English

Harta Karun Prajurit MudaCh73 - Hadiah untuk Menemukan Seseorang

0 Comments

Penerjemah : Momo


Dalam hal momentum, meskipun keempat lawannya adalah tuan dari tempat ini, mereka tetap kalah banyak dari Xing Feng dan yang lainnya. Beberapa orang ditakdirkan untuk terlahir sebagai raja tidak peduli ke mana mereka pergi atau kesulitan apa yang mereka hadapi, Xing Feng adalah salah satunya. Dia terkadang memang melakukan hal-hal bodoh. Namun, di sebagian besar waktu, dia selalu dapat diandalkan. Itu juga yang menjadi penyebab utama mengapa dia bisa berteman dengan Gu Mingxuan dan teman-teman lain yang bahkan dengan sukarela bekerja untuknya di hari kiamat. BiXj6l

“Apa yang kamu inginkan?”

Bagaimanapun dia adalah pemimpin tempat ini, jadi dia tidak bisa gegabah seperti bawahannya. Meskipun begitu wajahnya tetap menampakkan ketidakbahagiaan.

Please visit langitbieru (dot) com

“Semua orang yang selamat harus didaftarkan saat mereka memasuki pangkalanmu. Aku mencari dua orang. Jika kamu bisa menemukannya, aku akan memberi 500 kati beras sebagai hadiah.”

Xing Feng bahkan tidak ingin bertele-tele kepada mereka, jadi dia langsung ke inti pembicaraan. Di hari kiamat ketika segala sesuatunya menipis dan langka, 500 kati beras adalah hadiah yang cukup besar. Mungkin tidak menarik bagi pangkalan besar seperti Pangkalan Barat Daya yang dipimpin oleh tiga kekuatan militer dan pemerintah provinsi. Namun, di pangkalan kecil yang jauh dari kota, hadiah ini cukup menggoda. aX5joU

“500 kati beras ?!”

“Bos…”

Kedua belah pihak berseru pada saat bersamaan. Pemimpin pangkalan jelas tertarik. Bagi mereka, hanya dengan menunjukkan buku registrasi kepada orang asing ini bisa mendapatkan 500 kati beras sebagai imbalan. Tawar-menawar yang sempurna, ini bisnis besar yang paling mudah! Chu Haoling, sebaliknya kesal. Mereka telah diintimidasi di gerbang dan sekarang mereka menawarkan 500 kati beras. Sungguh kerugian yang besar!

Yun Che adalah satu-satunya yang tidak terkejut sama sekali. Dia menduga bahwa Xing Feng akan menukar beberapa sumber daya untuk informasi secara langsung jika ada masalah lebih lanjut. Mereka tidak akan tertarik jika hadiahnya tidak cukup. 500 kati beras sudah cukup menurut perkiraannya, tapi… tzcVid

Yun Che melempar puntung rokoknya dan berjalan ke Xing Feng. Dia menambahkan, “Kalian tidak salah mendengar. Jika kami menemukan dua orang yang kami inginkan, kalian akan memiliki 500 kati beras.”

Saat dia selesai berbicara, sepuluh karung beras berjajar rapi di samping kakinya. Setiap karung berisi 50 kati beras, total semuanya tepat 500 kati beras. Karena mereka membantu Zhan Yafei mencari orang tuanya, dia yang harus menawarkan hadiahnya.

Setelah melihat itu, baik Chu Haoling maupun anggota tim lain tidak ingin berdebat lagi, bukan karena Yun Che yang menawarkan beras, tetapi karena Yun Che dan Xing Feng sama-sama memutuskan untuk menggunakan metode ini. Jati tidak ada alasan untuk berdebat lagi, meski mereka merasa dirugikan. Di antara mereka, Zhan Yafei yang merasa paling tidak enak. Jika bukan karena dia, mereka tidak akan mengalami semua ini. Mereka juga tidak akan membuang begitu banyak beras! Di hari kiamat, 500 kati beras bukanlah jumlah yang kecil. Dia bahkan belum bisa membalas budi atas semua yang terjadi sebelumnya.

“Baiklah kalau begitu. Bawakan kami buku pendaftaran.” nKwb7d

Orang-orang yang awalnya marah pada mereka, segera meminta seorang pria untuk mengambil buku pendaftaran  karena takut Yun Che berubah pikiran.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Apakah kalian pengguna kekuatan? Apakah kalian dari pangkalan lain?”

Bfalxj qglj ajvl vlxlglw ecaex wfcujwyli yexe qfcvjoajgjc, qfwlwqlc lae weijl yfgajcsj ajcqj wjie-wjie. Glj wfcvfcujg yjtkj rfyejt qjcuxjijc afijt vlyjcuec vl Bbaj Olcupljcu, sjcu vlxfcji rfyjujl sjcu qjcuxjijc afgyfrjg vl Djgja Gjsj. Zecuxlcxjt wfgfxj yfgjrji vjgl qjcuxjijc lae? Alxj vlj ylrj yfgafwjc vfcujc wfgfxj, vlj wecuxlc wfwlilxl ifylt yjcsjx yjcaejc vjijw xfjvjjc vjgegja.

“Apakah kita akrab?” kCg6Od

Baik Xing Feng maupun Yun Che tidak memandang pemimpin itu. Chu Haoling yang biasanya banyak bicara, bertanya dengan dingin. Dia terdengar sangat arogan. Anggota tim lainnya telah kembali ke tempat duduk mereka, sama sekali mengabaikan pemimpin itu.

“Kamu…”

Secara refleks, pemimpin itu marah! Namun, dia menahan amarahnya saat melihat karung-karung beras itu. Dia tidak bisa membuat masalah. Pria yang dikirim untuk mengambil buku pendaftaran segera kembali. Dua pria berseragam polisi membawa dua keranjang buku registrasi tebal dari bagasi. Zhan Yafei adalah orang pertama menghampiri, Lu Haixuan, Zhou Zeyu dan Leng Yehan berjalan satu demi satu dan mengambil alih keranjang itu.

“Periksa berdasarkan tanggal, dihitung dari hari Paman Zhan meninggalkan rumah sampai hari ini.” YPfkqu

Melihat tanggal di setiap sampul setiap buku pendaftaran, diam-diam Yun Che menghela nafas lega. Setidaknya itu akan menghemat energi mereka.

“Baik.” Mereka semua mengambil buku pendaftaran dan memeriksanya dengan cermat. Zhan Yafei, saat dia membalik setiap halaman, tidak bisa menahan gemetar. Semakin banyak halaman yang dia buka, semakin dia cemas karena takut orang tuanya telah meninggal dalam perjalanan bahkan sebelum mereka tiba di sini.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Untuk saat ini, tidak ada suara lain kecuali gemerisik kertas di seluruh area ini. Orang-orang itu tidak pergi, seolah menunggu hasilnya juga. Tapi itu bisa dimengerti, Xing Feng dan Yun Che berkata mereka akan memberikan 500 kati beras setelah mereka menemukan orang yang mereka inginkan. Jika gagal, beras akan diambil kembali. Saat itu, orang-orang itu pasti akan merasa sedih!

“Ah! Zhan Tianlong! Wang Suhua! Mereka ada di kawasan tenda biasa. Tenda No. 6 dari area kedua.” kG8ER7

Selusin menit kemudian, Lu Haixuan berteriak. Zhan Yafei bergegas mendekat menghampirinya,  “Biarkan aku melihatnya…”

Saat melihat nama orang tuanya, Zhan Tianlong dan Wang Suhua, air matanya mengalir deras. Akhirnya! Akhirnya, dia menemukan orang tuanya…

“Bawa kami ke area kedua.”

Melihat anggota timnya yang terlihat bahagia, Xing Feng memberi perintah secara langsung tanpa berniat bernegosiasi apapun. Dia sama kesal seperti yang lain, tapi dia harus lebih bijaksana. Dia tahu mana yang harus didahulukan dan menahan amarahnya untuk membuat pilihan yang benar. Tetapi jika ada yang ingin dia bersikap lembut, itu tidaklah mungkin. sD6NQ

“Tidak masalah. Xiao Zhang, bawa mereka ke sana.”

Pemimpin itu tidak ragu-ragu saat memikirkan bahwa dia bisa mendapatkan beras.

“Masuk ke mobil.” Tanpa banyak bicara, Xing Feng melambai dan mengembalikan sofa ke ruangnya. Dia kemudian berbalik dan naik ke mobil bersama Yun Che. Namun, orang-orang setempat terkejut melihat ada dua pemilik kekuatan ruang. Sekali lagi, mereka memastikan bahwa orang-orang ini pasti dari Pangkalan Barat Daya. Kalau tidak, bagaimana mereka bisa begitu kuat? Ada dua pengguna kekuatan ruang dari sepuluh orang dalam tim. Pangkalan mereka bahkan hanya memiliki dua-tiga pengguna kekuatan ruang. Menyadari ekspresi terkejut di wajah mereka, bibir Chu Haoling mencibir. Dia melambai dan tiba-tiba, sebuah mobil baru muncul.

“Brengsek! Tiga pengguna kekuatan ruang?!” lOg5KX

Pemimpin yang memiliki perut buncit itu terhuyung-huyung dan hampir roboh. Dia sangat heran! Sungguh? Apakah pemilik kekuatan ruang begitu mudah dicari sekarang? Mengapa ada begitu banyak pada satu waktu?

“Ayo pergi!”

Akhirnya merasa bangga, Chu Haoling langsung naik ke kursi pengemudi. Yun Wenqing dan Shen Rui menggelengkan kepala dan mengikutinya. Adapun 500 kati beras itu, tetap ditinggalkan karena menjadi milik pangkalan ini sekarang. Mereka kesal, namun bukan berarti mereka akan mengingkari janjinya. 500 kati beras! Mereka mampu membelinya!

Saat memasuki daerah yang disebut kawasan tenda, yang terlihat di sini bukanlah tenda melainkan rumah kaca plastik yang biasanya digunakan di ladang pertanian. Yang berbeda hanyalah pita perekatnya yang lebih tebal dan tidak memiliki efek pemanasan sama sekali. Mereka jauh lebih buruk daripada tenda formal di Pangkalan Barat Daya. Ketika kendaraan mereka memasuki kawasan tenda, Zhan Yafei tidak dapat menahan air matanya lagi saat melihat kondisi buruk tempat tinggal orang tuanya. Yang Huaien, duduk yang di sebelahnya memberinya sekotak kecil tisu tanpa mengatakan apapun. Pada saat ini, tidak ada yang akan menertawakan kelemahannya. Jika mereka ada di posisinya, mereka juga pasti tidak bisa menahan tangis. cNAbGJ

Sebagian besar orang tinggal di kawasan tenda. Hanya beberapa pengguna kekuatan yang tidak tinggal di tenda prefabrikasi karena mereka tidak ingin meninggalkan keluarga atau teman mereka. Di tempat ini, mereka bisa makan dua kali sehari jika mereka mampu bekerja. Banyak orang datang ke sini dengan tangan kosong. Hanya dalam waktu kurang dari sebulan, semua orang di sini terlihat kurus kering dan lesu. Para wanita bahkan tampak lebih lusuh.

“Pangkalan ini akan hancur suatu hari nanti.”

Saat Zhou Zeyu melihat ke luar jendela mobil, dia mengerutkan bibirnya. Pemimpin markas ini memperlakukan orang-orang yang selamat sebagai budak. Alih-alih mengatur pengguna kekuatan untuk pergi keluar, melatih kekuatan mereka dan mengumpulkan sumber daya, para pemimpin hanya menempatkan semua orang di dekat Gunung Longyang.

Tidak akan lama lagi sebelum orang-orang menjadi putus asa atau bahkan memberontak karena kekurangan sumber daya. Sejak awal perang, orang-orang di Barat Daya terkenal akan ketahanannya. Selama bertahun-tahun hidup nyaman, keberanian mereka telah hilang. Tapi itu pasti akan dengan mudah pulih kembali. Setelah orang-orang yang diperlakukan seperti budak ini bersatu, pangkalan itu akan berakhir. CKW8R6

“Sayang sekali bagi orang-orang biasa ini!”

Lu Haixuan dengan enggan setuju. Mereka tidak menganggap dirinya adalah orang suci yang bisa membantu orang-orang ini. Namun, mereka tetap menunjukkan simpati. Bagaimanapun mereka masihlah manusia yang hidup, bukan zombie!

Langit Bieru.

Tidak ada yang tidak setuju dengan pendapat itu, karena mereka tahu pasti semua itu memang benar apa adanya. Pangkalan ini tidak akan bertahan lama. Mobil mereka berjalan kurang lebih selama sepuluh menit. Yun Che dan Xing Feng adalah orang pertama yang keluar dari mobil. Zhan Yafei, secara mengejutkan masih terdiam membeku di dalam. Tidak ingin mendesaknya, Yang Huaien duduk di sampingnya dalam diam.

“Ayah! Ayah, Ibu…” ogBFpD

Beberapa menit kemudian, Zhan Yafei tiba-tiba keluar dari mobil mengabaikan tatapan orang-orang yang ada di sekitarnya, dia bergegas ke pria yang menjadi pemandu dan meraih lengannya. Dia bertanya, “Enam. Di mana tenda nomor…”

“Wooo… Lao Zhan, Lao Zhan…”

Sebelum Zhan Yafei menyelesaikan pertanyaannya, ratapan sedih tiba-tiba keluar dari tenda di dekat mereka. Dia berbalik dengan kaku.

“Bu, Ibu… Ibu…” 7jTC4P

Detik berikutnya, dia berbalik dan berlari ke tenda itu! Yun Che dan yang lainnya bertukar pandangan gugup satu sama lain sebelum mereka meninggalkan mobil dan mengikuti Zhan Yafei. Semua orang merasa tertekan. Bagaimanapun, ratapan itu bukanlah pertanda baik.

Di dalam tenda, Zhan Tianlong yang hampir kehabisan napas terakhir, masih berusaha menahan nafas terakhirnya. Wang Suhua yang terus menangis sempat pingsan lalu menangis lagi ketika bangun. Tapi kali ini, suara putrinya terdengar di belakangnya. Wang Suhua tercengang! Dia tidak berani menoleh ke belakang karena takut semua itu hanyalah ilusi.

“Ibu… maafkan aku, aku terlambat. Maaf…”

Zhan Yafei bergegas masuk ke dalam tenda, berlutut dan memeluk ibunya dari belakang. Air matanya membasahi pipinya dan menyusuri leher ibunya. IMA85n

“Feifei … apakah itu kamu? Benarkah itu kamu?”

Meraih tangan putrinya di dadanya, Wang Suhua menangis dan bertanya. Dia mengenali suara putrinya dengan jelas. Tapi… ini pasti tidak nyata. Dia takut sedang bermimpi dan mimpinya yang akan hancur ketika dia bergerak.

“Ini aku, Bu. Aku disini! Akhirnya aku menemukanmu!”

Menenggelamkan kepalanya di lekuk leher ibunya, Zhan Yafei menangis seperti bayi. Yun Che dan yang lainnya merasa tersentuh. Tapi segera pandangan mereka teralih pada pria paruh baya yang terbaring di tanah. Mungkinkah dia ayah Yafei? UIuDl3

“Feifei, putriku!”

Setelah memastikan bahwa dia tidak sedang bermimpi, Wang Suhua berbalik dan memeluk Zhan Yafei dengan erat. Mereka dengan keras.

“Feifei, datang dan periksa ayahmu. Dia sekarat. Oh, tidak… dia…”

Memikirkan suaminya, Wang Suhua menarik putrinya dengan satu tangan dan berbalik. Dia memegang tangan suaminya dengan yang lain dan berkata, “Sayang, putri kita ada di sini. Feifei ada di sini… dia telah menemukan kita! Lao Zhang…” tyJRxL

Akhirnya, putri mereka menemukan mereka, tetapi suaminya sedang sekarat. Tanpa diragukan lagi, ini bisa menjadi kemalangan besar bagi wanita paruh baya seperti Wang Suhua. Namun, di hari kiamat dia masih beruntung. Setidaknya dia memiliki putrinya, bukan?

 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

***

Yk8vws

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!