English

Kaleidoskop KematianCh22 - Telur Bernoda Darah

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung xIDwLv


Sejak tiba disini, mereka telah memakan beberapa masakan yang dibuat oleh ibu dari tiga anak kembar itu.

Meskipun setiap makanan yang disiapkan untuk mereka memiliki rasa yang berbeda-beda, satu hal yang sama ialah hampir setiap bahan masakannya terbuat dari sayuran; yang berarti, tidak satupun dari masakan itu yang memiliki jejak daging merah. Jika mereka cukup beruntung untuk mendapat sebuah telur di piring mereka, maka itu dapat dihitung sebagai diet ideal untuk mengurangi berat badan; faktanya, sebuah telur akan lebih baik daripada makanan tanpa daging di tempat ini—Xu Xiaocheng sudah berulang kali mengeluhkan ini, ia sangat tidak puas dengan kurangnya daging dalam menu makanan mereka.

Namun, makanan hari ini sangat berbeda, karena apa yang mengapung di kaldu bening dan mengepul itu adalah bakso merah cerah. Warna bakso itu sangat menarik, sesekali memperlihatkan warna merah tua yang memikat. Kekayaan aromanya menusuk hidung semua orang, membuka indra mereka. Jika bukan karena mereka baru saja melihat pemandangan pembunuhan yang mengerikan, jelas semua orang akan menyerah pada godaan di hadapan mereka dan menikmati makanan sekarang.  bNuOd5

“Makanlah,” Ujar wanita itu. “Hm? Kenapa tidak satupun dari kalian yang makan? Aku memasak ini untuk kalian.” Rambutnya acak-acakan dan wajahnya menunjukkan senyum yang menakutkan. Ia berdiri di samping meja dan sedikit memaksa, “Ayo, makanlah. Ini sangat enak.”

Tidak ada yang mengangkat sumpit mereka; semua orang membeku seperti patung.

Meskipun bakso itu terlihat menggoda, semua orang jelas memikirkan hal mengerikan yang sama—bakso itu dimasak dengan daging apa?

“Hm? Aneh sekali? Kenapa kalian tidak mau makan?”  Benar-benar bingung, wanita itu terus membombardir mereka dengan pertanyaan. Ia membungkukkan punggungnya ke depan dan dengan hati-hati menyelipkan rambutnya ke belakang telinga, mengambil sumpit dan segera mengambil bakso. “Baksonya sangat enak.” d6kWfC

Ia mengangkat sumpit ke mulutnya dan menelan sebuah bakso. Potongan bakso merah darah yang berlemak tersangkut diantara gigi putih bersihnya; caranya mengunyah bakso dengan keras saat minyak menetes melalui bibirnya membuat bakso itu terlihat luar biasa enak.

Menonton adegan ini memicu rasa mual hingga Xu Xiaocheng sekali lagi menutupi mulutnya dengan tangan, mencoba menahan keinginannya untuk muntah. Rona wajah yang lain tidak lebih baik darinya, tapi wanita itu tampaknya tidak menyadari hal tersebut. Ia mengambil bakso lain dengan sumpitnya dan memasukkannya ke mulut, wajahnya dipenuhi rasa puas saat ia dengan rakus menelannya.

Kres. Kres.” Wajah nyonya rumah terlihat semakin puas dalam tiap gigitan bakso. Suara renyah mirip tulang lunak yang dikunyah terdengar dari dalam mulutnya. Xu Xiaocheng akhirnya tidak bisa bertahan lebih lama untuk mendengar suara mengerikan itu. Ia mendorong kursinya ke belakang dan berlari menuju toilet.

Yang lain juga satu per satu meninggalkan meja, ingin menjauh sejauh mungkin dari wanita ini panci bakso rebusnya. VSH2CE

Akhirnya ia menyadari kengerian mereka, namun kelihatannya tidak bisa memahami alasan mengapa mereka takut, wanita itu bergumam pada dirinya sendiri, “Apakah makanan yang kubuat tidak enak? Tapi semua orang menyukainya, semua orang suka memakan masakanku!”

Keheningan yang memekakan telinga mengisi ruangan itu. Tidak ada sepatah katapun yang diucapkan. Pada saat ini, semua orang memikirkan roti kering hambar yang mereka makan sebelumnya; sesuatu yang begitu hambar tidak mungkin terbuat dari sesuatu yang lain dan mereka pasti tidak akan merasa segan untuk memakannya.

Sementara beberapa masih duduk di meja makan, muncul dua bersaudari yang tersisa. Berdampingan, mereka berdiri di ambang pintu, diam-diam melihat ibu mereka makan dengan rakus.

Lin Qiushi yang duduk paling dekat dengan mereka diam-diam memeriksa mereka melalui sudut matanya, seperti yang Ruan Nanzhu beritahukan padanya, satu dari tiga bersaudari itu memiliki bubuk berkilau di pundaknya, sementara yang lain memiliki bubuk di rambutnya. Lin Qiushi teringat apa yang disebutkan Ruan Nanzhu, bahwa yang memiliki bubuk di pundaknya adalah Xiao Shi sedangkan yang memiliki bubuk di rambutnya adalah Xiao Tu, berarti gadis muda yang sudah terbunuh tidak lain adalah yang tertua, Xiao Yi. AuyJ1i

Seperti sebelumnya, kedua saudari kembar itu muncul dan menghilang tanpa diduga. Setelah berdiam di ambang pintu untuk beberapa saat, mereka segera menghilang seperti udara.

