English

Merebut MimpiCh97 - Malam Hujan

1 Comment

Penerjemah: jeff

Editor: AdaRa sgkz1M


“Jika mereka tidak berputar-putar dulu, dia berada dalam situasi yang cukup berbahaya.”


Zhou Sheng, “!!!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Kenapa kamu tidak mengatakannya dari tadi?!”

“Aku lupa.” Ou Qihang berkata, “Saat aku melihat kalian, aku tidak langsung memikirkannya.” 7XnTPd

Zhou Sheng langsung tercengang, “Apa yang terjadi! Jelaskan!”

Yu Hao, “Cepat kembali ke kenyataan!”

“Tenanglah.” Zhou Sheng segera berkata, “Waktu dalam mimpi selalu berlalu lebih lambat daripada di kenyataan. Kau tertidur di dalam mobil?”

Sebaliknya, Ou Qihang sangat tenang. Dia berkata, “Aku izin tidak masuk sekolah pagi ini. Setelah makan siang, aku baru saja pergi ketika seseorang membiusku dan hendak menutupi kepalaku dengan karung. Aku membiarkan mereka menutupiku pada awalnya dan mereka membawaku pergi, tetapi mereka mungkin tidak menyangka bahwa aku akan tiba-tiba memberontak dan merenggut karung itu. Aku bahkan berjuang melawan mereka untuk sementara waktu, tetapi obat biusnya bereaksi dan aku tidak bisa melawan lagi, kemudian mereka menyeretku ke dalam mobil…” dhZS26

“Apa kamu ingat plat nomornya?” Yu Hao bertanya dengan gugup.

“Buick.” Ou Qihang berkata, “Aku melihatnya, tapi tidak ingat plat nomornya dengan jelas. Seharusnya itu.”

“Kamu begitu tenang meskipun kamu diculik?” Yu Hao tidak tahu apakah dia harus menangis atau tertawa.

Ou Qihang tersenyum, “Bukankah kalian memintaku untuk tenang?” 4WoXIG

Ou Qihang memegang sabuk hitam di Taekwondo; tidak akan mudah untuk menaklukkannya, jadi dia berhasil melihat plat nomor mobil Buick yang membawanya.

“Menurutmu ke mana mobil itu akan pergi?”

“Kami ada di jalan tol sekarang.” Ou Qihang berkata, “Kami berhenti satu kali di pintu masuk tol selama perjalanan. Aku mendengar suara yang mengatakan ‘tolong berikan kartu anda’ … mobil sudah berjalan selama sekitar 20 menit sejak meninggalkan rumahku.”

“Tunggu kami.” Kata Zhou Sheng. zZ1Ma3

Yu Hao segera menempelkan tangannya ke dahi Ou Qihang dan dunia mimpi langsung menghilang. Mereka berdua kembali ke dunia nyata dan membuka mata mereka secara bersamaan.

Pada pukul 6 sore, asrama ditutup dengan tirai anti tembus pandang. Fu Liqun dengan hati-hati makan makanan pesan antar dan memasang earphone sementara dia sedang menonton musim baru dari serial “The Walking Dead”. Saat dia sedang menonton adegan yang begitu mendebarkan, dia bahkan tidak berani bernapas——

“AH!”

Di belakangnya, Zhou Sheng dan Yu Hao tiba-tiba berteriak dan duduk dengan panik seolah-olah nyawa mereka sedang dipertaruhkan. 7PvAg

Fu Liqun hampir mengencingi celananya karena ketakutan dan menjatuhkan nasi karinya sehingga tumpah ke sekujur tubuhnya. Dia berteriak ketika dia melompat dan menggigil saat dia melihat kedua teman sekamarnya.

Zhou Sheng meraih ponselnya dan menelepon Huang Ting, Yu Hao berguling untuk bangun dari tempat tidurnya dan hampir jatuh dalam prosesnya. Dia bangkit untuk mengenakan kaus kakinya dan berteriak, “Apa tidak ada orang dari departemen kepolisian yang mengawasinya?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Periksa plat nomornya!” Zhou Sheng berteriak ke telepon, “Ou Qihang diculik, aku mengirimkannya kepadamu melalui WeChat!”

