English

Apa Yang DiinginkannyaChapter 3

0 Comments

Pada hari pertama untuk semester baru, guru menetapkan penempatan tempat duduk baru.

“Xiao Yi, duduklah di sebelah Fu Yu.” AN93sQ

Untuk sesaat, Fu Yu merasakan tatapan simpati para siswa dari segala arah.

Xiao Yi merupakan raja iblis yang terkenal di seluruh sekolah karena sering berkelahi dan menyebabkan masalah di dalam dan di luar sekolah setiap hari. Namun, karena latar belakang keluarganya terlalu kuat, dan sudah menyumbangkan banyak uang untuk sekolah, jadi para guru hanya bisa menutup mata.

Langit Bieru.

Meskipun nilainya buruk, dia bisa masuk di kelas terbaik pada semester ini. Apa yang terjadi membuat hal tidak adil bagi siswa yang sudah belajar dengan giat untuk masuk ke kelas terbaik. Oleh karena itu, meskipun dia tinggi, tampan dan kaya, sebagaian besar teman sekelasnya masih sangat membencinya. Mereka tidak tahu kenapa orang seperti dia tidak bersekolah di sekolah internasional terbaik tempat orang kaya berkumpul, dibandingkan datang ke sekolah menengah swasta yang sangat mengontrol pembelajaran secara ketat.

“Bang!” Xiao Yi membuang tas sekolahnya, membuka kursi, duduk dan tertidur. Seolah menganggap Fu Yu seperti udara. Orang-orang di sekitar tidak berani mendekati sudut ini dan pergi membereskan meja mereka. nfPJIV

Fu Yu memandang teman sebangkunya yang baru dan sedang tidur dengan kepala yang terkubur di lengannya

“Bisakah kamu tidur?” Dia tidak ingin memiliki hubungan yang baik dengan pihak lain, dan tapi juga tidak berpikir bahwa pihak lain akan benar-benar menoleh menatapnya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Apa yang kamu katakan?” Xiao Yi mengerutkan kening dan matanya menunjukkan sedikit ketidaksabaran karena diganggu.

“Cxe yfgxjaj, ylrjxjt xjwe alveg?“ Me Te wfcjajqcsj vfcujc kjpjt ajcqj fxrqgfrl. Vejrjcj xfijr vlqfcetl vfcujc rejgj wfpj vjc xegrl sjcu yfgufgjx vjc afwjc rfxfijr sjcu yfgylmjgj. Vftlcuuj wfwyejacsj rjcuja yfglrlx. A1Hh39

“Ljcsj tjcae sjcu ylrj alveg, lcl rjcuja yfglrlx.”

“Ojie xfcjqj xjwe alveg?”

“…… Cqjxjt jvj sjcu rjijt vfcujc qlxlgjcwe? Cqj yfvjcsj yjulwe jqjxjt jxe alveg jaje alvjx?” Wljb Tl vevex vjc wfcjajq Me Te vfcujc ajajqjc vlculc. Vftlcuuj wfwyeja bgjcu ijlc wfgjrj mexeq afglcalwlvjrl.

“Aku pikir kamulah yang memiliki masalah dengan otakmu. Jika kamu tidak bisa tidur, maka jangan berbaring.” Fu Yu menjawab dengan tenang, “Dan, itu tentu urusanku. Jika kamu mendengkur saat kamu tidur, maka itu akan mempengaruhi kelasku.” xgkdAT

Apa yang ingin dilakukan oleh teman sebangkunya yang baru dan terkenal nakal tidak ada hubungannya dengannya. Dia hanya ingin menunjukkan sikapnya dulu: Aku tidak takut padamu, dan kamu tidak boleh mempengaruhiku.

Fu Yu mengira bahwa Xiao Yi akan marah dan bahkan mulai bertengkar. Namun, yang mengejutkan, Xiao Yi hanya memelototinya sebentar, lalu kembali ke posisi tidurnya dengan tidak sabar dan tidur sepanjang pagi tanpa bersuara.

Sepertinya dia tidak pemarah dan sombong seperti dalam rumor, pikir Fu Yu.

Pada siang hari, semua orang pergi ke kantin untuk makan. Setelah menyelesaikan pertanyaan terakhir, Fu Yu memandang Xiao Yi, yang masih mengubur kepalanya di samping, dan berpikir sejenak. Mengingat kinerja yang baik dari pihak lain di pagi hari, dia mengulurkan tangan dan mendorongnya: “Bangunlah, ini waktunya makan siang.” X mDzU

Xiao Yi segera mengangkat kepalanya sehingga membuat rambut dikeningnya menjadi berantakan. Matanya tidak terlihat linglung dan  Fu Yu merasa bahwa dia sama sekali tidak tertidur.

Dia melihat sekeliling dan menemukan bahwa hanya ada dua dari mereka yang tersisa di kelas. Tatapannya menjadi sedikit halus: “Apakah kamu menungguku pergi makan bersama?”

“Tidak, aku sedang mengerjakan soal.” Fu Yu segera berkata, “Tidak buruk untuk pergi bersama.”

“Aku tidak ingin pergi ke kantin.” m5 QoY

“Oh.” Fu Yu bangkit dan berjalan ke pintu kelas.

“…… Jangan mengatakannya kalau kamu tidak tulus.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Fu Yu berhenti dan melihat ke belakang dan melihat wajah Xiao Yi hitam seperti batu bara.

“Aku bertanya padamu dengan tulus, jika kamu mengatakan kamu tidak ingin pergi, bisakah aku tetap memaksamu?” Fu Yu merasa percakapannya naif, “Kalau begitu aku akan bertanya lagi, apa kamu mau pergi ke kantin?” kveiUj

“Tidak!”

Fu Yu berbalik dan berjalan keluar kelas tanpa melihat ke belakang.

Pada sore hari, Xiao Yi masih tidur, tapi dia terlihat sangat gelisah. Dia terus bergerak, tapi masih belum bisa tertidur. Tangannya masih menutupi perutnya, yang dari waktu ke waktu mengeluarkan sedikit suara.

Setelah kelas kedua, Fu Yu melirik orang yang ada di sampingnya. Dia menghela nafas, dan membungkuk lebih dekat untuk menyenggol lengannya.
Xiao Yi mengangkat kepalanya dalam suasana hati yang buruk. Ketika melihat wajah pria yang membesar di depannya, dia tertegun sejenak, dan lupa mengatakan apapun untuk mengutuknya. DU2Atq

Fu Yu meletakkan roti yang dibelinya pada siang hari ke meja Xiao Yi dan berbisik, “Makanlah sesuatu.” Perutmu benar-benar berisik.

Ekspresi Xiao Yi tertegun, dan bereaksi seolah-olah dia ingin menolak. Tapi Fu Yu tidak memberinya kesempatan untuk berbicara, dan berkata, “Ayo kita makan bersama nanti.” Silahkan makan dan tidur dengan tenang.

Tatapan Xiao Yi menjadi sangat rumit. Setelah menatapnya untuk waktu yang lama, dia akhirnya berkata: “Terserah kau.”

Fu Yu tiba-tiba sepertinya mengerti bagaimana bergaul dengan teman sebangkunya yang baru ini. hacNxp

Translator's Note

Arti dari ungkapan ini adalah mengabaikan dengan sengaja, atau berpura-pura tidak memperhatikan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!