English

Kaleidoskop KematianCh33 - Buku Harian Xu Jin

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung 6pxd7M


Setelah menceritakan secara singkat adegan yang beberapa saat sebelumnya ia saksikan, Lin Qiushi terdiam.

Mendengar pengalaman Lin Qiushi yang aneh, Ruan Nanzhu juga menjadi bingung. Menit-menit berlalu sebelum suara rendahnya memecah keheningan yang tegang, “Mari naik ke puncak menara dan melihat sekitar.”

Story translated by Langit Bieru.

Dengan begitu, ia berdiri dan melangkah menuju lantai berikutnya dalam pagoda. 

Dalam keadaan bingung, Lin Qiushi mengikutinya di belakang dari dekat. Ia tidak dapat menjernihkan pikirannya karena ilusi ramalan itu. Ia terus-menerus merasa bahwa apa yang baru saja ia lihat tidak sesederhana yang ia pikirkan, bahwa sebenarnya ada makna yang lebih dalam di baliknya. 1jY As

Lantai tertinggi pagoda itu benar-benar kosong; tidak ada apa-apa di sana. 

Lantai teratas pagoda itu hanya memiliki sebuah langit-langit sederhana. Saat seseorang melihat ke atas, mereka dapat melihat pemandangan langit serta monumen bulat misterius yang diposisikan di puncak menara.

Ruan Nanzhu menatap patung itu tanpa mengatakan apapun. Cheng Qianli dan Lin Qiushi tetap diam, mencoba untuk tidak mengganggunya.

Lin Qiushi perlahan mengitari lantai teratasnya, memeriksa setiap inci area tersebut, namun tidak menemukan apapun. Saat ia akan membuka mulutnya untuk berbicara pada Cheng Qianli, sebuah garukan samar terdengar dari dinding di dekatnya.  2SGwAN

Kedengarannya seperti seseorang tengah menggali tembok menggunakan jari mereka; tanpa henti mencakar dan menggaruk; suara mengganggu seperti ini membuat orang merinding saat mendengarnya. 

Saat ini, Lin Qiushi samar-samar menyadari betapa tajam pendengarannya. Tidak peduli sepelan apa suaranya, ia masih bisa mendengarnya dengan keras dan jelas; ia dapat menangkap suara yang tidak bisa di dengar kebanyakan telinga dengan mudah. Dan menilai dari penampilan yang tanpa disadari terlihat bodoh, dengan mata melotot dan mulut yang menganga, pemuda ini jelas tidak mendengarnya.

Kali ini, Lin Qiushi tidak bertanya apakah Cheng Qianli mendengar sesuatu atau tidak. Ia berjalan langsung menuju dinding tersebut dan mengetuknya lembut. Segera setelahnya, suara garukan yang muncul dari dalam mereda dan dengan begitu, Lin Qiushi menemukan sesuatu. Dari semua dinding di lantai atas, hanya dinding satu ini yang berlubang. 

“Kelihatannya ada sesuatu di dalamnya.” Lin Qiushi tiba-tiba menunjukkan.  17fwkB

“Apa? Sesuatu di dalam?” Cheng Qianli bertanya-tanya penasaran. “Di sini?” Ia juga mengetuk dinding, dan cukup yakin, suaranya bergema dalam ruang hampa. 

Ruan Nanzhu menurunkan pandangannya dari pusat pagoda, “Begitukah?”

“Dinding ini berlubang,” Lin Qiushi menambahkan, “Aku ingin membukanya dan melihat ke dalam.”

Ruan Nanzhu berjalan mendekat kemudian mengulurkan tangannya dan dengan tanggap meraba permukaannya. Tanpa perubahan ekspresi, ia mengeluarkan benda tajam yang panjang dari kantongnya dan perlahan menghancurkan dinding.  ua45Ys

Lin Qiushi kebingungan, “Ia punya sesuatu seperti ini di lengan bajunya?”

Cheng Qianli yang bangga: “Tentu saja, ini bukan apa-apa baginya! Ruan Da-ge terlalu hebat, terlalu kuat! Tidak ada yang bisa menghalangi jalannya!”

Kekuatan manusia ini membuat dindingnya terkelupas dan segera setelahnya, seluruh tembok telah terbongkar, menampilkan lemari rahasia yang gelap. Dan di dalam lemari itu, terdapat sebuah kotak merah kecil yang tidak memiliki kunci.

Ruan Nanzhu mengulurkan tangannya dan mengeluarkan kotak itu.  1CBywi

Seluruh perhatian mereka terarah pada kotak di hadapan mereka. Jari Ruan Nanzhu berkedut, tangannya dengan hati-hati memeriksa objek di hadapannya dari dekat. Ia kemudian membuka tutupnya, menampilkan sebuah jurnal dengan sampul kulit.

“Tidak mungkin ini buku harian, kan?” Cheng Qianli langsung tertarik. Tersenyum usil, ia mengambil buku catatan itu dan membuka halaman pertamanya, “Aku penasaran, mungkinkah ada petunjuk mengenai kunci di dalamnya?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sekarang, jurnal itu terbuka, ketiganya dapat melihat isi di dalamnya.

Kalimat yang sama tertulis di atasnya berulang-ulang: Ia pergi.  t2pj8H

Ia pergi. Ia pergi. Ia pergi. Ia pergi. Ia pergi. Ia pergi. Kalimat yang sama persis, hanya penulisannya yang berbeda tiap kali. Halaman selanjutnya, dan selanjutnya, dan selanjutnya … ungkapan ini memenuhi setiap halaman dan di setiap lembarnya, tulisannya menjadi semakin berantakan, semakin kacau dan tanpa harapan. Punggung mereka merinding melihatnya.

Ruan Nanzhu segera membalik halamannya, memeriksanya hingga akhir. Ia baru akan menutup buku tersebut saat sesuatu menangkap matanya. Di halaman terakhirnya tertulis kalimat yang lain, berbeda dari yang sebelumnya. Empat kata sederhana tertulis: Aku tidak bisa menemukannya. 

“Huh? Apa ini?” Cheng Qianli segera teringat petunjuk yang mereka dapat sebelum memasuki pintu, “Apa sang adik yang menulis ini?”

Dengan kepala yang tertunduk, Ruan Nanzhu lanjut memeriksa isi jurnal. Setelah beberapa saat, ia menunjuk salah satu halaman dan berkata, “Ada satu halaman yang hilang; salah satu halaman di tengah sudah dirobek.” qE5P49

Setelah mengamati lebih dekat, Lin Qiushi menyadari bahwa memang ada sebuah halaman yang hilang. Robekannya sangat rapi; jika tidak diperhatikan baik-baik, orang jelas tidak bisa melihat perbedaan kecil ini. Untungnya, Ruan Nanzhu bahkan lebih waspada daripada seorang pengawas, jadi tidak ada yang bisa terlewatkan dari matanya.

“Bagaimana mungkin kau menyadari ada yang salah dengan tembok ini?” Ruan Nanzhu bertanya. 

Lin Qiushi: ” … Aku mendengar suara seseorang menggaruk tembok.”

Mendengar ini, Cheng Qianli tiba-tiba mengulurkan tangan dan dengan keras menggaruk tembok dengan kukunya, “Oho, seperti ini?” uo6JZM

Gendang telinga Lin Qiushi nyaris meledak karena suara gesekan keras yang tak disangka itu. 

Ruan Nanzhu menegur pemuda itu, “Kelihatannya kau belum diajarkan dengan baik. Lakukan sekali lagi, dan lihat bagaimana aku akan mengajarmu. Mungkin setelah kita kembali aku harus memberitahu kelakuanmu pada kakak tersayangmu setelah kita pulang?”

Cheng Qianli segera menarik tangannya. Bersikap seolah ia telah sangat dianiaya, ia terisak dan merajuk, mengatakan bahwa itu hanya sebuah demonstrasi.

Ruan Nanzhu tidak berkedip, “Orang terakhir yang menunjukkan demonstrasi sudah terkubur sejauh enam kaki.” 9 sYe1

Ungkapan sebenarnya adalah 坟头草已经五米高了. Artinya lebih seperti, rumput di makam sudah tumbuh lebih dari lima meter. Ungkapan ini biasa digunakan untuk berbicara tentang orang yang sudah membunuh diri mereka sendiri tanpa sengaja karena keputusan bodoh, tidak jujur dan tak bertanggung jawab.

Saat ia memasukkan jurnal tersebut ke dalam tas yang ia bawa, Ruan Nanzhu berkata, “Aku mendapat firasat bahwa kita harus kembali ke kuil.”

Lin Qiushi tidak bisa memahami perkataannya, jadi ia bertanya, “Apa maksudmu?”

Ruan Nanzhu mengibaskan tangannya, “Sekarang aku hanya menebak-nebak. Aku akan memberitahumu setelah aku yakin.” 9LUemz

Saat mereka berbicara, suara jeritan yang memekakan telinga terdengar dari salah satu lantai di bawah mereka. Bersamaan dengan jeritan ngeri itu, terdengar suara langkah kaki tergesa-gesa seseorang yang buru-buru kabur ke atas, berulang kali tersandung kakinya sendiri karena panik. 

“Ahhhh! Hantu! Hantu!!” Pemilik suaranya berteriak sekuat tenaga, meminta tolong dengan histeris. 

Langit Bieru.

Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu bertatapan dan keduanya melihat ekspresi yang sama di wajah satu sama lain. Menyadari bahwa mereka memikirkan hal yang sama, Lin Qiushi berkata, “Ayo pergi.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ruan Nanzhu dengan tanggap mengangguk. Mereka semua berencana untuk turun demi memeriksa situasi. B5qQU9

Ujvj kjxae wfgfxj alyj vl ijcajl fwqja, vlwjcj xfmfijxjjc lae xfiltjajccsj afgpjvl, xfglyeajc revjt wfgfvj. 

Qjclaj sjcu yjgerjc yfgafgljx wfglcuxex wfcpjvl ybij, ufwfajg vjijw ifcujc rfbgjcu gfxjc ijxl-ijxl. Qjpjtcsj qemja vjc wjajcsj sjcu afgyexj ifyjg wfcecpexxjc afgbg. Pj wfcuululi xfgjr, wfcujmecuxjc pjglcsj vjc wfcecpex vlcvlcu sjcu yfgijkjcjc vfcujc ufwfajg, “G-v-vlrjcj … Cvj tjcae vl rjcj—!”

Keributan yang ia buat menyebabkan nyaris semua orang berkumpul di lantai empat. Lin Qiushi melihat kemana wanita itu menunjuk, namun yang ia lihat hanya sebuah dinding hitam.

“Hantu macam apa?” Pria yang memegang wanita itu bertanya agak tidak sabar. “Tepatnya apa yang kau lihat?” zp43ZN

“Itu hantu.” Tubuh wanita itu gemetar ketakutan dan ia menarik lututnya mendekati tubuhnya. “A-aku tidak bisa bilang.”

“Sudahlah, lihat keributan yang ia sebabkan.” Semua orang memandangnya rendah dengan tatapan menghakimi, semuanya mulai bergumam pada diri mereka sendiri. Seseorang dengan marah menggerutu pelan, tapi cukup keras untuk didengar seluruh kerumunan, “Sepertinya ini kali pertamanya memasuki dunia pintu. Teriakannya membuat semua orang mendapat serangan jantung. Demi apa, dewasalah. Apa kau tidak tahu malu?”

Ia untuk sementara melupakan rasa takutnya, wanita itu menjadi marah karena kata-kata pria itu. Dipenuhi amarah, ia balik membentak, “Memangnya kenapa kalau aku berteriak dan menangis, huh?! Itu lebih baik daripada mati tanpa perlawanan!”

“Baik, baik. Semuanya tenanglah, oke? Setidaknya kali ini bukan masalah besar.” Meng Yu maju ke depan untuk menenangkan situasi dan meringankan suasana tegang. “Terlalu banyak orang yang berkumpul dalam satu lantai seperti ini. Jika sesuatu terjadi, tidak ada satupun dari kita yang bisa kabur.” bBPsga

Melihat tidak terjadi apapun yang serius, semua orang memutuskan untuk bubar.

Wanita yang menyebabkan keributan juga bersiap pergi, namun baru saja ia bangun, bajunya seperti tersangkut sesuatu. Ia mengira ada orang di belakangnya lalu dengan agresif menarik lengan bajunya beberapa kali dan mendesis marah, “Ada masalah apa denganmu? Apa-apaan yang kau lakukan, lepaskan bajuku.”

“Kubilang berhenti menarik bajuku!!!” Setelah mencoba menarik pakaiannya kembali namun tak berhasil, ia meledak marah. Dengan tatapan tajam, ia menoleh untuk mengutuk orang yang ada di belakangnya, tapi pemandangan di belakangnya membekukan darahnya.

Di belakangnya kosong. Tidak ada siapapun yang terlihat. 6meh p

“Ah … ” Sekujur tubuh wanita itu merinding dan matanya yang sekarang panik menatap nyalang sekitar. Ia buru-buru berlari ke tangga untuk keluar dari tempat itu secepat mungkin, namun baru saja ia melangkah, sepasang tangan berdarah meraihnya entah dari mana dan memegang kakinya. 

“Argh … Umph!” Wanita itu dengan putus asa ingin berteriak minta tolong, tapi mulutnya ditutupi tangan lain. Ia berusaha menoleh untuk melihat ke belakangnya sekali lagi dan menemukan tangan-tangan merah yang tak terhitung jumlahnya keluar dari dinding hitam yang tadinya kosong, tangan-tangan itu melingkupi dirinya dan menariknya paksa memasuki tembok.

Saat ini, air mata mengalir di pipinya. Ia berusaha sekuat tenaga untuk meminta tolong, mati-matian memohon supaya ada yang mendengarnya, namun sayang, mulutnya ditutupi dengan sangat erat, seluruh suaranya teredam; bahkan ia tidak bisa mengeluarkan gumaman atau isakan sekecil apapun. 

Pria yang tadi menemaninya menyadari ada sesuatu yang hilang, namun saat ia berbalik, wanita itu sudah lama diseret ke dalam tembok … Dalam sekejap mata, wanita dewasa yang sehat menghilang seperti udara. asrDKe

Pria itu bingung. Ia dengan panik bertanya pada semua orang, “Adakah yang melihat Xiao Yu?”

Tampaknya wanita itu bernama Xiao You. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Xiao Yu? Bukankah tadi dia di sini …?” Pertanyaan ini membuat orang-orang yang berjalan di depan mengira-ngira beberapa kemungkinan. Mereka mencari di belakang mereka, tapi tidak sedikitpun menemukan jejak wanita itu. Ketakutan mereka semakin parah, “Mungkin dia sudah naik ke atas?”

“Aku akan memeriksanya.” Pria itu segera menuju puncak pagoda. Namun, meski telah mencari di seluruh lantai, ia tidak menemukan bayangan orang yang ia cari. Saat ia kembali pada kelompoknya, wajahnya pucat dengan keringat dingin yang menetes, “Dia … Dia hilang.” c5OAaW

Hilang? Segera setelah kata ini terucap dari mulutnya, keheningan menyelimuti ruang itu. Jika ini adalah dunia nyata, tidak mungkin ada orang yang tiba-tiba menghilang tanpa jejak. Jika diperiksa dengan teliti, pasti orang itu bisa ditemukan. Namun sayangnya, ini bukan dunia nyata, tapi dunia di dalam pintu, hilangnya seseorang sama saja dengan sebutan mati. 

 “Bukankah kemarin seseorang juga hilang di aula utama kuil?” Seseorang dalam kerumunan teringat kejadian kemarin. “Mungkinkah mereka …”

“Tidak ada gunanya mencari mereka.” Kata Meng Yu tiba-tiba. “Ia pasti mati.”

Kata-katanya entah bagaimana membuat teman pria dari wanita itu marah, ia dengan murka membentak yang lain, “Mengapa kau berbicara seperti itu?!” rnEdZt

“Sepertinya kau tidak ingat apa yang diberitahu pemandu wisata saat ia mengantar kita kesini, jadi biar kubantu kau mengingatnya.” Dengan wajahnya yang murah hati, Meng Yu sangat tenang dan tidak merasa terganggu. “Katanya, sesudah kita sampai disini, kita tidak boleh menyebabkan keributan atau berbicara terlalu keras. Bukankah itu yang dilakukan Xiao You tadi? Bukankah dia baru saja berteriak dan membuat keributan beberapa saat yang lalu?”

Ucapannya membuat pria tadi menutup mulutnya, tidak ingin berbicara lagi. 

“Kadang kau harus mendengarkan orang lain dan menerima saran mereka.” Meng Yu berkata dingin, sebelum mengarahkan perhatiannya pada yang lain. “Kalian berdua. Apa yang kalian lihat saat kalian berada di atas?”

Saat bertanya, ia menatap Lin Qiushi dan Ruan Nanzhu.  T 20MX

“Kami melihat gendang.” Ruan Nanzhu dengan halus menjawab. “Kami tidak berani menyentuhnya dan segera turun.”

Meng Yu mengernyitkan alis, “Sebuah gendang? Aku akan melihatnya sendiri.” Dengan begitu, ia dan beberapa orang yang lain berkelompok lalu berbalik, menuju lantai teratas pagoda. 

Ruan Nanzhu mengawasi kepergian mereka dengan bibir mengerucut. 

Ketiganya memahami bahwa merahasiakan keberadaan buku harian itu adalah pilihan terbaik untuk saat ini. Meski mereka tidak tahu mengapa, mereka punya firasat kalau mereka tidak boleh bersikap ceroboh dan menyebutkan penemuan mereka dengan impulsif.  KAkMph

Kehilangan Xiao You tidak pernah disebutkan lagi. 

Beberapa orang yang bersembunyi di dalam pagoda gemetar karena takut dan gelisah, sedangkan beberapa yang lain duduk dengan tenang. Tapi, tidak seorangpun yang berani berjalan-jalan dan menjelajahi pagoda itu lagi, mereka takut teriakan tanpa sengaja mereka karena bertemu monster atau hantu membawa mereka menjemput kematian. 

Lin Qiushi dan yang lain juga tidak lagi berkeliaran. Ruan Nanzhu menyandarkan kepalanya di baju Lin Qiushi dan menutup matanya, bersantai dalam damai. 

Cheng Qianli duduk di dekat jendela yang terbuka dan menatap keluar. Tidak ada yang tahu apa yang sedang ia lihat.  jBSlia

Langit di atas mereka berangsur-angsur menggelap dan raungan angin semakin kencang, terdengar sangat sedih.

Lin Qiushi awalnya menyandarkan tubuhnya pada dinding, tapi setelah beberapa saat, ia mulai merasa tidak aman. Jadi, meski jauh lebih mudah dan nyaman untuk bersandar di dinding, ia menjaga tubuhnya tetap tegak. Walau mempertahankan postur seperti ini melelahkan dan agak sulit, saat ia teringat ilusi itu, ia lebih memilih tubuhnya sakit dan pegal;  lagi pula, semuanya terasa lebih baik daripada bersandar pada permukaan yang terbuat dari kulit manusia. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Berapa lama lagi?” Cheng Qianli bergumam. 

Lin Qiushi melihat jam di ponselnya dan berkata bahwa masih ada dua puluh menit tersisa sebelum pemandu wisata menjemput mereka.  nLkeBJ

Cheng Qianli mengerang, “Ughhh, dua puluh menit … Terlalu lama …” Keputusasaan dalam suaranya menunjukkan betapa parah kebosanan yang ia rasakan saat ini. Sekarang, pemuda itu berbaring tengkurap dengan lesu, masih menatap kosong pemandangan di luar sambil bergumam murung, “Aku merindukan guilin youcha ekstra pedas buatan kakakku …”

Lin Qiushi mengulurkan tangannya dan mengusap kepala bocah lelaki itu dengan lembut. 

Waktu berlalu sangat lambat. Hanya dua puluh menit, tapi rasanya seperti menunggu bertahun-tahun.  Sebenarnya obrolan ringan dapat membuat penantian ini sedikit lebih baik, tapi tidak ada seorangpun yang ingin memulai pembicaraan. 

Senja datang dan si pemandu wisata, dengan pakaian merah, akhirnya tiba, muncul di hadapan semua orang. FB5sUw

“Halo, semuanya! Apa kalian bersenang-senang hari ini?” Si pemandu wisata tersenyum cerah pada kerumunan itu dan melambaikan bendera di tangannya dengan bersemangat. “Semuanya pasti mengalami hal yang menyenangkan saat kunjungan ini; kalian pasti mengetahui banyak hal baru. Aku yakin semuanya sudah belajar untuk lebih menghargai tradisi dan adat lokal!”

Tidak ada yang menjawab. Ekspresi semua orang suram dan mata mereka kosong; semuanya terlihat seolah habis melalui bencana besar yang menyerap sepuluh tahun kehidupan mereka. 

“Kalau begitu, apa kalian mau pulang?” Si pemandu wisata tersenyum, matanya melengkung membentuk sabit, ia kemudian memimpin semua orang memasuki hutan belantara.

Menuruni gunung tanpa bantuan cahaya benar-benar bukan hal yang mudah. Mereka semua bergantian membantu satu sama lain yang kesulitan menuruni gunung, dan setelah satu jam perjalanan yang panjang, mereka akhirnya tiba di kediaman mereka, aman sentosa. ceR8hd

Setelah memakan makan malam yang sederhana, semuanya bersiap untuk beristirahat. Kelelahan, mereka dengan gontai kembali ke kamar masing-masing. 

Cheng Qianli mengikuti Ruan Nanzhu dan Lin Qiushi ke kamar mereka. Ia awalnya sekamar dengan dua orang lain, tapi karena terlalu banyak hal yang terjadi hari ini, ia ingin tidur dengan Lin Qiushi untuk semalam. 

“Mhm, aku ingin tidur denganmu.” Cheng Qianli menatap Lin Qiushi dengan mata berkaca-kaca, menyebabkan yang lain merasa iba. Bersikap menyedihkan, pemuda itu memohon pelan, “Lagipula aku lebih dekat denganmu, boleh tidak?”

Bocah ini meminta dengan sungguh-sungguh hingga hatinya tersentuh, Lin Qiushi akhirnya menatap Ruan Nanzhu. Ruan Nanzhu merespon dengan anggukan singkat, menandakan bahwa tidak masalah jika anak itu tidur dengan Lin Qiushi.  eOnPp2

Jadi, dengan helaan napas lembut, Lin Qiushi setuju. Tapi, seseorang di dalam kamar mereka sangat tidak setuju.

Xu Jin yang kesal tidak berani mengikuti mereka menaiki menara hari ini; sementara mereka menjelajah bersama, ia duduk sendiri seharian penuh. Dan sekarang, ia harus melihat pemandangan konyol ini. Mendengar bahwa Cheng Qianli juga akan berdekatan dengan Lin Qiushi sepanjang malam, ia dengan kasar berkomentar, “Kau tidak berpikir dia gemuk, hah?”

Cheng Qianli menarik napas kaget saat mendengarnya. Ia tidak mengerti mengapa gadis itu akan memanggilnya gemuk, “Hah?! Gemuk?! Aku tidak gemuk!”

Lin Qiushi: “Benar. Dia tidak gemuk.” WlUTht

Xu Jin: ” … ” Kalau begitu kenapa kemarin kau bilang aku gemuk? Kau tidak mungkin merasa si bodoh ini lebih baik dariku; ia jelas tidak lebih hebat atau lebih kurus dariku! 

Tampaknya Lin Qiushi sudah melupakan alasan yang ia gunakan untuk menolak Xu Jin kemarin. Ia tidak lagi memperhatikan amukannya, pria itu dan Cheng Qianli mulai mendiskusikan siapa yang akan tidur di sisi dalam dan siapa yang tidur di sisi luar. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Xu Jin cemberut di ranjangnya; suasana hatinya menjadi melankolis. Ruan Nanzhu menghampirinya dan menenangkan dia, mengatakan bahwa ia sama sekali tidak gemuk dan bahwa masalahnya berada pada mata Linlin-Ge dan selera wanitanya. Ia menambahkan minyak ke dalam api sambil dengan tenang berkata, “Pria itu seperti babi, kan?

*Cara lain untuk mengatakan pria adalah sampah. etVJHd

Dengan penuh amarah, Xu Jin menyetujui ucapannya sepenuh hati.

‘Bincang-bincang para gadis’ yang tak terduga di antara mereka membingungkan Lin Qiushi dan Cheng Qianli. Mereka tidak yakin apa yang sedang mereka bicarakan, tapi mereka juga tidak ingin memahami apa yang mereka obrolkan. Satu-satunya aspek perbincangan mereka yang dikhawatirkan Lin Qiushi hanyalah bagaimana Xu Jin yang mudah dibodohi menjadi terlalu dekat dengan lawan bicaranya, dan bagaimana ia dan Cheng Qianli tiba-tiba menjadi babi. Bicara jujur, Xu Jin, ada babi tersampah di antara kita semua, dan babi itu sedang menyuapi kebohongan manis ke dalam mulutmu ah …

Mengingat jumlah energi yang mereka gunakan seharian ini, tidak aneh jika semuanya langsung tertidur setelah kepala mereka menyentuh bantal. Tanpa terkecuali Lin Qiushi, yang biasanya kesulitan tidur. 

Saat kesadarannya samar-samar datang dan pergi, Lin Qiushi mendengar seseorang berjalan mengitari kamar. Mengira itu Cheng Qianli, ia memutuskan untuk mengabaikannya dan lanjut tidur. Baru keesokan paginya, ia menyadari ada sesuatu yang salah.  RN0QDW

Lin Qiushi terbangun karena amukan Cheng Qianli. Ia tanpa henti memprotes Lin Qiushi karena membuatnya terjaga sepanjang malam dengan berjalan mondar-mandir. 

“Berjalan? Mondar-mandir? Aku bahkan tidak bangun dari ranjang.” Lin Qiushi menyangkal. “Aku tidur sangat nyenyak semalam hingga bahkan tidak bangun untuk ke kamar mandi.”

“Kau bohong.” Cheng Qianli mendengus. “Kau sudah jelas bangun …”

Lin Qiushi bersikeras membela dirinya, “Sumpah, aku tidak bangun. Tapi aku juga merasa ada yang berjalan mondar-mandir selama aku tidur …” cbdLry

Pandangan keduanya beralih pada orang lain di kamar. Seperti rusa yang tersorot senter, Xu Jin menggelengkan kepalanya dengan panik, menunjukkan bahwa ia juga tidak bangkit dari ranjang. Dan tidak perlu bertanya pada Ruan Nanzhu. Lagi pula, ia selalu tertidur sangat nyenyak hingga tidak ada apapun yang bisa mengganggunya. Ia selalu tidur lebih awal dan ginjalnya cukup kuat hingga ia tidak perlu ke kamar mandi di tengah malam. Dengan kata lain, biasanya ia tidur dari malam hingga pagi, tanpa terbangun sekalipun. 

“Kalau begitu … Siapa yang mondar-mandir?” Cheng Qianli menelan ludah.  Wajahnya memucat dan matanya melotot selebar piring. 

Sementara mereka mencoba mencari jawaban yang masuk akal, Ruan Nanzhu segera berdiri. Ia menghampiri mereka, berlutut, kemudian memeriksa kolong ranjang mereka. 

Terkejut karena tindakannya yang tiba-tiba, Lin Qiushi tersentak, “Ada apa?” aBngvY

Ruan Nanzhu tidak menjawab. Ia hanya mengacungkan jari dan menunjuk kolong ranjang mereka, “Lihat saja sendiri.”

Sambil gemetar ketakutan dan tidak tahu apa yang dimaksud, Lin Qiushi dan Cheng Qianli berlutut dan melihat ke arah yang ditunjuk Ruan Nanzhu, segera melihat apa yang dimaksud Ruan Nanzhu. Ada banyak cap tangan berdarah tersebar di lantai papan kayu di bawah ranjang mereka. Cap tangan mengerikan itu berada di sepanjang lantai hingga ke dinding, membuat mereka merinding. 

“Oh sialan!!” Cheng Qianli tidak bisa menahannya lagi; benang terakhir yang menjaga keberaniannya terputus. Ia mulai berteriak seperti ayam yang menderita, mengibaskan lengannya dengan histeris. Kepala Lin Qiushi mulai terasa sakit karena keributan yang disebabkan bocah itu. Dibandingkan jeritan lelaki ini, ia merasa pemandangan mengerikan yang ia lihat tidak begitu buruk. 

“Bisakah kau berhenti berteriak seperti itu?” Lin Qiushi meringis. u8eRki

“Ahhh! Ini yang terburuk! Sangat sangat buruk, kuberi tahu kau! Sangat menyeramkan waaaahhh!!!” Cheng Qiali menubruk Lin Qiushi yang setengah berlutut dan menjambak rambutnya, menarik-narik sambil menjerit-jerit gila. Mood Lin Qiushi memburuk seketika.

“Lepaskan rambutku! Lepaskan rambutku!” Tak lama kemudian, Lin Qiushi mulai membentak.  Dengan marah, ia meraung, “CEPAT LEPASKAN RAMBUTKU!!!”

Story translated by Langit Bieru.

Cheng Qianli: “Aku sangat takut!!! Waaaahhh!!!”

Lin Qiushi: “Mu Yu—” Tidakkah kau tahu apa yang paling disayangi desainer? Rambutnya!  Rambut dan garis rambutnya, bajingan! Cecurut satu ini, Cheng Qianli, menggenggam erat rambutnya, dengan keras menariknya, seolah ia sedang menarik rumput! Hanya setan yang tahu apa yang akan terjadi pada akar rambutnya setelah ini; Tuhan, tolong bantu dia menyelesaikan pertarungan sepihak ini tanpa menyebabkan kepitakan.  K73qiO

Tak lama berselang, Cheng Qianli melonggarkan genggamannya pada rambut Lin Qiushi. “Maafkan aku. Tadi aku terbawa emosi.”

Xu Jin menyaksikan pemandangan tak terpuji ini tanpa ekspresi. Ia kemudian berbalik menghadap Ruan Nanzhu dan berbicara datar, “Zhu Meng, ayo makan.”

Ruan Nanzhu bergumam gembira, “Oke.”

Lalu, beriringan, kedua wanita itu keluar dengan gembira untuk sarapan, meninggalkan kedua babi yang menatap cap tangan berdarah dengan bingung. XPeO1Q

“Ayo pergi.” Lin Qiushi menghela napas lelah. “Toh kita masih hidup, berarti makhluk itu tidak menginginkan hidup kita.”

Cheng Qianli meletakkan tangannya di dada dan menarik napas dalam sebelum membuangnya, “Sialan, pintu ini terlalu berbahaya dan menyeramkan.” Untungnya, ia tidak bangun kemarin untuk melihat apa yang terjadi. Jika ia bangun,  ia akan melihat entah apa yang merangkak di lantai.

Setelah memakan sarapan yang memprihatinkan, seperti biasa si pemandu tur kembali muncul di hadapan mereka. 

Ia menyerupai sebuah boneka, dengan senyum lebar menyeramkan menempel di wajahnya dan bendera merah yang selalu berkibar di tangannya. Setiap hari mereka harus melihat ekspresi dan pergerakannya yang persis sama. dlgAFL

Ia dengan bersemangat mengumumkan, “Hari ini, aku akan membawa semua orang mengunjungi sebuah kuil. Kuil ini merupakan salah satu bangunan paling megah di daerah ini dan aku yakin saat semua orang disini melihat kuil tersebut, kalian akan sangat terpesona oleh keanggunan dan keindahan kuilnya …”

Lin Qiushi mengernyitkan dahinya hingga berkerut, “Kata-kata ini rasanya sangat familiar?”

“Tentu saja terdengar familiar.” Meng Yu, yang duduk di sampingnya, ternyata mendengarnya dan berkata datar, “Ia mengucapkan hal yang sama di hari pertama.”

Lin Qiushi: ” … “ PzJcwt

Cukup yakin, setelah kerumunan itu berangkat bersamanya, si pemandu tur mulai mengenalkan adat istiadat dan tradisi di tempat itu. Alaminya, semua orang disini telah mendengarnya di hari pertama. Dari nada bicara hingga susunan kalimatnya, nyaris tidak ada perbedaan antara sebelumnya dan sekarang; kedengarannya seperti ia mengulangi rekaman yang sama. 

Tidak ada yang tahu bagaimana mereka harus bereaksi; semuanya hanya bisa menunjukkan wajah canggung dan tak nyaman karena situasi yang aneh ini.

“Ini bukan pengulangan dari hari pertama, kan?” Xu Jin berbisik takut, “Kita tidak perlu ke tempat itu lagi, kan?”

“Itu sulit untuk dikatakan.” Lin Qiushi menggelengkan kepalanya. “Kurasa kita baru bisa mengetahui bagaimana hal-hal ini berlangsung setelah dua hari kedepan.” FmdNh7

Xu Jin terdiam. Mereka sekarang sedang menuju tempat kematian yang terkutuk itu. Selain dia, masih ada dua belas orang lainnya yang tersisa; entah berapa banyak lagi yang akan mati selama mereka tinggal di sini? Tidak mungkin semua orang akan terbunuh satu per satu hingga hanya satu orang yang bertahan?

Tentunya, Xu Jin bukan satu-satunya orang yang memikirkan hal mengerikan ini. Ekspresi takut semua orang menunjukkan kecurigaan suram yang menghantui pikiran mereka. 

Please visit langitbieru (dot) com

Ini adalah kedua kalinya mereka mengunjungi kuil ini, tapi keempatnya tidak bergegas masuk ke dalam.

Ini semua merupakan saran Ruan Nanzhu. Karena sebelumnya mereka sudah memeriksa bagian dalam kuil, ia menyarankan mereka untuk memeriksa bagian luarnya. Jadi, dengan ia memimpin ketiga orang itu, mereka mulai menjelajahi area di sekitar kuil. 8NMR0V

Kuil itu diselubungi dengan pepohonan rimbun di berbagai sisi. Sinar matahari tersebar oleh lapisan lebat dedaunan, menyisakan cahaya redup di tanah. 

Tanaman rambat kecil dan pakis tumbuh liar di jalan setapak yang dilapisi ubin, mengeluarkan derap lembut saat seseorang menapakinya. Kuil itu sangat tinggi sehingga mereka kesulitan melihat ujungnya dari tempat mereka berdiri. Dan seperti sebelumnya, musik menyeramkan itu terdengar dari jauh, tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. 

“Konstruksi bangunan kuil ini agak aneh dan tidak biasa … ” Setelah meneliti area itu untuk beberapa saat, Lin Qiushi yang familiar dengan desain arsitektur, merasa ada sesuatu yang janggal. Semakin diperiksa, semakin parah perasaan ini mengganjal. “Kuil ini bundar.”

“Bundar?” Setelah menyebutkan ini, Cheng Qianli juga menilai kuil itu dan menyadari, “Oh, kau benar, kuil ini bundar.” Vg6kEc

Bentuk kuil biasanya tidak dibangun secara bundar, jadi kuil seperti ini jarang ada di dunia; faktanya, melihat kuil bundar sudah bisa dikatakan langka.

“Apa yang berada di pikiranmu saat memikirkan sebuah lingkaran?” Ruan Nanzhu bertanya.

Setelah terdiam beberapa saat, Lin Qiushi dan Cheng Qianli menjawab spontan, “Sebuah gendang.”

Ruan Nanzhu mengusap dagunya sambil berpikir, “Kurasa …” HQnkU6

Lin Qiushi: “Huh?”

Ruan Nanzhu: “Kita sebaiknya memeriksa puncak kuil.”

Perkataan Ruan Nanzhu membuat Cheng Qianli melotot hingga matanya nyaris melompat keluar dari rongganya. “Kita benar-benar akan naik ke atas sana? Puncak kuil … Tapi bukankah penyebab orang itu menghilang kemarin karena melihat ke langit-langit?”

“Itu benar.” Ruan Nanzhu melanjutkan, “Tapi di atas sana juga ada petunjuk.” Ia menyentuh tasnya dan berkata, “Ingat apa yang kita lihat di menara kemarin?” cPRwQS

Tentu ia ingat; tidak mungkin ia melupakan hal semengerikan itu. Lin Qiushi samar-samar masih bisa merasakan sensasi saat telapak tangannya menyentuh permukaan gendang kulit manusia itu. Namun, yang dimaksud Ruan Nanzhu bukan gendangnya, tapi buku harian yang mereka temukan dalam dinding, buku harian itu sekarang berada dalam tasnya. 

“Kita tidak punya banyak waktu.” Ruan Nanzhu memperingati, “Sekarang, kita tidak punya pilihan lain.”

Bagi orang lain, pernyataan Ruan Nanzhu soal mereka kehabisan waktu terdengar tanpa dasar. Tapi bagi Lin Qiushi, yang mengingat cap tangan berdarah di bawah ranjangnya, sangat setuju dengan kata-kata Ruan Nanzhu. Ia tidak tahu apakah cap tangan itu merupakan peringatan atau kecelakaan tak terduga; tapi, apapun alasannya, jelas-jelas hal itu bukan pertanda baik. 

Kuil itu sangat tinggi dan tidak ada tangga yang bisa membawa mereka ke lantai atas. WPqEX

Tapi seperti ungkapan, dimana ada kemauan, di situ ada jalan. Tidak peduli betapa sulit pekerjaan yang harus mereka lakukan, selama mereka mau naik ke atas, mereka pasti akan menemukan cara untuk meraihnya.

Setelah mengelilingi kuil, Ruan Nanzhu tiba-tiba mendapat ide. 

Story translated by Langit Bieru.

Saat tiga orang yang lagi mendengar idenya—yang katanya brilian, mereka hanya bisa terdiam. 

Masih terkejut karena ide yang tidak disangka ini, Lin Qiushi tergagap, “M-maksudmu menggunakan peron kayu waktu itu …?” i5ZYNV

Ruan Nanzhu: “Mhm.”

Lin Qiushi: “Bukannya peron itu digunakan untuk penguburan langit?”

Ruan Nanzhu mengangguk.

Lin Qiushi dengan khawatir menambahkan, “Bagaimana jika makhluk waktu itu juga ada di sana? Jika mereka di sana dan kita buru-buru naik …” gqDZd9

Ruan Nanzhu menatapnya dari samping, “Kalau kau mau bertahan, kau harus berani mengambil resiko.”

Itu benar. Lin Qiushi menghela napas berat, kemudian menarik napas panjang untuk menenangkan dirinya, memberanikan dirinya untuk mengubur semua keraguan dan ketakutannya dalam hati.

Dengan penuh tekad, ia menatap Ruan Nanzhu dan berkata, “Tubuhmu saat ini terlalu lemah. Aku akan pergi dan melakukannya.”


Catatan Penulis:  D3Fyvd

Ruan Nanzhu: Semua pria adalah babi. Tapi aku beruntung, aku suka makan babi.

Lin Qiushi: …..

Juga, untuk menjelaskan kebingungan pembaca, ketika ia berteriak pada Xu Jin, ia sudah berada dalam ilusi. Demi menghindari kesalahpahaman lain, aku (Xi Zixu) sudah mengedit chapter sebelumnya, memodifikasi bagian yang membingungkan dan menghapus beberapa bagian.


Catatan Penerjemah: rQ9mkI

Aku benar-benar harus mempelajari kembali cara membuat translator note, jadi aku akan kembali lagi nanti setelah paham untuk mengubah tn yang masih mentah itu LOL.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!