English

Kontrak Budak MekaCh9 - Kejadian Tak Diduga

1 Comment

Luo XiaoLou tiba di pabrik pagi-pagi sekali hari ini, menyapa semua orang, lalu masuk ke dalam ruang kerja. Dia sudah belajar lama semalam dan sudah memiliki beberapa gagasan samar dalam kepalanya. Bagaimanapun rakitan kelas 2 jauh lebih rumit daripada rakitan kelas 1. Apakah bisa berhasil atau tidak, dia tak berharap banyak dalam hatinya.

Yang Yi semula ingin menarik Luo XiaoLou untuk menyemangatinya, tapi senyumannya luntur ketika melihat Luo XiaoLou bergegas pergi setelah mengambil bagiannya sendiri. 9aepBI

Luo XiaoLou mengeluarkan beberapa gambar dari balik pakaian di bagian dadanya, lalu mulai menyusun langkah demi langkah menurut gagasan semalam. Jika ada orang lain yang melihatnya, mereka akan terkejut atau marah, karena perubahan yang dibuat Luo XiaoLou cukup besar. Ribuan tahun warisan turun-temurun, orang-orang sudah terbiasa dengan langkah-langkah itu, berikut pemahaman atau penilaian yang menyertainya.

Jadi di sinilah Luo XiaoLou memiliki keuntungan. Dia tidak berpikir klise. Banyak metode berani dan inovatif mungkin gagal, tapi kegagalan bukan masalah bagi Luo XiaoLou yang sekarang. Satu jam berlalu, Luo XiaoLou menyeka keringat dari keningnya dan menghela napas dalam-dalam.

Langit Bieru.

Pilihan pertama, gagal.

Bagian yang sudah dirakitnya sebenarnya terlihat bagus. Tak ada kerusakan pada rakitan ini seperti yang dikatakan Yang Yi, tapi waktu yang dibutuhkan untuk membuatnya tidak jauh berbeda dari dua puluh tiga langkah aslinya. Dalam kenyataannya, bahkan beberapa detik lebih lambat. 3vYtX6

Luo XiaoLou tidak membongkar rakitan ini lagi, tapi langsung mengambil yang baru, kemudian mengeluarkan gambar kedua. Setengah jam berlalu, rencana kedua sudah separuh berhasil. Bibir Luo XiaoLou tersenyum, dia memiliki perasaan kali ini akan berhasil.

Ketika Luo XiaoLou menatap rancangannya lagi, dia menyadari mungkin karena sudah bergerak terlalu banyak, kertas kedua sudah melayang ke lantai, dan yang sedang dipandanginya adalah gambar ketiga.

Luo XiaoLou sekarang mulai membenci kecepatan jemarinya, karena ketika menyadarinya, dia sudah mulai mengerjakan rancangan ketiga.

Dia berhenti dengan frustrasi. Satu jam lagi akan tersia-sia. CgGi7M

Dia merasa ragu akan dapat menyelesaikan kedua set hari ini.

Luo XiaoLou menimang bagian ini di tangannya dan menatap gambar yang terjatuh ke lantai. Mulai mengerjakan kembali bagian ini sekarang? Butuh waktu lebih lama untuk membongkar dan memasang ulang.

Tangannya mencengkeram bagian itu, entah kenapa, dia merasa agak enggan melepasnya.

Luo XiaoLou menatap gambar di meja, dan kilatan cahaya mendadak menerangi benaknya. Apa dia akan menggantung diri sendiri di pohon karena ini? Rancangannya tidak dipahat di atas batu. Dia dapat menggabungkan rancangan dua dan tiga! do7Hmz

Luo XiaoLou memungut gambar dari lantai, menaruh kedua gambar berdampingan, dan mulai membandingkan keduanya langkah demi langkah. Struktur bagian itu sudah terpatri dalam pikirannya, dengan cermat dia menghapuskan langkah-langkah yang diduplikasi di gambar kedua dan ketiga, Luo XiaoLou akhirnya mendapatkan solusi yang lebih sederhana!

Kejutan yang menyenangkan.

Luo XiaoLou segera membongkar rakitan di tangannya, menekan stopwatch di sampingnya, dan cepat-cepat merakit bagian itu menurut langkah-langkah baru yang baru saja dia susun.

Empat belas, lima belas. Tanpa terhenti sejenak pun, Luo XiaoLou telah menyelesaikan seluruh bagian. Iya, kurang delapan langkah dibanding dua puluh tiga yang aslinya! Dalam kenyataannya, tak satupun dari ketiga gambar sebelumnya bahkan memiliki langkah di bawah delapan belas. AOLen5

Stopwatch mulai berbunyi, “Anda memakan waktu 10 menit 58 detik kali ini. Selamat, Anda sudah melampaui rekor semula.” Senyum Luo XiaoLou membuat matanya menyempit. Menggunakan waktu di pagi hari untuk mempelajari langkah-langkahnya memang sudah tepat, ternyata mempertajam pisaunya.

Melihat waktu yang tersisa, Luo XiaoLou mulai merakit bagian itu dengan terampil.

Tengah hari, Yang Yi dengan sengaja mendatanginya dan melihat ada sebelas rakitan di meja Luo XiaoLou. Dia tersenyum sambil mengomentari, “Baiklah, Nak, mempertahankan kecepatan kemarin. Bagus! Bertahanlah! Empat hari ke depan dan Paman Yang akan akan memberimu bonus!”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Alis mata Luo XiaoLou terangkat, dan segera menjawab, “Paman Yang, saya akan mengingatnya ah. Empat hari kemudian saya akan menanyakan amplop merah besar.” lpPU8T

“Memang, Nak, kamu punya mata paling cerah kalau berurusan dengan uang. Katakan pada saya, kamu tidak menyembunyikan rumah emas di luar dari keluargamu, bukan?” Setelah itu, Yang Yi menatap wajah sembelit Luo XiaoLou dan tertawa.

Luo XiaoLou membawa makanan kotak seperti biasa, sekotak nasi tiruan yang terlihat seperti bubur putih breharga sepuluh koin. Melihat nasi kotak itu, Luo XiaoLou tanpa sadar memikirkan makanan yang muncul di mangkuknya pagi ini. Mungkin si bedebah itu tidak begitu memuakkan dan agak tak dapat diharapkan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dengan suasana hati santai dan senang, Luo XiaoLou menyelesaikan pekerjaan siangnya dengan sangat baik, hampir setiap rakitan dibuat dalam waktu sekitar sepuluh menit.

Di ujung hari, Luo XiaoLou mendorong kereta barangnya dan berjalan keluar dari ruang kerjanya. qypeZ1

Yang Yi tertegun melihat Luo XiaoLou. Luo XiaoLou bekerja lembur hampir setiap hari. Dia membuka kereta kerja Luo XiaoLou, melihat isinya, dan terperanjat. Tiga puluh lima, tiga setengah set, lebih sedikit dari kemarin, tapi lebih banyak dari sehari sebelum kemarin! Mata Yang Yi bukan hanya terkejut, tapi juga bertekad. Tak peduli bagaimana, dia ingin mengikat klien besar itu saat XiaoLou masih di sini.

Luo XiaoLou melihat tabungannya dengan puas ketika seribu dua ratus koin federal ditambahkan ke dalamnya. Sama seperti kemarin, dan karena tidak ada rakitan yang rusak, Yang Yi memberinya ekstra seratus lima puluh koin federal.

Luo XiaoLou pulang ke rumah dengan suasana hati yang ringan. Ketika membuka pintu, dia segera dikejutkan beberapa kotak besar yang menumpuk di ruang depan. Dia melihat Yuan Xi duduk di sofa dengan kaki dinaikkan ke atas dan menonton TV, sambil memutar-mutar remot di tangannya.

Ketika Yuan Xi melihat Luo XiaoLou datang, dia mengangkat dagunya dan berbicara dengan senang, “Langka sekali kamu pulang lebih awal. Apa kamu tahu kamu perlu membongkar kotak? Nah, kamu sebaiknya memasak dulu. Aku lapar.” QJS3v2

Luo XiaoLou merapatkan mulutnya dan dengan patuh berjalan ke dapur.

Dia benar-benar sudah terpuruk. Baru beberapa hari, pekerjaannya sebagai budak sudah memburuk. Di sisi lain, sebenarnya merupakan tanda penyesuaian dirinya yang semakin baik, kalau tidak dia sudah dibuat kesal oleh ujian terbesar dunia masa depan, Yuan Xi.

Dia membuat telur orak-arik dengan tomat. Tapi tentunya, satu setengah tomat digunakan untuk telur, setengah lainnya digunakan oleh Luo XiaoLou untuk membuat sup.

Saat makan malam dihidangkan, Yuan Xi sudah duduk di kursinya. cQ17lf

Yuan Xi mengernyit, mengingat pengaturan seperti ini tampaknya sudah sedari awal.

Yuan Xi menatap nasi kotak dan tumis sayuran di depannya. Ada semangkuk besar sup di sisi lain, makanan sederhana yang hampir tak pernah dimakannya, namun sekarang menguarkan aroma yang memikat di hadapannya.

Namun, Luo XiaoLou tidak mengambil sedikit pun makanan itu. Apa dia tidak menyukainya?

Ketika tinggal sebagian kecil makanan yang tersisa di piring, Yuan Xi mendadak mendorong piring itu ke arah Luo XiaoLou, dan dengan hati-hati berkata, “Makan ini.” BGqDL3

Luo XiaoLou mengangkat wajahnya dari kotak nasi dan menatap Yuan Xi dengan bingung, merasa heran apa lagi yang hendak diperbuat leluhur ini.

“Makan! Apa kamu tak sadar diri seorang budak harus menyelesaikan sisa makanan tuannya?” Yuan Xi berkata dengan nada sengit.

Luo XiaoLou menatap Yuan Xi dengan dungunya selama beberapa detik. Yuan Xi marah dan menuangkan makanan dari piringnya langsung ke kotak makanan Luo XiaoLou, “Apa! Beraninya kamu tidak menyukai aku?!”

Luo XiaoLou tidak membuka mulutnya untuk membela diri di hadapan Yuan Xi, yang hendak marah. Dia hanya menundukkan kepalanya lagi dan makan. Tidak kotor memakan makanan yang dimasaknya sendiri. Soal Yuan Xi — siapa yang tahu apa yang dipikirkan seseorang sepertinya. Hpow0v

Setelah makan, Luo XiaoLou membereskan meja makan dan kemudian mulai membongkar kotak-kotak besar yang bertumpuk di tuang depan. Luo XiaoLou berdiri di depan lemari, sambil terengah-engah dan berpikir, ‘Orang-orang kaya memang yang terburuk!’

Luo XiaoLou hanya memiliki beberapa pakaian sederhana di dalam lemari pakaiannya, dan dalam sekali lirik seseorang dapat mengetahui jenis sederhana dan tahan lama dengan potongan harga.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dia jelas begitu kaya! Kenapa tidak membayar biaya hidupmu sendiri?! Luo XiaoLou berteriak di dalam hatinya, tapi tidak berani mempertanyakan Yuan Xi seperti terakhir kali atau bahkan kali ini. Setiap kali dia mengambil satu langkah, konsekuensinya lebih membuatnya menderita. Seperti memasak, mencuci baju……

Mungkin di masa depan dia harus mempertimbangkan membeli sayuran yang lebih murah dan tidak enak, lalu membuat Yuan Xi cukup menderita untuk membeli sendiri? kCYlnZ

Luo XiaoLou memikirkannya dengan senyum getir di bibirnya. Kemudian, dia melihat Yuan Xi berjalan melewatinya telanjang bulat — tanpa pakaian sehelaipun — sambil bertanya, “Di mana kamu menyimpan pakaian dalamku?”

Luo XiaoLou khawatir akan terlalu menimbulkan banyak keributan jika berteriak, jadi hanya bisa berteriak dalam hati, ‘Bajingan, kamu berani lebih bejat lagi!?’

Yuan Xi dengan tak sabar mulai mendesak Luo XiaoLou, “Cepat, meskipun aku punya badan lebih bagus daripada kamu, jangan mengintip begitu.”

Luo XiaoLou dengan lemah memegang laci di sebelahnya, merasa akan muntah darah jika bersama Yuan Xi lebih lama, lalu dengan lemah membela diri sambil membuka laci yang menyimpan pakaian dalamnya, “Aku tidak mengintip.” uhRtGd

Siapa yang ingin melihat?! Meskipun kamu punya wajah tampan dan tubuh bagus, kamu masih bukan tandingan tunanganku, dan aku pasti tak punya niat mengkhianati Josa! — Luo XiaoLou menggumam dalam hatinya.

Yuan Xi menyeringai, seolah mencemooh Luo XiaoLou karena tak dapat menutup mulutnya, mengambil pakaian dalamnya, dan berjalan keluar, “Kamu yang memasukkan semua pakaianku ke dalam situ. Jadi kamu harus mengingat semuanya baik-baik. Setiap pagi dan malam mulai sekarang, siapkan pakaian untukku.”

Luo XiaoLou menatap lelaki yang berkata seolah dirinya benar. Sebelum dapat menyumpahinya, Yuan Xi berbalik lagi, “Oh iya, ingatlah untuk membersihkan kamar mandi nanti.” Melihat Luo XiaoLou menatap tajam ke dalam matanya, Yuan Xi mengangkat alisnya dan dengan bangga berkata, “Benar kan, aku bilang kamu mengintip.”

Luo XiaoLou berpegangan pada dinding dan kembali ke kamarnya, merasa luka dalamnya sangat buruk hari ini, dan mungkin harus pergi ke rumah sakit untuk diperiksa dokter. EfMyPj

Sambil berpikir demikian, Luo XiaoLou membersihkan diri, memperkirakan waktunya dan kemudian kembali ke kamar Yuan Xi. Luo XiaoLou cepat-cepat melirik dan melihat setidaknya dia sudah mengenakan pakaian kali ini.

Lima menit kemudian, Luo XiaoLou mematikan sistem pembersih otomatis dan keluar dari kamar tanpa memandang ke arahnya.

“Tunggu.” Yuan Xi berbicara.

Luo XiaoLou menunggu tapi Yuan Xi masih belum mengatakan apa-apa, dan dia juga menatapnya dengan aneh. Apa yang dilakukan orang ini dengan pandangan ganjil di wajahnya? Apa dia merasa malu melakukan sesuatu? gn7WH1

Merasa bingung, Yuan Xi akhirnya berkata, tidak sesuai dengan kepribadiannya, “Itu, kamu tidak diperkenankan memasak begitu sedikit untuk makan malam mulai sekarang — kamu mau jadi budak yang baik atau tidak?!” Di paruh kedua kalimatnya, Yuan Xi sudah merasa dongkol.

Luo XiaoLou cepat-cepat membuka pintu dan keluar dari kamar utama.

Pintunya tertutup otomatis di belakang Luo XiaoLou, dan dia akhirnya hanya dapat tertawa lirih, apa Yuan Xi lapar? Atau dia tidak merasa kenyang sama sekali malam ini?

Luo XiaoLou memejamkan matanya dan berkata, “Kita bicarakan soal ini nanti.” 5iSxBd

Dalam empat hari ke depan, Luo XiaoLou bekerja lembur setiap hari. Dengan kecepatannya sekarang, ditambah satu jam kerja lembur, dia dapat menyelesaikan lima set paling banyak setiap hari. Yang Yi sudah tidak kaget lagi dan terlalu mati rasa terhadap kemampuannya. Peningkatan jumlah rakitan kelas 2 membuatnya lebih senang. Namun, karena khawatir membuat masalah yang tak diinginkan bagi Luo XiaoLou, Yang Yi sekarang mulai menugaskan rakitan-rakitan ini pada Luo XiaoLou sendiri.

Yuan Xi juga menghilang setiap hari, tapi hampir setiap kali Luo XiaoLou pulang, akan ada kotak-kotak kardus berserakan di lantai. Ketika dia melihat banyak peralatan sekolah berkelas, Luo XiaoLou bimbang sejenak, kemudian membuang mukanya dan dengan enggan bertanya pada Yuan Xi jika dia dapat menggunakan sebagian, sambil meyakinkan tidak akan pernah menggunakan lebih dari yang dibutuhkannya.

Please visit langitbieru (dot) com

Yuan Xi melirik dengan dingin ke arahnya, “Apa kamu tak ingat apa yang dikatakan pemilikmu ini? Seperti yang aku bilang, kamu boleh memindahkan apapun yang kamu mau kecuali yang satu ini di leherku. Mungkin aku seharusnya mengirimmu ke pusat pelatihan budak selama beberapa hari.”

Luo XiaoLou segera terlalu ketakutan untuk berkata apa-apa lagi, kenapa masyarakat masa depan memiliki tempat seperti itu, ah! BYzZQP

Yah, Yuan Xi kemudian berkata pada dirinya sendiri, “Tapi benar-benar lebih memuaskan mendisiplinkanmu sendiri, aku rasa.”

Luo XiaoLou menjawab pernyataannya tentang budak dengan kulit kepala yang keras untuk pertama kalinya: “Iya, aku pasti akan bekerja sama denganmu, sungguh.” Wajah dan segalanya, ambil atau tinggalkan……

Lima hari kemudian, Luo XiaoLou berterima kasih pada Yang Yi sebesar-besarnya. Yang Yi memberinya bonus lima ribu koin federal! Ditambah delapan ribu koin federal yang sudah dia peroleh selama lima hari ini, tabungannya memperoleh ekstra tiga belas ribu koin federal dalam lima hari terakhir.

Dalam dua puluh lima hari sebelumnya, Luo XiaoLou mendapatkan hampir delapan belas ribu koin federal. Jadi bulan ini, keseluruhan gajinya mencapai tiga puluh satu ribu koin federal. H dr1F

Sekarang, tabungan Luo XiaoLou sudah mencapai 69.000 koin federal.

Di masa lalu, dia bahkan tidak berani berpikir dapat memperoleh begitu banyak uang tanpa pendidikan atau dokumen. Melihat uang di tabungannya, Luo XiaoLou berpikir, sekarang aku hampir menjadi anggota kelompok berpenghasilan tinggi dari kelas rendah. Pendapatan pekerja kecil lainnya yang bekerja dengannya pasti tidak dapat dibandingkan dengannya.

Pada hari ini, sebelum Luo XiaoLou meninggalkan pabrik, banyak rekannya keluar dari ruang kerja untuk memberinya doa. Semua orang tahu Luo XiaoLou tidak akan dapat datang setiap hari mulai sekarang.

“XiaoLou, kembali kemari jika kamu punya waktu ke depannya.” Zs6WjJ

“Nak, kamu harus bersekolah dengan baik. Bila waktunya tiba, kawanmu juga akan punya muka saat dia berjalan keluar.”

“XiaoLou, kami tidak dapat membantumu dengan hal lain, tapi jika kamu butuh bantuan kami, beri tahu kami.”

……

Hati Luo XiaoLou tersentuh oleh pra pekerja yang biasanya begitu senang dan ramah. Meskipun tidak ada orang berpendidikan tinggi di sini, dia dapat merasakan kesederhanaan dan ketulusan mereka. Dia tersenyum dan berkata, “Terima kasih Anda semua sudah menjaga saya selama satu bulan. Tapi jangan terlalu merindukan saya, saya akan kembali lagi.” Kf1W50

Di tengah tawa semua orang, Luo XiaoLou berjalan keluar dari gerbang pabrik.

Yang Yi menatap Luo XiaoLou yang berjalan semakin jauh. Dia merasa tak yakin apakah ilusi atau bukan, tapi dia hanya merasakan menentang cahaya matahari yang terbenam, remaja itu memancarkan cahaya samar di sekujur tubuhnya. Lembut, tidak menyilaukan, tapi sangat menarik.

Dia sendiri tahu, bonus yang diberikannya pada Luo XiaoLou tidak sebanding dengan pencapaiannya. Tapi sebagai wakil presiden, jumlah itu sudah maksimal yang dapat dia berikan pada Luo XiaoLou dalam jangkauan tugasnya.

Remaja ini, yang sudah pasti jenius, tidak akan selamanya biasa-biasa saja. Ditambah lagi, dengan sekolah semacam itu, dia akan berjalan sangat jauh. Mungkin, saat dia melihat XiaoLou lagi di masa depan, remaja ini akan mencapai ketinggian yang sebagian besar dari mereka bahkan tak dapat memandangnya. zdN7Vr

Di ujung pekerjaan paruh waktu Luo XiaoLou, Akademi Santo Miro akhirnya dimulai.

ooo0ooo

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Penulis ingin mengatakan sesuatu: Sekolah akhirnya dimulai…

o uFYC

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment