English

Harta Karun Prajurit MudaCh110 - Kebenaran yang Kejam

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Aaaah! Lu Haixuan, kamu sialan…” OkSo8D

“Sialan! Lu haixuang, lepaskan! Dia Pamanmu!”

“Lepaskan dia! Apa kamu mencoba melumpuhkannya?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kakak Xuan…”

Lu Haixuan sangat marah setelah mendengar bahwa Yun Yao dianiaya. Dia tidak lagi mengontrol kekuatannya, hingga tang pria itu hampir dia hancurkan. Teriakan kesakitan terus terdengar. Anggota Keluarga Lu datang ke Lu Haixuan satu demi satu. Beberapa meraung marah, beberapa mencoba menghentikannya. Beberapa pria dan wanita muda terus menangis sambil memanggil namanya. ACdpds

“Lu Haixuan, abaikan mereka. Apanya yang Pamanmu. Dialah orang yang mendorong Ibumu hingga kepalanya berdarah. Jika kamu memaafkannya, aku akan membencimu selama sisa hidupku.”

Seolah masalahnya belum cukup besar, Hei Yu berteriak keras dari atas bahu Yun Che. Tubuh mungilnya mengeluarkan suara yang kuat saat dia menggeram pada orang-orang dari Keluarga Lu. Di ruang dimensi dia adalah binatang ilahi yang mendominasi membuat binatang buas lainnya gemetar saat melihatnya. Tapi hari ini, dia merasa sangat dianiaya. Jika bukan karena cederanya yang belum pulih sempurna, orang-orang ini pasti sudah dia hancurkan.

Krakkk…

“Aaaaah!” nUQdoL

Setelah mendengar itu, Lu Haixuan yang sudah sangat marah, menambahkan kekuatan di tangannya. Saat suara retakan kembali terdengar, pria itu kembali menjerit dengan tajam. Saat Lu Haixuan melepasnya, tangan pria itu terkulai lemas dan tidak bisa diangkat.

“Lu Yang! Apakah kamu baik-baik saja?”

“Saudaraku…”

“Paman…” 9zomYE

Orang-orang dari Keluarga Lu berkumpul di sekitarnya, dipenuhi kekhawatiran. Mereka tampak seperti keluarga yang solid, tetapi mereka memperlakukan ibu dan kakek Lu Haixuan seperti kotoran. Lu Haixuan memandang mereka dengan mata yang lebih dingin. “Tanganmu yang patah hanyalah bunga dari hutang yang harus kamu bayar. Apa menurutmu kamu bisa lolos setelah menyakiti Ibuku, menghina adikku, dan membuatku melawan keluargaku yang sebenarnya?”

Sebelum orang-orang itu melawannya, Lu Haixuan mendekat selangkah demi selangkah. Wajah liarnya yang tampan dipenuhi aura membunuh. Di antara anggota Tim Puncak lainnya, dia bukanlah yang paling menonjol. Meskipun dia sulit diatur tetapi tidak sekuat dan semendominasi Yun Che dan Leng Yehan, tidak seburuk Zhou Zeyu, atau sekuat Jiang Shang. Tetapi dia tetaplah salah satu dari anggota dari Tim Puncak yang dikenal sebagai tim yang arogan dan sombong.

Di hari biasa dia sangat terkendali, tapi bukan berarti dia tidak menggambarkan semangat dari Tim Puncak. Jadi bagaimana jika dia dan orang-orang ini memiliki hubungan darah yang sama? Mereka bukan apa-apa selama Lu Haixuan tidak mengakuinya.

“Apa lagi yang ingin kamu lakukan? Lu Haixuan, kami adalah kerabatmu!” 6lSTi2

Orang-orang ini benar-benar ketakutan tetapi mereka terus mengklaim bahwa mereka adalah keluarga Lu Haixuan. Karena kebanyakan dari mereka lebih tua dari Lu Haixuan, mereka masih bersikap sombong.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Bfgjyja?” mlylg Oe Ljlzejc. Glj wfcjajq wfgfxj vfcujc qfvjcu fwjr yfrjg vl ajcujccsj. Bjgfcj wfgfxj yfgrlxfgjr wfcpjvl xfgjyjacsj, wjxj vljijt sjcu tjger wfweaer lxjajc xfiejguj lae.

“Dfgjclcsj xjwe!”

Ujwjc Oe Ljlzejc alyj-alyj wfcegecxjc qeaglcsj vjc yfgvlgl vl vfqjc rfwej bgjcu. Gl ajcujccsj jvj xjse yfgvegl. “Bjwe yjplcujc xfmli! Ljgl lcl jxe jxjc wfwyfglwe qfijpjgjc jajr cjwj rjevjgjxe!” v2WyKV

Setelah dia selesai berbicara, kayu berduri itu mengarah ke titik-tik vital di dada Lu Haixuan. Meskipun mereka mengaku sebagai kerabat Lu Haixuan ketika mereka menginginkannya mati, mereka tidak kenal ampun.

“Kamu?”

Please visit langitbieru (dot) com

Pa… pa… paa!!

Dengan dengusan dingin, kilatan cahaya keemasan, memotong kayu berduri itu menjadi dua. Pria itu semakin marah saat melihatnya. “Semuanya, ayo bekerja sama. Aku tidak percaya binatang kecil ini bisa melawan kita semua.” Raung pria itu. AsuOd3

Orang-orang dari keluarga Lu saling memandang. Mereka mulai memadatkan kekuatan masing-masing dan bersiap menyerang secara bersamaan. Selusin orang adalah pemilik kekuatan. Itu yang menyebabkan mereka bersikap begitu sombong.

“Apa menurutmu Lu Haixuan hanya sendirian? Kami juga pemilik kekuatan khusus.”

Ketika Lu Haixuan dikepung dan akan diserang, suara Zhou Zeyu tiba-tiba terdengar.

Bamm! uidaWM

“Aaaah!”

Detik berikutnya, semua orang bingung. Yang bisa mereka dengar hanyalah suara dari sesuatu yang berat menghantam tanah dan jeritan seseorang. Zhou Zeyu menangkap kerah bagian belakang satu orang yang bergabung dengan pengepungan dan melemparnya. Dia kemudian berjalan ke sisi Lu Haixuan sambil tersenyum bersama dengan Jiang Shang yang tidak mengatakan apa-apa tetapi memiliki pita emas di kedua tangannya.

“Ayo cepat, kita selesaikan bersama. Sudah larut, kita harus makan malam.”

Zhou Zeyu jelas tidak menutupi kesombonganya. Tetapi yang mengejutkan semua orang, bahkan Jiang Shang, pria yang tidak banyak bicara, mengangguk dan menambahkan, “Benar. Kita harus cepat.” TgNZEu

Dapat dilihat bahwa dia juga sangat marah. Tetapi tidak seperti orang-orang lain yang kesal dengan kenyataan bahwa rumah mereka dibobol dan Yun Yao dianiaya, Jiang Shang kesal karena Ye Xingchen kesal, dan alasan Ye Xingchen kesal adalah karena orang-orang ini merusak rumah mereka, menindas Yun Yao dan menakuti Chenchen. Jadi Jiang Shang memutuskan bahwa mereka pantas mati!

“K-Kamu…”

Orang-orang dari Keluarga Lu sangat marah sampai tidak mampu berkata apa-apa. Lalu tiba-tiba Yun Che menyela, “Jangan mengotori rumahku. Lumpuhkan mereka dan bunuh mereka di luar markas.”

“Tentu.” FMf4dh

Setelah Zhou Zeyu selesai menjawab, dia melambaikan tangannya dan bilah angin berbentuk bulan sabit terbang ke arah orang-orang itu.

“Ahh… cepat lawan mereka!”

“Aaaaaah!

“Lu Haixuan, apakah kamu benar-benar ingin membunuh kita semua? Kami adalah kerabatmu!” dGCnpH

Angin bertiup dengan bebas dan tajam. Berhempus ke berbagai arah dan mampu melakukan apapun. Wajah orang-orang Keluarga Lu berubah. Sebelum mereka bisa menyerang dengan kekuatannya, bilah angin itu sudah mulai memotong seluruh tubuh mereka.

“Ayo lebih cepat.”

Story translated by Langit Bieru.

Tidak ingin membuang banyak waktu, Zhou Zeyu terus melemparkan bilah anginnya satu per satu. Pita emas Jiang Shang juga terlihat sangat hidup dan tampak mengintimidasi. Lu Haixuan juga tanpa ampun menebas orang-orang itu dengan pedang emasnya.

“Aaah! Lenganku!” nDucx9

“Tidak. Berhenti, kumohon!”

“Kamu menang! Kami mengaku kalah!”

“Kamilah yang salah… Aaah!”

Jadi bagaimana jika mereka semua adalah pemilik kekuatan khusus? Selusin orang pada dasarnya tidak dapat melakukan serangan balik melawan tiga orang. Ada banyak darah yang menyembur, teriakan kesakitan juga terdengar di mana-mana. Ratapan meminta belas kasihan pun bisa didengar. SKpi05

“Pekerjaan selesai.”

Menepuk kedua tangannya, Zhou Zeyu dan rekan-rekannya menghentikan serangan mereka. Lu Haixuan berbalik dan berdiri tepat di depan Yun Che. “Maaf. Akulah yang menyebabkan semua ini.”

Sebelum hari kiamat dia tidak pernah melihat orang-orang ini sebagai kerabatnya, begitu juga sekarang setelah kiamat terjadi. Tapi fakta ini tidak dapat dibantah, dia memang penyebab seluruh kekacauan yang terjadi. Yun Che sudah berbaik hati menemukan orang tuanya, tetapi ini ternyata juga menyeret kerabatnya yang kejam. Jika Lu Haixuan berada di posisi Yun Che saat ini, dia pasti juga akan sangat kesal. Meskipun dia tahu bahwa Yun Che adalah orang yang adil dan tidak menyalahkannya, Lu Haixuan justru semakin menyalahkan dirinya sendiri, hingga kedua tangannya terkepal erat di sisi tubuhnya.

“Apa kamu tidak ingin tahu bagaimana ayah dan saudara perempuanmu meninggal?” m z8IR

Setelah menatapnya sekilas, Yun Che berjalan melewatinya ke orang-orang itu dengan diikuti Xing Feng. Apa yang dikatakan Yun Che membuat Lu Haixuan tercengang dan kembali diselimuti amarah. Semua perasaan menyalahkan diri sendiri dan perasaan negatif lainnya muncul di dalam hatinya. Setelah mendengar perkataan Yun Che, Lu Haixuan ingat kalau orang-orang itu mengatakan ibu dan kakeknyalah yang membunuh ayah dan saudara perempuannya. Meskipun dia tidak mempercayai perkataan orang-orang itu, dia tetap ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi.

“Bagaimana ayah dan saudara perempuan Haixuan meninggal?”

Berjongkok di depan orang-orang itu, Yun Che menepuk pipi salah seorang dari mereka dan dengan paksa mengangkat kepalanya. Dia tidak akan membiarkan masalah ini merusak hubungan antara Lu Haixuan dengan ibu dan kakeknya. Perasaannya mengatakan bahwa orang-orang ini akan memberinya jawaban yang berbeda.

“Ya.. I-itu… Tidak, Ibu Haixuan dan orang tua itu yang membunuh mereka.” jCI3b

Pria yang dipaksa mengangkat kepalanya itu merasa sangat kesakitan hingga tidak berani menjawab.

“Pandanganmu kehilangan fokus dan kamu tergagap. Itu merupakan ciri saat berbohong.”

Sebelum Yun Che berbicara, Gu Mingxuan berkomentar dari belakangnya.

“Tidak… Ibu Haixuan-lah yang membunuh mereka.” ErxVjU

Pria itu membalas dengan penuh semangat, tetapi yang tidak dia ketahui adalah, meskipun matanya tidak lagi bergerak liar,  Yun Che masih menangkap keraguan di matanya. Yun Che segera melempar pria itu dan bangkit berdiri.

“Sekarang giliranmu, Xing Da.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Melihat bolak-balik antara Gu Mingxuan dan Xing Feng, Yun Che pada akhirnya memilih Xing Feng. Dia tahu bahwa keduanya memiliki kekuatan untuk menggali kebenaran, tetapi Yun Che hanya ingin mendengar mereka mengatakannya di hadapan semua orang.

Xing Feng secara alami tidak akan menolak permintaan Yun Che. Belum lagi, dia juga sadar bahwa ikut bertanggung jawab atas kekacauan itu. Tanpa mengatakan apa-apa, mata tajam Xing Feng mengamati sekelompok orang yang tergeletak di lantai ini satu per satu. Pada akhirnya, dia memilih bibi kedua Lu Haixuan, dia yang paling mencolok di antara mereka. Dia pasti mengetahui lebih banyak jika dibandingkan yang lainnya. Pec6S7

“Kamu…”

Wanita itu memiliki satu lengan yang patah dan tidak mampu berdiri lagi. Xing Feng tidak ingin repot-repot berbicara padanya, dia mengulurkan tangannya dan menjepit pipi wanita itu, memaksanya untuk menatap matanya. Ketakutan di mata wanita itu segera digantikan dengan tatapan kosong.

“Bagaimana Ayah Haixuan meninggal?”

Suara rendah dan seksi Xing Feng terdengar seperti perintah tak terbantahkan bagi wanita itu. Selama proses hipnotis dia tidak bisa merasakan sakit lagi dan mulai bercerita seperti robot. 5 x2CU

“Ketika hari kiamat tiba, daerah perkotaan menjadi area bencana. Saat itu kami mengingat kakak ipar yang tinggal di pedesaan. Orang-orang pedesaan biasanya menyimpan banyak persediaan makanan, jadi kami pergi ke rumah kakak laki-laki kami bersama-sama. Pada saat itu, Kakak dan Ayah Mertua sudah memiliki kekuatan khusus. Mereka membawa kami masuk. Tetapi dalam beberapa hari, bahkan daerah pedesaan pun mulai dipenuhi zombie. Kakak mendengar dari radio bahwa militer membangun Pangkalan Timur Laut Pangkalan di Kota Harbin. Dia berpikir mungkin ini kesempatan bertahan hidup dan membawa kami ke sana. Pada saat itu, anggota keluarga kami satu per satu memiliki kekuatan khusus. Sayangnya, anakku terluka dan berubah menjadi zombie. Kakak laki-laki kami membunuhnya meskipun kami sudah memohon padanya. Kami ingin membalaskan dendam putra kami, tetapi kami juga membutuhkan kekuatan Kakak untuk mendukung selama perjalanan. Jadi ketika sampai di Kota Harbin, kami menyembunyikan saudara ipar, lalu kita berbohong kepada Kakak dan mengatakan kalau istrinya terjebak dalam kerumunan zombie. Untuk menyelamatkan istrinya, Kakak terjun ke desa yang dipenuhi zombie dan mati di sana.”

“Kalian binatang buas! Aku akan membunuhmu! Kakak Che, lepaskan aku. Aku akan membunuh mereka!”

Setelah mendengar semua itu, Lu Haixuan kehilangan ketenangannya dan dalam sekejap matanya berubah semerah darah. Dia ingin memotong mereka semua dengan pedangnya. Tapi Yun Che melangkah untuk menahannya. “Tenang. Ini berlum berakhir.”

“Aku…” vVZWkS

Mata Lu Haixuan berkilat penuh amarah, tetapi kata-kata Yun Che memaksanya kembali mengumpulkan akal sehatnya. Lu Haixuan memejamkan mata, memutar adegan penuh kebahagiaan dari orang tuanya di dalam benaknya. Meskipun mereka tidak akan berciuman dan berpelukan di depan umun seperti pasangan muda zaman sekarang, siapapun yang mengenal mereka akan tetap tahu bahwa keduanya saling mencintai satu sama lain.

Demi istrinya, ayah Lu Haixuan tidak pernah berpikir meninggalkan desa dan membeli rumah di kota seperti kerabatnya yang lain. Kerabat mereka selalu memandang rendah orang tua Lu Haixuan sejak mereka menjadi orang kota. Ibu Lu Haixuan adalah wanita yang lembut dan sangat mencintai suaminya. Tapi sekarang mereka dipisahkan karena orang-orang kejam ini.

Air mata mengalir di pipi Lu Haixuan. Tubuhnya yang tinggi dan besar mulai bergetar hebat. Dia bersumpah bahwa akan membantai mereka semua satu per satu.

  KRFex

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!