Fu Liqun menempel di sudut dinding saat dia menggigil. Dia melihat Yu Hao mengenakan celana pendek dan sepatunya, sementara Zhou Sheng melompat dari tempat tidurnya, “Kaikai tidak mengangkat!” O1GmER

Fu Liqun, “…”

Gege kapan kau pulang?” Zhou Sheng bertanya.

Di mata Fu Liqun, dia mengira mereka berdua tiba-tiba kesurupan. “Apa kalian berdua baik-baik saja?”

Yu Hao berkata, “Chen Laoshi seharusnya tidak sedang mengajar sekarang!” 47OC6h

“Diculik?” Fu Liqun menatap Yu Hao dengan ragu, “Apa yang terjadi?”

“Kamu yang menelepon!” Zhou Sheng berkata, “Dia pasti akan mengangkat jika itu kamu!”

Yu Hao meraih ponselnya dan menelepon Chen Yekai dan dia benar-benar mengangkatnya. Chen Yekai berkata, “Ada apa? Aku sedang rapat…”

“T-tunggu…  kenapa kalian mencari Chen Laoshi? Zhou Sheng kenapa kau mencarinya?” vGd4f

“Suruh dia keluar dan tunggu kita di gerbang belakang kampus!”

Zhou Sheng mengganti sepatunya, membuka pintu dan bergegas keluar seperti embusan angin. Fu Liqun sudah mengganti kausnya dan berkata, “Tunggu aku!”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Kunci!” Yu Hao berbalik dan mengambil kunci asrama lalu mengejar Zhou Sheng.

Fu Liqun dan Zhou Sheng berlari sangat cepat, Zhou Sheng berkata, “Gege jangan ikut! Ini terlalu berbahaya!” oxtl0P

Fu Liqun, “Tentu saja aku harus mengikuti kalian!”

“Tidak ada spanduk sutra!”

“Lelucon macam apa itu?!” Fu Liqun meraung dengan marah, “Kalian berdua adalah saudaraku, kalian pikir aku bisa lepas tangan dari semua ini?!”

“Aku akan memberimu ciuman!” Zhou Sheng tertawa. s dhBd

Gege, aku akan memberimu ciuman juga!” Yu Hao juga tertawa.

Mercedes-Benz Chen Yekai diparkir di gerbang belakang kampus. Zhou Sheng membuka pintu kursi penumpang dan mengencangkan sabuk pengamannya. Chen Yekai berkata, “Ada apa?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Ini adalah kasus penting yang harus diperhatikan semua orang, tapi tidak ada yang melindungi Qihang?”

Zhou Sheng, “Para penjaga pasti yang melakukannya! Apa ada kemungkinan lain?” OwSuaB

Yu Hao tiba-tiba menemukan satu hal —— Ou Qihang sedang diawasi dengan ketat sekarang, jadi tentu saja harus ada seseorang yang bertanggung jawab untuk mengawasi setiap gerakannya. Jika dia bisa diculik dalam keadaan seperti itu, apa artinya ini?! Semua ini mungkin sudah direncanakan sejak lama!

Yu Hao dan Fu Liqun duduk di belakang. Zhou Sheng berkata, “Berkendaralah di sepanjang jalan ini dan belok ke jalan tol!” Saat dia berbicara, dia menyalakan fungsi pelacakan lokasi di ponsel Chen Yekai dan melanjutkan, “Yu Hao, perhatikan panggilan Huang Ting.” Kemudian dia mulai menelepon lagi.

Chen Yekai tidak mengajukan pertanyaan apa pun. Panggilan Zhou Sheng terhubung, lalu dia berkata ke sisi lain, “Orang tua, kirim seorang sopir dan bawa tiga preman sewaan. Keluar dan tunggu di Jalan Tol Yingxin, jangan tanya kenapa! Cepat!”

“P-preman…” Ini adalah pertama kalinya Yu Hao mendengarkan seseorang dengan serius membahas tentang ‘preman sewaan’ dalam kenyataan. NbGpIO

Sisi lain jelas bingung juga. Zhou Sheng hanya bisa berkata, “Anak itu diculik!”