Makan siang itu tidak menyenangkan hingga semua orang mengira bahwa tidak mungkin makan malam akan lebih buruk dari itu. Namun, siapa sangka nyonya rumah akan membawakan sepanci besar rebusan kaldu tulang untuk makan malam.

Sup itu berisi tulang, daging dan lobak rebus yang sekali lagi menyerang penciuman semua orang dengan aroma harum.

Mereka sudah beberapa kali melewatkan makan dan melihat panci dengan kaldu tulang ini membuat wajah mereka semakin jelek, rona wajah mereka bahkan semakin pucat, lebih pucat dibandingkan saat mereka pertama kali melihat sup bakso sebelumnya. I32yAH

Zhang Xinghuo tidak bisa tidak mengutuk, “Sebelumnya, setiap hari tidak pernah ada daging meski aku sangat menginginkannya, dan sekarang kita dikelilingi begitu banyak daging. Lihat saja berapa banyak daging yang kita dapat hari ini.”

“Kau benar-benar memiliki nyali untuk memakan daging ini?” Tang Yaoyao juga berada di ambang batas. “Hanya Tuhan yang tahu daging apakah ini.”

Please visit langitbieru (dot) com

Wanita itu melihat bahwa tidak ada seorangpun yang mengangkat sumpit mereka, tapi ia tidak lagi membujuk mereka untuk makan. Sebaliknya, seolah tidak ada orang lain di sekitarnya, ia mengambil sendok dan mengambil cukup banyak sup sebelum menyeruput kuahnya. Meski tidak ada yang pernah mencoba sup itu, anehnya mereka merasa sup itu enak. 

“Ah, sangat lezat.” Wanita itu mendesah puas dan dengan penuh penyesalan menggelengkan kepalanya. “Sayang sekali tidak seorangpun dari kalian yang makan.” ny4THZ

Dengan begitu, orang-orang kelaparan yang belum makan seharian hanya menonton wanita itu memakan sepanci sup berisi daging dan tulang.

“Kau tahu, sup itu sebenarnya terlihat cukup lezat.” Bagi Zeng Ruguo, makanan itu tampaknya cukup menggugah selera. Ia agak enggan untuk melewatkan makanan yang telah disediakan di atas meja untuk mereka. “Kita benar-benar tidak boleh memakannya? Bahkan mencicipi sedikit?”

“Tidak ada yang tahu sup ini terbuat dari apa.” Tang Yaoyao membentak, benar-benar jengkel. “Apa sangat sulit bagimu untuk menahannya beberapa hari, huh? Tidak bisakah kau menunggu? Tunggu saja hingga kita kembali ke dunia asal kita dan kau bisa melakukan apapun yang kau mau. Entah apa kau ingin makan hingga perutmu meledak, minum sepuasnya atau melompat ke dalam kolam berisi bakso? Silahkan, tidak ada yang menghentikanmu saat itu.”

“Juga, bagaimana dengan mayat gadis kecil itu? Kemana ibunya membawa mayatnya?” Tanya Xu Xiaocheng dengan suara rendah. Ia kemudian mengerutkan hidungnya sambil berpura-pura tak tertarik, seolah makanan di hadapannya bukan apa-apa. “Bagaimana jika tubuhnya ditemukan? Apa kau pikir kita bisa memakan ini?” Q604Je

Wajah Lin Qiushi menunjukkan ekspresi yang tercampur antara ketidakberdayaan dan kekaguman. Ia berpikir, gadis ini benar-benar memiliki hati seekor singa. Bahkan jika ia menemukan tubuhnya, Lin Qiushi tetap tidak akan mencicipi bahkan setetes pun sup itu. Tidak peduli betapa harumnya sup itu atau betapa banyaknya ia menghirup aromanya, tidak ada yang benar-benar tahu bahan mentah apa yang digunakan untuk memasaknya.

“Jika ditemukan?” Tang Yaoyao merenung, “Awalnya, kupikir ada sesuatu yang salah dengan ketiga anak kembar itu, tapi sekarang kukira masalahnya terletak pada ibu mereka.”

“Bagaimana jika kita mencari mayatnya terlebih dahulu?” Ruan Nanzhu tiba-tiba menyarankan. “Lagipula tempat ini tidak terlalu besar.” raxJsm

Tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada mayat gadis itu setelah tubuhnya yang tercerai berai dibersihkan. Untungnya, bangunan tidak terlalu luas sehingga akan lebih mudah untuk mencarinya.

“Baik, mari mencarinya.” Tang Yaoyao setuju dengan ide Ruan Nanzhu. “Karena kita sedang berada disini dan kebetulan belum memeriksa ruangan ini, mari memeriksa ruangan ini dengan cepat dan cobalah untuk menemukan petunjuk apapun.”

Setelahnya, kelompok itu mulai mengobrak-abrik tempat itu, mencari di seluruh area tanda apapun mengenai mayat tersebut. 

Tempat itu tidak cukup besar untuk membuat orang lain tersesat, disana hanya ada tiga kamar dan dua aula. Pencarian mereka dipusatkan di dapur. Bermaksud mencari lebih banyak petunjuk, Lin Qiushi memasuki dapur, kemudian melihat beberapa bahan makanan. Hampir semua bahan yang berada di hadapannya tawar, organik dan tampaknya sangat basi dan busuk. Pantas saja mereka tidak mampu menikmati, apa lagi menelan makanan apapun. Melihat ini, tidak heran jika apapun yang disajikan terasa buruk. qT5O4v

Tepat di sebelah dapur adalah kamar mandi. Tidak ada apapun yang spesial di kamar mandi kecuali bak mandi besar yang menarik perhatian. 

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ada bintik hitam tak dikenal menodai bak mandi yang tampaknya telah lama tidak digunakan. Lin Qiushi beringsut ke depan untuk melihat lebih dekat. Setelah mempelajari ciri-cirinya dengan cermat, ia mau tak mau merasa noda hitam itu menyerupai darah; meskipun, ia tidak seratus persen yakin bahwa dugaannya tepat.

Zfgfxj vfcujc mfgwja wfcmjgl vl rfieget afwqja, wfiltja xf jajr vjc xf yjkjt, wfcubygjx-jyglx aljq revea vjc mfijt, tjwqlg wfwyjilxxjc rfujijcsj. Klvjx jvj rjae revea qec sjcu yfiew vlrfcaet wfgfxj, ajql wfgfxj afajq alvjx wfcfwexjc xjcabcu yfglrl wjsja ujvlr xfmli lae.

“Gl yewl yfijtjc wjcj xjcabcu lae yfgjvj?” Kjcu Tjbsjb wfcutfij cjqjr, pfijr afgiltja ogerajrl. “Cvjxjt afwqja ijlc sjcu tjger vlqfglxrj?”  t8BeY6

Ruan Nanzhu tenggelam dalam pikirannya, merenungkan lokasi yang mungkin. Tiba-tiba, ia menegakkan punggung dan kembali ke dapur.

“Kenapa kau kembali lagi ke dapur?” Tanya Tang Yaoyao, “Kami sudah mencari di setiap sudut dapur …”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Siapa yang menyangka bahwa belum sedetik berlalu sejak Ruan Nanzhu pergi ke dapur saat suara jernihnya terdengar di telinga semua orang, “Ketemu.”

Tanpa menunda lagi, Lin Qiushi mengikuti yang lain ke dapur dan menemukan Ruan Nanzhu yang berdiri di sebelah pintu kulkas. Pada saat ini, pintu kulkas itu terbuka lebar, menampakkan sesuatu di dalamnya. 1WKZYB

Sebuah kantong hitam yang berat.

Kantong itu adalah kantong yang sama dengan yang digunakan wanita itu kemarin untuk mengangkut potongan tubuh anak perempuannya dan sekarang, kantong berisi tubuh itu dimasukkan ke dalam kulkas.

“Untuk berpikir bahwa kantong itu ternyata berada di dalam kulkas.” Perut Tang Yaoyao terasa sakit. “Aku bahkan tidak mau memakan apapun yang ia masak lagi.”

Ruan Nanzhu segera mengulurkan tangan dan menyeret keluar kantong itu dari kulkas.  NsdtRI

Setelah melihat tindakannya, Lin Qiushi bertanya, “Apa yang sedang kau lakukan?”

“Memeriksanya.” Tidak terganggu, Ruan Nanzhu menundukkan kepalanya. “Bukankah kalian semua ingin makan daging?” 

Zeng Ruguo, yang sebelumnya menyatakan bahwa ia ingin makan daging, tertawa malu, “Itu tidak berarti aku benar-benar harus makan.”

Ruan Nanzhu memperlakukan yang lain seperti udara, sepenuhnya tidak mengacuhkan Zeng Ruguo dan melepaskan tali di ujung kantong, memperlihatkan isinya yang berantakan. Daging yang ditumpuk di atas satu sama lain tersebar di dalamnya, memperlihatkan potongan-potongan mayat yang tidak akan pernah bisa disatukan kembali. Tanpa keraguan, sudah jelas itu adalah mayat gadis kecil yang menyedihkan. N5XQeu

Ruan Nanzhu bahkan tidak mengedipkan matanya meski melihat mayat yang berdarah-darah; ekspresi wajahnya sedatar sebelumnya. Ia memeriksa kantong itu dengan hati-hati dan kemudian menatap anggota lain. “Tidak ada apapun yang penting yang hilang dari sini, berarti ia tidak menggunakan putrinya sebagai bahan untuk memasak sup tulang.”

Yang lain,” … “

Tang Yaoyao melirik Ruan Nanzhu dan tersenyum kecut sebelum mengeluarkan komentar sinis, “Tidakkah kau berpikir Zhu Meng sedikit terlalu tenang?”

Ruan Nanzhu dengan dingin membalas, “Yah, jika aku tidak setenang ini, aku sudah menebar bunga aster sekarang” Ia segera diam seolah sedang merenungkan sesuatu untuk beberapa saat. “Mari katakan bahwa ibunya benar-benar membunuh anaknya sendiri. Pertanyaannya, mengapa ia membunuh anaknya?”

“Siapa yang tahu, mungkin ia gila?” Tang Yaoyao menjawab asal, “Lebih baik menjauh dari wanita itu.”

“En.” Ruan Nanzhu mendengus setuju.

Tidak ada seorangpun yang makan hari ini kecuali beberapa gigit roti tawar. Pada saat malam tiba, semua orang merasa lapar dan lesu,benar-benar kehabisan tenaga dan akal. Bagian terburuknya adalah sepanci sup itu masih berada di atas meja, terus memancing mereka dengan aroma yang menggiurkan. tTe2wd

Semua orang hanya bisa memikirkan bagaimana wanita itu dengan nikmat menyesap kaldu. Tidak mampu menahan godaan panci sup itu lebih lama, yang lain segera menunjukkan bahwa mereka lelah dan pergi lebih dulu. Dengan begitu, satu demi satu kembali ke kamar mereka. 

Perut Lin Qiushi juga tidak berhenti berbunyi karena lapar. Setelah selesai memakan sepotong roti yang tidak memiliki rasa, ia dengan tenang kembali ke kamarnya, segera naik ke kasur dan merebahkan dirinya, berencana tidur. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu perlahan merebahkan dirinya di sebelah Lin Qiushi dan tiba-tiba bertanya, “Apa kau tahu mengapa di masa lalu semua keluarga memiliki banyak anak?”

Dihadapkan dengan pertanyaan yang acak, Lin Qiushi dengan lesu menjawab, “Aku tidak tahu.” XYiaO9

Ruan Nanzhu mendekatkan dirinya hingga mereka bisa mendengar napas satu sama lain. Ia kemudian menyandarkan kepalanya lebih dekat dan meletakkan mulutnya di dekat telinga Lin Qiushi, dengan lembut meniupnya sebelum dengan genit bergumam, “Karena tidak ada barang elektronik di masa lalu dan mereka tidak memiliki apapun untuk dilakukan saat malam.”

Lin Qiushi: ” … “

Ruan Nanzhu: “Kebetulan sekali, lihat kita berdua sekarang …”

Lin Qiushi dengan acuh tak acuh mengeluarkan ponselnya dari dalam kantong, menyatakan bahwa ia masih memiliki sebuah barang elektronik. ZHA9ty

Ruan Nanzhu menolak untuk menyerah sebelum bertarung. “Yah, apa ponselmu masih memiliki daya?”

Ekspresi Lin Qiushi tidak bisa lebih datar lagi. “Aku membawa pengisi daya …”

Ruan Nanzhu terdiam. Setelah beberapa saat ia cemberut, bersikap seolah ia sangat teraniaya. “Kau tahu, karena kau selalu bermain dengan ponselmu, kau tidak pernah mengobrol denganku lagi.”

Kehabisan kata karena komentar Ruan Nanzhu, Lin Qiushi menatap pihak lain. Ia tiba-tiba jatuh ke dalam fantasi dimana ia sebenarnya memiliki seorang pacar manis yang perlu dirawat dan pada saat ini, kekasihnya yang ia sayangi ini tengah berulah. Ia merajuk karena kurangnya perhatian yang diberi oleh pacarnya, merengek tentang bagaimana ia ingin agar dihujani lebih banyak perhatian olehnya. 0 clMz

“Baik, jadi apa yang ingin kau bicarakan?” Lin Qiushi meletakkan ponselnya. 

Raut Ruan Nanzhu berseri-seri. “Mau bertaruh apakah ada yang akan segera mati?”

Terkejut, Lin Qiushi mengerjap beberapa kali sebelum memahaminya perkataannya. Ia jelas tidak mengira Ruan Nanzhu, yang berpenampilan begitu manis beberapa saat lalu menanyakan sesuatu yang begitu mengejutkan di awal obrolan. 

“Aku bertaruh seseorang akan segera mati.” Ruan Nanzhu meregangkan tangannya  kemudian melingkarkannya dengan erat di pinggang Lin Qiushi. Ia kemudian merendahkan suaranya dan berbisik lembut, “Karena telurnya sudah dinodai darah.” P3zF5m

Lin Qiushi tidak merespon saat ia merenungkan perkiraan Ruan Nanzhu.

Ruan Nanzhu tidak repot-repot menjelaskan padanya. Ia hanya tersenyum samar dan berkata hangat, “Tidur. Besok kita bicara lagi.” Setelah ia mengatakan ini, ia menutup matanya dan tertidur nyenyak.

Ruan Nanzhu sudah tertidur lelap, namun Lin Qiushi masih jauh dari kata mengantuk.

Ruangan sempit dan tertutup ini mungkin keliru disebut sebagai kamar, mungkin sebenarnya ini adalah peti mati sempit mengingat betapa pengapnya tempat itu. Mereka yang menderita claustrophobia tentu akan tersiksa jika berada di ruangan ini.

Untungnya, Lin Qiushi bukan penderita claustrophobia; meski begitu, ia masih merasa kewalahan dan tidak nyaman. Kegelapan telah melingkupi angkasa dan kabut bertambah tebal, menyembunyikan lingkungan sekitar dan membuatnya semakin tidak mungkin untuk melihat pemandangan sekitar dengan jelas. Seperti biasa, hanya ada satu bangunan terpencil yang berdiri di tengah pekatnya kegelapan, berdiri tinggi dan sepenuhnya terisolasi dari dunia.

Please visit langitbieru (dot) com

Malam itu anehnya sunyi, namun kesunyian yang damai ini membuat orang merasa aman. Lin Qiushi berdoa semoga kedamaian ini bertahan hingga fajar. 

Tentu saja, itu hanyalah sebuah harapan yang menyedihkan karena yang tampaknya menjadi nyata adalah perkataan Ruan Nanzhu. lBiEJD

Sekitar pukul tiga dini hari, Lin Qiushi terjaga dari tidurnya. Pendengaran tajamnya menangkap suara tidak menyenangkan yang membuat jantungnya berdegup kencang seolah akan keluar melalui tenggorokannya.

Suara itu terdengar seperti sebuah senjata tajam yang sedang mencungkil tembok. Suara goresan yang tumpul namun memekakan telinga. Satu detik, dua detik, setiap detik terlewati, suara itu secara bertahap menjadi lebih keras, lebih dekat; seolah itu akan segera menghampirinya. Tampaknya hanya ada sebuah tembok tipis yang memisahkan Lin Qiushi dan sumber suara tersebut.

Mata Lin Qiushi terbuka. Ia perlahan memperhatikan sekitarnya dan sekitar semenit kemudian ia akhirnya menyadari bahwa ia tidak bermimpi.

Ruan Nanzhu masih tertidur di sebelahnya. Lin Qiushi berdebat dengan dirinya sendiri; ia tidak tahu apakah ia harus membangunkan pria di sebelahnya atau membiarkan ia tidur. Tapi sementara ia meragu, suara gesekan itu menjadi lebih cepat dan tidak biasa, seolah orang yang berada di sisi lain kehilangan kesabarannya dan memutuskan untuk bergegas menyelesaikan tugas mereka dengan menambah kecepatan. Nj4FAJ

Srek. Srek. Srek.” Suara nyaring itu masih belum berhenti, Lin Qiushi meraih dan mengguncang tubuh Ruan Nanzhu perlahan, “Nanzhu, bangun.”

Ruan Nanzhu perlahan membuka matanya. Kedua matanya secerah giok meski ia baru saja terbangun; seakan orang yang tertidur nyenyak beberapa saat lalu bukanlah dia. “Ada apa?”

“Ada suara aneh yang muncul dari balik dinding.” Lin Qiushi merespon. “Terdengar seperti seseorang sedang memahat dinding.”

Ruan Nanzhu melirik dinding di sisi mereka. Karena bangunan itu cukup tua, dindingnya sudah usang dan tidak terlalu tebal, jadi bahkan suara samar pun dapat dengan mudah terdengar dari tempat lain tanpa masalah, membuatnya terdengar seolah suaranya tidak jauh dari sana. Ia merentangkan lengannya dan dengan lembut menyentuh dinding dengan telapak tangannya. Tidak lama kemudian raut wajahnya mengalami sedikit perubahan. Ia memerintah, “Kembali. Menjauh sedikit dari dinding itu.”  mG5JBc

Lin Qiushi mengangguk dan mematuhinya. “Ada masalah apa?”

“Benar-benar ada sesuatu di balik dinding.” Ruan Nanzhu menyatakan, “Hanya saja aku tidak tahu apa itu.”

Keduanya menyalakan lampu. Ketika cahaya lampu menerangi ruangan tersebut, mereka memusatkan seluruh perhatian mereka pada dinding yang terus menerus mengeluarkan suara aneh itu. Mereka terus menerus menatap dinding dan suara gesekannya berlanjut tanpa henti.

Jika itu hanya suara goresan menjengkelkan yang tidak mau berhenti, maka itu bukan masalah besar. Tapi Lin Qiushi dengan segera paham mengapa Ruan Nanzhu menjauhkannya dari tembok. qsehy8

Dinding tipis itu terkelupas saat sebuah lubang kecil yang nyaris tak kasat mata perlahan terbentuk. Kemudian segera, sebuah jarum runcing yang halus muncul melalui lubang yang sangat kecil, perlahan-lahan menjulur ke depan …

Karena ruangan itu terlalu kecil dan sempit, sisi ranjang Lin Qiushi menghadap langsung ke dinding. Jarum itu setajam silet dan sangat panjang, bahkan lebih panjang dari lengan, membidik langsung tepat ke tempat Lin Qiushi seharusnya meletakkan kepalanya. Melihat ini, ekspresi Lin Qiushi menjadi abu-abu. Jika ia masih tertidur di ranjang, sepenuhnya tidak mengetahui apa yang tengah terjadi di sekitarnya, ia jelas sudah mati.

Setelah jarum itu menyelesaikan tugasnya, diam-diam ia mundur melalui lubang. Namun, melihat tidak ada darah pada ujungnya, jarum halus itu kembali ditusukkan dari lubang dan tanpa ampun menusuk titik yang sama beberapa kali sebelum akhirnya mundur. Setelah menyadari bahwa masih tidak ada darah di sana, orang di balik dinding akhirnya menyerah menusuk kepala pihak lain melalui lubang dan menarik jarum runcing mereka. 

Ketegangan masih terasa bahkan setelah jarum itu menghilang. Setelah hening beberapa saat, Lin Qiushi bertanya, “Apakah ia sudah pergi?” ERDkWL

Ruan Nanzhu mengerutkan dahi, “Tunggu dulu.”

“Biarkan aku melihat.” Lin Qiushi tiba-tiba memikirkan sesuatu. Ia membungkuk dan mengintip melalui lubang kecil yang terbentuk di dinding; pemandangan sekilas ini nyaris membuat nyawanya terangkat meninggalkan tubuh. Apa yang terlihat melalui lubang adalah bola mata sewarna merah darah yang balik menatapnya dari balik dinding. Mata jahat itu diselimuti dengan kegilaan murni, menimbulkan rasa ngeri bahkan meski hanya melihat sekilas.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Pihak lain menatapnya langsung untuk waktu yang lama. Menyadari bahwa mereka tidak bisa membunuhnya, mereka kemudian menghilang di detik berikutnya, membuatnya terlihat seolah bola mata yang mengawasinya tanpa berkedip itu hanyalah potongan imajinasinya.

Lin Qiushi nyaris buang air kecil di celananya setelah melihat makhluk itu. Keringat dingin membasahi punggungnya dan tangannya gemetar hebat. Suaranya bergetar karena rasa takut saat ia mengatakan serentet kata-kata kotor, “Oh, sial. Bajingan. Brengsek. Bajingan brengsek. Apa-apaan itu tadi? Hantu? Manusia?” x9KVXw

Ruan Nanzhu: “Aku tidak tahu. Apapun itu, jangan keluar hingga fajar.”

Lin Qiushi mengangkat tangannya yang gemetar dan mengusap keringat dingin yang membasahi dahinya. “Sudah jelas …” Ia benar-benar merasa seperti berada di salah satu adegan film horor. Lin Qiushi tentu tidak akan pernah berangan-angan ia akan mendapat kursi di barisan depan untuk melihat seseorang memainkan ‘I Spy‘ di balik dinding. Seakan itu belum cukup, bahkan orang yang diawasi oleh mata kecil itu adalah dirinya sendiri; bahkan mereka saling menatap untuk waktu yang lama.

“Omong-omong, apa kau tidak pernah tidur nyenyak?” tanya Ruan Nanzhu. “Kau selalu  terbangun dengan mudah, bahkan suara itu tidak terlalu keras.”

“Pendengaranku sangat baik.” kata Lin Qiushi.  CufTD0

“Jadi begitu.” Ruan Nanzhu bergumam. “Kau selalu menjadi orang pertama yang bangun.”

Lin Qiushi menghela napas berat dan sekali lagi menatap lubang di dinding. “Untunglah aku bangun.” Jika tidak, mungkin saat ini kepalanya sudah berlubang.

Bagaimanapun, setelah ia menghela napas lega, ia mendengar suara gesekan yang sama lagi. Meski, saat ini, suaranya agak lebih jauh dari posisi mereka, sepertinya si pelaku sekarang tengah menggali lubang di dinding orang lain.

“Sialan, si brengsek itu masih belum menyerah.” Lin Qiushi mengutuk rendah. “Apa yang harus kita lakukan? Haruskah memperingati mereka?” vM5ZpG

Ruan Nanzhu terdiam menatap Lin Qiushi. “Tunggu aku disini. Aku akan keluar dan memeriksanya.”

Lin Qiushi segera menolak ide ini. “Tidak, kita pergi bersama. Dua orang lebih baik daripada satu, jika sesuatu terjadi, setidaknya kita bisa membantu satu sama lain.”

Menaikkan alis karena terhibur, Ruan Nanzhu menyeringai, “Kau tidak takut?”

Lin Qiushi: “Maksudku, mengapa aku harus takut? Ada kau bersamaku, kan?”  nLXhay

Mendengar apa yang ia katakan, senyum Ruan Nanzhu menjadi lebih dalam, ia mencondongkan tubuhnya ke depan dan bergumam parau, “Apa kau tahu betapa menariknya dirimu saat kau dengan sepenuh hati mempercayai orang seperti ini? Jika kau terus menggodaku, aku tidak akan bisa menahan diri.”

Terkejut, Lin Qiushi reflek menjawab, “Hah?”

Ruan Nanzhu mengabaikannya, “Bukan apa-apa, lupakan.”

Keduanya belan ke ambang pintu dan perlahan-lahan membukanya, pintu itu tanpa diduga mengeluarkan derit yang memekakan telinga. Suara keras yang disebabkan karena membuka pintu besi itu bergema di koridor yang gelap gulita bersamaan dengan berhentinya suara gesekan di dinding. Ruan Nanzhu keluar lebih dulu dan dengan segera diikuti Lin Qiushi. Tidak ada sedikitpun cahaya di koridor itu, sepenuhnya dilingkupi bayang suram. Lin Qiushi mengeluarkan ponselnya dan menyalakan senter untuk menerangi jalur mereka sebelum mengambil alih dengan senter yang menyinari jalan di hadapan mereka. Untungnya, koridor itu memiliki batas, jadi tidak masalah jika mereka berdiri di ujung koridor karena mereka masih bisa melihat panorama di seluruh koridor; artinya segala sesuatu dari ujung lorong ke ujung lainnya dapat dilihat dengan nyaman, jelas dan tidak mungkin melarikan diri dari pandangan yang lain.  mhnWz3

Lin Qiushi teringat sumber suara itu berasal dari sisi kanan, jadi ia melangkah dua kali ke arah kanan.

“Tunggu dulu.” Ruan Nanzhu tiba-tiba menahan lengan Lin Qiushi, menariknya ke belakang. “Ada seseorang di sana.”

Please visit langitbieru (dot) com

Lin Qiushi melihat ke arah yang disebutkan Ruan Nanzhu dan cukup yakin bahwa ia melihat sebuah sosok yang tengah berjongkok di pojok. Ia memicingkan matanya saat meneliti siluet itu sebelum menarik napas kaget. Keterkejutan tertulis di seluruh wajahnya, ia berkata pelan, “Bukankah ia salah satu dari tiga bersaudari itu?”

“Tanpa diragukan lagi.” Ruan Nanzhu berdiri sambil berjaga, “Sayang, apa yang kau lakukan disana?” dZ wI8

Sosok yang berjongkok di ujung perlahan-lahan berdiri. Rok manis yang ia gunakan menjuntai menutupi pahanya, rambutnya diikat rapi menjadi dua kepang yang imut tapi, wajahnya masih datar dengan mata yang terlihat mati. Ketahuan, ia dengan lembut melompat menuju Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu kemudian berdiri di hadapan mereka.

“Aku tidak bisa tidur.” Suara manis gadis kecil itu membawa sedikit rasa kekanak-kanakan. Ia menghampiri Lin Qiushi dan mendongakkan kepalanya, menatap langsung ke arahnya, ” Aku tidak bisa tidur.”

“Kembalilah ke kamarmu.” Kata Lin Qiushi, “Sudah larut, tidak aman berada di luar.”

Mendengar perkataannya, gadis kecil itu menatap ke arah pintu kamarnya. Akhirnya, ia tidak mengatakan apapun dan memutar kakinya untuk pergi ke arah kamarnya. hVzk4q

Sekali lagi, Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu memperhatikan hilangnya gadis itu dalam kegelapan.

“Apakah itu dia?” Lin Qiushi dipenuhi keraguan, “Mengapa ia melakukan hal itu …”

Ruan Nanzhu mengerucutkan bibirnya, “Ia tidak memiliki bubuk pada tubuhnya.” Maksud dari perkataannya sejelas siang hari. Gadis yang mereka temui hari ini bukanlah Xiao Shi maupun Xiao Tu, melainkan Xiao Yi, gadis kecil yang mati terpotong menjadi beberapa bagian.

Lin Qiushi: “… Mungkin salah satu dari gadis itu mandi dan mengganti pakaiannya?” gdpGKx

Ruan Nanzhu terkekeh suram. “Oh, tentu saja kuharap begitu.”

Karena insiden itu terus menghantui pikirannya, Lin Qiushi tidak tidur lagi di sisa malam tersebut.

Di sisi lain, Ruan Nanzhu itu tentu memiliki nyali yang besar. Ia menarik Lin Qiushi ke dalam pelukannya, dengan manis meringkuk dan tidur begitu nyenyak; benar-benar tidak ada apapun yang dapat mengganggu individu ini dari tidur nyenyaknya. Bahkan ketiga pagi tiba dan sudah saatnya untuk bangun, ia masih berlama-lama di tempatnya, enggan untuk berpisah dari ranjang yang nyaman.

“Aku sakit. Aku butuh sebuah ciuman yang manis dari Qiushi kesayanganku untuk membantuku sembuh,” Rengek Ruan Nanzhu, berguling di ranjang. Yj6dMB

Lin Qiushi menatap Ruan Nanzhu dan menemukan ekspresi tersakiti dari Ruan Nanzhu yang berakting cantik dan meminta perhatian. Dengan hati yang mengalami perdebatan besar, ia memohon, “Da-ge, bisakah kau berhenti bertingkah manja dengan penampilan seperti itu?”

Ruan Nanzhu: “Mengapa, ah? Kau tidak menyukai Mengmengmu yang imut?” Senyum manisnya menekankan betapa menyedihkannya ia, membuat hati orang-orang bergetar. Sedikit kesengsaraan tersinar di paras cantiknya, membangkitkan simpati dalam diri orang lain. Ia masih memiliki tipuan lain. Mata rusa betinanya yang besar mulai dipenuhi kilau air mata—benar sekali, luapan air mata itu adalah pukulan pamungkas yang menekuk lutut semua orang yang pernah melihatnya. Jujur saja, seseorang harus memuji pria ini, ‘karena akting sekelas ini benar-benar pantas diberi penghargaan Oscar!’

Lin Qiushi: “Mengmeng. Bangun.”

Ruan Nanzhu: ” … “ g2KaL9

Setelah membuang waktu di kasur untuk waktu yang lama, keduanya melenggang ke kamar mandi untuk menyikat gigi dan bebersih. Setelah mereka selesai, Ruan Nanzhu tiba-tiba merasa bahwa ia belum bersenang-senang dan memutuskan untuk lanjut menggoda Lin Qiushi. Sekali lagi ia menguji kemampuan aktingnya yang memenangkan penghargaan, ia dengan provokatif menyandarkan seluruh tubuhnya pada tubuh Lin Qiushi dan dengan malu-malu berseru, “Linlin da-ge, kau benar-benar liar semalam.”

Sebelum Lin Qiushi dapat mengatakan apapun, Zeng Ruguo yang sedang menggosok giginya di samping mereka, kebetulan mendengar percakapan mereka yang tidak-seharusnya-didengar. Dalam sekejap ia mengangakan rahang dan matanya dengan cepat beralih di antara keduanya. Setelah terbatuk canggung, ia memberi komentar yang sugestif, “Anak muda memang sangat sehat dan energik.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi mengumpat sambil mengatupkan giginya, “Dan lebih tepatnya seberapa liar aku?”

Ruan Nanzhu berpura-pura memukul lengan Lin Qiushi dan menutupi wajahnya dalam rasa malu yang palsu. “Oh, betapa jahatnya! Bagaimana kau bisa bersikeras meminta orang lain menjelaskannya padamu? Jangan bilang kau ingin seluruh dunia tahu tentang kita?” 0pfR25

Lin Qiushi menggertakan giginya dengan sangat keras hingga ia hampir mematahkan sikat gigi di mulutnya menjadi dua. 

Tidak seperti hari sebelumnya, ketika mereka disuguhkan sup bakso, hari ini hanya sebuah roti tawar tanpa rasa yang disajikan sebagai sarapan mereka. Tapi, setelah peristiwa menjengkelkan kemarin, semua orang merasa roti tawar kering ini anehnya memuaskan … setidaknya tidak mungkin ada sesuatu yang janggal mengenai roti ini. 

“Aku harus memberitahu kalian sesuatu.” Ditengah sarapan mereka, Tang Yaoyao mulai bicara, “Aku memeriksa kulkas sebelum makan, dan … tubuhnya menghilang.”

“Hilang?” Mata Xu Xiaocheng melebar sebesar piring. “Apa maksudmu menghilang? Jangan bilang kita akan disuguhi daging untuk makan siang lagi …” Si HF3

Ketika kata daging disebutkan, perut semua orang bergejolak.

“Aku tidak yakin. Mungkin hanya sebuah kesalahpahaman.” Tang Yaoyao mencoba menenangkan sisa anggota kelompok, “Selain itu, bukankah seseorang sudah memeriksa tubuhnya kemarin? Tidak ada bagian yang hilang, kan?”

“Siapa yang tahu,” jawab Ruan Nanzhu. “Kecuali kau berpikir kau bisa menemukan potongan yang hilang di antara daging cincang itu?”

Di tengah diskusi, dua bersaudari berwajah identik itu keluar dari kamar mereka.  HYkiRh

Teringat sesuatu, Lin Qiushi berdiri dan berpura-pura mengambil remote untuk menyalakan televisi, melewati dua gadis kecil itu saat ia berjalan. Memanfaatkan beberapa detik saat ia melewati si kembar, ia memiliki kesempatan meneliti tubuh kedua gadis itu.

Bagaimanapun, ia sepenuhnya tidak percaya pada pemandangan yang ia lihat. Kedua gadis ini … Yang satu memiliki bubuk yang bersinar di pundaknya dan yang satu memiliki bubuk yang berkilau di rambutnya—jadi siapa yang Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu temui di koridor, mungkinkah? Mungkinkah yang melubang dinding adalah gadis yang sudah mati, Xiao Yi?

Memikirkan kembali tumpukan daging dan organ dari mayat termutilasi yang diletakkan di dalam kulkas, gumpalan dingin terjatuh ke dalam perut Lin Qiushi; jakunnya bergerak naik dan turun saat ia berusaha keras menelan.

Ruan Nanzhu menatap Lin Qiushi dengan pandangan bertanya-tanya, namun ia samar-samar hanya menggelengkan kepalanya sebagai respon, diam-diam memberi Ruan Nanzhu jawaban bagi kecurigaan mengerikan mereka. Bagaimanapun, Ruan Nanzhu tidak terkejut melihat reaksinya. Ia hanya tersenyum samar dan berkata, “Roti kering hari ini terasa cukup lezat.” 41wUgf

“Bukankah roti ini terasa sama saja seperti biasanya?” Tang Yaoyao menggerutu.

“Tentu tidak.” Ruan Nanzhu menyanggah sambil menggoyangkan jarinya. “Makanan terakhir yang dimakan sebelum mati selalu lebih enak dibandingkan makanan yang biasa kita makan.”

Translator's Note

 Daging merah itu sebutan untuk daging yang mentahnya berwarna merah, cth. daging sapi, daging babi. 

Langit Bieru.

Translator's Note

*Maksudnya, Lin Qiushi berpikir kalau Xu Xiaocheng memiliki hati yang pemberani.

Translator's Note

*Pushing up daisies, sebuah slang untuk mengungkapkan mati dan terkubur. FXdS7h

Translator's Note

*Claustrophobia adalah salah satu fobia dimana seseorang memiliki ketakutan yang berlebihan terhadap ruangan sempit. r78KOj

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment