English

Kaleidoskop KematianCh15 - Ruan Nanzhu

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung dcNrY2


Keringat dan rasa gerah yang menempel dibasuh oleh air hangat yang menenangkan. Setelah mandi, Lin Qiushi duduk di depan komputernya dan mengetikkan dua kata di papan ketik: Burung Fitcher.

Burung Fitcher. Kedua kata inilah yang tertulis pada secarik kertas yang ia pungut di dalam pintu. Lin Qiushi tidak mengerti apa maksudnya, jadi ia ingin mencarinya secara daring.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Beberapa detik kemudian, halaman web menunjukkan apa yang dicari Lin Qiushi. Ia membuka tautan pertama dan melihat sebuah forum. Forum itu berdiskusi tentang Dongeng Grimm dan salah satu dari dongeng tersebut adalah Burung Fitcher.

Burung Fitcher, atau Fitchers Vogel dalam bahasa aslinya, menceritakan tentang tiga orang kakak-beradik dan seorang penyihir yang menyamar sebagai pengemis. JxPzqo

Kurang lebih, cerita dimulai dengan seorang penyihir yang berpura-pura menjadi pengemis untuk menculik wanita dan menikahi mereka. Setelah ia mendapat istri, penyihir itu akan memberinya sebuah kunci dan telur, lalu memberitahunya bahwa ia akan keluar selama beberapa hari dan bahwa ia dilarang masuk ke ruangan tertentu di rumah itu. Karena penasaran, setelah penyihir itu pergi, sang gadis akan membuka ruangan terlarang dengan kuncinya, kemudian ketika melihat lantai yang dipenuhi dengan daging mayat, telur di tangannya akan jatuh ke tanah.

Noda merah darah akan menempel pada telur setelah telur itu terjatuh; tidak peduli bagaimana ia menggosok darah tersebut, gadis itu tidak akan bisa membersihkan telurnya. Ketika penyihir itu kembali dan melihat warna merah pada telur, ia akan menyeret gadis itu ke dalam kamar dan memotongnya dengan pisau. Dari tiga bersaudara itu, untunglah yang termuda selamat. Ia dengan cerdas menyelamatkan saudara perempuannya dan pada akhirnya bahkan berhasil membunuh penyihir itu.

Meski seharusnya dongeng ini untuk anak-anak, saat membaca ini Lin Qiushi tetap merinding. Khususnya, ada sebuah adegan dimana si bungsu menyatukan kembali mayat saudara perempuannya dan kemudian dengan senang hati menyaksikan mereka hidup kembali—ia merasa itu sangat mengerikan.

Cerita ini mirip dengan kisah si Janggut Biru, tapi terasa lebih berdarah. d8Fu3Z

Tapi, apa maksud Burung Fitcher di secarik kertas itu? Lin Qiushi tenggelam dalam benaknya. Mencoba menghubungan kata-kata itu dengan masa lalunya sendiri terasa agak dibuat-buat.

Jadi jika itu bukan pengalaman di masa lampau, mungkinkah itu prediksi untuk masa depan? Lin Qiushi mengingat kedua belas pintu tersebut, segelap lubang hitam; perasaannya semakin tidak nyaman.

Gagal mendapat jawaban, ia kembali berbaring di ranjangnya dan menatap kosong ke langit-langit.

Awalnya, dia berencana untuk berhenti dari pekerjaannya dan kembali ke kampung halamannya. Tapi, tiba-tiba hal ini terjadi dan merusak seluruh rencananya. 2R6DU8

Apa yang terjadi di dalam pintu benar-benar di luar kapasitas otaknya.Akal sehatnya tidak dapat memberi penjelasan apapun. Ia tidak bisa memahaminya untuk waktu yang lama dan merasa bahwa pikirannya agak kacau.

Saat ia masih berpikir, Lin Qiushi perlahan jatuh tertidur. Ia tidak pernah tidur terlalu nyenyak; keributan apapun di dalam rumah akan segera membangunkannya. Di ambang kesadarannya, Lin Qiushi samar-samar mendengar sesuatu bergerak. Ia mengira Chestnut tengah berulah dan bergumam memanggil, “Chestnut …”

Tidak ada respon.

Suaranya hilang. Namun hidung Lin Qiushi samar-samar mencium aroma tak dikenal. Aroma ini khusus, seperti aroma es. Saat itu pula, sementara kedua matanya tertutup, ia merasa bahwa ia sedang diperhatikan. uwveUA

Sensasi ini sulit untuk dijelaskan. Meski kedua matanya terpejam, ia bisa dengan jelas merasakan seseorang mengawasinya. Pandangan tersebut intens dan meski ia baru hampir tertidur, seluruh tubuhnya merinding.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

… Ada seseorang di dalam rumahnya. Lin Qiushi tersadar dan segera terjaga.

“Zfcujqj xje rjcuja wevjt afgyjcuec?” Vejgj sjcu jrlcu alyj-alyj yfgylmjgj. Pae jvjijt rejgj qglj, rjcuja vfxja—cjqjr qjcjr wfcvfge ijcurecu xf afilcuj Olc Hlertl.

Bfajtejc, Olc Hlertl tjcsj ylrj wfwyexj wjajcsj. urz 7h

Klvjx jvj ijwqe sjcu wfcsjij vl xjwjg. Pj tjcsj ylrj wfcfyjx qfcjwqlijc bgjcu afgrfyea vfcujc yjcaejc mjtjsj yeijc. Glj jvjijt rfbgjcu qglj sjcu rjcuja mjcalx vjc wfrxl lj mjcalx, alvjx jvj pfpjx ofwlclw qjvjcsj. Bfqjijcsj vlwlglcuxjc, afgrfcsew rjja lj wfcjajq Olc Hlertl. Zjaj ufijqcsj afgrfwyecsl pjet ifylt vjijw vjgl wjijw vjc Olc Hlertl alvjx ylrj wfcfyjx rejrjcj tjalcsj.

Sudah bangun?” Pria itu mengusap lembut bibir Lin Qiushi dengan jari. Ujung jarinya dingin, tidak memiliki kehangatan tubuh manusia—tapi sentuhannya halus, seperti sebuah giok.

Langit Bieru.

Secara naluri, Lin Qiushi mencoba menarik diri, tetapi pria itu terus maju dan mencengkram lengannya. Pria itu sangat kuat; cengkramannya terasa seperti belenggu besi, sehingga lengan Lin Qiushi terasa sakit saat ia mencoba memberontak. Seakan, jika pria itu memakai sedikit lebih banyak kekuatan, ia bisa begitu saja mematahkan lengan Lin Qiushi.

“Siapa kau?” Tanya Lin Qiushi. “Menerobos ke dalam properti pribadi itu ilegal—” jPK0 Y

Pria itu menertawakan kata-kata Lin Qiushi. Ia mendekat, mempelajari penampilan Lin Qiushi  dengan hati-hati dan kemudian bergumam, “Kau semanis yang kupikirkan.”

Kata-kata ini membuat punggungnya terasa dingin.

Saat ia mengira pria itu akan melakukan hal-hal yang jauh lebih buruk, pria itu melepaskannya. Lalu pria itu menyalakan lampu di kepala ranjang.

Cahaya sekali lagi menerangi ruangan tersebut, membubarkan hal-hal tidak dikenal yang menakutkan dalam kegelapan. Lin Qiushi akhirnya dapat melihat orang di depannya dengan jelas. j78MtS

Pria itu bahkan terlihat jauh lebih baik dari yang ia kira—tapi wajahnya asing. Mata mereka bertemu dan pria itu mungkin melihat kewaspadaan dan seutas kepanikan dalam mata Lin Qiushi, ia tersenyum. Ia mengulurkan tangan pada Lin Qiushi dan berkata lembut, “Selamat datang di dunia pintu.”

Lin Qiushi tidak menjabat tangannya dan tetap waspada, “Siapa kau? Mengapa kau muncul di rumahku?”

Pria itu tampaknya tidak memikirkan sikap dingin Lin Qiushi, “Halo Lin Qiushi, aku Ruan Nanzhu. Aku tahu kau memiliki banyak pertanyaan, tapi aku tidak bisa menjawab mereka semua sekarang.”

Bibir Lin Qiushi terkatup dengan ekspresi keras kepala. qB6KVk

Ruan Nanzhu mengangkat jam tangannya dan melihat, “Kau punya sepuluh menit untuk berpakaian sekarang. Kemudian aku akan membawamu ke tempat lain.”

Ketika Lin Qiushi membuka mulutnya, Ruan Nanzhu memotongnya. Pria cantik yang kelihatan tidak berbahaya ini entah bagaimana sangat mengintimidasi; senyumnya memojokkan Lin Qiushi: “Kau tidak boleh menolak.”

Lin Qiushi memasang wajah pasrah. Ia sudah menguji kekuatan Ruan Nanzhu sebelumnya dan paham jika mereka benar-benar bertengkar, ia tidak memiliki kesempatan untuk menang.

Suasananya menegang. Ketika Lin Qiushi menimbang haruskah ia mengikuti perintah pria itu atau tidak, Chestnut, yang sedang bersantai di ruang tamu, tiba-tiba muncul di kamar. Ia mengeong manja dan bahkan menggosokan kepalanya ke tulang kering Ruan Nanzhu. fjDhNc

Aura menekan yang dipancarkan Ruan Nanzhu menghilang dalam sekejap. Ia membungkuk dan mengangkat Chestnut dan mulai mengusap bawah dagunya dengan cekatan. “Dan kau punya kucing.”

Lin Qiushi, “Ya … Kau … ” Ia masih ingin menanyakan identitas Ruan Nanzhu, tapi kata-kata yang berada di bibirnya, ia merasa Ruan Nanzhu tidak akan memberinya jawaban yang ia mau. Tapi ia mengingat sesuatu yang lain dan dengan ragu bertanya, “Apa hubunganmu dengan Ruan Baijie?”

Ruan bukanlah nama keluarga yang umum. Ditambah, pria ini tadi mengatakan selamat datang di dunia pintu, jadi ini pasti ada hubungannya dengan kedua belas pintu besi.

Ruan Nanzhu tidak menjawabnya. “Kau punya tujuh menit tersisa.” yNpqua

Lin Qiushi terlihat putus asa dan berpikir meski orang ini tampan, pendiriannya lebih keras dari batu. Jadi, ia menerima kekalahannya dan mulai berpakaian. Setidaknya saat itu musim panas, jadi hanya butuh beberapa menit untuk berpakaian.

Tujuh menit kemudian, keduanya tiba di lantai bawah tepat waktu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi memperhatikan kunci pintu rumahnya dengan curiga ketika mereka meninggalkan rumah. Ia tidak melihat bekas apapun—tidak ada jejak pembobolan apapun.

Ruan Nanzhu kelihatannya mengetahui pikirannya dan dengan acuh tak acuh menunjuk: “Aku masuk melalui jendela.” wzUcyd

Lin Qiushi, ” … Haha, kau pasti bercanda, kan.” Ia tinggal di lantai enam belas, terisolasi dari dunia luar; bagaimana, apakah Ruan Nanzhu terbang melalui jendela?

Ruan Nanzhu mengetahui ketidak percayaannya, tapi tidak berniat menjelaskan jadi hanya berbalik dan berjalan pergi.

Lin Qiushi mengikutinya di belakang, mengoceh mengenai pembobolan itu ilegal.

Ruan Nanzhu,”Kalau begitu mau memanggil polisi?” 40iQWC

Lin Qiushi, ” … “

Sebuah mobil terparkir di garasi dengan seseorang yang menunggu di dalamnya. Orang itu duduk di kursi pengemudi dan terlihat akan segera tertidur.

Ruan Nanzhu mengulurkan tangan dan mengetuk kaca, “Cheng Qianli.”

Pria muda yang dipanggil Cheng Qianli terbangun kaget, menggosok matanya sambil berkata, “Ruan-ge,cepat sekali?” ktsMow

Ruan Nanzhu, “Ayo.”

“Mh.” Cheng Qiangli berbalik dan melihat Lin Qiushi. “Dia memang manis.”

Lin Qiushi, ” … ” Ia sama sekali tidak tersanjung disebut manis oleh remaja laki-laki. Sejujurnya, jika Ruan Nanzhu tidak menyebutkan pintu, ia menduga bahwa mereka sebenarnya adalah sindikat perdagangan manusia.

Lin Qiushi ikut memperhatikan anak lelaki itu saat ia menilai Lin Qiushi dari atas ke bawah. Anak laki-laki itu kelihatannya baru berusia enam belas atau tujuh belas tahun; suaranya masih dalam tahap perubahan dan wajahnya terlihat kekanak-kanakan. LdWjDd

Setelah dipikir-pikir, Lin Qiushi tiba-tiba duduk tegak di kursi belakang—ia memikirkan masalah penting …

Ruan Nanzhu melihat ketegangan dan bertanya, “Apa?”

Lin Qiushi, “Kalau boleh tanya, berapa umur temanmu?”

Ruan Nanzhu, “?” wZnLu9

Cheng Qianli, di kursi depan, “Aku enam belas.” Ia berpikir Lin Qiushi hendak berseru tentang betapa mudanya ia dan akan bersolek, namun Lin Qiushi ternyata hanya bergumam, “Enam belas … Kau tidak memiliki lisensi, bukan?”

Cheng Qianli, ” … “

Story translated by Langit Bieru.

Seperti yang diduga dari seorang pria yang Ruan-ge bilang menjanjikan; cara berpikirnya benar-benar tidak biasa.

Ruan Nanzhu juga tertawa dan berkata, “Dari semua orang yang kutemui, kau adalah orang pertama yang mengajukan pertanyaan ini.” edVA2h

Lin Qiushi, “Jadi ia punya lisensi atau tidak? Aku baru saja melihat seseorang meninggal karena kecelakaan mobil hari ini. Bagaimana jika aku  yang menyetir? Aku pengemudi yang cukup baik.”

Keheningan yang sulit dijelaskan mengisi mobil.

Cheng Qianli menghela napas panjang dan berkata, tolong jangan khawatir, aku sudah mengemudi selama tiga tahun, asalkan kita tidak bertemu polisi …

Kemudian, saat mereka meninggalkan gerbang perumahan, ketiganya melihat seorang polisi berdiri tidak jauh dari sana, memeriksa DUI.

Cheng Qianli, “Aw, sial.”

Raut wajah Lin Qiushi berkata aku-sudah-memberitahumu. Dan dengan begitu Cheng Qianli hanya bisa bengong saat Ruan Nanzhu bertukar tempat duduk dengannya. Melihat bosnya menyelinap ke kursi pengemudi dan dirinya duduk di samping Lin Qiushi, Cheng Qianli hanya bisa melemparkan tatapan tajam ke arah Lin Qiushi.

Ekspresi Lin Qiushi: polos; dan berpikir, aku hanya asal bicara, mana kutahu kalau itu malah jadi kenyataan. zdnXJQ


Author’s Note:

Ruan Nanzhu: aku Ruan Nanzhu.

Lin Qiushi: nama yang bagus!

Ruan Nanzhu: …mau memakainya? PaORpv

Lin Qiushi: selamat tinggal selamat tinggal …

Seseorang menebak plot. Plotnya, bayangannya— akulah yang menulisnya lebih dulu jadi kenapa kalian semua sudah mengetahuinya /tangisan penulis.

Translator's Note

DUI atau Driving Under the Influence, berarti berkendara di bawah pengaruh alkohol. C7a9ym

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!