English

Kaleidoskop KematianCh25 - Kesalahan

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung UWlCTg


Ada beberapa hal yang tidak dapat diulang kembali setelah dimulai dan terjadi.

Kematian Xiao Yi sepertinya hanyalah tanda dari awal kehancuran, mengangkat tirai bagi pertunjukan kematian mengerikan yang akan dimulai. Zeng Ruguo dan Zhong Chengjian mati dengan tragis hanya dalam dua hari yang singkat; namun, sabit malaikat maut tidak akan pernah berhenti. Keesokan harinya, setelah kebangkitan wanita itu, korban keempat muncul.

Langit Bieru.

Hanya saja, yang mati bukan salah satu dari mereka. Dia adalah salah satu dari tiga bersaudari itu, Xiao Shi.

Kali ini, yang pertama menemukan mayat Xiao Shi adalah Xu Xiaocheng. Ketika ia memasuki kamar mandi, ia berteriak dan langsung berlari keluar, menangis dengan histeris, “Ada yang mati lagi! Ada yang mati lagi!” atBCpj

“Siapa yang mati?” Tanya Tang Yaoyao.

“Aku tidak tahu. Kelihatannya seperti salah satu dari dua gadis itu.” Mata Xu Xiaocheng membesar karena ketakutan. Meski ia yang pertama kali melihat mayat itu, tanggapannya jauh lebih tenang dari sebelumnya; setidaknya ia tidak muntah sebagai reaksi pertamanya. “Aku tidak punya nyali untuk melihatnya lebih lama. Aku hanya meliriknya sekilas dan segera berlari keluar.”

Dengan begitu, mereka segera pergi ke kamar mandi. Pada waktu mereka masuk, mereka tersandung sisa-sisa mayat yang berserakan di tanah. 

Kematian Xiao Shi tidak lebih baik dari Xiao Yi yang telah diterkam pisau hingga mati. Semua anggota badan dan organ dalamnya tercecer di lantai, menggambarkan kekacauan yang menyeramkan; seseorang dapat membayangkan kebrutalan yang terjadi, bagaimana tubuhnya dipukul dan dihancurkan berdasarkan sisa tubuh yang tidak bisa dikenali hingga terpencar di kamar mandi. hPaiuX

Namun, semua orang relatif tenang saat melihat mayat yang babak belur kali ini. Lin Qiushi memeriksa tempat kejadian perkara yang penuh darah itu sekali lagi dan Xiao Shi terbukti mati—benar-benar mati.

Ruan Nanzhu tidak mengatakan apapun sepanjang waktu; ia berdiri diam

Lin Qiushi yang berdiri di sebelahnya berbisik menanyakan apa yang sedang ia pikirkan.

“Bukan masalah penting.” Ruan Nanzhu menjawab dengan acuh tak acuh, “Aku penasaran bagaimana ibunya akan bereaksi saat melihat adegan kali ini.” Wp5E7

Wajah semua orang menjadi jelek saat memikirkan wanita itu.

Kemudian, benar-benar seperti pepatah mengatakan—bicara soal iblis dan dia akan muncul! Ruan Nanzhu baru saja menyebutkan wanita itu dan ia tiba-tiba muncul tepat di ambang pintu kamar mandi! Kali ini, ia tidak menangis tersedu-sedu. Sikapnya sangat tenang dengan ekspresi yang begitu datar sambil menggenggam kain pel di satu tangan dan kantong sekali pakai di tangan lainnya. Ia kemudian menundukkan kepala dan mulai membersihkan mayat putrinya, dengan sangat lambat mengumpulkan potongan tubuh anaknya.

Tidak ada satu pun kata yang terdengar seolah ini adalah drama pantomim; hanya suara pel basah yang lengket terseret di atas darah kental yang terdengar. Wanita itu mengantongi bagian tubuh putrinya dengan terampil dan kemudian tanpa berbicara menyeret kantong itu pergi.

“Aku memiliki firasat yang sangat buruk.” Wajah Tang Yaoyao memucat, “Bagaimana dengan kalian?” uYjV1I

“Aku juga.” Zhang Xinghuo susah payah menelan ludah saat ia menyetujui. “Mungkinkah kita bertahan hidup sampai hari terakhir?”

Hanya dua hari lagi sebelum pesta ulang tahun, tapi hari itu terasa seperti tidak akan pernah tiba; waktu merangkak sangat lambat ketika seseorang menderita.

Tidak ada yang dapat menjawab pertanyaan Zhang Xinghuo. Dalam dunia seperti ini, tidak ada seorangpun yang dijamin hidup dan fakta bahwa mereka masih hidup adalah berkat; pada titik ini, mereka hanya bergantung pada keberuntungan untuk bertahan hidup.

Sore itu, Tang Yaoyao jatuh sakit dan ia kembali lebih awal ke kamarnya untuk beristirahat. 6E7L8v

Lin Qiushi teringat peristiwa yang terjadi kemarin dan ia dengan bijaksana memintanya untuk berhati-hati dan menjaga diri.

Tang Yaoyao tidak terlalu memikirkan perkataan Lin Qiushi. Ia hanya mengangguk samar dan berbalik pergi. Xu Xiaocheng menatapnya kembali dan tampaknya ingin mengatakan sesuatu, namun ia kemudian tidak mengatakannya, ia menutup mulutnya dan memilih untuk diam.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Ada masalah apa?” Tanya Lin Qiushi pada Xu Xiaocheng saat melihat wajahnya yang bingung.

“Bukan apa-apa.” Xu Xiaocheng menggelengkan kepalanya. “Aku pikir mungkin akan lebih aman jika semua orang berkumpul bersama.” c3PAjN

Zhang Xinghuo berkata, “Bukan masalah aman atau tidak aman. Jika semua orang berkumpul sekarang, kita tetap akan terpisah saat malam.”

Itu memang kebenaran yang disayangkan. Lin Qiushi menghela napas dalam hati.

Dengan suasana suram yang merusak suasana hati semua orang, tidak ada yang ingin mengobrol.

Setelah menyantap makan malam yang sederhana, Ruan Nanzhu mengatakan bahwa ia lelah. Ia kemudian berdiri dan menyeret Lin Qiushi kembali ke kamar yang menyerupai peti mati itu. 4OtrxB

“Ada yang salah?” Lin Qiushi penasaran, “Kenapa kau sangat terburu-buru hari ini?”

Ruan Nanzhu cemberut, “Orang ini hanya ingin kau tinggal bersamaku untuk beberapa saat … bolehkah?”

Lin Qiushi: ” … Katakan. Apa yang sedang terjadi.”

Ruan Nanzhu: “Kupikir aku tahu dimana pintunya berada.” dzBJ4a

Lin Qiushi menaikkan alisnya kaget, “Kau tahu dimana pintunya berada?”

“Hanya menebak.” Ruan Nanzhu berkata, “Aku harus memeriksanya lebih dulu. Itu akan sangat berbahaya jadi kau harus—”

“Aku pergi bersamamu.” Lin Qiushi sudah tahu apa yang akan dikatakan Ruan Nanzhu, jadi ia segera menyanggahnya. “Bahkan meski aku mungkin tidak banyak membantu, setidaknya ada orang lain yang berada di sisimu; dua orang yang menjaga satu sama lain masih lebih baik daripada sendirian.” Ia mengerutkan bibirnya, suaranya merendah satu oktaf, membuatnya terdengar lebih serius. “Aku tahu aku lemah sekarang, tapi jika sesuatu terjadi padamu …”

Sebuah senyum samar terbentuk di bibir Ruan Nanzhu, “Ah, benar, jika sesuatu yang buruk terjadi padamu, kau akan berakhir sebagai seorang duda.” fHtv M

Lin Qiushi: ” … “

Ruan Nanzhu: “Dan aku tidak cukup baik untuk membiarkanmu mencari wanita lain. Tidak, aku tidak akan membiarkannya.”

Lin Qiushi menarik napas dalam, “Baik tuan besar, bisakah kita berhenti bercanda dan pergi?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Eejc Rjchte wfgfujcuxjc ajcujccsj vjc wfcfqex qjcaja Olc Hlertl rfyfiew yfgxjaj, “Djlxijt, wjgl qfgul.” DPCGtb

Olc Hlertl: ” … ” Dlrjxjt xje wfcjtjc ajcujc cjxjiwe, tjt?

Dfyfgjqj wfcla xfwevljc, xfvejcsj alyj vl jajq. Vfqfgal rfyfiewcsj, ufwybx yfrjg yfgxjgja sjcu afgaeaeq cbvj sjcu alvjx vjqja vlxfcjil afgujcaecu vl qlcae wfcepe jajq vjc wfclijl vjgl kepevcsj, yfcvj lae revjt mexeq ijwj alvjx vlqjxjl. Kjql, Olc Hlertl wfcsjvjgl yjtkj jvj yfyfgjqj ajcvj yjge sjcu rfyfiewcsj alvjx jvj vl ufwybx afgrfyea. Vfrfbgjcu xfiltjajccsj afijt wfwyexjcsj; xterercsj, vl vfxja jgfj ieyjcu xecml, afgiltja yfxjr ufrfxjc.

Please visit langitbieru (dot) com

“Apa seseorang masuk ke atap?” Lin Qiushi segera teringat pintu terlarang yang tidak boleh dibuka di dongeng dan bertanya-tanya, “Apakah ini pintu itu?” 

“Mungkin.” Ruan Nanzhu menjawab. “Aku juga tidak begitu yakin, jadi aku berencana untuk memeriksanya. Kau tetaplah disini dan berjaga.” C9IQRZ

Lin Qiushi mengangguk.

Ruan Nanzhu menarik jepit rambutnya dan mencoba membuka kunci. Ruan Nanzhu sangat terampil dalam bidang ini; ia membuka kuncinya dengan cepat tanpa usaha apapun.

Dengan suara klik yang nyaring, pintunya segera terjatuh ke tanah. Pintu besi itu mengeluarkan suara berderit ketika Ruan Nanzhu mendorongnya terbuka.

Ketika pintu besi terbuka sepenuhnya, pemandangan di rooftop terpampang jelas di hadapan kedua orang itu. Meski di luar sana sangat gelap, Lin Qiushi samar-samar bisa mengidentifikasi situasi di atap. Kantong hitam yang tak terhitung jumlahnya berserakan di atap dan kantong-kantong ini terlihat sangat akrab. Bahkan, Lin Qiushi melihat kantong sekali pakai yang mirip dengan kantong yang ia lihat sore ini—jenis kantong yang sama dengan yang digunakan wanita itu untuk mengangkut mayat anaknya yang terpotong. oc5Jdh

Bagaimanapun, pada saat itu, ada ratusan bahkan ribuan kantong sekali pakai di hadapan mereka.

“Tch.” Ruan Nanzhu mendecakkan lidahnya, kemudian menoleh ke arah Lin Qiushi, “Kelihatannya kita berada dalam masalah.”

Lin Qiushi, “Huh?”

Ruan Nanzhu menjelaskan, “Bagaimana jika pintu ini sejak awal tidak berhubungan dengan ketiga bersaudari, tapi sebaliknya berhubungan dengan para telur?” AIa0rC

Sebelum Lin Qiushi menjawab, Ruan Nanzhu melangkah ke rooftop, “Tapi, maksudku, karena kita sudah berada disini …”

Lin Qiushi: ” … ” Sobat, apa kau berpikir kita sedang dalam liburan atau sejenisnya? Apa kita datang ke tempat sial seperti ini agar kau bisa membawa pulang beberapa cinderamata?

Ruan Nanzhu berjalan di sekitar rooftop dan mengamati sekelilingnya, melihat ke kiri dan ke kanan seolah sedang mencari sesuatu.

Lin Qiushi memperhatikannya mengelilingi rooftop, menjelajahi area tersebut, kemudian akhirnya berhenti di salah satu sudut. Kantong hitam bertumpuk satu sama lain disana, membuat siapapun yang melihat ingin menghindarinya. a3cSQZ

Lin Qiushi berdiri di pintu, mengawasi sekitar untuk Ruan Nanzhu. Ia memperhatikan saat Ruan Nanzhu berlutut dan mulai memilah-milah kantong, mencoba menemukan sesuatu. Tapi pada saat itu, Lin Qiushi samar-samar mendengar suara langkah kaki yang ringan dan sumber dari suara itu terdengar sedang menuju ke arah mereka.

“Nanzhu!! Seseorang datang!!” Lin Qiushi memekik pelan. “Segera keluar dari sana—”

Ruan Nanzhu bergumam sebagai jawaban, tapi ia tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa ia akan beranjak dari tempatnya.

Langkah kaki itu semakin mendekat. Keringat dingin mengalir di dahi dan punggung Lin Qiushi. Meski ia tidak tahu siapa yang menghampiri, ia merasa bahwa yang terbaik adalah tidak membiarkan siapapun menemui mereka di rooftop. htOyB1

“Ini dia!” Ruan Nanzhu tampaknya telah menemukan apa yang ia cari dan segera bangkit. Untung pergerakannya cepat; ia berlari kembali ke pintu, menarik pintu besi hingga tertutup dan menguncinya—tindakannya dilakukan dengan sempurna dan sangat cepat.

Langkah kaki itu nyaris mencapai lokasi mereka.

Langit Bieru.

Lin Qiushi segera mengambil alih. Bergerak lebih cepat dari kilat, ia meraih tangan Ruan Nanzhu, mendorongnya ke dinding dan menekan tubuhnya ke dekat tubuh Ruan Nanzhu. Napas mereka bercampur menjadi satu, tubuh mereka terjalin dan dada mereka menempel satu sama lain, memungkinkan mereka untuk merasakan detak jantung satu sama lain; mereka terlihat seperti pasangan yang penuh gairah dan intim.

“Siapa?” Saat langkah kaki itu mencapai sisi mereka, Lin Qiushi menoleh sedikit. Perasaan cemas dan kekhawatiran yang ingin ia sembunyikan terungkap di wajahnya. “Siapa disana?” ypkVjH

Tidak ada jawaban.

Ruan Nanzhu menatap Lin Qiushi penuh arti. Keduanya berpisah dan turun; bagaimanapun, mereka tidak melihat satu jiwa pun ketika mereka menuruni tangga. Itu seolah langkah yang tadi mereka dengar hanyalah potongan imajinasi mereka saja.

“Tidak ada siapapun?” Lin Qiushi merasa ragu.

Ruan Nanzhu menggelengkan kepala dan menunjuk ke sudut.  F2E5Tj

Lin Qiushi mengikuti arah jarinya dan melihat ke arah yang ia tunjuk, hanya untuk menemukan jejak berdarah di sudut tembok—jejak yang memberi bayangan mengenai sesuatu yang terseret di tanah. Melihat pemandangan ini, hal pertama yang dipikirkan Lin Qiushi adalah kantong-kantong hitam sekali pakai yang berisi sisa tubuh manusia.

“Tidak buruk.” Ruan Nanzhu menilai, “Linlin, reaksimu kali ini sempurna.”

“Syukurlah.” Lin Qiushi reflek menghela napas. Telapak tangannya basah oleh keringat dan untuk beberapa saat ia menyeka tangannya di celana. “Jadi apa yang kau temukan?”

Ruan Nanzhu menjawab, “Aku akan memberitahumu saat kita kembali.” sTw6Yc

Dengan begitu, keduanya kembali ke kamar sempit penyebab klaustrofobia itu. 

Karena peredam suara di kamar itu buruk, mereka tidak dapat berbicara terlalu keras. Ruan Nanzhu bersandar pada Lin Qiushi sedekat yang ia bisa dan dengan suara serendah mungkin, ia mengaku, “Aku menemukan pintunya.”

“Kau menemukannya?” Lin Qiushi tidak menyangka pencarian pintu mereka berjalan mulus. “Di atap?”

“Ya, di bagian lantai rooftop. Pintunya ditutupi dengan kantong-kantong berisi mayat.” Ruan Nanzhu melanjutkan. “Aku kira kuncinya akan muncul pada hari pesta ulang tahun. Kita harus mendapatkan kesempatan itu saat waktunya tiba.” I2imQ4

“En.” Ia tidak tahu mengapa, tapi Lin Qiushi khususnya selalu merasa nyaman kapan pun ia bersama Ruan Nanzhu dan sekarang ketika pihak lain telah menemukan jalan keluar dari tempat mengerikan ini, ia akhirnya dapat mengendurkan bahunya yang tegang dan menghembuskan napas lega.

“Sekarang, tidur.” Ruan Nanzhu berkata, “Kita hanya perlu bertahan sedikit lagi dan kemudian akan segera bebas.”

Pagi berikutnya, semua orang berkumpul di ruang tamu.

Karena tubuh Tang Yaoyao telah dinodai darah, Lin Qiushi memberi perhatian lebih untuknya, namun ketika ia melihat gadis itu, ia melihat bahwa Tang Yaoyao tidak mengalami apapun. Ia tiba tepat waktu seperti yang lain dan memakan sarapan bersama mereka, sepenuhnya tanpa luka. Efe5Yl

“Aku ingin turun ke lantai bawah hari ini dan memeriksa keadaan.” Ruan Nanzhu tiba-tiba mengumumkan. “Dua orang di lantai bawah pasti memiliki beberapa informasi.”

“Aku akan pergi bersamamu.” Kata Lin Qiushi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tang Yaoyao menyatakan bahwa ia tidak ingin pergi lagi. Ia telah mencoba mencari informasi di lantai bawah selama dua hari berturut-turut dan berakhir sia-sia, karena pada akhirnya ia tidak memperoleh informasi apapun; entah pihak lain akan membanting pintu ketika melihat wajahnya atau tidak bisa melakukan obrolan yang nyambung. Lebih parah lagi, elevator dalam bangunan itu bahkan tidak bisa menuju ke lantai bawah, jadi sesungguhnya mereka harus menuruni lebih dari dua belas lantai menggunakan tangga, dan setiap kali mereka berlari gila-gilaan, mereka hanya bisa merasa seolah mereka adalah tokoh dalam film horor yang sedang melarikan diri menyelamatkan hidup.

“Kalau begitu kau bisa tetap disini, aku akan turun bersama Yu Linlin.” Jelas Ruan Nanzhu. tejni2

“Aku ingin ikut dengan kalian.” Xu Xiaocheng segera berkata. Ia menatap Ruan Nanzhu dengan takut-takut, sebelum menurunkan pandangannya ke lantai. “Bolehkah, Zhu Meng jiejie?”

“Terserah.” Ekspresi datar Ruan Nanzhu menunjukkan bahwa ia tidak peduli sama sekali.

Dengan begitu, ketiga orang itu berdiri dan keluar secara berurutan. Saat ia berjalan, Lin Qiushi menyadari bahwa pintu kamar tidur terbuka dan sepasang mata terlihat di antara celah di antara pintu. Kelihatannya anak terakhir dari tiga bersaudari itu, Xiao Tu, diam-diam mengawasi mereka. 

Namun, saat garis pandangannya bertatapan dengan Lin Qiushi, ia segera menarik pandangannya. Tidak lama kemudian ia mundur dari tempatnya dan pintu yang tadi terbuka, sekali lagi tertutup. DCqySP

Lin Qiushi mengerutkan dahinya ketika melihat ini. 

Turun dari lantai empat belas menuju lantai empat tanpa menggunakan elevator benar-benar menyusahkan. Bukan hanya itu, tangganya gelap dan sempit, dengan aroma lembap dan tengik khas bangunan tua.

“Kapan kita bisa meninggalkan tempat ini?” Tanya Xu Xiaocheng seraya menuruni tangga. “Zhu Meng jiejie, aku sangat takut; setiap hari, aku hidup dalam ketakutan.”

“Segera.” Jawab Ruan Nanzhu sebagai respon. “Bertahanlah dua hari lagi.” IFq6A2

Kuyu dan lesu, Xu Xiaocheng mengangguk lemah. 

Lin Qiushi memperhatikan ekspresinya yang murung; namun, secara mengejutkan, daripada merasa khawatir ia malah merasa tertarik dan penasaran. Ruan Nanzhu sebelumnya menyebutkan bahwa ia hanyalah seorang klien, seseorang yang ia temui karena jalur pekerjaannya, tapi mengingat ia juga seorang selebriti terkenal di dunia nyata membuat Lin Qiushi bertanya-tanya apa sebenarnya pekerjaan Ruan Nanzhu, bagaimana ia dapat berhubungan dengan Xu Xiaocheng atau bagaimana ia bahkan memiliki koneksi dengannya.

“Kita sampai.” Sementara Lin Qiushi masih merenungkan soal Ruan Nanzhu, mereka telah tiba di lantai empat. Tapi segera setelah mereka menginjakkan kaki di lantai empat, bau darah yang menyengat tercium di udara, menyengat lubang hidung mereka. Bau tengik ini sangat kuat hingga mereka yang tidak memiliki hidung sensitif juga dapat menciumnya.

“Bau busuk apa ini? Sangat menjijikan.” Benar-benar jijik, Xu Xiaocheng menjepit hidungnya dengan satu tangan dan mengipasi udara dengan tangannya yang lain.  Nz 2JD

“Bau darah.” Lin Qiushi sangat akrab dengan bau ini. Ia berjalan mendahului kelompoknya lalu memperhatikan rumah yang berada di ujung koridor. 

“Sialan.” Bibir Lin Qiushi mengutuk setelah melihat kondisi rumah yang mengerikan itu.

Pintu kediaman itu terbuka lebar dan darah merah darah terciprat di seluruh pintu, mewarnai pintu dan sekitarnya dengan warna merah acak. Darah tersembur kemana-mana dan telah membeku di tanah. 

Tidak ada yang bersuara. Mereka memasuki pintu menuju kediaman dengan waspada.  ZKhARB

“Ada orang disini?” Lin Qiushi  berteriak di dekat ambang pintu meski ia merasa tidak mungkin masih ada orang yang hidup di dalam ruangan tersebut. 

Seperti yang diduga, tidak ada jawaban dari dalam. Ia dengan hati-hati melangkahi darah yang membeku dan menyapu pandangannya ke seluruh ruangan dan baru menyadari bahwa seluruh ruangan itu tenggelam dalam kegelapan. Ia mengeluarkan ponselnya dan menyalakan senter untuk menerangi seisi ruangan. 

Story translated by Langit Bieru.

Meski ia telah mempersiapkan diri secara mental, Lin Qiushi secara reflek tetap melangkah mundur saat senternya menyinari mayat berdarah yang mengerikan. 

“Mati.” Ruan Nanzhu melangkah lebih dekat. wSN1lK

Seluruh jendela di dalam ruangan itu tertutup; tidak ada setitik cahaya pun yang menyinari tempat itu. Ruangan itu rapi, tidak ada satu barang pun yang tidak pada tempatnya. Pemilik kediaman ini adalah pemuda yang waktu itu membukakan pintu untuk mereka.

Namun pada saat ini, tanda-tanda kehidupan sudah menghilang dari dirinya. Mayatnya terbaring lemas di sofa; kepalanya menghadap ke atas seolah menatap surga dengan ekspresi ketakutan yang membeku di wajahnya.

“Matanya digali keluar,” Kata Ruan Nanzhu.

Lin Qiushi akhirnya menghampiri Ruan Nanzhu dan berdiri di belakangnya, sekali lagi melihat mayat itu. Ia menemukan bahwa kedua mata pria itu hilang, hanya menyisakan dua lubang hitam dimana darah kental yang lengket mengalir keluar. Pemandangan ini mengingatkan Lin Qiushi perihal bagaimana tengkorak Zeng Ruguo dihancurkan dan bagaimana isi tubuh Zhong Chengjian digali keluar. hNQGcU

“Mengapa ia tiba-tiba meninggal seperti ini?” Lin Qiushi bertanya-tanya. “Apakah telah terjadi suatu permasalahan?”

Ruan Nanzhu tidak bicara. Ia berjalan menuju dinding terdekat dan mencari saklar lampu. Setelah ia menekan saklar, lampu di langit-langit berkedip dan menerangi ruangan itu. 

“Ada darah juga di jendela.” Sekarang ada cukup cahaya yang menerangi ruangan tersebut sehingga memeriksa area itu menjadi lebih mudah. Lin Qiushi juga mendeteksi beberapa keanehan dalam ruangan tersebut. Jendela-jendela yang ada di ruangan itu berlumuran darah, tapi bukan darah dari mayat, karena mayat itu setidaknya terletak dua hingga tiga meter dari jendela.

“Apa kau masih ingat percikan darah di pintu?” Ruan Nanzhu bertanya. “Aku awalnya mengira darah itu digunakan untuk mengusir roh jahat, mirip perlindungan, tapi sekarang …” Rb8UFf

“Apa maksudmu ada seseorang yang ingin mereka mati?” Lin Qiushi baru menyadari. “Seseorang dengan sengaja menumpahkan darah di depan pintu mereka?”

“Mhm.” Ruan Nanzhu mengangguk singkat.

“Mungkinkah pria ini mati menggantikan Tang Yaoyao?” Lin Qiushi menduga. Tubuh Tang Yaoyao telah dinodai darah namun ia dapat melewatkan malam dengan damai. Ia awalnya mengira Tang Yaoyao telah lepas dari bencana, namun ia sangat tidak berharap bahwa mereka malah menemukan orang lain mati di lantai bawah.

Ruan Nanzhu menyipitkan mata, “Mungkin begitu.” 5CYE1s

“Ayo turun dan memeriksa lantai satu.” Lin Qiushi memikirkan nenek yang berada di lantai bawah dan ingin memeriksa situasi disana. 

“Ayo.” Ruan Nanzhu setuju.

Kemudian ketiganya meninggalkan lantai empat dan menuju lantai satu. Seluruh ruangan di lantai satu tertutup saat mereka tiba di lantai satu. Dan benar saja, itu tepat seperti dugaan Ruan Nanzhu. Sementara pintu tertutup bukanlah hal yang baru, ada sesuatu yang berbeda mengenai tempat ini—ambang pintu di salah satu ruangan itu diolesi dengan darah segar dan darahnya belum mengering, menunjukkan bahwa itu dioleskan belum lama ini.

Ruan Nanzhu mengulurkan lengannya dan mengetuk pintu dengan keras.  EXqb3g

Sejujurnya, mereka tidak mengira orang di dalam akan merespon, namun siapa menyangka setelah lewat satu menit, wanita tua itu membuka pintu untuk mereka. Dengan ekspresi murung, ia menyipitkan matanya yang berkabut dan meneliti tiga individu di hadapannya; dan selama itu pula ia terus menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri. 

Lin Qiushi tidak perlu mendengar jelas untuk tahu bahwa ia mengulang-ulang kalimat yang sama: “Aku sudah makan.”

Please visit langitbieru (dot) com

Sebelumnya, ia tidak memedulikan pengulangan kalimat wanita tua itu, tapi setelah dipikirkan, kalimat ini tanpa dapat dijelaskan terasa menyeramkan dan mengganggu, menyebabkan darah seseorang menjadi dingin. 

Kenapa ia terus menerus mengulangi kalimat ini tanpa akhir? Siapa yang memberinya sesuatu untuk dimakan? Tepatnya apa yang telah ia makan? Meskipun nenek ini sudah tua dan pikun, ia masih memiliki cukup kesadaran untuk menunjukkan penolakannya. R5dIET

“Nenek buyut, sebenarnya apa yang telah Anda makan?” Lin Qiushi dengan hati-hati bertanya.

Ketika pertanyaan ini ditanyakan, wanita tua itu berhenti, terdiam selama dua detik, kemudian ia membuka mulutnya dan dengan serak menjawab, “Aku sudah makan … Aku sudah makan kuenya.”

Lin Qiushi: ” … “

“Jangan makan. Jangan makan.” Menekankan ini, wanita tua ini mulai menuturkan kata yang sama. Ia mengangkat tangannya untuk menutup pintu tapi Ruan Nanzhu dengan cepat meraih dan menahan pintu besi dengan tangannya. Dengan senyum hangat dan nada lembut, Ruan Nanzhu bertanya, “Nenek, apa kau berencana datang ke pesta ulang tahun di tahun ini?” JemIOd

Mendengar kata ‘pesta ulang tahun’, tubuh wanita tua itu gemetar hebat. Ekspresi ngeri yang aneh terpancar di matanya yang tidak fokus dan setelah beberapa saat, ia menjawab, “Tidak, aku tidak akan pergi.”

Ruan Nanzhu: “Kenapa kau tidak pergi?” 

Wanita tua itu berkata,”Mereka yang hadir masih belum kembali. Aku harus menunggu mereka disini.” Setelah menyatakan ini, ia kembali mengucapkan ‘aku sudah makan’ seperti kaset rusak yang diulang-ulang. Tidak peduli apa yang Ruan Nanzhu tanyakan, ia tidak menjawab pertanyaan apapun lagi; dengan kondisinya sekarang, sudah tidak mungkin untuk mengumpulkan lebih banyak informasi.

Merasa tak berdaya dan frustasi, Ruan Nanzhu melepaskan pintu yang ia tahan, membiarkan wanita tua itu menutupnya. kQzlyq

Namun, meski mereka hanya bertukar beberapa patah kata dengan wanita itu, pada waktu singkat mereka akhirnya dapat berbincang dengannya, kecurigaan mereka mendapat penegasan. Ada sebuah alasan dibalik kosongnya bangunan ini, dan sepertinya alasan itu berhubungan dengan pesta ulang tahun ketiga anak kembar yang tinggal di lantai keempat belas. 

“Jadi tidak ada seorang pun yang menghadiri pesta itu bertahan hidup?” Lin Qiushi mengerutkan alisnya karena bingung. “Tapi tugas kita di dunia ini adalah menunggu tujuh hari kemudian setelah tujuh hari, merayakan hari ulang tahun ketiga anak itu. Tidakkah ini agak bertentangan?”

Ruan Nanzhu menyatakan, “Sangat tidak mungkin untuk berada dalam situasi yang benar-benar tanpa harapan atau buntu di balik dunia pintu, kemungkinan. Belum tentu menghadiri pesta ulang tahun adalah kondisi yang menyebabkan kematian.”

“Kalau begitu apa?” Lin Qiushi mengerutkan kening.  2FslgX

“Aku belum tahu.” Ruan Nanzhu berkata, “Kita hanya bisa menunggu.”

Setelah mereka berbincang, mereka kembali ke lantai empat belas. 

Ketika Lin Qiushi memasuki pintu, ia melihat Tang Yaoyao duduk di sofa dan Zhang Xinghuo juga duduk di sisinya dengan ekspresi masam di wajahnya. Meski melihat ketiganya tiba, keduanya tidak menyapa mereka; nyatanya, mereka nyaris tidak memperhatikan mereka. 

“Apa yang terjadi?” Xu Xiaocheng bertanya dengan malu-malu. 7YG Je

“Bukan apa-apa.” Tang Yaoyao tanpa semangat melambaikan tangannya. “Baru saja, bocah kecil itu datang menemui kami dan membuat masalah?”

“Ia menemuimu untuk membuat masalah?” Ruan Nanzhu mengulangi kalimatnya dengan penuh makna, “Apa yang ia katakan?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Ia tidak berhenti merengek memintaku menyebutkan namanya.” Tang Yaoyao menghela napas melalui giginya yang terkatup rapat. “Bagaimana mungkin aku mengetahui namanya? Ketiganya terlihat sama persis! Siapa yang tahu siapa diantara mereka yang mati! Ini adalah yang terburuk.” Ia mendecakkan lidahnya berulang kali saat ia mengatakan ini, sepenuhnya terganggu. “Zhang Xinghuo bahkan berkata untuk tidak marah pada anak kecil. Tapi itu? Apakah dia bahkan anak kecil? Kubilang dia hanyalah iblis kecil!”

Zhang Xinghuo menghela napas frustasi, “Bisakah kau berhenti bersikap seperti ini? Baik, katakanlah dia adalah iblis kecil. Kau kira dia akan membiarkanmu hidup jika kau terus bersikap menjijikan seperti ini?! Terus terang saja, sikapmu hanya membuatmu mati lebih cepat!” CFpdE6

“Tidak ada yang tahu siapa yang akan mati selanjutnya!” Tang Yaoyao meraung marah. “Aku benar-benar tidak dapat memahami bagaimana otakmu yang berisi kotoran itu berpikir. Jangan bilang bahwa kau sebenarnya dapat mengenali mereka, huh?”

Zhang Xinghuo terdiam karena marah.

Tampaknya setelah Tang Yaoyao dinodai darah, suasana hatinya acak-acakan, pikirannya tidak stabil, terutama saat ini; bahkan rangsangan kecil akan membuatnya meledak. 

“Anak yang terakhir adalah Xiao Tu.” Ruan Nanzhu berkata tenang. “Jangan membuat kesalahan yang sama lain kali. Ini mungkin kondisi yang menyebabkan kematian. Omong-omong, kami baru saja turun dan menemukan bahwa pemuda yang tinggal di lantai keempat sudah mati.” qVuhwJ

Menjelaskan apa yang dikatakan Ruan Nanzhu, Lin Qiushi menceritakan situasi yang mereka temui di lantai empat dan membagi beberapa informasi yang mereka dapat dari wanita tua itu. 

Siapa yang mengira bahwa setelah mendengar informasi ini, temperamen Tang Yaoyao memburuk. Ia bangkit dari sofa dan mondar-mandir di sekitar ruangan seperti binatang buas yang terperangkap; ekspresinya sangat marah.

“Tang Yaoyao, ada masalah apa denganmu?” tanya Xu Xiaocheng melihat kelakuannya yang tak menentu.

“Tidak perlu mengkhawatirkanku.” Tang Yaoyao membentak. “Aku benar-benar merasa … Baik!!!” Saat ia mengatakan ini, ia dengan kasar mulai menggosok lengannya.  Ygrp2U

Cuaca di tempat ini tidak terlalu dingin. Semua orang hanya mengenakan kaos lengan pendek dengan jaket tipis, hal yang sama juga dikenakan Tang Yaoyao; ia memakai kaos sederhana dengan jaket tipis di atasnya. Namun, pergerakannya sangat berlebihan dan terlalu kasar, seolah ia sekuat tenaga berusaha menghangatkan dirinya.

Tidak ada seorang pun yang berkata-kata.Semuanya merasa ada yang aneh dengan Tang Yaoyao.

Akhirnya, Xu Xiaocheng tidak bisa menahan dirinya; ia membuka mulutnya dan perlahan bertanya, “Tang Yaoyao, ada apa dengan tanganmu?”

Semakin tersinggung, Tang Yaoyao marah. “Ada apa denganku?! Apa maksudmu? Aku tidak apa-apa! Aku baik-baik saja! Aku sangat baik-baik saja!!!” Setelah bersikeras bahwa ia baik-baik saja, gadis itu mengangkat lengan bajunya dan lanjut menggosok lengannya dengan kasar.  igZ0Yz

Ketika ia menggulung lengan bajunya, Lin Qiushi melihat beberapa tanda di lengannya. 

Jejak merah berceceran di lengannya, menyerupai cipratan darah. Tang Yaoyao mulai menggaruk area itu dengan kuku tajamnya; seolah sesuatu yang sangat gatal tengah menyiksanya.

Segera setelah itu, Lin Qiushi melihat bekas merah mulai menyebar di hadapan matanya, secara bertahap tersebar dari lengannya menuju pundak. Mata semua orang melebar horor saat melihat hal yang menakutkan ini. Tang Yaoyao yang terlalu fokus dengan lengannya tidak menyadari sekelilingnya dan karena itu melewatkan wajah kaget semua orang. Ia tidak berhenti menggaruk lengannya sampai ia menyadari semua orang menatapnya dengan aneh.

Tang Yaoyao, dengan wajahnya merah tuanya menatap mereka dan dengan marah menuntut, “Mengapa kalian melihatku seperti itu?” G0ZEq2


Author’s Note:

Ruan Nanzhu: Datanglah sekarang …

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi: Kau pikir dimana kau menyentuh?

c97oYD

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment