English

Kaleidoskop KematianCh82 - Waktu Malam

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: feiyourarthur 4SVu0b


Setelah makan malam sederhana, langit mulai menggelap. 

Semua orang kembali ke kamar mereka masing-masing untuk beristirahat. Tak terkecuali Lin Qiushi dan Gu Longming. Setelah mandi dengan cepat di dalam, Lin Qiushi tidak buru-buru ke ranjang, tapi ia berdiri di samping jendela dan mengawasi kamar di seberang mereka. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tempat mayat bayi itu menangis semalam tepat berada di seberang mereka. Ada dua kelompok orang yang tinggal di dalam kamar-kamar itu, totalnya empat orang. Kamar yang membuat Lin Qiushi pindah kemarin berada di antara mereka. 

Saat pemeriksaan waktu siang, Lin Qiushi tidak menemukan hal yang janggal pada kamar itu kecuali lubang-lubang kecil di kertas jendela yang mudah dilewatkan.  P1JQH4

Jendela disini dipisahkan dengan kayu membentuk kotak-kotak kecil, dengan kaca diatasnya dan kertas di bagian bawahnya. Lin Qiushi bisa melihat ke luar melalui kaca saat ia berdiri di dekat jendela, namun jika ia duduk, ia tidak akan bisa melihat apapun. 

“Apa yang kau lihat?” Gu Longming, yang berbaring di ranjang, memiringkan kepalanya dan bertanya pada Lin Qiushi. 

“Aku ingin tahu apa yang amat membedakan kamar-kamar itu dengan kamar kita.” Lin Qiushi berkata, “Kau tidur duluan saja.” 

Gu Longming berkata, “Kalau begitu ayo lakukan bersama, ya?”  hTl2go

Lin Qiushi, “Aku bisa melakukannya sendiri, aku tidak akan mengawasinya untuk waktu yang lama. Bahkan jika kau tetap di sini, kau tidak akan banyak membantu.” 

Gu Longming mengerjapkan matanya pada Lin Qiushi dan tidak bersikeras. “Baiklah.” Ia menguap, berbalik dan tanpa diragukan jatuh tertidur dua menit kemudian. 

Melihatnya, Lin Qiushi tidak tahan untuk tidak memikirkan Ruan Nanzhu … kemampuan tidur Ruan Nanzhu juga yang paling top. Kalau dipikirkan, rekan misi yang memasuki pintu bersamanya secara keseluruhan adalah orang yang cepat tidur, termasuk juga Cheng Yixie. 

Malam semakin gelap, dan semilir angin dingin melewati aula, meniup lentera yang berjejer di lorong dengan gila, hingga nyaris terjatuh.  yaof83

Nyala api membesar dan meredup. Lin Qiushi hanya bisa terus mengawasi dalam gelap, pandangannya pada lorong di luar semakin samar dan kabur. Ia melihat jam tangannya. Sudah pukul sebelas, nyaris tengah malam. 

Lin Qiushi berencana menunggu hingga tengah malam, dan jika tidak ada perubahan dari kamar di seberang mereka, maka ia akan tidur. 

Tapi saat ia memikirkan ini, Lin Qiushi menyadari pergerakan di ujung koridor. Sosok merah samar muncul entah dari mana dan perlahan bergerak di tengah kegelapan. Baru ketika ia melewati sebuah lentera yang bersinar di atasnya, Lin Qiushi dapat melihat apa sosok merah itu. 

Ada sekitar tujuh atau delapan anak kecil yang mengenakan pakaian merah. Mereka berbaris sambil memegang pundak orang yang berada di depan mereka, lalu bergerak maju perlahan selangkah demi selangkah. Mungkin jarak juga telah mengaburkan pandangan Lin Qiushi, tapi dari cara mereka berjalan, para anak ini jelas bukan manusia.  3vtrag

Mereka maju ke depan dalam sebuah barisan yang bergerak lambat. Saat mereka tiba di bawah sebuah jendela, mereka berhenti mendadak dan anak yang berada di barisan depan, dengan wajah yang amat pucat, menyeringai seram sambil perlahan menolehkan wajahnya pada jendela itu. Ia berjinjit, mengulurkan sebuah jari yang kecil dan kurus dan kemudian membuat lubang kecil di jendela kertas. Ia kemudian menempelkan wajahnya pada lubang. 

Ketika Lin Qiushi melihat ini, rambut di sekujur tubuhnya berdiri. Ia akhirnya paham kenapa jendela pada kamar tidur mereka sebelumnya memiliki banyak lubang kecil … kalau ia tidak membawa mayat bayi itu dan tidak berganti kamar, maka pada saat ini, para bocah hantu itu pasti tengah melihat mereka melalui jendela kertas. 

Makhluk-makhluk itu sepertinya menyadari tidak ada seorang pun di dalam kamar, dan berbalik ke kamar yang lain. Lin Qiushi ingat ada orang yang menempati kamar itu—jadi ia dapat melihat anak-anak itu melubangi kertas, kemudian berubah menjadi untaian darah yang mengalir dan masuk ke dalam kamar melalui lubang pada jendela kertas.

Semua ini terjadi dalam keadaaan nyaris senyap, dan setelah sesaat, seluruh lorong kembali damai seperti sediakala.  szicJZ

Lin Qiushi mengingat apa yang terjadi pada siang hari dan membisikkan petunjuk beberapa kali: “Langit ketakutan, bumi ketakutan. Ada seorang anak lelaki menangis di rumahku. Dermawan yang lewat membacanya tiga kali dan tidur hingga langit terang ….” Setelah mengulanginya tiga kali, ia hendak kembali ke tempat tidurnya, namun kemudian ia menyadari siluet seorang wanita di tengah halaman. Wanita itu mengenakan gaun merah panjang dan kepalanya ditumbuhi rambut hitam yang panjang; ia adalah tuan rumah yang menyambut mereka saat siang. 

Ia hanya berdiri diam di sana, mengawasi kamar yang dimasuki para anak. Punggungnya yang tegak saat ia berdiri diam terlihat seperti patung yang membeku. 

Story translated by Langit Bieru.

Lin Qiushi tidak ingin melihat lagi. Ia dengan hati-hati berbalik dan berjalan ke ranjangnya. Namun tepat saat ia baru duduk di sisi ranjangnya, sebuah sinar melintas di depan matanya. Hal itu membuat Lin Qiushi membatu—entah kenapa, lampu minyak di mejanya menyala sendiri. 

Cahaya dari lampu minyak itu menyinari seluruh ruangan, tanpa diragukan lagi menarik perhatian apapun yang masih terjaga di tengah malam—entah hal yang baik atau hal yang buruk.  XcnLiQ

Dalam cahaya yang menyilaukan itu, Lin Qiushi buru-buru merangsek ke arah lampu minyak itu. Tanpa memedulikan hal lain, ia meraih kap lampu dan segera menutupi lampu. 

Api lampu itu padam seketika, tapi tubuh Lin Qiushi membeku. Ia merasakan sebuah tatapan—tatapan yang muncul dari luar jendela. Ia setengah berjongkok, takut untuk bangun, khawatir bahwa apapun yang ada di luar akan bisa melihatnya. 

Mungkin syaraf Lin Qiushi yang berbicara, tapi ia merasa bahwa ia bahkan bisa mendengar gesekan pelan dari rok yang tertiup angin di luar. 

Lalu, sesuatu mulai menggores jendela kertas dengan perlahan. Beberapa saat kemudian, sebuah jari, dengan kuku bercat merah mencuat dari kertas tipis itu.  YNZS5f

Lin Qiushi berjongkok di samping jendela, tepat di titik buta lubang itu. Orang itu tidak bisa melihatnya dari lubang, namun ia bisa melihat mereka—sebuah mata hitam muncul dari balik jendela, mengawasi bagian dalam kamar dengan niat jahat, mencari targetnya. 

Di ranjang, napas Gu Longming tetap tenang; semua hal ini tidak membangunkannya. 

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Olc Hlertl wfcjtjc cjqjrcsj vjc rfylrj wecuxlc wfcmbyj ecaex wfwlclwjilrlg tjkj xfyfgjvjjccsj. 

Zjaj-wjaj lae wfcujkjrl wfgfxj ecaex kjxae sjcu ijwj vjgl iejg, jxtlgcsj lj afajq ujuji wfcfwexjc Olc Hlertl sjcu yfgpbcuxbx vl qbpbx. Lfijjc cjqjrcsj rfvlxla xfmfkj vjc lj qfgijtjc qfgul.  ufJFIq

Kjql Olc Hlertl afajq alvjx jxjc yfgufgjx. Pj qecsj olgjrja yjtkj wjxtiex lae wjrlt vl vfxja xjwjg …

Memang, beberapa detik kemudian, pupil hitam itu kembali muncul. Kalau Lin Qiushi percaya ia pergi, makhluk itu pasti tengah melihatnya dengan jelas sekarang. Soal apa yang akan terjadi setelahnya, tak ada yang tahu. 

Masih gagal menemukan Lin Qiushi, pupil hitam itu menjadi marah karena kesal. Lin Qiushi sekali lagi mendengar tukang ronda di luar halaman—setelah mendengar suara ini, pemilik mata hitam itu akhirnya menghilang dari balik jendela kertas. 

Lin Qiushi membuang napas dan berbaring di samping Gu Longming. Otaknya dipenuhi dengan gagasan mengenai anak-anak itu dan kediaman tuan rumah; ia punya firasat bahwa ada petunjuk krusial yang tersembunyi di halamannya.  DJTSRM

Orang normal tidak mungkin bisa tidur setelah mengalami hal yang ia alami. Namun setelah begitu banyak pengalaman yang ia dapat dari para pintu sebelumnya, Lin Qiushi dapat menenangkan dirinya dengan cepat. Ia menutup matanya dan mencoba untuk mengingat perasaan tenang saat berbaring di samping Ruan Nanzhu—dan ia dengan segera tenggelam dalam alam mimpi. 

Sepertinya Ruan Nanzhu si Peri Pil Tidur sangat efektif. Hanya memikirkannya saja bisa membuatmu jatuh tertidur. 

Hari ketiga, gerakan saat Gu Longming turun dari ranjang juga membangunkan Lin Qiushi. Ia membuka matanya dan melihat Gu Longming menyapanya dengan santai: “Selamat pagi! Tidak terjadi apapun padamu semalam, kan?” 

Lin Qiushi, “Ya, aku hampir mati.”  VYrPGt

Gu Longming, “… kau serius?” 

Lin Qiushi, “Tentu saja aku serius.” Ia duduk di ranjang dan dengan cepat menyampaikan apa yang terjadi semalam. 

Langit Bieru.

Gu Longming awalnya biasa saja, namun saat ia mendengar makhluk itu hanya berdiri di jendela untuk mengawasinya, ia kelihatan takut. “Sial, jadi ia hanya menatapku semalaman?” 

Lin Qiushi, “Begitulah.”  xAwuic

Gu Longming, “Untung saja aku pakai piyama.” Ia dengan malu-malu berkata, “Kalau aku tidur telanjang seperti di rumah …” 

Lin Qiushi, “…” Kau mungkin sudah mati. 

Setelah bercanda, Gu Longming kembali menjadi serius: “Lalu apa kita akan berganti kamar lagi malam ini?” 

Lin Qiushi memikirkannya sebentar dan berkata, “Ayo sarapan dulu.”  diyPMV

Saat sarapan, Lin Qiushi menyadari dua orang menghilang dari kelompok. Mereka berdua tinggal di kamar yang disinggahi anak-anak itu semalam. 

“Mereka semalam kembali kan?” Semua orang mendiskusikan dua orang yang menghilang dengan suara pelan. 

Lin Qiushi segera menyelesaikan sarapannya dan menatap tajam Gu Longming. 

Gu Longming belum kenyang dan memasukkan roti kukus lain ke dalam mulutnya sebelum berkata, “Ya, ya, ayo pergi.” IzZXFS

Lin Qiushi bangun dan keluar dari ruangan tersebut. 

“Kalian mau kemana?” tanya seseorang. 

“Kami ingin pergi melihat kamar mereka.” Lin Qiushi menjawab, “Untuk melihat apakah mereka masih di sana atau tidak.”

“Aku akan ikut.” Yan Shihe, yang mengunjungi kuil leluhur setelah kelompok Lin Qiushi kemarin ikut berdiri. Rekannya Xiao Qian kelihatan sedikit enggan untuk pergi, tapi akhirnya ia tidak protes dan hanya mengikuti.  v4rdgY

Keempatnya menyusuri lorong. Yan Shihe bertanya apakah mereka mendengar sesuatu semalam. 

“Tidak.” Gu Longming berkata terus terang. “Aku selalu tidur hingga pagi, aku sama sekali tidak mendengar apapun.” 

Lin Qiushi juga menggelengkan kepalanya. 

“Oh.” Yan Shihe mengangguk. “Yah, aku mendengar seorang anak menangis semalam … munculnya dari tempat kalian tidur, jadi berhati-hatilah malam ini.” NWvdSc

Lin Qiushi tidak menjawab. Ia tidak mendengar hal yang aneh semalam—dan dengan pendengarannya, tidak mungkin ia tidak menyadari sesuatu yang dapat didengar oleh Yan Shihe. 

Kalau Yan Shihe mengatakan ini, mungkin ia berbohong atau suara tangisan itu hanya bisa didengar olehnya. 

Langit Bieru.

Saat mereka berbincang, mereka tiba di ambang pintu kamar kedua orang yang menghilang tersebut. 

Lin Qiushi mengetuk dan menunggu. Ia sama sekali tidak kaget akan kurangnya pergerakan di dalam.  c9aPSg

“Langsung masuk?” tanya Lin Qiushi. 

“Kenapa tidak.” Yan Shihe tidak keberatan. “Tapi sepertinya pintu ini terkunci dari dalam.” 

Lin Qiushi, “Aku akan mencobanya.” Di luar pintu, ia telah mulai mempelajari cara membobol pintu dari Ruan Nanzhu, walau prosesnya masih tidak cepat dan ia belum bisa membuka kunci yang lebih rumit. Tapi kunci tua di depannya mungkin tak masalah. Kalau ia benar-benar tidak bisa membukanya, masih bisa mendobraknya—tidak akan sulit untuk melakukannya jika mereka mau. 

Semenit kemudian, kuncinya berbunyi dan terbuka.  zdpnHb

Gu Longming menatap kagum Lin Qiushi. “Bro, kau hebat. Aku sangat percaya bahwa kau adalah seorang gelandangan nganggur sekarang.” 

Lin Qiushi, “…” Apa yang barusan dia katakan agaknya terasa salah. 

Yan Shihe membuka pintu di depan mereka, menampilkan pemandangan di dalam kamar. Seluruh ruangan kecil itu ditutupi dengan darah merah. Namun darahnya tidak terlihat seperti cipratan, malah lebih mirip jejak yang ditinggalkan saat sesuatu sedang diseret. 

Tanpa perlu dipertanyakan, pemilik kamar ini telah bertemu dengan kesialan.  DmTSY

Lin Qiushi memasuki kamar, dan setelah berpura-pura memeriksa dengan santai, ia perlahan mendekati jendela. Ia melihat lubang-lubang kecil itu lagi. Hanya saja kalau dibandingkan dengan kemarin, perasaannya agak lebih rumit saat melihat lubang-lubang itu hari ini. 

Yan Shihe juga sangat teliti dan segera menemukan lubang-lubang pada jendela. Ia memeriksa lubang itu, namun tidak bisa memahami apapun. Malah Gu Longming yang yang berpura-pura santai menyatakan, “Ini membuatku memikirkan dupa beracun di film wuxia—jangan-jangan manusia yang membunuh mereka?” 

Yan Shihe menatap Gu Longming sebagai balasan. 

Hal lain yang perlu dicatat dalam kamar itu adalah, Lin Qiushi menemukan bahwa lampu minyak di atas meja kehabisan minyak. Lampu itu sudah dimatikan saat mereka pindah—dan baru saja lewat dua malam, jadi tidak mungkin mereka sudah menghabiskannya. Tapi lampu minyak di depan mereka sudah terbakar hingga kering sepenuhnya. Mungkinkah seseorang sudah mengosongkan minyak dari lampu, atau benar-benar ada penyebab lain? nKOIds

“Mayatnya? Dimana mayat mereka?” Bahkan setelah mencari di seluruh kamar, Yan Shihe tidak bisa menemukan tubuh kedua orang itu dan terlihat ragu. “Bahkan jika mereka mati, seharusnya kita bisa menemukan mayatnya.” 

Tapi mayatnya menghilang. Kamar itu tidak besar, dan tidak ada apapun yang bisa menyembunyikan mayat. 

“Aku tidak tahu.” Xiao Qian menjawab, “Bagaimana jika makhluk itu memakan mereka?” 

Alis Yan Shihe mengerut, dan ia tidak membalas. Sejujurnya, itu mungkin saja, karena apapun bisa terjadi di dalam pintu.  uaZmSV

Lin Qiushi juga penasaran soal tubuh mereka, tapi lebih tepatnya lagi, ia ingin tahu dimana Nyonya rumah berada. 

Kamar ini sepertinya tidak punya lebih banyak petunjuk, meski Gu Longming memang menemukan cap tangan berdarah milik anak-anak yang tersembunyi di pojok. Ia tidak menyebutkan ini di depan Yan Shihe, sebaliknya ia menunggu hingga mereka berempat berpisah jalan dan baru memberitahu Lin Qiushi secara rahasia. 

Story translated by Langit Bieru.

“Mh, aku paham.” Lin Qiushi mengangguk. “Menurutmu kemana mayatnya dibawa?” 

Gu Longming, “Aku tidak tahu … bukannya wajar saja kalau mayatnya hilang setelah terbunuh oleh makhluk sejenis itu?” Caq15Y

Lin Qiushi, “Bisa ya, bisa tidak.” Pemikiran Gu Longming masuk akal, tapi ia hanya merasa bahwa ada sesuatu yang salah. Instingnya memberitahu ia bahwa kemana hilangnya mayat itu sangat penting. Tapi ini murni adalah insting, dan tidak ada bukti untuk menjaminnya. Mungkin ini pengalaman yang dibicarakan Ruan Nanzhu, sesuatu yang sepenuhnya sulit dijelaskan. 

“Kalau itu benar-benar mengganggumu, bagaimana kalau kita mencarinya?” Gu Longming menyadari kernyitan Lin Qiushi yang tidak jua hilang. “Masih ada tempat di kediaman ini yang belum kita kunjungi.” 

“Kalau begitu ayo berkeliling.” Lin Qiushi mengangguk. 

Keduanya berkelana di sekitar kediaman. DqVhur

Memang, kediaman itu luas, dengan jalan yang tersebar berantakan hingga mudah sekali tersesat. Untung saja ingatan Lin Qiushi sangat kuat; dan tidak sulit untuk membawa Gu Longming melewatinya.

Gu Longming-lah yang benar-benar pusing. “Bukannya kita baru saja melewati tempat ini?” Ia ingat pemandangan di depan mereka terlihat sama persis. 

“Tidak.” Lin Qiushi berkata, “Batu di jalan sebelumnya lebih besar daripada yang ini.” 

Gu Longming, “….” Ia menatap bebatuan lalu menatap rumpun bunga, namun tetap tidak menemukan perbedaannya. Jadi, ia berbalik dan memberi tatapan kagum pada Lin Qiushi sambil berkata, “Kau hebat … kau bahkan menyadari hal-hal semacam ini.”  2qnN8I

Lin Qiushi tersenyum, tapi tidak menjawab.

Sebenarnya, memorinya tidak seperti ini dulu. Ingatannya meningkat setelah ia memasuki banyak pintu, dan mengingat pemandangan statis seperti ini sama sekali tidak sulit baginya. 

Kediaman ini sebenarnya dirancang untuk menyesatkan orang. Banyak hal yang dibangun supaya terlihat sama persis; bahkan penempatan tanaman pot dan pahatan batu menggunakan pola yang sama. 

Bagaimana mereka yakin bahwa ini adalah tempat tinggal Nyonya rumah? Karena Lin Qiushi melihat sebuah gaun merah panjang tergantung di puncak pohon dan bergoyang tertiup angin. Ia mengingat gaun ini. Gaun yang digunakan oleh Nyonya rumah semalam.  J1GyFS

“Apa kau menciumnya?” Alis Gu Longming mengerut, dan ia mengibaskan tangannya di depan hidungnya. “Bau.” 

Lin Qiushi juga menciumnya. Aroma ini sulit dijelaskan—agak mirip darah, dan sedikit menyerupai sesuatu yang membusuk. Intinya, sangat menjijikan. 

Untungnya tidak ada Cheng Yixie di sini, atau ia tentu akan mengalami waktu yang sulit. 

Ada sebuah pintu besi di antara lokasi mereka dan Nyonya rumah. Pintunya setengah terbuka dan mereka bisa melihat samar ke dalam.  d6JOHE

Lin Qiushi lalu mengamatinya. 

Tempat itu adalah sebuah halaman besar, tapi sangat kosong. Ada sebuah pohon mati di sampingnya, tidak ada tanaman lain yang terlihat. Dan gaun Nyonya rumah tergantung tepat di atas pohon ini.

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah memastikan tidak ada pergerakan di dalam, Lin Qiushi perlahan mendorong pintunya hingga terbuka dan keduanya memasuki halaman. 

Lin Qiushi melihat sekitarnya dan segera menemukan darah di pojok halaman. Jejak darah itu terlihat seolah berasal dari sesuatu yang terseret, dan kelihatan agak mirip dengan jejak yang berada di dalam kamar dua orang yang hilang.  jrx9Pz

Gu Longming kelihatannya tidak menyukai halaman ini. Ia menutupi hidungnya dengan satu tangan dan ekspresi tidak senang terlihat di wajahnya. 

“Ada apa?” tanya Lin Qiushi padanya. 

Gu Longming berkata, “Feng shui halaman ini buruk sekali. Sebenarnya bangunan ini dibentuk untuk orang mati.” 

Lin Qiushi bertanya, “Bukannya tempat kita tinggal juga untuk orang mati?”  wAmk2J

Gu Longming menggelengkan kepalanya. “Tempat ini lebih parah. Biasanya bangunan memiliki bentuk persegi, tapi tempat ini bahkan sengaja membuang satu sudut …” 

Lin Qiushi melihat lebih dekat dan menemukan bahwa tempat itu memang kekurangan satu sudut. Ada sebuah persimpangan baru yang secara paksa membentuk setengah lingkaran pada dinding, membuatnya terlihat sangat aneh. 

Saat mereka berbicara, ekspresi Lin Qiushi mendadak berubah. Ia berkata, “Sembunyi. Ada yang datang.” Lalu ia menemukan sebuah sudut, merunduk bersama Gu Longming. 

Beberapa saat kemudian, sang Nyonya rumah yang berpakaian merah muncul di ambang pintu, wajah cantiknya memiliki ekspresi dingin. Ia tidak menyadari kehadiran Lin Qiushi dan Gu Longming, kemudian pergi memasuki salah satu bangunan tersebut.  Oh7PZl

Setelah ia masuk, Gu Longming menghela napas lega dan bergumam, “Aku sangat ketakutan … apa kita akan pergi?”

Lin Qiushi, “Tidak, aku ingin memeriksanya” 

Gu Longming, “Pergi memeriksa? Meski itu sangat berbahaya?” 

Lin Qiushi membuat isyarat agar ia diam. Sebenarnya, tidak lama setelah Nyonya rumah memasuki bangunan, Lin Qiushi mulai mendengar suara yang aneh. Suara seperti bilah yang tajam memotong sesuatu yang keras—bilah demi bilah, suaranya berdentang seirama.  LR1sVQ

Meski Gu Longming sangat menentang keputusan Lin Qiushi untuk memeriksa lebih dekat, ia tidak protes lebih banyak dan dengan patuh mengikuti di belakang Lin Qiushi. Mereka berjinjit mengendap-ngendap, meski sebenarnya lucu untuk melihat pria sebesar itu melakukan hal tersebut. 

Lin Qiushi tiba di pintu Nyonya rumah dan dengan hati-hati melihat ke dalam. 

Nyonya rumah memunggungi mereka, ia memegang sebuah bilah panjang. Kepalanya tertunduk saat ia memotong sesuatu. Lin Qiushi melihat lebih dekat dan menyadari bahwa apa yang ia potong adalah sebongkah besar daging … dan menilai dari tulang rusuknya, jelas terbukti ini adalah potongan tubuh manusia. 

Tentunya, mayat dua orang yang hilang semalam adalah benda yang tengah di proses menggunakan tangan Nyonya rumah sekarang.  vx6 0q

Dalam ruangan tempat Nyonya rumah berada, ada sesuatu yang bahkan lebih aneh hingga menarik pandangan Lin Qiushi. Ada berbaris-baris rak, terisi penuh oleh lampu minyak. Beberapa lampunya kosong, sementara yang lain terisi dengan minyak lampu yang memadat. 

Nyonya rumah bersenandung saat ia dengan mudah membelah daging. Lin Qiushi melihat bagian-bagian tangan dan kaki, lalu semakin yakin dengan hipotesisnya. Setelah memotong daging, Nyonya rumah mulai menyalakan api dan menempatkan sebuah panci di atas kompor. 

Please visit langitbieru (dot) com

Apa yang akan dia lakukan … Gu Longming bertanya pada Lin Qiushi dengan tatapan senyap yang horor. 

Lin Qiushi tanpa daya mengedikkan bahu, menandakan bahwa ia juga tidak tahu. dDkEKm

Mata Gu Longming sedikit panik. Ia menahan agar suaranya tetap pelan, “Oh, sial. Jangan. Daging yang kumakan kemarin, bukan …” 

Lin Qiushi, “Gak mungkin, kan?” 

Nada Lin Qiushi juga ragu, seolah ia tidak yakin. Mengingat hidangan lezat yang mereka makan saat siang, dan sup kaldu tulang yang mereka nikmati kemarin malam, Gu Longming sudah siap memuntahkan semuanya saat itu juga. Ia berusaha keras untuk menahannya dan memberitahu dirinya di dalam hati bahwa ia hanya boleh memakan biskuit kemasan saat ia berada di dalam pintu nantinya, untuk berjaga-jaga ….

Dan si Nyonya rumah, mulai memasukkan potongan daging satu per satu ke dalam panci setelah dipanaskan. inA9Lo

Translator's Note

Town Caller, aku bingung mau diterjemahkan jadi apa. Orang ini fungsinya seperti tukang ronda. 

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!