English

Harta Karun Prajurit MudaCh64 - Pria Paling Rakus

0 Comments

Penerjemah : Momo


Yun Che tidak memberitahu kakaknya tentang pemberitahuan orang hilang itu. Xing Feng juga diam-diam menghubungi teman-temannya di Ibukota, meminta mereka sebisa mungkin untuk mencegah berita itu keluar dari Ibukota. Tak satu pun dari mereka menyadari bahwa Yun Yao telah mendengar semua itu. Yang mereka semua tahu adalah bahwa Yun Yao terlihat lebih santai di keesokan harinya. Seolah terbebas dari semua beban berat dan penampilannya semakin cantik. 8admZN

“Xiao Che, apakah kamu punya benih sayuran? Rumah kaca siap ditanami. Jadi aku pikir bisa menabur beberapa benih selama kamu pergi.” tanya Yun Yao.

Setelah sarapan, Yun Che akan membahas tentang detail perjalanan ke ibukota provinsi. Tapi sebelum dia pergi, Yun Yao menariknya ke samping dan bertanya. Dengan kekuatannya saat ini, dia tahu tidak bisa banyak membantu saudaranya dalam pertempuran. Jadi dia harus tinggal di rumah dan merawat putranya. Karena itu dia memutuskan untuk mengurus semua keperluan keluarga mereka untuk membebaskan saudara laki-laki dan anak buahnya dari kekhawatiran. Bagaimanapun, dia sangat pandai dalam hal itu.

Please visit langitbieru (dot) com

“Uhm, aku punya banyak.” jawab Yun Che. Setelah menatapnya dengan rasa ingin tahu selama beberapa detik, dia mengeluarkan beberapa kantong benih sayuran dari ruang dimensinya dan berkata, “Tanam lebih banyak kubis. Mereka bisa dipanen dalam dua puluh hari. Sedangkan untuk sayuran lainnya, tanam apapun yang Kakak suka.”

Di ruang dimensinya, kubis bisa dipanen paling lama sepuluh hari. Yun Che telah menanamnya selama tiga putaran, bersama sayuran hijau lainnya. Dengan cadangan makanan yang cukup, tidak ada lagi sayuran yang ingin dia tanam. Sebaliknya, dia menanam sesuatu yang memiliki masa pertumbuhan lama seperti gandum, kentang, dan ubi jalar. Saat membangun rumah kaca, dia mengambil tanah dari ruangan dimensinya. Dia tidak tahu apakah itu masih bisa mempersingkat periode pertumbuhan seperti yang terjadi di ruangnya atau tidak. kaYKqP

“Mm, kamu benar. Kita harus menanam sayuran dengan masa pertumbuhan yang lebih singkat. Haoling sangat rakus! Kemarin, dia memberi tahu banyak orang bahwa kita memiliki sayuran segar. Kamu tahu apa yang terjadi? Pagi ini ketika aku pergi ke kantin, Koki Qin meminta sayuran padaku. Hmm… akhir-akhir ini semua orang hanya makan kentang atau daging. Tidak heran jika mereka muak. Saat kita memanen lebih banyak kubis, aku akan memberikan sebagian pada Koki Qin agar semua orang bisa menikmatinya.”

Yun Yao mengumpulkan semua benih sayuran sambil bergumam, setengah kesal dan geli. Untung saja adiknya sudah menyiapkan benih, jika tidak, maka tidak ada lagi sayuran dan buah yang bisa mereka nikmati.

Kebanyakan orang di Komunitas Chaoyang adalah orang yang baik. Koki Qin, seorang pria pendek dan gemuk, juga sangat baik hati. Setelah memikirkannya, Yun Che melambaikan tangannya. Tak lama kemudian, beberapa keranjang besar sayuran hijau muncul di ruang tamu, dua di antaranya berisi kubis. Keranjang lain berisi mentimun dan satu lagi untuk terong dan selada. Yang terakhir penuh dengan tomat merah, masih ada embun yang menyelimutinya. Bisa dibayangkan betapa segarnya mereka.

“Sial! Kakak Che, apa kamu sudah merampok supermarket? Ini terlalu segar. Hmm, dan rasanya juga enak! Mengapa kita tidak menyimpan tomat ini untuk diri kita sendiri?” 94vz76

Ketika sayuran tak terduga seperti itu muncul, Chu Haoling mengambil tomat seukuran kepalan tangan dan menggigitnya. Dalam sekejap, matanya bersinar penuh kegembiraan. Dia melambaikan tangannya dan sekeranjang tomat segar menghilang, masuk ke ruang dimensinya. Kemudian, dia berjalan ke keranjang yang penuh mentimun.

Krauk!

“Hmm, mentimunnya juga enak!” katanya, sambil terus menggigit mentimun itu. Aroma manis segera memenuhi mulutnya dan dia tampak seolah-olah ditenggelamkan dalam kebahagiaan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Mm, kamu benar. Rasanya jauh lebih enak jika dibandingkan dengan mentimun yang biasa kami miliki. Aku tidak merasakan perbedaannya kemarin saat mentimunnya diberi saus, tapi saat memakan yang segar, kontras sekali perbedaannya.” Entah sejak kapan, Gu Mingxuan juga sudah mengambil dan menggigit mentimun yang ada di tangannya. ivltuD

“Kfcae rjpj fcjx, lae rfwej rjsegjc bgujclx! Cxe afijt wfijxexjc yjcsjx tji ecaex wfcvjqjaxjccsj.” xjaj Tec Jtf yege-yege, ajxea Xe Zlcuzejc wfgjrj megluj. Vjsegjc bgujclx rjcujaijt yjuer. Bjgfcj aewyet vl gejcu vlwfcrlcsj, rfwej rjsegjc lcl yfyjr vjgl qbierl. Gjc vlj peuj wfcslgjwcsj rfxjil vfcujc jlg vjgl wjaj jlg vlwfcrl. Ajvl rfwejcsj yfcjg-yfcjg aewyet vl ilcuxecujc sjcu yjlx vjc yfyjr qfralrlvj.

“Berapa banyak yang tersisa di ruangmu?” tanya Xing Feng, yang berjalan dan melirik sayuran itu. Dia tampak ragu, tapi cukup puas dengan sayuran segar seperti itu. Saat mengumpulkan perbekalan, dia lebih banyak memilih bahan makanan yang memiliki masa penyimpanan lebih lama. Sayur atau buah hampir tidak pernah dia disimpan. Kebanyakan orang juga melakukan hal yang sama dengannya.

“Aku merampok seluruh basis penyimpanan sayuran organik. Jadi apa yang kamu pikirkan?” tanya Yun Che. Mungkin Xing Feng curiga ketika melihatnya mengambil begitu banyak sayuran, jadi Yun Che sengaja melebih-lebihkannya. Setelah sayuran bisa ditanam di rumah kaca sebelah, dia tidak perlu khawatir lagi akan ketahuan.

“Baiklah, berikan aku dua keranjang sayuran lagi untuk Bibiku sebagai permintaan maaf atas Wenyang kemarin.” kata Xing Feng. 8DyIPY

“Ayolah, apa yang kamu maksud dengan permintaan maaf? Dia tidak memberi tahu kami siapa dia! Lagipula, aku sudah memberinya sekantong buah sebelum dia pergi.” keluh Yun Che, tapi dia masih mengeluarkan sekeranjang kubis dan dua keranjang tomat lagi. Kemudian, dia berbalik dan mengancam Chu Haoling, “Kamu! Jika kamu berani menaruhnya di ruang dimensimu lagi, jangan harap kamu memiliki sesuatu untuk dimakan di masa depan!” Pria ini benar-benar rakus!

“Baiklah, aku tidak akan melakukannya. Kenapa kamu begitu galak padaku?” kata Chu Haoling, berpura-pura takut. Dia berbalik dan memeluk Yun Yao, dia bertingkah seperti anjing besar manja. Sambil cemberut dia berkata, “Kakak Yao, lihat betapa kasarnya dia! Kamu harus memasak lebih banyak hidangan makan siang untuk menghiburku, oke?”

Yun Che yang memperhatikannya, semakin kesal. Dia menahan diri untuk tidak meninju Chu Haoling dengan petirnya. Apa-apaan ini! Kenapa pria muda itu bertingkah sangat genit?! Benar-benar tak tahu malu!

Xing Feng dan yang lainnya tidak bisa berkata-kata. Mereka sangat malu pada Chu Haoling, yang bisa melakukan apapun demi makanan. boQZYs

“Baiklah, aku akan membuatkanmu makanan lagi. Tapi bisakah kau membiarkan aku pergi?” Saat Yun Yao berbicara, wajahnya memerah. Chu Haoling berusia dua puluhan. Apa yang dia lakukan sepertinya tidak pantas, karena Yun Yao selalu menganggapnya sebagai seorang adik laki-laki.

“Cukup, Haoling! Jika kamu masih main-main, kamu harus mengembalikan tomat yang baru saja kamu ambil tanpa izin.” kata Gu Mingxuan yang sudah terlalu muak dengan bocah itu, sambil menarik kerah pakaiannya menjauh dari Yun Yao.

Langit Bieru.

Entah bagaimana, Chu Haoling tiba-tiba berhasil kabur dan memeluk Yun Yao kembali, berteriak, “Kakak Yao, aku mencintaimu! Aku ingin menikmati masakan yang kamu buat sepanjang hidupku! Kakak Yao, kenapa kamu tidak menikah denganku? Menikahlah denganku, maukah kamu? Maukah kamu?”

APA?! uxY 92

Yun Yao tampak tercengang. Begitu pula Yun Che dan yang lainnya. Tak satu pun dari mereka mampu bereaksi. Bagaimana bisa Chu Haoling memakai alasan seperti itu untuk membuat proposal pernikahan… Akankah Yun Yao mengatakan ‘ya’? Ayolah, hanya demi makanan, Chu Haoling rela mengorbankan pernikahannya? Jika ada peringkat untuk pencinta makanan, maka dia akan menempati peringkat tertinggi dengan predikat pria paling rakus!

“Ibu! Paman! Paman…”

Mereka terdiam cukup lama sampai Chenchen berlari masuk ke dalam ruangan, kehabisan nafas. Yun Yao tersipu malu. Bahkan jika dia tahu Chu Haoling hanya menginginkan masakannya, dia tetap masih merasa malu.

“Ada apa, Chenchen? Bukankah kamu sedang bermain sepeda di luar sana?” tanya Yun Che setelah kontak mata dengan Xing Feng, dia memberi isyarat kepadanya untuk berurusan dengan Chu Haoling. Yun Che berbalik mengangkat Chenchen yang langsung memeluk leher pamannya itu, lalu membungkuk dan mencium pipinya. IP4rJN

“Paman, Chenchen melihat banyak anak di luar. Chenchen ingin bermain dengan mereka.” katanya dengan suara kekanak-kanakan. Ada nada sangat kesepian dan cemburu di sana.

Orang dewasa memiliki urusan mereka sendiri untuk dikerjakan dan dia ditinggal sendirian setiap hari. Itu terasa sangat membosankan, meskipun dia tidak pernah mengeluh.

“Oh, itu seharusnya Taman Kanak-kanak. Banyak orang tinggal di Komunitas Chaoyang dan ada beberapa yang memiliki anak. Kakak ipar Wenqing mengusulkan untuk mengelola Taman Kanak-kanak. Ini sangat membantu karena kebanyakan orang dewasa diutus untuk melakukan misi, jadi mereka tidak perlu merasa khawatir lagi meninggalkan anaknya. Aku terlalu sibuk belakangan ini jadi lupa mengatakannya. Jika Chenchen ingin pergi, mengapa kamu tidak membawanya ke sana? Yun Yao, kamu bisa bertanya tentang aturannya lebih rinci.” kata Gu Mingxuan, menepuk dahinya setelah mendengar apa yang dikatakan Chenchen.

Karena Bos-nya tidak dapat diandalkan, Gu Mingxuan harus mengurus banyak hal. Maka dari itu, dia terlalu sibuk untuk mengingat hal-hal sepele seperti ini. DJCX2Q

“Baiklah, kalau begitu. Kakak, ajak Chenchen ke sana untuk bertanya.” Kata Yun Che. Dia selama ini khawatir bagaimana membuat keponakan kecilnya tidak merasa bosan. Dan Taman Kanak-kanak ini menghilangkan semua kekhawatirannya.

“Oke, aku akan membawa Chenchen ke sana nanti.” Yun Yao mengetahui kalau putranya merasa kesepian, jadi dia menyetujuinya. Yun Che melambaikan tangannya dan  sekeranjang kecil tomat ceri muncul.

“Jangan pergi dengan tangan kosong. Ambil tomat ceri ini dan berikan pada guru dan anak-anak di sana. Aku akan membawa Chenchen untuk berganti pakaian.” Selesai berbicara, dia naik ke atas dengan Chenchen yang ada dalam pelukannya. Lupa kalau mereka seharusnya membicarakan perjalanan ke ibukota provinsi.

“Paman, aku sangat mencintaimu.” kata Chenchen dengan manis. y9ZIgw

“Dasar, anak kecil. Mulutmu semanis madu.”

“Hehe…” Chenchen terkikik bahagia.

Paman dan keponakan itu terus berbicara sampai tidak terlihat lagi di tangga. Xing Feng kemudian berbalik dan segera memberi perintah. “Haoling, kirim sayuran ini ke kantin dan rumah Bibiku. Mingxuan, telepon ipar perempuan Wenqing dan ceritakan tentang Chenchen. Aku akan menunggu di ruang kerja.”

“Uhm, oke.” Dalam beberapa menit, mereka semua pergi melakukan pekerjaannya masih-masing. Tak ada satu pun dari mereka yang ingat bagaimana Chu Haoling bermain-main dengan kata-katanya tadi. VRhje5


Kamar Yun Che di lantai dua.

“Chenchen, kamu bisa pergi ke Taman Kanak-kanak. Tapi kamu harus ingat apa yang Paman katakan. Jangan biarkan siapapun tahu kamu memiliki ‘rumah besar’ dan banyak kekuatan lainnya. Paham?”

Story translated by Langit Bieru.

Mengganti pakaian Chenchen hanyalah alasan. Yun Che sebenarnya ingin meminta Chenchen untuk lebih berhati-hati. Keponakannya itu masih anak-anak. Jika dia terlalu terbuka kepada teman-teman seusianya dan mengekspos kekuatannya tanpa sengaja, akan sangat berbahaya. Orang-orang yang tinggal di Komunitas Chaoyang kebanyakan adalah orang yang baik dan dapat saling menjaga. Tapi bagaimanapun, Chenchen adalah kasus khusus. Dia harus lebih berhati-hati agar tetap aman.

“Mm, Chenchen tahu. Aku tidak akan memberi tahu siapa pun tentang itu. Kalau tidak, orang jahat akan mencoba membawaku pergi. Jika mereka melakukan itu, Chenchen tidak bisa lagi tinggal dengan Ibu dan Paman.” Qqpd2l

Chenchen masih sangat muda, tapi dia sangat pintar dan mengingat apapun yang dikatakan Yun Che padanya. Yun Che mengusap rambutnya dengan lembut, lalu memakaikannya setelan pink dengan gambar babi kecil di atasnya. Saat Chenchen mencoba mengenakan tas pinggang kecil yang dulu diberikan padanya, Yun Che segera menghentikannya.

“Kamu tidak perlu membawanya hari ini.” kata Yun Che. “Tas itu kurang besar dan kamu akan pergi ke Taman Kanak-kanak, jadi kamu akan memakai tas ransel yang lebih besar ini. Jika kamu ingin mengeluarkan sesuatu, berpura-puralah mengeluarkannya dari ransel.”

Dalam balutan setelan pink, Chenchen terlihat lebih putih dan lembut. Dia benar-benar terlihat seperti anak babi merah muda yang cantik.

“Umm.” jawab Chenchen. hPW3jb

“Chenchen, Paman akan pergi selama beberapa hari. Simpanlah permen, camilan, dan mainan ini ke ‘rumah besar’ kamu. Keluarkan sesuatu jika kamu ingin makan atau bermain. Tapi ingat, kamu hanya bisa melakukannya saat tidak ada orang lain di sekitarmu.”

Tempat tidur berukuran king-size Yun Che, tiba-tiba dipenuhi segala macam makanan dan mainan yang menumpuk. Yun Che telah mempersiapkan cukup banyak hal untuk keponakannya itu.

“Oke, terima kasih Paman.” jawab Chenchen dengan senyum manis.

Dia merangkak ke bukit makanan dan mainan itu, meletakkannya di ruang dimensinya sendiri. Setelah selesai, Yun Che mengangkatnya dan turun. Dengan cara ini, dia akhirnya bisa memulai perjalanannya tanpa rasa khawatir. hlTu6x

 

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!