English

Kaleidoskop KematianCh44 - Pemandangan di Dalam Bingkai

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung xm03Ag


Apapun yang menyangkut pendatang baru itu, Ruan Nanzhu secara terang-terangan tampak membencinya sejak hari pertama. 

Lin Qiushi bertanya apa ia merasakan ada yang aneh mengenai gadis itu sejak awal, tapi siapa sangka Ruan Nanzhu akan memberinya sebuah jawaban dangkal sebagai balasan, “Tidak. Aku hanya benci orang yang mulai menangis saat mereka memasuki dunia pintu. Orang seperti itu biasanya terlalu banyak bertanya dan terlalu merepotkan untuk diurus.” Setelah mengatakan ini, ia melihat Lin Qiushi dengan mata yang dipenuhi rasa puas dan tersenyum. “Kau cenderung tidak banyak tanya atau terlalu ingin tahu, dan aku menyukainya.”

Story translated by Langit Bieru.

Lin Qiushi: “…” Ia mungkin harus berterima kasih pada seberapa rendah rasa ingin tahunya.

Yang Meishu adalah nama orang yang dipanggil sebagai pemula ini. Mungkin kesalahan terbesar yang ia lakukan adalah berpura-pura menjadi pemula seutuhnya. Segera setelah ia memasuki dunia pintu, ia mulai menangis terus menerus, dan memprovokasi kebencian Ruan Nanzhu. Jika ia merubah pendekatannya dan malah bertingkah imut, ia jelas akan mendapat kesempatan untuk mendekat dengan Ruan Nanzhu—seperti Xu Jin di dunia sebelumnya. KXdeIG

“Bukankah kau bilang hanya ada satu petunjuk untuk setiap pintu?” Tan Zaozao agak bingung setelah membaca catatan di tangan Lin Qiushi. “Apa gunanya catatan ini?”

“Belum tentu. Hanya saja keadaan ini agak langka,” jelas Ruan Nanzhu. “Sebelumnya aku sudah bertemu dengan situasi khusus semacam ini beberapa kali. Sedangkan untuk alasan mengapa dua catatan bisa ada dalam pintu yang sama, aku juga tidak bisa menjelaskan, sebab, aku sendiri juga tidak tahu. Mungkin fenomena ini dipicu oleh kondisi tertentu?” Ruan Nanzhu menjepit kertas itu di antara jarinya, dan merenung dalam. “Atau mungkin … Orang yang menerima catatan adalah orang tertentu.” Tentu saja, ini hanya dugaannya sendiri, spekulasi yang belum bisa dipastikan untuk saat ini. 

“Jadi bagaimana dengan Yang Meishu sekarang?” Lin Qiushi bertanya. “Apa ia sudah tahu kalau kau telah mengetahui identitasnya?”

Ruan Nanzhu tersenyum cerah, “Tidak ada yang tahu untuk saat ini, tapi kita akan tahu, sesegera mungkin.” Nada suaranya ringan dan santai, “Aku benar-benar berharap ia masih hidup saat ia menyadarinya.” FeOmMv

Lin Qiushi: “…” sorot bengis penuh kebencian terpancar di matanya yang melotot galak dan mengerikan. 

***

Dalam rangkulan malam yang sunyi dan tenang, Yang Meishu berbaring di ranjangnya.

Pria cantik itu tidak muncul di aula untuk makan siang bersama yang lain. Kelihatannya rencana perempuan itu berhasil tanpa hambatan. Lelaki itu mencari masalah sendiri. Siapa suruh ia menolak tawarannya yang tulus? Yang Meishu merasa  agak menyesal saat ia teringat pria tampan itu. Ia sejujurnya sangat menyukai pria itu, dan lelaki itu juga harusnya bisa hidup hingga akhir; sayangnya itu tidak mungkin lagi sekarang.  jpXS6h

Karena sekarang, kematian dua orang itu sudah dipastikan. Tentu saja, tujuan akhir Yang Meishu masih jauh dari genggamannya, tapi ia tidak terburu-buru; lagipula, keseluruhan situasi berada dalam kendalinya, berjalan seperti keinginannya.  Selama manusia di dalam pintu ini terbunuh satu per satu, berdasar hukum dalam dunia pintu, ia, satu-satunya orang yang bertahan, tidak akan terlihat. Dan saat itu datang, masalah mengenai kunci pintu untuk kabur dari neraka ini dapat diselesaikan dengan mudah. 

Tentang peraturan tertentu soal seseorang tidak boleh membunuh orang lain di dunia pintu—orang mati yang mencari balas dendam biasanya tahu siapa musuh mereka. Tapi manusia menyedihkan yang mati tiba-tiba dan tanpa sadar menjadi hantu penasaran, bahkan tidak bisa memahami kematian mereka, apalagi mencari tahu harus balas dendam pada siapa; tidak perlu dikatakan, bagaimana mungkin mereka bisa memikirkan balas dendam jika mereka tidak tahu siapa atau apa yang menyebabkan mereka mati pada awalnya?

Memikirkan ini, Yang Meishu terkikik senang. Ia dengan bahagia menggumamkan sebuah nada sambil menatap langit-langit. Tidak lama kemudian, ia tenggelam dalam tidur lelap.

Tik. Tik. Tik.  ZaAYuo

Tetesan air dingin menyentuh wajah Yang Meishu, menempel pada kulitnya yang rapuh. Ia membuka matanya meski masih pusing dan melalui matanya yang buram, ia melihat sebuah noda gelap yang lembap memerciki dinding di atasnya. Bercak busuk basah menandai langit-langit putih yang polos dan butiran air bening terus menetes ke atas pipinya.

Yang Meishu segera mewaspadai sekitarnya, pikirannya yang kabur menjernih. Ia segera bangkit dari ranjangnya dan melihat sekitar. Tanpa ia ketahui, jendela yang awalnya tertutup telah terbuka lebar. Angin musim dingin bertiup melalui jendelanya, mengundang rasa dingin yang menggigit dari hujan. 

Diserang oleh angin dingin, Yang Meishu gemetar tanpa kendali. Ingin menutup jendela, ia menghampiri sisi ranjang, saat itulah ia melihat sebuah sosok tersembunyi berdiri di luar kamarnya tanpa diduga. 

Seorang wanita. Seorang wanita kurus yang mengenakan gaun hitam menjuntai dengan topi hitam klasik. Kepalanya agak miring dan mata gelapnya yang tak bernyawa menatap Yang Meishu, kegilaan yang meresahkan terpancar dari tatapannya yang menyeramkan. Kegelapan dari busana hitamnya menekankan betapa pucat wajahnya. Ia terlihat seperti mayat busuk yang basah, diam-diam menerima luapan hujan pada sosoknya.  QDdxJh

“Ah!!!” Yang Meishu terjingkat mundur karena takut. Gelombang keringat dingin membasahi tubuhnya yang gemetar. Tik. Tik. Tik. Noda air di langit-langit meluas, semakin menonjol. Rambut Yang Meishu mulai lepek, lalu berangsur-angsur basah kuyup.

Tiba-tiba Yang Meishu teringat sesuatu. Ia buru-buru menghampiri nakas dan mengambil ranselnya, dengan panik membolak-baliknya, mencari sesuatu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tidak ada sini! Tidak ada disini—tidak ada jejak benda yang ia cari! Tetesan keringat yang membekukan tulang mengalir di punggungnya, membasahi pakaiannya dan memperjelas ketakutannya. Tidak lama, lutut Yang Meishu runtuh di bawahnya dan ia jatuh ke tanah dengan tangisan sedih, “Dimana catatanku?! Dimana catatanku—”

Catatan itu hilang; tidak ada apapun. Kunci vital untuk pertahanan hidupnya tidak ada dimanapun. Yang Meishu gemetar ketakutan, seperti bayi rusa yang baru lahir. Ia menegakkan lehernya yang terasa kaku dan menatap langit-langit di atasnya, dengan takut melihat saat noda air yang melebar terdistorsi membentuk wujud manusia.  KgVDP0

Pemandangan ini membuatnya terperanjat, Yang Meishu terhuyung panik untuk berdiri, dengan putus asa berharap agar ia bisa kabur dari ruangan ini secepat mungkin. Tapi, saat ia mencapai pintu dan memutar knop untuk membukanya, ia menyadari kenyataan mengerikan bahwa satu-satunya akses yang ia miliki untuk kabur terkunci. 

“Tolong aku! Adakah orang di luar! Tolong—” Jeritan sedih merobek tenggorokan Yang Meishu hingga suaranya serak. Ia tanpa daya menyaksikan saat noda air melengkung di langit-langit, menggeliat gelisah seolah ingin melepaskan diri dari dinding yang mengekang mereka. Ia terus menggedor pintu dengan gila, ingin kabur dari kamar mengerikan ini. 

“Tolong aku! Tolong aku, siapapun—” Bau menyengat dari genangan air mengisi paru-parunya, mencekiknya. Yang Meishu meraung naas; untuk pertama kali dalam hidupnya, ia menyadari betapa pahit rasa penderitaan itu. 

Matanya menatap sekeliling dengan panik, hingga akhirnya terhenti pada objek tertentu. Kemudian, panorama biasa yang diilustrasikan dalam lukisan di kamarnya telah berubah menjadi potret ejekan dari seseorang yang familiar. Penampilan wanita yang tergambar dalam kanvas memang mencerminkan nyonya kastil; nyatanya, mereka memang sangat mirip, bahkan mungkin ia memang sedang berhadapan langsung dengan sang nyonya. lU3Rnf

“Ahhhh …” Kewarasan Yang Meishu akhirnya dikalahkan oleh rasa ngeri yang tak tertahankan, ia bahkan dengan ceroboh menyerang lukisan itu. Ia mengambil pisau buah dan mulai menusuk potret berhantu di depan matanya, mencabiknya tanpa ampun. Ia dengan kejam menusukkan pisaunya lagi, lagi, dan lagi.

Tidak lama berselang, Wanita yang Berasal dari Hujan hancur berkeping-keping; potongan robek dari wajah datar wanita itu tersebar di lantai. Yang Meishu akhirnya melepaskan genggamannya pada pisau. Dengan rambut berantakan dan mata nyalang, ia terengah marah, dadanya naik dan turun dengan berat.

“Aku tidak takut padamu.” Yang Meishu meracau gila. “Aku tidak takut padamu …”

Tapi, ketika ia kembali menatap ke arah jendela, jantungnya berhenti.  GPrJXY

Wanita yang seharusnya berdiri di luar jendelanya, sekarang berada di dalam kamarnya. Sosoknya yang menjulang menampilkan bayangan gelap yang dingin pada tubuh Yang Meishu, melingkupi gadis muda yang gemetar ketakutan. Di tangan wanita itu, terdapat sebuah bingkai hitam yang sangat dikenal Yang Meishu—bingkai itulah yang ia gunakan untuk membunuh orang lain. 

“Tidak, tidak, tidak, tidak!” Barulah pada saat itu Yang Meishu menyadari betapa gawat situasinya. Ia menatap sekitarnya takut, mencoba menemukan bingkai asli yang membungkusnya; tapi sayang, sudah terlambat. 

Wanita itu menghampiri Yang Meishu dengan tenang, lalu berhenti tepat di hadapannya. Pandangannya menunduk, menatap kosong gadis itu, lalu mengangkat bingkai hitam yang mengancam di tangannya dan menghantamnya pada gadis itu.

“Ahhhhh!!!” Tidak seperti Xiao Su, yang langsung kehilangan kesadaran setelah dipukul dengan bingkai dan dijadikan potret, Yang Meishu tidak langsung menjadi lukisan. Sebaliknya, bingkai itu berubah menjadi senjata bergerigi dan merobek-robek dagingnya, menyebabkan tetes darah merah yang hangat mengalir deras. H5Y8lt

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yang Meishu berusaha berbalik untuk kabur, tapi yang lari ternyata malah tenaganya, perlahan meninggalkannya hingga lemah. Tenaganya sudah mengecewakannya; ia runtuh ke tanah. Sambil berbaring di lantai, matanya yang berkabut melayang di sekitar ruangan, lalu berhenti pada potret rusak yang telah ia robek berkeping-keping.

Cxtlgcsj, xfufijqjc ajcqj csjkj wfcujyegxjc wjajcsj vjc xfibqjx wjaj Tjcu Zflrte sjcu yfgja afgaeaeq. 

Llcuuj jxtlg cjqjrcsj, lj alvjx qfgcjt ajte qfcsfyjy xfwjaljccsj sjcu agjulr.

**** MyU6xG

Olc Hlertl alveg rjcuja csfcsjx wjijw lae. Bffrbxjc qjulcsj, Eejc Rjchte jcftcsj yjcuec rjcuja jkji vjc yfgjvj vjijw rejrjcj tjal sjcu yjlx. Pj wfcsjqj Olc Hlertl vfcujc rfcsew mfgjt.

“Selamat pagi.” Lin Qiushi merapikan rambutnya yang berantakan dengan malas. “Kau sepertinya sedang senang?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Tentu saja.” Ruan Nanzhu menatap jam, “Aku tidak sabar untuk sarapan.”

Lin Qiushi tidak memikirkan lebih lanjut mengenai ucapan Ruan Nanzhu; ia hanya mengira pria ini tidak sabar mengisi perutnya yang kelaparan. Di sisi lain, Tan Zaozao memperhatikan pernyataan Ruan Nanzhu sambil termenung. SvWi9d

Setelahnya, ketiga orang itu berjalan menuju aula makan. Ruan Nanzhu menemukan tempat untuk duduk dan mulai memindai ruangan, kelihatannya mencari sesuatu.

“Apa yang kau cari?” Lin Qiushi bertanya padanya, sambil mengunyah roti segarnya.

“Aku mencari seseorang.” Ruan Nanzhu menjawab. “Sepertinya ada satu orang lagi yang hilang.”

Memang, jumlah mereka berkurang satu orang. Si pemula yang dibicarakan Ruan Nanzhu kemarin tidak terlihat. Dan mereka bukan satu-satunya orang yang menyadari situasi janggal ini, sepertinya. Akhirnya, seseorang menghampiri rekan Yang Meishu dan menanyakan soal gadis itu.  kFLh0w

“Aku tidak tahu. Aku mengetuk pintunya, tapi ia tidak pernah membukanya.” Rekan timnya yang laki-laki menjawab. “Ia mungkin masih tidur.”

Mereka semua secara acak membentuk tim sementara di dunia pintu ini, jadi wajar saja kalau mereka tidak begitu dekat; apalagi loyal; tidak ada gunanya berharap pada pihak lain untuk melakukan tugas layaknya sebuah tim yang solid. Tapi, tanggapan orang ini terlalu meremehkan dan tidak acuh, membuat semua orang mengerutkan kening. 

Zhang Tao, yang sebelumnya menemukan bingkai berkata, “Bagaimana mungkin ia masih tidur dalam keadaan seperti ini? Pasti telah terjadi sesuatu. Ayo cari dia.” Setelah selesai mengatakan ini, ia menatap Ruan Nanzhu, kelihatannya menunggu persetujuan pria itu. 

“Baik.” Ruan Nanzhu mengangguk.  Uq5oa1

Meski Ruan Nanzhu jarang berbicara dan tidak sering memberikan saran, ia entah bagaimana masih mengambil peran sebagai pemimpin tim, mungkin karena karakternya yang tenang dan wataknya yang mengesankan. Semua orang selalu berhenti untuk mendengar opininya dulu sebelum memutuskan sesuatu. Mungkin inilah yang dimaksud mitos tentang sebuah kharisma, pikir Lin Qiushi. 

Mereka segera sampai di kamar Yang Meishu. Bahkan sebelum masuk, Lin Qiushi bisa mencium bau genangan air kotor di udara. Lin Qiushi segera paham bahwa situasi di dalam jauh dari kata baik saat ia mencium aroma buruk itu; setelah mereka mendobrak paksa ke dalam kamarnya, dugaannya terbukti. 

Tidak ada tanda keberadaan Yang Meishu.

Tapi seisi kamarnya berantakan, menyisakan sedikit petunjuk atas bencana buruk yang menimpanya semalam.  wUZISd

Jendela di sana terbuka lebar, membiarkan percikan hujan deras masuk ke dalam kamar dan membasahi karpet. Lukisan pemandangan yang tergantung di dinding terlihat amburadul, dengan sengaja dicabik menjadi serpihan oleh seseorang. Dan pecahan kaca berserakan berantakan di lantai. 

“Dimana dia?” Zhang Tao bertanya keras.

Tidak ada yang bisa menjawabnya. Nyatanya, semua mata hanya bisa melayang ke arah lukisan tergulung yang tergantung di luar ambang pintu. Tidak ada pertanyaan yang ditanyakan, semua orang yakin penyebab Yang Meishu hilang adalah karena ia sudah berubah menjadi lukisan. 

“Ayo cari dia.” Ruan Nanzhu berkata, sebelum berbalik dan keluar dari kamarnya.  PKe4Vk

Dengan segera, orang yang tersisa di sana mengikutinya keluar dan mulai mencari lukisan Yang Meishu. 

Tidak bisa dipungkiri bahwa Ruan Nanzhu ada hubungannya dengan masalah ini, tapi Lin Qiushi tidak berani  bertanya langsung di tempat. Ia menunggu hingga semua orang pergi, lalu berbisik, “Apa yang kau lakukan?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku hanya mengembalikan apa yang seharusnya miliknya.” Ruan Nanzhu menggendikan bahu tak peduli. “Mana kutahu ia ternyata sangat bodoh.”

“Dimana kau meletakkan bingkainya?” tanya Tan Zaozao, yang sudah lama memahami apa yang terjadi.  s914mc

Ruan Nanzhu tidak menjawab dan malah mengisyaratkan mereka untuk mengikutinya. 

Beberapa menit kemudian, mereka kembali ke kamar Yang Meishu. 

Ruan Nanzhu diam-diam menutup pintu di belakang mereka, lalu menghampiri ranjang dan membungkuk, berlutut di karpet. 

Melihat tindakannya, Lin Qiushi menebak dimana pria itu menyembunyikan bingkai fotonya—ternyata ia sebenarnya meletakkan bingkai itu di kolong ranjang Yang Meishu. HSJA4r

“Sebenarnya hal semacam ini bisa dilakukan?” Tan Zaozao melebarkan matanya tak percaya. 

“Aku juga ingin tahu apakah bisa dilakukan. Ternyata, hasilnya sesuai dengan harapanku.” Apa yang diletakkan Ruan Nanzhu di bawah ranjangnya adalah sebuah bingkai kosong yang berubah menjadi lukisan.

Jika ada satu masalah, itu adalah mereka tidak bisa memahami gambar pada lukisan di depan mata mereka, karena isinya sangat berbelit-belit hingga terasa aneh; tidak ada satupun orang yang melihat lukisan gila ini bisa mengenali apa yang tergambar. Tapi, menilai dari warna merah hangat yang digunakan, sepertinya cukup jelas bahwa apa yang mereka lihat adalah darah.

“Kita bahkan tidak bisa melihat Yang Meishu.” Sambil menunduk, Tan Zaozao mempelajari lukisan itu. “Jika kau benar-benar ingin membuat lukisan dari seseorang, setidaknya tunjukkan sedikit penampilan mereka, ah …” Tiada yang tahu apa yang dilakukan Yang Meishu hingga lukisannya terlihat seperti ini.  GoqzFB

“Lukisannya tetap di tempat yang sama, berarti ia tidak pernah meninggalkan kamar ini.” Ruan Nanzhu menganalisa. “Karena ia tidak meninggalkan kamar, berarti ia mati karena hal lain.” Pandangannya melayang pada lukisan pemandangan di dinding. “Ia pasti melakukan sesuatu terhadap Wanita yang Berasal dari Hujan.” 

“Mhm.” Lin Qiushi setuju dengan pernyataan Ruan Nanzhu. “Saat kau terjebak dalam bingkai, gambar asli di dalam kamar berubah menjadi gambar lain.”

Ruan Nanzhu menyimpulkan tragedi Yang Meishu dengan satu kalimat terakhir, “Sesungguhnya tidak ada yang lebih menyenangkan dari pertengkaran sesama wanita.”

Baik Tan Zaozao dan Lin Qiushi hanya bisa tersenyum miris mendengarnya. Mereka tidak bisa memiliki pola pikir yang sama dengan Ruan Nanzhu. Bersama dengan makhluk mengerikan ini, mereka harus mewaspadai rekan tim yang bisa mengkhianati mereka kapan saja. Momen semacam ini sejujurnya tidak menyenangkan, bahkan sangat buruk; faktanya, kebanyakan orang bahkan tidak bisa menemukan kesenangan pada situasi ini, apalagi menertawai penderitaan yang baru saja mereka lalui.  IDWxd

Lukisan Yang Meishu sudah ditemukan, tapi tidak ada seorangpun yang menebak bahwa lukisan terdistorsi ini sebelumnya adalah gadis muda yang cantik.

Tiga kematian sudah dikonfirmasi untuk saat ini: Xiao Su, Yang Jie dan Yang Meishu. Tidak ada  yang tahu berapa banyak dari mereka yang akan mati sebelum mereka menemukan kunci. 

Nyonya itu masih melukis, tapi sekarang, ia memiliki dua wajah baru untuk ditambahkan dalam lukisan Perjamuan Terakhirnya yang belum selesai. 

Kau berdiri di jembatan memuja pemandangan; kau terpesona oleh pemandangan dari ketinggian. Cahaya bulan menghiasi jendelamu, saat kau memperelok mimpi orang lain.” Ruan Nanzhu memegang catatan yang awalnya milik Yang Meishu. “Kita sudah menjadi bagian dari pemandangan yang kita puja, dan pelancong yang mengawasi kita dari atas adalah sang nyonya. Apa yang tidak kupahami adalah mengapa petunjuk Yang Meishu lebih detail dari milik kita …” Ruan Nanzhu mengerutkan alisnya, sepertinya menyimpan beberapa keraguan mengenai masalah ini. lNaU2u

“Siapa yang tahu.” Tan Zaozao membalas. “Mungkinkah alam pintu yang sebelumnya ia masuki berada di level yang lebih tinggi?”

Tidak ada yang tahu apa yang diingat Ruan Nanzhu melalui pernyataan Tan Zaozao, tapi ia termangu diam untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya berkata, “Mungkin karena cara ia keluar dari pintu agak … Unik.”

Langit Bieru.

“Apa maksudmu?” Tan Zaozao agak bingung. “Ada cara lain untuk meninggalkan dunia pintu ini?”

“Mana ada yang tahu.” Ruan Nanzhu menanggapi.  ioX2Hq

Masuk akal jika berkata bahwa setelah mereka mengidentifikasi kondisi pemicu maut, mereka akan, biasanya, menghindari resiko apapun hingga menemukan kunci. Sayangnya, tidak sesederhana itu. Pada hari ketiga setelah kematian Yang Meishu, Lin Qiushi, sekali lagi, mengalami kesialan.

Ia baru saja menyelesaikan makan malam dan pergi ke area toilet di ujung koridor. Tapi, setelah keluar dari kamar mandi, ia merasakan ada sesuatu yang aneh. 

Ada sesuatu yang sangat janggal mengenai koridor yang familiar di depannya. 

Ia tidak bisa mengatakannya dengan jelas, juga tidak bisa menunjukkan sumber keganjilan yang aneh ini. Tidak ada sesuatu yang abnormal mengenai pemandangan di hadapan Lin Qiushi, tapi kecurigaan yang menghantui terus tergantung di ujung benaknya, memperingatinya bahwa ada sesuatu yang salah dengan koridor.  tsXAyu

Langkahnya yang ragu menunjukkan konflik batin mengenai apakah ia harus terus maju atau tidak. 

Koridor itu sangat panjang. Cahaya redup dari lampu minyak berkedip dalam gelap. Ratusan lukisan berbingkai tergantung di dinding koridor tanpa batas ini, tapi ia tidak bisa memahami gambar mereka.

Lin Qiushi mengambil beberapa langkah ragu ke depan dan berhenti tepat di tengah koridor. 

Karpet di bawahnya lembut. Dinding di sekitarnya halus. Bingkai gambarnya basah … mbdWjh

Tunggu sebentar, bingkainya basah? Lin Qiushi membeku sejenak, lalu segera menoleh dan melihat ke dinding. Butiran air mulai menetes dari lukisan yang tergantung di dinding; percikkan derasnya mengalir turun seperti sungai, menetes ke dinding dan perlahan membasahi karpet yang lembut. 

Sebelum ia sadar, sebuah sosok muncul dari kedalaman koridor yang berbayang. Bentuk seseorang yang terlalu familiar. Bahkan meski ia hanya melihat punggungnya, Lin Qiushi dapat mengenali nyonya dari kastil ini dengan jelas—Wanita yang Berasal dari Hujan. 

“Lin Qiushi.” Suara lembut Ruan Nanzhu memanggilnya, seperti hembusan angin yang lembut. 

Lin Qiushi menolehkan kepalanya, mencoba mengikuti bisikan samar itu, lalu melihat bahwa lukisan pada dinding di sebelah kanannya berubah menjadi potret Xiao Su; bahkan sebagai lukisan, gadis itu masih terlihat manis. Ia memanggil Lin Qiushi dengan senyum cerah, “Yu Linlin.” O4b3iy

Rasa merinding merasuki punggung Lin Qiushi. 

“Yu Linlin. Ikutlah denganku.” Potret Xiao Su membengkok. “Aku kesepian. Sangat membosankan berada di sini sendirian.”

Sambil mengatakan ini, lengannya terulur dari dalam lukisan untuk menangkap Lin Qiushi. 

Terkejut, Lin Qiushi refleks mundur beberapa langkah.  nVfmK

Tapi, tangan Xiao Su mirip dengan ular yang meliuk, semakin memanjang dan merayap ke arah Lin Qiushi. 

Lin Qiushi berbalik untuk kabur menuju toilet, tapi begitu banyak lengan yang menggeliat terus memanjang dari potret di sekitarnya, melilit tubuh dan melingkari kakinya, perlahan mengikatnya. 

Please visit langitbieru (dot) com

“Ruan Nanzhu—” Lin Qiushi dengan putus asa berharap untuk kabur dari cengkeraman kuat mereka, tapi koridornya terlalu sempit, hanya meninggalkan sangat sedikit ruang untuknya bergerak. Kakinya tertangkap oleh makhluk dalam lukisan dan ia diseret paksa keluar dari kamar mandi. 

Pada saat ini, seorang wanita berpakaian hitam datang dan berdiri di hadapan Lin Qiushi.  9i80x

Ia menunduk, menatap Lin Qiushi dengan mata dingin, sosoknya yang menjulang membayangi tubuh Lin Qiushi yang jatuh. 

Lin Qiushi berusaha keras mengangkat kepalanya, dan menemui tatapan kosong wanita tersebut. 

Wanita itu tidak berbicara. Ia hanya menatap Lin Qiushi, melihatnya dengan mata hitam mengerikannya tanpa berkedip. Ia lalu melangkah maju, semakin mendekat pada Lin Qiushi hingga jarak mereka hanya sejauh napas tipis. Lin Qiushi bisa mencium aroma tajam cat yang menempel pada tubuhnya 

Lin Qiushi membatu di tempat, seperti katak lemah yang bertemu dengan ular berbisa. kRomex

Wanita itu perlahan-lahan mengulurkan tangannya yang kurus dan menggenggam pergelangan tangan Lin Qiushi, dengan mudah mengangkatnya ke udara. Kekuatannya luar biasa besar. Seseorang seperti Lin Qiushi, yang bahkan setinggi 180 sentimeter, diangkat seperti seekor ayam yang siap disembelih. Lin Qiushi benar-benar lemah saat dihadapkan dengan cengkeramannya; seakan genggaman erat di pergelangan tangan Lin Qiushi menguras energinya. 

Ia mengangkatnya dengan santai seperti sedang mengambil barang jatuh, wanita itu lalu naik ke atas menuju lantai teratas kastil. 

Mengerahkan seluruh kekuatannya, Lin Qiushi mulai berusaha melawannya, tapi percuma. Di hadapan kekuatan mengerikan wanita itu, Lin Qiushi seperti seorang bocah berusia enam tahun, tidak bisa melawan. Ia diseret menaiki tangga oleh wanita itu menuju bagian tertinggi bangunan. 

Ia akan mati! Ia akan mati! Inilah pertama kalinya dari sekian lama, Lin Qiushi dengan jelas merasa kematiannya akan segera terjadi. Firasat buruk menenggelamkannya, dengan keras menusuk jiwanya dan melahap pikirannya. Ia hanya tahu bahwa ia perlahan mendekati ambang kematian. Dan pada waktu mereka tiba di lantai tertinggi kastil, ia sudah tamat! Ia akan mati! KHZdhk

“Brengsek!!!” Menyemburkan serentet ungkapan vulgar yang cabul, Lin Qiushi sekuat tenaga menggenggam pegangan di dekat tangga. Ia tidak paham bagaimana ia bisa tiba-tiba ditarik ke dunia lukisan. Berdasarkan ucapan Ruan Nanzhu, selama sosoknya tidak tertangkap bingkai, ia seharusnya baik-baik saja … Kecuali … Ada bingkai lain yang belum mereka temukan?

Pegangan itu dibasahi oleh air dan cengkeraman Lin Qiushi goyah. Wanita itu bahkan tidak mengedipkan mata terhadap perlawanannya yang sia-sia. Mengenakan ekspresi datar yang sama pada wajahnya, ia menarik pria itu lebih keras, mengerahkan kekuatan yang lebih besar terhadap usahanya yang percuma. 

Tidak bisa melawannya lagi, cengkeraman Lin Qiushi terlepas dan wanita itu lanjut menariknya menaiki tangga, seolah tidak ada yang terjadi. 

Sepertinya sudah berakhir. Lin Qiushi tersenyum pahit dalam hatinya. I mn3g

Namun, tepat ketika ia menerima nasib buruknya, Lin Qiushi mendengar suara nyaring seperti pecahan kaca. Segera setelahnya, pemandangan di hadapannya runtuh dan terserak berkeping-keping, pemandangan di hadapannya terdistorsi dan wujud wanita itu juga memburam. 

“Lin Qiushi—” Suara Tan Zaozao yang putus asa terdengar untuknya. “Kembalilah pada kami—”

“Lin Qiushi!” Ruan Nanzhu juga meneriakkan namanya. 

Lin Qiushi berusaha keras membuka matanya, tapi seolah kelopak matanya menyatu; ia tidak bisa.  Vynki3

Akhirnya, bunyi pecahan kaca semakin jelas, bahkan lebih nyaring. Cahaya terang terpancar melalui kulit tipis kelopak matanya, menusuk retinanya. Dengan kesulitan besar, Lin Qiushi berhasil membuka matanya, lalu bertemu pandang dengan Tan Zaozao yang ketakutan dan Ruan Nanzhu yang cemberut. 

“Apa yang terjadi padaku?” Lin Qiushi menggeram serak. 

Langit Bieru.

“Kau nyaris mati—” suara Tan Zaozao bergetar karena takut. “Jika Ruan Nanzhu tidak menyadarinya tepat waktu …”

Lin Qiushi mengangkat kepalanya sedikit, lalu menyadari bahwa dirinya berbaring di lantai toilet, pecahan cermin terserak di sisinya.  QzmLsO

“Ia tampaknya menangkapku ke dalam dunia lukisan.”  Bingung, Lin Qiushi tidak bisa memahami situasinya. “Tapi kukira tidak ada bingkai lagi?” Yang Meishu mati, jadi seharusnya tidak ada bingkai lagi, tapi ini terjadi padanya …

“Bagaimana mungkin seorang pelukis tidak punya bingkai? Bingkai yang digunakan Yang Meishu diberikan olehnya.” Ruan Nanzhu menjawab tanpa daya. “Kurasa ini pengetahuan umum …”

Lin Qiushi: “…” Kau benar, ini adalah pengetahuan umum. Maaf soal itu. Agak sulit bagi orang dengan IQ sepertiku untuk bertahan hidup di dunia pintu ini.

Tan Zaozao terisak lembut di sampingnya.  Szab45

“Aku tidak menyalahkanmu, kok.” Ruan Nanzhu menenangkan. “Siapa sangka cara meletakkan bingkainya begitu cerdik.” Ia menunjuk cermin pecah di depannya. “Lihatlah.”

Ia lalu mengangkat kepalanya, Lin Qiushi melihat sebuah bingkai hitam dengan cermat disembunyikan di balik cermin yang pecah. Cermin itu ternyata merupakan kaca dua arah, jadi siapapun yang melihat ke cermin tentu, mau tidak mau, tertangkap oleh benda itu. 

Wajah Lin Qiushi berkerut muram, “Hanya cermin ini atau semuanya …”

Ruan Nanzhu menggendikan bahu, “Ini kastilnya. Jadi, bagaimana menurutmu?” 7Y AuO

Lin Qiushi: “Jadi Yang Meishu kurang lebih membuang waktunya untuk melakukan hal yang tidak penting—”

Ruan Nanzhu: “Bukan hanya Yang Meishu yang membuang waktunya dengan melakukan hal tak berguna; bahkan aku juga.” Ia lalu bertanya, “Jadi, apa yang terjadi padamu di dalam sana? Bagaimana kau bisa masuk ke dalam lukisan?”

Lin Qiushi: “Aku hanya menyusuri lorong sebentar …”

Ruan Nanzhu: “Jangan bergerak dan diamlah di tempatmu jika lain kali terjadi hal seperti ini lagi.” wxCXNW

Lin Qiushi menundukkan kepala dan menopangnya dengan telapak tangan sambil menghela napas dalam. Ia sejujurnya merasa kalau mencoba untuk kabur dari bahaya tak terhindarkan semacam itu sia-sia. Tiba-tiba, ia teringat sesuatu. “Bagaimana kau menemukan dimana aku berada? Bagaimana aku bisa diselamatkan bahkan setelah terjebak dalam bingkai?”

Ruan Nanzhu tidak segera menjawab pertanyaannya. Ia hanya mengulurkan tangannya dan dengan penuh perhatian mencubit cuping telinga Lin Qiushi, “Takdir.”

Kebenaran menyentak Lin Qiushi. Baru sekarang ia menyadari bahwa anting rubi yang diberikan Ruan Nanzhu berperan besar dalam peristiwa ini. 

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?” Tan Zaozao bingung. “Mengingat mungkin ada bingkai di balik setiap cermin, bukankah itu berarti kita semua akan diincar dan segera dibunuh olehnya?” aTgbdc

Ruan Nanzhu menggelengkan kepalanya, “Tidak mungkin. Ini bukan pintu tingkat tinggi, jadi syarat untuk membunuh lebih terbatas dan ketat. Ia tidak bisa sekaligus membunuh kita semaunya.” Ia menunjukkan, “Jika kau menyadarinya, setiap kali ia mengubah seseorang menjadi lukisan, ia akan menunggu selama beberapa waktu sebelum kembali menarik orang lain.”

Tan Zaozao: “Jadi …?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu: “Jadi, kita harus mengeluarkan kuncinya pada selang waktu ini.”

Tan Zaozao menyipitkan matanya curiga pada Ruan Nanzhu: “Apa maksudmu mengeluarkan kunci?” Lph0Zd

Ruan Nanzhu: “Coba pikirkan. Bagaimana jika kita mengambil kesempatan saat ia tidak mampu, benar-benar tidak bisa membunuh orang dan membakar seluruh lukisannya …”

Saat mendengar apa yang disebut Ruan Nanzhu sebagai rencana, wajah Tan Zaozao dan Lin Qiushi menghitam, raut mereka, terpelintir membentuk ekspresi yang jelek. 

Ngeri, Tan Zaozao menyarankan, “Ruan Nanzhu, aku tahu kau nekat, tapi jangan cari mati dengan mencelupkan kepalamu ke dalam bahaya seperti ini, oke! Kau jelas bermain-main dengan api, kau tahu!”

Ruan Nanzhu: “Oh, aku hanya bercanda.” pmPxrs

Ketidakpercayaan dan keraguan terlukis pada wajah Tan Zaozao dan Lin Qiushi saat ini. Ruan Nanzhu tidak terdengar seperti orang yang hanya tengah bercanda; ia jelas tidak bergurau. 


Catatan Penulis: 

Ruan Nanzhu mengeluarkan pemantik: Oh, tak usah pikirkan aku. Aku hanya bercanda. 

Sang Nyonya: ????? 2HMzSp

Lin Qiushi: Apa kau bersenang-senang?

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!