English

Apa Yang DiinginkannyaChapter 7

0 Comments

Kerja sama antara Dongjian dan Grup Xiao berjalan dengan baik. Dulu, pihak lain tidak terlalu banyak memiliki opini untuk modifikasi setiap skema yang diajukan. Kondisi ini membuat seluruh tim desain merasa sangat nyaman. Tanpa diduga, kelompok besar seperti Grup Xiao sangat mudah untuk diajak diskusi. Sebaliknya, tim yang bertanggung jawab atas proyek Hua Ao sangat sulit hingga mereka harus datang ke tim proyek di kantor lainnya untuk mengajukan keluhan.

Fu Yu dan Xiao Yi akhirnya bertemu beberapa kali. Semuanya adalah dalam pertemuan rutin. Pihak lain tidak melakukan sesuatu yang luar biasa selain tatapan mereka yang sembrono dan informasi yang mereka bawa terakhir kali juga sangat membantu. B5Z2YD

Tidak peduli apa yang sudah dilakukan Xiao Yi sebelumnya, Fu Yu merasa bahwa dia harus berterima kasih padanya saat dia memiliki kesempatan.

Namun,  dia bertemu dengan tamu tak terduga lainnya sebelum pertemuan berikutnya.

Story translated by Langit Bieru.

Hari ini, Fu Yu sedang bekerja di luar dan tiba-tiba menerima telepon darurat dari sekretarisnya Jiang Xiaowen, yang mengatakan bahwa pewaris Xiao yaitu saudara laki-laki tertua Xiao Yong Qing datang mengunjungi Dongjian

Dia segera kembali dengan bingung. Xiao Yi merupakan orang yang bertanggung jawab atas proyek ini. Tapi kenapa Xiao Yong Qing datang? Apalagi dengan statusnya saat ini sebagai penerus Xiao. Meski dia adalah orang yang bertanggung jawab atas proyek ini, tapi dia tidak perlu datang langsung, apalagi menyapa. Ef1Clx

Saat dia kembali ke perusahaan, Xiao Yong Qing dan yang lainnya sudah menunggu di ruang rapat. Fu Yu belum pernah melihat sekelompok orang ini sebelumnya, tapi dia masih mengenali siapa Xiao Yong Qing secara sekilas.

Alisnya agak mirip dengan Xiao Yi, tapi dia jelas lebih tua. Usianya sekitar 30 tahun. Dia terlihat anggun dan tenang, dan sikap yang seolah mudah didekati. Dia sama sekali tidak terlihat memiliki kesombongan  seperti anak bangsawan. Dia memiliki senyuman yang lembut di sudut mulutnya. Kacamata berbingkai emas membuatnya terlihat berpengetahuan luas dan dewasa. Dia benar-benar berbeda dengan Xiao Yi.

Kedua belah pihak berjabat tangan dan Xiao Yong Qing berkata kepada Fu Yu sambil tersenyum: “Aku sudah mendengar banyak tentangmu.”

Semua orang hanya menganggapnya sebagai sikap sopan. Bagaimanapun, mustahil bagi seseorang seperti Xiao Yong Qing untuk mendengar tentang Fu Yu. Tapi Fu Yu melihat sesuatu yang tidak biasa di mata yang menarik di balik lensa satu sama lain. ygwHlv

Xiao Yong Qing datang kesini tanpa memiliki masalah besar. Dia hanya meminta Dongjian untuk melaporkan kemajuan desain hotel saat ini, dan kemudian melihat beberapa gambar desain yang sudah selesai untuk sementara waktu.

“Ini adalah pertama kalinya Xiao Yi bertanggung jawab atas proyek hotel besar, dan juga pertama kalinya kelompok kami menggunakan tim eksternal. Aku selalu merasa sedikit tidak nyaman. Tapi sekarang sepertinya aku tidak perlu khawatir. Aku sangat puas dengan desain perusahaanmu. Jika aku memiliki kesempatan di masa depan. Kita bisa lebih banyak bekerja sama.”

Setelah mendengarkan hal ini, semua bawahan Dongjian merasa sangat senang. Ini adalah pelanggan besar yang tidak bisa dijangkau orang lain. Tentu saja, yang terbaik adalah membangun hubungan kerjasama jangka panjang dan stabil.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Mata Xiao Yong Qing beralih ke Fu Yu: “Aku masih memiliki sesuatu untuk didiskusikan dengan Tuan Fu. Kenapa kita tidak pergi ke kantor Tuan Fu?” h0EdLw

Ulxlgjc Me Te wfwyfxe, ajql vfcujc afcjcu xfwyjil wfcjajqcsj: “Djlxijt.”

Bfvejcsj yfgpjijc wfwjrexl xjcabg, wfceaeq qlcae ecaex wfwyibxlg rejgj vjgl veclj iejg vjc wfwyeja gejcujc wfcpjvl recsl xfwyjil.

“Kejc Wljb, rlijxjc vevex.”

“Klvjx qfgie. Vfqfgalcsj fofx lrbijrl rejgj vjgl xjcabg Kejc Me alvjx yegex.” Wljb Tbcu Hlcu wfwfujcul ifcujccsj vjc wfiltja ilcuxecujc rfxlajgcsj yfyfgjqj xjil. 9V5GhU

“Ya, aku suka ketenangan.”

Xiao Yong Qing mendorong kacamatanya: “Maka aku akan bertanya langsung. Tuan Fu, apakah kamu tahu kenapa kelompok kami mencari perusahaanmu untuk bekerja sama kali ini?”

Fu Yu menatap Xiao Yong Qing yang ada di depannya. Pria yang berbicara dengan halus dan lembut pada pertemuan itu sekarang memiliki nada bicara yang buruk serta tatapan mata yang tampak sedikit agresif.

Benar saja, ini tidak sesederhana itu. VgBo7y

“Kudengar Xiao Yi berkata bahwa tim desain dari grupmu sudah menarik beberapa bakat. Jadi dia untuk sementara ingin menemukan tim eksternal, dan dia berkata bahwa Tuan Xiao merekomendasikan perusahaan kita.”

“Oh, seperti dugaanku, bocah konyol itu.” Xiao Yong Qing bersandar di meja sesuka hati dengan ekspresi yang sedikit menghina dan terlihat lebih mirip Xiao Yi. “Itu hanya beberapa staf desain dan masih ada banyak pengganti yang bisa melakukannya. Kenapa aku harus mengambil risiko untuk bekerja sama dengan perusahaan yang sama sekali tidak aku kenal? Ini tidak seperti karena saudaraku merekomendasikan perusahaanmu kepadaku.”

Story translated by Langit Bieru.

Fu Yu terdiam beberapa detik dan berkata, “Aku merasa terhormat bahwa saudaramu sangat mempercayai perusahaan kami.”

Xiao Yong Qing mencibir saat melihat reaksi yang begitu  polos. Tiba-tiba, dia segera berdiri dan berjalan ke arah Fu Yu dan benar-benar menghilangkan penampilan elegannya UOyCnT

“Jangan berpura-pura padaku. Dia mengira bahwa aku tidak tahu tentang hubunganmu. Sebenarnya, aku sudah mengetahuinya sejak dia duduk di sekolah menengah. Meskipun dia sangat terluka olehmu, dia masih sering memikirkanmu. Tapi bagaimana denganmu? Apakah kamu memiliki hati nurani saat menikmati manfaat yang dia berikan kepadamu dan memperlakukannya seperti sampah?”

Fu Yu tidak terpengaruh oleh tuduhan pahit yang mengejutkan itu: “Tuan Xiao, aku bisa memahami perasaanmu yang mencintai saudaramu. Tapi ada beberapa hal yang mungkin tidak kamu ketahui, Jadi jangan langsung menyimpulkan segalanya.”

Xiao Yong Qing menatapnya dengan mata mengejek: “Oh, kamu terlihat tenang dan bisa menemukan banyak alasan. Tahukah kamu betapa terlukanya dia padanya saat itu? Kami bahkan tidak tahu berapa banyak usaha yang dibutuhkan untuk menghiburnya kembali. Tidak bisakah kamu bersikap bijaksana jika kamu ingin menolaknya? Karena kamu tidak peduli padanya, kenapa kamu ingin mengganggunya sekarang? Aku sudah melihat banyak pengusaha sepertimu yang rakus akan keuntungan. Aku memperingatkanmu untuk tidak menggunakan Xiao Yi lagi. Jika tidak, aku bisa menutup perusahaanmu hari ini!”

Fu Yu tidak pernah takut pada ancaman siapa pun, dan wajahnya segera menjadi tenang: “Pertama-tama, saudara laki-lakimu adalah orang yang datang kepadaku untuk melakukan kerjasama. Aku tidak pernah ingin melihatnya lagi. Dialah yang sudah menggangguku. Kedua, dalam melihat apa yang dia lakukannya saat itu. Menurutku kata-kata semacam itu sudah sangat halus.” kjQq S

Xiao Yong Qing kembali bertanya, “Kalau begitu katakan padaku apa yang sudah dia lakukan?”

Fu Yu membuka mulutnya, dan kata-kata itu sudah ada di ujung mulutnya, tapi dia kembali menelannya.

Meskipun dia membenci perilaku awal Xiao Yi, dia memutuskan untuk tidak membuat pihak lain memikul tanggung jawab. Jika dia benar-benar cukup kejam, dia sudah membuat masalah itu diketahui publik. Jadi kenapa dia harus menanggungnya sendiri sampai sekarang.

“Apa maksudmu?” Xiao Yong Qing merasa bingung ketika Fu Yuli tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan dan ingin terus menyalahkannya ketika ada ketukan di pintu kantor. mce8WS

Fu Yu berkata “silakan masuk”, Xiao Yong Qing segera menyingkirkan ekspresi kesal di wajahnya, dan mengembalikan penampilannya yang lembut dan elegan.

Jiang Xiaowen adalah orang yang mengetuk pintu. Tapi sebelum dia selesai berbicara, sesosok tubuh mendorong pintu dan masuk. Itu adalah Xiao Yi.

Xiao Yong Qing terkejut: “Kenapa kamu ke sini?”

“Akulah yang seharusnya menanyakan itu padamu, saudaraku.” Xiao Yi mengangkat bahu, “Kenapa kamu datang sendiri tanpa menyapa?” NfM50l

Xiao Yong Qing tersenyum sangat lembut: “Aku ingin memberi kejutan pada kemajuan proyekmu. Ini lebih baik dari yang aku kira. Aku sudah siap untuk pergi. Bagaimana denganmu?”

“Ada hal lain yang ingin kukatakan padanya.” Xiao Yi menunjuk ke Fu Yu.

Fu Yu tidak memiliki pilihan selain berbicara dengan dua bersaudara itu sendirian.

“Baiklah, aku akan pergi dulu.” Xiao Yong Qing mengucapkan selamat tinggal sambil tersenyum, tapi berbalik ke pintu dan menatap Fu Yu dengan tatapan yang penuh peringatan. 6G3k2U

Begitu pintu tertutup, Xiao Yi segera bertanya, “Apa yang dikatakan kakakku?”

“Dia mengatakan bahwa kamu sudah melakukan pekerjaan dengan baik.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Oh… Ada lagi?” Nada suara Xiao Yi terdengar biasa saja.

Fu Yu mengetahui pikirannya saat ini dengan sangat baik dan secara langsung mengungkapkan kepadanya: “Dia juga mengatakan bahwa kamu adalah orang yang memfasilitasi kerja sama kita. Kamu tidak mengatakan hal itu ketika aku menanyakannya. Kenapa kamu berbohong?” kJad8u

Xiao Yi mengelak sejenak dengan tatapan bersalah di matanya saat mendengar hal ini,, dan kemudian berkata dengan arogansi: “Aku akan merekomendasikan siapa saja yang ingin aku rekomendasikan, dimana ada begitu banyak dan kenapa.”

Fu Yu tidak berbicara, tapi menatapnya dengan serius sehingga membuat suhu udara di sekitarnya kembali turun.

“Terima kasih sudah memberiku kesempatan ini. Tapi aku tidak ingin berutang budi kepadamu. Setelah kerja sama ini, kecuali jika ini adalah proyek dengan persaingan yang sehat, tolong jangan mencari perusahaan kami lagi.”

Bisa dikatakan bahwa Fu Yu mengabaikan kepentingan perusahaan demi perasaan pribadinya, yang menunjukkan bahwa Fu Yu tidak ingin berurusan dengan Xiao Yi. P2w6Zx

Xiao Yi jelas mengerti arti kata-katanya. Ekspresinya terlihat rumit dan kesal. Pada akhirnya, dia membanting pintu dengan marah.

Fu Yu kembali duduk di kursi kantornya dengan lelah dan sakit kepala. Dia menekan alisnya dan menutup matanya.

Jika  Xiao Yi tidak bisa mematahkan pemikiran tidak pantas semacam itu padanya, lalu apa masalahnya jika dia mengatakannya dengan kejam dan kembali menyakitinya?

Dia tidak akan pernah jatuh dua kali di tempat yang sama. TRrg6M

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!