English

Kaleidoskop KematianCh26 - Kembali ke Kenyataan

2 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung Tz7Y2j


“Tang Yaoyao … ” Xu Xiaocheng terperanjat melihat pemandangan ini. Semakin lama ia melihat Tang Yaoyao semakin rasa takut di matanya  bertambah jelas. “Apa yang terjadi dengan tubuhmu?” 

Mendengarnya, Tang Yaoyao menundukkan kepala dan melihat tubuhnya sendiri, barulah ia menyadari apa yang terjadi dengannya. Ia hanya mampu memandangi warna kulitnya yang berubah menjadi merah mencolok dengan ngeri, seolah darah mendidih di bawah kulitnya sebentar lagi akan meledak mengotori tanah. 

Langit Bieru.

“Ahhhhhhhhhh!” Mengeluarkan jeritan yang paling keras, Tang Yaoyao mulai menggosok dan menggaruk tubuhnya dengan panik, menancapkan kukunya ke dalam kulit seolah itu akan menghentikan ruam itu menyebar; namun, malangnya, tindakannya hanya menyebabkan bekas merah tua itu menyebar lebih cepat, hingga seluruh tubuhnya berubah menjadi merah.

“Ahhhhhh! Selamatkan aku ah! Seseorang selamatkan aku!!! Ackkkk—” Tang Yaoyao menjerit keras tanpa henti saat ia mulai merasakan perubahan dalam tubuhnya. Kulit dan ototnya mulai terasa kaku, seolah ia mengalami rigor mortis dan segera setelahnya, ia ambruk ke lantai seperti sebuah manekin. 

Semua ini terjadi dalam sekejap mata. Tidak ada seorangpun yang dapat memahami apa yang tengah terjadi. Pada waktu ketika mereka dapat bereaksi, tragedi yang menimpa Tang Yaoyao telah berlalu. Tubuh Tang Yaoyao terbaring di lantai, matanya dengan kosong menatap langit-langit dan seluruh tanda-tanda kehidupan sudah tiada. Tubuhnya terlihat seperti habis dicelupkan ke dalam cat merah; bahkan bagian putih dalam manik matanya telah dinodai tinta merah itu.

Xu Xiaocheng benar-benar ketakutan hingga dia mulai menangis tersedu-sedu. Kejadian ini juga membuat Lin Qiushi tercengang; ia tidak mampu berkata-kata dan mulutnya terasa pahit. 

Zhang Xinghuo membuang napas yang telah ia tahan sejak tadi dan dengan dungu berkata, “Satu orang lagi sudah mati. Bisakah kita semua bertahan melalui ini?” UAYuMc

Tidak ada seorangpun yang menjawab pertanyaannya. Tidak ada suara apapun yang terdengar kecuali napas berat mereka. Ketegangan membuat bibir semua orang di ruangan itu tertutup rapat.

Mayat Tang Yaoyao terbaring kaku di lantai. Lin Qiushi tidak berani berlama-lama melihatnya, namun ia tanpa sengaja melihat sesuatu yang mencurigakan pada mayatnya. Dibandingkan mereka yang sebelumnya mati, mayat Tang Yaoyao terlihat lengkap; dengan kata lain, tidak ada satupun bagian tubuhnya yang hilang ketika ia mati. Sebaliknya, ia hanya terjatuh tiba-tiba kemudian mati dengan mayat yang utuh. 

Sementara mereka masih terdiam sambil mencoba memahami apa yang terjadi, pembawa acara mereka yang kelihatannya selalu sibuk di dapur setiap kali mereka melihatnya, kembali muncul. Ia berdiri di ambang pintu dan dengan santai menyeka tangannya di celemek sambil berkata, “Aku memasak sesuatu yang lezat untuk kalian! Bagaimana jika kalian mencobanya, ya?” 

Tentu saja, tidak ada yang menjawabnya. QeSmF9

“Aiya, aiya.” Wanita itu tertawa kecil. “Semuanya, kenapa begitu murung? Kita akan segera merayakan pesta ulang tahun. Pada saat itu, wajah kalian yang cemberut akan terbalik; kalian pasti akan luar biasa gembira!” Ia berbicara tanpa henti hingga ia tidak mampu lagi menahan kekehannya dan mulai tertawa. Suara tawanya yang menyeramkan terdengar mengerikan, membuat semua orang merinding hingga ke tulang. Setelah mengumumkan ini, wanita itu berbalik dan melenggang kembali ke dapur untuk melanjutkan entah apa pekerjaannya.

“Tunggu.” Setelah beberapa saat, Ruan Nanzhu akhirnya memecah keheningan. Suaranya tidak menunjukkan sedikit pun kepanikan maupun ketakutan; nyatanya, ia terdengar sangat tenang. “Seharusnya, tidak ada lagi yang akan mati sekarang.”

“Bagaimana kau bisa tahu?” Xu Xiaocheng dengan ragu bertanya.

“Insting.” Ruan Nanzhu menyeringai. “Instingku tidak pernah salah.” 1KNcH3

Mendengar pernyataan Ruan Nanzhu, Zhang Xinghuo, yang berdiri di samping mereka, mengerutkan wajahnya penuh pertimbangan. “Aku benar-benar berharap kau benar. Dan lagi, insting seorang wanita biasanya akurat—sangat akurat, bahkan—terutama insting wanita cantik …”

Ruan Nanzhu yang agung bergumam menyetujui, “Kau punya mata yang bagus.” 

Lin Qiushi: ” … ” Untuk apa kau terlihat begitu siap dan percaya diri? Seberapa tebal kulitmu itu? Bagaimana mungkin kau bisa menjawabnya tanpa merasa malu sama sekali, huh?” 

Namun, meski Ruan Nanzhu bukan seorang wanita, instingnya agaknya memang akurat. Tidak ada kematian selama dua hari setelahnya. Seperti tahanan yang teraniaya saat menunggu vonis mereka, keempat manusia itu hanya bisa bertahan dengan memakan roti tawar sambil menunggu pesta ulang tahun yang akan datang. 8lKMmd

Malam sebelum pesta ulang tahun, Ruan Nanzhu dan Lin Qiushi memutuskan untuk kembali memeriksa situasi di atap lagi. Kepergian mereka kali ini, mereka juga menemukan sesuatu yang aneh di penampungan alat rooftop. 

“Apa ini?” Meski melihat objek-objek itu, Lin Qiushi tidak menunjukkan banyak reaksi; ia hanya mendekat untuk memeriksa mereka lebih jauh. Di hadapannya terdapat beberapa wadah besar. Beberapa diisi dengan cairan putih dan yang lain diisi dengan zat-zat merah yang mirip daging. Ia dengan kaget menyadari apa yang berada di dalam wadah itu setelah mengamati apa yang berada di sebelah wadah-wadah tersebut. Sebuah toples kaca berjejer rapi bersama wadah-wadah itu dan kelihatannya dipenuhi benda bulat kecil. Tapi, jika seseorang mengamatinya dengan hati-hati, mereka akan melihat bahwa apa yang nampak seperti bola-bola biasa itu sebenarnya adalah bola mata manusia.

Story translated by Langit Bieru.

Melihat toples bola mata itu, Lin Qiushi teringat pemuda di lantai empat yang dibunuh dengan brutal. Berdasar pengamatannya, tidak sulit untuk mengetahui bahwa zat-zat dan objek tak dikenal ini sebenarnya milik anggota kelompok mereka. 

Otak Zeng Ruguo. Daging dan organ dalam Zhong Chengjian. Dan, tulang bernoda darah milik Tang Yaoyao. Y otbr

“Jangan bilang ini adalah …” Lin Qiushi memandang Ruan Nanzhu.

“Kemungkinan ya,” jawab Ruan Nanzhu.

“Ayo pergi.” Ruan Nanzhu berkata. “Kita akan mendapatkan semua jawaban yang kita butuh besok.”

“Baiklah.” Lin Qiushi mengangguk. 6 LEu8

Dan sekali lagi, satu malam lagi terlewati begitu saja. Akhirnya, mereka terbangun karena suara alarm yang mengganggu tidur mereka. Terbangun di tengah kegelapan, Lin Qiushi tidak percaya bahwa hari sudah pagi. Ia mengira saat itu masih malam karena lingkungan mereka hitam pekat dan cahaya matahari benar-benar tertutup awan muram yang hitam. 

Di sisi lain, Ruan Nanzhu sudah bangun. Ia bersandar di kepala ranjang dan kelihatannya sedang memikirkan sesuatu.

“Sudah pagi?” Lin Qiushi bangun dari ranjang dan memeriksa jam hanya untuk memastikan. 

“Ya.” Ruan Nanzhu menjawab pertanyaannya. “Matahari sama sekali belum bersinar hari ini.” 4dE eB

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Meski siang hari di tempat ini biasanya berkabut, masih ada beberapa cahaya samar. Namun hari ini, benar-benar tidak ada setitik pun bayangan cahaya matahari. Semuanya dilingkupi kegelapan; hanya cahaya kuning redup dari lampu yang menerangi mereka untuk melihat.

Olc Hlertl vfcujc rfufgj yfgqjxjljc vjc xfiejg vjgl xjwjg yfgrjwj Eejc Rjchte.

Ufraj eijcu ajtec xfaluj jcjx xfwyjg lae jxjc vljvjxjc rbgf lcl vjc plxj qfwlxlgjc Eejc Rjchte afqja, qjral jxjc jvj rfrejae sjcu afgpjvl. Bfalxj xfvejcsj wfijcuxjt xfiejg, wfgfxj wfiltja We Wljbmtfcu vjc Itjcu Wlcuteb yfgvlgl vl ibgbcu. Bfvejcsj tjcsj yfgvlgl vl jwyjcu xbglvbg vjc alvjx yfgjcl wfwjrexl gewjt kjclaj lae.

“Kelihatannya kita semua berada di sini,” Pada saat ini, hanya empat dari mereka yang tersisa. Sekarang saat semuanya berkumpul, Ruan Nanzhu berkata, “Ayo masuk sekarang.” Dan dengan begitu, ia masuk pertama. D3iJBh

Hanya sebuah lampu kecil yang dinyalakan, dengan lemah menyinari sekeliling mereka, tapi Lin Qiushi dapat dengan jelas melihat perubahan di ruangan tersebut. Jelas bahwa seseorang dengan hati-hati mendekorasi seluruh tempat. Pita warna-warni tergantung di tembok, confetti berkilauan tersebar di lantai dan beberapa boneka besar terduduk di sofa. Benar-benar pemandangan perayaan yang indah, sebuah potret pesta ulang tahun yang ideal. 

Segera setelah mereka memasuki kediaman, mereka mendengar melodi akrab terdengar dari kamar. Lagu “Selamat Ulang Tahun” yang dinyanyikan dalam bahasa inggris. Tapi nyanyian lembut itu terdengar datar dan tidak bernada, sangat mengerikan dan mengganggu. 

Mengenakan gaun merah yang cantik sambil menggendong boneka di lengannya, gadis yang tersisa dari ketiga anak kembar itu duduk diam di pojok sofa. Ia dalam diam memperhatikan individu yang memasuki ruangan. 

“Siapa aku?” Gadis kecil itu tiba-tiba bertanya. wLzsDq

Ruan Nanzhu dengan tenang menjawabnya tanpa kesulitan, “Kau adalah Xiao Tu.”

“Apa kau melihat kakakku?” Gadis kecil itu lanjut bertanya. “Mereka seharusnya merayakan pesta ulang tahun denganku, tapi mereka belum kembali.”

Langit Bieru.

“Aku melihat mereka.” Ruan Nanzhu memberitahunya, “Mereka sudah mati.”

Gadis kecil itu mengerjapkan matanya pelan. Ia dalam diam menatap Ruan Nanzhu kemudian beralih ke yang lain; matanya yang seperti manik-manik bergantian memindai orang-orang di hadapannya. Lin Qiushi mengira gadis itu akan bertanya lagi, tapi gadis itu mengangguk tanpa disangka, kemudian berucap pelan, “Aku tahu.” WeZ20c

Ketika ia selesai menanyakan pertanyaannya, ada suara langkah kaki mendekat. Kali ini, muncul dari dapur. Wanita itu bersenandung riang dan suasana hatinya terlihat sangat baik. Tidak lama kemudian ia muncul dari dapur, bersiul gembira sambil mendorong sesuatu yang besar ke ruang tamu.

Ketika ia memasuki ruang tamu, Lin Qiushi akhirnya mengenali apa yang ia bawa. 

Sebuah kue ulang tahun yang sangat besar dan dengan sekali pandang, semua orang bisa mengetahui bahwa kue itu adalah sebuah mahakarya yang indah. Krim kocok segar menyelimuti kue seperti selimut salju yang putih,  segenggam buah merah yang entah dari mana berkilau menhiasi sisi kue dan tiga buah lilin besar menyala di atasnya, berkelap-kelip redup.

“Selamat ulang tahun, anakku sayang.” Ucap wanita itu berseri-seri. NkPbAh

Wanita itu mendesak, “Cepat, nyanyikan lagunya. Setelah selesai bernyanyi kita bisa memakan kuenya.” Ia lalu mengeluarkan tawa bahagia. “Dan jangan lupa membagikan beberapa potong pada tetangga kita.” 

Gadis kecil itu memeluk bonekanya lebih erat ke dadanya dan mulai bernyanyi “Selamat Ulang Tahun” dengan keras. Suara anak kecil yang lembut bergema di ruangan yang remang-remang, menekankan kelainan yang tidak dapat dijelaskan dari suasana aneh ini. 

Ketika lagu ulang tahun selesai dinyanyikan, gadis kecil itu berjinjit dan meniup lilin. Wanita itu terkikik riang dan memberi pisau pada gadis kecil itu sebelum berkata, “Anakku sayang, potong kuenya.”

Gadis kecil itu mengambil pisau yang diberikan kepadanya dan menempatkan pisau di tepi kue. Krim kocok seputih salju terpotong rapi di bawah tekanan bilah pisau, menampakkan kue merah di dalamnya. Xt8S1o

Xu Xiaocheng yang sudah lama tidak puas makan mendesah dalam kagum dan penuh nafsu, meneteskan air liur sambil memandang kuenya. Ia menyeka mulutnya, susah payah menelan liur dan bergumam sambil menjilat lidahnya, “Kuenya bahkan red velvet! Ini kesukaanku …”

Meski kuenya terlihat sangat lezat dengan kelembutan yang menggugah selera dengan kelembutan tak tertahankan dan krim yang kaya, Lin Qiushi telah kehilangan nafsu makan dan bahkan tidak ingin memakan sepotong kue pun karena apa yang ia lihat semalam.

“Ayo, tawarkan mereka sepotong.” Wanita itu mendesak. “Biarkan mereka mencoba karya Mama.”

Atas suruhan ibunya, gadis itu memotong kuenya menjadi beberapa potong besar dan menempatkan tiap potong di atas sebuah piring, kemudian memberikannya pada semua orang. L1 RNp

Zhang Xinghuo dan Xu Xiaocheng dengan gembira menerima piring mereka tanpa keraguan, tapi keduanya tidak berani menyantapnya; mereka hanya menatap piring di tangan mereka dengan bersemangat . Raut rakus dan tidak sabar mewarnai wajah mereka, lebih buas daripada serigala kelaparan.

Namun, ketiga gadis kecil itu menawarkan Ruan Nanzhu sepiring kue, ia tidak menerimanya. Udara di sekitarnya membeku dan ia semakin dingin. Ia bahkan tidak beramah-tamah, hanya melirik gadis itu dengan mata yang dingin.

“Makan kue,” tutur gadis itu.

“Tidak mau makan.” Ruan Nanzhu merespon dingin. “Tidak tertarik.” Vt6wTl

Gadis kecil itu lanjut mengganggunya dengan suara yang monoton, “Makan kue.”

Ruan Nanzhu dengan tegas mengulangi, “Aku tidak mau makan.” Suaranya yang tegas menunjukkan betapa keras kepalanya dia; tidak ada ruang untuk kompromi. 

Langit Bieru.

Karena penolakannya yang keras, mata sang ibu dengan segera dipenuhi jejak kemarahan. Wanita itu bertanya, “Oh, kenapa kau tidak mau makan?”

“Hanya tidak ingin.” Ruan Nanzhu menggendikan bahu. “Tidak ada alasan lain.” X0ghLH

Sang Wanita: “Kau—”

Ketika ia ingin mengatakan sesuatu, Ruan Nanzhu tiba-tiba melangkah ke depan. Tidak ada yang tahu apa yang mungkin ia pikirkan, itulah mengapa semua orang sangat kaget dengan tindakannya; ia mengangkat tangan dan dengan kasar membalikkan meja tempat kue diletakkan. 

Kue putih yang luar biasa itu jatuh ke tanah, kebiadaban Ruan Nanzhu tidak menyisakan bahkan sedikitpun remah-remah kue untuk dimakan; seluruh kue terjatuh ke lantai tepat ketika ia membalikkan meja. Xu Xiaocheng yang berlumuran air liur dan Zhang Xinghuo, yang berdiri di sisi, tidak mampu melakukan apapun saat kejadian ini terjadi di depan mata mereka, tidak ada waktu untuk merasa sedih atau berduka atas jatuhnya kue itu, karena ketika kue itu menyentuh tanah, bau busuk yang luar biasa menyengat menyerang hidung mereka. Keduanya menundukkan kepala dan melihat ke bawah, hanya untuk menemukan bahwa kue yang berada di tangan mereka telah berubah.

Kue red velvet lezat telah berubah menjadi tumpukan daging busuk. Lapisan krim putih yang lembut berubah menjadi gumpalan otak yang menjijikan. Buah eksotis bundar yang mendekorasi kue telah berubah menjadi bola mata manusia yang mengerikan dan terakhir, tiga buah lilin yang baru saja padam ternyata adalah tiga buah tulang bernoda darah. 7UNbJH

“Sialan!” Benar-benar ketakutan dan terkejut, Xu Xiaocheng segera melempar piring di tangannya.

Ekspresi wajah wanita itu segera berubah setelah melihat ini. Senyum tak tulus di wajahnya sirna dan hanya menyisakan tampilan marah dan gila. Namun, sebelum ia dapat berbuat apapun, Ruan Nanzhu berlari ke arahnya dan menusuk tubuhnya dengan pisau.

Semua orang terkejut atas tindak kekerasan Ruan Nanzhu, tanpa terkecuali Lin Qiushi. Ia menatap Ruan Nanzhu dengan mata terbelalak saat ia dengan kejam menebas wanita itu dengan pisau yang entah darimana didapat. Serangannya sangat ganas dan kejam, tanpa sedikitpun belas kasihan.

“Teeheehee!” Melihat kejadian ini, gadis kecil yang berdiri di sisi mereka mulai tergelak penuh sukacita. Ia melempar boneka di tangannya dan berdiri di tempat, bertepuk tangan dan tertawa gembira. “Mama mati! Mama mati!” IbGzFf

Dalam beberapa detik, Ruan Nanzhu telah memotong-motong wanita itu menjadi beberapa bagian. Seluruh tubuhnya berlumuran darah. 

Xu Xiaocheng dan Zhang Xinghuo mengira Ruan Nanzhu sudah gila. Ketakutan, mereka berlari melalui pintu tanpa pernah menoleh ke belakang. Hanya Lin Qiushi yang menunjukkan beberapa kepedulian terhadapnya. Ia dengan khawatir bertanya, “Apa kau baik-baik saja—”

Ruan Nanzhu menoleh untuk menatapnya. Seluruh wajahnya bernoda darah dan ia terlihat seperti malaikat maut; normal saja jika kedua pengecut besar itu kabur melihatnya. Tidak peduli dan agak acuh tak acuh tentang reaksi dua yang lain, ia mendengus geli dan menyeringai, “Kau tidak takut padaku?”

Lin Qiushi mengulurkan tangannya dan dengan lembut menyeka darah di wajahnya. “Tidak takut.” bkrc12

Ruan Nanzhu: “Kau bahkan berani menyentuh darah ini. Kau tidak takut kau akan dinodai darah ini?”

Lin Qiushi: “Bukankah kau juga telah menyentuh darah ini?” Ia cukup memahami bagaimana alur dongeng itu berlangsung, namun ia sepenuhnya percaya kalau Ruan Nanzhu tidak akan pernah bertindak seperti ini tanpa alasan. Jadi, meski ia agak terkejut di awal, ia dengan cepat mengendalikan dirinya dan mulai menimbang alasan dibalik tindakan Ruan Nanzhu.

“Yah …” Ruan Nanzhu bergumam. “Beberapa saat yang lalu, aku menyadari bahwa kuncinya tidak berada di dalam kue.”

Lin Qiushi mengerutkan dahi, “Bukan disana?” SbXJkQ

Ia telah berdiskusi perihal ini dengan Ruan Nanzhu kemarin malam dan keduanya sepakat bahwa kemungkinan kuncinya disembunyikan di dalam kue. Memang, tindakan pertama Ruan Nanzhu merupakan salah satu cara untuk  membuktikan kecurigaan mereka. Namun, bahkan setelah kuenya dihancurkan, mereka masih tidak menemukan jejak kunci tersebut. 

Ruan Nanzhu perlahan mengulurkan tangannya dan berkata, “Ini dia.” Sebuah kunci perunggu berada dalam genggaman tangannya, dinodai dengan darah. Menilai dari tindakan tak disangka Ruan Nanzhu, Lin Qiushi dapat menebak darimana kunci ini berasal. Ia agak terbelalak dan berseru pelan, “Kuncinya ada di dalam tubuh wanita itu …”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Benar.” Ruan Nanzhu menepuk lututnya dan berdiri. “Aku akan menjelaskan detailnya padamu nanti. Untuk saat ini, kita harus segera pergi. Cepat.”

Lin Qiushi mengangguk dan keduanya dengan segera keluar dari kediaman. RO U2N

Ketika mereka keluar dari ruangan tersebut, mayat ibu yang termutilasi berkedut. Tiba-tiba, bagian-bagian tubuhnya yang terpotong mulai tersambung dengan sangat cepat. Tidak lama kemudian seorang wanita kurus dengan kegilaan yang nampak di wajahnya muncul di tengah ruangan, darah menetes dari kepalanya hingga ke ujung kaki dan wajahnya diwarnai kegilaan. Ia perlahan mengangkat tangannya ke kepala dan mematahkan lehernya hingga kepalanya terpelintir ke sudut yang tidak manusiawi. Dengan suara serak ia berteriak histeris, “Kemana kalian semua pergi? Kenapa kalian tidak mau memakan kueku! Kalian semua sebaiknya kembali—” Ia menyambar pisau tajam yang sebelumnya digunakan untuk memotong kue dan tanpa menyesuaikan anggota tubuhnya yang bengkok, ia berlari mengejar mereka. 

Ruan Nanzhu kelihatannya telah memprediksi ini. Ia menggenggam erat tangan Lin Qiushi dan menariknya menaiki tangga.

Xu Xiaocheng dan Zhang Xinghuo tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi ketika mereka melihat kunci perunggu di tangannya, ketakutan di wajah mereka berubah menjadi ketidakpercayaan, bersemangat dan lega. Keduanya mengikuti Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu berbalik dan berlari ke atap bangunan. 

“Aku akan membuka pintunya. Kalian ganggu wanita itu—” Ruan Nanzhu meraih kunci besi di atap dan mulai mengotak-atiknya.  JdMu9P

Lin Qiushi menyatakan persetujuannya dan berdiri di dekatnya dan mengawasi sekitar. Ia mendengar suara langkah berat muncul dari bawah dan pada saat selanjutnya, wanita gila yang baru saja terpotong menjadi beberapa bagian muncul di hadapan mereka. Wajah dan matanya terlihat seperti seorang maniak; dengan pisau tajam tergenggam di tangannya, ia mulai merangkak menaiki tangga. Mungkin karena tubuhnya baru disambungkan pergerakannya menjadi lamban, kaku dan canggung. Seperti bayi, ia menyeret tubuhnya yang bengkok menaiki tangga, meringkuk dan membungkuk di setiap langkah yang terlihat abnormal. Mereka merasa beruntung karena ia tidak begitu cepat.

Di bawah keadaan yang penuh tekanan, orang biasa akan mulai merasa gugup, namun tangan Ruan Nanzhu sedikitpun tidak bergetar saat ia berkonsentrasi membobol kunci. Ia berseru, “Beri aku sepuluh detik lagi!”

Lin Qiushi tahu Ruan Nanzhu tidak boleh terganggu pada momen yang penting ini. Jadi, sambil menarik napas dalam penuh tekad, ia maju dan mengeluarkan ponselnya dan depan paksa memukul tengkorak wanita itu dengan ponsel. Wanita itu kehilangan keseimbangannya ketika ponsel itu memukul kepalanya dan Lin Qiushi segera memanfaatkan momen itu, ia mengangkat kakinya dan menendang wanita itu sekeras yang ia bisa. Ia menggunakan seluruh kekuatannya untuk satu tendangan ini dan seolah ia baru saja menendang dinding bata, pergelangan kakinya nyaris keseleo. 

Tapi untungnya, wanita tadi agaknya mundur sedikit dan saat ia kembali bersiap maju, Lin Qiushi mendengar suara gembok membentur lantai di belakangnya. SewDnZ

“Ayo!” Ruan Nanzhu berseru sambil menarik pintu. 

Zhang Xinghuo dan Xu Xiaocheng dengan liar berlari di berlari di belakang Ruan Nanzhu. Lin Qiushi juga dengan tergesa-gesa berlari di belakang mereka, namun wanita itu tampaknya telah menyadari rencana kabur mereka, jadi ia dengan panik menyerang Lin Qiushi sepenuh tenaga.

Lin Qiushi dapat menghindari serangannya dengan mengelak ke samping, tapi lengannya masih tergores pisau.

Saat ini, kantong hitam sekali pakai yang memenuhi atap mulai menggeliat. Nyatanya, beberapa secara bertahap tumbuh lebih tinggi, menyerupai seorang manusia dan bahkan bergegas keluar dari kantong hitam tersebut.  wEtYGZ

Ruan Nanzhu memimpin dan bergegas di depan. Ia meraih pintu besi itam dan segera membukanya. Pintu berat itu berderit saat ia dengan keras menariknya; tidak lama kemudian, sebuah lingkaran cahaya bersinar di dalam pintu yang terbuka.

Mengangguk ke arah Zhang Xinghuo dan Xu Xiaocheng, Ruan Nanzhu memerintah, “Kalian pergi duluan.”

Menolak tinggal lebih lama di tempat ini, keduanya dengan senang hati setuju. Tanpa berpikir dua kali, mereka melompat memasuki ambang pintu yang bersinar.

Ruan Nanzhu kemudian menoleh melihat Lin Qiushi dan mengulurkan tangannya, “Kemari, cepat—”  5TBz24

Lin Qiushi berlari kencang ke arahnya. Ketika jarak antara Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu akhirnya mendekat, Ruan Nanzhu segera meraih tangannya dan menariknya, membawa Lin Qiushi ke dalam pelukannya yang erat. Tubuh mereka membungkus satu sama lain dan jatuh ke pintu di belakang mereka dengan punggung lebih dulu.

Lin Qiushi tidak tahu apakah ia hanya membayangkannya saja, tapi ia merasa sesuatu menghantam bagian belakang kepalanya pada waktu mereka melewati pintu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Pada saat mereka jatuh, keduanya diselimuti cahaya lembut yang hangat. Bayangan di sekitar mereka sirna oleh cahaya dan darah di tubuh Ruan Nanzhu berangsur-angsur memudar. 

Sebuah terowongan tanpa akhir membentang di dalam lorong; pemandangan ini sama dengan sebelumnya. Dengan ini, mereka tahu mereka akhirnya dapat kabur dari dunia mimpi buruk di dalam pintu. iAmCWL

Ruan Nanzhu menggandeng tangan Lin Qiushi dan berjalan maju. Keduanya tidak berbicara; tidak butuh kata-kata. Mereka hanya melangkah bersama, dengan harmonis bergandengan tangan hingga sensai pusing yang familiar sekali lagi menyerang mereka. 

Ketika Lin Qiushi akhirnya membuka mata, ia melihat pemandangan pintu rumahnya yang akrab dengan tembok-tembok biasa di sekitarnya.

Berdiri di sisinya, Ruan Nanzhu menatapnya dalam diam.

Setelah banyak usaha, Lin Qiushi dengan ragu bertanya, “Kita sudah keluar?” WdkVHP

“Ya.” Ruan Nanzhu merogoh sesuatu di dalam kantongnya. “Ayo, masuk ke dalam.”

Lin Qiushi ingin menggerakan tubuhnya, tapi ketika ia melangkah ia terkena serangan vertigo. Penglihatan mulai berputar dan ia menyadari bahwa ia akan jatuh ke tanah, jadi ia menutup mata dan mempersiapkan diri untuk membentur lantai. Tapi, bukannya menabrak lantai yang dingin, ia terjatuh ke dalam pelukan yang hangat.

“Apa kau terluka di dalam dunia pintu?” Tanya Ruan Nanzhu.

“En.” Lin Qiushi terbata-bata. Rasanya seperti seluruh energi Lin Qiushi telah meninggalkan tubuhnya; ia bahkan tidak punya tenaga untuk menjawab. 0Z5D G

Ruan Nanzhu terdiam dan tidak menunggu lebih lama lagi. Tanpa menunda, ia langsung mengangkat Lin QIushi, menggendongnya ala pengantin* dan masuk ke dalam. Ruan Nanzhu saat ini menggendong seorang pria setinggi 180 cm dengan berat lebih dari 70 kg di lengannya, namun ia bahkan tidak berkeringat. Ketika keduanya memasuki kamar, Ruan Nanzhu dengan lembut merebahkan Lin Qiushi di ranjang dan berkata, “Kau harus tidur dulu.”

Lin Qiushi tidak lagi mampu berbicara, bahkan membuka mulutnya. Ia hanya menutup matanya dan segera tidak sadarkan diri, jatuh dalam tidur yang lelap.

Lin Qiushi tidak tahu berapa lama ia tertidur, namun saat ia bangun, sebuah bunga putih ditempatkan di sisinya dan aroma desinfektan tercium di udara. Ia tersiksa karena segudang mimpi yang aneh. Potongan gambar acak akan muncul dalam benaknya sesekali; gambaran kabur satu demi satu bergantian menampilkan pemandangan yang mengganggu. Kadang ia mendengar seseorang berteriak dan menangis menderita; di waktu lain, ia sekilas akan melihat seseorang yang bunuh diri. Semuanya sangat aneh, namun anehnya akrab. Karena mimpi buruk yang acak ini, Lin Qiushi merasa kacau untuk beberapa menit sebelum akhirnya ia berhasil bangun dari kebingungannya dan menyadari bahwa ia telah melarikan diri dari dunia pintu dan saat ini terbaring di ranjang rumah sakit dengan jarum infus yang menusuk lengannya.

Seorang remaja yang penuh semangat, pemuda yang seringkali ia lihat di vila, Cheng Qianli duduk di dekatnya. Melihat Lin Qiushi telah membuka matanya, Cheng Qianli melompat dan menyapanya, “Lin Qiushi, kau sudah bangun! Bagaimana perasaanmu?” OlfeX5

Lin Qiushi merasa seperti baru saja kembali dari neraka. Seluruh tubuhnya sakit dan tenaganya habis. Ia dengan gugup bertanya, “Berapa lama aku tidur?”

Cheng Qianli menjawab, “Tidak lama. Kenapa? Ada yang salah?”

Lin Qiushi: “Kucingku …”

Cheng Qianli: ” … ” Persetan. Apa dia serius? Pria ini sejujurnya mirip dengan wanita penggila kucing yang seluruh hidupnya ditujukan untuk obsesi mereka terhadap kucing. Setiap hari, yang ia pikirkan hanya kucing, kucing, kucing, ah! Seolah seluruh hidupnya berputar pada kucing! Lihat dia— ia benar-benar baru saja bangun, tapi tidak lupa untuk menyebutkan kucingnya. 1Fj73t

“Semuanya baik-baik saja. Kau hanya tidur selama setengah hari.” Cheng Qianli berkata, “Dan kucingmu juga baik-baik saja.”

Lin Qiushi menghela napas lega, kemudian akhirnya bertanya, “Jadi, apa yang terjadi denganku?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Kau sakit.” Cheng Qianli menjawab, “Hanya demam tinggi, bukan sesuatu yang serius. Apa kau terluka di dalam pintu?”

“Ya.” Lin Qiushi mengaku, “Lenganku tergores pisau.” iycZmS

Cheng Qianli bergumam, “Yah, tidak masalah, itu baik-baik saja. Untungnya, kali ini hanya demam. Ingatlah agar sebisa mungkin kau tidak terluka di dalam dunia pintu. Bahkan luka tidak penting di dalam dunia pintu bisa menjadi fatal ketika seseorang keluar dari dunia itu.”

Lin Qiushi menganggukan kepalanya. “Bagaimana dengan Nanzhu?”

Cheng Qianli berkata, “Ada sesuatu yang harus diurus Ruan Da-ge, jadi ia kembali lebih awal, tapi sebelumnya ia telah memberitahuku untuk menjagamu. Omong-omong, bagaimana? Bagaimana rasanya pengalamanmu di dunia pintu untuk kedua kalinya?”

Lin Qiushi dengan jujur menjawab, “Tidak terlalu buruk.” Ia memberi jeda sebentar, lalu melanjutkan, “Tapi itu benar-benar nyaris; aku hampir tidak berhasil.” Punggung Lin Qiushi merinding ketika ia mengingat wanita dengan pisau itu. Memikirkannya kembali sekarang, ia memang berhasil melarikan diri dari bencana. civUC7

“Geez, apa maksudmu aku hampir tidak berhasil? Bukankah kau berhasil keluar cukup aman dan sentosa?” Cheng Qianli menghela napas. “Lagipula, Ruan Da-ge mengikutimu di dalam, jadi tidak mungkin sesuatu yang serius dapat terjadi kepadamu.” Ia kemudian mengganti topik, “Jadi, bagaimana? Mau makan apel? Aku akan mengupasnya untukmu!”

Lin Qiushi tidak bisa mengimbangi keaktifan anak ini, jadi ia hanya mengangguk tenang, dengan senang hati menerima kebaikan Cheng Qianli.

Ia harus berkata, setelah keluar dari dunia pintu, ia merasa seolah telah dilahirkan kembali menjadi seseorang yang baru, karena ia menemukan baru menemukan rasanya menjadi hidup dan diperbarui. Entah karena cahaya matahari yang menyenangkan atau temperatur yang hangat, atau bahkan karena suara bising orang-orang, semua memenuhinya dengan kepuasan dan ia tidak bisa tidak lebih mencintai hidup.

Lin Qiushi dengan senang hati mengunyah apel masam dan ia merasa seolah berada di langit kesembilan. Sebagai seseorang yang membenci rumah sakit, ia bahkan menemukan bahwa rumah sakit yang biasanya tidak ingin ia kunjungi ini terlihat menyenangkan sekarang. wRPBf7

Cheng Qianli duduk di sebelahnya, bermain games dan berbincang santai dengan Lin Qiushi dari waktu ke waktu.

Sesudah berbincang dan mengobrol tanpa henti, Lin Qiushi kemudian merasa mengantuk. Baru saja ia ingin menutup mata, ia mendengar beberapa gesekan dari sisinya. Ia spontan matanya dan melihat Ruan Nanzhu di hadapannya.

Ruan Nanzhu membelakangi cahaya sehingga wajahnya tertutup bayangan, jadi Lin Qiushi tidak bisa melihat ekspresi lawan bicaranya. Tapi suaranya sangat lembut, bahkan sangat menenangkan, “Kau sudah bangun?”

Lin Qiushi dengan lembut memanggil namanya, “Nanzhu …” eUXdh7

Ruan Nanzhu mengusap dahinya dengan penuh kasih sayang dan berbisik lembut, “Tidurlah dengan tenang. Kita sudah keluar sekarang; kita sudah kembali.”

Segera setelah Lin Qiushi mendengar suara dan perkataan Ruan Nanzhu, hatinya yang berdebar secara ajaib tenang. Matanya perlahan tertutup dan sekali lagi ia tenggelam dalam tidur nyenyak. Kali ini, mimpi buruk aneh tidak mengganggu tidurnya. Tidak ada apa-apa selain ketenangan malam yang damai di sekelilingnya, memungkinkannya untuk tidur dengan nyenyak dan nyaman.

Translator's Note

Rigor Mortis dalam dunia kedokteran adalah kekakuan yang terjadi pada otot orang yang telah meninggal, merupakan salah satu tanda-tanda kematian. 67ebmC

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments