English

Kaleidoskop KematianCh1 - Melewati Pintu Pertama

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung 9ZS7j3


Di balik pepohonan yang tumbuh lebat, tersembunyi sebuah desa kecil.

Hanya ada satu rute yang menuju ke desa tersebut. Karena baru saja turun hujan, jalan itu becek dan berlumpur sehingga harus ekstra berhati-hati saat melewatinya.

Langit Bieru.

Saat ini, Lin Qiushi dan seorang wanita muda yang tinggi melalui jalur tersebut. Wanita itu tampaknya berdarah campuran. Alisnya tebal dan rapi, cukup cantik serta sangat tinggi, bahkan lebih tinggi dari Lin Qiushi. Ia mengenakan rok panjang yang tidak modis. Kedua matanya dibasahi air mata saat ia terisak: “Sebenarnya dimana kita berada?”

Lin Qiushi bertanya, “Sebelumnya, kau berada dimana?” sSoe3t

Wanita itu berkata, “Aku berada di dalam kamar mandi rumahku.”

Lin Qiushi, “Aku tadi berada di koridor rumahku.”

Wanita itu, “Koridor …?”

Lin Qiushi mendongak dan menatap langit yang mendung. “Apakah kau membuka sebuah pintu?” GaWMPE

Wanita itu tampaknya mengingat sesuatu; ekspresi wajahnya sedikit berubah. Dia menjawab, “Ya.”

Lin Qiushi balik menatapnya, “Aku juga.”

Angin berhembus, menyebabkan dedaunan di pucuk pohon bergemerisik. Suasana di sekitar mereka menjadi semakin sunyi. Salju halus tiba-tiba jatuh dari langit, seakan mendesak mereka untuk mempercepat langkah mereka; mereka harus tiba di desa tersebut sebelum gelap.

Setelah mengobrol, Lin Qiushi mengetahui bahwa wanita itu bermarga Ruan, dengan nama lengkap Ruan Baijie. zXf8i1

Setelah mendengar nama ini, Lin Qiushi terdiam selama tiga detik. Kemudian berpura-pura memuji, “Nama yang bagus.”

Ruan Baijie memelototinya dengan matanya yang basah lalu mendesis. “Semua lelaki adalah pembohong.”

Lin Qiushi, “Ah?”

Ruan Baijie, “Kau pikir aku belum pernah membaca smut sebelumnya?.”

Lin Qiushi, ” … “

Wanita ini tampaknya tidak selembut yang ia pikirkan. Dalam perjalanan mereka menuju ke desa tersebut, kedua orang itu bertukar informasi dan menyimpulkan bahwa mereka sama-sama membuka pintu sebelum tiba-tiba terlempar ke antah berantah.

Ruan Baijie sebelumnya membuka pintu kamar mandinya sedangkan Lin Qiushi membuka pintu di koridornya. 6DB4C5

“Pintunya adalah pintu besi hitam,” Ruan Baijie berkata pelan. “Tidak ada hiasan apapun di pintu tersebut. Awalnya aku curiga, mengapa tiba-tiba ada pintu ini di rumahku? Tapi aku tidak terlalu memikirkannya dan langsung membukanya …”

Dan setelah mereka membuka pintu tersebut, mereka muncul di tengah hutan belantara ini.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi: “Aku juga membuka sebuah pintu besi hitam …” Ia belum menyelesaikan ucapannya saat ia melihat sesosok bayangan berjalan di hadapan mereka. Sosok tersebut tinggi, kemungkinan dia adalah seorang pria dewasa.

“Hei, Bro! Kau yang disana!” Lin Qiushi memanggil dari jauh. j8AwJO

Langkah kakinya terhenti saat ia mendengar suara Lin Qiushi.

Lin Qiushi segera berlari, mengulurkan tangan, lalu menepuk pundak pria itu. “Hei, apa kau tahu ini dimana?”

Pria itu berbalik, menampakkan sebuah wajah berkumis. Dengan tubuhnya yang tinggi besar, ia benar-benar terlihat seperti seekor beruang. “Kalian pemula?”

Lin Qiushi, “Pemula apa …” gPSmpc

Pria itu tidak menjawab. Ia menilai Lin Qiushi, kemudian menatap Ruan Baijie yang ketakutan di belakangnya. “Ayo pergi. Aku akan menjelaskannya nanti saat kita tiba di desa.”

Lin Qiushi setuju, ketiganya lalu pergi ke desa tersebut.

Tampaknya di tempat ini sedang musim dingin; langit menjadi gelap terlalu awal. Saat mereka tiba, matahari baru saja terbenam, namun sekarang, hanya tersisa kegelapan dengan lapisan awan hitam dan kepingan-kepingan salju yang berjatuhan.

Lin Qiushi berbincang dengan pria tersebut sambil mengamati situasi di sekitarnya. Selain desa tersebut, tidak ada sumber cahaya lain di lokasi mereka. Tidak ada jalan lain yang terlihat selain hutan belantara di sekitar mereka, apalagi tanda-tanda kehidupan manusia. sQrqWJ

Lin Qiushi menawarkan sebatang rokok pada pria itu, namun ia menolak. 

“Da-ge, kita berada dimana?” tanya Lin Qiushi.

Pria tersebut menjawab, “Panggil aku Xiong Qi saja.” sVLynz

Lin Qiushi mengira nama ini sangat cocok dengan pemiliknya. Ia ingin bertanya lagi, namun ia melihat Xiong Qi memberi isyarat untuk berhenti. “Jangan banyak tanya, kau akan tahu saat kita sampai di desa.”

“Oh,” Lin Qiushi berkata, “Baik kalau begitu.”

Jadi mereka terus diam selama mendaki. Mereka bergegas dan sebelum langit benar-benar gelap, mereka akhirnya sampai di jalan yang mengarahkan mereka ke desa.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wlbcu Hl wfcutfwyerxjc cjqjr ifuj ijie wfcjajq xfufijqjc vl yfijxjcu wfgfxj. “Djuer, xlaj yfgtjrli. Csb, xlaj jxjc yfgxewqei vfcujc sjcu ijlc.” Bd3S72

Ufweij, sjcu ijlcーOlc Hlertl wfcjcuxjq vej xjaj xecml afgrfyea. Zfrxl lj wfwlilxl olgjrja yegex afgtjvjq tji lcl rfpjx lj alyj, qfgjrjjc lae rfxjgjcu rfwjxlc xeja. Bfiltjajccsj Eejc Djlplf peuj wfgjrjxjc rfrejae. Pj revjt yfgtfcal wfcjculr wfrxl kjpjtcsj wfwemja, gjrj ajxea afgqjcmjg vl wjajcsj.

Xiong Qi lanjut berjalan di depan dan dengan cepat membawa mereka ke gedung tiga tingkat di pinggir desa tersebut.

Please visit langitbieru (dot) com

Ia mengetuk pintu di hadapannya. Suara seorang gadis muda terdengar dari dalam, “Siapa disana?”

“Ini aku, Xiong Qi,” Jawabnya. IPlht2

“Ah, Xiong-ge. Masuklah,” Kata gadis itu. “Kami sudah menunggumu.”

Xiong Qi membuka pintu tersebut. Pintu itu berderit pelan, kemudian pemandangan di dalamnya terlihat, menampakkan sebuah ruang tamu yang luas. Kurang lebih ada sekitar dua belas orang duduk di sana. Mereka duduk mengelilingi perapian besar dan tampaknya sedang mendiskusikan sesuatu.

“Pemula?” Seseorang melihat Lin Qiushi dan Ruan Baijie yang mengikuti Xiong Qi masuk.

“Pemula.” Xiong Qi berjalan perlahan dan menemukan sebuah tempat duduk. “Duduklah. Xiao Ke, kau jelaskan.” bHvJTU

Xiao Ke adalah gadis yang membukakan pintu untuk Xiong Qi. Ia tampaknya baru berusia lima belas atau enam belas tahun, wajahnya halus dan cantik. “Duduklah. Biar kujelaskan situasi saat ini.”

Lin Qiushi dan Ruan Baijie menatap satu sama lain. Keduanya lalu duduk di dekat pintu.

“Sebenarnya tidak banyak yang harus dijelaskan.” Xiao Ke tidak terlihat ingin membantu mereka. “Kita harus tinggal di desa ini untuk sementara waktu dan menyelesaikan semua masalah-masalah yang ada. Kalau kita melakukan itu, kita akan baik-baik saja.”

Lin Qiushi, “Masalah seperti apa?” nCQcy6

Xiao Ke menjawab, “Kami juga masih belum tahu. Kami harus menanyakannya pada kepala desa besok … ” Ia melanjutkan, “Apa ada diantara kalian yang materialis?”

Lin Qiushi mengangkat tangannya. “Aku.”

Xiao Ke berkata, “Kalau begitu kau harus mengubah keyakinanmu.”

Lin Qiushi, “… Apa maksudmu?” RXlLzw

Xiao Ke berkata, “Maksudku, disini kejadian supernatural akan terjadi.”

Lin Qiushi, ” … “

Sikap kelompok itu terhadap kedua pendatang baru agak dingin. Selain Xiao Ke, tidak ada seorang pun yang berinisiatif untuk menyapa mereka.

Sebelum ia masuk, Lin Qiushi mengira mereka sedang berdiskusi. Namun, setelah duduk beberapa menit, ia menyadari bahwa mereka tidak berbicara sama sekali. Orang-orang ini hanya duduk diam di ruang tamu sambil menatap perapian. Beberapa juga memainkan ponsel mereka. NBFGQD

Ponsel mereka tidak mendapat jaringan disini dan tidak bisa mengakses dunia luar, namun masih bisa digunakan untuk memainkan beberapa game sederhana.

Lin Qiushi menghitung, termasuk dirinya, ada sebelas orang di dalam rumah, tujuh pria dan empat wanita. Dari penampilan mereka, kebanyakan dari mereka masih muda. Yang tertua bahkan tidak terlihat lebih dari umur empat puluh.

Story translated by Langit Bieru.

Kayu perapian berderak. Ruan Baijie terlihat mengantuk setelah duduk sebentar. Ia melihat sekitar dan menyadari bahwa tidak ada yang berniat pergi, jadi ia bertanya dengan suara pelan, “Um … Permisi, apakah ada kamar untuk tidur? Aku agak mengantuk.”

Ia mungkin salah, namun Lin Qiushi berpikir bahwa setelah Ruan Baijie mengajukan pertanyaan itu, suasana di ruangan tersebut membeku. iHLDnq

“Lupakan, kita harus istirahat.” Xiong Qi berdiri. “Jika tidak, kita semua akan tertidur di ruang tamu.” Ia menatap Lin Qiushi. “Kau akan tidur bersamanya, berhati-hatilah saat malam dan jangan berkeliaran diluar …”

Ruan Baijie berkata, “… Aku harus sekamar dengan seorang pria? Tapi …”

Xiong Qi menghela napas, “Apa bedanya pria dan wanita? Setelah satu malam kau tidak akan peduli tentang hal itu. Hidupmu berada di ujung tanduk, siapa yang peduli soal pria dan wanita?”

Ruan Baijie tampaknya masih ingin mengatakan sesuatu, namun ketika ia melihat kekesalan orang-orang disana, ia menyerah dan setuju untuk tidur bersama Lin Qiushi. wA1QDO

Melihat sosoknya yang menyedihkan, Lin Qiushi menenangkan gadis itu, “Jangan khawatir. Aku tidak akan melakukan apapun padamu.”

Ruan Baijie mengangguk.

Tiga lantai dengan total sembilan kamar, namun tampaknya tidak ada seorangpun yang berencana tidur sendiri. Paling tidak ada dua orang dalam satu kamar, beberapa bahkan berisi tiga.

“Pergilah,” kata Xiong Qi. “Sampai jumpa besok.” dlX51Y

Kelompok itu bubar. Sebelum pergi, Xiao Ke tiba-tiba muncul di samping Lin Qiushi dan berbisik, “Jangan terlalu mudah percaya terhadap orang lain. Selama kau bertahan di babak ini …”

Lin Qiushi tampaknya ingin bertanya lebih lanjut, namun saat ia melihat lagi gadis itu telah berlari pergi. Ia tampaknya tidak ingin mengatakan lebih banyak kepada Lin Qiushi.

“Ayo,” Ruan Baijie berkata, “Mari kita tidur.”

Lin Qiushi mengangguk. H4U0uS

Kamar mereka berada di lantai dua, di sebelah kanan koridor. Hanya ada satu ranjang di dalamnya, dengan sebuah poster karakter tergantung di sebelahnya. Tidak ada listrik disana, hanya ada sebuah lampu minyak. Lampu itu tidak terlalu terang, menyebarkan cahaya kekuningan di seluruh ruangan yang berbau apak.

Lin Qiushi mengira Ruan Baijie akan tidak senang dengan keadaan tersebut, namun gadis itu tampaknya beradaptasi lebih cepat dari dia, dengan cepat membersihkan diri dan menyelinap ke kasur. Pada akhirnya, Lin Qiushi lah yang merasa canggung dan duduk di sisi ranjang.

“Tidur.” Kepala Ruan Baijie ditutupi selimut dan suaranya teredam, “Apakah kau tidak merasa lelah?”

Lin Qiushi berkata,” Agak lelah.” 3AEpSD

“Ya, benar-benar hari yang aneh,” kata Ruan Baijie. “Aku bahkan curiga bahwa kau adalah bagian dari program TV iseng, tapi lelucon apa yang sampai sejauh ini …”

Lin Qiushi melepas jaketnya dan ikut merayap ke dalam selimut. Mengingat mereka berdua tidak saling mengenal, mereka tetap memakai selimut masing-masing meskipun tidur di ranjang yang sama. “Semuanya sangat aneh.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ruan Baijie berkata, “Dan orang-orang itu. Apakah kau melihat bagaimana ekspresi mereka?”

Lin Qiushi berkata, “Mereka terlihat takut.” Ph4VFC

“Ya,” kata Ruan Baijie. “Mereka ketakutan, jadi apa yang mereka takuti?”

Lin Qiushi berpikir beberapa saat dan akan berbicara. Namun, ia mendengar suara napas lembut disebelahnya. Ia berbalik dan melihat bahwa Ruan Baijie sudah tertidur nyenyak.

Lin Qiushi menatap langit-langit di atas kepalanya. Dalam cahaya remang, ia bermeditasi. Ia sebenarnya kagum denganRuan Baijie. Setelah muncul di sebuah tempat asing dan bertemu dengan orang-orang yang aneh, ia masih bisa tertidur pulas dalam sekejap.Sambil terus berpikir Lin Qiushi akhirnya merasa mengantuk dan dengan begitu, ia tertidur.

Di tengah malam, Lin Qiushi tiba-tiba terbangun kaget. Masih terbungkus dalam selimutnya, ia mendengar suara benturan yang teredam. ekv6bd

Suara itu terdengar seperti derak dan deritan jendela tua yang dihantam angin, tapi juga mirip seperti suara seseorang berjalan tanpa alas kaki di atas papan lantai dan menyebabkan papan kayu berderit karena menahan beban mereka. Kedua mata Lin Qiushi terbuka dan ia melihat bahwa ruangan tersebut sudah dilingkupi kegelapan.

Salju di luar sana sudah berhenti dan sebuah bulan yang besar tergantung di tengah langit. Cahaya dingin menyinari kamar tersebut, tersebar seperti renda halus di atas lantai.

Lin Qiushi perlahan-lahan menatap sisi ranjang mereka, kemudian napasnya terhenti.

Seorang wanita dengan rambut panjang duduk membelakangi Lin Qiushi di kaki ranjang. Penampilan wanita itu terhalang rambutnya dan ia tampaknya menyadari bahwa Lin Qiushi sudah bangun. Ia pun perlahan-lahan memutar kepalanya. EnaQVZ

Ini terasa seperti adegan dalam film horor, dan Lin Qiushi membatu. Untungnya, ia memiliki sedikit keberanian dalam dirinya dan duduk di kursi sambil menggertakan gigi. Ia menyumpah, “Brengsek―siapa kau?! Kenapa kau berada di dalam kamarku?!”

Pergerakan wanita itu terhenti dan sebuah suara menjawab, “Untuk apa teriak-teriak? Ini aku.”

Itu suara Ruan Baijie. Lin Qiushi menghela napas dan berkata, “Mengapa kau duduk disana dan tidak tidur selarut ini?”

“Apa kau melihat sumur di depan rumah?” Ruan Baijie bertanya, “Yang ada di halaman.” RdTYeC

Lin Qiushi, “Sumur? Sumur apa?” Ia baru akan bangkit ketika pandangannya secara tidak sengaja melirik ke sebelah kirinya. Apa yang ia lihat membuat darahnya membekuーRuan Baijie masih tertidur di sisinya dan tidak bergerak sama sekali.

“Hanya sebuah sumur,” Perempuan itu berbicara dengan suara yang sama dengan Ruan Baijie sambil berucap, “Ayo keluar dan melihatnya bersama-sama.”

Lin Qiushi, ” … “

Wanita itu bertanya, “Mengapa kau tidak menjawab?” A4Etyn

Lin Qiushi berkata, “Aku mendapat pujian dari anggota partai bulan lalu”

Langit Bieru.

Wanita itu, ” … “

Lin Qiushi, “Aku seorang materialis yang tegas.” d hUEI

Wanita itu, ” … “

Lin Qiushi, “Jadi bisakah kau menakuti orang lain saja?”

Perlahan-lahan wanita itu berbalik dan di bawah cahaya bulan, Lin Qiushi bisa melihat wajahnya. Wajahnya sulit dijelaskan: berwarna putih pucat dan agak bengkak, rongga matanya kosong tanpa bola mata. Itu bukanlah wajah yang ia kenal, namun suaranya sangat familiar. Dia bertanya, “Kau tidak takut padaku?”

Lin Qiushi terdiam selama tiga detik, kemudian mengintip ke dalam selimutnya. “Jangan begitu, aku hanya punya satu celana.” A0QJB4

Wanita itu, ” … “

Lin Qiushi mengusap wajahnya. “Aku benar-benar akan kencing.” Setelah ia berbicara, ia menepuk Ruan Baijie di sebelahnya, dan memanggil, “Cepat, bangun!”

Ruan Baijie terkejut karena tepukan itu dan mengucek matanya. “Apa?” Membuka matanya, ia juga melihat wanita di ujung ranjang. “Siapa itu? Lin Qiushi, kau tidak tidur dan malah mencari perempuan di tengah malam? Kau tidak tahu malu. Siapa perempuan ini, ia bahkan tidak lebih cantik dariku, huh?”

Lin Qiushi, ” … ” Bukan itu maksudku. d9epTK

Setelah menggerutu pelan, tiba-tiba Ruan Baijie merasa ada sesuatu yang tidak benar. Kedua mata cantik itu melebar, “Kenapa lehernya semakin panjang …”

Lin Qiushi melihat lagi, dan melihat perempuan itu sudah berdiri. Kepalanya miring ke satu sisi dan lehernya memanjang, menyerupai seekor ular.

Kedua orang itu terdiam menatapnya. Pada akhirnya, Lin Qiushi tidak tahan lagi dan berseru, “Sial, lari!” Lalu ia meraih tangan Ruan Baijie dan berlari kencang menuju pintu. Tampaknya, di siang hari Ruan Baijie terlihat lembut dan rapuh, tapi sekarang ia berlari lebih cepat dari Lin Qiushi. Ia menghilang seperti angin yang berhembus ke luar pintu. 2kTv7G

Lin Qiushi, “Sialan, tolong pelan-pelanー”

Ruan Baijie, “Jika aku lari lebih pelan, aku akan matiー”

Lin Qiushi, ” … ” Dasar cewek. 

Keduanya berlari ke pintu utama dan baru bisa bernapas lega saat mereka yakin apapun itu yang muncul tadi tidak mengikuti mereka. Ruan Baijie lebih berisik dari siapapun saat merengek dan saat berlari, ia bahkan lebih cepat dari anjing; ketika Lin Qiushi masih terengah-engah mencari napas, matanya sudah dipenuhi air mata dan bersiap untuk menangis lagi.  9AVuOz

“Jangan menangis, jangan menangis,” Lin Qiushi berkata, “Bagaimana jika makhluk itu menemukan kita?”

Ruan Baijie, “Kau selalu memikirkan dia, kau tidak peduli tentangku sama sekali!”

Langit Bieru.

Lin Qiushi, ” … “

Ekspresi Lin Qiushi terlihat tidak terlalu percaya sampai Ruan Baijie berkedip dan menghilangkan air matanya, duduk di bangku, lalu kembali menjadi sosoknya yang lembut dan rapuh. Ia perlahan mengusap sudut matanya. rkRiSJ

Disanalah mereka di ruang tamu di lantai satu, seisi rumah itu sangat hampa. Mereka baru saja membuat keributan, namun tidak seorang pun datang keluar untuk melihat. Selain dari napas mereka, mereka tidak dapat mendengar apapun.

Lin Qiushi berdiri di tempatnya sebentar lalu bertanya dengan hati-hati, “Apa yang akan kita lakukan?”

Baik ia dan Ruan Baijie sama sekali tidak pernah memiliki pengalaman seperti ini sebelumnya dan tidak tahu bagaimana harus bersikap. Mereka hanya dapat duduk disana seperti orang bodoh.

“Turun salju di luar,” ucap Ruan Baijie tiba-tiba. Ia perlahan berjalan menuju pintu dan melihat keluar halaman. nPvFV5

“Salju sudah turun sejak tengah malam.” Lin Qiushi berdiri di pintu dan melihat lapisan tipis salju sudah terbentuk. Ia juga melihat sumur yang disebut hantu tadi. Seperti yang ia katakan, sumur itu tepat berada di tengah halaman. Penempatannya aneh, benar-benar di tengah halaman dan sebenarnya menghalangi pintu utama. Benar-benar bukan feng shui yang bagus.

“Ada batu di ambang pintu, aku tidak bisa berkata-kata.” Ucap Ruan Baijie tiba-tiba. “Mulut sumur itu berada di tempat yang bagus, kan?” Ia tersenyum dan lengkung di sudut matanya terlihat indah.

“Apa?” Lin Qiushi berkata, “Kau mengerti feng shui?” FdeoXH

Ruan Baijie menjawab, “Keluargaku bekerja di bidang ini, jadi aku belajar sedikit.” Ia melirik Lin Qiushi, “Apa pekerjaanmu?”

Lin Qiushi, “Aku mendesain … “

Ruan Baijie, “Oh, tapi kau belum botak jadi kau seharusnya masih baru di bidang ini?”

Lin Qiushi, “…” Kau benar-benar tahu bagaimana cara mengobrol. cFk2ST

“Tebak apa pekerjaanku.” Ruan Baijie memainkan rambutnya.

Lin Qiushi, “Model?” Ia jarang melihat wanita setinggi Ruan Baijie. Ia berdiri dengan tegap dan memiliki keanggunan; selain dadanya yang rata, penampilannya tidak kekurangan apapun.

“Bukan,” Ruan Baijie menyeringai, “Aku seorang peramal.”

Lin Qiushi mengerjap. kKPbt9

“Mari kita lihat.” Jemari Ruan Baijie menari cepat sambil berhitung. “Bulannya sangat bulat malam ini, aku rasa seseorang akan mati?”

Lin Qiushi tidak tahu apakah ia harus tertawa atau menangis. “Logika macam apa itu? Hanya karena bulannya bulat lalu akan ada orang yang meninggal?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ruan Baijie tidak mengacuhkannya. Ia berjalan menuju halaman dan bahkan melambai pada Lin Qiushi. Lin Qiushi tersentak karena gesturnya.  “Kau mau kemana? Ini sudah terlalu larut sekarang … “

Ruan Baijie berkata, “Aku ingin memeriksa sumur itu.” CDiywv

“Besok siang saja. Sekarang terlalu berbahaya.” Meski ia berkata demikian, Lin Qiushi tetap khawatir sesuatu akan terjadi pada Ruan Baijie dan mengikutinya ke halaman.

Rok panjang yang dikenakan Ruan Baijie berwarna putih dan ia berlalu diatas salju seperti roh ajaib. Ia perlahan menghampiri sumur tersebut, namun tidak mendekat. Hanya menunggu Lin Qiushi untuk datang.

Lin Qiushi, “Ada apa?”

Ruan Baijie berkata, “Tidak ada. Aku tiba-tiba tidak ingin melihatnya lagi. Ayo kembali.” hG XLn

Lin Qiushi ragu-ragu, “Kau sudah ingin kembali?”

“Terlalu dingin,” jawab Ruan Baijie. “Aku akan membeku.” Setelahnya, ia begitu saja merangkul lengan Lin Qiushi dan menyeretnya kembali ke dalam rumah.

Saat ia diseret, Lin Qiushi menyadari betapa kuat wanita tersebut; ia benar-benar tidak bisa menarik dirinya kembali.

“Ruan Baijie?” Lin Qiushi terkejut dengan kekuatan Ruan Baijie. i0aZpV

Ruan Baijie akhirnya melepaskan pria itu. “Ayo pergi, sangat dingin. Kalau kita segera kembali, kita masih bisa tidur sebentar ..” Lalu, tanpa mempedulikan Lin Qiushi ia kembali ke kamar di lantai atas.

Lin Qiushi hanya bisa mengikutinya kembali ke lantai dua. Untungnya, perempuan mengerikan tadi sudah hilang, namun angin dingin sudah berhembus masuk melalui jendela yang terbuka. Ruan Baijie kembali ke kasur, menutup matanya dan tidur.

Lin Qiushi benar-benar tidak bisa tidur. Ia menyalakan kembali lampu minyak mereka dan terjaga sepanjang malam. Malam terasa begitu lama dan menakutkan di sini. Di luar ada badai salju yang meratap, di dalam ada sesosok putri tidur. Bahkan meski ia berbagi ranjang dengan seorang pria asing, Ruan Baijie tidak waspada sama sekali. Napasnya teratur dan pipi pucatnya samar-samar merona.

Lin Qiushi melirik sekilas dan mengalihkan pandangannya. Meski ia bukan orang baik, ia juga bukan orang rendahan yang mengambil kesempatan dalam kesempitan. 3Hioqn

Hari kedua, pukul delapan pagi, matahari akhirnya mulai menampakkan diri di ujung langit.

Ruan Baijie membuka matanya dan menguap. Ia meregangkan tubuhnya, “Dingin sekali …”

Lin Qiushi melihatnya seperti ini dan berpikir bahwa bukan itu yang ia katakan semalam.

“Qiushi,” Ruan Baijie berkata, “Bisakah kau mencarikan beberapa lapis pakaian untukku? Aku hanya memiliki sebuah rok, aku akan membeku.” seKtjH

Lin Qiushi setuju. Ia sebenarnya juga berencana untuk membeli beberapa lapis pakaian untuk menghangatkan dirinya sendiri, karena dunia yang ia tinggalkan sebenarnya berada di tengah-tengah musim panas yang terik.


Catatan Penerjemah:

Please visit langitbieru (dot) com

Halo! Salam kenal semuanya. Kaleidoskop Kematian adalah proyek terjemahan pertamanku (yang juga berarti aku memang amatir). Aku akan mencoba untuk menerjemahkan buku ini sebaik mungkin, karena aku sangat menyukai buku ini! Oh ya, ngomong-ngomong, aku juga punya nama panggilan lain yang lebih singkat dari SelirChu; aku biasa dipanggil Kia. Oke segitu saja basa-basinya, sampai nanti!

cFh7wn

Translator's Note

Baijie sebenarnya berarti polos dan murni, tapi selain itu ada pula seorang tokoh dari cerita smut (porno) yang terkenal bernama Baijie. VjKYNq

Translator's Note

Xiong dalam kata Xiong Qi berarti beruang.

Translator's Note

Mengarah pada Partai Komunis. Mereka memiliki kebijakan anti-supernaturalisme yang ketat dan sangat materialis dalam perdagangan. (Link)

Translator's Note

Aku benar-benar teringat lagu ‘Langit Bumi Bersaksi’ di serial TV lawas semasa aku kecil, yang belakangan viral di sosmed beberapa saat lalu saat membaca ini, LOL.

Translator's Note

  風水 fēngshuǐ, adalah ilmu topografi kuno dari Tiongkok yang memercayai bagaimana manusia dan surga (astronomi), serta bumi (geografi) dapat hidup dalam harmoni untuk membantu memperbaiki kehidupan dengan menerima Qi positif. (Link)

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment