English

TelepatiChapter 12

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Sudut bibir He Yunting yang sejak tadi terlihat kaku sedikit mengendur. Tapi secepat kilat ia mengalihkan perhatiannya ke hal lain untuk memulihkan tampang dinginnya.

Dia tidak berencana menyembunyikan dari Wen Tianyao, dan bertanya dengan singkat: “Begitu cepat?” 4lojU3

“?” Mata Lu Anhe yang selalu melengkung, membelalak seketika, dan berbisik pelan dengan suara yang tidak dapat didengar Wen Tianyao, “Bukankah Anda sedang terburu-buru? Dan minta diperbaiki secepatnya…..”
Untunglah Letkol Lu banyak akalnya, dia berhenti sebelum menyelesaikan kalimat terakhir, dan berkata lagi dengan nada dan volume yang sangat serius: “Ya, Tuan Lin berkata bahwa dia khawatir dengan urusan negara. Karena takut menunda latihan harian, dia bekerja lembur untuk memperbaikinya . ”

“Oh.” tanggapan He Yunting datar.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Di sisi lain, Wen Tianyao yang berdiri dekat He Yunting sepertinya tahu apa yang sedang mereka bicarakan, tapi dia hanya ingin memastikannya, “Oh, kau mengirim mecha untuk diperbaiki? Aku mendengar kabar bahwa pertempuran dengan Pencuri Bintang sukses besar.”

Setelah berhasil mengalahkan bandit-bandit kecil itu, mecha miliknya rusak, dan langsung dikirim ke lembaga penelitian untuk diperbaiki. Sedangkan cedera di bahu kanannya, hanya sedikit orang yang tahu kondisinya itu. Jadi wajar jika Wen Tianyao tidak mendengar semuanya. bmeoI0

“Jadi kapan akan dikirim kesini?” tanya Wen Tianyao.

“Sekarang.” He Yunting mengangkat tangannya untuk merapikan kerah kemeja denga teliti.

Wen Tianyao berpikir sejenak, dan akhirnya memberikan saran: “Aku dengar, pengiriman dari lembaga penelitian membutuhkan waktu yang lama. Apalagi mecha ini sangat penting bagimu. Bagaimana kalau aku mengirim seseorang untuk mengambilnya?”

He Yunting tidak menanggapi.
Lu Anhe ketakutan. yh5zJm

Wen Tianyao melanjutkan: “Mecha jenis ini memang sulit diangkut karena dimensinya besar, kau bisa menunggu dengan tenang di sini.”

“…” He Yunting meletakkan jari-jarinya yang ramping setelah memperbaiki kerah kemejanya, dan tetap diam.

Lu Anhe mengatakan dengan tegas: “Itu, maksud Jenderal … dia pergi sendiri …”

“Kan cuma mecha, apa hubungannya dengan Jenderal?” Wen Tianyao terlihat bingung. dqzaQt

“Mecha ini sangat istimewa. Jadi Jenderal berencana untuk mencocokkan dan memeriksa baik dalam maupun luar mecha sebelum diserahkan secara langsung oleh mereka.” Mata, hidung, dan hati Lu Anhe sudah seperti mesin penerjemah paling canggih dalam menjelaskan He Yunting yang bungkam.

“Oh, begitu.” Wen Tianyao mempercayainya.

Tepat ketika Lu Anhe mengira dia akan mengucapkan selamat tinggal, pangeran berkata lagi: “Aku akan ikut denganmu.”

“…………Yang Mulia?” Lu Anhe menutup matanya, wajahnya asam. NGbpwy

“Aku belum pernah berkunjung ke lembaga penelitian mecha,” kata Wen Tianyao. “Dan kau barusan bilang jika Mr. Lin sangat kompeten. Aku jadi ingin bertemu dengannya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

***

Olc Ljc alvjx ajte xfcjqj vlj alyj-alyj wfculglw qfrjc xf Oe Cctf. Gjc xfalxj Oe Cctf wfcpjkjy, ajx vlrjcuxj rfijlc Lf Tecalcu, Ujcufgjc peuj lxea vjijw xecpecujccsj. Olc Ljc ijcurecu wfculglwxjc xjyjg lae xf afwjc-afwjccsj, yjtkj gbwybcujc jxjc alyj vjijw kjxae rjae pjw.

Vfieget ifwyjuj qfcfilaljc wfcpjvl qjclx rfxfalxj. jx4vH5

Cqj sjcu rjijt vfcujc lcralaea qfcfilaljc yjge-yjge lcl?

Apakah ada yang tersinggung?

Story translated by Langit Bieru.

Mengapa Jenderal datang ke sini secara pribadi hanya selang beberapa hari, sekarang Pangeran juga ada di sini

Kekuatan gaib apa yang dimiliki M2742 ?! Ed7HJs

Lin Han cukup tenang, sembari menunggu kedatangan Lu Anhe dan yang lainnya, ia berdiri di samping kendaraan lapis baja super besar dengan mecha M2742 di atasnya.

Aircraft eksklusif milik Pangeran Wen mendarat di tempat parkir VIP di halaman bagian dalam. Begitu turun, keningnya berkerut. Penyebabnya, lahan hijau di lingkungan instistut penelitian yang bisa dibilang minim. Tapi raut wajah Wen Tianyao segera berubah, tepatnya lebih ramah dari sebelumnya. Itu karena pandangannya fokus pada mecha M2742 yang sudah selesai diperbaiki dan terparkir tak jauh darinya.

He Yunting dan Lu Anhe juga mengikuti arah pandangan Pangeran Wen.

Lin Han menyaksikan seorang anggota keluarga kerajaan dengan gaun elegan menghampirinya, kemudian untuk menunjukkan rasa hormat, Lin Han meletakkan tangannya di bahu kanannya seperti rakyat lainnya, membungkuk, dan memberi hormat kepada pangeran. z9dy7T

“Tidak perlu sambutan formal.” mood Wen Tianyao sepertinya sedang baik, “Apakah Anda Tuan Lin? Halo, halo.” Ia mengulurkan tangannya ke arah Lin Han, sembari bibirnya tak henti mengulas senyum.

Seluruh tubuh Lin Han kaku.
Terakhir kali dia dipaksa untuk membaca suara jantung He Yunting, dan itu membuat hatinya sedikit terganggu. Lalu sekarang berdiri di depannya seseorang yang berbeda dengan He Yunting. Dia adalah seorang dengan darah bangsawan, dan kalau dia tidak melepas sarung tangannya, pasti kesannya tidak menghormati.

Lin Han tidak berdaya, siap untuk mendengar suara yang tidak ingin dia dengar, tangan kirinya diletakkan di sebelah kanannya, melepaskan sarung tangannya untuk berjabat tangan dengan Wen Tianyao——

“Dia punya obsesi dengan kebersihan.” Kata He Yunting. Entah sejak kapan kakinya berjalan kearah mereka berdua. Kata itu tiba-tiba meluncur dari bibirnya ketika tak sengaja melirik Lin Han yang hendak melepas sarung tangannya. ACDVia

Gerakan tangan Lin Han berhenti, dan dia menatap He Yunting.

Wen Tianyao bereaksi lebih cepat dan mengangguk penuh simpati: “Tidak perlu dilepas, tidak usah, tidak apa-apa berjabat tangan seperti ini.”

Bagaimanapun juga, mendengarkan isi hati orang lain itu tidak baik, walaupun itu tidak sengaja. Dia menarik tangan kirinya yang akan melepas sarung tangannya, lalu menjabat tangan Wen Tianyao dengan tangan kanannya dan dengan cepat melepaskannya: “Terima kasih, Yang Mulia.”

Wen Tianyao mengangguk: “Jangan khawatirkan aku, aku hanya menemani Jenderal untuk datang dan melihat mecha-nya, sekalian ingin melihat ketua divisi mecha terbaik dari lembaga penelitian.” F0dRmX

Lin Han tidak menjawab, tapi hanya mengangkat sudut bibirnya dengan ringan.

Lu Anhe, si Pencair Suasana, muncul tepat waktu: “Yang Mulia, Jenderal masih harus menguji mecha sebelum bisa diangkut. Mungkin akan memakan waktu.”

Wen Tianyao yang juga tidak menyukai lingkungan lembaga penelitian: “Ahh, aku kembali juga paling bersantai–Oh iya, aku datang hari ini untuk mengucapkan selamat ulang tahun Jenderal.”

Momen langka terjadi, wajah He Yunting menjunjukkan keraguan: “Ulang tahun?” rclHFm

Tetapi belum sempat ia menjawab, Lu Anhe langsung menyambarnya: “Yang Mulia, Jenderal kami, dia … tidak pernah merayakan hari ulang tahunnya.”

“Jenderal terlalu sibuk untuk mengadakan pesta ulang tahun. Lagi pula itu bukan hari istimewa, jadi kita tidak pernah merayakannya lagi.” Lu Anhe menambahkan penjelasan.

Story translated by Langit Bieru.

Wen Tianyao terkejut: “Jenderal He adalah pahlawan seluruh kekaisaran. Bahkan jika dia mengabaikannya, orang lain tidak bisa melupakannya.”

Lu Anhe menautkan kedua alisnya, tapi mulutnya diam. ApqTtN

Merasa topik pembicaraan mereka tidak ada hubungan dengannya, Lin Han kemudian berpamitan. Dia mendengar Wen Tianyao terus berkata: “Aku ada perjamuan dua hari lagi. Jadi aku kesini untuk secara pribadi mengundang Jenderal sekaligus merayakan ulang tahun–jangan takut, kali ini tidak membosankan seperti makan malam kemarin. Aku tidak mengundang bapak tua itu, dan ayahku juga tidak akan datang. Hanya acara kecil-kecilan, bagaimana? ”

He Yunting mengerutkan kening.
Tulang alisnya tinggi, temperamennya acuh tak acuh, dan tatapannya yang tajam meski samar-samar, memberi kesan galak.

Lu Anhe ragu-ragu dan berkata, “Ini …”

Biasanya Lu Anhe yang mengundang seseorang. Itu adalah pekerjaannya sebagai ajudan Jenderal He. Tapi sekarang, gilirannya yang diminta datang oleh Pangeran Wen. Kalau pun dia menolak, He Yunting masa bodoh, tapi dia perlu menjaga reputasi bosnya. Terlebih lagi Pangerang Wen tidak menjadi bagian faksi manapun, jadi ini tidak bisa dijadikan alasan untuk menolak undangannya. pVArDQ

Hati Lu Anhe kusut, mendesah dalam hatinya, dan dengan hormat berkata: “Kalau begitu terima kasih, Yang Mulia.”

Wen Tianyao mengangguk puas. Ketika ia melihat Lin Han hendak pergi, ia menaikkan nada suaranya, “Karena Jenderal sudah diundang, Tuan Lin yang sudah berjasa membantu memperbaiki mecha Jenderal. Mengapa Anda tidak sekalian datang untuk menghormatinya? ”

Lin Han berhenti dan berbalik.

Walaupun mimik wajahnya sopan, ada sekelebat ekspresi tidak tertarik denga tawaran Wn Tianyao. Setelah ia memberi hormat kepada Pangeran Wen, ia menjawab dengan lugas dan terus terang, “Tidak perlu.” n9F Hs

Bagaimanapun, hal-hal itu tidak ada hubungannya dengan dia. Sepertinya menolak pun bukanlah masalah besar. “Aku lebih suka melamun di kokpit daripada keramaian. Terima kasih, Pangeran.”

Dia menoleh dan melirik He Yunting, yang sedikit mengernyit, tetapi tidak berbicara.

Lin Han membungkuk lagi, dan kembali ke kantornya.

*** KXd gj

Lin Han tidak terlalu peduli dengan perbincangan mereka.

Setengah jam kemudian, dia mengira He Yunting telah pergi dengan membawa mecha, tak disangka pintu kantornya diketuk seseorang.

“Shen Xiunan?” Lin Han berjalan untuk membuka pintu dan berkata, tetapi pada saat pintu terbuka, dia melihat He Yunting, yang jelas-jelas seharusnya sudah pulang, “Jenderal?”

He Yunting berdiri di depannya, menyeka kerah kemejanya dengan jarinya, dan berkata, “Lin Han.” bmDCUE

Lin Han mengangguk: “Apakah ada masalah dengan mecha-nya?”

He Yunting tidak menyipitkan mata, wajahnya tanpa ekspresi, seperti sebuah mesin: “Tidak.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kemudian He Yunting melanjutkan perkataannya dengan nada dingin: “Lu Anhe mencari Anda.”

“Oke, lalu bagaimana dengan yang lain?” tanya Lin Han. Kalimat yang diucapkan He Yunting tidak sesuai dengan ekspresinya. faqbT8

“Dia ingin mengundang Anda makan malam dalam dua hari.”

“Lupakan makan malam, aku tidak suka acara seperti itu.”

“…” Dia berkata lagi, “Tapi Lu Anhe ingin mengatakan sesuatu padamu.”

Lin Han menggelitik sudut mulutnya: “Letkol Lu dapat menghubungi saya langsung dengan komunikator.” cQ9gdk

He Yunting menanggapi dengan wajah serius: “Tidak nyaman mengatakan hal ini melalui komunikator. Dia hanya punya waktu luang dua hari lagi, dan itu malam.”

Lin Han mengangkat kepalanya untuk melihat He Yunting, dahinya menjadi semakin keperakan dan berkilau di bawah hangatnya sinar matahari, “Lalu, apa yang ingin dikatakan Letnan Kolonel Lu kepada saya?”

Sang Jenderal kerajaan tampaknya telah memutuskan untuk mengatakannya. Dia buru-buru berkata dengan nada dingin: “Dia bilang mecha-nya juga rusak.”

“?” aCLNnd


Tlr Nananina :

Maaf pak, rusak apa rusak ya? 😛

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!