English

Kaleidoskop KematianCh34 - Satu Orang Tambahan

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung dlCk1Q


Saat mendengar pernyataan Lin Qiushi, bibir tipis Ruan Nanzhu tergerak untuk bicara, tapi Lin Qiushi segera mengangkat tangannya untuk menghentikan Ruan Nanzhu. Ia menyela, “Kau dan aku sama-sama tahu bahwa kau tidak dalam kondisi terbaik saat ini. Lebih lagi, jika kau naik dan terjadi sesuatu padamu, apa yang harus kami lakukan selanjutnya? Di samping itu, kau tidak bisa terus-terusan menemaniku memasuki setiap pintu.”

Ruan Nanzhu terdiam setelah mendengar perkataan Lin Qiushi. Setelah beberapa saat yang menegangkan terlewati, ia berbalik dan menunjuk Cheng Qianli, “Kau, pergi temani dia.”

Please visit langitbieru (dot) com

Anehnya, Cheng Qianli tidak mengeluarkan keluhan apapun dan dengan patuh setuju.

Xu Jin kelihatannya ingin menyanggah, namun pada akhirnya tidak mengatakan apapun. Ia sebenarnya ingin membujuk Lin Qiushi agar ia tidak usah pergi, tapi tidak peduli seberapa panjang ia memeras otaknya untuk mencari alasan agar dapat menghentikannya, pikirannya tetap kosong.  YIJM4H

Dengan begitu, keempat orang tersebut segera menemukan tangga kayu di dekat kuil. Berdiri dengan tinggi lebih dari sepuluh meter, tangga itu nyaris sama tingginya dengan kuil.

“Jadi, ini dia, huh?” Lin Qiushi mengulurkan tangannya dan menekannya kuat-kuat pada anak tangga, memastikan kayunya cukup kuat untuk menanggung dirinya dan Cheng Qianli.

“Mhm.” Ruan Nanzhu menambahkan, “Jika terjadi sesuatu atau kau merasa ada yang aneh, segera turun ke bawah. Keselamatanmu adalah prioritas utama; fokuslah untuk bertahan hidup dan bukan yang lain.”

Dengan sebuah anggukan, Lin Qiushi melangkah ke tangga kayu tersebut. dISn84

Tangga kayu itu terlihat cukup tua, tapi untungnya, kayu tersebut masih kuat dan kokoh; rasanya tidak akan runtuh meski mereka berdua menaikinya. 

Lin Qiushi menaiki tangga itu perlahan-lahan, langkahnya cermat, ia berjalan dengan sangat hati-hati, kemudian menanyakan sesuatu pada bocah lelaki itu, “Cheng Qianli, kau tidak takut tinggi?”

Cheng Qianli: “Aku tidak takut terhadap apapun, kecuali hantu.” 

Dengan demikian, Lin Qiushi merasa tenang; ia pikir semuanya akan baik-baik saja. Cheng Qianli bisa langsung berpikir dan menanggapi dalam situasi yang penuh tekanan dengan cukup baik. Pada usia 16, anak ini berada di puncak masa mudanya, dipenuhi dengan energi dan mampu bereaksi dengan cepat terhadap berbagai hal. Nyatanya, jika bocah ini tidak sigap menangkapnya dan melindungi Lin Qiushi ketika ia didorong dari tangga waktu terakhir kali mereka menaiki peron yang sama, Lin Qiushi jelas sudah mati.  yAFZdo

Angin bertiup semakin keras saat mereka menapaki tangga yang lebih tinggi, memaksa Lin Qiushi untuk memperlambat kakinya. Sambil terus melangkah ke depan, ia memeriksa area tersebut, memantau situasi di sekitarnya.

Tangga itu tingginya tidak kurang dari sepuluh meter, membawa mereka menuju peron kayu yang terhubung ke puncak kuil. Sesampainya di atas anak tangga tertinggi, ia bisa melihat panorama menakjubkan dari lingkungan di sekitarnya. Baik kuil yang megah atau hutan belantara yang misterius, semuanya terpampang jelas di hadapan matanya. Meski ia juga melihat pemandangan yang sama ketika mereka berada di bawah, memandang hal yang sama dari sudut ini adalah sesuatu yang berbeda, membuatnya bisa mengapresiasi bentang alam yang indah dengan sepenuh hati. 

Saat menyadari bahwa Cheng Qianli juga nyaris mencapai puncak, Lin Qiushi memandang anak itu dan mengingatkan, “Setelah kau tiba di sini, berhati-hatilah.”

Cheng Qianli menganggukkan kepalanya dan bergumam, “Oke.” EgpWwh

Menarik napas dalam, Lin Qiushi mempersiapkan dirinya sambil menopang tubuhnya naik ke peron menggunakan kedua tangannya. Ia awalnya mengira akan melihat mayat yang sudah setengah dimakan dan membusuk di atas peron; namun ternyata, tidak seperti yang diduga, tempat itu kosong—tidak ada apapun disana. 

Yah, hal ini tidak sepenuhnya betul; bukannya sama sekali tidak ada apapun disana. Lebih tepatnya, mayat-mayat itu sudah dimakan seluruhnya, tidak menyisakan rambut maupun tulang. Hanya genangan darah mengerikan yang tersembunyi, mengotori peron dan mengalir melalui retakan di lantai, mengungkapkan kengerian yang pernah terjadi.

Atap kuil itu seharusnya bisa terlihat dari peron tempat Lin Qiushi berdiri; tapi, beberapa saat kemudian, selapis kabut tebal menutupi lahan; menyelubungi segalanya dari garis pandang pria itu; tak lama kemudian, pemandangan di hadapannya menjadi kabur, terdistorsi seolah ia sedang melihat fatamorgana. 

Lin Qiushi menyingkir ke sisi, memberi jalan bagi Cheng Qianli. ouWrgQ

Saat Cheng Qianli menginjakkan kaki di peron kayu, ia segera memeriksa sekitarnya dan kehabisan kata-kata. Kabut gelap yang tidak disangka kemunculannya itu membuat mereka merinding hingga terdiam di tempat, ketakutan menyerang benak mereka, “Sekarang masih siang, tapi kabutnya …”

Ia berbalik untuk menatap Lin Qiushi, sejurus rasa panik mewarnai wajahnya, “Apa kita akan tetap melewatinya?”

Please visit langitbieru (dot) com

Lin Qiushi ragu untuk beberapa saat, sebelum mengintip ke bawah.

Baik Xu Jin dan Ruan Nanzhu sedang mengawasi mereka dari bawah. Melihat bahwa kedua pria itu sudah berhasil tiba di peron, mereka melambai pada keduanya. rwFXs8

Karena mereka terlalu jauh, ia tidak bisa melihat ekspresi mereka dengan jelas, tapi ia entah bagaimana merasa bahwa keduanya tengah khawatir dan gelisah. 

“Ya, ayo pergi.” Lin Qiushi menelan ludah dan kebulatan tekadnya terlintas di matanya. “Seperti yang dikatakan Zhu Meng Jiejie, kita harus mengambil resiko untuk bertahan.”

“En.” Cheng Qianli menggeram setuju.

Keduanya melangkah maju dengan waspada, berangsur-angsur mendekati atap. Alunan musik yang mengerikan memasuki pendengaran mereka, menggema melalui udara. Semakin mereka mendekat pada tujuan mereka, semakin menusuk telinga pula lagu tak manusiawi itu terdengar. Seakan-akan orang yang memainkan instrumen itu jaraknya tidak lebih dari selengan mereka.  e5QTNy

Akhirnya, Lin Qiushi dapat menyeberangi peron dan tiba di atap kuil. 

Setelah melangkah memasuki atap, Lin Qiushi terhenti sejenak. Ada sesuatu yang aneh dengan tanahnya; permukaan di bawah kakinya terasa janggal, agak asing. 

Cheng Qianli agaknya memikirkan hal yang sama dengannya, karena pemuda itu tiba-tiba menghentakkan kakinya di tanah, “… Hidupku sangat sial. Kumohon, jangan katakan ini seperti yang kupikirkan.”

“Entahlah.” Lin Qiushi menjawab dengan muram, “Bagaimanapun, atap ini jauh dari kata normal.” hV1dML

Permukaan atap itu tidak terlalu keras juga tidak terlalu lembut; jika mereka harus dijelaskan, dataran tempat mereka berpijak saat ini terasa elastis dan kenyal, seperti sebuah trampolin yang membal. Berdasar kesimpulan mereka mengenai kuil ini sebelumnya, jika seluruh kuil merupakan tubuh gendang, maka bukankah seharusnya atap dari kuil, yang secara teknis mewakilkan permukaan gendang, terbuat dari kulit manusia juga?

Setelah memastikan dugaan mereka, baik wajah Lin Qiushi maupun Cheng Qianli terlihat buruk, ekspresi mereka benar-benar muram. 

Dengan langkah stabil, Lin Qiushi berjalan maju, dan kemudian menyadari bahwa setiap kali kakinya menapak, terdengar suara perkusi bergema jernih. Itulah suara yang juga ia dengar dua hari yang lalu, tepat sebelum hujan pisau berjatuhan dari langit. 

Jadi, bukan karena seseorang menabuh gendang, tapi sebenarnya karena ada orang yang berlarian mengitari gendang? LZ9d8h

Di balik kedalaman kabut gelap yang seolah membawa kabar buruk, alunan musik memimpin jalan mereka. Meski kuil itu tidak begitu besar, Lin Qiushi merasa seolah ia telah berkeliaran tanpa tujuan selama berabad-abad. Tidak peduli ke arah mana ia menatap, yang terlihat hanyalah kabut yang buram; seakan tidak ada hal lain di sekitar mereka. Saat Lin Qiushi mulai mengira-ngira apakah mereka hanya mengitari tempat yang sama, sebuah pemandangan yang berbeda memasuki penglihatan. 

Bayangan punggung seseorang. Siluet seorang gadis kecil. 

Rambut hitam panjang yang tergerai di punggungnya menutupi sebagian besar tubuhnya. Nyaris tidak mungkin untuk mengenali siapa itu karena sosoknya yang terselubung, tapi Lin Qiushi segera mengenali gadis itu berdasarkan pakaiannya—ia mengenakan baju yang sama dengan gadis yang ia lihat di dalam ilusi. 

“Dimana kau berada?” Gadis muda itu memanggil. Ia mengulangi, “Dimana kau berada?”  uwtDFI

Lin Qiushi dan Cheng Qianli menahan napas mereka. Keduanya menyadari bahwa gadis di hadapan mereka tidak mungkin manusia. 

“Dimana kau berada?” Ialah sumber musik tersebut. Gadis itu tampaknya menyadari kedatangan mereka, karena ia berhenti memainkan instrumen itu tiba-tiba. Ia kemudian berkata, “Ada yang datang.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ia perlahan membalik tubuhnya, menunjukkan dirinya. 

Sebuah wajah tanpa kulit. Potongan-potongan daging dan sel menggantung gontai di pipinya. Darah mewarnai pipinya hingga merah, bahkan menetes ke tanah. Kedua bola matanya sudah dicabut, hanya menyisakan rongga hitam di lubangnya. Pemandangan yang begitu mengerikan ini tidak bisa dijelaskan hanya dengan menggunakan kata-kata. Ia menangis keras, “Rasanya sangat sakit.” dA4L0M

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Lin Qiushi tidak berani menunda lagi. Ia segera meraih Cheng Qianli yang melongo, dengan cepat menarik pemuda itu ke sisinya dan berbalik untuk kabur.

Jtfcu Hljcil revjt rfpjx ajvl xfajxeajc rfafcujt wjal xjgfcj qfwjcvjcujc wfcufglxjc lcl; rfieget aeyetcsj xjxe vjc wjajcsj xbrbcu. Gfcujc Olc Hlertl sjcu wfcsfgfacsj qjxrj, Jtfcu Hljcil sjcu xfajxeajc alvjx qecsj qliltjc rfijlc wfculxealcsj.

Bfvejcsj yfgijgl rfqfgal bgjcu ulij; xjxl wfgfxj wfwjcaei qjvj qfgwexjjc fijralr jajq afgrfyea, aljq ijcuxjt xjxl wfgfxj wfclwyeixjc vfcaew pfgclt vjgl ufcvjcu xeila wjcerlj. 

“Rasanya sangat sakit.” Suara gadis kecil itu terdengar di belakang mereka. Sekali lagi, ia memanggil, “Dimana kau berada?” 1On23x

Suara gendang mengeras, juga semakin dekat, temponya berangur-angsur bertambah cepat. Lin Qiushi merasa seolah ada beban berat yang akan menghancurkan tubuhnya menekan dirinya, memaksa pria itu agar jatuh ke tanah. Tubuhnya nyaris runtuh, dan ia hampir kehabisan napas, dengan putus asa mencari udara di antara napasnya yang berat. Ia memaksa tubuhnya sekuat tenaga, namun tetap tidak mampu mempercepat larinya. Rasa sakit yang menyiksa karena kekurangan oksigen menyerang tubuhnya, membuatnya tersedak … Untuk pertama kali dalam hidupnya, Lin Qiushi menyadari betapa lemah dan lambat tubuhnya. 

Kekuatan tubuh Lin Qiushi mengecewakan dirinya. Tubuhnya sangat kelelahan dan ia semakin melemah, langkahnya turut melambat drastis. Ia melirik ke arah belakang, tapi tidak melihat gadis muda yang seharusnya sedang mengejar dirinya.

“Huff huff huff.” Jantungnya berpacu liar, berdetak keras di dalam dadanya. Ia membungkuk ke depan, masih menarik napas keras, menyerap sebanyak mungkin udara segar ke dalam paru-parunya. Tepat setelah ia berhasil mengatur napas, ia mendengar suara pelan.

Suara itu terdengar tepat dari balik punggungnya. Gadis kecil itu berbisik, “Kenapa kau tidak menabuh gendangnya?” wClpRH

Lin Qiushi menoleh kaku, kemudian bertatapan dengan wajah menyeramkan dengan dua lubang hitam berlumuran darah yang memandangnya dalam. 

“Kek kek kek kek!” Terkejut karena pemandangan mengerikan ini, Lin Qiushi membungkuk karena tersedak; ia terbatuk keras hingga merasa akan hancur, intensitas batuknya meningkat di setiap detik. Tubuhnya tersandung ke depan dan ia jatuh dengan keras ke tanah. Tangannya yang terentang berupaya menahan jatuhnya untuk meminimalisir cedera, tapi kemudian bersentuhan dengan kulit yang elastis

Lantainya begitu kenyal saat disentuh. Dan hangat, seperti suhu tubuh seorang manusia yang hidup. Lin Qiushi menundukkan kepalanya, mencoba menenangkan jantungnya yang berdebar kencang dan menghentikan batuknya. Gadis di belakangnya perlahan mengangkat tubuhnya mendekati Lin Qiushi, dengan aneh merangkak hingga tiba tepat di hadapannya. 

“Dimana dia?” Gadis itu bertanya, memiringkan kepalanya ke satu sisi. Kemudian ia mengucapkan sebuah kalimat lain seakan hanya itulah yang bisa ia ucapkan. “Rasanya sangat sakit.” 17iC6F

Banjir keringat, Lin Qiushi mendongak, menatap langsung gadis kecil itu dan akhirnya bisa melihat penampilan gadis itu dari dekat.

Gadis muda ini tidak memiliki kaki; kakinya sudah dipotong. Dengan kedua tungkainya yang hilang, ia hanya bisa merangkak dengan tangannya, dengan lunglai menyeret tubuh bagian atasnya yang berdarah-darah di tanah. Kulitnya dikelupas dengan keji, menampakkan tekstur daging merah tua yang bernanah, jaringan syaraf merah muda dan darah kental di bawahnya. Matanya dengan kejam dicabut keluar, meninggalkan dua lubang segelap gua dengan sisa-sisa daging. Saat ini, kedua lubang hitam itu menatap Lin Qiushi dengan datar, menunggu jawabannya.

Lin Qiushi segera teringat tulisan-tulisan di dalam buku harian. Ia berusaha keras menelan ludahnya yang kental melalui tenggorokannya meski menyakitkan, sebelum menjawab gadis itu, “Ia sedang mencarimu.”

Gadis itu terdiam.  K8ELf3

“Ia selalu mencarimu.” Lin Qiushi dengan ragu melanjutkan, “Selama kalian berdua hidup dan hingga salah satu dari kalian meninggalkan dunia ini … Ia selalu mencari dirimu.”

Gadis itu menegakkan tubuhnya, kemudian mengulurkan tangannya dan dengan marah memukul permukaan gendangnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Badump!” Punggungnya menggigil saat mendengar suara jernih perkusi, menyebabkan kulitnya merinding. Segera setelahnya, kabut yang mengaburkan sekitar terangkat dan lingkungan di sekelilingnya dapat terlihat jelas. 

“Apa kau … Mau bertemu dengannya?” Lin Qiushi bertanya dengan hati-hati.  6qO19y

“Antarkan dia padaku.” Dan dengan sebuah perintah, gadis itu menghilang dari hadapan Lin Qiushi. 

Setelah berhadapan langsung dengan Maut, seluruh kekuatan Lin Qiushi menghilang sepenuhnya. Trauma, ia bahkan nyaris tidak bisa bangkit dari tanah. Berusaha untuk bangun, ia menatap Cheng Qianli, yang berlutut lemas di sampingnya, dan melihat bahwa jiwa pemuda itu juga sudah lama meninggalkan tubuhnya.

Cheng Qianli balik menatap Lin Qiushi dan bergumam takut, sebelum dengan serak berkata, “Brengsek. Lin Qiushi, ayo cepat-cepat turun dan keluar dari sini.”

Lin Qiushi mengangguk cepat dan bergegas ke ujung peron bersama Cheng Qianli.  qg2PkI

Darah di wajah Cheng Qianli terkuras habis, kulitnya sangat pucat. Setelah kejadian ini, ia tidak lagi mengintip. Bajunya juga telah dinodai darah, tapi Lin Qiushi tidak benar-benar ingat kapan gadis tersebut menyentuh bocah itu.

Seperti zombie, keduanya menuruni tangga dengan gontai hingga tiba di bawah. Mata mereka yang suram terlihat mati dan tubuh mereka yang lelah diselubungi aura kegelapan. 

Ruan Nanzhu segera menghampiri mereka untuk menanyakan keadaan.

Lin Qiushi merosot ke tanah dan menggelengkan kepalanya, memberi penjelasan singkat tentang apa yang terjadi.  fmKjGR

Setelah mendengar laporan darinya, Ruan Nanzhu menyadari sesuatu. “Cheng Qianli, apa itu di lenganmu?”

Lin Qiushi melihat ke arah Cheng Qianli, baru menyadari bahwa kaos bocah itu menyembul dengan aneh. Dengan sekali lihat, ia otomatis mengetahui kalau bocah ini menyembunyikan sesuatu di bawah bajunya. 

Cheng Qianli menarik napas dalam, sebelum mengeluarkan objek yang diam-diam ia bawa di balik kaosnya—sebuah seruling tulang. Meski bentuk aslinya sudah diubah sedemikian rupa, ia masih bisa mengetahui bahwa benda itu terbuat dari tulang manusia. 

Lin Qiushi: “ … Wow, kau benar-benar hebat, kau tahu?” Kau pasti tidak memiliki rasa takut sama sekali hingga berani mengambil ini, huh? FycBSZ

Cheng Qianli yang penakut, yang untuk sekali-kalinya menjadi pemberani, terisak keras. Seperti kelinci yang ketakutan, ia mulai merendahkan dirinya di hadapan Lin Qiushi, memeluk kakinya dan menggosokkan ingus dan air matanya pada pria itu. Di sela-sela tarikan ingus dan cegukannya yang tidak layak dipandang, ia mencurahkan isi hatinya, “Ini tidak mudah untuk kulakukan, kau tahu! Melihat monster sialan yang menyeramkan itu berdiri di hadapanmu, bagaimana mungkin seorang pengecut sepertiku berani buru-buru menyelamatkanmu, ah! Benar-benar membuat stres. Aku hanya bisa menggertakan gigiku, meneguhkan kakiku, mendoakan kebahagiaanmu di kehidupan selanjutnya dan menunggu jika aku bisa melakukan apapun yang membantu dalam situasi semacam itu, tentunya karena aku tidak ingin pengorbananmu sia-sia, dan aku tidak tahu kalau ternyata kau berhasil …”

Lin Qiushi: “ … “

Ruan Nanzhu mengusap kepala bocah itu, “Jangan menangis. Kau sudah begitu besar; apa kau tidak malu menangis seperti ini?”

Dengan mata yang membengkak merah, Cheng Qianli merajuk, “Aku masih punya dua tahun lagi sebelum aku benar-benar dewasa.” 3wgYuC

Ruan Nanzhu: “Bagaimana kalau kau mengatakan itu pada monster di atas sana? Mungkin dia akan mempermudah kematianmu jika dia tahu kau anak di bawah umur.”

Cheng Qianli: “Tidak tidak tidak, aku baik-baik saja.”

Langit Bieru.

Saat melihat seruling tulang tersebut, Lin Qiushi akhirnya memahami alasan di balik bentuk kaki gadis itu. Ia dengan santai berkomentar, “Yah, harusnya ini bukan masalah besar, toh gadis itu membiarkan Cheng Qianli mengambil serulingnya dan membawanya turun.”

Ruan Nanzhu: “Jadi, sekarang dia mau kita mengantarkan adiknya untuk menemui dia?”  AukLzK

Lin Qiushi: “Tampaknya begitu.” Saat ia merenungkan ini, kebingungan terlintas di wajahnya. “Tapi bagaimana cara kita mencari tulang adiknya?” Jika dugaannya tepat, maka tubuh adik perempuan yang dicari-cari seharusnya disembunyikan di salah satu menara di tempat lain. Tapi masalahnya adalah ada begitu banyak tulang yang tersisa di dalam seluruh menara itu, sebenarnya nyaris tidak mungkin untuk memeriksanya satu per satu. 

Ruan Nanzhu mengusap dagunya sambil berpikir, “Yah, jika ada kemauan, pasti ada jalan.”

Setelah akhirnya pulih dari serangan paniknya, Cheng Qianli menyeka ingus dan air matanya yang mengotori wajahnya, kemudian mulai membesar-besarkan pengalaman berbahaya dan menakutkan yang ia alami di atap, menceritakan sebuah kisah mengerikan, penuh darah dengan aroma kematian yang mengerikan tiada tara. 

“Kau tidak paham betapa takutnya aku saat melihat makhluk menyeramkan itu bergelayut di punggung Lin Qiushi. Aku nyaris mengompol!” Cheng Qianli menceritakan. “Aku sangat ingin memberitahu Linlin Da-ge, tapi makhluk itu memelototiku dengan lubang matanya yang mengerikan. Aku benar-benar berpikir kau akan mati!”  NpvPto

“Hah.”  Lin Qiushi menghela napas dalam. “Aku juga mengira kita berdua pasti akan mati tadi.” Ia menundukkan kepala dan menarik kaosnya. Seluruh bajunya dibasahi darah, membuatnya terlihat seperti korban pembunuhan keji.

“Yah, setidaknya kalian berhasil turun dengan aman.” Ruan Nanzhu dengan santai menenangkan mereka. Ia lalu menambahkan, “Kelihatannya kunci baru akan muncul setelah kakak beradik ini berkumpul kembali. Tapi kita masih harus mencari pintunya …”

Mereka mengobrol sambil berjalan ke kuil. Saat mereka akhirnya tiba, kelompok itu melihat Meng Yu dan seorang wanita muda tengah mengobrol. Keduanya terlihat sangat dekat dan suasana di antara mereka agak ambigu. 

Ruan Nanzhu dan Xu Jin menatap satu sama lain, mengutarakan pemikiran mereka melalui pandangan.  GsKL H

Xu Jin bergumam dari samping, “Benar-benar hebat seseorang masih bisa jatuh cinta di tempat ini.” Setelah mengucapkan ini, ia melirik Lin Qiushi dengan tatapan menggoda. 

Lin Qiushi yang sangat kebingungan tidak bisa memahami pernyataannya, tapi kemampuan Ruan Nanzhu tidak bisa diremehkan. Ia sangat mewaspadai keinginan orang lain, Ruan Nanzhu menempelkan dirinya ke tubuh Lin Qiushi sambil tersenyum mempesona, berbisik malu-malu, “Ah, Linlin, agak kurang nyaman berhimpitan dengan Mu Yu semalam, kan? Kenapa kau tidak tidur bersamaku malam ini …”

Lin Qiushi: “Tentu, asal kau senang.”

Suara gemeretak dapat terdengar dari gigi Xu Jin yang terkatup.  O1s0hN

Meski menyadari bahwa ia ketahuan, Meng Yu tetap tenang dan percaya diri. Ia menyapa mereka dengan senyuman cerah.

“Apa kalian menemukan sesuatu?” Tanya Meng Yu. 

“Tidak.” Ruan Nanzhu menyangkal, sangat dingin

Meng Yu mengerutkan alisnya dan matanya melengkung gembira seolah tersenyum, tapi siapapun bisa tahu bahwa ia tidak senang. Mata buah persiknya beralih pada tubuh Lin Qiushi. “Kalian bertemu dengan apa? Kenapa bajumu jadi begini?” Ik1rmu

Ruan Nanzhu: “Kami sedang sial. Seperti sebelumnya, kami bertemu dengan monster, tapi untungnya, kami bisa kabur.” Saat mengatakan ini, ia menambahkan beberapa batuk pelan agar ceritanya semakin meyakinkan, tampil seperti seorang wanita rapuh yang terlihat seperti willow yang lembut. Ia terlihat bisa saja roboh karena tertiup angin sepoi-sepoi, penampilannya yang lemah membuat hati mereka yang melihat bergetar karena iba dan keinginan untuk melindungi. 

Meng Yu tidak lagi menuntut jawaban dari mereka. Ia hanya memberitahu mereka untuk berhati-hati, kemudian berlalu bersama wanita itu.

Langit Bieru.

Berbeda dengan apa yang disangka Lin Qiushi, Meng Yu melepaskan mereka dengan mudah. Lin Qiushi tidak bisa memahami apa yang baru saja terjadi, dan ia merasa ada sesuatu yang aneh. Tapi Ruan Nanzhu hanya melambaikan tangannya, dan sambil merengut, ia berkata bahwa mereka tidak perlu memikirkan orang lain dan bahwa ia kemungkinan adalah seseorang dengan pekerjaan yang sama seperti mereka—seorang berpengalaman yang mengambil klien. Selama mereka menjamin keamanan klien, mereka biasanya tidak peduli apakah cara yang mereka gunakan adil atau curang. Dalam hal ini, selama apa yang terjadi bisa meningkatkan kesempatan ia dan kliennya keluar dari pintu dengan sehat, ia mungkin akan memanfaatkan mereka yang bersusah payah membuka pintu; lagi pula, berhasil keluar tanpa bekerja sedikitpun, sebenarnya, adalah pilihan yang sangat menggiurkan. 

“Namun,” Ruan Nanzhu memulai, “Si Meng Yu itu terlihat sangat akrab … “ yuqSjD

Lin Qiushi: “Dia terlihat familiar?” 

Ruan Nanzhu: “Kurasa aku pernah melihatnya entah dimana …”

Ia menyisir memorinya, mencoba untuk mengingat apapun mengenai orang itu, tapi kelihatannya tidak ada apapun yang muncul. Jadi, ia tidak lagi memperpanjang masalah ini. “Lupakan. Toh, keberadaannya tidak mengancam kita, pikirkan saja nanti setelah kita meninggalkan tempat ini. Sekarang, hal yang paling penting adalah menemukan kuncinya secepat mungkin.”

Lin Qiushi mengangguk.  GlewRX

Saat memasuki kuil, mereka disambut suasana tegang yang menyelimuti mereka. Setelah bertanya dengan hati-hati mengenai situasi di sana, keempatnya mengetahui bahwa makhluk yang sebelumnya mereka temui kembali muncul saat mereka menjelajah di luar kuil. Seperti sebelumnya, para monster itu menyeret pedang panjang di belakang mereka, tapi kali ini, sedang tidak hujan pisau, jadi semua orangnya segera keluar untuk kabur. Baru setelah makhluk mengerikan itu menghilang, mereka kembali memasuki kuil.

Beberapa dari kerumunan menyimpulkan bahwa para monster itu hanya muncul mengikuti suara gendang. Lin Qiushi segera teringat saat ia dan Cheng Qianli dengan gila berlarian di atap untuk waktu yang lama. Jika dipikir kembali, ada kemungkinan besar bahwa kejadian tadi berhubungan dengan mereka. 

Tapi bahkan jika mereka benar-benar menduga masalah ini berkaitan dengan mereka, ia jelas tidak mau mengakuinya. Seperti yang lain, ia mengerutkan alis sambil menunjukkan kekhawatiran dan keraguan.

Untungnya, selain kejadian ini, tidak ada korban maupun kecelakaan lain yang terjadi.  ep9PMu

Saat senja tiba, si pemandu wisata dengan tepat waktu tiba di lokasi yang dijanjikan. Dengan sebuah senyum, ia mengulangi kalimat yang sama dengan yang sebelumnya ia katakan, lalu mengantar semua orang kembali ke kediaman mereka. 

Setelah memberitahu semua orang mengenai pertemukan mereka untuk besok, si pemandu wisata berpamitan pada semua orang. Sebelum pergi, bagaimana pun, ia tiba-tiba menambahkan sebuah kalimat yang tidak ada dalam naskah dua hari yang lalu, “Semuanya lebih baik datang tepat waktu besok pagi! Seharusnya tidak lebih dari dua belas orang.”

Sesudah kalimat ini terucap dari bibirnya, senyum setengah hati yang terlukis di wajah setiap orang menghilang,  Ada beberapa dari mereka yang kulitnya menjadi abu-abu karena takut dan beberapa yang lain terlihat seakan habis menelan lemon terasam sedunia. 

Seakan si pemandu tidak menyadari ekspresi buruk semua orang, ia dengan bahagia melambaikan tangannya sebelum berlalu. BKI2Vq

“Dua belas? Kenapa hanya dua belas? Bukankah kita berjumlah tiga belas orang?” Kerumunan itu menjadi ribut dan marah, mereka meneriakkan perbedaan opini mereka terhadap satu sama lain. “Apa itu berarti seseorang akan mati malam ini …”

“Ya, pasti begitu!” Seseorang berseru, sisa kerumunan segera menggaungkan persetujuan. “Itu benar! Karena hanya ada dua belas orang besok, satu dari kita tidak akan bertahan malam ini!”

Semakin banyak mereka mengoceh mengenai dugaan mereka, semakin parah pula rasa panik melanda semua orang. Jelas tidak ada yang ingin berakhir sebagai korban.

Baik Meng Yu dan Ruan Nanzhu tetap diam saat menghadapi kekacauan ini. Agak bosan dan menolak membuang-buang napas untuk menambahkan opini mereka ke dalam perbincangan , mereka hanya mendengarkan kebisingan histeris orang lain dalam diam.  O21gaQ

“Aku sangat mengantuk. Ayo tidur lebih awal hari ini.” Ruan Nanzhu menguap malas, benar-benar tidak terganggu oleh pengumuman si pemandu. Ia mengusap matanya dan bersandar ngantuk di pundak Lin Qiushi. 

“Ayo pergi,” Lin Qiushi membalas sambil menganggukkan kepalanya. 

Please visit langitbieru (dot) com

Saat mendengar suara Ruan Nanzhu, Meng Yu, yang duduk santai di sampingnya, terkekeh lembut, bibirnya tersenyum karena terhibur, “Nona, kau benar-benar bernyali hingga masih ingin tidur dalam situasi seperti ini, huh?”

Ruan Nanzhu: “Orang mati sia-sia karena kurang tidur, kau tahu?” Ia melambaikan tangannya malas, “Lagi pula, hanya mati. Tapi mati dengan cara yang pantas jauh lebih baik daripada mati bodoh karena kurang tidur.” NdSEC8

Meng Yu: “Yah, kau tidak sepenuhnya salah.”

Segera setelahnya, keempat orang itu kembali ke kamar mereka. Setelah berbilas dengan cepat, mereka segera merayap ke atas kasur. Karena Ruan Nanzhu sudah menyatakan siang tadi bahwa ia akan tidur di ranjang Lin Qiushi malam ini, Cheng Qianli terpaksa tidur sendiri.

Xu Jin sudah lama tidak mempedulikan situasi ini. Terus-terusan bertemu dua orang yang bermesraan di hadapannya membuatnya mati rasa. Ia bahkan tidak terlihat bersemangat hari ini. Ia jarang berbicara sepanjang hari, dan bahkan sekarang, ia tertidur lebih cepat dari biasanya sesudah merebahkan dirinya di ranjang. 

Saat Lin Qiushi mengira Ruan Nanzhu sudah tertidur, ia berbaring mendekat kepadanya, napas hangatnya menggelitik telinga pria itu, dan ia bergumam, “Menurutmu apa maksud ucapan pemandu wisata itu hari ini?” jJTnuS

“Mereka mungkin benar.” Lin Qiushi balik berbisik, “Sesuatu akan terjadi malam ini …”

“Kurasa sebaliknya.” Ruan Nanzhu berkata, “Tapi aku tidak yakin. Kita akan tahu setelah nanti malam.”

Lin Qiushi membelai pucuk kepala Ruan Nanzhu dengan lembut, “Bagaimana perasaanmu sekarang?”

Ruan Nanzhu bergumam malas, “Jauh lebih baik. Sekarang, tidurlah.” ySWnHL

“Oke.” Lin Qiushi menutup matanya. 

Kapanpun Ruan Nanzhu tidur di sisinya, Lin Qiushi tidur dengan sangat nyenyak dan malam ini tidak ada bedanya. Lin Qiushi tidur sepanjang malam dan tidak terbangun hingga keesokan paginya. 

Satu-satunya yang terlihat tidak mendapat istirahat layak adalah Cheng Qianli. Dengan lingkaran hitam di bawah matanya yang memerah, ia berkomentar, “Linlin Da-ge, kau sangat pemberani, kau tahu?”

Lin Qiushi: “Kenapa? Apa maksudmu?” pCYt3P

Cheng Qianli sangat terkesima, “Apa maksudmu apa maksudku? Jangan bilang kau lupa cap tangan berdarah yang kemarin kita lihat di kolong ranjang?!”

Lin Qiushi: “ … “ Ups, sepertinya ia memang lupa. Namun, ia masih bersikap seakan ia tidak begitu saja membuang memori menyeramkan itu dari pikirannya. Dengan ketulusan palsu, ia dengan murung berkata, “Aku belum lupa; bagaimana mungkin aku melupakan sesuatu yang begitu penting?”

Cheng Qianli: “Apa kau tidak takut?”

Lin Qiushi, yang melalui gigi-giginya mengucapkan kebohongan tak terpuji tanpa mengedipkan mata, dengan percaya diri menjawab, “Apa merasa takut menyelesaikan masalah?” Ia menepuk pundak Cheng Qianli dengan keras dan menuturkan kata-kata penuh dukungan pada pemuda itu, “Kau harus berani!” z2N4MU

Dengan mata lebar yang dipenuhi kekaguman, Cheng Qianli yang polos tersentak kagum, lalu menganggukan kepalanya dengan bersemangat, tidak menyadari bahwa ia baru saja ditipu. 

Setelah Lin Qiushi memberikan basa basi bermakna pada bocah itu, ia dengan penuh rasa bersalah menyelinap ke sisi Ruan Nanzhu dan berbisik pelan, “Hey, Nanzhu. Apa kau juga ingat cap tangan berdarah yang kemarin?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Ya.” Ruan Nanzhu menggerutu. 

Lin Qiushi: “Apa kau masih bisa tidur di sampingku? Apa kau tidak takut?” Awv08V

Ekspresi Ruan Nanzhu menunjukkan bahwa ia sama sekali tidak memahami apa yang dibicarakan Lin Qiushi; dengan raut bingung yang terlukis di wajahnya, ia menjawab, “Aku tidak takut pada hantu. Aku takut dengan apa yang mungkin akan dilakukan oleh pembuat cap tangan berdarah itu padamu.”

Lin Qiushi: “ … “ Seperti yang diduga, kakak ini memang layak disebut Boss. 

Karena ucapan pemandu wisata yang memicu prasangka kemarin, pikiran semua orang sudah hancur karena tidak dapat menahan rasa takut. Baru setelah semuanya berkumpul di pagi hari kemudian tidak menemukan yang disebut-sebut sebagai korban, pikiran mereka agak santai. 

Ada tiga belas orang kemarin dan ada tiga belas orang hari ini, tidak lebih dan tidak kurang.  ZWEbap

“Syukurlah. Pemandu wisata itu membuat kita terkena serangan jantung.” Seseorang di dalam kerumunan menghela napas lega. 

“Ya, untunglah, tidak berkurang satu orang.” Satu demi satu, semuanya mulai berterima kasih pada surga, suara kelegaan mereka menggema di seantero ruangan. 

Namun, Lin Qiushi menyadari bahwa setelah mengetahui jumlah orang tidak berkurang, kesuraman menyelimuti wajah Ruan Nanzhu. Ia tidak menyentuh sarapannya seperti biasa dan matanya mengawasi kerumunan, meneliti setiap orang. 

“Ada apa?” Lin Qiushi agaknya terkejut.  fKTV4I

“Akan lebih baik jika ada yang mati.” Ruan Nanzhu menggeram, moodnya buruk. “Aku tidak menyangka akan mengalami hal yang merepotkan seperti ini lagi.”

“Apa maksudmu?” Lin Qiushi bingung. 

Ruan Nanzhu menjelaskan singkat, “NPC penting biasanya tidak berbohong.”

“Lalu …” Mengenai pernyataan Ruan Nanzhu, Lin Qiushi melebarkan matanya saat menyadari, “Maksudmu ada satu orang di antara kita semua yang bukan manusia?” cjdiDd

“Jika seseorang mati kemarin, segalanya bisa diurus dengan lebih mudah.” Ruan Nanzhu mengacak-acak rambutnya frustasi. “Sayang sekali, masalahnya bukan itu lagi.”

Ia mengambil segelas air dan menenggaknya, “Sekarang, semuanya semakin ribet. Benar-benar menyebalkan.”

Masalah ini sangat merepotkan. Sudah berlalu empat hari sejak mereka tiba di sini, tapi Lin Qiushi masih belum bisa mengingat wajah semua orang dengan jelas, apa lagi nama mereka. Tanpa perlu dikatakan, mencari tahu siapa yang bukan manusia di antara mereka tidak akan mudah. 

Melihat bahwa tidak ada yang terjadi semalam, semua orang terlihat optimis dan santai.  LpDliB

Tentu saja, kecuali Ruan Nanzhu dan Meng Yu. 

Sekilas, ekspresi muram yang mewarnai wajah Ruan Nanzhu dan Meng Yu agaknya mirip. Alis mereka sama-sama terhubung membentuk kerutan sambil merenung dengan ketidakpedulian yang samar-samar melintas di mata mereka.

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah beberapa saat, pandangan keduanya bertemu satu sama lain. Tanpa menunda, Meng Yu dengan berdiri santai dan menghampiri Ruan Nanzhu, menunjukkan senyum lembutnya yang biasa padanya, “Apa kau keberatan ikut denganku untuk mengobrol sedikit?”

“Sama sekali tidak.” Ruan Nanzhu menjawab dengan senyum profesional. Beralih ke sisinya, ia memberitahu Lin Qiushi, “Tunggu aku sebentar, aku akan segera kembali.” 6V NqZ

Kemudian, ia pergi dengan Meng Yu.

“Apa yang terjadi?” Cheng Qianli dan Xu Jin yang kembali setelah mengambil sarapan, berpapasan dengan Ruan Nanzhu dan Meng Yu saat mereka menuju ke luar. Pemuda itu tidak mendengar apa yang sebelumnya dikatakan Ruan Nanzhu, jadi tentu, ia tidak mengetahui dugaan menakutkan Ruan Nanzhu. Seperti yang lain, ia bersuka cita karena tidak ada yang mati semalam. 

Lin Qiushi awalnya ingin memberitahu pemuda itu mengenai berita ini, namun ia tiba-tiba ragu. Akhirnya, ia memutuskan untuk tidak memberitahu pemuda itu apapun hingga Ruan Nanzhu kembali dan hanya berkata, “Meng Yu ingin memberitahunya sesuatu.”

“Oh, oke.” Cheng Qianli menganggukkan kepalanya, tidak lagi menanyakan apapun.  JseOKM

Xu Jin duduk di sebelah Lin Qiushi dan bertanya penasaran, “Linlin Da-ge, mereka sedang berduaan sekarang. Apa kau tidak cemburu?”

Lin Qiushi: “Cemburu? Kenapa aku harus cemburu?” 

Xu Jin “ … Loh, bukankah kau dan Zhu Meng …”

“Kami hanya teman.” Lin Qiushi memotong ucapannya. Vk8RB6

Xu Jin: “Teman???”

Lin Qiushi: “Hanya teman yang seperti saudara … Tidak bisakah pria dan wanita berteman?” 

Xu Jin terdiam, sebelum berkata, “Linlin Da-ge, kau memang pria yang sangat baik.” Hanya saja kau sedikit bodoh dan pemaaf. 1tyWo6

Setelah beberapa menit berlalu, Ruan Nanzhu dan Meng Yu kembali, wajah mereka tidak lagi suram. Meski raut mereka tidak juga menunjukkan senyum, mereka jelas berada dalam suasana hati yang lebih baik dari sebelumnya. 

“Jadi apa yang kalian bicarakan?” Cheng Qianli bertanya-tanya heboh. 

Ruan Nanzhu: “Anak-anak tidak boleh berbicara kecuali disuruh. Tapi kenapa bocah ini selalu banyak tanya, aiya.” Ia kemudian menoleh pada Lin Qiushi, “Apa kau mau tahu apa yang kami bicarakan?”

Cheng Qianli: “ … “ Ini keterlaluan, ah … 5KkXty

Lin Qiushi mengangguk takut-takut.

Ruan Nanzhu menyipitkan matanya licik, ujung mulutnya melengkung membentuk senyum manis. “Cium aku, nanti kuberitahu.” 

Please visit langitbieru (dot) com

Lin Qiushi terkejut seperti orang bodoh: “Hah???”

Xu Jin mengepalkan tinjunya dengan pahit dan mengalihkan pandangannya, ia dengan penuh kebencian memelototi tanah, penuh penderitaan dan amarah yang tersembunyi di dalamnya. QX8AWk


CATATAN PENERJEMAH:

Hai! Ini Chu yang menulis, aku ingin memberitahu bahwa update KOD akan diperlambat menjadi 2 kali seminggu berhubung dengan dimulainya perkuliahan. Untuk jadwal update akan dilakukan di hari Senin dan Jumat, kemudian akan aku set sporadic supaya jika ada waktu tambahan, aku bisa up satu chapter tambahan (tapi tidak akan selalu begitu). Maaf atas ketidaknyamanannya, sampai jumpa hari Senin!

Translator's Note

就是头发有点绿, arti sebenarnya adalah ‘hanya saja rambutmu sedikit hijau’. Mengarah pada topi hijau atau sikap diselingkuhi. Sebuah ungkapan yang jika diterjemahkan seperti:  untuk hidup dengan layak, kau harus memiliki sedikit kehijauan di kepalamu. Agaknya berarti selama kau toleran dan menutup mata mengenai beberapa hal, hidupmu akan menjadi lebih bahagia, yang sebenarnya setara dengan “ketidaktahuan adalah kebahagiaan.” 

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!