English

Kaleidoskop KematianCh12 - Kunci Menuju Pintu

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung NufGoq


Suara kunyahan itu berlangsung lama, seolah dengan gigih menggerogoti setiap tulang. Bunyi derak dari tulang yang digigit sangat tidak nyaman untuk didengar, tapi semua orang menunggu dalam diam.

Akhirnya saat cahaya fajar mulai memancar di cakrawala, suara itu terhenti. Pada waktu yang sama, wanita yang selama ini diam-diam mengawasi kelompok itu dari luar tembok perkebunan juga menghilang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mungkin ini hanya perasaan Lin Qiushi, tapi ia merasa tepat ketika perempuan itu pergi, ia mendengar suara sendawa yang samar … Seperti seseorang yang kekenyangan setelah makan.

Pagi hari akhirnya tiba. Lin Qiushi, yang menghabiskan malam duduk di halaman, merasa seperti ia akhirnya kembali ke kehidupan yang lain. Ia bertanya, “Apa sudah selesai?” euUkC1

Ruan Baijie menjawab dengan singkat, ‘mungkin’ yang datar.

Mereka sudah menebang pohon, berdoa di kuil dan mengisi sumur. Semua yang tersisa adalah mengambil peti mati dari si tukang kayu.

Wajah semua orang tampak lelah, tapi di balik raut kelelahan itu ada secercah kegembiraan. Ini mungkin akan menjadi langkah terakhir. Setelah mereka mendapat kunci dan menemukan pintu, mereka bisa meninggalkan dunia mengerikan ini.

Semua orang memikirkan ini, bahkan langkah mereka kelihatannya lebih ringan. Hzfken

Pada siang hari, desa itu terlihat seperti desa pegunungan pada umumnya dan tidak semenakutkan ketika malam hari. Tak ada hantu, tak ada kematian.

Di jalan menuju rumah tukang kayu, mereka melewati tempat Wang Xiaoyi meninggal. Tapi Lin Qiushi tidak melihat apapun disana, hanya salju putih bertumpuk di tanah, seolah kejadian semalam tak meninggalkan jejak sama sekali.

“Apa tubuhnya dimakan?” tanya Lin Qiushi.

“Mungkin saja,” kata Ruan Baijie, “Makhluk itu tampaknya memiliki nafsu makan yang cukup besar.” FJEOkd

Mereka tiba di rumah si tukang kayu dan melihatnya merokok dengan lesu di depan pintu. Lin Qiushi tiba lebih dulu dan menyapanya: “Halo Pak, kami disini untuk mengambil peti mati.”

Tukang kayu itu tidak bicara— hanya mengisyaratkan tangannya ke arah rumah.

Semua orang memasuki rumah itu berturut-turut dan melihat sebuah peti mati indah berwarna merah yang diletakkan di ruang kecil. Peti mati itu sangat indah—dibuat dengan halus, setiap detail dan ukiran sejajar. Itu sama sekali tidak terlihat seperti sebuah produk yang dibuat dalam waktu singkat.

Lin Qiushi merasa ada sesuatu yang aneh dengan cat peti mati itu. Ia mengulurkan tangan dan menemukan bahwa catnya sedikit berbau tengik dan terasa berminyak saat disentuh. yijIWQ

Ruan Baijie menyadarinya jauh lebih cepat dibandingkan yang dia lakukan dan berkata dengan tegas, “Itu dicat dengan darah, kan?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Mungkin,” Xiong Qi berkata. “Cat jenis apa yang terlihat seperti itu?”

“Kjx wjrjijt. Zjrj ybvb vlmja wfcuuecjxjc jqj, sjcu qfcalcu xlaj yjkj qeijcu rjpj veie.” Eejc Djlplf yfgxjaj, “Csb.”

Olc Hlertl wfculgj qfal lcl jxjc yfgja, cjwec xfalxj wfcujcuxjacsj, qfal lae afgcsjaj rfglcujc yeie; vej bgjcu vfcujc wevjt wfcujcuxjacsj. Q jgdz

Jtfcu Qfc alvjx yfguecj rjwj rfxjil vfcujc xbcvlrlcsj rfxjgjcu. Gl vjijw xfibwqbx, tjcsj Olc Hlertl vjc Wlbcu Hl sjcu afgrlrj ecaex wfijxexjc qfxfgpjjc xjrjg. Zfgfxj rjwj-rjwj wfcujwyli qbrlrl vjc wfcujcuxja qfal xfwevljc weijl yfgpjijc wfcepe afwqja alcuuji wfgfxj.

“Apa yang akan kita lakukan setelah ini?” Tanya Li Qiushi, peti mati berada di tangannya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kita pulang dulu dan lihat ada apa di dalam peti.” kata Ruan Baijie. “Aku mengira kuncinya ada di dalam peti mati—saat kita memiliki kunci untuk keluar, dari sini semuanya akan berjalan lancar.”

Lin Qiushi secara mental berharap itu akan terjadi. Pytz8K

Ketika mereka tiba di rumah, Cheng Wen sudah sadar dari pingsan. Dia duduk di ruang tamu dengan ekspresi suram, tidak menyapa mereka bahkan saat mereka masuk dengan peti mati. Ia tampak benar-benar sudah kehilangan akalnya.

Lin Qiushi melihat ini dan menjadi khawatir, bergumam, “Ini bukan karena aku memukulnya, kan?”

Ruan Baijie, “Oof …”

Lin Qiushi, “Sial, itu hanya pukulan kecil …” HZvyQb

Ruan Baijie menenangkannya: “Yah, jika ia gila maka ia gila. Itu tidak seperti siapapun membuatmu mengambil tanggung jawab. Selain itu, orang-orang bodoh tidak takut hantu, kau adalah dermawannya!”

Lin Qiushi, ” … ” Ruan Baijie mengapa kau hebat dalam hal seperti ini.

Karena aksi Cheng Wen kemarin, tidak ada yang ingin mempedulikannya. Xiong Qi dan Xiao Ke bersikap seperti mereka tidak melihatnya.

“Mari buka petinya,” Xiong Qi mengumumkan saat ia menurunkan petinya. Aqfwgs

“Baik,” Lin Qiushi mengangguk. Ia dan Xiong Qi memegang satu sisi masing-masing dan dengan paksa mengangkat tutup peti mati.

Dengan sebuah klik, peti itu terbuka. Aroma lembap kekayuan menyerbak keluar. Xiao Ke adalah yang paling gelisah. Begitu ia melihat tutupnya terbuka, ia menjulurkan kepalanya ke dalam untuk melihat apakah benda yang mereka inginkan ada di dalam peti mati.

“Ketemu!! Kuncinya!!” Pada momen berikutnya, panggilan gembira Xiao Ke terdengar. Dia tampak di ambang tangisan bahagia, dibanjiri oleh emosi. “Benar-benar disini, benar-benar ada disini!”

Dia biasanya sehari-hari tenang, tapi pada akhirnya, dialah yang hampir tidak bisa menahan tekanan dari kematian. VYIgPw

“Pintu seharusnya sudah muncul juga, kita bisa mulai mencari pintunya.” Nada suara Xiong Qi menyembunyikan kelelahan saat ia melanjutkan, “kita harus cepat, tidak banyak dari kita yang tersisa.”

“Dimana biasanya pintu muncul?” Lin Qiushi tidak berpengalaman di area ini.

“Biasanya muncul di sekitar tempat kita tinggal dan tidak sulit ditemukan,” balas Xiong Qi. “Tapi aku belum pernah mengalami dunia dengan tiga belas orang di dalamnya juga, jadi … aku tidak yakin.”

“Baik.” Lin Qiushi melihat ke arah kunci di tangan Xiao Ke dan mengira setidaknya mereka menemukan kuncinya. QROImj

Ruan Baijie tidak terlalu emosional, ia berkata, “dan kuncinya? siapa yang bertanggung jawab atas kunci? Aku tidak mempercayainya untuk melakukan itu.”

Mendapat keraguan ini, Xiao Ke menjadi marah, “apa maksudmu mengatakan itu? Kamu tidak mempercayaiku? Apa, kau pikir kami mempercayaimu untuk menyimpannya?”

Langit Bieru.

Ruan Baijie tidak tergoyahkan. “Ini bukan hanya urusanku. Jika kau kehilangan kuncinya, kita semua mati di dalam pintu ini. Apa kau yakin kau ingin bertanggung jawab tentang itu? Pikirkan baik-baik.”

Wajah Xiao Ke menjadi hijau, lalu pucat. Ia tergerak untuk mengatakan sesuatu, tapi Xiong Qi menahannya di pundak. Ia berkata, “Qiushi, kenapa tidak kau saja?” 4WrAoK

Lin Qiushi terkejut. Ia tidak mengira itu akan jatuh ke tangannya. Ia baru akan menolak ketika Ruan Baijie terang-terangan mengekspresikan persetujuannya, dan kemudian mendekat untuk berbisik di telinga Lin Qiushi, “ambil saja.”

Lin Qiushi mengerutkan kening. “Tapi ini pertama kalinya aku berada di dalam pintu, aku tidak memiliki banyak pengalaman …”

“Tidak apa-apa,” kata Xiong Qi. “Kita semua mempercayaimu.”

“Baiklah,” Lin Qiushi hanya bisa setuju. cSj7y1

Ia mengambil kuncinya dan menelitinya dari dekat. Jika ia tidak tahu dengan baik, ia pasti akan berpikir ini hanya kunci tembaga tua yang biasa kau miliki.

Xiong Qi berkata mereka semua sudah terjaga sepanjang malam dan menyarankan untuk makan sebelum membicarakan dimana kuncinya mungkin berada. Lin Qiushi menyetujui ide ini.

Dengan begitu, Xiong Qi dan Xiao Ke pergi ke dapur untuk membuat makanan. Lin Qiushi dan Ruan Baijie tinggal di ruang tamu untuk mengawasi Cheng Wen.

“Kenapa kau memberikan kuncinya padaku?” Lin Qiushi masih tidak mengerti. mXAQF2

“Karena kunci bukanlah hal yang baik,” kata Ruan Baijie. “Orang yang memegangnya terutama mati dengan cepat.” Ia tersenyum dan mendorong kening Lin Qiushi dengan ujung jarinya. “Tentu saja, kau tidak perlu khawatir soal itu.”

Lin Qiushi, “hm?”

Ruan Baijie tiba-tiba menunduk dan menangkap pinggiran telinga Lin Qiushi sambil menggigit, bergumam, “Aku menemukan pintunya.”

Mata Lin Qiushi melebar, “Apa?” S9nv05

Ruan Baijie, “Ssh, tenanglah.”

Lin Qiushi dengan cepat memelankan suaranya, bertanya serak, “Apa yang kau katakan? Kau menemukan pintunya?”

“Ya.” Ruan Baijie menyeringai dan ia tampaknya sudah mengembangkan ketertarikan yang besar terhadap telinga Lin Qiushi. Jemarinya meluncur ke atas dan ke bawah, ke atas dan ke bawah tepi telinganya dan Lin Qiushi terus merasa gatal. “Kau ingin tahu dimana itu berada?”

Jika ini dalam keadaan normal, semua perhatian Lin Qiushi pasti akan tertuju pada tangan yang membelai telinganya, tapi sekarang kata-kata Ruan Baijie terlalu mengejutkan—ia tidak bisa memedulikan hal lain. “Jika kau tahu dimana itu, mengapa kau tidak mengatakan … Ah??” 6JDosd

Tiba-tiba ada sengatan di daun telinganya. Lin Qiushi menarik napas tajam, “Apa yang sedang kau lakukan?” Ia mengulurkan tangannya dan menyentuh, hanya untuk menemukan bahwa Ruan Baijie telah menusuk telinga kanannya dengan sebuah anting.

“Tidak ada.” Ruan Baijie memasang wajah tak bersalah. “Aku hanya mengira kau terlihat bagus dengan anting ini, itu saja.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi lanjut menyentuh tindikannya dengan kaget. Untuk beberapa saat ia tidak tahu apakah ia harus bertanya lebih lanjut tentang pintu atau tentang anting. Ruan Baijie tidak memberinya kesempatan untuk bereaksi juga dan melanjutkan, “Pintu itu sebenarnya berada sangat dekat dengan kita. Kita bisa kembali malam ini.”

“Xiao Ke dan Xiong Qi?” tanya Lin Qiushi. Bm6rt3

“Mereka?” Ruan Baijie tidak terlihat seperti memiliki kesan yang baik tentang keduanya. “Tergantung bagaimana suasana hatiku, kurasa.”

Lin Qiushi berkata, “Kalau bisa … Mari bawa mereka kembali bersama dengan kita.” Meski emosi Xiao Ke buruk, Xiong Qi setidaknya memperlakukan mereka dengan baik. Ditambah, mereka telah melalui banyak hal bersama.

“Kau,” Ruan Baijie berkata, “Hatimu terlalu lembut.” Ia tersenyum,”Tapi aku menyukai kau yang seperti itu.”

Ketika ia mendengar ini, Lin Qiushi merasa wajahnya menjadi merah karena beberapa alasan. Ia berkata, “Berhenti menggodaku.” N7Hg41

Ruan Baijie tersenyum, tapi tidak bicara.

Setelah digoda Ruan Baijie, Lin Qiushi sepenuhnya lupa untuk bertanya perihal anting; semua pikirannya berada pada malam yang akan datang. Tidak sampai Xiong Qi kembali dan bertanya mengapa ada sesuatu yang lebih di telinganya dan ia menyadari Ruan Baijie mengganggunya lagi.

“Apa kau berpikir itu terlihat buruk?” Ruan Baijie berkata, “Mengapa kau memutuskan hubungan denganku? Apa kau memiliki wanita lain?”

Lin Qiushi, ” … Jangan mengatakan hal yang tidak masuk akal.” sute9b

Ruan Baijie dengan praktis menjadi perengek juara: “Ya Tuhan, kau menyebutku tidak masuk akal, kau sangat jahat, uwaaa …”

Lin Qiushi, yang belum pernah memiliki pacar sebelumnya, hanya bisa menatap putus asa.


Catatan Penerjemah:

Ruan Baijie: pertama, tandai semua benda yang bisa kau makan. vVddNG

Lin Qiushi, bingung: benda? benda apa?

Ruan Baijie: ♂ benda yang bisa kau makan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!