English

Kaleidoskop KematianCh21 - Ibu dan Anak

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung 0DUTE1


Ia harus mengatakan, dapat tertidur tanpa keraguan atau bahkan rasa takut sedikitpun meski dalam keadaan seperti ini adalah sebuah talenta yang pantas mendapat pujian.

Malam itu ia tidak bermimpi. Lin Qiushi awalnya mengira akan ada insiden di malam pertama; ia jelas tidak mengira ia dapat tertidur nyenyak sepanjang malam, baru terbangun ketika matahari terbit. 

Please visit langitbieru (dot) com

Ketika pagi datang, kediaman tiga anak kembar itu telah menyiapkan sarapan untuk mereka.

Ibu dari ketiga anak kembar itu sangat baik dan ramah, makanan yang disajikan juga terlihat lezat. Tapi awalnya, mereka hanya duduk di meja itu; tidak seorangpun diantara mereka menyentuh sumpitnya, hingga akhirnya, Ruan Nanzhu memakan gigitan pertamanya. TVsSep

“Tidak buruk,” kata Ruan Nanzhu. “Mengapa kalian memperhatikanku makan? Kenapa kalian tidak makan?”

“Apakah ini bisa dimakan?” Xu Xiaocheng, dengan lingkaran hitam di bawah matanya terlihat tidak bisa tidur dengan baik semalam, bertanya-tanya apakah makanan itu aman untuk dimakan. “Tidak ada masalah dengan makanannya, kan?”

Ruan Nanzhu menahan dengusan, “Bahkan jika ada masalah pada makanan, kau tetap harus makan. Apa kau berencana untuk hanya minum air selama tujuh hari kita tinggal disini?”

Yah, memang begitu. Toh, tidak ada sumber makanan lain di gedung ini.  x29R7M

Setelah pertimbangan panjang dan keras, mereka akhirnya menerima hal ini, semua orang mengambil sumpit mereka dan mulai makan. Sementara mereka makan, ketiga anak kembar itu keluar dari kamar mereka. Ketiganya mengenakan gaun merah darah yang sama, rambut mereka diikat menjadi kuncir dua dan wajah identik mereka terlihat datar. Sejak awal, ketiga anak kembar ini memang tidak menunjukkan emosi pada para orang asing yang tiba-tiba datang tanpa peringatan; seolah mereka hanya menghadapi udara kosong. 

Tang Yaoyao akhirnya tidak tahan menjadi subjek tatapan datar mereka. Dengan suara pelan ia bertanya, “Nak, siapa nama kalian?”

Ketika pertanyaan ini keluar dari mulutnya, tiga pasang mata menatapnya tanpa berkedip. Mata-mata itu hanya menunjukkan warna hitam dan putih; tidak ada jejak kehidupan di dalamnya, mereka benar-benar terlihat tak berperasaan. Mereka yang melihat pemandangan ini merasakan rasa takut dan tidak nyaman yang luar biasa.

“Aku tidak bisa memberitahu namaku pada orang lain sembarangan.” Gadis kecil yang berdiri di tengah akhirnya membuka mulut. Ia menambahkan, “Bahkan jika aku memberitahumu, kau tidak bisa membedakan kami.” 0h1BXA

Mendengar pernyataan ini, Tang Yaoyao kehabisan kata-kata, “Ah … Begitu.”

“Jika kau tidak memberitahu kami, bagaimana kau yakin kami tidak akan bisa mengenalimu?” Ruan Nanzhu, yang duduk di sisi, tiba-tiba angkat suara. Tidak terlihat rasa takut pada dirinya meski melihat temperamen ketiga anak yang berada di hadapannya. Ia dengan anggun meletakkan sumpitnya dan nadanya suara dingin dan datar, “Apakah kau menyukainya atau tidak, kau harus sopan terhadap tamu yang datang ke rumah, bukankah kau berpikir demikian?”

Mendengar ini, ketiga gadis itu bertukar pandang. Akhirnya gadis yang berdiri di tengah memutuskan untuk bicara, ia mengenalkan dirinya dan saudari-saudarinya, “Namaku Xiao Yi. Namanya Xiao Shi, dan dia Xiao Tu.

Lin Qiushi membutuhkan beberapa saat untuk menahan apapun yang ingin ia ludahkan dari mulutnya setelah mengetahui nama mereka. Ia berkata pada dirinya sendiri, ibu kalian sangat asal-asalan hingga memberi kalian nama yang setengah-setengah pada kalian seperti ini.  5QGjP

Ketika mendengar nama mereka, yang lain juga menunjukkan senyum samar.

Xiao Yi: “Sekarang aku telah memberitahumu, kau harus mengingatnya dengan baik, ya?”

Ruan Nanzhu menilai penampilan mereka sebelum meraih dan mengusap kepala Xiao Yi. Ia tersenyum lembut, “Tentu saja aku akan mengingatnya.” Ia kemudian memindahkan tangannya dan menepuk pundak gadis kedua yang terdekat. “Sekarang pergilah. Ibumu membuat sarapan.”

Ketiga gadis itu dengan senang melompat pergi. 2A6jud

Perasaan ngeri menghantui ujung pikiran Lin Qiushi; ia sejak tadi merasa ada sesuatu yang salah dengan kalimat terakhir yang diutarakan gadis itu. Mengapa ia memberitahu bahwa mereka harus mengingat nama mereka, dan yang lebih penting, tepatnya apa yang akan terjadi jika mereka tidak ingat? Tapi melihat Ruan Nanzhu membusungkan badan dengan percaya diri, mungkin ia sebenarnya menemukan perbedaan dari ketiga gadis kecil yang identik ini?

Menghadapi pandangan skeptis Lin Qiushi, Ruan Nanzhu tidak repot-repot menjelaskan. Ia menenggak sisa susu di gelasnya dan berkata, “Ayo, kita pergi ke lantai bawah.”

Langit Bieru.

Mereka tiba di tempat ini terlambat malam kemarin sehingga mereka tidak berani mengeksplorasi lebih jauh; mereka hanya memeriksa pagar dan lantai teratas. Tapi dengan memanfaatkan cahaya matahari yang cerah hari itu, Ruan Nanzhu mengusulkan mereka untuk pergi ke lantai bawah dan memeriksa apakah ada penyewa lain yang tinggal di gedung lima belas lantai ini.

Lapisan darah tipis yang tidak bisa dibersihkan masih menyelimuti tubuh Zeng Ruguo karena ia tidak bisa membersihkannya kemarin. Menilai dari wajah murungnya, ia mungkin tidak bisa tidur semalam. Setelah mendengar saran Ruan Nanzhu, ia memelankan suaranya hingga menjadi bisikan pelan dan bertanya pada Lin Qiushi jika ia bisa menemaninya ke kamar mandi karena ia ingin mandi lagi. lsLMbf

Lin Qiushi menampakkan ekspresi kagum terhadap pihak lain. “Kita sama-sama melihat makhluk itu kemarin dan kau masih memiliki nyali untuk pergi? Bertahanlah dengan itu sementara; ambillah air hangat dan cucilah wajahmu jika memang harus. Hidupmu lebih penting daripada tetap bersih.

“Apa yang kalian lihat?” Tang Yaoyao penasaran setelah mendengar percakapan mereka. 

Lin Qiushi membalas, “Ketika Zeng Ruguo mandi kemarin, ada sesuatu yang tersangkut pada pancuran. Aku tidak sepenuhnya yakin benda apakah itu, tapi itu mirip dengan mayat seorang bayi.”

Tang Yaoyao bergumam ringan tanda mengerti. WYL0IT

Ketika Xu Xiaocheng mendengar pernyataan Lin Qiushi soal kemarin, ia mulai menangis. Di sela tangisannya ia mengatakan bahwa ke depannya ia tidak akan pernah menginjakkan kaki di kamar mandi untuk mandi. Sambil terisak-isak, ia melirik ke arah Tang Yaoyao dan terkejut sebab ia tidak tergerak sedikitpun.

Dengan suara dingin, Tang Yaoyao berkata, “Jika kau terus menerus melihat hal menyeramkan, kau akan mulai terbiasa dengan hal itu. Setidaknya, tidak ada yang mati. Itu berarti tidak ada yang mengerikan tentang itu, jadi apa yang harus ditakuti?”

Kata-katanya memang mengandung sedikit kebenaran. Lin Qiushi mengunyah biskuit dan mengusap remahan dari tangannya setelah selesai. “Yah, tidak masalah. Tapi cobalah untuk tidak ke kamar mandi.”

Pada akhirnya, Zeng Ruguo adalah seseorang yang menghargai hidupnya. Setelah ragu beberapa saat, ia memutuskan untuk tidak mandi di kamar mandi. Sebagai gantinya, ia mengambil air panas dari wastafel di kamarnya lalu dengan enggan menyeka wajahnya sebersih mungkin. h206t4

“Ayo pergi dan melihat-lihat ke bawah.” Ruan Nanzhu bangkit dari duduknya dan berjalan keluar.

Orang-orang mengikuti langkah kakinya.

Pintu besi dengan warna yang sama berdiri di depan setiap kamar di bangunan ini. Dengan cat vermilion yang sudah kusam dan terkelupas pada permukaannya, tidak ada yang tahu sudah berapa lama pintu-pintu ini digunakan. Ada tumpukan batu bara dan puing-puing yang berserakan di sekitar tangga, memberi kesan seolah tempat ini pernah dihuni. TkHQ7M

Meski demikian, setelah mengamati area itu sekilas, Ruan Nanzhu menyimpulkan bahwa tidak ada seorang penyewa pun yang tinggal di sana.

“Bagaimana kau bisa tahu?” kata Tang Yaoyao. “Tapi memang benar bahwa tempat ini terlalu sunyi.”

“Karena ada sesuatu yang sangat penting yang tidak ada di sini.” Ruan Nanzhu menyatakan.

“Dan apa itu?” Tang Yaoyao mendesaknya untuk menjawab. egn06V

“Sampah,” jawab Ruan Nanzhu. “Tong sampah di setiap lantai sangat bersih.”

Hal itu menjelaskan pertanyaan ini dengan baik. Tang Yaoyao akhirnya mengangguk paham, “Tapi di seluruh bangunan ini, hanya ada satu keluarga yang tinggal di lantai teratasnya? Jujur saja, ini kedengarannya juga tidak masuk akal.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu mengangkat pandangannya dan menatap ke atas, “Ini sangat tidak masuk akal. Keberadaan setiap dunia disusun berdasarkan logika dan akal sehat—sampai batas tertentu. Tidak mungkin sebuah bangunan kosong muncul begitu saja. Seharusnya ada alasan dibalik kosongnya bangunan ini.” Ini serupa dengan kasus di dunia sebelumnya, di desa pegunungan itu. Meski situasi di desa itu lebih menakutkan hingga tak tertahankan, setidaknya masih ada penduduk yang mendiami tempat  mengerikan itu. ‘Penduduk’ yang terlihat tidak penting itu sebenarnya cukup penting, karena mereka dapat memberikan mereka beberapa informasi penting. 

“Mari lanjut ke bawah.” Lin Qiushi menyatakan, “Bukankah kita masih memiliki enam lantai tersisa?” A5SO7H

Lampu di tangga remang-remang, tapi semua orang tergabung dan bergerak bersama, ketakutan yang menaungi mereka secara bertahap hilang, hanya menyisakan sedikit kengerian. Kelompok itu lanjut menyusuri tangga ke bawah. Ketika mereka mencapai lantai keempat, mereka akhirnya menemukan jejak kehidupan seseorang—di sebuah sudut yang tidak mencolok, Lin Qiushi melihat apel yang setengah termakan.

“Apakah ini biji apel ?”

Lin Qiushi awalnya mengira bahwa pikirannya telah bermain-main dengannya dan ia salah lihat. Namun, ketika ia berjalan menuju area tersebut untuk mengamati lebih dekat, ia menyadari bahwa itu memang sebuah apel; tergigit, apel itu kecil, tidak menarik dan tidak terlihat enak dari sisi manapun ia melihatnya. xf5DEv

“Ini memang biji apel.” Xu Xiaocheng menegaskan dengan lembut, “Mungkinkah seseorang tinggal di lantai ini?”

Saat ini mereka berada di lantai empat. Sekilas, tidak terlihat perbedaan apapun antara lantai ini dan lantai-lantai sebelumnya, tapi karena biji apel ini, sebuah perbedaan terlihat dengan jelas. Ruan Nanzhu segera memutuskan untuk berkeliling dan mengetuk tiap pintu untuk melihat apakah ada yang tinggal di salah satu kamar. 

Begitupun Lin Qiushi, menyusuri lorong dan mengetuk setiap pintu yang ia lewati. Akhirnya, ketika ia mengetuk pintu yang terletak di dekat jendela, suara langkah kaki terdengar dari dalam ruangan. 

Untungnya, daya kedap suara tembok-tembok tua ini memburuk termakan waktu; jika tidak, apabila bangunan ini adalah bangunan baru dengan kemampuan kedap suara yang optimal, Lin Qiushi tentu tidak bisa mendengar suara samar ini. K1qcwa

“Kelihatannya ada seseorang disini.” Lin Qiushi berhenti di depan pintu tersebut. “Aku mendengar sebuah suara dari dalam.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zfcvfcujg qfcuewewjc lae, rfwej bgjcu yfgxewqei vl vfqjc qlcae. Kjcu Tjbsjb wfcufaex qlcae lae vej xjil, “Cvj bgjcu vl vjijw?”

Ljcsj xfrecsljc sjcu wfcpjkjy, rfjxjc rejgj sjcu Olc Hlertl vfcujg rfyfiewcsj tjcsjijt tjierlcjrl. 

“Cvj bgjcu vl vjijw?” Kjcu Tjbsjb wfcufgjrxjc rejgj. “Bjwl yjge rjpj qlcvjt xfrlcl vjc lculc wfcjcsjxjc rfrejae—” Pj wfcufaex yfgeijcu-eijcu ecaex kjxae sjcu ijwj, cjwec afajq rjpj alvjx jvj sjcu wfcpjkjy. “Te Olcilc, xje sjxlc alvjx rjijt wfcvfcujg?” eNkF2a

“Aku yakin,” Lin Qiushi menegaskan. “Suara itu terdengar dari balik pintu ini. Atau mungkin, suara itu muncul dari luar jendela?”

Bagaimanapun, tidak ada apapun di luar selain kabut gelap dan tebal yang menutupi segalanya dari pandangan mereka. 

Ruan Nanzhu mempelajari kuncinya, “Kunci ini sudah tua, mudah untuk dibuka.”

Lin Qiushi ternganga karena terkejut, “Kau bahkan tahu bagaimana cara melakukan hal-hal seperti ini?” n3pAqw

Ruan Nanzhu mengangkat bahu, “Hidup memaksaku untuk tahu.”

Lin Qiushi, ” … ” Kehidupan macam apa yang kau jalani?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dengan begitu, ia melepaskan jepit rambut dari kepalanya, separuh berlutut di tanah dan mulai mengutak-atik kunci, melakukan pekerjaannya. Tapi sebelum ia dapat menunjukkan hasil dari kemampuan hebatnya yang muncul karena dipaksa oleh kehidupan, pintu itu terbanting terbuka. Sebuah raut cemas bercampur ngeri yang luar biasa muncul dari balik pintu. “Apa yang sedang kau lakukan?”

Tertangkap basah, Ruan Nanzhu sama sekali tidak menunjukkan tanda-tanda panik atau bersalah. Setelah bangkit dari tanah ia tersenyum dengan sangat manis, “Halo, Tuan. Kami baru saja pindah dan ingin menanyakan beberapa hal, apakah bisa?” DWZbgG

Dari balik pintu seorang pria muda dengan rambut tak terawat berdiri. Awalnya, matanya menunjukkan kewaspadaan dan ketakutan, namun setelah melihat penampilan Ruan Nanzhu yang menipu, dengan aura keratuan yang menyesatkan dan senyumnya yang manis meski tak tulus, ia mulai menurunkan penjagaannya. “Aku takut kau tidak bisa menanyaiku apapun karena aku juga tidak tahu apapun.”

“Tuan.” Mata cantik Ruan Nanzhu berlinangan air mata kesedihan, membuat semua orang berdebar-debar atas kecantikan yang lembut ini. “Apa benar-benar tidak mungkin bagimu untuk membantu kami sedikit saja?”

Pria itu dengan canggung menelan keraguannya. “Y-yah, apa yang ingin kau tanyakan?”

Ruan Nanzhu langsung menanyakan intinya, “mengapa tidak ada seorang penyewa pun yang tinggal di bangunan ini?” 7UCS1G

Pria itu mendesak dengan suara pelan, “kalau tidak salah, kalian semua baru di sini, berarti kalian semua baru saja pindah, kan? Cepatlah pergi dari bangunan ini. Tempat ini dikutuk, semua yang tinggal di sini hidupnya tidak lama …”

Ruan Nanzhu: “Dan keluarga yang tinggal di lantai teratas?”

Tidak ada yang tahu apa yang membuat pria itu ketakutan, namun, tanpa peringatan pria itu menjadi histeris, “Aku memberitahumu untuk pergi! Ada iblis yang tinggal disini!! IBLIS!!” Terengah marah, ia mengambil napas panjang. Ia terlihat ingin menutup pintu, tapi kemudian, dua pria dalam kelompok menahan pintu , menghalangi pria itu.

“Apa maksudmu ‘iblis’?” Ruan Nanzhu meminta jawaban pria itu. iB47EV

“Kalian tidak tahu?” Pria itu melanjutkan. “Keluarga yang tinggal di lantai teratas bangunan ini, mereka semua adalah iblis!!”

Pernyataan ini membuat seluruh orang membeku karena terkejut. Memanfaatkan keterkejutan mereka, pria itu membanting pintu.

“Apa maksud pria itu?” Tang Yaoyao bertanya tidak percaya, masih belum mencerna apa yang baru saja terjadi. “Jangan bilang kalau yang memberi kita tugas kali ini bahkan bukan manusia?”

Ruan Nanzhu menggelengkan kepalanya, menyatakan ia tidak tahu dan tetap diam.  g Uv5Y

Lin Qiushi tiba-tiba menyadari sesuatu, “Pria ini tampaknya telah menyebarkan sesuatu di pintunya …? Apakah ini darah?”

Semua orang menundukkan kepala mereka, memperhatikan apa yang ditunjukkan Lin Qiushi hanya untuk melihat bahwa tanah di bawah pintu pria itu ditutupi kerak gelap, sangat mirip darah kering yang menempel di lantai hitam yang kotor. Jika mereka tidak memperhatikan dengan benar-benar, mereka tentu tidak akan menemukan petunjuk ini, terutama mengingat betapa sulitnya melihat zat tersebut.

“Ini benar-benar darah.” Setelah berjongkok dan memperhatikan dari dekat, Tang Yaoyao menyimpulkan, “Aku hanya tidak tahu apakah ini darah manusia atau darah dari sesuatu yang lain, ini sudah berada disini selama bertahun-tahun.”

Lin Qiushi: “Darah ini sengaja disebarkan di tanah.” ddvuF9

Tang Yaoyao: “Bagaimana?”

“Jika orang ini tidak dengan sengaja menyipratkan darah di tanah maka ia tentu sudah membersihkannya sekarang. Lihat, tidak ada sampah; tidak ada potongan koran atau iklan dimanapun di area ini,” Berdeduksi setelah mempelajari sekitarnya, Lin Qiushi menyatakan opininya, “yang berarti pemiliknya adalah seseorang yang menyukai kebersihan dan teratur.”

Story translated by Langit Bieru.

“Kau benar.” Tang Yaoyao menyetujui setelah beberapa pertimbangan. “Tapi apa maksudnya darah ini? Untuk menangkal iblis?”

Lin Qiushi tidak menjawab. Berbicara fakta, pada waktu ia melihat darah, pemikiran pertama yang hinggap di otaknya ialah dongeng yang tertulis di catatan—Burung Fitcher. UDbuQ2

Ketika gadis yang memegang telur memasuki ruangan yang berisi mayat yang hancur, telur di tangannya jatuh ke tanah dan dinodai darah. Pada saat ini, ia masih tidak yakin apakah darah yang terciprat di lantai di hadapannya memiliki hubungan dengan dongeng mengerikan yang baru saja ia baca atau tidak.

Melanjutkan tugas mereka sebelumnya, kelompok itu terus berjalan ke bawah. Mereka segera menemukan ruangan yang terisi di lantai paling bawah, ditinggali oleh seorang nenek tua yang memiliki masalah pendengaran. Mereka sudah mengetuk untuk waktu yang lama sebelum akhirnya nenek itu membuka pintu dan mengintip keluar. Setelahnya, semua orang mencoba berkomunikasi dengan wanita itu namun tidak bisa memiliki diskusi yang layak. Setelah mencoba bertukar kata dengannya, hanya rasa frustasi yang tersisa karena tidak ada kemajuan dan semua orang memilih untuk menyerah. Lagi pula, percakapan mereka hanya mengarah pada satu jalan pada akhirnya, tidak peduli apa yang ditanyakan, wanita itu hanya menjawabnya dengan kata-kata yang sama. Pihak lain akan mengatakan, “Nenek, apa kau tahu mengapa tidak ada seorangpun yang tinggal di bangunan ini?” dan nenek tua itu berulang-ulang memberi respon menjengkelkan yang sama, “Aku sudah makan.”

Itu seperti pembicaraan mereka terjebak dalam pengulangan tanpa akhir. Akhirnya, semua orang hanya menunjukkan wajah tak berdaya atas perbincangan yang ditakdirkan sia-sia.

Ada empat belas lantai dalam bangunan ini dan hanya dua kamar yang berpenghuni dari begitu banyak bangunan yang ada—satu di lantai empat dan yang lain di lantai satu. Setidaknya, mereka mendapat sesuatu dalam pencarian mereka; tepat di ambang kedua pintu yang dihuni ada jejak darah terciprat. Stn4Bv

“Kurasa ini merupakan sebuah petunjuk.” Tang Yaoyao perlahan mendiskusikan kecurigaannya pada semua orang saat makan siang. “Bagaimana? Mau mencoba mencipratkan darah pada salah satu pintu?”

“Darimana kau akan mendapat darahnya?” Ruan Nanzhu tiba-tiba bertanya.

Tang Yaoyao: “Aku akan mencari hewan atau apapun, mungkin.”

Ruan Nanzhu: “Dan pintu siapa yang ingin kau ciprati darah? Pintumu?”  2yIrq4

Dihadapkan langsung dengan Ruan Nanzhu yang mengintimidasi, Tang Yaoyao tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun dan berkata jujur, kata-kata apapun tidak dibutuhkan; ia jelas tidak berani menyipratkan darah pada pintunya. Lagi pula, tidak ada yang tahu dengan jelas apakah ini praktik pengusiran iblis atau kondisi yang memancing maut.

“Bahkan jika kau tidak setuju dengan metodeku, kau tidak perlu begitu agresif.” Tang Yaoyao mulai merajuk setelah dicela, “Atau mungkin kau memiliki ide yang lebih baik untuk dibagikan?”

Ruan Nanzhu berkata dengan dingin dan tak acuh, “Tidak.”

Tang Yaoyao menggertakan giginya karena marah. Ia harus mengakui bahwa meski Ruan Nanzhu terlihat cukup kuat dan kasar, ia juga sangat menarik. Orang ini hanya duduk diam di sana dan ia masih membuat orang merasa nyaman. Saat kelompok itu mendiskusikan rencana mereka, hampir semua orang melihat Ruan Nanzhu, terutama para pria. Mereka semua mengawasi Ruan Nanzhu bertanya-tanya, meliriknya; dan lagi mereka juga tidak tahu bahwa Ruan Nanzhu sebenarnya trap, pria di antara para pria dengan hobi crossdressing yang patut dipertanyakan. 0OjLMw

“Jadi apa yang akan kita lakukan sekarang?” tanya Tang Yaoyao.

Ruan Nanzhu: “Menunggu.”

Tang Yaoyao: “Menunggu apa?”

Ruan Nanzhu: “Sederhananya, kita menunggu sesuatu terjadi.” Lalu ia menambahkan, “Tentu jika kau benar-benar ingin mencoba menyipratkan darah pada pintumu daripada menunggu, silahkan saja; aku tidak keberatan.” a2xLq7

Tang Yaoyao menolak untuk berbicara lebih banyak; diamnya menunjukkan penolakan terhadap ide tersebut.

Xu Xiaocheng berusaha keras menahan tangisannya, tapi pandangannya bertemu dengan tatapan Ruan Nanzhu secara tidak sengaja, air matanya yang akan jatuh menghilang. Setelah memaksa memasukkan air matanya kembali dan menahan isak tangisnya, ia dengan lemah berkata, “Apa ketiga anak kembar itu manusia? Mereka terlihat sangat menakutkan!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Siapa yang tahu,” jawab Ruan Nanzhu. “Kita semua belum jelas tentang masalah ini.”

Tentu saja, seperti yang dikatakan—”Bicara tentang iblis!” Itu benar-benar terjadi karena ketika mereka berbicara tentang ketiga anak kembar itu, tiga gadis kecil secara misterius muncul di belakang mereka. Lin Qiushi adalah yang pertama menyadari kedatangan mereka. Ia benar-benar tidak memiliki persiapan saat melihat mereka berdiri berdampingan di pintu, jadi jika mereka mengatakan ia mendapat jumpscare tentu menjadi pernyataan yang meremehkan, “Kapan kalian datang?”

Ketika gadis itu masih diam. Lin Qiushi mengulangi pertanyaannya dan akhirnya menerima respon. Tapi daripada menjawab pertanyaannya, gadis itu malah balik bertanya padanya. “Apa kau tahu siapa aku?”

“Apa?” Lin Qiushi berkata secara refleks, ia masih belum bereaksi terhadap pertanyaan mereka.

“Apa kau tahu siapa aku?” Gadis kecil lain berkata. 54CPrG

Ruangan itu segera jatuh dalam kesunyian yang canggung. Suasana dalam ruangan itu berangsur-angsur tegang, membuat Tang Yaoyao dengan gugup tertawa kecil, “maaf, manis, tapi kami orang dewasa sedang berbicara serius sekarang,” Ia menambahkan, “Menurutlah dan jangan membuat masalah, oke?”

“Jadi kau tidak tahu siapa aku?” Gadis kecil yang terakhir menuntut.

“Oh, aku tahu.” Ruan Nanzhu dengan suaranya yang menyenangkan memecah keheningan. Ia maju dan menghampiri ketiga gadis itu,berjongkok di hadapan salah satu dari mereka dan dengan penuh kasih sayang mencubit pipinya. “Kau Xiao Yi.”

Xiao Yi berkedip sangat lambat. r 7Ab4

“Kau Xiao Shi.” Ruan Nanzhu melanjutkan, menunjuk pada gadis di sebelah kanan. 

Wajah Xiao Shi cerah berseri.

“Dan kau adalah Xiao Tu.” Ruan Nanzhu selesai mengidentifikasi ketiga gadis itu. “Sekarang, apa kami mendapat hadiah karena menebak dengan benar?”

“Hadiahmu adalah bermain dengan kami sedikit lebih lama!” Xiao Yi tertawa riang. Mulutnya menyeringai lebar dan bibir merahnya terpisah, menampakkan deretan gigi putih bersih yang rapi, menyebabkan pihak lain yang melihat merinding. “Aku sangat, sangat menyukaimu, Jiejie!” 5jfPsW

“Dan aku juga sangat, sangat menyukaimu,” balas Ruan Nanzhu seraya berdiri. “Sekarang pergilah bermain satu sama lain. Jiejie disini memiliki beberapa urusan orang dewasa untuk dilakukan.”

Setelah Ruan Nanzhu berkata demikian, ketiga gadis itu tanpa diduga berbalik dan dengan patuh meninggalkan ruangan itu.

Semua orang terkejut melihat pemandangan ini, menebak-nebak bagaimana Ruan Nanzhu dapat menemukan perbedaan diantara ketiga anak itu.

Ruan Nanzhu dengan malas kembali duduk. Setelah dengan tenang mendudukan diri, demi menjawab wajah-wajah yang masih terkejut ia dengan cuek mengatakan dua kata, “Aku menebak.” mrUjtJ

Semua orang: ” … “

Lin Qiushi berbicara pada dirinya sendiri, akan lebih mengejutkan jika ada yang mempercayaimu. Ia tidak yakin bahwa Ruan Nanzhu dapat mengenali ketiga anak itu dengan asal menebak. Ia pasti memiliki metodenya sendiri, hanya saja ia tidak ingin mengungkapkannya.

Langit Bieru.

“Aku selalu merasa ada yang salah dengan ketiga anak itu.” Xu Xiaocheng bergumam, “Mereka terlihat sangat menakutkan.”

“Benar, mereka agak mengerikan.” Ruan Nanzhu menimpali, “Tapi mereka seharusnya adalah manusia.” Ia berkata, “Setidaknya, mereka memiliki kehangatan tubuh manusia.” Ia ingin membuktikan ini saat ia mencubit pipi gadis kecil itu. n1FdVr

“Masih ada enam hari tersisa,” Tang Yaoyao mengingatkan, “Apa yang kau kira akan terjadi di hari ulang tahun mereka?”

Perasaan saat menunggu hari yang dinanti untuk datang sangat menyiksa; seperti menunggu tahun baru untuk datang.

Saat ini, Lin Qiushi kurang lebih mengenali seluruh anggota timnya. Kecuali Xu Xiaocheng, Tang Yaoyao dan Zeng Ruguo yang sudah memperkenalkan diri, masih ada dua anggota lain—yang satu adalah seorang veteran bernama Zhang Xinghuo sedangkan yang lain adalah seorang pemula bernama Zhong Chengjian. Ini adalah ketiga kalinya Zhang Xinghuo memasuki dunia pintu dan tentu merupakan pengalaman pertama Zhang Chengjian di dalam dunia pintu. Mereka berdua kelihatannya introvert dan jarang berbicara selama diskusi.

Dua hari setelahnya di dalam bangunan juga damai. Dari bagaimana situasi berjalan, Lin Qiushi berasumsi bahwa kejadian mengerikan akan datang pada waktu pesta ulang tahun. Tapi, insiden yang tidak diinginkan tiba-tiba menghancurkan ketenangan. o5SNtG

Seseorang sudah mati.

Orang itu mati di bagian teratas tangga. Tubuhnya dipotong menjadi beberapa bagian dengan benda tajam. Darah kental mengalir di sepanjang anak tangga, menetes menuruni tangga dan mengisi tiap celah dengan warna merah tua gelap, membentuk noda hitam di atas tanah.

Begitu Lin Qiushi mendengar jeritan Xu Xiaocheng tentang darah, ia berlari tergesa-gesa. Bahkan sebelum ia tiba di sisinya, ia mendengar lolongan kesedihan Xu Xiaocheng, “Seseorang meninggal! Seseorang meninggal—”

Mendengar ini, reaksi pertama Lin Qiushi adalah mencari Ruan Nanzhu. Ia memutar kepalanya, dan melihat bahwa Ruan Nanzhu berdiri di sebelahnya, dengan lembut menatapnya sambil tersenyum. Dengan nada halus yang lembut, Ruan Nanzhu berbisik, “Apa yang kau cari?” Bfvdid

Senyum Ruan Nanzhu melebar, lebih penuh kasih sayang, “Kau tidak perlu terlalu mengkhawatirkanku.”

Bersama, keduanya berdampingan menuju tangga teratas dan segera melihat betapa kacau tempat itu. Xu Xiaocheng bahkan menangis keras dan bersimpuh di tangga. 

“Wah wah, sangat menakutkan! Benar-benar buruk, wah!” Xu Xiaocheng melihat seseorang datang dan ia dengan segera berdiri. “Mereka terpotong menjadi beberapa bagian.”

Karena telah melalui pengalaman mengerikan di dunia sebelumnya, Lin Qiushi tidak sepanik atau segelisah yang lain. Ia melenggang ke atas tangga dan melihat mayat yang membuat Xu Xiaocheng menjerit-jerit. Lin Qiushi menarik napas kaget setelah melihat sekali, “Ini adalah …” AEOqMf

Ruan Nanzhu mengerutkan alisnya.

Mereka mengira mayatnya adalah salah satu dari mereka, tapi mereka jelas tidak menyangka mayat yang termutilasi adalah seorang gadis kecil. Meski mereka memiliki beberapa keraguan dan mayatnya telah terpotong hingga tak bisa dikenali, pakaian yang menempel pada tubuh itu sudah cukup untuk mereka mengenali bahwa yang meninggal adalah salah satu diantara para gadis itu.

Tubuh gadis itu dipotong hingga menjadi kekacauan yang mengerikan. Potongan pakaian yang robek terjerat dengan potongan daging dan tulang, kilau kusamnya ditutupi dengan darah kental yang menetes dari organ dan tulang yang tersisa di tubuhnya, menyebabkan seluruh lantai berlumuran sisa jaringan dan kulit manusia yang membusuk. Pemandangan seperti itu melampaui hal yang mengerikan dan membuat perut mual.

  gQVu7d

“Blergh … ” Zeng Ruguo baru saja tiba dan membuktikan ketahanan perutnya terhdap hal berdarah lebih lemah dibandingkan Xu Xiaocheng. Ia baru sekilas melihat pemandangan mengerikan itu dan kemudian memuntahkan seluruh makanan yang ia makan.

Di sisi lain, Lin Qiushi sangat tenang. Ia menyapu pandangannya terhadap tubuh yang tercecer itu dan menemukan kepala yang telah terpotong tergelinding hingga ke sudut. Sesuai perkiraan, mayat menyedihkan itu merupakan satu dari tiga gadis kembar tersebut.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Bagaimana mungkin ini terjadi?” Tang Yaoyao tidak bisa menyembunyikan kebingungannya; terus terang, ia berpikir kematian pertama terjadi pada salah satu dari tiga anak kembar itu menggelikan, “Bagaimana mungkin orang pertama yang mati adalah NPC?”

“Siapa yang membunuhnya?” Suara pelan Xu Xiaocheng yang gemetar menunjukkan betapa takutnya gadis itu. “Kita bahkan tidak mendengar apapun …” GKgv57

Seseorang dengan kejam terbunuh dengan metode ini dan tidak ada seorangpun yang mendengar suara apapun.

“Ahhhhhhh! Ahhhhhhh!!!” Tangisan sedih yang mengerikan menggema di belakang mereka. Lin Qiushi menatap ke belakang dan melihat ibu dari ketiga anak kembar itu. Wanita itu mengenakan celemek dan tampaknya tengah menyiapkan makan siang untuk mereka. Tapi setelah melihat kematian putrinya yang tragis, sebuah mayat yang terbagi dan tidak bisa disatukan kembali dengan jeroan terburai, otot sobek dan kepala yang terpisah, pikirannya benar-benar terganggu. Ia perlahan jatuh ke tanah dan meratap, ratapan yang amat menusuk telinga, “Oh, putriku, putriku yang malang! Kau telah mati dengan sangat menyedihkan, begitu malang! Ahhhh, siapa yang membunuhmu, bayi kecilku yang malang!!!”