Yu Hao menjawab panggilan Huang Ting. Huang Ting berkata, “Di mana kalian? Aku pergi ke distrik untuk memeriksa CCTV, tapi rekamannya sudah dihapus sebelumnya. Dia tidak pergi ke sekolah atau kembali ke rumah, aku tidak memberi tahu biro kota…”

Yu Hao, “Siapa yang bisa melakukannya?”

Zhou Sheng menelepon lagi. Dia menjawab, “Biro kota mengirim seseorang untuk mengawasinya. Dia ditangkap tepat di depan mata mereka, berarti pasti ada mata-mata.” gPyVla

Fu Liqun, “Kenapa kau tidak mengawasi anak itu?”

“Biro kota mengambil alih, bagaimana aku bisa mengawasinya? Hanya mengucapkan dua kata tambahan akan membangkitkan kecurigaan mereka.” Huang Ting berkata, “Aku tidak menyangka mereka akan terdorong untuk mengambil tindakan drastis seperti itu setelah terpojok. Aku akan berkendara ke pintu masuk jalan tol dan menemui kalian di sana.”

“Seharusnya dia tidak perlu dibangunkan.” Chen Yekai berkata, “Begitu dia bangun, kita tidak akan tahu di mana dia berada.”

Yu Hao, “Matanya ditutup, dia juga tidak tahu di mana dia berada.” vq9ZPN

Zhou Sheng segera melirik Chen Yekai untuk membuatnya berhenti berbicara. Chen Yekai ingat bahwa Fu Liqun masih duduk di kursi belakang, jadi dia segera mengubah topik pembicaraan, “Duduklah dengan tenang.” Kemudian dia menginjak pedal dan mulai berakselerasi.

Chen Yekai mengambil jalan pintas untuk sampai ke jalan tol dan mengendarai mobil dengan sangat cepat, namun tetap sangat stabil. Fu Liqun berkata, “Kaikai, kau cukup ahli dalam mengemudi, ma.”

“Kamu terlalu baik.” Chen Yekai berkata, “Kenapa temanmu bisa sampai diculik?”

“Ceritanya panjang.” Kata Yu Hao. wfUv94

Sekolah itu terletak kurang dari 10 kilometer dari Jalan Tol Yingxin. Langit telah berubah gelap. Chen Yekai berkata, “Ceritakan padaku?”

Jadi Yu Hao menceritakan seluruh cerita dengan sangat rinci dan berhenti tepat sebelum bagian di mana mereka tertidur. Chen Yekai secara kasar memahami apa yang terjadi dan menghela napas, tetapi Fu Liqun berkata, “Bagaimana kalian tahu dia diculik?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng telah memikirkan alasannya sebelumnya dan menjawab, “Yu Hao memiliki kode rahasia dengannya di WeChat.”

“Oh…” Fu Liqun berkata dengan sedikit gentar, “Dan aku bertanya-tanya, Aku ketakutan setengah mati.” QAaVmv

Yu Hao menambahkan, “Aku baru saja bangun ketika aku melihat WeChatku, dan aku juga ketakutan.” Huang Ting menelepon lagi; kali ini, dia mengaktifkan mode pengeras suara di panggilannya sehingga semua orang bisa berbicara dan mendengarkan pada saat yang bersamaan.

Chen Yekai tiba di pintu masuk jalan tol dan berkata, “Apa kalian yakin mobilnya lewat sini?”

Huang Ting berkata, “Aku melihat mobil Nicky. Aku tepat di belakangmu, mengemudilah dengan hati-hati.”

Zhou Sheng juga sedikit tidak yakin. Dia menarik napas dalam-dalam, “Aku tidak yakin, ayo kita bertaruh ba. Ini adalah jalan yang paling mungkin, aku lebih suka pilihanku terbukti salah.” i4WcFe

Chen Yekai berkata, “Secara teoritis, jika aku ingin menculik seseorang, aku akan berkeliling kota beberapa kali.”

Tapi dia masih melaju ke jalan tol saat Yu Hao berkata, “Tapi mereka harus bekerja sama satu sama lain sekarang dan tidak akan membiarkan siapa pun melihat mobil mereka menculik Ou Qihang, jadi tidak perlu berputar-putar.”

“Itu tergantung pada tujuan mereka.” Chen Yekai memutar setir dan melaju ke jalan tol, “Jika mereka tidak mau berputar-putar, maka dia berada dalam situasi yang cukup berbahaya.”

Zhou Sheng berkata, “Un, itulah sebabnya aku mengatakan aku lebih baik salah.” KOWk2s

Yu Hao bertanya, “Kenapa?”

Huang Ting menjawab, “Karena mereka berencana membunuhnya untuk menyingkirkan seorang saksi; mereka tidak akan membiarkan anak itu kembali, jadi mereka tidak perlu berkeliling dan berputar-putar di kota. Nicky, apa kau bisa melihat mobilnya?”

Chen Yekai berkata, “Hampir, jika plat nomornya benar.”

“Terus mengemudi ke depan.” Fu Liqun berkata, “Aku akan membantumu mengawasi mobil-mobil di sebelah kanan.” V3tUiX

Zhou Sheng berkata, “Kaikai, kau harus memperhatikan keselamatan kita.”

“Tentu saja.” Chen Yekai berkata, “Percayalah pada keahlianku, bagaimanapun juga aku pernah mengemudi melewati hutan hujan.”

Huang Ting berkata melalui telepon, “Sopir veteran, semuanya terserah padamu sekarang.”

Yu Hao, “Hujan turun.” YpucTr

Dalam kegelapan, Chen Yekai menyalakan lampu depan dan cahaya menyilaukan bersinar di depan mereka. Hujan deras mengguyur dan pandangan mereka semakin kabur. Namun, cahaya yang intens melesat keluar dan seperti kekuatan Tuhan, cahaya itu membelah alam semesta yang kacau selama penciptaan dunia.

Tetesan hujan itu seperti jutaan bintang yang terus bertabrakan dan terpisah satu sama lain di bawah iluminasi cahaya putih. Mobil yang tak terhitung jumlahnya melaju bolak-balik melalui jalan tol, masing-masing berisi banyak cerita dan banyak nyawa.

Langit Bieru.

Awalnya, Chen Yekai tidak mempermasalahkan mobil di sekitarnya, sementara Zhou Sheng membuat perkiraan kasar berdasarkan kecepatan mobil di jalan tol: dari saat mereka bangun hingga sekarang, mobil yang menculik Ou Qihang seharusnya sudah berkendara setidaknya 70 kilometer jauhnya.

Mobil yang dikirim Zhou Laichun juga melaju ke jalan tol. Zhou Sheng menelepon pengemudinya secara langsung dan memintanya untuk mengikuti mobil Mercedes-Benz. bCAeca

Chen Yekai berkata, “Tidur sebentar? Aku akan membangunkanmu jika terjadi sesuatu.”

“Aku akan menelepon, jangan katakan apa-apa.” Huang Ting berkata di telepon.

Salah satu ponsel Huang Ting menggunakan pengeras suara untuk berkomunikasi dengan mereka, sementara yang lain digunakan untuk menghubungi nomor rekannya. Mereka mengobrol santai dan dia bahkan bertanya kepada pihak lain apakah dia akan pergi ke tempat karaoke malam ini. Zhou Sheng melihat kembali ke arah Yu Hao dan Yu Hao tiba-tiba mengerti. Huang Ting sedang menguji rekannya.

Setelah dia menutup telepon, suara Huang Ting terdengar sangat cemas, “Ini tidak akan mudah untuk ditangani dan aku tidak dapat memberi tahu petugas di pintu keluar tol untuk menghentikan mobilnya. Berita akan bocor terlalu mudah. Jika musuh mengetahuinya…” F4aYLx

Chen Yekai berkata, “Apa ada banyak musuh?”

“Un.” Huang Ting berkata, “… Aku akan mencoba sisi lain.”

Huang Ting melanjutkan panggilan. Seorang gadis di ujung sana mengucapkan ‘halo’ dan Huang Ting berkata, “Tolong sambungkan aku ke Bai Laoshi.”

Setelah panggilan disambungkan, dia melanjutkan, “Pergi ke lingkungan terbuka, tolong dengarkan laporanku.” Saat dia berbicara, dia memberikan laporan singkat tentang situasinya dan akhirnya berkata, “Ada orang di biro yang mengetahuinya, jadi kita tidak bisa memberi tahu petugas di pintu keluar tol untuk menghentikan mobil itu karena kita bisa memperingatkan musuh. Satu-satunya hal yang bisa kita lakukan sekarang adalah terus mengikuti mereka.” CFzNXw

Sebuah suara laki-laki terdengar, “Dimengerti, aku akan memberitahu seseorang untuk bekerja sama dengan kalian segera.”

Huang Ting menjawab, “Oke.”

Orang itu berkata, “Kita harus menemukan cara untuk melindungi anak itu.”

Ketika mereka mendengar kata-kata itu, semua orang menghela napas lega. oVbH2d

Huang Ting menutup telepon dan berkata dengan letih, “Dia hanya seorang siswa SMA, apakah mereka harus sekejam itu? Para guru di sekolahnya bahkan menulis surat untuk memohon keringanan hukuman, karena mereka berharap hukumannya dapat diringankan.”

“Ayo, kita akan menang! Hukum mereka atas nama bulan, Petugas Huang.” Chen Yekai berkata dengan santai dengan kata-kata yang membuat semua orang tertawa.

“Situasinya akan jauh lebih baik jika kita bisa menginformasikan petugas pintu keluar tol.” Huang Ting berkata, “Mereka pasti sudah mengetahui sesuatu sehingga mereka begitu putus asa.”

“Dalam pertarungan antara pemerintah daerah dan pusat, tidak mungkin pemerintah daerah menang.” Chen Yekai sangat jelas tentang itu. LDnNi7

“Chen Laoshi,” kata Huang Ting di telepon, “Perhatikan posisi dan audiensmu.”

Chen Yekai berhenti berbicara. Zhou Sheng sedang tidur, sementara Yu Hao terus-menerus menatap mobil di luar saat dia mencoba menemukan Buick yang Ou Qihang beritahu kepada mereka. Tidak lama kemudian, Zhou Sheng bangun dan melirik kaca spion, lalu menggelengkan kepalanya dengan sangat lambat.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Tunggu, Kaikai.” Fu Liqun tiba-tiba berkata, “Tuan Muda, apa mobil yang itu?”

Chen Yekai melihat sekilas saat dia sibuk dengan ratusan tugas lainnya; satu nomor hilang dari plat nomornya, tapi itu adalah Buick yang mereka incar! 8cmF29

“Aku akan menambahkan paha ayam untukmu!” Zhou Sheng berteriak, “Gege! Kau benar-benar dewa laki-laki!!”

Yu Hao hampir berteriak ‘persetan!’ Kekuatan konsentrasi Fu Liqun benar-benar luar biasa! Untungnya, mereka membawanya, kalau tidak, mereka akan melewatkan mobil ini!

Semua orang berteriak, “Tambahkan paha ayam!”

Tetapi Fu Liqun berkata, “Apa yang akan kita lakukan sekarang?” jEYV4U

“Tahan!” Zhou Sheng segera berkata, “Jangan beri tahu mereka! Huang Ting, apa ada bala bantuan di sini?”

Chen Yekai sedikit melambat dan melihat mobil di depan mulai menyalip mobil lain. “Ke mana mereka akan mengemudi?”

Buick berpindah jalur. Chen Yekai juga berpindah jalur dan mengemudi di belakang truk. Yu Hao langsung menjadi sangat gugup, tolong jangan biarkan sesuatu terjadi di jalan tol.

Ketika mereka mendekati pintu tol, ada banyak kendaraan di antara kedua mobil. Chen Yekai telah mengawasi Buick itu dan dia melihat bahwa mobil itu akan pergi. Huang Ting masih menelepon di ujung sana; pihak lain telah berubah menjadi orang lain yang bertanggung jawab. Setelah mendengar detailnya, mereka berkata, “Kami akan tiba dalam waktu setengah jam. Harap ikuti mereka dengan cermat dan jangan terlibat dalam konflik langsung kecuali benar-benar diperlukan.” QFvZf2

“Jangan keluar dari jalan tol…” Zhou Sheng bergumam, “Tolong jangan keluar dari jalan tol.”

Chen Yekai melihat mobil itu akhirnya keluar dari jalan tol dan semua orang mengucapkan ‘brengsek’ secara serempak. Yu Hao menyadari bahayanya dan dengan cepat berkata, “Chen Laoshi!”

“Oke.” Chen Yekai berkata, lalu membelokkan kemudi dan turun dari jalan raya juga. Zhou Sheng memanggil sopir keluarganya untuk membimbing mereka; ini adalah wilayah kota di tengah Jalan Tol Yingxin. Chen Yekai tidak berani menyalakan lampu jauhnya dan hanya mengikuti dari kejauhan di jalan raya nasional. Dia hampir kehilangan mereka beberapa kali, tetapi Fu Liqun selalu dengan akurat menunjukkan arah ke mana mobil itu pergi.

Saat hujan turun semakin deras, Zhou Sheng berkata, “Kita hampir kehilangan semua jarak pandang, kemana mobil itu akan pergi?” OcXJ d

“Mereka akrab dengan tempat ini.” Fu Liqun berkata, “Aku tidak tahu tempat apa ini, aku belum pernah ke sini. Yu Hao, periksa peta…”

“Itu gunung.” Yu Hao berkata, “Ini bukan tempat yang indah. Ada perkebunan di bawah.”

Suasana di sekeliling mereka gelap gulita dan jalanan begitu bergelombang. Hampir tidak ada mobil di jalan itu. Chen Yekai berkata, “Bagian bawah mobil ini terlalu rendah.”

“Apa ini tempatnya?” Kata Zhou Sheng. 509t K

“Ya!” Fu Liqun berkata, “Aku melihat mereka berkendara menuju jalan tanah. Yu Hao, apa ada desa di dekat sini?”

“Tidak…” Rasa dingin tiba-tiba mengalir di punggung Yu Hao. Di malam yang gelap dimana hujan turun, dimana kamu tidak akan bisa melihat jarimu jika kamu mengulurkan tanganmu, hanya ada satu alasan untuk membawa sandera ke sini —— jelas itu untuk menghancurkan mayat dan semua jejak kejahatan mereka…

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Chen Yekai tiba-tiba menghentikan mobil.

“Ada apa?” Fu Liqun bertanya. NRmTXa

Chen Yekai berkata, “Mereka seharusnya menyadari bahwa mereka sedang diikuti.”

Saat hujan terus turun, Zhou Sheng berkata dengan tegas, “Ayo pergi, kita tidak bisa membahayakan semua orang.”

Huang Ting berkata, “Kalian semua harus mundur; kirimkan aku lokasinya.”

Yu Hao mengirim Huang Ting lokasi mereka dan pada saat ini, suara ledakan keras terdengar dari mobil Chen Yekai — sebuah mobil menabrak mereka dari samping. Yu Hao hampir berteriak keras; semua orang hampir menabrak pintu mobil karena dampaknya! qW63s8

Fu Liqun segera menstabilkan Yu Hao dan berkata dengan marah, “Persetan!”

Marah dengan tindakan ini, Zhou Sheng meraung marah, “Pergi!”

Chen Yekai sedang memundurkan mobilnya. Jalanan gunung itu begitu gelap gulita, mobil lain berakselerasi dengan tiba-tiba sekali lagi dan dengan kejam menabrak mereka dari samping! Dalam sekejap, semua orang tahu bahwa mereka telah jatuh ke dalam krisis hidup dan mati. Fu Liqun berkata, “Jika mereka menabrak kita sekali lagi, kita akan jatuh dari gunung!”

“Keluar dari mobil dan berlindung! Waspadalah terhadap senjata!” Chen Yekai tidak lagi mundur. Zhou Sheng membuka sabuk pengamannya dan mereka berempat turun dari mobil, menerjang menjauh. Buick pihak lain menabrak Benz lagi, mendorong Benz ke pagar pelindung dengan dua rodanya tergantung di udara! CO9LBN

Di tengah hujan deras, Yu Hao tergelincir di jalan gunung dan Zhou Sheng meraung, “Lari!” Kemudian dia benar-benar bergegas lari ke kursi pengemudi Buick dan dengan paksa menarik pegangan pintu, tetapi pintunya terkunci. Tiba-tiba, seseorang muncul dari belakang mobil dan dengan kasar mengayunkan batang besi ke bagian belakang kepala Zhou Sheng.

Fu Liqun berteriak keras dan bergegas maju; dua orang lainnya keluar dari mobil. Zhou Sheng melemparkan pukulan, tetapi musuhnya membungkuk untuk menghindarinya dan kedua belah pihak mulai bertarung. Zhou Sheng meraung, “Mereka terlatih! Jangan coba-coba memaksakan diri!”

Chen Yekai tiba-tiba maju dan bergabung dengan Fu Liqun untuk menghadapi salah satu dari mereka. Yu Hao mengambil batu di pinggir jalan, bergegas ke depan, lalu mengayunkannya dan menghantamkannya ke belakang kepala seseorang. Itu adalah kekacauan mutlak di tengah hujan badai; semua orang tertutup lumpur. Zhou Sheng bergulat dengan seseorang dan akhirnya berguling menuruni jalan gunung.

“Zhou Sheng!” jq0hWo

“Jangan pedulikan aku!” Zhou Sheng melepaskan diri dari cengkeraman orang itu dan berlari menuju jalan gunung.

Termasuk pengemudi mereka, ada empat musuh, dan mereka semua jelas terlatih dalam pertempuran. Zhou Sheng mengalami kesulitan ketika berurusan dengan hanya satu dari mereka, sementara Yu Hao, Fu Liqun dan Chen Yekai hampir tidak layak untuk melawan bahkan hanya satu. Mereka hanya bisa mengelilingi Buick untuk menghindar.

“Berhenti!” Pengemudi menangkap seseorang dan menyeretnya keluar dari mobil — itu adalah Ou Qihang!

Dia menancapkan belati ke leher Ou Qihang. Pengemudi itu jelas merupakan penculik yang sangat andal karena dia tidak terganggu dalam menghadapi bahaya, “Kalian semua, mundur!” dxEePa

Semua orang mulai menjaga jarak dan jantung Yu Hao terasa seperti mencapai tenggorokannya. Penculik itu perlahan-lahan mundur, tetapi Zhou Sheng memegang tongkat besi yang dia ambil dan perlahan mendekat dari arah belakang penculik, lalu dia mengacungkan tongkat besi itu dan diam-diam mengayunkannya ke bawah.

“Dasar bajingan…”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Selamatkan dia!” Chen Yekai meraung.

Situasi jatuh ke dalam kekacauan sekali lagi. Zhou Sheng berteriak, “Mundur setelah berhasil menyelamatkannya!” 1DtO38

Hujan turun terlalu deras. Zhou Sheng takut memukul seseorang di pihaknya secara tidak sengaja; tongkat besi itu dia gunakan untuk menyerang kepala penculik dan itu akan sangat berbahaya jika seseorang merasakan pukulannya. Chen Yekai bergegas maju untuk menyelamatkan Ou Qihang, sementara Fu Liqun dan Yu Hao segera mundur.

“Urus dia dulu!”

Para penculik sangat cepat dalam bekerja sama satu sama lain; mereka segera menyadari bahwa tujuan utama mereka adalah untuk menyingkirkan Zhou Sheng sesegera mungkin. Selama Zhou Sheng jatuh, sisanya tidak akan menjadi ancaman bagi mereka sama sekali. Sekarang Zhou Sheng harus melawan mereka bertiga sendirian dan langsung menderita tekanan yang sangat besar. Dia menarik diri dari kesulitannya dan mundur di belakang Buick.

Yu Hao segera melangkah ke atap Buick dalam tiga langkah, berbaring menyamping dan menggunakan sikunya sebagai palu untuk mengalahkan dengan paksa ketiga orang yang bertarung di belakang mobil. Zhou Sheng berbalik dan menggunakan punggungnya sebagai dukungan, mereka berdua bertukar tempat dalam sekejap. Siku Yu Hao langsung mengenai sisi leher pengemudi dan menyeret Ou Qihang pergi. EKYyI9

“Pergi!” Zhou Sheng berteriak.

Sudah lama sekali sejak Yu Hao melawan seseorang. Ketika mereka mengejar tas Lin Xun, kedua pencuri itu hanya berandalan, tetapi musuh yang mereka hadapi kali ini benar-benar berbeda. Dua musuh mereka tetap berurusan dengan Zhou Sheng, sementara dua lainnya mengejar Yu Hao dan Ou Qihang. Dalam sekejap, pengemudi itu meraih kerah Ou Qihang lagi dan berguling menuruni jalan gunung bersamanya.

“Pergi!” Chen Yekai bergegas.

Yu Hao tergelincir di satu sisi jalan gunung, menyebabkan lumpur berhamburan saat dia meluncur lurus ke bawah. Chen Yekai sudah bergegas menyerang pengemudi dan terjerat dalam perkelahian dengannya. Ou Qihang berteriak, “Yu Hao! Apa itu kamu?! Lepaskan aku! Aku akan membantumu!!” 2X5vte

Tangan Ou Qihang diikat di belakang punggungnya dan dia terbalik di tanah. Dia sedang berjuang untuk bangun dan melarikan diri ketika Chen Yekai berteriak, “Jangan lari! Jangan sampai jatuh dari gunung!”

Pihak lain memutar lengan Chen Yekai dan melemparkannya ke samping, lalu menendangnya dengan keras. Chen Yekai berteriak keras saat lengannya menerima tendangan itu. Yu Hao terbang turun dari tempat yang lebih tinggi dan menendang kepala orang itu, sehingga orang itu hanya bisa berbalik lagi untuk menghadapi Yu Hao.

Chen Yekai mengeluarkan pisau tentara swissnya dan memotong tali yang mengikat tangan Ou Qihang. Dia melepas karung di kepalanya, dan dengan wajah tertutup air hujan, mereka saling memandang untuk sesaat——

Chen Yekai berkata, “Pergi! Aku akan membantunya!” Setelah dia berbicara, dia bergegas kembali. Se9Ljt

Fu Liqun berurusan dengan satu orang sendirian dan dia sangat gugup sehingga dia sedikit gemetar. Dia tidak pernah sebaik Zhou Sheng dalam bertarung dan hanya mengandalkan perawakannya yang tinggi sebagai keuntungannya dalam menekan orang lain selama pertarungan. Dadanya ditendang dua kali dan dagunya terkena pukulan, namun dia tetap bertahan dan berusaha menghentikan musuhnya bagaimanapun caranya.

Teriakan terdengar dari kaki gunung. Penculik itu mencibir dan tidak lagi peduli dengan Fu Liqun — dia berbalik dan meluncur ke bawah!

“Jangan lari!” Fu Liqun juga meluncur ke bawah.

Dua musuh mereka mengepung Yu Hao karena mereka ingin mengalahkan Yu Hao sampai mati di tempat. Chen Yekai bergegas ke depan, mengangkat lengannya dan memblokir pukulan untuk Yu Hao. Ou Qihang bergabung dalam pertarungan dan mereka bertiga memulai pertarungan lagi. Zhou Sheng berteriak dari tempat yang tinggi, “Berhenti berkelahi! Kita sudah menyelamatkannya, jadi cepat lari! Berpencar dan melarikan diri! Mereka tidak akan bisa membedakan kita!” qgG4fD

Pandangan Yu Hao berkunang-kunang karena dipukuli oleh pihak lain, tetapi suara nyala mesin terdengar di telinganya.

“Minggir!” Yu Hao berteriak, lalu bergegas ke depan untuk mendorong Fu Liqun yang telah meluncur menuruni gunung.

Langit Bieru.

Sebuah mobil melaju dengan cepat dan menabrak pengemudi sampai dia berguling ke bagian depan mobil. Huang Ting membuka pintu mobil, keluar, lalu berkata dengan keras, “Polisi! Letakkan tangan kalian di belakang kepala! Jongkok!”

Suara Huang Ting dipenuhi dengan dominasi yang menindas. Ou Qihang segera membawa Chen Yekai bersamanya untuk bersembunyi di balik mobil Chen Yekai, meninggalkan mobil mereka, mengikuti Zhou Sheng dan Yu Hao, mengelilingi Huang Ting. Huang Ting mengeluarkan senjatanya dan berkata dengan suara rendah, “Angkat tangan kalian!” nkmsb3

Translator's Note

Referensi dari sailor moon.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment