English

Kaleidoskop KematianCh35 - Di Dalam Pagoda Tulang

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung 0sKyRF


Saat melihat wajah datar Lin Qiushi, Ruan Nanzhu cemberut. “Kau tidak mau menciumku?”

Lin Qiushi tanpa daya menjawab, “Zhu Meng, berhenti bercanda …”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu malah terang-terangan menghampirinya, “Tapi aku tidak bercanda. Bahkan cukup serius.”

Lin Qiushi dengan hati-hati menatap wajahnya, mencoba memastikan apa ia tengah bercanda; namun, tidak ada tawa pada mata orang itu, hanya ada dirinya yang terpantul jelas dalam pandangannya. Tanpa pilihan lain, Lin Qiushi menundukkan kepala dan dengan hati-hati menyingkirkan anak rambut yang menutupi wajah Ruan Nanzhu, dengan lembut mendaratkan bibirnya di wajah orang itu dan mengecup hangat dahinya. Hanya sebuah kecupan sederhana, tanpa emosi yang terlampau dalam atau nafsu; seolah ia hanya mematuhi keinginan tak masuk akal adik perempuan kecilnya.  YFUQ2J

“Sudah, aku sudah menciummu. Apa kau puas?” Lin Qiushi bertanya kemudian.

Ruan Nanzhu terdiam setelah dikecup di dahi. Ia lalu diam-diam menarik napas, kemudian menggelengkan kepalanya. Tanpa mengatakan apapun, ia mengangkat lengannya dan perlahan memberi isyarat pada Lin Qiushi, memintanya agar mendekat untuk mendengar apa yang akan ia katakan. 

Mengira Ruan Nanzhu akan memberitahunya apa yang barusan ia bahas dengan Meng Yu, Lin Qiushi dengan patuh menundukkan kepalanya sekali lagi, mendekatkan telinganya pada bibir Ruan Nanzhu. Tapi siapa sangka kalau Ruan Nanzhu tiba-tiba melingkarkan lengannya pada tenguk Lin Qiushi, mencengkram bagian belakang kepalanya dan mendekatkan wajahnya pada wajah pria itu, memaksa bibir mereka untuk menyentuh satu sama lain. 

Lin Qiushi yang terkejut: “???” ypXc8M

Setelah akhirnya merasakan indahnya kemanisan yang sudah lama ia cari, Ruan Nanzhu menyeringai puas. Ia menjilat bibirnya dan terkekeh, “Itu baru ciuman. Sekarang aku puas.”

Lin Qiushi: “Kau—”

Ruan Nanzhu: “Ya, aku apa?” Matanya yang nakal melengkung membentuk sabit, dipenuhi kegembiaraan. “Oh, jangan-jangan kau mau melakukannya lagi?”

Lin Qiushi memijat pelipisnya yang sakit, “Lupakan”. Ia akhirnya menyadari kalau Ruan Nanzhu menggodanya, sengaja membuat masalah. Orang ini sebenarnya normal di dunia nyata, tapi kenapa ia merasa kalau kepribadiannya selalu berubah 180 derajat setiap kali ia memasuki dunia pintu? Ia tidak lagi ingin mencari tahu apa yang mereka bicarakan sebelumnya, Lin Qiushi menyerah memikirkan segala hal dan dengan jengkel menyumpalkan roti kukus ke dalam mulutnya. OYRg05

Akhirnya, apa yang dibicarakan Ruan Nanzhu dan Meng Yu masih tidak diketahui, tapi Lin Qiushi tidak memiliki keinginan untuk mencari tahu; perbincangan rahasia mereka bisa tetap menjadi misteri.

Melihat Lin Qiushi yang kelelahan telah mundur dengan lemas dan tidak ingin mencari tahu perihal ini lebih lanjut, Cheng Qianli dengan berani maju ke medan perang dan dengan kurang ajar menanyakan apa yang mereka bicarakan. Tapi siapa sangka bahwa Ruan Nanzhu akan mencela bocah itu begitu saja, lalu dengan dingin menjawab, “Apa? Kau ingin aku menciummu juga? Apa aku terlihat seperti orang yang tertarik pada anak-anak?”

Cheng Qianli yang malu: “Maksudku, jika kau mau …”

Ruan Nanzhu yang dingin: “Kurasa kau memang saudaranya Pikachu, Pizaiyang.”

Cheng Qianli layu seperti tauge, terpojok dan pasrah.

Saat mereka sedang mengobrol, si pemandu wisata tiba. Ia berdiri di tanah lapang tak jauh dari mereka, mengibarkan bendera kecil di tangannya seperti sebelumnya dan memanggil, “Berkumpul, semuanya! Ayo berkumpul!”

Kerumunan itu perlahan maju ke depan, mengelompok membentuk lingkaran yang mengelilingi si pemandu wisata. Setelah semuanya berkumpul, ia menghitung jumlah orang dan mengumumkan, “Ada dua belas orang di sini! Karena semuanya hadir, kita bisa berangkat!” qP4rz2

Saat kata ‘dua belas’ disebutkan dari mulutnya, bisik-bisik bingung dan ketakutan dari kerumunan. Mereka yang tidak mengerti makna dibalik ucapannya, segera melebarkan matanya saat tersadar. 

“Bagaimana mungkin kita berdua-belas?” Seseorang tergagap ketakutan. “Jangan-jaringan satu diantara kita bukan manusia?”

Story translated by Langit Bieru.

“NPC biasanya tidak berbohong, berarti memang ada monster bersembunyi di antara kita. Tapi siapa …” Kasak-kusuk panik semakin berisik, sinisme dan kecurigaan menyebar di antara anggota kelompok, seperti wabah, diam-diam menghantui pikiran terdalam mereka dan meracuni mereka dengan rasa ngeri yang mengendap-endap merasuki jiwa mereka. 

Tersisa tiga belas orang. Biasanya, setiap orang akan memisahkan diri menjadi dua atau tiga kelompok dengan jumlah ganjil. Tapi itu dulu; sekarang, tim yang beranggotakan dua orang mulai mencari mitra baru baru, masing-masing individu ingin memiliki setidaknya dua orang lain di sekitar mereka. QAaVRG

Kelompok Lin Qiushi sejak awal sudah beranggotakan empat orang, jadi pengaturan baru ini sebenarnya tidak berdampak pada mereka. 

“Apa benar-benar ada monster di antara kita?” Xu Jin bergidik. Saat ini, kulitnya sangat pucat dan matanya melirik kesana kemari seperti kelinci yang ketakutan. Terdengar suara ‘gluk’ yang jelas saat ia menelan ludahnya dengan keras. Matanya melayang pada sosok Ruan Nanzhu, dengan hati-hati memperhatikan orang itu …

“Apa?” Ruan Nanzhu menyadari tatapan Xu Jin yang was-was. Ia dengan santai melenggang ke arah Xu Jin; bibirnya tersenyum, tapi matanya jelas tidak. “Kau mengira akulah monsternya, huh?” 

Xu Jin: “B-B-Bukan! Sama sekali tidak!” 7dhnWt

Ruan Nanzhu berbalik untuk menatap Lin Qiushi, “Linlin, dia memanggilku monster, wah!”

Lin Qiushi: “ …” Ah, mulai lagi. Sobatku, apa ini perlu? Untuk siapa pertunjukkan ini kau lakukan?

Xu Jin segera menjelaskan, “Kumohon jangan salah paham! Aku tidak benar-benar bilang kaulah monsternya; hanya saja, kau yang tercantik di antara kita …”

Ruan Nanzhu mengusap dagunya, “Oho, begitu. Jadi itu maksudmu.” KoJ9Fu

Xu Jin segera mengangguk.

Ruan Nanzhu: “Linlin, menurutmu siapa yang tercantik di antara mereka semua?”

Saat ini, hati Lin Qiushi merasakan emosinya campur aduk, dari penderitaan hingga penyangkalan. Sebagai pria ‘lurus’, ia sangat tidak ingin mengakui bahwa Ruan Nanzhu yang crossdressing, yang, nyatanya, inkarnasi dari Dewa Maskulinitas, adalah yang tercantik diantara semua gadis di tempat itu. Tapi tidak peduli betapa sulit untuk mengakui hal tersebut, itulah kebenaran yang kejam. Sebagai seorang gadis, penampilan cantik Ruan Nanzhu benar-benar tiada tara. 

Ruan Nanzhu menatap Lin Qiushi dengan sorot memelas, matanya yang indah dipenuhi ekspektasi. Tatapan ini keterlaluan; Lin Qiushi benar-benar tidak bisa menahannya lagi! Ia mengalah dibawah tekanan mata yang memandanginya penuh harap, Lin Qiushi tanpa daya mengangguk.  G3J6ba

“Terima kasih, Xu Jin Jiejie.” Benar-benar senang, Ruan Nanzhu melemparkan senyum menawan. 

Wajah Xu Jin tergores karena pahit dan ia membalasnya dengan seringai miring yang penuh kesakitan. Jelas ia merasa Ruan Nanzhu lah yang paling mencurigakan. Jika tidak, bagaimana seseorang bahkan masih memiliki hati untuk jatuh cinta di dalam dunia yang horor? Dan bahkan main-main dan selingkuh saat ia menjalin hubungan dengan seorang pria baik-baik …

Tapi, jelas, ia tidak berani menyuarakan pendapatnya. Ia hanya bisa menahan pemikiran dan segala keluhannya di dalam benak. 

Hari ini, mereka akan kembali mengunjungi tempat yang dipenuhi pagoda-pagoda.  9Uu0yW

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Setelah berjam-jam berjalan kaki, kelompok itu akhirnya tiba di destinasi. Karena mereka sudah menjelajahi tempat itu dua hari lalu, mereka sudah lebih siap dan keadaan mental mereka juga sudah lebih tenang saat mereka tiba. Daripada buru-buru memasuki menara untuk berlindung, semua orang mulai mencari petunjuk apapun di area tersebut. 

Zfrxl lj ajte jvj rjae bgjcu ajwyjtjc sjcu ajx vltjgjqxjc vl vjijw alw, Eejc Rjchte rjcuja rjcajl, rfjxjc lj yfgjvj vl vjijw gewjtcsj sjcu csjwjc. Pj vfcujc wjijr wfculajgl wfcjgj afgalcuul vjc alyj-alyj wfcufiejgxjc jija ajpjw, ijie weijl wfcutjcmegxjc afwybx. 

Story translated by Langit Bieru.

Kfgxfpea jajr alcvjxjccsj sjcu ajx afgveuj, Olc Hlertl yfgafgljx-rfafcujt-yfgylrlx, “Cqj sjcu xje ijxexjc?” 

Ruan Nanzhu: “Aku ingin melihat apakah ada sesuatu di dalam menara.” wmkrnd

Lin Qiushi: “Melihat kalau ada sesuatu?” 

Ruan Nanzhu menatapnya,”Bukankah kau bilang kau mendengar suara garukan dari dalam dinding beberapa hari yang lalu?” 

Lin Qiushi: “Bagaimana jika aku berhalusinasi …” 

Ruan Nanzhu menjawab, “Itu tidak masalah. Aku lebih percaya pada indera pendengaranmu daripada kau.” d79qoD

Lin Qiushi: “ …”

Sambil menunduk, Ruan Nanzhu sangat terfokus pada tembok di hadapannya, menggali dengan cermat. Di sampingnya, Xu Jin yang gugup menarik baju Lin Qiushi, “Aku ingin ke toilet. Bisakah kau menemaniku?”

Lin Qiushi membeku, “Aku?”

Xu Jin mengangguk.  tWhuxA

Tanpa tahu apa yang harus dilakukan dalam situasi ini, Lin Qiushi terbata-bata, “A-A … Aku rasa itu tidak terlalu pantas. Bagaimana kalau Zhu Meng yang menemanimu …”

Ia bahkan belum menyelesaikan ucapannya, saat Xu Jin mulai menggelengkan kepalanya dengan cepat. Ia diam-diam menatap Zhu Meng, sebelum memelankan suaranya menjadi bisikan, “Linlin Da-ge, aku ingin memberitahumu sesuatu.”

Melihat ekspresinya yang gugup, Lin Qiushi agak ragu, “Apa kau tidak bisa mengatakannya disini?”

Suara Xu Jin nyaris tidak bisa didengar, penuh dengan kegelisahan, “Tidakkah kau merasa … Tidakkah kau merasa Zhu Meng agak aneh … Seperti, berbeda dari kita … Katakanlah, seperti bukan manusia?” PO NWJ

Lin Qiushi: “ … “

Xu Jin melanjutkan, “Lihat saja penampilan dan kepribadiannya. Mana ada wanita seperti dia, sangat kurang ajar …”

Lin Qiushi sepenuh hati menyetujui pernyataannya. Memang, tidak ada wanita seperti Zhu Meng, tapi itu karena ‘ia’ sebenarnya laki-laki.

Xu Jin menatap Lin Qiushi: “Tidakkah kau merasa begitu” ZomDAc

Perasaan Lin Qiushi dibanjiri letupan konflik batin. Terus terang, ia benar-benar menyetujui ucapan Xu Jin hingga batas tertentu; lagipula, Ruan Nanzhu, dari penampilannya hingga kepribadiannya, menyimpan dugaan dan sejumlah misteri. Tapi mereka sudah saling mengenal untuk beberapa saat sekarang, dan telah menderita bersama dalam beberapa cobaan berat, mereka saat ini sudah cukup dekat. Dengan begitu, hanya ada dua orang yang identitasnya ‘pasti’ bagi Lin Qiushi, dan mereka adalah Ruan Nanzhu dan Cheng Qianli. 

“Aku … tidak merasa begitu.” Lin Qiushi hanya bisa memberi jawaban ragu untuk meyakinkannya. “Meski Zhu Meng terlihat mencurigakan, ia mencoba yang terbaik untuk membantu kita semua bertahan. Jika ia memang monster, mengapa ia membantu kita?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Xu Jin terlihat agak canggung dan malu setelah mendengar pernyataannya yang logis. Ia membuka bibirnya, tampaknya ingin menyanggah, tapi akhirnya, ia tidak bisa mengatakan apapun. Meski begitu, ia masih terlihat ragu. Enggan untuk menerima ucapannya, ia lanjut meyakini opininya sendiri dan Lin Qiushi, yang tidak bisa meyakinkannya, tidak bisa melakukan apapun selain menenangkannya dengan suara lembut. 

Saat mereka lanjut mengobrol, subjek pembicaraan mereka juga menunjukkan kemajuan. Ruan Nanzhu akhirnya berhasil mengorek sebagian besar tembok bata menara, menunjukkan bagian dalamnya. at92Xg

Cheng Qianli, yang memperhatian Ruan Nanzhu sejak awal saat ia mulai menggali, terkesiap kaget dan mengumpat gila, setelah melihat apa yang berbaring di baliknya. 

“Ada apa?” Saat mendengar tangisan anak lelaki itu, Lin Qiushi menghampiri Cheng Qianli untuk melihat apa yang begitu menakuti bocah itu, kemudian terdiam karena penemuan Ruan Nanzhu.

Semen di bawah tembok bata itu bertahtakan tulang belulang manusia yang bentuknya sudah berubah. Tulang itu menempel satu sama lain, dihancurkan ke dalam semen dan dipaksa masuk dengan posisi yang tidak alami. Ada tiga hingga empat tubuh di setiap jengkal semennya. 

“Hmm.” Ruan Nanzhu sama sekali tidak kaget melihat ini. “Sudah kubilang ada sesuatu di balik dinding ini.” ZmPAXY

Lin Qiushi teringat suara garukan yang ia dengar dari dalam dinding sebelumnya dan wajahnya memucat.

Gemetar tak terkendali, Xu Jin bersembunyi di balik punggung Lin Qiushi dan mulai menangis takut.

“Yah, sekarang kita tahu apa yang berada di dalam pagoda-pagoda ini.” Ruan Nanzhu membangkitkan diri dan membersihkan tangannya. “Omong-omong, apa yang tadi kalian bicarakan?”

“Tidak banyak.” Lin Qiushi menatap Xu Jin yang ketakutan. “Hanya sesuatu yang tidak penting.” o7QGM3

“Sesuatu yang tidak penting, huh?” Ruan Nanzhu menatap penuh makna pada Xu Jin, sebelum menghampiri gadis yang ketakutan itu. Sekarang di sisinya, ia mengulurkan lengannya dan mengusap punggung Xu Jin. “Xu Jin, apa yang begitu kau takuti, ah?” 

Tubuh Xu Jin mulai bergetar lebih parah dari sebelumnya; dipenuhi teror, ia tidak bisa menahan gertakan gigi atau air mata yang mengalir di pipinya. 

“Oh? Jangan-jangan  … Kau takut padaku?” Sebuah senyum simpul terlukis di wajah Ruan Nanzhu. Senyuman itu sulit dijelaskan hanya dengan kata-kata. Meski bukan berarti rautnya benar-benar jelek atau tidak enak dilihat, hanya saja sedikit kengerian di dalamnya. Sekali melihat senyum seramnya tentu akan menyebabkan anak kecil bermimpi buruk yang menghantui mereka seumur hidup. “Mengapa? Apa aku begitu menyeramkan?”

Xu Jin menggelengkan kepalanya, tidak berani mengatakan apapun karena takut kelewatan.  fzM3aY

Lin Qiushi tidak tahu harus tertawa atau menangis, “Ayolah, berhenti menakutinya.”

Ruan Nanzhu menghela napas dan mengangkat telapak tangannya tanda menyerah, pura-pura tak berdaya, “Ya, ya. Aku tidak akan menakutinya lagi.” Ia kembali ke sisi menara untuk lanjut memeriksa tulang-tulang. 

Setelah beberapa saat, Xu Jin akhirnya mulai tenang. Masih terisak, ia menatap Ruan Nanzhu melalui sudut matanya dan dengan menyedihkan menyeka air matanya. 

Lin Qiushi: “ …” Apakah Ruan Nanzhu semenakutkan itu? Sampai-sampai gadis ini begitu ketakutan seperti ini.  0UKdNa

“Pagoda ini terdiri atas ribuan tulang.” Kata Ruan Nanzhu. “Bahkan jika tulang adik perempuan itu disembunyikan di sini …”

“Bagaimana kita bisa menemukannya?” Cheng Qianli menatap tubuh-tubuh yang saling menindih satu sama lain. “Bahkan jika kita mencari sampai mati, kita tetap tidak bisa menemukan sisanya …”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Yah,” Ruan Nanzhu memulai, “Ada cara lain.”

Tidak bisa memikirkan hal lain, Cheng Qianli mengacak-acak kepalanya hingga rambutnya tidak berbentuk, “Cara apa?” qKVNfr

Mata Ruan Nanzhu bersinar dengan cahaya licik dan ia mulai menilai pemuda itu. Menyadari sesuatu tengah terjadi, Cheng Qianli dengan penuh kewaspadaan menatap balik padanya dengan mata lebar. Tubuhnya tegang dan tulang belakangnya tegak. Lalu, Ruan Nanzhu meregangkan tangannya meraih Cheng Qianli dan berkata, “Seruling tulang yang kau ambil diam-diam kemarin?”

Cheng Qianli mengumpat, “Oh, brengsek, tidak! Kau pasti bercanda! Tidak mungkin kau ingin memakainya!”

Ruan Nanzhu: “Mhm.”

Sejurus rasa panik terlukis di wajah Cheng Qianli yang pucat pasi. Ia dengan resah berkata, “Kau benar-benar tidak bercanda? Kau memang ingin memakainya?! Tapi ini tulang kaki manusia! Dan kau bahkan tidak tahu apa yang akan terjadi! Bagaimana jika sesuatu yang buruk terjadi setelah kita memakainya …” FeAGNb

“Hanya karena kita tidak tahu apa yang akan terjadi, bukan berarti kita tidak boleh mencobanya.” Ruan Nanzhu memerintah, “Sekarang, berikan padaku.”

Cheng Qianli menyerahkan seruling tulang panjang yang ia bawa kemana-mana dalam dompetnya tanpa mengucapkan sepatah katapun dan menyerahkannya pada Ruan Nanzhu. 

Ruan Nanzhu mengambil seruling tersebut dan memutarnya di atas tangan, memeriksanya dengan hati-hati. Lalu, dengan sangat alami, ia mendekatkan seruling itu pada bibirnya dan meniup, mengeluarkan alunan sedih yang merdu.

Ia dengan anggun memainkan Gadis Gendang dengan seruling. Melodinya kaya dan menyenangkan, namun perasaan sedih yang tak bisa dijelaskan tertinggal dalam tiap not yang cerah, samar-samar menyelubungi nada yang harmonis dengan perasaan ngeri dan seram yang aneh.  2fIuJF

“Srek—” Sebuah suara samar terdengar dari samping Lin Qiushi. Lin Qiushi membeku sejenak, sebelum menemukan bahwa sumber suara itu tanpa disangka berasal dari menara. Suara seseorang yang menggaruk tembok dari dalam semakin keras dan jelas. Awalnya, hanya ia yang bisa mendengarnya, tapi tak lama kemudian, Cheng Qianli dan Xu Jin bisa mendengar suara itu. Ekspresi wajah mereka segera berubah.

“Zhu Meng, berhenti bermain. Kelihatannya terjadi sesuatu.” Lin Qiushi menyela Ruan Nanzhu, mencegahnya meniup instrumen itu lebih lama.

Ruan Nanzhu berhenti. Saat ia menatap puncak pagoda, ia melihat piringan bundar yang tergantung di puncak menara sedikit bergetar.

“Mundur, menara itu sepertinya akan runtuh!” Ruan Nanzhu memperingatkan, sebelum berbalik untuk menjauhi menara tersebut,  VPQNOD

Lin Qiushi dan yang lain mengikuti Ruan Nanzhu di belakang. 

Sisa anggota lain lalu segera menyadari keanehan menara dan langsung tersebar ke berbagai penjuru. Tidak lama setelah mereka terpencar, menara itu terjatuh ke tanah dengan suara keras, menunjukkan begitu banyak tulang belulang di dalamnya. 

Namun, keruntuhan pagoda yang tiba-tiba tidak begitu mengejutkan mereka seperti apa yang terjadi berikutnya. Di hadapan mata mereka yang terpaku, tulang-tulang itu mulai tersentak dan bergetar. Perlahan berubah menjadi sebuah bentuk. Pergerakkan mereka awalnya lamban dan kaku, tapi tiap detik berlalu, kecepatan mereka bertambah secara tidak alami. Tulang-tulang itu mengerang dan merintih, memanjat satu demi satu dengan patah-patah lalu membentuk sebuah pagoda tinggi—sebuah pagoda yang murni terbuat dari tulang belulang manusia. 

Mereka yang menyaksikan kejadian aneh ini tidak hanya membisu, tapi juga amat ketakutan.  8QIP5M

Entah bagaimana, sekali lagi, suara gendang mulai menggema dari jauh. Suara nyanyian seorang gadis muda mengikuti tiap tabuhan ketuk gendang, “An Ma Ni Ba Mi Hong, An Ma Ni Ba Mi Hong …”

Yah, daripada bernyanyi, rasanya lebih tepat untuk menyebutnya nyanyian doa. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kita tidak akan memasuki menara itu, kan?” Xu Jin tersedak. 

“Kelihatannya kita tidak punya banyak pilihan.” Ruan Nanzhu perlahan menurunkan seruling tulangnya, jemarinya tanpa disadari turut mengikuti, membelainya. Ekspresi yang saat ini menandai wajahnya agak rumit; ia tampaknya teringat legenda di balik lagu rakyat ini. IBhKDS

Adik perempuan itu, yang sangat mencintai kakak perempuannya hingga tak waras, dengan gila mengejar kakaknya, membuntutinya dan mengikuti langkahnya. Baru setelah ia mendengar nyanyian mantra Buddhist, ia menyadari bahwa orang yang mati-matian ia kejar sudah lama menjadi gendang yang ia puja-puja—yang ia jinjing di dekat dadanya. Saat ia menyadari kenyataan ini, bagaimana adik perempuan itu bereaksi? Bagaimana ia bisa menerima kebenaran yang jahat mengenai nasib kakaknya yang malang?

“Ayo pergi.” Lin Qiushi tanpa disangka tenang. 

“Aku tidak ikut. Aku tidak ikut. Aku tidak ikut.” Xu Jin mengulang kalimat ini dengan histeris. Ia kelihatannya sangat ketakutan. Di antara tangis anehnya, ia meraung, “Aku tidak mau ikut …”

Saat ia mengatakan ini, terhuyung kabur tanpa menoleh kembali, sebisa mungkin menjauh dari tempat itu. Bahkan setelah ia tersandung ke tanah dan tasnya jatuh dari punggungnya, ia hanya membangkitkan dirinya dan kabur, benar-benar mengabaikan barang-barangnya yang jatuh.  GbKNzm

“Xu Jin—” Lin Qiushi mencoba mengejarnya, tapi Ruan Nanzhu menghentikannya. Ia berkata, “Kalau dia tidak mau pergi, maka kita tidak boleh memaksanya. Lagi pula, selama pintunya terbuka, semua orang bisa masuk.”

Lin Qiushi menghela napas. 

Cheng Qianli berjalan di depan mereka dan mengangkat tas Xu Jin yang terlupakan. Agak kaget, ia berkata, “Sangat ringan … Kenapa ia tidak memasukan dua botol air ke dalamnya? Kenapa rasanya sangat ringan, kayaknya tidak ada apapun di dalamnya?” Sejak mereka tahu mereka akan pergi, orang-orang itu memutuskan untuk menyiapkan bekal untuk makan siang. Cheng Qianli jelas-jelas melihat Xu Jin memasukan dua botol air ke dalam tasnya. Sejak datang kemari, mereka belum berpisah hingga sekarang, tapi jika dipikirkan lagi, Cheng Qianli menyadari bahwa Xu Jin sama sekali belum meminum air. 

“Buka dan periksa ada apa di dalamnya.” Ruan Nanzhu tiba-tiba menuntut.  aWCgXS

“Apa kau yakin tidak masalah kita membukanya?” Cheng Qianli agaknya merasa tidak nyaman. “Maksudku, kita sedang berbicara soal barang pribadinya.”

Ruan Nanzhu: “Kau masih berani berbicara soal privasi di depan maut?” 

Sayangnya, Cheng Qianli tidak bisa melawan argumen seperti ini. Tanpa ragu lagi, ia segera membuka tas Xu Jin untuk melihat isi di dalamnya. Ransel Xu Jin berwarna putih susu, kelihatannya terbuat dari kulit domba. Tas itu terlihat biasa saja, seperti tas kebanyakan. Ia menggendong tasnya di punggung kemanapun ia pergi, dan kadang memasukkan beberapa makanan dan kebutuhan sehari-hari.

Tapi saat membuka ransel Xu Jin, ia baru menemukan kekosongan di dalamnya. Ia bingung dan kehabisan kata-kata, “Tidak ada apapun …” wZmAWK

Ruan Nanzhu: “Biar kulihat.” Ia mengambil tas dari bocah itu dan mencari dengan teliti, membaliknya luar dalam dan memeriksa tiap kantong, sebelum menemukan selembar kertas tua yang terlipat di salah satu kantongnya. 

“Apa ini?” Saat Cheng Qianli melihat kertas ini, ia terpaku. “Bukankah ini …”

“Bukankah ini bagian buku harian yang kita temukan di puncak menara?” Lin Qiushi menyelesaikan kalimat anak itu. “Nanzhu, ingat saat kau membolak-balik halaman buku harian dan kau menyadari kalau sebuah halaman telah dirobek?”

“Betul, betul, betul!” Memikirkan hal yang sama, Cheng Qianli menambahkan, “Aku juga ingat! Ruan Nanzhu segera mengambil catatan itu dan menyembunyikannya.” vsaiH7

Saat ia mendengar perbincangan keduanya, Ruan Nanzhu membuka lipatan kertas itu. 

Kertas itu rupanya sebuah foto tua, berwarna agak kuning kecoklatan. Di atasnya adalah sepasang anak kembar yang saling bergandengan tangan. Mereka mengenakan gaun panjang yang menjuntai dan bibir mereka membentuk sebuah senyum lebar, menunjukkan gigi putih mereka. Sekilas, tidak ada yang aneh tentang foto itu. Tapi setelah dilihat lagi, Lin Qiushi menyadari sesuatu yang aneh dan meresahkan mengenai sepasang gadis kembar di dalam potret. 

Story translated by Langit Bieru.

Dua kakak beradik di dalam foto ini memiliki penampilan yang sama persis seperti Xu Jin. 

Perasaan ngeri meresap dalam hati Lin Qiushi dan keringat dingin mengalir di sekujur punggungnya. “Dia … Kapan dia merobek halaman ini?” 96Sfga

“Mana tahu.” Cheng Qianli berkata hambar dan matanya kosong. “Satu-satunya yang kutahu adalah dia jelas-jelas tidak ikut ke atas bersama kita waktu itu.”

Saat ini, Lin Qiushi teringat hal-hal yang terjadi saat kecelakaan di atas pagoda tersebut. Ia ingat pada waktu ia masuk ke dalam ilusi, spesifiknya terjadi ketika Xu Jin yang kebingungan menghampiri gendang dan memukulnya. 

Tiba-tiba, sejumlah perbedaan yang tidak pernah ia sadari sebelumnya melayak memasuki benaknya. Sebagai seorang pemula yang seharusnya baru memasuki dunia pintu, Xu Jin melakukan berbagai hal dengan sangat baik. Meski ia selalu menangis saat ketakutan, ia tidak pernah membuat kesalahan apapun. Bukan hanya itu, Lin Qiushi kadang lupa bahwa orang itu berada di antara mereka …

“Jadi … Dia bukan manusia?” Cheng Qianli dengan susah payah menelan ludah.  eEwViD

Ruan Nanzhu: “Sepertinya begitu.”

“Bagaimana jika ia tahu bahwa kita sudah menyadari ia bukan manusia?” Lin Qiushi menatap foto itu. 

Ruan Nanzhu kembali melipat foto itu dan mengembalikannya ke dalam tas. “Itu mungkin agak sedikit rumit. Ada terlalu banyak faktor dan keadaan yang tak diketahui mengenai situasi ini. Kita akan membicarakan detailnya nanti.” Ia menatap pagoda tulang di depan matanya dan berkata, “Sudah mulai larut. Untuk saat ini, ayo masuk dan memeriksa ke dalam.”

“Oke.” Lin Qiushi mengangguk setuju. puvGm

Saat mereka mendekati menara, mereka melihat Meng Yu berdiri di dekat ambang pintu. Ia sendirian, dan seperti biasa, ia tersenyum cerah. Saat melihat mereka, ia menghampiri dan menyapa mereka dengan ceria, “Disana rupanya kalian.”

“Kau menunggu kami? Kau ingin masuk bersama?” Tanya Ruan Nanzhu.

Meng Yu: “Benar. Kuncinya seharusnya ada di dalam. Aku membiarkan yang lain masuk lebih dulu karena aku merasa agak kurang nyaman; aku tidak bisa mempercayai mereka sepenuhnya, kau tahu.” Ia nyaris tidak mempedulikan bagaimana ia terdengar begitu dingin dan meremehkan di telinga orang lain. Dan lagi, dengan auranya yang mengesankan dan wataknya yang mendominasi, ucapannya yang merendahkan orang lain tidak terdengar kasar atau tak tahu diri, melainkan terdengar cukup bisa diterima untuk dikatakan pria seperti dirinya, seakan gaya bicaranya itu alami. 

Mendengarnya, Ruan Nanzhu mendengus, “Kalau begitu kami tidak pergi. Tuan Li Dongyuan, tolong bawakan kuncinya untuk kami.” Uo3TpG

Sebuah ekspresi jelek terlintas di wajah Meng Yu, “Bagaimana bisa kau tahu namaku—”

Ruan Nanzhu: “Mana mungkin aku tak tahu?” Ruan Nanzhu dengan sombong mengangkat dagunya, ekspresinya dingin dan dipenuhi ejekan. “Semua orang sudah tahu kalau Rusa Putih telah menerima permintaan besar dengan kompensasi besar dan kuat kali ini. Aku takut satu-satunya orang yang cukup mampu mengambil permintaan besar seperti itu hanyalah kau, Tuan Dongyuan.”

Setelah mendengar ucapan Ruan Nanzhu, mata Li Dongyuan disinari dengan ketertarikan kuat. Ia dengan penasaran meneliti Ruan Nanzhu dari bawah ke atas sebelumi merenung. “Sepertinya aku tidak menyadari ada seorang wanita sepertimu sebelumnya. Menarik, sangat menarik. Aku pasti akan mengobrol panjang lebar denganmu setelah kita keluar dari tempat ini.” Ia tertawa karena terhibur, “Lagi pula, wanita menarik sepertimu sulit untuk ditemukan.” ULdYJS

Sambil mendengarkan perbincangan mereka, Lin Qiushi dengan miris berpikir dalam benaknya, Oh ya, memang sangat menarik, sangat menarik … Seorang ‘gadis’ tak tahu malu yang bahkan berukuran lebih ‘besar’ darinya di bawah sana memang sulit ditemukan, ah. 

Dengan begitu, Li Dongyuan berbalik dan dengan berani memasuki pagoda sendirian. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Melihat orang itu dengan sembrono memasuki pagoda, Lin Qiushi bertanya, “Apa ia akan baik-baik saja masuk ke dalam sendirian?”

Ruan Nanzhu kelihatannya tidak tertarik. Ia dengan datar menjawab, “Bagus jika ia keluar dengan aman. Tap jika ia tidak keluar, juga bukan masalah besar bagi kita. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah menunggu.” O8ChG0

Dengan begitu, sementara ketiganya berdiam di luar menara, mereka mulai membicarakan masalah terkait  Xu Jin. 

Tidak seorangpun dari mereka tahu kapan Xu Jin akan kembali, atau ekspresi jenis apa yang harus digunakan sangat menghadapi dirinya. Lin Qiushi dengan bijaksana memperingatkan Ruan Nanzhu agar tidak terlalu mempermalukan Xu Jin, tapi Ruan Nanzhu menolaknya mentah-mentah, dengan alasan bahwa begitu ia menunjukkan identitas aslinya, ia tidak akan bisa bermain-main dengannya lagi, jadi jika ia berhenti mengerjainya sekarang, ia benar-benar tidak akan mendapat apapun dan tidak merasa terhibur. Dari sudut pandang ekonomi, jelas kelakuannya ini tidak menguntungkan dan juga tidak bermanfaat, jadi mengapa ia harus berinvestasi pada sesuatu yang sangat membosankan dan tidak menguntungkan?

Lin Qiushi: “… Apa semenyenangkan itu menggoda gadis pemalu?”

Ruan Nanzhu: “Tidak terlalu. Kalau aku harus jujur, menggodamu jauh lebih menyenangkan.” lKW7eN

Lin Qiushi: “ …”

Matahari mulai terbenam dan Li Dongyuan masih belum kembali.

Biasanya, Lin Qiushi akan mulai tertekan sekarang, tapi setelah melihat Ruan Nanzhu yang tidak gelisah, anehnya hatinya terasa tenang.

Saat hanya tersisa lima menit sebelum kedatangan si pemandu wisata, sebuah suara tak biasa berdering dari dalam pagoda tulang.  x0UCwZ

Krek, kres … Kedengarannya seperti suara tulang patah, pecah secara bersamaan. Segera, pagoda tulang itu mulai runtuh, tulang berterbangan ke segala arah dan berhamburan di tanah. 

Di ambang pintu menara tersebut, berdiri bayang siluet seseorang. Lin Qiushi terfokus pada sosok itu dan menyadari bahwa ia adalah Li Dongyuan. 

Tapi, hal yang menarik perhatiannya bukanlah penampilan Li Dongyuan yang tampan, melainkan, sebuah kunci perak yang ia genggam di tangannya. 

Sekarang, mereka telah memiliki kuncinya, Lin Qiushi merasa lega; tubuh dan pikirannya mulai santai. MNV9tn

Li Dongyuan menghampiri mereka dengan kunci di tangannya, lalu mengulurkan tangan dan menyerahkan kunci tersebut, “Untukmu. Aku menanti perjumpaan denganmu di lain waktu, Nona.”

Dengan senyum cerah, Ruan Nanzhu menerima kunci, menggenggamnya di telapak tangannya. “Senang bekerja sama denganmu.”

“Aku juga, senang bekerja sama denganmu.” Li Dongyuan merespon. 

Lin Qiushi tidak mengira orang itu akan menyerahkan kuncinya dengan begitu mudah, jadi ia agak terkejut. Di sisi lain, Cheng Qianli malah sama sekali tidak terlihat kaget; seakan melihat interaksi sejenis ini adalah hal yang biasa untuknya. Gr0vWB

Segera setelah waktu menunjukkan menit terakhir, si pemandu wisata muncul tepat di hadapan kerumunan. Ia melambaikan bendera kecil di tangannya dan mengumumkan keberangkatan mereka, memaksa semua orang untuk bergegas. Selama itu, langit secara menakutkan makin menggelap.

Akhirnya, Lin Qiushi melihat Xu Jin yang telah menangis kabur beberapa saat yang lalu. Cheng Qianli menyerahkan barangnya pada gadis itu dan ia segera mengambil tasnya, benar-benar tak tahu bahwa isi tasnya telah diselidiki. 

Story translated by Langit Bieru.

“Kalian benar-benar masuk ke dalam menara itu?” Xu Jin bertanya dengan suara pelan. “Apa kalian menemukan tulang si adik perempuan?” 

“Tidak.” Ruan Nanzhu menjawab, “Kami tidak menemukan apapun.” zeu0P8

“Oh.” Xu Jin entah mengapa terdengar bingung, entah frustasi atau putus asa. Mulutnya menganga terbuka dan ia kelihatannya ingin mengatakan sesuatu, tapi ujung-ujungnya, ia memaksa kata-katanya masuk ke tenggorokan, sekali lagi memutuskan untuk tidak berbicara. 

Jika bukan sekarang, Cheng Qianli tanpa ragu akan memintanya mengeluarkan apa yang ingin ia katakan. Tapi, setelah tahu bahwa Xu Jin bukan manusia, ia merasa kalau ia perlu menjaga jarak darinya, takut kalau ia tanpa sengaja keceplosan dan menanyakan pertanyaan yang tidak boleh ia tanyakan, menyelidiki sesuatu yang seharusnya diabaikan. 

Perjalanan pulang kembali diisi dengan kesunyian yang murung. Tidak ada seorangpun yang berbicara hingga mereka tiba di kediaman mereka. 

Seperti biasa, si pemandu wisata menjelaskan rencana perjalanan mereka untuk esok hari dengan singkat, lalu pergi. Semua orang berkumpul di ruang makan untuk makan. Saat mereka mengisi perut mereka dengan makan malam yang tawar, Lin Qiushi menyadari mata Xu Jin terus menerus terarah pada kantong Ruan Nanzhu, menatapnya dengan penuh obsesi dengan terlalu sering.  ew4djE

Hanya ada satu hal penting di dalam kantong Ruan Nanzhu. Itu adalah seruling tulang, terbuat dari kaki si kakak perempuan. 

Dan Xu Jin terlihat sangat tertarik dengannya.

Translator's Note

皮在痒 ; Pizaiyang berarti kulitnya gatal,  bisa diartikan seperti ‘kau minta dipukul’. cf0Ax

Translator's Note

白鹿, benar-benar berarti Rusa Putih. Merupakan nama grup yang dipimpin oleh Li Dongyuan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!