English

Pemenang Mengambil SemuanyaChapter 4

0 Comments

Li Shuo kembali ke meja makan. Tanpa diduga ibunya berkata, “Cepat sekali? Bagaimana dengan Jinxin?”

“Di luar agak dingin, jadi aku kembali. Dia pergi ke kamar mandi.” zDwkd4

“Ini sedikit dingin di malam hari. Saat cuaca bagus, kita akan makan di tepi danau.” Nyonya Zhao berkata sambil tersenyum, “Li Shuo, bibi harap kamu akan lebih banyak berinteraksi dengan Jinxin di masa depan. Bibi tidak suka dia selalu bergaul dengan teman sebayanya. Mereka sering memainkan olahraga ekstrim yang berbahaya. Olahraga yang kamu mainkan itu sehat dan aman dan kamu juga dapat diandalkan. Jika Jinxin lebih sering bergaul denganmu, dia pasti bisa belajar banyak”

“Terima kasih bibi. Aku hanya beberapa tahun lebih tua dari Jinxin. Aku mungkin tidak bisa mengajarinya apa pun. Tapi jika pengalaman hidupku bisa membantunya, tentu aku dengan senang hati membantu.”

Langit Bieru.

Mengenakan setelan jas dan sepatu kulit, Li Shuo terlihat luar biasa dan tampan. Dia memiliki keanggunan alami tentang dirinya dari ujung kepala sampai ujung kaki. Nyonya Zhao tidak bisa menahan untuk tidak berkata: “Anak ini, Li Shuo benar-benar sempurna. Banyak gadis yang menyukainya. Apakah kamu sudah punya pacar?”

“Ah … belum.” Nyonya Li tanpa sadar menarik rambutnya ke belakang. Meski mereka menerima orientasi seksual anaknya. Walaupun begitu, orang Cina masih konservatif. Bagaimanapun, ini bukanlah sesuatu untuk diteriakkan dari atap, jadi mereka tidak ingin membiarkan terlalu banyak orang yang mengetahuinya. 95sjQR

Li Shuo berkata sambil tersenyum: “Saya punya pacar.” Pernyataannya menyebabkan semua orang membeku.

Li Shuo selalu berbicara dengan sangat tepat, dan tidak pernah tertarik untuk menyatakan orientasi seksualnya di mana-mana. Dia hanya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengirim pesan kepada Tuan dan Nyonya Zhao: Nasihatilah anakmu untuk menjauh dariku.

Tuan Li menatap Li Shuo tak percaya. Dia tidak bisa mengerti apa yang anaknya pikirkan. Zhao Rongtian yang pertama bereaksi: “…Oh. Oh. Umm, anak muda memang punya pilihan sendiri.”

Nyonya Zhao tersenyum canggung dan hanya bisa mengangguk. Li Shuo bersulang untuk mereka dan menyesap anggur dengan tenang. Setelah beberapa saat, Zhao Jinxin kembali. Begitu dia duduk, dia berkata, “Dage, apakah besok punya waktu luang? Ayo main tenis.” OdTpqN

Li Shuo meregangkan lengannya sambil tersenyum: “Saya baru saja bermain dengan ayah saya pagi ini. Sudah lama saya terakhir kali bermain, dan sekarang otot saya sakit. Mungkin lain kali.” Li Shuo melirik ekspresi Tuan dan Nyonya Zhao.

Zhao Rongtian terbatuk ringan: “Apa maksudmu kamu ingin bermain tenis? Besok kita akan pergi ke kantor untuk membahas berbagai hal.”

“Oh.” Zhao Jinxin sepertinya mengingatnya. “Kalau begitu aku akan bertemu denganmu di kantor besok.”

Dia mengeluarkan ponselnya. “Li-dage, berikan aku nomor teleponmu.” Ketika dia mengucapkan kata “telepon”, dia menunjukkan senyum ambigu yang hanya bisa dimengerti oleh Li Shuo. Kd1Lbu

Li Shuo mengeluarkan ponselnya tanpa suara, menekannya beberapa kali. Kemudian dengan lembut mendorong teleponnya dan menyelipkannya di atas meja makan. Dia menatap Zhao Jinxin sambil tersenyum.

Begitu Zhao Jinxin mengambil ponselnya, dia melihat halaman daftar hitam. Dia tersenyum dan membebaskan nomornya dari daftar hitam. Kemudian dia mendorong teleponnya kembali: “Di masa depan, aku membutuhkan dage untuk menjagaku.”

“Kamu terlalu sopan.”

Setelah selesai makan, keluarga Li mengucapkan selamat tinggal. Sesegeranya mereka sampai di mobil, Tuan Li tidak senang dan berkata: “Katakan pada ayah. Apa yang ingin kamu lakukan di depan mereka?” JEF15t

Li Shuo dengan tenang menjawab: “Zhao Jinxin bukan orang yang cocok untuk diajak bekerja sama. Ini akan menyebabkan masalah untukku. Ini akan lebih baik jika orang tuanya menjauhkan dia dariku.” Tuan Li tidak berbicara, dia hanya menghela nafas berat.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Nyonya Li membujuk: “Putra kita tidak pernah melakukan sesuatu yang impulsif. Jinxin bukan sembarangan orang. Jinxin sudah dimanja dari dia kecil, dan mungkin dia benar-benar tidak cocok untuk diajak kerja sama.”

Tuan Li menambahkan: “Iya. Ayah juga mendengar bahwa anak itu playboy. Ayah tidak tahu bagaimana kemampuannya. Xiao-Shuo, ayah tidak akan memaksa mu. Ini semua terserah padamu.”

Ol Vteb wfcfqex qecvjx jsjtcsj, Glj vfcujc ifwyea afgrfcsew, “Kfglwj xjrlt jsjt.” PpSO9

Bffrbxjc qjulcsj, Kejc Ol vjc Ol Vteb qfgul xf xjcabg qerja Sccjc Xgbeq. Efrfqrlbclr wfcujcajg wfgfxj xf gejcu xbcofgfcrl. Vfijlc Itjb Ebcualjc vjc Itjb Alczlc, vl rjcj peuj jvj vej fxrfxealo vjc rfxgfajglr.

Bfalxj xfvejcsj wfwjrexl gejcu gjqja, rfijlc xfaej vfkjc Itjb Ebcualjc, sjcu ijlccsj yfgvlgl. Fcaex qfgajwj xjilcsj, Ol Vteb wfiltja Itjb Alczlc wfcufcjxjc pjr obgwji. Glj rfafcujt xfqjij ifylt alcuul vjgl yeif yfgqfgea yecmla sjcu yfgvlgl vl rjwqlcucsj. Glj wfcufcjxjc rfafijc aluj qbabcu jye-jye ibujw, vfcujc kjgcj vjrl sjcu rjwj, qlcuujcu gjwqlcu vjc xjxl qjcpjcucsj vlabcpbixjc. Kfgiltja ajpjw vjc mfxjajc, rfqfgalcsj vlj ylrj ajwqli vl wjpjijt ojrtlbc. Ol Vteb alvjx vjqja wfcufcvjilxjc qlxlgjccsj yfajqj rfwqegcj aeyetcsj sjcu afgrfwyecsl vl yjilx qjxjljc lae – ijul qeij, rfyfiewcsj vlj qfgcjt wfiltjacsj.

Langit Bieru.

Beberapa orang saling berbasa-basi, dan Zhao Jinxin berinisiatif menarik kursi untuk Tuan Li dan Li Shuo. “Paman Li, Li­-dage, silakan duduk.”

Li Shuo bertanya-tanya. Hanya melihat bagaimana Zhao Jinxin bertindak dengan sangat baik, siapa yang menyangka bahwa dia menjadi seseorang yang akan meminta one-night stand saat pertama kali berkenalan, dan bahkan mengirim foto setengah telanjang untuk orang asing? x0WziX

Kalau bukan karena fakta bahwa dia sudah memiliki Li Chengxiu yang menunggunya, dia pasti tertarik untuk pergi ke apartemen yang disebutkan oleh Zhao Jinxin untuk ‘melihat-lihat’.

Zhao Rongtian berubah, tidak memiliki kehangatan dan keramahan yang sama seperti kemarin. Seluruh tubuhnya tampak seperti pemimpin ideal konglomerat. Pertama-tama, dia memperkenalkan dua eksekutif. Salah satunya adalah direktur pengembangan strategis, dan yang lainnya adalah direktur keuangan yang akan dikirim ke negara itu. Kemudian dia secara singkat menyampaikan pemikirannya tentang pengembangan perdagangan utara. Dia berharap Li Shuo akan melakukannya mulai dari konsultasi tentang kebijakan dan perpajakan hingga kerja sama dalam audit.

Setelah dia selesai berbicara, Zhao Jinxin membuka presentasi PowerPoint. Mereka mulai menguraikan rencana mereka. Perusahaan masih dalam tahap rekrutmen dan kerangka organisasinya belum selesai. Namun, perkembangan jangka panjang perusahaan tampaknya telah diputuskan jauh ke depan oleh ayah dan anak dari keluarga Zhao.

Jika ini perusahaan kecil, Li Shuo akan berpikir mereka begitu tinggi dan membual. Tapi Ennan adalah perusahaan yang besar, evaluasinya – seperti yang dikatakan ayahnya – Zhao Rongtian adalah pria visioner. Adapun kemampuan Zhao Jinxin juga membuat ayah dan anak dari keluarga Li terkesan. Ada sejumlah pertanyaan yang berhasil dia jawab dengan sangat mendalam, yang pasti bukan pengalaman yang bisa dimiliki oleh siswa yang baru lulus. uUQaxb

Faktanya, dalam beberapa jam mereka mengobrol saat di pesawat, Li Shuo tahu bahwa orang ini jelas bukan hanya generasi kedua yang kaya untuk mengandalkan privilege dari orang tuanya. Setelah diskusi pagi ini, Li Shuo sebenarnya sangat tertarik dengan kerja sama ini. Tidak hanya dia dapat membawa manfaat yang besar bagi perusahaannya, tetapi juga untuk bekerja sama dengan Ennan Group. Ini bermanfaat baik untuk dia secara pribadi atau untuk reputasi industri perusahaan. Ini adalah batu lompatan. Akan sangat disayangkan jika kesempatan seperti itu ditolak begitu saja karena urusan pribadi.

Selain itu, dia tidak punya alasan untuk takut pada “pelecehan seksual” Zhao Jinxin. Dia harus percaya pada prinsip dan tekadnya sendiri. Setelah rapat, Zhao Rongtian harus melakukan hal-hal lain sehingga dia membiarkan Zhao Jinxin membawa Li Shuo berkeliling perusahaan. Pada siang hari, dia meminta Li Shuo untuk makan siang. Di luar kantor, Zhao Jinxin membawa Li Shuo mengunjungi berbagai area fungsional di kantor pusat Ennan Group.

Gedung perkantoran ini terletak di Midtown Manhattan. Jaraknya hanya dua jalan dari Rockefeller Center. Harga tanahnya menakutkan, dan Ennan Group menempati empat lantai. Lantai lainnya disewakan. Tidak berlebihan untuk mengatakan ini, tapi jika Zhao Jinxin terlihat lebih konservatif, dengan latar belakang keluarganya,, akan ada banyak orang yang akan mengejarnya. Sayangnya materi tersebut tidak begitu menarik bagi Li Shuo. Bagaimanapun, dia tidak kekurangan apa pun. Dia bekerja karena dia menikmati rasa pencapaian yang didapat dari pekerjaannya, bukan karena uang.

Kantornya penuh dengan karyawan. Zhao Jinxin berperilaku sopan. Tapi saat dia berjalan ke kafe di mana tidak ada orang di sana, dia memperlihatkan sifat aslinya. Bersandar tiba-tiba ke arah Li Shuo, dia menghembuskan napas ke telinganya, “Apa menurut mu aku terlihat bagus dengan setelan jas? Katakan padaku, kamu bahkan tidak bisa berhenti menatapku.” MuWG6D

Li Shuo mundur selangkah. Dia tersenyum dan berkata: “Menghargai kecantikan itu adalah kemampuan bawaan setiap orang.”

“Mm.. itu masuk akal.” Zhao Jinxin mengulurkan tangannya dan dengan lembut merapikan dasi Li Shuo saat dia tersenyum lebar.

Li Shuo melihat jam tangannya: “Saya tidak akan menyita waktu anda pada siang hari ini. Saya kebetulan ingin bertemu dengan seorang teman.”

“Ada janji dengan seorang teman? Kenapa kamu tidak meneleponnya untuk makan malam bersama? Aku yang traktir.” C3mdxq

“Tidak perlu repot-repot. Mungkin lain kali.”

Zhao Jinxin mengangkat bahu: “Oke. Aku akan membawamu turun.”

Mereka berdua pergi ke parkiran basemen. Li Shuo memegang tangannya: ”Terima kasih untuk hari ini. Beritahu saya kalau anda sudah di Cina. Kalau anda punya pertanyaan, kita bisa membicarakannya lewat telepon.”

Zhao Jinxin mengangkat tangannya. Dia tersenyum dan berkata: “Oke. Kita akan bekerja sama secara mendalam.” Ia sengaja menekankan kata “secara mendalam”. HYVtnz

Li Shuo langsung mengabaikan penekanannya yang berarti. Dia menarik kembali tangannya dan membuka pintu.

“Apakah panggilan dia Li Chengxiu?” Zhao Jinxin memasukkan tangannya ke dalam sakunya. Dia menatap Li Shuo dengan malas, seolah-olah dia tidak memiliki sedikit pun kesadaran tentang kata-katanya yang mengkhawatirkan.

Please visit langitbieru (dot) com

Li Shuo bahkan tidak bisa mengatakan apa-apa. Tubuhnya menegang. Dia membalikkan wajahnya dan wajahnya merosot: “Anda menyelidiki saya?”

“Abad ke-21 adalah abad informasi. Aku hanya ingin memahami mu lebih baik. Jangan terlalu serius.” SVcRq7

Li Shuo menyipitkan matanya: “Zhao Jinxin. Saya sudah banyak mentolerir perilakumu. Jangan bertindak terlalu jauh.”

“Apakah kamu marah? Aku minta maaf, ok?” Zhao Jinxin bertanya dengan tersenyum, “Aku minta maaf, aku hanya… penasaran. Dia sangat kurus. Bisakah dia memuaskan mu?”

Li Shuo meraih kemeja Zhao Jinxin dan dengan sebuah putaran, dia menekannya dengan kuat ke pintu. Zhao Jinxin mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Senyuman santai di wajahnya tetap sama: “Kamu tampaknya tidak berprinsip seperti apa yang kamu katakan. Bukankah kamu masih sebagai orang ketiga dalam hubungan orang lain? Mengapa kamu sebegitunya melawanku?”

Li Shuo berkata: “Kau tidak tahu apa-apa.” Dia sangat marah. Sebelumnya, tidak peduli bagaimana Zhao Jinxin menggodanya, dia lebih pasrah daripada tidak bahagia. Bagaimanapun, dia tidak akan memukul orang yang meminta maaf, dan Zhao Jinxin tidak menyinggung perasaannya. Tapi apa yang dia katakan barusan hanya menunjukkan titik yang paling tidak ingin dia singgung. Dan juga fakta bahwa Zhao Jinxin menyelidikinya! cSxp67

“Aku tidak tahu banyak. Tapi aku sangat setuju dengan aksimu.” Zhao Jinxin berkedip. “Pergilah dan ambil apa yang kamu mau. Jika kamu tidak dapat, maka rampas lah. Bukankah ini naluri lelaki? Kamu melakukannya dengan baik.”

“Ini bukan sesuatu yang kau pikirkan. Li Chengxiu dan bajingan itu…” Li Shuo menutup matanya. Mengapa dia perlu menjelaskannya pada orang lain? Dia membuka matanya yang tajam dan jelas. “Ini bukan apa-apa. Jika kau melampaui batas sekali lagi. Aku tidak akan memaafkanmu.”

Zhao Jinxin tertawa: “Kamu sangat menarik. Aku suka padamu. Aku hanya melakukan sesuatu yang sama sepertimu. Mengapa kamu begitu takut? Apakah kamu takut tidak dapat menolak ku atau kamu takut dapat melihat dirimu di dalam diriku?”

Li Shuo meremas kemejanya erat-erat. Tinjunya mengepal dengan keras. Matanya kejam. Kedua mata mereka menatap satu sama lain untuk waktu yang lama. Zhao Jinxin bahkan tidak merasakan ketegangan sedikit pun. Sepasang mata genit tersenyum dari awal hingga akhir. 9wZQxH

Li Shuo menghela napas. Akhirnya, dia melepaskan Zhao Jinxin. Dia tidak suka kekerasan. Dia lebih suka untuk mengontrol emosinya. Dia merapikan bajunya dan mendorong Zhao Jinxin pergi. Dia kemudian membuka pintu dan duduk di dalam. Zhao Jinxin meraih pintu. Dia tersenyum dan berkata, “Sayang, jika kamu menyukai tipe itu, aku yakin kamu belum pernah merasakan klimaks sungguhan.”

Li Shuo akan meledak marah olehnya. Dia mendorong tangan Zhao Jinxin dan menutup pintu. Tiba-tiba, Zhao Jinxin menjerit kesakitan. Li Shuo tercengang, mendongak, dia melihat bahwa pintu mobil menjepit tangan kanan Zhao Jinxin! Dia buru-buru membuka pintu. Melihat kulit pucat dan ekspresi Zhao Jinxin bahwa dia tidak berpura-pura. Dia dengan gugup bertanya: “Kau, kenapa kau tidak menarik tanganmu ?! …Kamu baik-baik saja?”

“Sakit. Ow ow ow.” Zhao Jinxin membungkuk dan menutupi tangannya. Sakitnya tak tertahankan. “Kamu ini orang yang berpikiran sempit.”

Li Shuo menarik napas dalam-dalam, merasa bersalah: “Aku bersumpah aku tidak sengaja melakukannya. Masuk ke mobil. Aku akan membawamu ke rumah sakit.” Df4Txn

Zhao Jinxin duduk di kursi penumpang, wajahnya mulai berkeringat. Dia menggeliat di kursinya: “Ow ow ow, ini sangat sakit.” Li Shuo menarik sabuk pengamannya dan mengikatkannya padanya: “Kamu sudah dewasa. Bertahan lah. Siapa yang memintamu untuk menahan pintu mobil…”

Zhao Jinxin memandang Li Shuo. Matanya terkulai, bibirnya sedikit cemberut, dan dia tampak sangat menyedihkan. Li Shuo menghela nafas, merasa agak bersalah: “Aku minta maaf. Itu sungguh tidak disengaja.” Meskipun kau pantas mendapatkannya.

“Kalau kamu mencium ku dan aku akan percaya padamu.” Zhao Jinxin mengedipkan matanya.

Li Shuo mendorong kepalanya: “Duduklah dengan benar.” CI2mFD

Keduanya tiba di rumah sakit. Keempat jari Zhao Jinxin sebagian besar bengkak seperti balon. Ada memar ungu dan hitam di tempat yang terjepit, itu terlihat sangat buruk. Dilihat dari x-ray, untung saja, tulangnya tidak patah dan kulitnya tidak robek. Dokter meletakkan kompres es padanya. Dia meresepkan obat  pil dan salep. Zhao Jinxin hanya perlu istirahat setelah ini untuk penyembuhan.

Li Shuo memandang Zhao Jinxin, yang tangan kanannya untuk sementara waktu tidak berfungsi. Dia mengalami sakit kepala yang parah. Dia merasa Zhao Jinxin akan menggunakan ini untuk mengandalkan dia. Benar saja, Zhao Jinxin melambaikan tangannya: “Kembalikan aku ke rumah. Aku tidak bisa menyetir seperti ini.”

Please visit langitbieru (dot) com

Li Shuo menggosok pelipisnya dan berpikir. Dia mengambil obat dan hasil pemeriksaannya. Dia menghela nafas, “Ayo pergi.”

Li Shuo mengira dia tidak akan pernah datang ke apartemen yang telah berulang kali dibicarakan Zhao Jinxin. Sayangnya, banyak hal tidak dapat diprediksi. Dia benar-benar datang. Begitu dia melangkah masuk, beberapa gambar yang jelas muncul di benaknya. Dia menyalahkan semuanya pada kaki Zhao Jinxin. Tapi dia tidak berani mengatakan apapun. GJp O2

Zhao Jinxin jatuh di sofa. Dia berkata dengan menyedihkan, “Aku sangat terluka.”

Li Shuo berkata: “Lalu apa yang harus dilakukan? Kau bisa mengompresnya dengan es. Ini tidak terlalu serius. Ini akan hilang dalam beberapa hari.”

“Sakit. Sakit. Sakit.”  Zhao Jinxin menunjukkan ekspresi yang menyedihkan. Li Shuo menghela napas. Dia melepas kompres es lalu mengambil tangannya dengan hati-hati untuk memeriksanya. Jari-jarinya yang panjang dan indah membengkak dan terlihat seperti wortel, dan Zhao Jinxin memang memiliki beberapa luka dalam.

Li Shuo merasa bersalah. Dia menyentuh jarinya dengan lembut. Lalu dia meletakkan kembali kantong es di tangannya: “Pakai ini dulu dan biarkan dingin selama sehari. Lalu besoknya pakai kompres yang panas. Untuk obat, aku akan membantumu membagi porsi harian dan setel pengingat di ponselmu. Ingatlah untuk minum obat tepat waktu.” YjEiTA

“Jadi apa yang terjadi setelah itu? Apa kamu tidak peduli padaku?”

“Aku… apa lagi yang kau ingin aku lakukan?”

Zhao Jinxin cemberut, “Aku lapar. Apa kamu bisa masak?”

“Iya. Kau ingin makan apa?” 1yUAXI

“Lihatlah apa yang ada di kulkas. Masaklah apa saja.”

Li Shuo mengambil bantal di atas sofa dan meletakkannya di bawah kepala Zhao Jinxin. “Kau istirahat sebentar. Jika sakit, tahan sebentar. Meskipun dokter meresepkan obat penghilang rasa sakit, lebih baik untuk tidak meminumnya.”

Zhao Jinxin menatapnya dengan tenang dan mengangguk. Dia menunjukkan jenis temperamen yang sama sekali berbeda di hari biasanya. Li Shuo memikirkannya. Dia mengulurkan tangan dan mengusap kepalanya untuk menghiburnya. Kemudian dia bangun dan pergi memasak. Zhao Jinxin melihat punggungnya menghilang di dapur. Dia bersiul pada dirinya sendiri dengan lembut.

4HJy5C

Translator's Note

girlfriend

Translator's Note

boyfriend

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!