Lin Qiushi baru saja berniat mendekatinya tapi Ruan Nanzhu tiba-tiba menarik lengannya, segera menghentikannya sebelum mengambil langkah lain. 

“Tunggu sebentar.” Ruan Nanzhu memerintahkan. “Jangan pergi kesana.” le3joB

Perkataan Ruan Nanzhu membuat raut wajah Lin Qiushi dipenuhi tulisan ‘bingung’. 

Ruan Nanzhu berbisik, “Lihat sepatunya.”

Lin Qiushi menundukkan kepala dan mempelajari sepatu ibu gadis itu hanya untuk menyadari bahwa alas sepatu wanita itu dinodai sesuatu. Menilai dari warnanya, zat yang membasahi alas sepatu wanita itu tidak mungkin yang lain selain darah.

Setelah melihat ini, ekspresi Lin Qiushi berubah sedikit. sBLjCD

Yang lain gagal menyadari detail khusus ini, jadi mereka hanya memandang ibu yang baru saja kehilangan putrinya itu dengan tatapan kasihan. 

Tang Yaoyao maju ke depan untuk mengatakan beberapa kalimat penenang pada sang ibu, namun, entah bagaimana, sang ibu mencengkram tangannya gila-gilaan. “Kalian! Pasti kalian! Kalian adalah orang luar disini. Kalian pasti orang-orang yang membunuh putriku!!!” Kekuatan dari cengkeramannya sangat mengerikan. Dicengkeram secara langsung oleh tangan berkekuatan luar biasa membuat Tang Yaoyao meringis kesakitan. Ia ingin melepaskan diri dari cengkeraman yang menakutkan ini dan mengumpulkan seluruh kekuatannya untuk mencoba menarik tangannya, namun sayangnya kekuatan kecil Tang Yaoyao tidak dapat menyaingi kekuatan saingannya.

“Itu tidak ada hubungannya dengan kami. Kau menyakitiku! Lepaskan—ahhh!” Tang Yaoyao meringis.

Anggota lain akhirnya bergegas menolong. Tang Yaoyao berhasil melepaskan diri dari cengkeraman setelah Zhang Xinghuo mendorong ibu gadis itu dengan sekuat tenaga. 2N6IJ0

“Kau baik-baik saja?” Tanya Zhang Xinghuo khawatir. 

“Aku baik-baik saja.” Mata Tang Yaoyao dipenuhi ketakutan. Ia menggulung lengan pakaiannya dan melihat bekas biru-keunguan berbentuk lima jari di lengannya, memar yang terbentuk karena jemari sang ibu. “Dia sangat kuat …”

“Ohhh putriku yang malang, kasihan putriku.” Wanita itu terus merintih di tanah.

Saat ia menangisi putrinya, muncullah dua bayangan di ambang pintu yang berada di belakang wanita itu. Lin Qiushi menyipitkan mata dan memusatkan perhatiannya pada kedua bayangan itu dan mengetahui bahwa mereka adalah gadis kecil yang tersisa, sekarang adalah sepasang anak kembar, juga melihat bahwa saudari mereka telah mati. HAbcp6

Keduanya berdiri jauh dari pintu.  Raut wajah mereka yang identik sangat dingin dan acuh tak acuh saat melihat pemandangan dari balik celah pintu. Meskipun saudari sedarah mereka telah meninggal dengan tragis, wajah mereka tidak menunjukkan perubahan apapun, tidak ada sedikitpun simpati dan bahkan tidak mencoba untuk menenangkan ibu mereka. Kedua gadis itu hanya berdiri disana sejenak sebelum kembali menghilang secepat mereka muncul. Jika bukan karena Ruan Nanzhu juga melihat hal yang sama, Lin Qiushi akan curiga kalau pengelihatannya memburuk dan pikirannya delusional.

Wanita itu menangis di lantai untuk waktu yang lama. Ketika kesabaran semua orang yang menipis hampir habis, ia berhenti menangis dan berbalik,  dengan cepat masuk kembali ke dalam dan kembali beberapa menit kemudian dengan kain pel dan kantong di masing-masing tangan. 

Langit Bieru.

“Oh putriku, putriku yang malang. Mama akan membawamu pulang sekarang, okay?” Ia menghela napas dengan kelembutan yang dimiliki setiap ibu yang penuh kasih sayang, ia dengan lembut memungut semua anggota tubuh putrinya yang berserakan dan memasukkannya ke kantong seolah itu adalah bahan makanan, lalu menundukkan kepalanya saat ia mulai membersihkan kekacauan berdarah di hadapan mereka.

Meski rambutnya masih berantakan, setelahnya, wanita itu tidak menunjukkan reaksi berlebihan apapun. Ia dengan hati-hati mengantongi setiap potongan tubuh dengan hati-hati dan perlahan membuang mayat termutilasi yang dulunya adalah putrinya. 4desGy

Menyaksikan adegan itu, raut wajah semua orang tercampur-aduk, mereka yang memiliki perut lemah bahkan mulai menahan rasa mual yang menyiksa di dalam perut mereka. 

“Ayo cari sesuatu untuk dimakan.” Meski melihat insiden seperti ini, Ruan Nanzhu masih bersikap dingin. “Aku kelaparan.”

“Bagaimana mungkin kau masih ingin makan?”Mata Tang Yaoyao nyaris keluar dari tengkoraknya setelah mendengar perkataan Ruan Nanzhu; ia menatap Ruan Nanzhu tak percaya, seolah ia sedang melihat monster. “Terutama setelah melihat sesuatu seperti ini …”

Ruan Nanzhu: “Hal seperti ini terjadi setiap saat. Jika melihat hal-hal seperti ini membuatku kehilangan nafsu makan, bukankah aku akan kelaparan hingga mati?” 6W9Tnq

Tang Yaoyao ingin membalas tapi Ruan Nanzhu tidak ingin mendengar apapun yang akan ia katakan. Menggandeng Lin Qiushi, ia menariknya ke dalam. 

Keduanya makan di meja dan mulai memakan roti kering yang ditempatkan di atas meja. Dengan pikirannya yang melanglang buana, Lin Qiushi memakan roti itu tanpa menyadari keanehan rasanya. Setelah beberapa saat, ia berseru, “Ada apa dengan ibu mereka?”

“Kurasa ia yang memotong ‘bayi malangnya’ hingga mati.” Ruan Nanzhu menduga, “Ada darah di seluruh alas kakinya, tapi kupikir ia cukup beruntung karena tidak ada yang menyadarinya.”

“Tapi mengapa ia melakukan sesuatu seperti itu?” Lin Qiushi agak terkejut. “Juga, aku sejak tadi memikirkan bagaimana ia membersihkan tubuh itu. Terlihat sangat kompeten seolah ia terbiasa melakukan itu.” M1pTgY

Ruan Nanzhu mengusap dagunya tapi tidak mengatakan apapun. 

Wanita itu memang terlihat ahli saat melakukan hal-hal seperti itu, memasukkan potongan yang besar ke kantong kemudian menyapu potongan daging kecil dan sisanya bersamaan; pergerakannya amat terampil hingga terlihat seolah ia sedang melakukan pekerjaan rumah yang tidak penting dan biasa. 

Saat keduanya tengah berdiskusi, terdengar langkah kaki lembut mendekati pintu. Lin Qiushi menoleh dan melihat Xu Xiaocheng yang gemetar masuk ke dalam. Ini adalah pertama kalinya ia melihat pemandangan yang begitu mengerikan dan dengan lemah berjalan menuju sisi Ruan Nanzhu, sebelum akhirnya duduk. Ia menutup mulutnya erat dan tidak mengeluarkan suara apapun.

Lin Qiushi membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, apapun, tapi kemudian ia melihat Ruan Nanzhu menoleh dan dengan lembut memuji Xu Xiaocheng sebelum menenangkannya, “Gadis baik, jangan menangis. Aku tentu tidak akan membiarkanmu mati.” 7hKkmZ

Xu Xiaocheng dengan lemah mengangguk, mirip seekor anak ayam yang mematuk beras di tanah. Ia terlihat seolah ia hanya ingin melompat ke dalam pelukan Ruan Nanzhu untuk berlindung, yang tidak diragukan lagi pasti bisa melindunginya melalui kengerian dunia ini. Ia kemudian bertanya-tanya, “Jiejie, apakah dia juga klienmu?”

Klien? Pikiran Lin Qiushi menjadi kosong setelah mendengar kata itu dan ia kebingungan.

“Bukan, dia bukan.” Ruan Nanzhu segera menyangkal. “Dia pacarku. Ia dan aku akan melindungimu.”

Setelah mendengar ini, Xu Xiaocheng menghembuskan napas lega, kemudian pindah melihat Lin Qiushi, ketergantungan terpancar dari balik matanya yang bersinar cerah. CiIBrK

Lin Qiushi, yang sekarang diketahui sebagai kekasih ratu ini, tiba-tiba merasa malu. Ia melirik wajah cantik Ruan Nanzhu dan entah bagaimana merasa pusing, mengalir dari lubuk hatinya adalah wujud euforia itu sendiri. Ia akhirnya merasakan seperti apa rasanya memiliki pacar. Tentu saja, ia merasakan perasaan seolah di surga itu hanya sementara karena beberapa detik kemudian kenyataan segera menamparnya. Itu tidak lama sebelum ia mengingat sesuatu yang penting—bagaimana penampilannya di dalam dunia pintu?

Saat Ruan Nanzhu masih berusaha menenangkan Xu Xiaocheng, Lin Qiushi mencari alasan untuk pergi ke toilet. Ketika ia tiba, hal pertama yang ia lakukan adalah melihat dirinya di cermin yang memantulkan sebuah wajah yang tidak akrab.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Seorang pria muda dengan sepasang mata buah persik, lekuk matanya sedikit turun di ujungnya, membuatnya terlihat lebih halus dan lembut saat ia tertawa. Hidungnya mancung dan bibirnya secara natural melengkung ke atas, memberinya senyum hangat yang baik secara permanen—ia bahkan tidak memiliki kegagahan yang biasanya dimiliki pria maskulin. 

Gadis manapun yang melihat wajahnya sekarang akan merasa nyaman. Mungkin, untuk mendeskripsikannya secara lebih spesifik, saat ini ia terliat seperti tipe adik laki-laki yang menjomblo seumur hidup.

Lin Qiushi: ” … ” Yah, setidaknya ia tidak jelek, kan?

Setelah memperhatikan wajahnya selama beberapa saat, Lin Qiushi akhirnya keluar dari toilet. Ia kembali dan melihat Xu Xiaocheng yang sudah tenang. Meski ia tidak tahu bagaimana Ruan Nanzhu membujuknya, setidaknya suasana hatinya sudah meningkat.

“Oh, sebelum aku lupa, aku ingin memberitahumu sesuatu.” Ruan Nanzhu berkata, “Jika satu dari ketiga anak kembar itu datang dan bertanya padamu mengenai nama mereka, aku meninggalkan jejak pada tubuh mereka untuk membantumu mengenali mereka.” l VIq6

“Jejak apa?” Lin Qiushi memiringkan kepalanya ke satu sisi dan menatap kosong pihak lain.

“Bubuk halus yang akan berkilau di bawah cahaya.” Balas Ruan Nanzhu. “Xiao Shi memiliki bubuk di pundaknya, Xiao Tu memiliki bubuk di ujung rambutnya dan Xiao Yi tidak memiliki bubuk.” Setelah menginformasikan tentang bubuk yang berguna itu pada mereka, ia menggendikan bahu dan menambahkan, “Tapi, yah, karena berkurang satu orang untuk dikenali sekarang, seharusnya itu bukan masalah.”

“Kapan kau melakukan ini?” Lin Qiushi menatapnya dari samping.

Ruan Nanzhu: “Saat mereka pertama kali memperkenalkan diri. Apa yang mereka katakan membawa kita pada informasi yang krusial. Dengan begitu, ketika mereka menanyakan sesuatu, kita tidak boleh memberi jawaban yang salah; contohnya, jika mereka meminta kita untuk mengidentifikasi mereka, kita tidak boleh salah.” recqRI

“Jadi apa kau sudah memberitahu yang lain soal ini?” Lin Qiushi menanyakan pertanyaan lain.

Ruan Nanzhu menggelengkan kepalanya tanda tidak. “Aku belum memberitahu mereka saat ini. Karena kita belum bisa mengetahui apakah mereka adalah teman atau musuh, kita lebih baik memperlakukan mereka semua sebagai musuh saat ini.”

Xu Xiaocheng pergi ke toilet pada pertengahan diskusi. Lin Qiushi menggunakan kesempatan ini untuk bertanya pada Ruan Nanzhu apa maksudnya ketika ia berkata ‘klien’.

Ruan Nanzhu menjelaskan, “Itu ditujukan pada orang yang membayarku untuk melindungi mereka.” Ia menunjuk ke arah toilet. “Kau lihat dia? Dia terlihat agak polos, biasa-biasa saja , kan? Di dunia nyata, ia sebenarnya seorang bintang terkenal. Aku yakin kau sudah menonton setidaknya satu dari filmnya.” sln3C7

Lin Qiushi: ” … ” Bahkan setelah diberitahu bahwa ia adalah seorang aktris terkenal, ia masih tidak dapat mengenali gadis itu.

“Ini juga bukan pertama kalinya ia memasuki dunia pintu,” Ruan Nanzhu menyatakan, “Bahkan ketika kau melawan hantu dan iblis, kau harus tetap ingat untuk melindungi rekan timmu.” Pada titik ini ia tidak melanjutkan karena anggota lain masuk melalui pintu.

Lin Qiushi melihat Tang Yaoyao diantara mereka.

“Aku terkejut kalian benar-benar masih bisa makan.” Suara Tang Yaoyao sangat dingin. “Kalian berdua sepertinya cukup bernyali, huh?” 1JBKQj

“Yah, tidak tahu bagaimana denganmu, tapi aku lebih suka mati dengan perut kenyang; aku bukan penggemar ‘kelaparan sampai mati’.” Ruan Nanzhu membalas dengan sembrono, sebelum kembali menggigit roti yang ada di ujung jari-jarinya yang panjang dan ramping. Tidak diragukan bahwa roti itu sehambar yang terlihat, tapi melihat cara Ruan Nanzhu melahapnya dengan sepenuh hati membuatnya seolah roti itu sangat enak. “Mau coba?”

Sebelum Tang Yaoyao bisa mengatakan sesuatu, seseorang yang berdiri di sebelahnya memotong. Zhang Xinghuo menganggukkan kepalanya dan berkata, “Ayo, mari makan. Aku juga agak lapar.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dengan begitu, semua orang duduk mengelilingi meja dan mulai memakan roti hambar di hadapan mereka. 

“Sesuatu pasti akan terjadi malam ini.” Tang Yaoyao memperkirakan sambil mengusap lengannya. Memar gelap yang ia dapatkan dari cengkeraman wanita tua itu kelihatan cukup buruk. “Semua orang harus berhati-hati. Kalian harus sangat berhati-hati dan jangan berkeliaran di luar jika mungkin.” WBfHe0

“Jadi siapa yang membunuh gadis kecil itu?” tutur Zeng Ruguo ketakutan dan tidak nyaman, “Apakah … Mungkinkan itu benar-benar salah satu dari kita?”

Di akhir kalimat, ia menghela napas, sebelum bergumam pada dirinya sendiri, “Untungnya aku tinggal sendiri.”

Hampir bersamaan, ekspresi semua orang yang memiliki teman sekamar menggelap. Terutama wajah Zhang Xinghuo dan Zhong Chengjian, wajah mereka menjadi sangat jelek; mereka bahkan tidak mencoba menutupi tatapan curiga mereka terhadap satu sama lain.

“Kau berpikir terlalu banyak perihal ini; tentu saja gadis itu dibunuh oleh sesuatu yang bukan manusia.” Ruan Nanzhu yang tak acuh dengan tenang membantah. “Coba kalian pikirkan, jika memang yang membunuh gadis itu adalah manusia, apa kau benar-benar yakin ia tidak akan berteriak minta tolong? Selain itu, kita semua tinggal di lantai yang sama, tidak mungkin kita melewatkan keributan seperti itu hingga insiden seperti ini terjadi.” ozHsnA

Kata-katanya sangat logis hingga menenangkan emosi semua orang, sedikit menghilangkan negativitas dan ketakutan di udara.

Tang Yaoyao kemudian menatap Zeng Ruguo dan tiba-tiba bertanya, “Ah, benar juga. Aku lupa bertanya sebelumnya, tapi apa yang sebenarnya kau lihat di balik kabut itu?”

Reaksi Zeng Ruguo terhadap pertanyaan itu jauh dari kata positif; seluruh darah di wajahnya terkuras, ketakutan muncul saat matanya melebar dan ekspresinya sangat buruk. Bibirnya berkedut dan ia membuka mulutnya dan menutupnya lagi saat tidak ada apapun yang keluar. Akhirnya setelah waktu yang lama, ia mengumpulkan keberaniannya dan dengan kesulitan yang luar biasa, ia berhasil bicara, “Semuanya … Mati … Sekumpulan …. Mayat bergerak …. “

Keheningan yang tak tertahankan melanda ruangan itu; tidak seorangpun yang berbicara setelah mendengar perkataannya yang kacau. NIyZht

Lin Qiushi bersukacita di dalam hati dan memuji dirinya sendiri, diam-diam ia menepuk dirinya yang pengecut karena tidak memiliki keberanian untuk menantang kabut gelap itu. Meski hanya sedikit kata untuk menggambarkan apa yang ditemui Zeng Ruguo saat itu, semua orang dapat membayangkan pemandangan bagai neraka yang ditutupi kabut itu.

Di tengah diskusi mereka, ibu dari ketiga anak itu muncul sekali lagi. Tidak ada yang tahu kapan ia kembali. Ia sudah mengganti celemek kotornya dengan yang lebih bersih, sebuah celemek berwarna gelap dan sedang memegang sebuah mangkuk besar di tangannya.

Asap putih menguap dari dalam mangkuk rebusan.

Wanita itu berkata, “Kalian semua pasti kelaparan, ya? Yah, untungnya, aku memasak sesuatu yang enak!” Ia dengan cepat menyisihkan barang di meja dan meletakkan mangkuk panas yang mendidih diatasnya. “Bagaimana jika kalian mencobanya? Apakah kalian mau?” E1evxD

Mangkuk itu berisi sup kental dengan berbagai jenis bumbu di dalamnya, tapi yang paling menarik perhatian adalah bakso berukuran besar. Ada banyak bakso di dalamnya, beberapa tenggelam ke dasar mangkuk sedangkan beberapa tetap mengapung, beberapa juga tenggelam dan kembali menyembul ke permukaan, semuanya menambah aroma sup yang kaya rasa, menguarkan aroma yang sangat harum ke seluruh ruangan.

Tapi, tidak ada seorangpun yang memindahkan sumpit mereka setelah melihat bakso segar di dalam sup. Sebaliknya, satu-satunya yang berubah adalah ekspresi wajah mereka yang secara bertahap menjadi gelap, berangsur menjadi wajah yang lebih buruk. Ekspresi yang menunjukkan emosi yang menguasai hati semua orang—ketakutan dan jijik.


Catatan Penerjemah:

Chapter ini akan menjadi penanda mulainya cerita yang panjang … RndBbg

Translator's Note

Kalau kalian merasa chapter ini panjang, memang panjang karena ada 6000 kata lebih. Mulai dari chapter ini dst, setiap bagian kurang lebih sepanjang 3k-4k words. Bersemangatlah membacanya, LOL.

Translator's Note

Secara berurutan 小一 (Xiao Yi/ Satu Kecil), 小十 ( Xiao Shi/Sepuluh Kecil), 少土(Xiao Tu/Kotoran Kecil). Seperti yang kalian lihat ini nama Cina yang sangat simpel. Pada dasarnya mereka hanya menambah satu goresan pada setiap anak LOL. 

Translator's Note

Vermilion merupakan salah satu shade dalam warna merah.

Translator's Note

Terjemahan Bahasa Inggrisnya menerjemahkan kata itu sebagai apple core yang berarti inti apel. Inti apel sendiri merupakan bagian tengah apel yang mengandung biji di dalamnya, saat kalian makan apel, ada bagian tengah yang rasanya tidak manis kan? Itu adalah inti apel, tapi aku akan menerjemahkannya menjadi biji apel karena inti apel terdengar aneh.

Translator's Note

Jumpscare adalah teknik yang biasa dipakai pada industri film horor, dimana penonton dikejutkan oleh pergantian scene yang tiba-tiba bersamaan dengan suara keras dan menakutkan. Biasanya kalian terkejut saat menonton film horor karena hantu yang tiba-tiba muncul bersamaan dengan suara mengerikan yang dramatis, kan? dKCS2g

Translator's Note

Sebuah slang untuk mendeskripsikan seorang pria yang lembut dan perhatian pada setiap perempuan tapi bukan sebagai pacar atau suami. Biasanya imut, baik, dan manja, kadang seperti adik laki-laki yang memiliki banyak teman wanita tapi sayangnya tidak akan terjerat dalam ketertarikan cinta, karena wanita biasanya lebih menyukai pria yang kompeten. Gampangnya sih, ini jenis laki-laki yang terjebak di kakak-adik zone. 8DFdJc

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment