English

Kaleidoskop KematianCh9 - Hati Manusia

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung mdgbOZ


Lin Qiushi sudah pernah mendengar ratapan sebelumnya. Tapi, teriakan yang ia dengar malam ini berbeda. Bersamaan dengan tangisan tersebut, ada suara benda yang terbanting keras ke lantai diiringi raungan marah. Ia bahkan bisa mendengar seseorang tersandung di lorong, tanpa henti meratap minta tolong.

“Tolong aku—tolong—seseorang mau membunuhku, tolong—” Suara ini samar-samar akrab; Lin Qiushi cukup yakin suara ini milik seorang wanita dalam kelompok mereka. Ia berteriak sekuat tenaga, tak peduli bahkan jika jeritannya dapat merusak tenggorokannya, ia menggunakan seluruh kekuatan yang dimiliki tubuhnya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi tidak yakin apakah suara ini nyata atau hanya halusinasinya saja. Napasnya menjadi tidak stabil saat ia mendengar teriakan itu semakin mendekat.

“Tolong aku—” Tampaknya ia berada di lantai dua, berlari di sepanjang lorong dan mengetuk setiap pintu dengan keras. “Seseorang ingin membunuhku, tolong aku, kumohon kumohon, kumohon buka pintunya, Kumohon, tolong buka pintunya—” d4M8GF

Namun, permohonannya tak terjawab, tidak ada satupun suara pintu yang terbuka. Seluruh kelompok itu tampaknya sudah jatuh dalam tidur lelap dan sama sekali tak bisa mendengar ratapan minta tolong yang melengking itu.

Lin Qiushi berdiam di ranjangnya sampai akhirnya orang yang berteriak minta tolong itu tiba di depan pintu kamarnya.

“Tolong aku, tolong aku,” Gadis itu menangis, menggedor pintu dengan keras. “Tolong buka pintunya. Lelaki itu sudah gila, ia ingin membunuhku. Tolong, tolong—aku tidak ingin mati, aku mohon, tolong selamatkan aku!”

Lin Qiushi perlahan duduk di ranjang—tapi ia tetap tidak bergerak, diam-diam menimbang haruskah ia membuka pintu atau tidak. yZGSRp

Lalu Ruan Baijie, yang sepertinya sudah terlelap di sebelahnya membuka mulut dan bertanya santai, “Apa kau ingin menyelamatkannya?”

Lin Qiushi bertanya, “Bolehkah?”

Ruan Baijie mengerjap, terdiam beberapa saat sebelum akhirnya ia menjawab, “Kalau kau mau.”

Lin Qiushi merasa suara di luar kemungkinan besar adalah suara manusia dan Ruan Baijie tidak terlihat seperti akan menghentikannya. Jadi, dia berdiri dengan cepat, mengatupkan rahangnya dan melepaskan rantai di pintu. Fx09Cc

Membuka pintu, pemandangan di luar membuatnya melompat ketakutan— gadis yang meminta bantuan itu berlumuran darah. Lengannya tampak terluka dan ia menangis sambil memegang lengannya yang lain. Ketika ia melihat Lin Qiushi membuka pintunya, ia melemparkan dirinya ke arah Lin Qiushi seakan ia gila: “Selamatkan aku—selamatkan aku!”

Lin Qiushi bertanya, “Apa yang terjadi?”

“Dia mau membunuhku—” Gadis itu meraung, “Dia mau membunuhku!”

Lin Qiushi mundur selangkah untuk membiarkan gadis itu masuk lebih dulu, “Siapa yang mau membunuhmu?” tLDKml

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xjvlr lae wfcpjkjy, “Jtfcu Qfc!”

Olc Hlertl rjwjg-rjwjg wfculcuja xfwyjil cjwj lae. Pj rfqfgalcsj rfbgjcu qglj vjijw xfibwqbx. Pj yjge jxjc yfgajcsj ifylt ijcpea, xfalxj rejgj qlcae sjcu vlvbygjx xfgjr afgvfcujg vjgl ijcajl yjkjt. Gl jcajgj ijcajl rjae vjc ijcajl vej jvj rfyejt qlcae xjse aej sjcu revjt gfba. Bfalxj rfwej bgjcu jxjc alveg, yljrjcsj wfgfxj jxjc wfceaeqcsj. Kjwqjxcsj, qlcae lclijt sjcu afijt wfcsfijwjaxjc csjkj ujvlr vl tjvjqjccsj.

Lin Qiushi mengisyaratkan gadis itu untuk masuk dan mengunci pintu di belakangnya.

Gadis itu menangis, tubuhnya gemetar dan terlihat benar-benar ketakutan. uZ0ABK

Ada gebrakkan lain di luar. Pintu di antara lantai satu dan lantai dua tidak bisa menahan serangan keras berturut-turut, dan setelah itu, langkah kaki yang tergesa-gesa terdengar di luar koridor. Lelaki yang tadi dipanggil Cheng Wen oleh gadis itu jelas-jelas sedang mencarinya. Cheng Wen berseru: “Kemana kau bersembunyi—Cepat dan serahkan Wang Xiaoyi! Jangan biarkan ia masuk!”

Wang Xiaoyi mulai terisak pelan karena takut.

Please visit langitbieru (dot) com

Ruan Baijie juga bangun dari tempat tidur. Berhadapan dengan situasi seperti ini, ia sama sekali tidak terlihat panik dan nyatanya masih memiliki waktu untuk merapikan rambutnya.

Langkah kaki Cheng Wen terhenti di depan pintu Lin Qiushi. Jejak darah di koridor terhenti tepat di depan pintu Lin Qiushi; tanda ini sangat jelas sehingga ia dengan cepat menemukan dimana Wang Xiaoyi bersembunyi. BAC03e

“Buka pintunya! Lin Qiushi!” Cheng Wen berteriak. “Wang Xiaoyi berada di kamarmu, kan!”

Lin Qiushi tidak menjawab.

Ruan Baijie mulai merengek lembut, “Apa yang kamu teriakkan malam-malam begini?”

Cheng Wen berkata, “cepat keluarkan dia—dia bukan manusia! Jangan biarkan ia membodohimu!” xUwPMy

Lin Qiushi, “Apa maksudmu?”

Cheng Wen tampaknya sangat marah, ia kehilangan kesabaran dan mengeluarkan kata-kata kasar, “Dia benar-benar bukan manusia, kau harus percaya padaku—”

Wang Xiaoyi mendengar ini dan merespon, “Kaulah yang bukan manusia! Cheng Wen, kau ingin menggunakan alasan ini untuk membunuhku? Kau pikir kalau kau membunuhku, kau akan bisa bertahan hidup?”

Dalam sekejap, nada suara Cheng Wen menjadi menyeramkan: “Wang Xiaoyi, berhenti berakting! Kaulah monster yang bersembunyi di antara kita. Aku sudah mengetahui rahasiamu! Keluarlah!” Ia mulai melemparkan dirinya ke pintu, tampak berkeras hati. gQU1Sa

Pintu itu sejak awal sudah bobrok. Jika seorang pria dewasa benar-benar bertekad untuk mendobraknya dengan kekuatan penuh, pintu itu tidak akan bertahan lama. Lin Qiushi berdiri di depan pintu dan balas berteriak, “Jika kau membunuh Wang Xiaoyi, bahkan jika kau berhasil keluar hidup-hidup, kau tetaplah seorang pembunuh!”

Cheng Wen membalas, “Lin Qiushi, pikirkan urusanmu sendiri!”

Lin Qiushi, “Aku memikirkan masalah sialan ini. Tunjukkan wajahmu ke sini kalau begitu, lihat apakah aku tidak akan membunuhmu.” Ia benar-benar sudah mengutuk pria di luar sana dan telah menggulung lengan bajunya, membuang napas marah sambil mulai mencari ke seluruh ruangan sebuah senjata untuk melawan balik.

Cheng Wen juga menyadari kemarahan Lin Qiushi; ia berhenti menggedor pintu dengan keras dan pada akhirnya berkata dengan suara serak, “Lin Qiushi, aku yang akan menjadi orang jahat hari ini. Keluarkan dia. Selama seseorang mati, kita bisa kembali.” IY LNW

Lin Qiushi, “Bermimpilah.”

Cheng Wen, “Kau—”

Lin Qiushi, “Pergi. Aku tidak akan membiarkanmu membunuhnya.”

Untuk sementara waktu keheningan terdengar di luar sana—lalu kemudian terdengar suara langkah kaki menjauh. Lin Qiushi tidak mengira Cheng Wen akan menyerah dengan mudah dan mengawasi sedikit lebih lama sebelum berbalik ke arah Wang Xiaoyi. XvmcZJ

“Dia pergi.”

Wang Xiaoyi mulai menangis sekali lagi.

Please visit langitbieru (dot) com

Ketiga orang di dalam kamar itu tidak kembali tidur sepanjang sisa malam itu. Ketika Lin Qiushi merawat cedera Wang Xiaoyi, Ruan Baijie duduk di jendela, diam-diam memandang ke luar.

Lin Qiushi bertanya apa yang sedang ia lihat dan Ruan Baijie membalas, “Aku melihat sumur itu.” Wicy59

“Apa ada yang menarik dari sumur itu untuk dilihat?” Lin Qiushi sama sekali tidak memiliki kesan yang baik dengan sumur itu.

Ruan Baijie menjawab dengan lembut, “Lebih baik untuk melihat beberapa kali lebih banyak. Mungkin saja aku yang akan berakhir di dalam sumur.”

Lin Qiushi, “Aku tidak akan membiarkanmu berakhir di sumur.” Ia perlahan membersihkan noda darah di lantai dan dengan tulus berkata, “Jika ada yang akan berakhir di sumur duluan, maka orang itu adalah aku.”

Ruan Baijie tersenyum dan pada akhirnya dengan sederhana berkata, “Kau benar-benar orang yang menarik.” 8lA0U3

Pada akhirnya Wang Xiaoyi bertahan. Meski lengan kanannya terluka, berhasil bertahan hidup sudah merupakan anugerah di tengah-tengah kesialan ini.

Lin Qiushi mengira Cheng Wen setidaknya akan merasa terlalu bersalah untuk muncul keesokan harinya, tapi di pagi berikutnya, ia duduk di ruang tamu lantai satu untuk memakan sarapan, bersikap seolah tidak ada yang salah.

Wang Xiaoyi segera bersembunyi di belakang punggung Lin Qiushi saat melihat lelaki itu dan nyaris menangis lagi.

Lin Qiushi dengan dingin berkata, “Cheng Wen, kau masih berani menunjukkan wajahmu?” eIOyV7

Cheng Wen menatap Lin Qiushi dengan tatapan meremehkan. “Memangnya tidak boleh?”

“Kau ingin membunuh Wang Xiaoyi.” Lin Qiushi tidak bisa memahami sikap acuh tak acuhnya, “Ia adalah seorang manusia yang hidup dan bernapas!”

Cheng Wen mencemooh dan tidak menjawab.

Anggota lain dalam kelompok turut mendengar percakapan mereka dan beberapa melemparkan tatapan jijik pada Cheng Wen. Beberapa juga terlihat tidak tergerak, benar-benar mati rasa, seakan membunuh salah satu rekan tim sendiri bukanlah suatu masalah. nsugfV

Xiong Qi juga tidak terlihat senang. Ia berkata, “Kalau kau memang sangat hebat pergilah membunuh hantu, jangan malah memburu anggota kelompokmu sendiri.”

Cheng Wen menutup mulutnya, menolak untuk merespon. Lin Qiushi was-was jika ia tiba-tiba melakukan kekerasan lagi dan mengawasinya dengan ketat. Ia terus berpikir bahwa kondisi Cheng Wen agak aneh, tapi ia tidak yakin dimana anehnya.

Setelah mereka menyelesaikan sarapan, ia dan Ruan Baijie kembali ke kamarnya. Saat itulah Ruan Baijie tiba-tiba bertanya, “Menurutmu, akankah hantunya membunuh dalam tiga hari ke depan?”

“Apa maksudmu?” Lin Qiushi terkejut. 3zaRB8

“Makhluk itu jelas-jelas pintar,” kata Ruan Baijie, “Jika aku adalah dia, aku tidak akan membunuh siapapun dalam beberapa hari ke depan.”

Lin Qiushi, “…”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jemari panjang Ruan Baijie mengupas kulit ubinya perlahan-lahan. Bibir lembutnya terangkat dan meninggalkan sebaris bekas gigi yang rapi di daging ubi yang lembut. “Jika dalam waktu tiga hari masih tidak ada benda mati yang dapat mengisi sumur, menurutmu apa yang akan terjadi?”

Lin Qiushi memahami maksud Ruan Baijie dan simpul tenggorokannya terayun-ayun. “Akan ada Cheng Wen lain yang muncul.” H5k9sO

Ruan Baijie mengangguk.

Lin Qiushi tiba-tiba merindukan saat-saat ketika ia dengan nyaman bisa mengatakan panggil saja polisi jika kau dalam masalah … Jika Cheng Wen didakwa, ia jelas akan mendapat tuduhan percobaan pembunuhan dan mendapat tiga hingga sepuluh tahun hukuman.

Lin Qiushi mendesah, “Jadi apa yang harus kita lakukan?”

Ruan Baijie berkata, “Menunggu. Semua hal pada ujung-ujungnya akan berakhir.” Entah menjadi lebih baik atau lebih buruk. S9PIfy

Semua orang menunggu hingga malam tiba. Meski tidak ada yang mengatakannya, kebanyakan diam-diam berharap korban pertama akan muncul. Tapi keadaan tidak berlanjut seperti yang diinginkan. Selama dua malam berturut-turut, tidak ada yang terjadi. Malam-malam yang berbahaya sekarang menjadi sangat sunyi, selain angin dan hujan, tidak ada apapun yang tersisa.

Lin Qiushi menemukan waktu untuk bertanya pada tukang kayu apa yang akan terjadi jika mereka tidak bisa mengisi sumur dalam tiga hari. Si tukang kayu berkata, maka kau harus menebang pohon lagi dan berdoa di kuil lagi.

Suasana hati semua orang menjadi lebih berat karena jawaban ini. Mereka sudah kehabisan waktu; jika mereka harus mengulang segala sesuatu dari awal lagi, kehancuran kelompok adalah salah satu kemungkinan yang nyata.

“Kita sebenarnya tidak perlu terlalu gugup,” kata Xiao Ke. “Setidaknya ada satu yang akan bertahan hidup.” Ia tertawa mengejek dirinya sendiri, “Mungkin saja kaulah orang itu?” lR1k0U

Tidak ada yang membalas, karena semua orang tahu di dalam hati mereka bahwa harga untuk berjudi menggunakan nyawa mereka terlalu mahal. Tidak ada yang mampu bertaruh kalau merekalah yang akan bertahan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!