, “sebelum beliau datang hari ini, aku dengar apa yang dikatakannya melalui komunikator di tempat kerja.” TFnI2m

He YunTing mendengarkan tanpa suara, matanya terfokus.

Sejujurnya, aku memang menimbang apakah dia bertanggung jawab untuk pembunuhan di pesta makan malam terakhir,” kata Lin Han, “Aku mengatakan akan menolong Jenderal sebelumnya, jadi aku mulai memperhatikan. Beliau mendatangiku hari ini dan terus menyebut-nyebut Jenderal padaku.”

Story translated by Langit Bieru.

Lin Han melihat He YunTing mengangkat alisnya, masih menjaga bibirnya terkatup rapat.

Ada beberapa proses yang aku tidak memiliki kebebasan untuk memberitahu Jenderal, tapi bisa menjamin untuk profesionalisme dan hidupku — apa yang aku katakan selanjutnya benar. Yang Mulia merasa aku, termasuk…” Lin Han hendak mengatakan, ‘termasuk apa yang dikatakannya padamu tentang berbicara padaku itu kebohongan’, tapi dia cepat-cepat menyadari perkataan itu artinya mengakui fakta bahwa dia berpura-pura tidur, sehingga dia menggigit lidahnya sebelum menggantinya dengan, “Termasuk posisinya. Beliau tidak seperti Jenderal. Beliau tidak tetap netral… Aku dengar beliau melakukan kontak dengan Tn. Guo.” GF8OCE

He YunTing seketika itu juga menjadi terkejut.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Pembunuhan itu mungkin benar-benar tidak ada hubungannya dengannya, karena tujuannya—” Lin Han menarik napas, berhenti untuk memperlambat, dan melanjutkan dengan perasaan malu, “beliau ingin menggunakan aku untuk mendekati Jenderal. Beliau pikir… Kau lebih memperhatikanku, dan selama aku bisa diyakinkan, karena aku juga bersamamu… dan hubungan kita dekat, mereka bisa menggunakan aku, sehingga kau… Jenderal bisa bergabung dengan pihak Tn. Guo.”

Lin Han terbata-bata mengucapkan kata-kata ini, agak canggung; bagaimanapun, dalam pikiran Wen Tianyao, dia dan He YunTing hampir merupakan pasangan yang sudah pasti. Dia berusaha menambahkan beberapa kata lagi, hampir tak dapat memberitahukan He YunTing semua informasi yang didengarnya dari Wen Tianyao.

Lin Han sebenarnya hanya tahu beberapa hal mengenai dua fraksi dewan, jadi tak tahu hubungan yang lebih dalamnya. Tapi setidak-tidaknya, dia masih ingin memberitahukannya semua yang didengarnya. ZLOJv9

Jika dia tak punya kemampuan ini, hal-hal akan benar-benar berjalan sesuai rencana Wen Tianyao. He YunTing tidak akan lagi netral, situasi politik akan berubah, apakah itu baik atau buruk bagi Kekaisaran… Dia tak bisa tahu.

Lin Han selesai, lalu menenangkan napasnya dan menambahkan, “Itu semua yang kutahu. Aku tak tahu apa guna informasi ini bagi Jenderal, tapi aku akan lebih merasa kesal kalau tidak memberitahumu.”

Terserah Jenderal untuk percaya atau tidak. Aku hanya ingin memberitahumu kebenarannya.”

He YunTing menggerakkan jarinya sebentar, kemudian berjalan ke arah Lin Han. vIFVrt

Aku mengerti,” katanya, “aku akan memikirkannya.”

Tak ada pernyataan langsung soal percaya atau tidak percaya.

Bohong kalau mengatakan dia tidak merasa sedikit kecewa, tapi Lin Han tersenyum sedikit kemudian membungkukkan badan pada He YunTing.

Kalau begitu aku pergi.” Lin Han berdiri tegak dan menatap He YunTing. V6 HWo

Tapi orang ini tidak merespon, dan barulah setelah dua detik dengan ragu-ragu dia berkata.

Jadi dia… apa dia menyakitimu?”

Lin Han mula-mula membeku sesaat, kemudian cepat-cepat mengerti dari perkataan He YunTing siapa ‘dia’ itu. Dia ingin menanyainya apakah Wen Tianyao telah menyakitinya atau mengancamnya ketika mendekatinya.

Hati Lin Han terasa sedikit hangat, dan rasa kehilangan akan kepercayaan He YunTing sedikit menghilang, dia memiringkan kepalanya dan tersenyum padanya, “Tidak.” YgoHOP

Kalau begitu aku pergi,” kata Lin Han lagi.

He YunTing tidak menghentikannya kali ini dan hanya berdiri terdiam.

Langit Bieru.

Tapi Lin Han lah yang berhenti lagi saat sampai di pintu.

Dia tak dapat menjelaskan kenapa, tapi mendadak Lin Han teringat gambaran He YunTing dengan gelisah ingin berjabat tangan dengannya ketika dia hendak meninggalkan tempat ini sebelumnya. Pada saat itu, He YunTing, seperti biasanya, tidak mengatakan apa yang sesungguhnya dipikirkannya, hanya mengatakan ‘Tn. Lin, selamat tinggal’ dua kali agar dapat berjabat tangan dengannya. dGtU3V

Lin Han berbalik.

He YunTing memegang jaket yang dikembalikan Lin Han padanya, dan tak mengucap sepatah kata pun, seolah tidak tahu apakah harus melakukan hal yang sama seperti terakhir kali.

Emosi yang tak bisa dijelaskan sedang bekerja, dan kali ini jelas tak ada alasan untuk mendengar pikirannya dan He YunTing tidak bersuara, tapi Lin Han masih maju dua langkah dan mengulurkan tangan, “Kalau begitu… sampai jumpa, Jenderal.”

Lin Han sebenarnya sedikit khawatir apa yang akan terjadi jika He YunTing menolak kali ini, dan apakah dia akan dibiarkan merasa malu. mt7iHO

Tapi He YunTing tidak memberi Lin Han kesempatan untuk memikirkannya, karena cepat-cepat dia menerimanya dengan tangannya yang besar dan menjawab, “Dah.”

Aku seharusnya mempercayai Tn. Lin.

Mendengarnya, Lin Han tertegun sejenak dan tidak segera menarik tangannya.

Sehingga dia mendengar kalimat lain. pcj9yd

Jadi Tn. Lin tidak berbicara dengannya.

Dia’ ini jelas mengacu pada Wen Tianyao.

***

Tahap kedua seleksi resmi berakhir, setelah putaran eliminasi yang brutal lainnya, sekarang yang tersisa pada dasarnya adalah yang terbaik dari yang terbaik, yang kekuatan mental dan fisiknya unggul. zkupi6

Alfa bernama Qi Jiamu masih teratas dalam daftar, dan ada selisih yang besar antara dirinya dengan yang berada di tempat kedua.

Tahap ketiga adalah ujian meka yang sesungguhnya. Kelompok-kelompok meka ditugaskan pada pilot-pilot yang telah lulus dua putaran seleksi dan memulai ujian baru.

Tidak seperti tahap pertama kekuatan fisik dan tahap kedua cangkang virtual, semua latihan di tahap ketiga nyata, karenanya berisiko dan melelahkan.

Lin Han juga yang paling sibuk selama tahap ini, karena perlu sering debugging dan mengotak-atik, dan terkadang harus untuk sementara memasukkan kembali data baru ke dalam sistem berdasarkan kekuatan mental pilotnya bergantung pada kelompok meka, dan kemudian menyerahkannya lagi pada pilotnya setelah perhitungan dan pengujian. 2OQT0U

Jadi Lin Han melihat alfa terbaik legendaris di kelompoknya, Qi Jiamu, di lapang latihan hari itu.

Kekuatan mentalnya SS, yang sudah sangat tinggi, dan meka yang ditugaskan padanya secara acak berasal dari kelompok sebelumnya, jadi Lin Han ingin menggunakan kekuatan mental Qi Jiamu untuk sedikit memodifikasinya.

Langit Bieru.

Halo Tn. Lin.” Qi Jiamu terlihat sangat muda. Dan meskipun terlihat sangat bertekad selama latihannya, dia masih memiliki pembawaan remaja tak tersentuh saat berbicara dengan orang-orang. Dia sopan dan menyerahkan sampel kekuatan mentalnya pada Lin Han, “Saya mengandalkan Anda, Tn. Lin.”

Lin Han mengangguk padanya dan berkata, “Tak perlu,” dan kemudian mulai bekerja. 6DB8Rn

Karena banyak rekrut yang tercatat memiliki angka buruk karena terus menatap Lin Han, tak seorang pun berani mengintip ke arahnya kali ini, dan mereka semua siap berlatih tanpa berpaling.

He YunTing merasa puas melihatnya ketika berjalan ke lapang latihan.

Karena ini pelatihan sesungguhnya dan merupakan hari pertama, sebagai komandan dia tidak tetap berada dalam ruang komando, tapi bergabung dengan Lu AnHe dan berpatroli pilot-pilot cadangan ini yang memasuki putaran ketiga.

He YunTing memiliki daftar dalam benaknya, saat menyapu mereka satu demi satu, dia tak melihat sesuatu yang tak biasa. jopl6I

Lapang latihan mulai mengumumkan berbagai peringatan untuk putaran ketiga.

Lin Han bergerak cepat, dan saat dia selesai memproses sistemnya dan keluar dari meka, He YunTing sudah berdiri tepat di depannya.

Sudah dua hari sejak terakhir dia melihatnya, jadi Lin Han dengan sopan menyapa He YunTing dan tidak mengganggunya lagi, kembali pada pekerjaannya.

Karena tahap ketiga tugasnya cukup bercampur, kamar Lin Han masih cukup jauh dari lapang latihan sekarang. Untuk memudahkan dipanggil, dia tidak memilih untuk kembali, dan berdiam di ruang operasi di lapang latihan, mengawasi meka-meka ini untuk hal yang tak biasa. LqKFER

Lin Han terlalu sibuk untuk bisa berbicara dengan He YunTing hari ini. Dia terus hilir mudik di lapang latihan dan ruang operasi, turun untuk memeriksa jika ada situasi tertentu, dan kembali setelah menanganinya.

Setelah semua latihan selesai hari ini, barulah Lin Han berjalan kembali ke ruang operasi, bersiap untuk mencatat pekerjaan hari ini lalu pulang ke kamar untuk beristirahat. Ketika membuka pintu, dia melihat He YunTing, yang seharusnya sudah kembali, duduk di kursi dengan suplemen nutrisi di tangannya.

Melihat Lin Han datang, He YunTing tidak berbicara banyak, hanya menyerahkan barang di tangannya.

Terima kasih.” Nutrisinya sudah dibuka, jadi Lin Han tidak perlu repot, dan berterima kasih pada He YunTing. TYEax4

Ekspresi He YunTing tetap sama.

Setelah hari itu, Wen Tianyao tidak datang lagi. Mereka berdua bersepakat tanpa kata, untuk tidak menyebut masalah hari itu lagi.

Lin Han baik-baik saja, meskipun dia terlalu sibuk akhir-akhir ini untuk mengkhawatirkan soal itu. Apalagi sebelum pergi hari itu, dia juga mendengar kata-katanya ‘seharusnya mempercayai’.

Itu cukup. Ul76XJ

Tapi He YunTing tidak sama.

Dia dalam kekusutan yang aneh selama dua hari terakhir. Dia tahu, dia tak dapat mengatakan begitu saja bahwa dirinya mempercayai Lin Han, tapi karena belum mengatakannya sendiri pada hari itu, dia tak dapat menemukan cara untuk membuka kebisuan rentan di antara mereka secara definitif.

Story translated by Langit Bieru.

Lin Han menghabiskan nutrisinya dan bersiap untuk kembali ke kamarnya.

Jenderal, aku pergi dulu,” Dia berkata pada He YunTing, sambil bertanya-tanya apa yang dipikirkannya saat ini. kDGjhQ

Dia mengangguk.

Suasana di antara mereka berdua menjadi ganjil.

Lin Han menatap He YunTing yang tidak berkata apa-apa dan dapat merasakan dia bertingkah aneh selama dua hari terakhir.

Bagaimanapun, dia tak dapat mengetahui apa-apa tanpa mendengar pikirannya, tapi intuisinya mengatakan ada sesuatu yang terjadi pada He YunTing. tx9XsU

Tampaknya dia ingin berbicara dengannya, tapi pada akhirnya berhenti karena mulutnya yang kikuk. Sebenarnya dia sangat enggan mendengar secara pasif suara hati orang lain, karena itulah dia selalu mengenakan sarung tangan. Tapi He YunTing berbeda. Meskipun Lin Han tak tahu apa yang dipikirkan orang ini setiap waktu — dia tidak merasa tak nyaman.

Pikiran Lin Han berkelana.

Sebaiknya coba saja.

Jenderal,” Lin Han dengan bimbang berkata pada He YunTing, “apa kau mau berjabat tangan hari ini?” 0Sykuh

Dalam situasi yang tak dapat dipahami, seorang master meka yang menangani sekelompok logam dingin dan prosedur rumit sepanjang hari, dan seorang jenderal yang tak pernah tersenyum dan tak ingin berbicara, sekarang bertanya berhadapan muka apakah dia ingin berjabat tangan.

Meskipun adegan ini janggal, tapi juga harmonis.

He YunTing enggan untuk secara langsung mengakuinya, wajah tegangnya tidak merefleksikan pikirannya, tapi dia juga tidak langsung menolak, hanya menatap lekat pada Lin Han.

Tiba-tiba, Lin Han mengalami perasaan aneh ini entah dari mana, seperti sedang membujuk orang ini. TsNMGO

Kata ‘membujuk’ sendiri sangat tak biasa dan tak sesuai dengan latar begini.

Tapi ketika melihat ekspresi He YunTing, dia hanya bisa berpikir begitu.

Tak mampu menjelaskan apa yang dirasakannya, Lin Han berjalan menghampiri He YunTing, menatap laki-laki yang sedang duduk di kursi itu, dan mengulurkan tangan seperti yang sudah dilakukannya terakhir kali mereka mengucapkan selamat tinggal.

Jenderal,” dia berkata sambil tersenyum, suaranya lunak dan cepat, entah kenapa mengingatkan He YunTing pada tulip ungu di rumah kediamannya yang belum mekar, selalu memberikan cahaya dan keriangan yang menonjolkan diri, “berikan tanganmu.” 9AQF1x

Ekspresi He YunTing bergerak tak kentara. Meskipun dia masih terlihat dingin dan tak dapat didekati, dia masih mendengarkan Lin Han dan melakukan yang dikatakannya.

Tangannya besar dan hangat, berkapalan tebal dari bertahun-tahun latihan, tapi memiliki sentuhan menentramkan yang berbeda dari tangan orang lain.

Langit Bieru.

Pemuda itu tersenyum ringan, tapi alisnya halus, jemarinya panjang dan berkilau putih saat mendarat di telapak tangan He YunTing.

Pada saat ini, dia mendadak terdorong melakukan sesuatu. 7lkt85

Ujung jari Lin Han sedikit dingin, dan saat menyentuh telapak tangan He YunTing, dia berkata, “Kalau aku mengatakan aku bisa mendengar pikiran, dan tahu segala yang dipikirkan Jenderal… Apa kau akan mempercayainya?”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!