English

Kaleidoskop KematianCh24 - Kebangkitan

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung m4M fP


Seluruh tim dalam suasana yang buruk setelah pembunuhan tak terduga yang dilakukan Zhong Chengjian. 

Zhong Chengjian telah menerkam tubuh wanita itu hingga mayatnya tidak dapat dikenali; gumpalan kulit dan daging bertebaran dimana-mana dan darah merah gelap terciprat di lantai dapur.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Berlumuran darah dari ujung kepala hingga ujung kaki, Zhong Chengjian menggunakan tangannya yang gemetar untuk menutupi wajahnya dan melolong sedih. Ia tidak bisa menahan dirinya; seolah ia tidak kuat mengalami hal-hal yang lebih dari ini, seolah ia telah menyerah atas dirinya sendiri.

Raut wajah semua sangat rumit. Tang Yaoyao yang geram berdiri di dekat kolam darah, keinginannya untuk mencekik seseorang dapat terlihat. Dengan garis-garis hitam mewarnai wajahnya, ia menggosok lengannya dengan kesal untuk membersihkan darah dari tubuhnya. N5fuMa

“Huhuhu, apa yang harus kulakukan?” Zhong Chengjian tersedak di sela tangisannya. “Aku tidak bermaksud membunuhnya, aku tidak bermaksud membunuhnya. Aku hanya terlalu kesal … itu hanya emosi sesaat …”

“Bunuh, bunuh, bunuh,” Zhang Xinghuo menggeram, merasa sangat terganggu. Suasana hatinya yang sudah buruk semakin bertambah buruk setelah mendengar yang lain terus menerus mengulangi kata ‘bunuh’ berkali-kali.  Ia dengan kasar menambahkan, “Lagipula, ini bukan dunia nyata dan tidak ada petugas polisi yang akan menangkapmu disini, jadi apa yang kau tangisi?”

“Benar. Itu benar. Ini bukan kenyataan.” Diingatkan tentang ini oleh Zhang Xinghuo, Zhong Chengjian tiba-tiba seolah mendapat pencerahan. Sebuah seringai lebar terbentuk di wajahnya dan ia dengan bahagia menganggukan kepalanya setuju. “Selama aku meninggalkan tempat ini, tidak ada yang tahu bahwa aku telah membunuh seseorang.”

Tidak ada yang mengatakan apapun saat mendengar ini. Bibir Tang Yaoyao melengkung membentuk sebuah seringai yang penuh hinaan. Tidak perlu ditanyakan, semua orang yang sudah berpengalaman disini memiliki pemikiran yang sama. Memang benar kau akan bebas dan baik-baik saja begitu kau meninggalkan lubang neraka ini, tapi itu juga tergantung apakah kau bisa meninggalkan tempat ini atau tidak. Fiz4JC

Ketika tiap anggota berbicara dalam benaknya masing-masing, Lin Qiushi melihat dua sosok bayangan melintasi ambang pintu. Meski ia tidak bisa melihat bayangan itu dengan jelas, ia yakin bahwa dua bayangan itu adalah milik dua gadis kecil yang tersisa. 

“Sekarang apa?” Tang Yaoyao menatap kekacauan yang mengerikan dalam ruangan yang semestinya adalah dapur dan kepalanya mulai terasa sakit. Ia menekan pelipisnya dengan jari dan menggerutu, “Lihat dapur ini. Aku jelas-jelas tidak ingin pergi kesana dan membersihkan kekacauan ini.”

“Tunggu saja sebentar.” Kata Ruan Nanzhu. “Mungkin besok tempat ini sudah kembali bersih.”

Mengira bahwa ia hanya bercanda, kelompok itu tidak repot-repot membalasnya. 7JdTia

Sore itu, semua orang mengunci dirinya masing-masing di kamar mereka. Dapur yang kotor masih belum dibersihkan dan aroma anyir tersebar hingga ruang tamu, menyebabkan mereka yang duduk disana nyaris muntah karena bau tengik. Tanpa berpikir dua kali, semua orang mengosongkan area itu, tanpa daya melarikan diri ke kamar masing-masing sehingga mereka tidak perlu menghirup aroma busuk itu lagi.

Ketika waktu makan malam tiba, Lin Qiushi, yang sedang duduk sambil memainkan ponsel di kasur, mencium aroma makanan. 

Aroma ini tanpa bisa dijelaskan begitu menggoda, sangat menggiurkan. Pada waktu aroma ini mencapai hidungnya, ia tidak bisa menahan liurnya. Susah payah menenggak ludah, ia bertanya-tanya, “Aroma apa ini?”

“Masakan seseorang?” Ruan Nanzhu yang murung tergeletak tanpa tenaga di kasur. Ia mengerang frustasi, “Uh, sial aku kelaparan. Cukup, ketika aku pulang nanti aku akan memanjakan diriku dengan makanan terbaik.” vYjHJw

Lin Qiushi: “Haruskah kita pergi dan memeriksa?”

Ruan Nanzhu: “Ayo.”

Kurang lebih semua orang setuju bahwa mereka belum pernah memakan makanan yang layak setelah tiba di dunia ini. Kapanpun mereka melihat makanan yang menggugah selera di hadapan mereka, mereka tidak berani menggerakan sumpit mereka. Nyatanya, mereka dihidupi oleh roti tawar kering setiap hari. Seperti yang Ruan Nanzhu katakan, seseorang dirimu adalah apa yang kau makan—roti kering ini benar-benar menyerap kehidupan mereka, semakin banyak mereka memakan roti kering ini, semakin kering dan makin sengsara pula mereka. 

Sewaktu keduanya melangkah keluar dari kamar mereka, mereka melihat bahwa anggota lain juga meninggalkan kamar mereka. Kelihatannya mereka juga keluar karena aroma harum ini.  7ndbI4

“Siapa yang memasak?” Xu Xiaocheng menelan ludah. Di satu sisi, ia sangat kelaparan hingga hampir mati rasanya, tapi di sisi lain, ia juga ketakutan hingga nyaris mati;rasa takut membuatnya ragu, tapi nafsu dan rasa lapar mendesaknya. “Kelihatannya seseorang berada di dapur …”

“Mari kita lihat.” Ruan Nanzhu menyarankan. 

Langit Bieru.

Aroma sedap itu membawa mereka kembali ke dapur menjijikan yang seharusnya berlumuran darah. Namun, berlawanan dengan bayangan semua orang, dapur kotor yang ditinggalkan berantakan dengan potongan daging, sisa kulit di tanah dan organ yang bertebaran di atas tanah yang digenangi darah, telah sepenuhnya mengalami perbaikan; dapur itu bersih tanpa noda hingga memberi kesan bahwa mereka berada di dapur yang baru. Dan saat itu, ada dua panci besar di atas kompor, dengan lembut meletup dan menguarkan aroma harum.

Lin Qiushi maju ke depan, ia berjalan menuju panci dengan hati-hati dan mengintip, hanya untuk melihat beberapa potong daging sesekali mengambang di dalam kaldu yang mendidih. Ia kemudian menundukkan kepala dan dengan hati-hati memeriksa lantai. Saat ia meneliti, ia mengetahui bahwa darah yang seharusnya sulit dibersihkan telah menghilang, hanya meninggalkan jejak noda kehitaman.  nX6MlV

Pemandangan ini mengingatkannya dengan kematian Zeng Ruguo.

“Tidak ada.” Lin Qiushi bergumam. “Mayatnya menghilang.”

Xu Xiaocheng tergagap samar, “B-bahkan belum beberapa jam berlalu … bagaimana bisa sudah sebersih ini …”

“Ini bukan dunia biasa.” Ruan Nanzhu sekali lagi mengingatkan, “Kau harus berpikir dengan cara yang tidak biasa juga; kau tidak bisa menjelaskan apa yang terjadi disini dengan nalar.” Wwuema

Sementara mereka berdiri di dapur sambil mengobrol, sisa kelompok itu juga menghampiri mereka. Tang Yaoyao mendesah lega saat melihat dapur itu bersih. Ia bergumam, “Untung saja dapurnya bersih; kalau tidak, apa yang harus kita makan di hari-hari berikutnya?” Ia kemudian melenggang ke sisi Lin Qiushi, menatap panci dan memuji, “Aromanya lezat.”

Lin Qiushi tertawa kering, “Mungkin aromanya sedap tapi kau tidak akan berani  memakannya.”

Tang Yaoyao kehabisan kata-kata.

Zhong Chengjian juga berada di dalam kerumunan dan keadaan jiwanya terlihat buruk. Ia terus menerus bergumam seperti orang bodoh, menyemburkan hal-hal yang tidak bisa dipahami dan mengeluarkan suara acak. Kata-kata yang keluar dari mulutnya campur aduk dan tidak masuk akal; hanya Tuhan yang tahu apa yang ingin ia katakan! Kelihatannya jika seseorang menyenggolnya sedikit dan memberinya sedikit rangsangan, ia akan menjadi gila! TV9QWl

Terlebih lagi, itu tidak mudah untuk tetap waras ketika terjebak dalam lingkungan yang tertutup, dimana semua orang dipaksa untuk menanggung kondisi aneh yang tak tertahankan.

Hanya dalam beberapa hari, wajah semua orang menjadi kuyu dan suram. Saat langit menggelap, suasana secara bertahap bertambah berat hingga yang tersisa hanyalah ketakutan dan firasat bahwa saat malam, sesuatu yang mengerikan sekali lagi menghampiri.

Tidak satupun dari mereka yang makan dengan baik, mereka juga tidak memiliki tidur yang berkualitas dan bahkan harus menghadapi ancaman hantu. Ini buruk sekali!

Terlalu banyak hal yang terjadi saat siang hari dan sekarang semua orang kelelahan, begitu pula dengan Lin Qiushi. Jadi, ia memutuskan membersihkan diri lebih awal dan kembali ke kamarnya untuk tidur. Seusai bebersih, ia keluar dari kamar mandi dan baru menyadari bahwa Tang Yaoyao berdiri di salah satu bilik kamar mandi wanita. Lin Qiushi mengerutkan alisnya dan bertanya-tanya apa yang ia lakukan. Setelah meneliti beberapa saat, ia akhirnya memanggil, “Tang Yaoyao?” RIeKXf

“Huh? Apa?” Tang Yaoyao menoleh ke arah suara.

“Sudah larut.” Lin Qiushi menunjuk ke arah langit yang gelap di luar jendela. “Apa kau tidak akan tidur?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Sebentar lagi.” Tang Yaoyao menjawab. “Tapi darah di tubuhku kelihatannya tidak bisa dibersihkan.”

Olc Hlertl afgtfcal, ” … Cqj?” axWgzJ

Zfclcuulxjc rejgjcsj, Kjcu Tjbsjb vfcujc xfgjr wfcueijcul, “Beylijcu, jxe alvjx ylrj wfwyfgrltxjc vjgjt lcl vjgl aeyetxe!”

Pae afcae alvjx jxjc tlijcu fcajt rfyfgjqj xfgjr rfrfbgjcu wfcuubrbxcsj. Olc Hlertl rfufgj afglcuja jqj sjcu afgpjvl vl tjgl qfgajwj xfalxj lj alyj vl rlcl, yjujlwjcj Ifcu Eeueb wfcujajxjc rfrejae sjcu wlglq xfalxj lj yfgerjtj wfwyfgrltxjc vjgjt vl aeyetcsj rjja wjcvl. Zfculcuja lcl, Olc Hlertl vfcujc xtjkjalg yfgrfge, “Dfgtfcal wfcmbyj wfwyfgrltxjccsj! Vevjt ijgea; xfwyjilijt xf xjwjgwe rfmfqja wecuxlc!!!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Merasakan desakan dan kekhawatiran dalam suara Lin Qiushi, Tang Yaoyao segera berhenti; tangannya membeku di tempatnya dan ia tidak lagi mencoba membersihkan darah di lengannya. “Baiklah, kau kembalilah dulu, aku akan segera keluar.”

Lin Qiushi menekankan, “Cepatlah.” C9ULku

“Mhm.” Tang Yaoyao balas bergumam. 

Dalam dongeng Grimm, Burung Fitcher, sebelum sang penyihir meninggalkan rumahnya dan memulai perjalanannya, ia selalu memberi para saudari itu sebuah telur untuk dijaga. Dan selama mereka membuka pintu kamar yang dilarang, telur yang mereka pegang di tangan mereka akan terjatuh dan dinodai darah yang tidak pernah dapat dibersihkan. Dengan demikian, ketika penyihir itu kembali ke rumah dan melihat telur yang dinodai darah, ia akan membuat gadis-gadis itu memahami konsekuensi akibat perbuatan mereka. Ia kemudian membunuh gadis-gadis itu, memotong-motong mereka, lalu melemparkan mayat yang hancur beserta organ lembek mereka ke ruang bawah tanah.

Akhirnya, Lin Qiushi menyadari pentingnya catatan yang ia temukan di pintu pertama. Jika ia tidak tahu apapun tentang dongeng anak-anak ini, ia takut ia tidak akan mengetahui apapun tentang dunia yang terselubung ini.

Tapi sekarang, hubungan antara dunia pintu dan dongeng anak-anak itu perlahan-lahan muncul ke permukaan, dengan jelas merefleksikan situasi yang tengah terjadi. P6Mjck

Saat Lin Qiushi tidak lagi mendengar suara air mengalir, berarti Tang Yaoyao sudah menutup kerannya, jadi ia kembali ke kamar. Pemandangan pertama yang ia lihat ketika ia memasuki kamar adalah Ruan Nanzhu yang kebosanan, dengan lesu berbaring di d tempat tidur dan tengah bermain puzzle di ponsel Lin Qiushi.

Lin Qiushi menyandarkan dirinya di sebelah Ruan Nanzhu dan berkata, “Kelihatannya darah di tubuh Tang Yaoyao tidak bisa dibersihkan.”

“Seharusya, darah yang menodai telur tidak bisa dibersihkan.” Ruan Nanzhu tidak mengangkat kepalanya. “Jika tidak, apa yang harus dicari oleh si penyihir jika telurnya bersih? Bagaimana mungkin mereka mengenali target tanpa tanda apapun?”

Lin Qiushi: “Siapa penyihirnya?” K f3At

Ruan Nanzhu hanya menggelengkan kepala dan tidak menjawab. Lin Qiushi menyipitkan matanya; ia tidak tahu apakah Ruan Nanzhu benar-benar tidak tahu atau memang tidak ingin memberitahu.

“Akan ada orang lain yang mati malam ini.” Hari ini, hampir semua orang kecuali mereka bertiga yang tidak dinodai darah. Lin Qiushi merenungkan ini. “Aku hanya tidak tahu siapa yang akan mati …”

Ruan Nanzhu meletakkan ponsel di tangannya. Dengan kepala yang dimiringkan ke satu sisi, ia menatap Lin Qiushi penuh makna, “Kau tahu, kau benar-benar orang yang menarik.”

“Huh?” Lin Qiushi mengerjap bingung. ae61SI

Ruan Nanzhu menjelaskan, “Kukira kau akan mencari tahu bagaimana harus menyelamatkan mereka.” Bahkan setelah beberapa saat berada di sekitar Lin Qiushi, ia mengetahui bahwa Lin Qiushi memiliki hati yang cukup lembut; ia adalah jenis orang yang agak bodoh tapi tetap menunjukkan sisi serius jika itu menyangkut hidup—membuktikan betapa ia mementingkan kehidupan. Selain itu, ketika ia tahu bahwa kematian tidak dapat dihindari dan dekat, pria lembut yang amat menghargai hidup ini menunjukkan sikap yang tenang.

“Aku tidak secerdas dirimu. Jika kau bahkan tidak memikirkan sebuah cara, apa lagi yang bisa kulakukan?” Lin Qiushi menguap, “Aku lelah. Aku akan tidur lebih dulu.”

Ruan Nanzhu mengucapkan selamat malam, “Selamat malam.”

“Selamat malam.” Bisik Lin Qiushi. U2KYgu

Dengan hati dan pikiran yang penuh persiapan untuk menyambut malam, Lin Qiushi sudah mengetahui bahwa ia akan terjaga di tengah tidurnya. Dan tentu saja, ia sudah mengantisipasi ini. Sekitar pukul tiga dini hari, ia dibangunkan oleh suara yang mengganggu. Suara aneh itu terdengar agak jauh karena terdengar samar. 

Lin Qiushi membalikkan tubuhnya dan melihat wajah tenang Ruan Nanzhu yang tertidur lelap di sisinya. Ia harus mengakuinya, Ruan Nanzhu sangat menarik; ia benar-benar secantik wanita, bahkan lebih. Saat ini, bulu matanya yang lentik bergetar setiap kali ia bernapas, seperti kupu-kupu yang terbang bersama angin.

Langit Bieru.

Suara aneh itu masih berlanjut. Lin Qiushi mulai menimbang apakah ia harus membangunkan Ruan Nanzhu atau tidak.

Bagaimanapun, sebelum ia dapat memutuskan, sebuah teriakan menggema di seluruh bangunan. Suara tangisan itu tanpa diragukan lagi adalah Zhang Xinghuo. Itu terdengar seperti ia telah bertemu dengan sesuatu yang begitu menakutkan, sesuatu yang amat mengerikan karena ia berteriak seperti banshee hingga suaranya nyaris putus. 

Suara itu sangat keras hingga bahkan Ruan Nanzhu, si babi yang terkenal karena tidur seperti mayat, terbangun. Segera setelah matanya terbuka, ia dan Lin Qiushi bertatapan, mengunci pandangan masing-masing. Lin Qiushi bahkan belum sempat membuka mulut sebelum Ruan Nanzhu memotongnya dan memekik malu, “Betapa mengerikan! Sangat memalukan! Aku tidak percaya kau benar-benar melihatku tidur sepanjang malam!”

Lin Qiushi mencoba membela diri: “B-bukan, bukan begitu. Aku tidak—” 

Ruan Nanzhu: “Yah, tidak apa-apa. Tidak masalah. Aku sepenuhnya paham. Aku juga tahu aku sangat enak dipandang mata dan tanpa sengaja membuat orang tertarik.” NjQOAY

Lin Qiushi: ” … ” Ya, ya, teruslah berbicara. Pujilah dirimu sendiri hingga ke surga. Selama kau bahagia, terserah.

Di luar, jeritan mengerikan itu belum berhenti. Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu segera berpakaian dan menyalakan lampu. Ketika mereka meninggalkan kamar, mereka melihat Zhang Xinghuo yang ketakutan di ujung koridor, masih berteriak ngeri.

Yang lain juga terbangun karena keributan ini; satu demi satu, mereka datang untuk melihat apa yang terjadi. 

Tang Yaoyao menendang sisi pihak lain dan dengan kasar menuntut, “Berhenti berteriak! Beritahu kami apa yang terjadi sekarang!” dQbnIf

“Mati! Zhong Chengjian mati!!!” Zhang Xinghuo meringkuk hingga membentuk bola dan bergoyang ke depan dan ke belakang; jelas-jelas mengalami trauma berat. Ia menangis, “Ia mati di kamar—”

Tang Yaoyao membentak, “Memangnya dia orang pertama yang mati? Masalahnya adalah, apa-apaan reaksimu ini? Mengapa seorang pria sebesar dirimu bersikap seperti banci dan bereaksi berlebihan seperti ini? Jangan bilang kau mengira ia akan tetap hidup setelah mengamuk seperti itu kemarin?”

Zhong Chengjian telah menyebabkan gangguan seperti itu kemarin sore, jadi semua orang tahu bahwa ia tidak memiliki waktu yang lama untuk hidup. Tapi, tidak ada seorangpun yang yakin apa yang terjadi pada akhirnya; mereka tidak memahami situasi apa yang dapat menyebabkan Zhang Xinghuo bereaksi sejauh ini.

Namun, ketika mereka menginjakkan kaki di kamar Zhang Xinghuo dan Zhong Chengjian, mereka segera memahami mengapa Zhang Xinghuo bereaksi seperti itu.  DnPrKH

Karena apa yang tertinggal di atas ranjang di kamar tersebut adalah selembar tipis— kulit manusia. 

Tanpa tulang. Tanpa daging atau sel. Tidak ada rambut. Seluruh tubuh pria ini telah dikeluarkan dan hanya menyisakan kulitnya, dengan tenang direbahkan di atas ranjang, membangkitkan emosi negatif bagi semua yang melihat.

Xu Xiaocheng tidak bisa bertahan lebih lama. Ia segera membalikkan badannya dan memuntahkan isi perutnya.

Wajah Tang Yaoyao juga berubah menjadi abu-abu. Tubuhnya gemetar ngeri dan ia mundur beberapa langkah. bdi Wr

Hanya ekspresi Ruan Nanzhu yang tidak berubah. Ia menggumamkan sesuatu di bawah napasnya.

Lin Qiushi dekat dengannya jadi dengan jelas mendengar gumamannya, “Oh, kelihatannya isi tubuhnya sudah dikeluarkan … kulitnya benar-benar tipis.”

Please visit langitbieru (dot) com

Lin Qiushi: ” … ” Kau benar-benar tak tahu malu, kau tahu? Apa kau bahagia dengan betapa tebalnya kulitmu?

“Huhuhu. Aku mendengar sesuatu di tengah malam. Ketika aku menyalakan lampu aku melihatnya sudah seperti ini—mati!” Zhang Xinghuo runtuh ke tanah dan menggigil hebat. “Sesuatu masuk ke dalam kamar kami. Itu membunuh Zhong Chengjian, dan kemudian pergi.” Bdbpj6

Lin Qiushi: “Apa itu terdengar seperti sendok yang mengeruk sesuatu?”

Zhang Xinghuo terkejut. “Y-ya! Tepat seperti itu! Kau juga mendengarnya?!”

Lin Qiushi: “Mhm … aku dengar.”

Hal ini patut dipertanyakan karena kamar Lin Qiushi dan Zhang Xinghuo terpisah jauh. Suara samar ini seharusnya tidak dapat didengar olehnya, tapi bukan hanya Lin Qiushi mendengar suara samar ini, ia bahkan mendengar suara itu dengan jelas dan keras! 84JrnT

Tidak ada yang dapat mengatakan dengan pasti apa yang dimaksud Lin Qiushi saat ia menegaskan ini, tetapi Lin Qiushi mungkin juga tidak perlu menyebutkannya karena ucapannya hanya membangkitkan rasa jijik, ngeri, dan bingung bagi orang lain. Ekspresi wajah semua orang bertambah jelek. Apa yang sebenarnya ia maksud dengan hal yang terdengar seperti suara sendok menggores sesuatu? Tidak mungkin Zhong Chengjian yang berada di dalam dikeruk sedikit demi sedikit hanya menggunakan sendok, kan?

“Bisakah kau tidak menjelaskannya dengan begitu rinci?” Tang Yaoyao membayangkan skenario itu dan tubuhnya merinding. Mencoba menahan asam yang mengancam naik, ia menelah ludah; tenggorokannya dengan gugup naik dan turun. Ia bahkan dengan cemas menjilat bibirnya dan dengan serak berkata, “Bagaimana kau yakin bahwa itu sendok dan bukan sesuatu yang lain …”

Lin Qiushi mengangkat bahu, “Aku tidak tahu. Hal pertama yang terpikirkan olehku adalah sendok.” Ia sendiri tidak tahu mengapa ia menggunakan metafora semacam itu untuk menjelaskan suara tersebut, tapi ketika suara itu tertangkap telinganya, ia dengan sederhana menghubungkannya dengan suara yang samar-samar akrab, dan gambar pertama yang muncul di pikirannya adalah suara sendok yang mengeruk sesuatu.

“Agak lucu karena Yu Linlin menjelaskannya seperti itu.” Wajah Zhang Xinghuo pucat pasi. “Faktanya, ini baru pertama kalinya aku mendengar sesuatu seperti itu; bagaimanapun, karena ia menyebutkannya, memang benar suara itu mirip suara sendok yang mengeruk sesuatu keluar.” Saat ia bicara, tubuhnya sekali lagi gemetar hebat. Kakinya goyah dan ia kelihatannya dapat pingsan kapan saja.  0RtfBm

Dan lagi, jika kau memikirkannya, orang yang tinggal bersamanya baru saja meninggal. Jeroan dan dagingnya dengan cermat dicungkil keluar menggunakan sendok, hanya menyisakan darah dan kulit manusia utuh. Siapa yang bisa tetap tenang setelah dihadapkan dengan pemandangan seperti ini?

Wajar saja jika tidak seorangpun yang dapat kembali tidur setelah insiden ini terjadi. Semua orang terlihat was-was dan putus asa memikirkan ketiadaan tempat yang aman di bangunan ini.

Semua orang kembali ke ruang tamu dan duduk di sofa dalam diam.

Ruan Nanzhu memiliki keberanian yang tak tersaingi. Ia dengan lembut menyandarkan kepalanya di bahu Lin Qiushi, memeluknya di sisi lain dan membuat dirinya nyaman, kemudian tertidur. xZfeiU

Tang Yaoyao, yang sedang duduk di samping mereka dan menyaksikan tontonan tersebut, ia memutar matanya dan mengejek, dengan pahit mencemooh, “Zhu Meng benar-benar bisa tidur, huh? Tidakkah pundakmu sakit, Yu Linlin?”

“Aku baik-baik saja. Itu tidak sakit,” Balas Lin Qiushi. “Zhu Meng memang mudah tertidur, bahkan tidurnya nyenyak.”

“Hehe, yah, tidakkah kau melihatnya? Menggemaskan. Kalian berdua benar-benar sesuatu.” Tang Yaoyao berkata, “Untuk berpikir bahwa kalian bahkan bisa jatuh cinta di tempat seperti ini …”

Lin Qiushi tidak merespon. Bagaimana mungkin ia bisa mengatakan bahwa putri cantik yang bersandar di bahunya, sebenarnya, adalah seorang pria dewasa yang bahkan lebih gagah dari dia, ah! Dan bahkan jika ia mengatakannya, siapa yang akan mempercayainya?! Hanya Tuhan yang tahu mengapa Ruan Nanzhu berakhir menjadi gadis tercantik dalam dunia pintu. 9T2qLl

Mereka mati-matian memaksa mata mereka yang semerah darah agar tetap terjaga meski lelah, hingga fajar datang.

Akhirnya, Zhang Xinghuo terbebas dari ketakutannya. Ia berkata dengan senyum masam kalau dia sangat lapar dan ingin makan.

Please visit langitbieru (dot) com

“Hanya ada roti kering.” Tang Yaoyao memberitahunya. “Kecuali kau tertarik dengan makanan yang ada di kulkas?”

Zhang Xinghuo menggelengkan kepalanya, menandakan ia benar-benar tak tertarik. Kantung berisi mayat gadis kecil yang terpotong dan organnya telah dimasukkan kembali ke dalam kulkas beberapa saat yang lalu. Mereka tidak dapat membayangkan siapa yang memakannya, kurang lebih tidak ada seorangpun yang bahkan berpikir untuk memakannya. Mp2jqJ

Seseorang telah mati hari ini, jadi semua orang berasumsi bahwa suasana dalam dunia pintu saat ini akan sedikit longgar. Tapi, siapa sangka sebelum ada setengah jam kelompok itu berkumpul bersama , namun pada akhirnya mereka semua menyerah dan tertidur. 

Mereka tidak bangun hingga fajar keesokan harinya.

Lin Qiushi adalah orang pertama yang bangun. Ia membuka matanya dan melihat semua orang tertidur di sofa. Xu Xiaocheng dan Tang Yaoyao bersandar satu sama lain dan Zhang Xinghuo meringkuk menjadi bola di tempat dia tidur. Lengan Ruan Nanzhu melingkari leher dan pinggang Lin Qiushi, jadi secara alami seluruh tubuh Lin Qiushi tenggelam dalam pelukan Ruan Nanzhu, menempel erat dengan dadanya.

Ruan Nanzhu segera bangun ketika Lin Qiushi bergerak. Ia membuka matanya bingung dan merasa agak pusing, ia bertanya-tanya, “Sudah pagi?” I2yWZd

“Ya.” Lin Qiushi mendengus. “Kita semua tertidur, itu sangat berbahaya …”

“Apanya terlalu berbahaya?” Ruan Nanzhu menyangkal tak peduli. “Kita tetap bisa mati jika kita tidur dalam peti berbentuk kamar itu. Selain itu, Raja Neraka bersumpah untuk melakukan shift tiga jam dari jam sebelas malam hingga jam satu pagi. Sangat menyebalkan baginya untuk mencoba menyeret orang ke neraka selama tiga jam itu, jadi bayangkan jika ia harus menambah shiftnya menjadi lima jam, ia mungkin akan mati karena bekerja.”

Seolah itu benar, wajah Lin Qiushi menunjukkan kepasrahan. 

Keduanya berbisik-bisik, diskusi pelan tersebut akhirnya membangunkan yang lain dari tidur mereka. Xu Xiaocheng menampakkan reaksi yang mirip ketika ia membuka matanya. Seperti Lin Qiushi, ia juga merasa terlalu berisiko dan berbahaya untuk tidur bersama di sofa.  SdP3fn

“Apa ada yang bisa dimakan?” Seperti yang ia lakukan kemarin, Zhang Xinghuo mulai meneriakkan bahwa ia lapar; hal pertama yang muncul dari mulutnya ketika ia bangun adalah mengenai kelaparannya dan betapa ia ingin makan. 

“Aku akan ke dapur dan memeriksa.” Tang Yaoyao bangkit dari sofa dan berjalan menuju dapur. Setelah beberapa saat, sebuah suara terdengar dari dalam dapur, “Bagaimana jika kalian datang kesini dan melihat juga?”

Lin Qiushi berpikir ada sesuatu yang aneh dengan caranya bicara. Namun, ketika mereka masuk ke dapur, ia akhirnya menyadari mengapa nada suaranya ketika memanggil mereka sangat aneh. 

Karena, di atas papan kayu di dapur terdapat makanan yang baru dimasak. Bubur lunak, roti kukus panas yang baru keluar dari oven dan telur rebus untuk semua orang. Makanan ini tidak seberapa mewah di dunia nyata; malah bisa dikatakan sebagai masakan sederhana. Bagaimanapun, bagi mereka yang belum makan dengan baik selama beberapa hari, hidangan ini amat menggoda dan bahkan bisa dikatakan lezat.  HGEdKC

“Siapa yang memasak ini?” tanya Lin Qiushi.

“Aku tidak tahu.” jawab Tang Yaoyao, sama bingungnya. “Sudah siap ketika aku masuk. Tunggu, Zhang Xinghuo, jangan terburu-buru—”

Saat mereka mengobrol satu sama lain, Zhang Xinghuo sudah merangsek maju mengambil mangkuk. Tanpa keraguan, ia mengangkat mangkuk di tangannya, membawanya ke bibir dan dengan berisik menyesapnya. Ketika ia akhirnya menurunkan mangkuk, ia dengan kasar menyeka mulutnya dan berkata, “Aku sangat lapar, aku tidak mau menunggu lebih lama.”

“Seharusnya baik-baik saja. Bagaimanapun, aku juga lapar.” Ruan Nanzhu mempelajari hidangan dan melihat tidak ada yang salah dengan itu. “Ayo makan.” YDqy4G

Ruan Nanzhu kurang lebih telah menjadi pilar utama kelompok. Jadi, ketika ia berkata hidangannya aman untuk dimakan, tidak ada yang ragu untuk mengangkat sumpit dan memakan makanan di hadapan mereka.

Bicara jujur, Lin Qiushi juga cukup lapar. Ia memakan sepotong besar roti dan tiga mangkuk bubur dalam sekejap, tapi ia tidak pernah menyentuh telur rebus, ia tampaknya tidak bisa melalui rintangannya. 

Please visit langitbieru (dot) com

Sebaliknya, kelihatannya tidak ada seorangpun yang dapat menghentikan Ruan Nanzhu untuk pesta; seolah saklar di dalam tubuhnya telah dinyalakan. Satu demi satu, ia menelan telur-telur itu dan sebelum siapapun sadar, ia sudah menelan tiga butir telur sekaligus. Setelahnya, ia dengan anggun menyeka mulutnya menyatakan bahwa ia kenyang.

Akhirnya, rasa lapar mereka terpuaskan.  Wajah mereka diwarnai rasa puas dan lelah, memberi nuansa wajah yang sehat. SOVF7d

“Makanannya sangat enak! Aku kekenyangan.” Xu Xiaocheng mengelus perutnya yang membuncit dan terkikik senang. “Ah, aku sangat senang! Aku belum makan cukup untuk waktu yang lama. Tapi aku bertanya-tanya … siapa yang memasak makanan ini?”

“Yah, siapapun yang memasaknya, memasaknya.” Tang Yaoyao melanjutkan, “Untungnya, karena orang ini, kita dapat makan seperti tadi—” Ia ingin mengatakan bahwa mereka berhasil mengatasi kelaparan mereka dan kenyang sekarang, namun kemudian, kalimat yang ingin ia ucapkan terhenti di bibirnya; kata-katanya tersangkut di tenggorokan dan dengan susah payah ia menelan kembali apapun yang ingin ia katakan.

Karena sebuah sosok perlahan muncul di tengah kerumunan. Seorang wanita yang menggunakan celemek, dengan rambut ikal acak-acakan yang terurai melewati bahunya. Sosoknya cukup biasa, tidak ada yang khusus, tapi senyum ramah di wajahnya sangat mencolok. Ia menyadari kelompok di hadapannya menatapnya dengan wajah horor, tapi ia hanya menoleh, menyeringai lebar, memamerkan barisan giginya yang putih bersih dan tertawa lembut, “Oh, astaga, untuk apa menatapku seperti itu? Silahkan makan. Aku memasak ini memang untuk kalian. Bagaimana? Apakah lezat?”

Xu Xiaocheng menutup mulutnya dan berlari ke kamar mandi. QcCojP

Suasana di sekitar menjadi sunyi seperti kuburan. Semua orang menahan napas mereka saat menatap wanita itu—baru kemarin, ibu dari tiga gadis kembar itu diterkam oleh Zhong Chengjian hingga mati, tapi saat ini, wanita yang sudah meninggal dengan tragis, dimana seluruh organ dalamnya mencuat dari lubang yang menganga dalam tubuhnya dan anggota tubuhnya tercabik hingga tidak mungkin bisa disatukan lagi, berdiri di hadapan mereka, mulus utuh dan tanpa luka; bukan hanya itu, ia bahkan menunjukkan senyum lembut yang tulus saat ia bertanya pada mereka apakah makanannya lezat?

Tidak heran Xu Xiaocheng segera berlari ke toilet dan memuntahkan makanan yang baru saja ia makan.

“Apa masalahnya? Apa tidak cocok dengan seleramu?” Wanita itu sepertinya tidak paham mengapa mereka menatapnya seperti itu dan terus mengganggu mereka dengan pertanyaan. 

“Itu enak.” Ruan Nanzhu adalah yang pertama membuka mulutnya dan bicara. “Terima kasih atas makanannya.” NUdMtg

“Aku senang kalian menikmati makanannya.” Wanita itu tersenyum manis, matanya melengkung membentuk bulan.  “Anak-anak di rumah suka pilih-pilih makanan, tidak seperti kalian, mereka hanya mau makan yang mereka suka.” Setelah ia mengatakan ini, ia berbalik dan keluar dari ruangan itu dengan riang gembira, meninggalkan ruangan berisi orang dengan ekspresi terpelintir seolah mereka baru saja memakan kotoran anjing. 

Lin Qiushi agak tenang tapi Tang Yaoyao mulai meludahkan serentet kata-kata kutukan yang tidak enak didengar. Menilai dari penampilannya yang gelisah dan tidak nyaman, jelas ia benar-benar jijik dengan apa yang baru saja ia makan. 

Lebih buruk lagi, orang ini baru saja dicabik-cabik secara brutal kemarin, tapi hari ini, orang yang sama juga telah menyiapkan makanan lezat untuk mereka. Alaminya, semua orang percaya bahwa sarapan yang mereka santap bermasalah, dan kabar buruknya; itu adalah masalah terbesar yang harus mereka hadapi. Reaksi awal semua orang adalah memuntahkan apa yang baru mereka makan, tapi sayangnya, mereka tidak bisa memuntahkannya; namun di saat yang bersamaan, mereka juga tidak bisa menelannya, menyebabkan makanan itu tersangkut di titik paling tidak nyaman di dalam tenggorokan mereka, dimana mereka tidak bisa mengeluarkannya atau memaksanya masuk. 

Meski wanita itu dihadapkan tatapan was-was dan ngeri, ia tidak terlihat terganggu. Ia perlahan kembali ke dapur dan bertanya, “Apa yang ingin kalian makan saat sore? Ada cukup banyak daging di dalam kulkas …” Ia mengambil pisau dan membelainya dengan lembut sejenak. Ia berhenti dan melanjutkan, “Aku bisa membuat makanan yang jauh lebih enak.” LQo5hy

Pisau yang ia genggam adalah pisau yang sama dengan pisau yang dipakai Zhong Chengjian untuk membunuhnya hari itu. Jika dilihat lebih dekat, kau bisa melihat beberapa bintik hitam di sepanjang bilahnya.

Semua orang menahan napas dan dengan hati-hati melarikan diri dari dapur.

Xu Xiaocheng lalu kembali ke ruang tamu dimana mereka duduk. Wajahnya putih dan bibirnya pucat, ia kelihatannya akan segera pingsan. Duduk di sofa, ia terengah-engah dan dengan dramatis menangis, “Aku tidak bisa … Aku tidak bisa melakukan ini lagi! Bunuh saja aku …”

 “Kau harusnya sudah terbiasa dengan hal-hal semacam ini sekarang.” Ruan Nanzhu tanpa hati berkata, “Sudah berapa kali kau muntah hari ini, ah? Kau muntah lebih banyak dibandingkan wanita hamil.” 8Lh172

Mendengar ini, Xu Xiaocheng terisak lebih keras. 

“Bagaimana mungkin ia hidup?” Tang Yaoyao tidak bisa memahami peristiwa ini. “Berarti sekarang dia adalah hantu?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Ia memang bukan manusia; tapi, ia juga bukan hantu.” Ruan Nanzhu menjawab. Ia kemudian menebak, “Mungkin dia adalah NPC penting. Mungkin keberadaannya vital untuk dunia ini; dengan begitu, jika ia mati, ia akan dihidupkan kembali?”

Tang Yaoyao mengangguk singkat, “Hipotesismu adalah sesuatu yang baru.” YG0rqF

“Tapi ada masalah lain sekarang.” Ruan Nanzhu melanjutkan. “Saat ia dibangkitkan, apakah wanita itu masih memiliki ingatannya sebelum mati?”

Tang Yaoyao: “Kurasa begitu. Jika tidak, kenapa ia bersikap baik pada kita?”

Ruan Nanzhu: “Mungkin karena pembunuhnya sudah mati?”

Tang Yaoyao mengatupkan bibirnya. jyDG l

Memang berkurang satu orang di antara mereka dan itu adalah Zhong Chengjian, yang membunuh wanita itu. Untungnya, Zhong Chengjian sudah mati; kalau tidak, jika ia disini menyaksikan kebangkitan wanita itu, berdasar keadaan jiwanya, ia pasti akan menyerang wanita itu dengan pisaunya dan membunuhnya lagi untuk kedua kalinya.

“Sisi positifnya, setidaknya sekarang kita memiliki seseorang untuk membuat sarapan.” Ruan Nanzhu berkata, “Aku tidak mau makan roti kering itu lagi.”

“Kau berani memakan masakannya?” Tang Yaoyao terang-terangan menyatakan ketidaksetujuannya terhadap sikap berani Ruan Nanzhu.

“Bukankah hari ini kau juga makan?” Ruan Nanzhu tanpa ampun menyatakan kebenaran yang dingin. “Nyatanya kau bahkan makan lebih banyak dariku. Semua orang disini makan.” D LGVh

Tang Yaoyao: ” … “

Duduk di sebelah mereka, Xu Xiaocheng perlahan mengangkat tangannya. “Aku secara teknis tidak makan apapun. Aku memuntahkannya.”

Yang lain: ” … ” Yah, lihat dirimu! Bukankah sekarang kau orang hebat!


Catatan Penulis: FZ0JaT

Ruan Nanzhu: Aku sangat suka makan telur.

Lin Qiushi: Kenapa kau selalu menatapku kapanpun kau makan telur?

Ruan Nanzhu: Kita semua adalah telur sekarang! *wink*

Lin Qiushi: … Kau … Kau baru … Lupakan! kZ49l0

Karyaku mengalami plagiarisme lagi; aku benar-benar berharap hal seperti ini akan berkurang, sebenarnya ini mempengaruhi suasana hatiku.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Translator's Note

Banshee dalam legenda Irlandia adalah roh wanita yang ratapannya memperingatkan kematian yang akan terjadi di sebuah rumah. Fif1V0

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment