English

Pemenang Mengambil SemuanyaChapter 3

0 Comments

“Oh, gak papa. Hanya saja Paman Zhao ingin bertemu denganmu.”

“Bertemu denganku? Kenapa?” Li Shuo sedikit terkejut. gB hXQ

Dia dan Zhao Rongtian, ketua dewan direksi dari Ennan Group dan hanya bertemu dua kali. Pertama saat pesta ulang tahun ke-1 anaknya. Di saat itu, dia masih kecil. Ayahnya dan Zhao Rongtian hanya kenalan biasa.

Yang kedua saat dia skripsi. Ini saat dia ingin mewawancarai beberapa pemimpin bisnis Cina di New York. Dia tidak membuat pertemuan janji melalui ayahnya. Jadi ini cukup sulit untuk membuat janji dengannya. Mereka hanya berbicara selama sepuluh menit dan Zhao Rongtian tidak hanya tidak tahu siapa dia, dia mungkin sudah lama melupakan wawancara itu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Bisnis Paman Zhao sebelumnya sebagian besar terkonsentrasi di daerah Sungai Yangtze. Sekarang dia ingin memperluas ke pasar perdagangan utara dan perlu membuka cabang di Beijing. Dia sedang mencari kantor akuntan untuk kerja sama dalam jangka panjang. Bukankah kamu kebetulan tinggal di Beijing?”

“Oh.” Li Shuo tersenyum. “Itu kabar baik, kita bisa membicarakannya.” Tetapi hal ini tidak perlu memanggilnya pulang ke Amerika untuk membicarakannya. Dia berpikir mungkin sebagian besar karena orang tuanya merindukannya. Meskipun dia bersedia untuk menemani orang tuanya, tetapi sekarang dia benar-benar khawatir tentang Li Chengxiu. Dia berencana untuk kembali segera setelah bertemu Zhao Rongtian. Dia akan membawa Li Chengxiu bersamanya kembali saat Natal. JULORY

“Apakah kamu pernah bertemu Paman Zhao?”

“Aku pernah, saat dulu masih kecil. Tapi ketika ayah mulai bekerja kembali dengan Paman Zhao, aku sudah meninggalkan Amerika.”

“Mm… Dia orang yang sangat visioner dan bijaksana. Kamu harus berbicara dengannya. Kamu juga harus berterima kasih kepada Nyonya Zhao. Dia menyarankan suaminya untuk bekerja sama denganmu. Ini sesuata yang langka bahwa dia ingat padamu.”

“Ok.” K3aoHJ

“Kamu ingat kalau mereka punya anak laki-laki?” Tuan Li bertanya. “Ayah terkesan. Ayah sudah tua tetapi anak itu sangat baik.”

Li Shuo juga terkesan dengan perayaan ulang tahun anak-umur-satu-tahun itu yang dia datangi saat dia berumur 12 tahun. Zhao Rongtian adalah presiden dari Kamar Dagang Cina dan selebriti di Manhattan. Ini hanya sebuah perayaan. Dia sedikit munafik ketika dia masih kecil. Dia selalu berpikiran beda dibandingkan orang lain. Dia tidak menghargai kombinasi gaya Cina dan Barat milik Zhao, dan faktanya bahwa dia bukan penggemar itu semua.

Dia ingat beberapa anak seumurannya ingin memeluk bayi yang mirip dengan boneka itu. Salah satu anak itu juga bilang tentang keinginannya untuk menggendong bayi itu dalam bahasa Mandarin dan pengasuh keluarga Zhao berpura-pura tidak mengerti bahasa Mandarin. Matanya hampir berputar ke belakang kepalanya. Bagaimanapun, anak di tangannya adalah anak hasil dari perjuangan yang susah payah. Berdiri di samping, Li Shuo bisa melihat semuanya dengan jelas. Meskipun dia sangat ingin tahu tentang bayi cantik yang tersenyum pada semua orang, dia tidak mengambil satu langkah pun ke arah itu.

“Paman Zhao mengirim putranya ke Jingcheng untuk mengelola kantor cabang perusahaannya. Kamu juga akan bertemu dengannya kali ini. Di masa depan, kamu akan menjadi teman sekaligus mitra bisnis.” 6aigmR

Li Shuo tersenyum pelan: “Ok.” Zhao Rongtian dan istrinya terkenal karena memanjakan putra mereka. Dia meragukan kemampuan anaknya tersebut, dan berharap bahwa dia bukanlah orang yang sulit untuk dihadapi. Jika tidak, akan merepotkan baginya untuk terjebak di antara Zhao Rongtian dan ayahnya.

“Kamu ini bicara apa. Anakmu barusan aja sampai rumah. Dia juga belum makan.” Nyonya Li meraih tangan putranya. “Sebentar lagi sudah saatnya makan malam, mari ibu tunjukkan kubis yang ibu tanam sendiri. Mereka terlihat sangat segar.”

Li Shuo mengikutinya di belakang dengan tersenyum. Setelah makan malam, Li Shuo sudah lelah. Dia langsung mandi dan pergi tidur. Dia menunggu orang itu bangun tidur. Ini sudah gelap gulita. Dia melihat kearah jamnya, seharusnya Li Chengxiu sudah bangun. Tetapi orang tuanya sudah siap untuk pergi tidur.

Li Shuo mengambil gambar dirinya yang belum dicukur dan mengirimkannya ke Li Chengxiu. Dalam foto tersebut, dia terlihat lelah. Jet lag benar-benar merepotkan. LzoBuA

Li Chengxiu dengan cepat membalas: Kamu terlihat lelah. Beristirahatlah.

Li Shuo menelpon Chengxiu, telepon berdering cukup lama sebelum dijawab. Suara lembut dan hati-hati terdengar. “Telepon internasional… pasti sangat mahal, kan? Kita SMS aja.”

Li Shuo tertawa kecil: “Tidak masalah. Aku mau mendengarkan suara mu.”

Li Chengxiu juga tertawa: “Di sana jam berapa sekarang?” d4vBSJ

“Ini sudah jam 10 malam. Aku mau kamu dan ibuku video call tapi dia sudah pergi tidur.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Video call…” Li Chengxiu menjawab dengan takut, “Itu… itu bukan ide yang sangat bagus, bukan?”

Story translated by Langit Bieru.

“Xjx qjqj. Dexjcxjt jxe revjt wfwyfglajte we rfyfiewcsj yjtkj xfvej bgjcu aejxe ajte bglfcajrl rfxreji xe, vjc wfgfxj peuj wfcutjgujl xfqeaerjcxe.”

“Kjql…” Vejgj vl afifqbc afgvfcujg rjcuja gjue-gjue. SOdQux

“Alxj xjwe cufgjrj ujx csjwjc, xlaj alvjx jxjc wfijxexjc nlvfb mjii. Djujlwjcj vfcujc qjcuulijc yljrj? Ygjcu aejxe rjcuja qfcjrjgjc vfcujcwe.”

“Zc. Yx.”

“Aku akan menemani mu secepatnya setelah aku selesai dengan urusanku. Kalau kamu bosan, pergi main aja sama Xiaohui. Jangan diam di rumah dan murung, oke?”

“Ok.” u04KWl

“Chengxiu.” Li Shuo berkata dengan lembut, “Kamu akan menyukai orang tuaku. Orang tuaku juga menyukai mu. Dengan kamu disamping ku, kamu tidak harus menanggung beban apapun.”

Suara lembut keluar dari telepon. Li Chengxiu berbisik, “Li-dage, aku tahu.”

Keesokan paginya. Li Shuo pergi bermain tenis dengan ayahnya. Ini adalah olahraga yang telah dimainkan oleh keluarganya sejak dia masih kecil. Ketika dia masih kuliah, dia berpartisipasi dalam National College Tennis League. Dia juga mencapai perempat final. Setelah olahraga pagi, kemudian dia membawa orang tuanya ke sebuah restoran Prancis di mana mereka sering pergi makan malam.

Siang harinya, dia pergi belanja dengan ibunya. Dia adalah anak tunggal, dia menghabiskan sebagian besar waktunya di luar negeri, dan dia selalu merasa berhutang budi kepada orang tuanya. Setiap kali dia pulang, dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya bersama keluarganya. g1IVZw

Saat sore, dia kembali ke rumah. Dia mengganti pakaiannya menjadi setelan jas. Paman Guang mengantar mereka untuk menghadiri makan malam bersama keluarga Zhao Rongtian. Karena Paman Guang, Tuan Li baru-baru ini mulai menyukai opera Kunqu. Di dalam mobil, mereka berdua mulai bernyanyi bersama, Li Shuo dan ibunya tidak bisa berhenti tertawa.

Zhao Rongtian tinggal di sisi timur atas dari area tengah, di sebelah Central Park. Dia telah membangun sebuah danau kecil buatan, dan itu adalah satu-satunya rumah besar bergaya Cina di sisi timur atas. Li Shuo ingat bahwa rumah ini bahkan pernah muncul di media Tiongkok sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya dia ada di sini.

Paman Guang menghentikan mobil di depan pintu rumah mewah di bawah penjaga keamanan. Li Shuo berkata: “Paman Guang. Jangan tertidur ketika kamu mendengarkan musik. Ingatlah untuk membuka beberapa celah di jendela.”

Paman Guang melambaikan tangannya, “Iya.” 75TGVi

“Tunggu kami. Oke?” Li Shuo menepuk bahu Paman Guang sambil tersenyum.

Nyonya Li keluar dari mobil. Li Shuo membungkuk dan mengatur rok ibunya yang agak kusut. Tiba-tiba dia mendengar suara bariton yang kental memanggil nama ayahnya. Begitu dia melihat ke atas, Zhao Rongtian membawa istrinya keluar untuk menemui mereka. Di belakangnya ada seorang pemuda jangkung. Saat Li Shuo melihat wajahnya dengan jelas, otaknya meledak.

Zhao, Zhao Jinxin?!

Zhao Jinxin tidak begitu menatapnya. Kemudian dia tersenyum lebar dan ramah: “Paman Li dan Bibi Li, halo. Sudah lama aku tidak bertemu dengan kalian. Mengapa Bibi semakin muda dan semakin cantik?” x7KNS6

Nyonya Li tersenyum dengan mata tertunduk: “Jinxin sudah dewasa ya, mulutnya masih manis sekali.”

Mata Zhao Jinxin tertuju pada Li Shuo. Dia pura-pura membuat ekspresi terkejut, “Apakah ini Li-dage? Sangat tampan.”

Langit Bieru.

“Halo.” Li Shuo mengangguk ke arah Zhao Jinxin. Mereka berdua sepertinya belum pernah bertemu. Dia tersenyum murah hati: “Halo, Paman Zhao. Halo, Bibi.”

“Aduh. Sungguh pria muda yang berbakat.” Zhao Rongtian menatap Li Shuo dari atas ke bawah. Dia kemudian tertawa keras. “Terakhir kali Paman melihat mu, saat kamu masih kecil.” RgIuDn

Tuan Li berkata: “Bukan-bukan. Terakhir kali anda melihatnya saat Jinxin masih merangkak. Dalam sekejap mata, anak-anak sudah dewasa dan kita semua sudah tua.”

Nyonya Zhao tersenyum dan berkata: “Di masa lalu, Jinxin yang tidak ada di sini sebelumnya atau Li Shuo tidak ada di sini. Ini adalah pertama kalinya kita berenam di sini. Cepat, masuk ke rumah agar kita bisa mengobrol dengan santai.” Keempat orang tua itu berjalan di depan. Zhao Jinxin dan Li Shuo mengikuti.

Zhao Jinxin melirik Li Shuo dari samping. Dia berbisik, “Ku bilang kita akan bertemu lagi.” Tawaan bisa terdengar dalam suaranya, serta beberapa kesombongan. Li Shuo menatap punggung ayahnya dan pura-pura tidak mendengarnya dan dengan cepat memasuki rumah.

Menghadapi kebetulan yang konyol ini, Li Shuo berubah dari terkejut menjadi tenang. Tetapi ketika dia memikirkan hubungan antara orang tuanya ini, dia khawatir tentang ketidakjelasan dengan orang ini. Dia tidak suka urusan pribadi dan profesional dicampur bersama. Menghindari masalah jauh lebih penting daripada menghasilkan uang. Dia takut dia harus mempertimbangkan kembali kerja sama tersebut. Xrxdk

Saat makan malam, kedua kepala keluarga itu berbincang tentang pasar saham. Kedua wanita itu dengan sopan memamerkan putra mereka. Zhao Jinxin dan Li Shuo duduk berhadapan. Li Shuo selalu menatap ibunya sambil tersenyum, menghindari kontak mata yang tidak perlu dengan Zhao Jinxin. Zhao Jinxin mengangkat gelasnya: “Li-dage. Ayo kita bersulang.”

Li Shuo bersulang dengan anggun, menjentikkan gelas dengannya. Nyonya Zhao menutup mulutnya dan tersenyum, “Kalian berdua memiliki perbedaan usia yang besar. Kalau tidak, pasti kalian akan tumbuh sebagai teman masa kecil”

“Sayang sekali. Jika saja saya bisa bertemu Li-dage lebih awal.” Zhao Jinxin berkata dengan sangat tulus.

Li Shuo tertawa: “Benar sekali.” 8B3JwD

Dage biasanya punya hobi apa? Apa yang dage suka lakukan?”

“Tenis. Ski. Menyelam. Bagaimana denganmu?”

“Kebetulan aku juga suka itu. Lain kali ayo kita pergi bersama.”

Li Shuo tersenyum tipis: “Oke.” pERIvQ

Xiao-Shuo, ketika Jinxin segera pergi ke Cina, kamu harus merawat adik kecil ini dengan baik ya.” Nyonya Li menginstruksikan.

“Tentu saja.” Li Shuo setuju sambil tersenyum. Dia kemudian menoleh ke Zhao Rongtian. “Paman Zhao. Aku mendengar dari ayahku bahwa Paman berencana memperluas perdagangan di utara.”

“Ya. Paman dengar bahwa kamu tinggal di Beijing. Akan jauh lebih dapat diandalkan jika keluarga kita bekerja sama.” Zhao Rongtian melambaikan tangannya. “Namun, hari ini kita hanya akan makan dan mengobrol. Datanglah ke kantor besok dan kita akan membicarakan bisnis.”

Li Shuo mengangguk sambil tersenyum. Zhao Jinxin berkata: “Li-dage, apakah kamu ingin steak lagi?” OS8lBD

“Oh tidak, terima kasih. Aku sudah kenyang.”

“Jika Li-dage sudah kenyang, aku akan mengajak mu ke danau. Ini bagus untuk memperlancar pencernaan” Li Shuo hendak ingin menolaknya tetapi ayahnya berkata: “Pergi saja. Kalian anak muda mengobrol saja.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Li Shuo menyeka ujung bibirnya perlahan. Matanya menatap tajam ke Zhao Jinxin. Zhao Jinxin tersenyum polos. Li Shuo berdiri, tersenyum ringan, dengan isyarat “permisi”. Dia ingin melihat masalah apa lagi yang dibuat Zhao Jinxin.

Danau buatan yang dibangun oleh keluarga Zhao berada tepat di sebelah Central Park. Desainnya sangat pintar. Mereka tidak hanya dapat melihat pemandangan Central Park yang indah, tetapi ketika hari menjadi gelap atau berkabut, bangunan di sekitar mereka tidak begitu jelas, itu membuatnya tampak seolah-olah seluruh Central Park adalah taman belakang keluarga Zhao. Li Shuo menyipitkan matanya dan memandangi danau di bawah malam. Angin malam bertiup pelan. Itu dingin dan menyenangkan. cLSt5b

“Pemandangan di sini cukup bagus, kan?” Zhao Jinxin meletakkan tangannya di belakang kepalanya, menarik napas dalam-dalam.

“Sangat bagus.” Li Shuo berkata dengan tulus.

Zhao Jinxin tersenyum ringan. “Aku lupa berapa umurku ketika kami pindah ke sini. Ketika aku masih kecil, selalu ada orang yang mengikutiku saat aku mendekati danau ini. Seolah-olah mereka takut aku akan jatuh. Apakah aku sebodoh itu?”

Li Shuo berpikir, Zhao Jinxin adalah satu-satunya keturunan keluarga Zhao, dan seorang putra Zhao Rongtian ketika dia hampir berusia empat puluh tahun. Dia pada dasarnya adalah sumber kehidupan mereka, dan tidak heran jika mereka mempekerjakan 8 orang untuk mengawasinya 24/7. 4WNVgk

Li Shuo tidak menjawab. Dia menunggu Zhao Jinxin untuk berbicara atau melakukan sesuatu. Dia tidak mau mengakui ini tapi dia sedikit penasaran tentang apa yang akan dilakukan Zhao Jinxin. Zhao Jinxin membungkuk, mengambil batu di rumput. Dia melemparkannya ke danau dengan kuat. Ada bunyi “boom”. Percikan dan batunya tenggelam ke dalam danau. Lingkaran kecil riak tenang bergerak di bawah sinar bulan.

Li Shuo tetap tanpa ekspresi, tapi dia tetap waspada. Bagaimanapun, Zhao Jinxin telah melakukan “serangan diam-diam” padanya di pesawat. “Di sini bagus, tapi aku lebih suka apartemenku.” Zhao Jinxin tersenyum.” Zhao Jinxin tersenyum “Di lantai paling tinggi, hampir 200 m dari tanah. Tidak ada bangunan lain di sekitarnya yang lebih tinggi.”

Li Shuo ingat apa yang dikatakan Zhao Jinxin di pesawat. Ada gambar-gambar yang tidak ramah muncul di benaknya. Di sebelahnya, Zhao Jinxin melanjutkan: “Telanjang di kolam renang. Terkena udara luar dan matahari. Rasanya seperti tidak ada yang lain di dunia ini, tetapi begitu kita melihat ke bawah, kita dapat melihat mobil-mobil yang berhilir mudik di jalan, dan anak-anak menerbangkan layang-layang di Taman Riverside. Tapi tidak ada yang bisa melihat kita dan apa yang kita lakukan. Awalnya merasa malu, tetapi lama-kelamaan akan…”

“Baiklah.” Li Shuo segera menyela. Dia tiba-tiba menemukan bahwa pikirannya telah diambil oleh Zhao Jinxin. Entah Zhao Jinxin bisa menebak apa yang dia pikirkan atau Zhao Jinxin yang mencoba memaksakan gambar-gambar erotis ke dalam pikirannya. sHuUyP

Dia “diserang” oleh ide orang ini dan ini jelas bukan hal yang baik. Dia berhenti, tersenyum sedikit tak berdaya. “Jinxin. Pendekatan mu ini tidak berguna untukku. Tidak peduli apakah kamu memiliki pesona atau tidak. Demi ayah kita, mari kita berpura-pura seperti tidak ada yang terjadi di pesawat. Kita tidak bisa lebih dari itu. Bukankah lebih bagus kalau kita berteman?”

Zhao Jinxin meliriknya ke samping. Lalu dia menyeringai: “Benarkah? Kita tidak bisa lebih? Apakah kamu suka dengan foto yang aku kirimkan?”

“Saya menyukainya. Badan mu sangat bagus.” Li Shuo mengakuinya dengan terus terang.

Zhao Jinxin mengedipkan matanya: “Aku punya sesuatu yang ‘lebih bagus’. Apakah kamu ingin melihatnya?” 9OlQoB

Li Shuo meletakkan tangannya di sakunya, tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. “Jika anda tidak dapat berinteraksi secara normal dengan saya, sebaiknya kita tidak usah berinteraksi sama sekali.”

Zhao Jinxin mengamatinya selama dua detik dan tertawa. “Baiklah, aku tidak akan menggodamu lagi.”

Li Shuo mengangkat pergelangan tangannya untuk melihat arlojinya, “Saya akan kembali duluan.”

Zhao Jinxin meraih lengannya. “Kenapa kamu begitu terburu-buru? Bagaimana kalau kita pergi ke danau?” ZSWKtD

“Tidak perlu, ini sudah sangat gelap…”

“Lebih menyenangkan saat gelap. Kita bisa menyalakan kembang api di dekat danau, itu akan sangat indah.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Li Shuo dengan sopan namun tegas menarik kembali lengannya. “Tidak perlu, saya tidak memiliki banyak waktu di sini, dan saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu saya dengan orang tua saya.” Dia mengangguk pada Zhao Jinxin, berbalik dan berjalan kembali.

Zhao Jinxin memperhatikan sosoknya yang pergi, senyum masih di bibirnya. Ketika Li Shuo menghilang ke dalam kegelapan, Zhao Jinxin mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor. Dia berbicara dengan malas, “Hei, Ge, aku sudah melihatnya.” avnHoB

….

“Mm. Matamu tidak buruk, dia benar-benar sesuai dengan selera ku.”

….

“Mata saudara ipar juga tidak buruk…” BhW59e

….

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Zhao Jinxin menarik ponselnya agak jauh dari telinganya. Dia menunggu teriakan itu berakhir, lalu tersenyum, “Jangan terlalu galak, aku hanya bercanda. Dengan sifat buruk mu itu, kamu bisa cepat mati.”

…..

Ge, jangan khawatir. Walaupun ini agak sulit, tapi… ” Zhao Jinxin menyipitkan matanya, ” Ini menyenangkan.” 1PH765

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!