English

TelepatiChapter 14

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Lin Han terkejut untuk beberapa saat.

Bahkan postur tubuh He Yunting kaku meskipun mengundangnya untuk berdansa. Tangan yang diulurkan He Yunting menggantung di udara, menunggu respon darinya. dg5uXR

Pandangan dari para tamu tak bertahan lama, walaupun banyak dari mereka yang merasa iri dan menebak siapa yang diundang oleh Jenderal kekaisaran.

Cahaya di sekita mereka redup, tapi manik biru He Yunting sangat cerah.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

He Yunting pantas dilahirkan sebagai seorang prajurit dan terlatih dengan baik. Dia bertahan dalam posisi itu cukup lama karena Lin Han belum juga menerima tawarannya. Dia sama sekali tak bergerak, seolah-olah itu adalah undangan yang sangat penting.

Lin Han masih menatapnya. HUWm9q

Tapi masalahnya…

Lin Han jarang berpartisipasi dalam acara seperti itu, apalagi berdansa.

Dia tidak akan pernah.

Dan He Yunting sepertinya sangat sabar. Sambil menunggu, dia sepertinya takut Lin Han akan khawatir, dan kemudian berbisik: “Kau bisa memakai sarung tangan.” OJqwDr

Jadi tiga detik kemudian, sepasang tangan bersarung tangan putih yang masih hangat diletakkan di telapak tangan He Yunting.

“Oke,” kata Lin Han.

Dalam waktu yang sesingkat itu, pikiran Lin Han sangat sibuk.

Misalnya, apa yang dipikirkannya sekarang? jPYSVM

Jika dia tidak memakai sarung tangan, apakah dia akan mendengar suara yang berbeda?

Atau, jika dia menolak, akankah mata Jenderal tidak secerah saat mereka berjabat tangan di ruang perbaikan mecha beberapa hari yang lalu?

Tapi dipikir-pikir lagi, hari ini adalah hari ulang tahun sang Jenderal.

Walaupun kehidupan Lin Han bisa dibilang miskin, tapi dia masih bisa mengingat dan merayakan ulang tahunnnya dengan ditemani oleh ibunya. mlYyA4

Ia tidak tahu bagaimana He Yunting menghabiskan hari istimewanya, namun ia berharap hari ini adalah hari paling bahagia untuknya.

Jadi dia berkata ‘Oke’ untuk ajakan sang Jenderal.

***

Tangan He Yunting tiba-tiba bertambah berat. AUvh7W

Sarung tangan yang membalut kelima jari Omega tak bisa menyembunyikan keindahan dibaliknya. Ini adalah tangan dari seorang designer mecha yang seharian bekerja di lembaga penelitian, memasang dan membongkar berbagai jenis mecha.

Tapi kelihatan agak kecil dan ramping. He Yunting bisa mengangkup dengan satu tangan miliknya, dan pergelangan tangannya tipis, seolah-olah ingin memberi tahu orang yang memegangnya bahwa pemiliknya harus dijaga dengan lemah lembut.

Read more BL at langitbieru (dot) com

He Yunting menjadi berhati-hati tanpa alasan, karena jika genggamannya terlalu kuat, si Pemilik bisa merasakan sakit.

Lin Han merasa pria di depannya menarik napas dalam-dalam. Saat dia ingin mengangkat pandangannya, tangan He Yunting jatuh ke pinggangnya. EO0pwK

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

He Yunting ingat beberapa hari yang lalu saat ia berdiskusi dengan Lu Anhe tentang sesi dansa di acara makan malam ini, ajudannya mengomentari bahwa sangat mungkin bagi Jenderal untuk memunculkan sebuah keterampilan baru dalam waktu singkat, meskipun Lu Anhe dengan putus asa berkata setelah melihat hasil latihan gerakan dansa, “Lebih baik minta Tuan Lin memrogram ulang mecha M2742.”

Lf Tecalcu wfcujcuxja xjxlcsj rfqfgal ijcuxjt ‘wjpe pjijc’ vjijw rfyejt ufgjxjc yjglr yfgyjglr, vjc ufgjxjc ajcujccsj ieger rfqfgal rlxjq rfbgjcu qgjpegla… Vlcuxjacsj, xjxe vjc alvjx ojwliljg.

Ujvj jxtlgcsj, Lf Tecalcu rfafcujt tjal yfijpjg rfrejae sjcu alvjx yljrj wfcegeacsj. Oe Cctf wfceaeq kjpjtcsj ogerajrl vjc yfgxjaj, “Caje, Ccvj ylrj wfcuecvjcu Kejc Olc ecaex yfgujyecu vfcujc xlaj. Ajvl Afcvfgji ajx qfgie xtjkjalg rbji ufgjxjc vjcrj.”

He Yunting menyetujui saran Lu Anhe saat itu. xaLwXC

Tapi karena menunggu terlalu lam, hingga Lin Han muncul, semua persiapan yang telah ia buat sebelumnya hilang lagi.

Mungkin lampu dan musiknya terlalu ambigu, membuatnya merasa bahwa jika dia tidak melakukan ini, dia mungkin akan menyesalinya.

He Yunting tidak pernah membenci penyesalan.

ia hanya membenci ‘masalah yang tidak diketahui’, membenci ‘ketidakberdayaan’ dan ‘ketiadaan’. LDepbU

Lin Han tidak melepaskan tangannya, yang membuat He Yunting menarik napas lega.

Dan kemudian, dia mendengar Omega mendekatinya dan berkata dengan wajah serius, “Tapi Jenderal, saya tidak mau.”

Tangan He Yunting di pinggang Lin Han menegang.

Jika pakaiannya lebih tipis, Lin Han mungkin merasakan panas yang berbeda dari telapak tangan sang Jenderal. 20mt94

Untungnya, pakaian itu dipilih sendiri oleh He Yunting, dan kualitasnya bagus, sehingga tidak terasa oleh Lin Han.

He Yunting membeku beberapa saat, lalu menggunakan tangan yang memegang Lin Han untuk membawanya ke lantai dansa, dan berkata tanpa mengubah ekspresi wajahnya, “Tidak apa-apa, aku ingin melakukannya.”

“Aku akan membimbingmu.”

*** WtHxp

Sejak He Yunting mengundang Lin Han secara terang-terangan di depan umum, beberapa tamu mencuri-curi pandang ke arah mereka.

Hanya saja karena cahaya lampunya terlalu redup, dan mereka tidak berani untuk melihat secara langsung, jadi orang-orang hanya berpikir bahwa gerakan keduanya berbeda dari yang lain.

Langit Bieru.

Alunan musik terus berlanjut, tapi kok gerakan Jenderal dan pasangannya keluar jalur.

Bagaimana ya menjelaskannya, keduanya tampak malu-malu untuk bergerak sesuai ketukan nada dari musik yang sedang dimainkan. dM YIu

Tentu saja Jenderal He dan Lin Han tidak mendengar bisikan di antara mereka.

Lin Han meletakkan tangannya di bahu He Yunting, mendengarkan instruksinya.

“Saat nada selanjutnya, ingatlah untuk mengikuti langkah saya.”

“…… Oh.” 9O xnK

Lin Han menginjak sepatu bot He Yunting.

Satu menit kemudian setelah Lin Han mempelajari iramanya: “Jenderal, haruskah saya sekarang …”

‘Mundur satu langkah’ sebelum kata-kata itu keluar, He Yunting menginjak kakinya.

“Maju.” 4gljy6

He Yunting menginjak kaki Lin Han.

“Samping.”

Mereka saling menginjak kaki satu sama lain.

Ekspresi He Yunting masih kaku, tetapi karena terlalu banyak kesalahan, dia memutuskan untuk tidak membimbing lagi, dan mengendalikan gerakan kakinya. Langkahnya yang semakin kecil mempengaruhi pasangan dansanya. l1sTM0

Lin Han menarik sudut bibirnya: “Jenderal.”

“?”

“Haruskan kita melompat?”

“…” He Yunting melihat tangan yang ada digenggamannya, mengerutkan alisnya dan berkata, “Oke… coba lagi.” DUjeK0

Dia menerima senyuman manis dari Omega yang menjadi pasangan dansanya.

“Oke.”

Please visit langitbieru (dot) com

***

Sepuluh menit kemudian, keduanya akhirnya menyerah. He Yunting meletakkan tangannya di pinggang satu sama lain dan menuntun Lin Han untuk duduk. ovMcfx

Tidak ada kata-kata yang ingin dikatakan untuk saat ini.

Rambut perak di dahinya tampak sedikit berantakan. He Yunting mengalihkan pandangannya pada orang-orang yang ada di lantai dansa dengan seksama dan ragu, meskipun masih dengan ekspresi dinginnya.

Lin Han mendongak, memperhatikan wajah He Yunting.

Dia hanya bisa melihat sisi wajah sang Jenderal. Jika diamati lebih dalam lagi, kontur wajahnya tajam dan ekspresi yang ditampakkan sangat agresif. Posisi tulang alis tinggi sehingga membuat bayangan di matanya, dan terkesan dalam. Sedangkan garis tulang hidungnya tinggi dan bibirnya tipis.Tentu saja, matanya yang paling bisa dikenali dan menarik perhatian. Lto7NS

Tapi sekarang mata ini penuh dengan kecurigaan, dengan sedikit kebencian, seolah-olah tidak mengerti mengapa orang lain bisa menari dengan begitu harmonis, tapi dia tidak. Dan matanya tidak sudi menatap ke arah lantai dansa.

Lin Han sekali lagi teringat analogi yang dia gunakan pada Jenderal.

Seperti anak kecil.

Untuk sesaat, dia sebenarnya ingin mendengar apa yang sedang dipikirkannya. nOqMc9

Tapi segera dia mengatakannya, menatap mata itu, dan berkata: “Jenderal.”

He Yunting menoleh ke arahnya.

Lin Han tersenyum padanya: “Selamat ulang tahun.”

Ekspresi wajah He Yunting mengalami sedikit perubahan. 6ivr4H

Lin Han tidak tahu bagaimana menjelaskannya, terkejut?

Sepertinya, sudah lama tidak ada yang mengucapkan empat kata ini padanya.

Lin Han melihat sudut bibir He Yunting yang sejak tadi mengatup rapat bergerak, seolah dia ingin menanggapinya-dengan senyuman.

Sudah lama dia tidak melakukan ekspesi ini, sebuah senyuman. Kalau dia mengangkat bibirnya lebar-lebar, takutnya malah membuat Lin Han takut dan canggung. N3yV7m

“Jenderal!” Suara seseorang datang dari samping.

Wen Tianyao tersenyum dan berjalan ke sisi He Yunting: “Selamat ulang tahun, Kemuliaan Tertinggi Kekaisaran M.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sudut mulut He Yunting yang tidak jadi membentuk sebuah senyuman kembali menjadi garis tipis lagi, dan dia dengan lemah menjawab, “Ya.”

“Kalau begitu, saya ingin bersulang untuk Anda,” kata Wen Tianyao sembarangan, memanggil pelayan yang menyajikan anggur untuk datang, “Saya juga berharap Tuan Lin bersenang-senang malam ini.” hMH5kO

Pelayan muda yang menunggu tak jauh dari mejanya kemudian berjalan mendekat.

Namun anehnya, tidak ada wine di nampan tersebut.

Wajah Wen Tianyao menunjukkan sedikit ketidakpuasan: “Jika kau tidak ada wine, ambil lalu bawa kesini. Apa aku harus mengajarkan ini?”

Pelayan itu mengangguk linglung, tapi tidak melakukan apa yang disuruh oleh Wen Tianyao. InhCAX

Wen Tianyao tambah kesal dan itu tampak jelas di wajahnya, ia kemudian melambaikan tangannya untuk memanggil pelayan lain. Tapi pelayan yang memiliki ekspresi aneh itu berjalan ke arah He Yunting.

He Yunting mengerutkan kening.

Wen Tianyao juga menemukan sesuatu yang salah saat ini.

Dia tidak pernah melihat pelayan itu sebelumnya. qQowW

Wen Tianyao segera berseru——

Kejadian itu terjadi dalam sekejap.

“Jenderal!” Dia hanya bisa memanggil He Yunting, dan melihat si Pelayan tanpa ekspresi mengeluarkan pisau tajam yang disembunyikan di bawah nampan. Wen Tianyao ingin menangkapnya, tetapi laki-laki itu dengan cepat menghidar. Di antara teriakan dan kepanikan orang-orang, pria itu memegang pisaunya dan dengan cepat menyerang He Yunting!

He Yunting bergerak cepat, dia menyadari niat pelayan itu. Ketika laki-laki itu hendak mendekatinya, dia meraih pergelangan tangannya. Kemudian memutar lengan lawannya di balik punggunggnya. Erangan keras keluar dari mulut pelayan itu— ZbhJog

Tapi di detik berikutnya, pelayan yang tahu bahwa pembunuhan itu gagal masih tidak melepaskan tangan yang memegang pisau, dan suara “hoo hoo” yang aneh keluar dari tenggorokannya, dan dia bahkan membungkuk ke depan, mengarahkan ujung pisau ke arah jantungnya. Berniat bunuh diri.

Lin Han melihat kilatan pisau tajam lewat di depan matanya, si pembunuh akan bunuh diri di depan semua orang——

He Yunting kemudian meraih Lin Han dengan tangan kirinya, membalikkan badannya dan membelakanginya, mencegah Lin Han melihat adegan yang bisa membuatnya trauma. Hanya saja dia bergerak terlalu cepat, dan sarung tangan Lin Han tertinggal ditangannya yang kemudian jatuh ke lantai.

Detik berikutnya terdengar suara pisau yang menusuk daging, Lin Han tanpa sadar menutup matanya. jK2MdT

Karena saat He Yunting menyentuh telapak tangannya, dia mendengar suara dingin sang Jenderal di telinganya.

【Jangan lihat. 】

Read more BL at langitbieru (dot) com


Mohon maaf telat update ya,

eiL0ys

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!