English

Harta Karun Prajurit MudaCh109 - Niat Membunuh yang Bergejolak

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Kakak, apa kalian baik-baik saja?” K9a3h

“Apakah Chenchen baik-baik saja? Apakah mereka menyakitimu?”

“Xiao Cheng…”

Story translated by Langit Bieru.

Zhan Yafei dan yang lainnya ikut datang dan langsung berlari ke arah Yun Yao tanpa melihat kerumunan itu. Leng Yehan memeluk Yun Cheng yang bertingkah aneh, menekan kepalanya di bahunya. “Yun Che, aku akan membawa Xiao Cheng ke atas dulu.”

“Oke.” DK4G8y

Tanpa membalik tubuhnya Yun Che mengangguk, tidak menunjukkan sedikitpun gejolak emosi di wajahnya. Tidak ada yang tahu betapa khawatirnya dia ketika mendengar suara dari luar rumah, terutama ketika gadis itu mengatakan akan membunuh saudara perempuannya. Dia membuka pintu mobil dan bergegas keluar bahkan sebelum mobil berhenti. Pedang di tangannya berdengung dengan keinginan haus darah.

“Siapa kamu? Ini rumah sepupuku. Keluar!”

Gadis yang tadi berteriak itu melempar dua bola api ke arah Yun Che. Yun Che mendengus jijik ke arahnya. Dengan satu lambaian pedangnya, kedua bola api itu langsung menghilang. Sementara gadis itu masih tercengang, Yun Che bergegas ke arahnya seperti bayangan dan melambaikan pedang hitamnya yang sudah diselimuti oleh kekuatan petir yang kuat.

“Beginilah seharusnya kamu menggunakan kekuatan khususmu.” fWE203

“Aaaaaah!”

Dengan suara acuh tak acuh, pedang Yun Che langsung mengenai bahu kiri gadis itu. Lalu teriakan tajam mulai terdengar dan  semburan darah keluar dari bahu kiri gadis itu. Pada saat bersamaan kekuatan petir yang kuat juga mengalir ke dalam tubuhnya melalui luka, gadis itu segera mengalami kejang di tanah karena kesakitan. Karpet baru yang ada di ruang tamu segera dibasahi dengan warna merah darah.

“Yingzi!”

“Yingzi!” i4DKC0

Sepasang pria dan wanita paruh baya bergegas ke arah gadis yang sudah pingsan itu dan memeluknya. Yang lainnya juga berlari ke arah mereka dan mengelilinginya satu persatu. Pria jangkung yang didorong oleh Yun Cheng ke dinding bangkit dengan tangan di pinggang dan memelototi Yun Che dengan tajam.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Cqj…”

“Ljlzejc!”

Vjja Oe Ljlzejc sjcu yfgajcuuecu pjkjy wfwjgxlg wbyli wjrex xf vjijw gewjt, qfgtjaljc qfwyeja bcjg lae afgjilt qjvjcsj vfcujc qfcet xfufwylgjjc. Xe Zlcuzejc vjc Wlcu Mfcu sjcu wjrex yfgrjwj Oe Ljlzejc wfiltja rlaejrl vl gejcujc weijl wfcufgeaxjc jilr wfgfxj rwyBkm

“Ljl-Ljlzejc… Ljlzejc…”

Qjclaj sjcu wfwlilxl iexj yfgvjgjt vl xfqjijcsj lae yfulae wfcvfcujg cjwj Oe Ljlzejc, weijl rjvjg. Oe Ljlzejc sjcu afgafuec rjja wfiltja kjpjtcsj vjc rfufgj yfgijgl xf jgjtcsj. “De, Pye! Cqj sjcu afgpjvl qjvjwe? De!”

Ternyata wanita itu adalah ibu Lu Haixuan. Yun Che yang sudah siap membantai mengerutkan kening saat mendengar ini. Jika wanita itu adalah ibu Lu Haixuan, semua orang ini adalah….

“Haixuan… Wowoo, Haixuan…” Htozw3

Setelah memastikan bahwa itu adalah putranya, Nyonya Lu bergegas ke pelukannya dan menangis dengan keras. Dia mengulurkan tangannya dengan gemetar untuk menyentuh wajah Lu Haixuan. “Haixuan, Ibu dan Kakek akhirnya bisa melihatmu….”

“Kakek…”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lu Haixuan yang memeluk ibunya, mengangkat kepalanya. Rambut kakek yang paling mencintainya hampir semuanya memutih. Dia mengingatnya dengan jelas, ketika dia pergi ke universitas, rambut kakeknya masih hitam. Air mata membanjiri matanya. Lu Haixuan merasa tidak nyaman, seolah ada sesuatu yang mebgganjal di hatinya.

“Bagus, bagus. Kamu masih hidup.” rDc uM

Orang tua itu menepuk pundak cucunya dengan tangan gemetar, menatapnya dengan mata berkaca-kaca. Ibu Haixuan adalah putri satu-satunya yang mereka cintai dengan sepenuh hati. Mereka hanya menginginkan yang terbaik untuknya. Ketika hari kiamat tiba, istri, menantu, dan cucunya semuanya pergi. Seluruh Keluarga Lu mengira bahwa dia dan putrinya membunuh mereka semua. Jadi mereka sering dipukuli dan diperlakukan seperti kotoran. Lu Haixuan adalah satu-satunya yang membuat mereka bertahan hidup, atau dia dan putrinya akan mati.

Semakin lama mereka hidup di hari kiamat, semakin sedikit harapan mereka untuk menemukan Lu Haixuan. Sampai kemudian ketika mereka hampir menyerah, Pangkalan Timur Laut menemukan mereka dan memberi tahu mereka bahwa Lu Haixuan masih hidup dan menunggu mereka di Pangkalan Barat Daya.

Kabar menggembirakan membuat mereka kembali bersemangat. Namun, mereka tidak berharap kalau anggota Keluarga Lu lainnya tahu kalau Lu Haixuan telah terhubung dengan militer dan mengundang ibu serta kakeknya pergi ke Barat Daya dengan menggunakan pesawat. Mereka semua bertanya-tanya, apakah Lu Haixuan mampu melakukan semua itu dan bersikeras untuk ikut serta bersama ibu dan kakek Lu Haixuan. Karena itulah kekacauan sekarang ini terjadi.

“Lu Haixuan, brengsek! Yang kamu pedulikan hanyalah Ibumu yang jalang dan babi tua itu. Tidak bisakah kamu melihat sepupumu terluka?” 8PvODp

Pemandangan yang mengharukan itu hancur karena serangkaian kutukan kasar. Pria paruh baya tadi memeluk gadis yang berlumuran darah dan menatap Lu Haixuan dengan mata penuh kebencian dan kemarahan. Wanita paruh baya di sebelahnya menunjuk jarinya ke arah Lu Haixuan sambil mengutuk, “Masih ingin peduli pada mereka? Kalau bukan karena mereka berdua, Ayah dan adikmu tidak akan mati! Lu Haixuan, apakah kamu masih anggota Keluarga Lu kami? Mereka membunuh Ayah dan adikmu! Sekarang, orang-orang itu juga telah menyakiti Yingzi. Cepat, bunuh mereka! Balaskan dendam Yingzi!”

Mereka mengira Lu Haixuan sudah berhasil selama ini. Jika tidak, mengapa Pangkalan Timur Laut menyampaikan berita itu kepada mereka dan mengirim mereka menggunakan pesawat? Sekarang wanita paruh baya itu sangat marah karena Lu Haixuan hanya peduli pada ibu dan kakeknya, hingga seluruh tubuhnya gemetar. Anggota Keluarga Lu lainnya memiliki perasaan yang sama. Mereka semua menatap Yun Che dengan penuh amarah.

“Kamu ingin aku membunuh siapa?”

Tidak ada kegembiraan di reuni ini, hanya ada kesedihan. Dan mereka bahkan mencabut hak Lu Haixuan untuk bersedih. Melihat ke arah wanita itu menunjuk, Lu Haixuan perlahan mengangkat kepalanya dengan ibunya yang gemetar di pelukannya. Matanya dipenuhi tatapan dingin, tatapan penuh penghinaan. Walaupun semua orang ini adalah kerabatnya, dia tidak dekat dengan mereka. Bahkan bisa dikatakan asing. QRiDxw

Sebelum kiamat, kerabatnya adalah orang kaya yang membeli rumah di kota, sedangkan orang tua Lu Haixuan adalah petani miskin yang jujur ​​dan tinggal di pedesaan. Mereka yang menyebut dirinya kerabat ini tidak pernah memandang Lu Haixuan dan keluarganya. Mereka yang mengaku sepupu juga tidak pernah memanggilnya saudara.

Dia ingat dengan jelas bibinya yang kedua ini sangat baik. Ketika kakek neneknya masih di pedesaan, setiap kali seluruh keluarga mereka kembali untuk Tahun Baru, mereka meminta anak-anaknya untuk tidak bermain dengan Lu Haixuan dan saudara perempuannya. Mereka mengatakan kalau Lu Haixuan dan adiknya memiliki kutu dan menular. Sejak saat itu Lu Haixuan tidak pernah menyukainya keluarga kerabatnya itu. Jadi sekarang dia jelas tidak akan percaya satu kata pun yang mereka katakan.

“Dia. Dia yang menyerang dan melukai Yingzi. Bunuh dia untuk membalaskan dendam sepupumu.”

Wanita gila dan marah itu tidak menyadari bahwa ada kelainan dalam ekpresi wajah Lu Haixuan. Dia menunjuk Yun Che yang tidak jauh dari mereka. Matanya dipenuhi dengan kebencian yang mematikan. c71jP

“Bunuh dia? Apa kamu tahu siapa dia? Kamu ingin aku membunuhnya? Bahkan kekuatan kalian semua di sini tidak bisa dibandingkan dengannya.”

Lu Haixuan berdiri, matanya melebar dipenuhi amarah. Dia tidak tahu mengapa mereka semua ini ada di sini, tapi dia bukan orang bodoh. Dia bisa mengetahui apa yang mereka lakukan di sini dengan mengevaluasi situasi di ruang tamu. Dia sudah cukup baik untuk tidak membunuh mereka langsung, tapi mereka memintanya untuk membunuh Yun Che, salah satu orang terdekatnya setelah kiamat datang.

“K-K-Kamu…”

“Lu Haixuan, apa yang kamu lakukan? Kami adalah tetua di Keluarga Lu. Inikah caramu memperlakukan orang yang lebih tua?” X945jC

Wanita itu gemetar karena marah, menunjuk ke arah Lu Haixuan. Sekelompok orang yang ada di belakang wanita itu juga melangkah maju. Tidak semuanya memiliki nama keluarga Lu, tetapi beberapa dari adalah menantu dari keluarga Lu. Itulah kenapa kebanyakan dari mereka memang dianggap sebagai sesepuh Lu Haixuan.

“Tetua? Tetua harus bertingkah seperti orang tua. Lihatlah dirimu sendiri, tetua macam apa kamu?”

Story translated by Langit Bieru.

Melihat mereka satu per satu, Lu Haixuan mencibir. Dia tidak pernah menjadi orang penurut. Semakin mereka mencoba memanipulasinya, semakin kecil kemungkinan Lu Haixuan akan memaafkan mereka.

“Kamu… kamu mempermalukan keluarga ini, tidak berbakti. Aku akan memukulmu sampai mati atas nama Kakakku!” lNDpbs

“Tidak! Jangan sentuh anakku!”

Tepat sebelum tinju pria yang menganiaya Yun Yao sebelumnya mengenai Lu Haixuan, ibu Lu Haixuan segera bergegas ke depan putranya  untuk menghalangi. Dia memejamkan matanya menunggu dipukul, tapi setelah menunggu beberapa waktu, dia tidak merasakan sakit sedikitpun. Ketika membuka matanya, dia melihat Lu Haixuan menangkap tinju pria itu dengan satu tangan. Tubuh Nyonya Lu goyah dan hampir jatuh. Zhan Yafei yang melihatnya segera bergegas mendekat dan memeluknya.

“Hei Yu berkata pria ini menganiaya Kakak Yao dengan tangan kotornya. Haixuan, kamu harus membereskan kekacauan hari ini. Jangan khawatirkan ibu dan kakekmu, mereka akan aman bersamaku.”

Melirik pria itu dengan dingin, Zhan Yafei memegangi ibu Lu Haixuan yang pingsan karena kehilangan banyak darah dengan satu tangan dan membantu pria tua yang duduk di sofa dengan tangan lainnya. Setelah mendengar apa yang terjadi dari Hei Yu, semua orang sangat marah. Jika bukan karena orang-orang ini berhubungan dengan Lu Haixuan, mereka semua pasti sudah mati sekarang. Tim Puncak belum pernah mengalami penghinaan seperti ini sebelumnya. Xc SAI

“Aahhh! Binatang kecil, aku adalah Pamanmu! Apa yang ingin kamu lakukan? Aaaaah!”

Setelah mendengar bahwa Yun Yao dianiaya, Lu Haixuan mengencangkan cengkeraman di tangan pria itu, membuatnya menjerit kesakitan. Suara retakan tulang ketika mereka diremas oleh genggaman Lu Haixuan terdengar mengerikan.

Di sisi lain, Xing Feng meminta Zhan Yafei membawa ibu dan kakek Lu Haixuan ke kamar sebelah dan menyuruhnya mencari Xiu Jie untuk mengobati luka Nyonya Lu. Setelah itu dia dan Gu Mingxuan tetap tinggal di rumah Yun Che. Tak satu pun dari mereka yang memiliki wajah baik. Yun Che sangat marah. Aura membunuh di tubuhnya belum sedikitpun berkurang. Melihat orang-orang itu seperti sekumpulan orang mati.

“Maaf. Aku salah.” pCVT4Y

Gu Mingxuan berjalan ke arah Yun Che dengan wajah malu. Ketika dia mengetahui bahwa gadis yang disukainya telah dianiaya, dia menyalahkan dirinya sendiri karena tidak mampu merawatnya. Hari ini ketika Yun Che keluar melakukan misi harian seperti biasanya, Pangkalan Timur Laut tiba-tiba menelepon, mengatakan bahwa keluarga Lu Haixuan sudah dalam perjalanan ke Pangkalan Barat Daya.

Tak lama setelah dia menutup telepon, dia mendapat pesan dari Jenderal Mo, jadi dia pergi dengan terburu-buru ke bandara untuk menjemput orang-orang ini. Sesampainya di rumah, ada sesuatu yang mendesak terjadi sehingga dia dengan singkat memperkenalkan orang-orang ini kepada Yun Yao dan bergegas pergi untuk menyelesaikan urusannya sendiri. Awalnya dia memutuskan kembali setelah urusannya selesai, tapi dia tidak menyangka…

“Itu bukan salahmu. Aku akan mengejar siapapun orang yang menganiaya keluargaku.”

Yun Che menoleh untuk menatap Gu Mingxuan dengan matanya yang sangat dingin. Melihat ini Xing Feng melangkah maju untuk memeluk bahu Yun Che, mengabaikan Yun Yao yang masih belum tahu tentang hubungan mereka. “Biarkan Haixuan menanganinya. Kita akan mengambil alih, jika kamu tidak puas dengan hasilnya.” m6w9Nj

Bagaimanapun, ini adalah kerabat Lu Haixuan. Xing Feng tidak ingin ada dendam antara Yun Che dan Lu Haixuan karena mereka, meskipun tampaknya Lu Haixuan dan orang-orang ini memang berselisih.

“Baiklah.”

Yun Che tidak kehilangan akal sehatnya meskipun dia sangat marah. Jika tidak, terlepas dari keluarga siapapun mereka, orang-orang ini pasti sudah terbaring menjadi mayat sejak lama.

  0j1JHd

***

Langit Bieru.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!