English

Harta Karun Prajurit MudaCh204 - Yun Cheng Belajar Menjadi Buruk. Tan Weiye

0 Comments

Penerjemah China-Indonesia : Momo


Bang… pPDCWu

“Sialan, zombie level empat terlalu sulit untuk dihadapi, aku kehabisan tenaga.”

“Saudara Che, bisakah kamu berbicara dengan Xiao Cheng? Jika terus seperti ini, kita akan kehabisan energi dan mati kelelahan.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Hei Yu, kenapa kamu tidak mengubah tubuhmu? Apakah kamu tidak malu menyusut menjadi anak anjing? Aku sangat lelah…”

“Saudara Che, tolong gunakan kemampuanmu untuk membodohi orang lain, kami benar-benar tidak bisa melanjutkan…” FVfeP3

Berdiri di antara jutaan zombie, sekelompok orang itu meratap lelah dan hampir berlutut untuk memohon pada Yun bersaudara. Jadi apa yang sebenarnya terjadi?

Sebenarnya sangat sederhana. Yun Cheng telah belajar bagaimana bermain trik dengan mereka. Dia dengan sengaja membawa mereka ke tempat-tempat di mana banyak zombie level empat berada. Dia dengan senang hati mendapatkan banyak inti kristal level empat, sementara para pemilik kemampuan yang mengikutinya sudah kehabisan energi. Lebih buruk lagi, seekor anjing yang tidak tahu malu bertindak sombong dan menolak untuk membantu. Setelah merobohkan dua zombie level empat lagi, semua orang akhirnya tidak tahan lagi—Yun Cheng benar-benar kejam!

“Hanhan, di sini, di sini… ada banyak inti kristal level empat di sini!”

Seolah-olah dia tidak mendengar ratapan mereka, Yun Cheng meraih tangan Leng Yehan dengan penuh semangat dan ingin berlari ke sisi lain. Tetapi, Leng Yehan sendiri juga sangat lelah dan tidak mampu lagi mengikutinya. z1Yw3m

“Xiao Chen…”

Yun Che yang menjadi harapan semua orang, juga merasa tidak berdaya. Adik laki-lakinya tampak seperti akan memusnahkan semua zombie level empat di sini. Sebagai Kaisar Zombie yang setidaknya berada di level tujuh, itu jelas bukan apa-apa untuk Yun Cheng. Tapi bagi mereka semua, zombie level empat benar-benar tidak mudah dihadapi.

“Saudara, apakah kamu memanggilku?”

Yun Cheng berbalik, meninggalkan Leng Yehan dan berlari kembali sambil membawa Chenchen di lengan kanannya. Awalnya Xing Feng adalah orang yang membawa Chenchen, tetapi karena dia harus ikut bertarung, dia menyerahkan Chenchen kepada Yun Cheng. Membunuh zombie level empat merupakan hal mudah bagi Yun Cheng, dia bisa melakukannya dengan satu tangan. Selain itu, dia sangat terobsesi dengan kebersihan, jadi tidak akan mengotori dirinya sendiri. Lebih aman meninggalkan Chenchen padanya. zyd6aW

“Paman, Paman Kecil sangat luar biasa, dia Ultraman No. 2!”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Jtfcmtfc rjcuja yfgrfwjcuja rftlcuuj vlj wfcujmecuxjc vej lye pjglcsj. Glj yjge rjpj wfiltja qjwjc xfmlicsj lae wfcecpexxjc pjglcsj xf jgjt bgjcu pjtja vjc bgjcu lae ijcurecu wfifvjx. Pae yjtxjc ifylt xeja vjgl qjvj qjwjccsj, Tec Jtf.

“Yxf, bxf, Ujwjc Bfmliwe wfwjcu iejg yljrj.”

Klvjx ajte jqj sjcu tjger vlijxexjc vfcujc wfgfxj yfgvej, Tec Jtf wfgjlt ajcujc Jtfcmtfc vjc yfgxjaj xfqjvj Tec Jtfcu, “Wljb Jtfcu, revjt mexeq ecaex tjgl lcl. Bjwe revjt wfcvjqjaxjc yjcsjx lcal xglraji ifnfi fwqja. Ljgl weijl ufijq, xlaj jxjc wfijcpeaxjccsj ijul yfrbx, bxf?” MzEv6f

Mereka sebenarnya tidak bertarung lama, dan baru pukul setengah lima, tetapi mereka tidak bisa mengikuti langkah cepat Yun Cheng—mereka telah mengumpulkan lusinan inti kristal level empat hanya dalam waktu setengah jam. Bahkan Yun Che merasa energinya semakin habis, belum lagi Xingchen dan yang lainnya.

“Yah, baiklah.”

Setelah terdiam beberapa saat, Yun Cheng menatap semua orang satu per satu dan akhirnya melihat Leng Yehan yang terengah-engah. Dia akhirnya mengangguk dengan cemberut. Mendengar bahwa mereka akhirnya bisa beristirahat, semua orang hampir melompat dan bersorak.

“Ayolah, bukannya kita tidak ingin membantumu mengumpulkan inti kristal lagi. Kita akan tinggal di Pangkalan Binhai untuk beberapa waktu. Ada banyak zombie di luar sana, apakah kamu masih takut akan kehabisan inti kristal level empat? Jadilah baik, sudah cukup untuk hari ini.” MX8xSr

Melihat adiknya tampak enggan dan kesal, Yun Che mengulurkan tangan untuk menepuk punggungnya. Dia mungkin dapat memahami bahwa meskipun Yun Cheng tidak menyadarinya, dia sebenarnya secara tidak sadar telah berusaha keras untuk mencapai keseimbangan di dalam dan di luar. Itulah sebabnya sulit baginya untuk mengendalikan keinginannya akan inti kristal tingkat tinggi.

“Oke.”

Langit Bieru.

Kali ini akhirnya Yun Cheng merasa bahagia, senyum murni dan polos muncul kembali di wajahnya. Yun Che menggelengkan kepalanya, matanya penuh memanjakan. “Baiklah, lanjutkan memimpin. Pergi ke tempat di mana ada manusia.”

Sekarang Yun Cheng senang, kelompok itu terus bergerak maju tanpa berlarian cepat lagi. Yun Che mengeluarkan mata air spiritual yang sudah diencerkan untuk mengisi kembali energi mereka semua sambil berjalan. Para zombie yang merasakan kehadiran Yun Cheng dari kejauhan, berinisiatif untuk segera menyingkir dari jalan. Setelah sedikit pulih, semua orang meningkatkan kecepatan mereka lagi menerobos sekumpulan zombie yang memberi jalan. dbs740

Bang… bang…

Roaaarr…

“Ahhh… tolong…”

“Ahhhh…” 4 lyad

Sekitar sepuluh menit kemudian, suara pertempuran sengit terdengar dari depan dan samar-samar berbagai macam cahaya dari orang berkemampuan terlihat saling melesat. Yun Che memberi isyarat kepada Yun Cheng untuk sedikit melambat. Ketika mereka semakin mendekat, mereka bisa melihat pemilik kemampuan yang bisa bertempur jarak jauh berdiri di dinding Pangkalan Binhai. Para petempur jarak dekat juga berdiri di depan pangkalan tanpa takut melawan zombie. Tidak sulit melihat level kemampuan mereka dan hanya ada sedikit orang yang sudah mencapai level empat.

“Sial, apakah itu zombie level lima?”

Tan Weiye yang memimpin prajurit dan pemilik kemampuan dalam pertempuran di benteng kota, juga dapat melihat Yun Che dan kelompoknya yang berjalan mendekat. Namun, karena jaraknya jauh  Tan Weiye dan anak buahnya yang berdiri di benteng kota mengira mereka sebagai sekelompok zombie tingkat tinggi, bukan manusia. Wajah Tan Weiye menjadi lebih serius. Situasi di benteng kota menjadi kacau balau, banyak prajurit dengan kemampuan terbaik tewas.

“Tidak, ada yang tidak beres, Bos. Lihat, kenapa zombie-zombie itu berhenti?” y01zds

Seorang pria yang berpangkat mayor berteriak, membuat semua orang menoleh ke arah yang sama bersamaan. Ketika mereka melihat bahwa para zombie tidak hanya berhenti menyerang tetapi bahkan berjalan ke samping seolah-olah menyambut kaisar, semua orang membuka mulut karena terkejut. “Apa yang sebenarnya terjadi?”

“Astaga, kenapa bajingan ini ada di sini? Dia masih sama, menarik perhatian ke mana pun dia pergi.”

Setelah beberapa saat, Tan Weiye memegang dahinya dan berkata dengan penuh rasa jijik. Namun, siapa pun bisa melihat bahwa dia memiliki ekspresi lega di wajahnya. Ketika mayor jenderal di sampingnya juga melihat orang yang berjalan di depan dengan jelas, dia berkata sambil tersenyum, “Aku bertanya-tanya siapa yang menyebabkan kehebohan seperti itu, ternyata Tuan Muda Xing. Bukankah dia ada di Pangkalan Barat Daya? Mengapa dia melakukan perjalanan sejauh ini ke Binhai?”

“Siapa yang tahu? Mungkin dia di sini untuk menertawakan penderitaanku?” ky5CRd

Berpura-pura kesal dan meliriknya, Tan Weiye melompat dari menara dan berjalan ke depan menginjak puing-puing di tanah. Mayor jenderal dan beberapa kolonel yang mengikuti merasa geli dengan kepura-puraan pemimpin mereka. Mengapa dia harus memasang ekspresi jijik ketika dia jelas-jelas bahagia? Namun, mereka semua merasa hangat di dalam hatinya ketika melihat Xing Feng. Bahkan Pangkalan Ibu Kota dengan jelas memberi tahu bahwa mereka tidak dapat mengirim bala bantuan, tetapi Xing Feng benar-benar membawa orang ke sini. Terlepas dari seberapa banyak orang yang dia bawa, mereka semua merasakan perasaan hangat di hatinya.

Pertempuran telah berhenti. Karena keberadaan Yun Cheng, para zombie tidak hanya tidak berani menyerang, tapi juga mundur karena ketakutan meskipun mereka masih enggan untuk pergi. Para prajurit dan pemilik kemampuan dari Pangkalan Binhai telah menghentikan serangan mereka ketika melihat bahwa komandan pangkalan mereka telah melompat turun di bawah tatapan puluhan ribu pasang mata.

“Kenapa kamu ada di sini? Bukankah kamu seharusnya berada di Pangkalan Barat Daya?”

Berdiri pada jarak dua meter dari zombie, Tan Weiye meletakkan tangannya di pinggang. Wajahnya yang tampan penuh senyuman saat dia menatap lurus ke arah Xing Feng dengan matanya yang tajam. Melihat Yun Cheng membawa Chenchen di lengannya, sudut mulutnya berkedut. “Membawa seorang bayi ke sini? Apakah mereka di sini untuk membantu atau mengajak anak itu jalan-jalan?” ETj4NP

“Aku di sini untuk melihat apakah kamu sudah mati. Sayang sekali, bahkan jutaan zombie tidak berhasil membunuhmu!”

Yun Che dan yang lainnya terus berjalan ke depan setelah keluar dari sekumpulan zombie. Xing Feng menatap teman lama yang sudah tidak dia lihat selama bertahun tahun dengan senyuman di wajahnya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Sial!”

Setelah memberinya pukulan di dadanya, Tan Weiye membuka tangan dan memeluknya. Keduanya saling menepuk punggung. Pada kondisi seperti ini, Tan Weiye akan merasa senang melihat siapa pun datang ke sini.  Apalagi Xing Feng—seseorang yang tidak pernah bisa dia kalahkan tetapi membuatnya terus-menerus meningkatkan dirinya sendiri. Melihat wajah-wajah familiar di belakangnya, Tan Weiye harus mengakui bahwa dia benar-benar sangat tersentuh. DeXFys

“Ya ampun, jadi kalian semua masih hidup. Sungguh sia-sia usaha kami, kami pikir kami harus mengubur tubuh kalian.”

“Yah, penjahat tidak pernah mati dengan mudah. Semua orang bisa mati, tapi bukan mereka!”

“Hei, bisakah kamu bersikap seperti tamu? Bagaimana kamu bisa mengutuk tuan rumah seperti ini?”

“Benar sekali. Orang lain akan berpikir bahwa kita sedang diserang oleh musuh.” EfQa I

Ketika kedua kelompok bertemu, mereka mulai saling mengejek seperti yang dilakukan para pemimpin mereka, tetapi semua orang memiliki senyum bahagia di wajah mereka. Chu Haoling dan yang lainnya juga senang melihat mantan lawan sekaligus teman mereka, dan hal yang sama berlaku untuk bawahan Tan Weiye yang juga merasa tersentuh pada saat yang sama.

Meskipun mereka dapat memahami dan menerima alasan yang diberikan oleh Pangkalan Ibu Kota, tapi melihat pangkalan terdekatpun tidak mau mengirimkan satu orang pun untuk membantu, mereka semua merasakan ketakutan seolah tidak memiliki harapan. Mereka sangat sedih dengan keegoisan teman-teman seperjuangannya itu.

Bang!

Orang-orang dari Tim Dingfeng tidak mengganggu reuni teman-teman lama itu. Melihat ada banyak zombie level empat di sekitarnya, Yun Cheng yang bosan melemparkan sekelompok bola cahaya hingga mengenai kepala salah satu zombie yang kemudian meledak. Inti kristal merah terang terbang keluar. Yun Che menggunakan kemampuan udaranya untuk menangkap inti kristal sebelum menariknya kembali ke tempat mereka berada. Meng Gang menembakkan aliran air tepat pada waktunya untuk mencucinya dan inti kristal sudah bersih ketika jatuh ke tangan Yun Cheng. wljO30

Gerakan kerjasama diam-diam yang lancar itu membuat banyak orang yang masih berdiri di atas benteng tercengang, terutama ketika Yun Cheng meledakkan kepala zombie level empat dengan mudah. Mata Tan Weiye menjadi gelap ketika dia melihat itu dan dia bertanya sambil menunjuk ke Yun Cheng, “Siapa ini?”

“Sungguh pemuda yang kuat. Dia tampak berusia kurang dari dua puluh tahun, tetapi benar-benar meledakkan kepala zombie level empat dalam satu pukulan. Ada juga seorang pemuda yang berpenampilan mirip dengannya, sepertinya pemilik kemampuan angin? Mereka hampir terlihat sama, tetapi dia memiliki kontrol kekuatan yang sangat tepat dan dia sudah berada di level empat. Bagaimana Xing Feng menemukan sepasang harta karun ini?”

“Dia semacam adik laki-lakiku dan ini menantuku, Yun Che.”

Melihat ke arah jari-jarinya, Xing Feng memegang tangan Yun Che dan menggenggam jemarinya dengan erat. CHxb8N

“Brengsek, kamu sudah menikah? Bagaimana kamu mendapatkan istri yang begitu tampan? Katakan dengan jujur, trik apa yang kamu gunakan?”

“Pfftt…”

“Haha…”

Tan Weiye tiba-tiba berteriak setelah tertegun sejenak dan Yun Che tidak bisa menahan diri untuk tertawa terbahak-bahak. Dengan Yun Che yang memimpin, yang lain juga tidak bisa mengendalikan diri ikut tertawa. Akhirnya, bahkan orang-orang di belakang Tan Weiye ikut tertawa. Yun Che dan kawan-kawan tidak menyangka pria yang dianggap sebagai lawan terbesar Xing Feng ternyata sangat lucu. Wajah Xing Feng berkedut tak terkendali, dia berharap bisa menampar mulut bajingan yang berdiri di hadapannya itu. OIMnVW

 

***

Langit Bieru.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!