English

Aku Hanya Ingin BerpacaranCh21 - Kecuali… Orang itu Gay

2 Comments

Huo Qu sangat cemas sehingga dia berlari dengan semua potensi yang dimilikinya. Dia seperti terbang, kemudian menghilang dalam sekejap mata.

Rekan-rekan ilmuwannya ketakutan hampir kehilangan semua akalnya! zKeNEH

Mereka telah mendengar banyak tentang pemuda ini akhir-akhir ini. Dikatakan bahwa dia adalah pria yang bisa tersesat saat dia keluar dari rumahnya. Sekarang dia bahkan mengatakan ingin pulang sendirian!

Apakah pemuda itu akan menghadiri konferensi akademis atau tidak, telah menjadi kurang penting sekarang. Itu tidak layak kehilangan seorang jenius fisika dengan masa depan yang cerah hanya untuk konferensi pertukaran. Selain itu, mereka tidak ingin mendapatkan kemarahan dan keluhan dari keluarga Huo karena hal ini!

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sungguh sial!

Orang-orang tua berambut abu-abu itu memarahi orang yang mengirim pesan kepada Huo Qu beberapa ratus kali di dalam hati mereka. Orang itu membuat mereka khawatir sampai hampir kehilangan rambut terakhir di kepala. Akhirnya, orang-orang dari delegasi mereka, bahkan gadis muda seperti Cheng Ya, semua pergi mencari Huo Qu. splWd8

“Gunakan kakimu yang fleksibel, Cheng Ya. Cari semua tempat di dekat hotel!”

Saat di pesawat, Cheng Ya kehilangan wajahnya karena Huo Qu, jadi dia bersikap keras padanya akhir-akhir ini. Namun, mengetahui bahwa ini bukan waktu untuk disengaja, dia mengambil kartu kamar dan ponselnya, bergegas keluar.

Cheng Ya tidak tahu apakah dia harus membeli tiket lotre hari ini, karena saat dia berjalan ke tempat parkir di belakang hotel, dia melihat Huo Qu. Setelah cukup lama mempersiapkan mental, gadis itu akhirnya memutuskan hendak membuka mulut untuk menghentikannya. Namun, saat itu dia melihat Huo Qu berbalik dan tiba-tiba berjalan ke tempat parkir.

Cheng Ya: “???” s7tTXl

Apa yang dia lakukan? Apakah dia menemukan pemilik mobil yang baik hati di garasi bawah tanah yang bisa membawanya ke bandara?

Cheng Ya bertanya-tanya dalam hatinya, lalu mengikuti Huo Qu jauh di belakang. Kemudian … dia menyaksikan adegan yang benar-benar menyegarkan pemikirannya …

Tidak ada pemilik mobil sama sekali!

Huo Qu hanya berputar-putar di tempat parkir seperti lalat tanpa kepala. Akhirnya anak itu merasa lelah dan kembali ke pintu keluar, kemudian … dia melihat sekeliling dengan ragu dan masuk ke tempat parkir lagi. eQmWd2

Proses itu diulangi sampai dua atau tiga kali lebih. Akhirnya, Cheng Ya merasa tidak tahan hanya berdiri diam. Dia pun berlari mendekat dan meraihnya.

“Berhenti. Tidakkah kamu tahu sudah berapa kali kamu berputaran di tempat parkir?”

Cheng Ya pikir itu tidak bisa dipercaya. Dia selalu mendengarkan ayahnya di rumah tentang betapa hebatnya Huo Qu, berapa banyak masalah sulit yang telah dia selesaikan dan berapa banyak kebenaran yang telah dia temukan.

Tetapi, otak yang begitu cemerlang bahkan tidak bisa mengingat jalan? ijSlEK

“Begitukah?” Huo Qu melihat ke belakang dan menatap jalan yang dilaluinya. Setelah beberapa saat, dia tiba-tiba mengangkat tangannya dan memukul kepalanya dengan keras.

Qing Huan diganggu dan sangat membutuhkannya. Tetapi dia bahkan tidak bisa menemukan jalan ke bandara.

Setelah bertahun-tahun, dia masih menjadi orang yang tidak berguna. Monster yang berbeda dari orang lain …

“Hei, jangan lakukan ini pada dirimu sendiri!” Cheng Ya kaget dengan tindakannya. ZqQ vI

Meskipun masih memiliki kebencian dengan Huo Qu di dalam hatinya, dia tidak bisa lagi marah setelah melihat wajah yang sangat tampan ini.

“Baiklah. Kalau begitu … kembalilah bersamaku. Ayahku dan semua orang mencarimu. Konferensi akan segera dimulai.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kembali?

Huo Qu mengunyah dua kata itu berulang kali, kemudian menggelengkan kepalanya dengan kuat. yDZwCH

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Tidak! Dia tidak akan kembali! Dia akan pulang! Untuk membantu Qing Huan!

“Bagaimana bisa kamu begitu egois?” Cheng Ya sangat marah sambil menghentakkan kakinya. “Apakah kamu tahu betapa khawatirnya ayahku dan orang lain? Apa yang kamu ingin lakukan sekarang?”

“Aku ingin menemui Qing Huan ….” Huo Qu tidak mendengarkannya. Dia menunduk, terus bergumam. “Qing Huan diintimidasi. Aku ingin menemuinya ….”

Cheng Ya dengan tajam memahami kata kunci dari apa yang dia katakan. “Siapa Qing Huan?” ye0wc5

“Qing Huan adalah sahabatku.” Huo Qu sangat sensitif pada dua kata ini, jadi dia menjawab tanpa ragu ketika mendengarnya.

“Karena dia diganggu, kamu bahkan tidak ingin menghadiri pertemuan dan ingin kembali?” Cheng Ya merasakan jejak sesuatu yang tidak biasa.

“Iya nih!”

Cheng Ya bertanya lagi. “Apakah Qing Huan gadis yang cantik?” H4DbjF

“Ah?” Mendengar kata-katanya, Huo Qu berhenti. Dia kemudian menggelengkan kepalanya. “Qing Huan adalah seorang pria.”

“!!!”

Dia tahu itu! Tidak ada yang bisa menolak pesonanya! Kecuali … orang itu gay!

“Apakah kamu bersikeras untuk kembali?” ixCJTS

Percaya bahwa dia telah menemukan alasan mengapa Huo Qu mengabaikannya, Cheng Ya merasa jauh lebih nyaman. Sekarang dia menemukan Huo Qu lebih enak dipandang, jadi dia bertanya lagi.

“Mmm!” Huo Qu mengangguk dengan penuh semangat.

“Sudahkah kamu mengambil paspor dan kartu identitasmu? Sudahkah kamu membeli tiket pesawat? Yang paling penting, apakah kamu tahu cara menuju bandara?”

Serangkaian pertanyaan ini mengubah mata Huo Qu menjadi penuh tanda tanya. Dia menatap kosong ke arah Cheng Ya, tidak mengerti apa yang dia maksud. WCV8yR

“Lupakan,” Cheng Ya memegang dahinya. “Biarkan aku membantumu.”

Meskipun tidak tahu mengapa, Cheng Ya merasa sedikit bersemangat membantunya …

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah menyembunyikan Huo Qu di sudut jalan, Cheng Ya menyelinap kembali ke hotel — mengambil barang-barang Huo Qu dan membelikannya tiket. Kemudian, dia membawanya ke bandara.

“Terima kasih.” Sebelum naik ke pesawat, Huo Qu berterima kasih pada Cheng Ya dengan sopan dan memujinya dengan tulus. “Kamu sangat cakap.” kE4CfU

Huo Qu mengagumi Cheng Ya karena mengingat prosedur yang sulit untuk kembali ke rumah.

“Semoga perjalananmu aman. Pergi!”

Cheng Ya meminta seseorang di pesawat yang sama untuk menjaganya dan mendorong Huo Qu dengan tidak sabar ke pintu masuk keberangkatan.

Melihat punggung tinggi dan lurus Huo Qu melayang pergi, dia tidak bisa membantu tetapi meludah. “Bah! Apa gunanya wajahnya yang tampan?!” bEt51h

Ternyata dia tidak menyukai wanita!

•••

Di lokasi film, Yu Qing Huan telah memakai make-up. Dia duduk di satu sisi, menunggu bagiannya dan bagian yang dia mainkan saat audisinya.

Karena biaya sewa pesawat tinggi, kru film hanya bisa menyewa selama tiga hari, di mana mereka harus menyelesaikan semua adegan yang membutuhkan pesawat. Hal itu membuat Liu Jia An dan para aktor merasakan tekanan besar. xg30uH

Sementara Yu Qing Huan sedang memikirkan plot berikutnya di dalam hatinya, Zhao Qingyuan menyelinap ke sisinya entah dari mana.

Dia meraih bahu Yu Qing Huan, menarik lengannya kuat-kuat dengan senyum menjijikkan. “Apakah kamu gugup memikirkan tentang berakting bersamaku nanti?”

Setelah gambar di benaknya terputus, Yu Qing Huan meliriknya dengan santai. “Kenapa aku harus gugup?”

“Tidak mungkin.” Zhao Qingyuan tidak mau mempercayainya. Dia berjalan ke depan, menatap ke dalam matanya. lRfN0H

“Kamu tidak merasa gugup berakting dengan orang sepertiku? Kamu pasti berbohong!”

“Orang seperti apa kamu?” Yu Qing Huan menanyainya. “Siapa yang mengobrol dengan jawaban otomatisku sepanjang sore? Atau seseorang yang tidak bisa bangun setelah makan buah persik kuningku?”

Suara Yu Qing Huan itu seperti mata air, dingin dan jernih, yang biasanya terdengar menyenangkan. Namun, suaranya juga bisa terdengar sangat ironis ketika dia mengatakan sesuatu dengan sarkastis.

Zhao Qingyuan tersedak oleh kata-katanya. Tiba-tiba dia berdiri, menatap Yu Qing Huan dengan rendah hati. “Tunggu saja! Aku tidak akan bertindak mudah padamu!” PWTmAI

Di studio film, beberapa kamera telah dipasang. Liu Jia An memberi isyarat kepada para aktor untuk mengambil tempat mereka, kemudian dia dengan tidak sabar mengatakan, “Action!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku tidak mau pergi! Biarkan orang lain yang pergi selain aku!”

Yu Qing Huan menyesuaikan suasana hatinya dalam sekejap. Pembuluh darah menonjol di dahinya dan wajahnya yang tampan bengkok. Meskipun ada halangan dari pramugari, dia bergegas di pintu palka dengan seluruh kekuatannya. zl86Mg

“Mundur! Minggir! Aku ingin kembali! Biarkan aku keluar!”

“Berhenti!” Peng Cheng, yang diperankan oleh Zhao Qingyuan, bergegas datang ke depan, meraih lengannya dan menyeretnya ke belakang.

“Jangan mempermalukan rumah sakit kita di sini! Ketika kamu sampai di medan perang, kamu bisa pergi ke mana pun yang kamu suka. Tidak ada yang peduli!”

“Omong kosong!” Ye Sheng menatapnya dengan jahat. “Kamu pikir aku tidak tahu? Aku tidak akan pernah bisa kembali jika aku pergi ke sana! Aku …,” PLxTdh

“Cut!” Pada saat ini, Liu Jia An tiba-tiba menyuruh mereka berhenti.

Menatap layar di kamera, dia mengerutkan kening. “Suasana hati Yu Qing Huan agak salah. Sesuaikan dan mulai lagi dari awal.”

“Oke, Direktur Liu.” Yu Qing Huan meminta maaf, lalu mengambil air minum dari Yu Xin. Dia meminumnya sambil memikirkan apa yang salah. rRzI7g

“Aku pikir kamu bermain cukup baik,” Zhao Qingyuan agak bingung. Dia duduk di samping Yu Qing Huan, mengingat adegan tadi.

Bahkan, keterampilan akting Yu Qing Huan mengejutkannya. Jika bukan karena wajah yang sudah dikenalnya, dia pasti akan berpikir dia sedang menghadapi saingan dengan kompetensi yang sama daripada seorang pemula.

Mengapa Liu Jia An masih tidak puas?

Liu Jia An datang ketika Yu Qing Huan masih merenung. “Yu Qing Huan harus lebih kuat dalam suasana hatinya,” dia berhenti sejenak, lalu menatap Zhao Qingyuan. “Kamu juga sama. Suasana akting kalian berdua tegang, tapi aku ingin melihat kalian berdua berhadapan satu sama lain seperti belati.” qrEd3e

Kedua pria itu mengangguk untuk mencerna makna Liu Jia An, kemudian mereka berlatih lagi secara pribadi. Baru saat itulah mereka memberi isyarat kepada Liu Jia An bahwa mereka bisa memulai dari awal.

Sayangnya, kali ini kinerjanya masih gagal.

“Apa yang sedang terjadi?” Zhao Qingyuan merasa agak cemas dan menjambak rambutnya.

Dia dan Yu Qing Huan bermain sangat baik dan tidak bisa melihat kesalahan apa pun di kamera. Apakah Liu Jia An sengaja mengacaukan mereka? Tapi, tidak ada sutradara yang akan mengolok-olok hal penting seperti ini. yQC79f

Yu Qing Huan juga tidak bisa menjawab pertanyaannya. Dia merenung dalam waktu yang lama dan tidak tahu apa yang salah dengannya. Akhirnya, dia pergi untuk berkonsultasi dengan Wang Zhensheng.

Namun, Wang Zhensheng hanya menjawab, “Seperti kata Direktur Liu, aku juga merasakan sesuatu yang salah. Tetapi aku tidak tahu di mana tepatnya. Kamu perlu memikirkannya sendiri.”

Langit Bieru.

Yu Qing Huan dan Zhao Qingyuan mencoba mencari tahu saat mereka sedang syuting. Mereka mengulanginya adegan itu belasan kali. Akhirnya, Yu Qing Huan mati rasa begitu mendengar kata “NG”, tetapi mereka masih belum juga memenuhi persyaratan Liu Jia An.

Mereka merekam adegan sepanjang sore. Yu Qing Huan tampak kelelahan dan kedinginan. Seluruh orang itu tampak sangat lelah dan matanya merah. Bukan hanya itu, karena ledakan emosi terus menerus, suaranya menjadi serak. Yu Xin merasa tertekan dan membuatkannya secangkir teh pelembab tenggorokan. 67aBiS

“Oh, jangan khawatir. Aku baik-baik saja.” Yu Qing Huan menghela napas, hanya mengucapkan satu kalimat kepada Yu Xin, kemudian kembali berpikir.

Liu Jia An selalu mengatakan bahwa emosinya tidak cukup kuat, tetapi dia merasa sudah cukup menunjukkan. Apakah perlu dilebih-lebihkan? Tidak, itu bukan maksudnya …

Yu Qing Huan kemudian mengubah cara berpikirnya. Dia berpikir bahwa alasan mengapa Ye Sheng memiliki konflik dengan Peng Cheng adalah karena dia tidak ingin pergi ke medan perang. Sedangkan alasan di baliknya adalah …

Mata Yu Qing Huan tiba-tiba berseri-seri dengan cahaya! Dia mendapatkannya! Lts ek

Itu adalah Ye Sheng takut mati!

Apa yang dia tidak perlihatkan adalah ketakutan Ye Sheng akan kematian!

Tidak heran Liu Jia An selalu berkata bahwa suasana hatinya salah!

Khawatir inspirasi ini akan menghilang, Yu Qing Huan dengan cepat mengambil inisiatif untuk menemukan Liu Jia An. Benar saja, Liu Jia An tidak menghentikan aksinya saat ini dan penampilannya akhirnya berlalu dengan lancar. ifpPOD

Yu Qing Huan akhirnya merasa lega. Dia mengambil jaket dari Yu Xin dan memakainya. Ketika dia baru saja akan bertanya kepada Zhao Qingyuan apakah dia akan kembali bersamanya untuk beristirahat, dia mendengar pihak lain berbicara di telepon.

“Bu? Kenapa kamu memanggilku begitu terlambat? Aku? Aku sedang syuting. Tentu saja aku lelah. Aku akan segera kembali untuk beristirahat. Tidak, jangan datang. Aku kehilangan berat badan. Aku tidak bisa makan apa pun yang kamu kirimkan kepadaku ….”

Zhao Qingyuan cerewet, berubah-ubah, yang merupakan hak eksklusif dari anak-anak yang selalu disirami oleh cinta keluarga.

Mata Yu Qing Huan secara bertahap redup. Dia mengambil napas dalam-dalam dan berbalik ke arah Yu Xin. “Bung, ayo pulang.” zQnTSi

Yu Xin melihat wajahnya tidak benar, akhirnya tidak bisa menahan diri untuk bertanya. “Yu Qing Huan, apakah kamu marah dengan Direktur Liu? Hei, kenapa tiba-tiba kamu jadi berpikiran sempit? Jangan marah, tunjukkan dirimu dengan baik lain kali.”

Yu Qing Huan hanya mengeluarkan suara ‘Emm’, kemudian menarik matanya yang iri tak tertahankan dari Zhao Qingyuan.

—o0o—

[ Penulis memiliki sesuatu untuk dikatakan: jaUPzy

Huo Qu: Biarkan aku pergi! Aku ingin kembali ke rumah untuk membantu Qing Huan!

Cheng Ya: Aku yakin kamu bahkan tidak bisa keluar dari tempat parkir … ]

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments