English

Merebut MimpiCh1 - Tidur Nyenyak

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff

K3YPGs


Sering dikatakan bahwa “ketika manusia dilahirkan, semua bebas dan setara”. Tapi kenyataannya, sejak kita lahir, kita ditakdirkan untuk menjadi tidak setara, dan kita tidak pernah bisa dianggap setara.

Ketidaksetaraan seperti ini sekarang tercermin dalam konferensi tentang “bagaimana menghadapi siswa Yu Hao yang ‘mengambil’ barang milik orang lain”. Para hadirin adalah konselor, wakil kepala sekolah, dan Sekretaris Komite Departemen Kampus.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Semua orang berpusat pada topik siswa bermasalah ini saat mereka meluncurkan diskusi hangat dengan tujuan membersihkan namanya dan menemukan kebenaran masalah tersebut.

Tentu saja pihak yang bersangkutan tidak diundang untuk ikut berdiskusi. ck5dC2

“Semua orang sudah hadir, jadi aku akan memulainya. Pertama, mari kita bahas secara singkat tentang siswa Yu Hao ini. Anak ini, ketika dia berumur lima tahun, beberapa hal yang tidak terduga terjadi di keluarganya. Orang tuanya meninggalkannya dan dia dibesarkan oleh neneknya. Dia tidak punya kerabat lain.”

“Selama tahun ketiga sekolah menengah, nenek Yu Hao sakit, beliau hanya bisa berbaring di atas tempat tidurnya. Ia meninggal setelah Yu Hao ikut dalam ujian masuk perguruan tinggi. Dia menjual rumah mereka, mengatur pemakamannya dan melunasi hutang-hutang mereka. Kemudian dia membereskan sisa barang-barang miliknya dan mendaftar di perguruan tinggi kita. Nilainya di sekolah menengah hanya sebatas rata-rata, hampir tidak bisa terdaftar di perguruan tinggi kita.”

“Aku mengamatinya selama pelatihan militer, anak ini hampir tidak berbicara dengan siapa pun. Setelah pelatihan militer berakhir, hidupnya memang berat. Dia pergi ke Departemen Urusan Kemahasiswaan untuk mendaftar program studi kerja dan memperoleh kesempatan untuk bekerja sebagai pengajar paruh waktu, dan membimbing siswa kelas enam untuk mata pelajaran bahasa Inggris.”

“…. tapi apa yang terjadi setelahnya? Dia bahkan tidak mengajar anak itu sampai dua bulan sebelum orang tuanya datang ke perguruan tinggi ini dan mengatakan bahwa pada salah satu sesi bimbingannya, dia mengambil jam tangan yang ditinggalkan muridnya di ruang belajar ketika muridnya ini tidak memperhatikan.” r67Yv5

Saat wakil kepala sekolah mendengarkan konselor memberikan gambaran singkat tentang situasinya, dia menyeka kacamatanya dengan selembar kain flanel. Dokumen mengenai Yu Hao ditempatkan di depannya. Dia menatapnya dengan saksama dan berkata, “Aku sudah melihat dokumennya. Siswa ini bahkan memiliki catatan kriminal?”

“Ya, dia pernah mengambil dompet teman sekelasnya saat dia masih SMP, kasusnya tertulis di arsipnya. Tapi karena dia masih di bawah umur, insiden itu dibiarkan begitu saja.”

Wakil kepala sekolah memakai kacamata presbiopi, mengambil arsipnya, lalu membantingnya ke atas meja dengan kemarahan untuk mengekspresikan ketidakpuasannya.

“Jumat lalu, orang tua muridnya membawa polisi agar bisa melakukan penyidikan. Ai — yo! Ya Tuhan! Semua siswa di departemen menyadari kedatangan mereka. Pada saat itu, aku diinterogasi di pintu masuk dengan sangat kasar sehingga aku bahkan tidak bisa memberikan satu jawaban pun! Jam tangan seharga enam puluh ribu yuan, enam puluh ribu! Jika dia menerima hukuman, dia akan dijatuhi hukuman penjara setidaknya selama beberapa tahun! Dekan sudah mengatakan bahwa masalah ini harus! Harus diselidiki secara menyeluruh! Harus ditangani dengan serius! Tidak ada yang bisa menganggap enteng masalah ini!” v6qnQG

Konselor menjawab dengan ‘un‘, dan tidak memiliki banyak harapan untuk mencoba meremehkan masalah ini lagi. Dia mungkin juga tidak bisa lepas dari pengurangan bonus.

Sekretaris Komite Departemen Kampus adalah seorang gadis muda. Dia saat ini tampak sangat asyik menggunakan WeChat sebelum dia mengangkat kepalanya dan bertanya kepada konselor, “Bagaimana kehidupannya di kampus? Apa dia punya teman? Mungkin kita bisa memahaminya lebih baik dari aspek lain?”

“Yu Hao tinggal di asrama 405. Ada tujuh orang yang tinggal di asrama itu – tiga dari kelas olahraga dan empat dari kelas psikologi. Mereka semua mengatakan bahwa Yu Hao ini memiliki sedikit kebencian terhadap orang kaya. Dia jarang bergaul dengan mereka, dan mengatakan bahwa penyebabnya adalah karena dia miskin. Setelah pelatihan militer mereka berakhir, ada beberapa konflik kecil antara mereka di asrama itu.”

“Semua teman sekamarnya tidak menyukainya?” 8DQbcn

“Dia menjalani kehidupan yang sulit, jadi dia tidak bisa bermain dengan mereka. Dia tidak sedang diisolasi, dia hanya sedikit pendiam.”

Saat itu, terdengar suara ketukan dari arah pintu. Seorang anak laki-laki memasuki ruang konferensi – dia dari departemen olahraga, memiliki tinggi sekitar 1,8m, mengenakan pakaian olahraga, tampak baru saja mengakhiri latihannya, rambut pendeknya berwarna merah, dan tubuhnya berkeringat. Sekretaris memberinya sebotol air. Anak laki-laki itu menerimanya dan menenggak beberapa tegukan.

Sekretaris kemudian bertanya, “Bukankah kami meminta Xiao Fu untuk datang? Kenapa malah kau yang datang?”

Semua pemimpin di ruang konferensi memandang anak laki-laki berambut merah itu dengan jijik. BICRdD

“Zhou Sheng, kau masih belum memotong rambutmu.” Konselor menunjuk anak laki-laki berambut merah yang dia panggil Zhou Sheng itu dan berkata, “Cat lagi!”

“Warna aslinya akan kembali kalau sudah tumbuh.” Zhou Sheng berkata dengan tidak sabar, “Fu Liqun ada pertandingan sore ini dan memintaku untuk menghadiri pertemuan untuknya.” Saat dia berbicara, dia hendak mengangkat kakinya ketika dia melihat tatapan tajam dari konselor, jadi dia hanya bisa menurunkan kakinya lagi dan bertanya, “Ada apa?”

Please visit langitbieru (dot) com

Sekretaris itu berkata tanpa daya, “Kami ingin kapten tim basket perguruan tinggi kita untuk datang, dia membantu Komite Departemen Kampus dan Departemen Urusan Kemahasiswaan. Jadwal kerja Yu Hao direkomendasikan olehnya …….. Zhou Sheng, apa kau mengenal Yu Hao? Berminat untuk berbicara tentang dia dengan guru?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Sheng memikirkannya, lalu menggelengkan kepalanya. x d9nF

“Yu Hao? Asrama kami tidak terlalu mengenalnya ba? Fu Liqun merekomendasikannya karena dia pernah melihatnya minum air keran di lapangan basket. Dia menebak bahwa situasi keuangannya pasti sulit, jadi dia memintanya untuk mencari pekerjaan paruh waktu. Fu Liqun bertanya kepadanya apa yang bisa dia lakukan, dan Yu Hao berkata bahwa setelah dia lulus dari sekolah menengah, dia pernah menjadi pengajar untuk siswa sekolah dasar. Secara kebetulan, Fu Liqun sedang membantu Departemen Urusan Kemahasiswaan, jadi dia membantunya mendapatkan formulir dan menyuruhnya untuk mengisinya …… ​​seharusnya hanya itu ba? Hanya itu yang aku tahu.”

Sekretaris itu berkata, “Bagaimana pendapatmu tentang dia secara pribadi?”

Zhou Sheng memandang sekretaris itu dengan penuh selidik dan berkata, “Kami tidak pernah mengobrol.”

Ruang konferensi itu jatuh menuju keheningan yang dalam. Zhou Sheng berpikir untuk sesaat dan menambahkan, “Tapi dia terlihat baik-baik saja. Fu Liqun pernah berkata kalau bahasa Inggrisnya bagus, tapi kemampuannya di bidang sains sangat payah.” hoDkBU

Sekretaris itu memberi isyarat bahwa dia bisa pergi. Setelah Zhou Sheng mengambil botol airnya dan pergi, konselor bertanya lagi, “Pada saat itu, apa jam tangan ini diambil dari tasnya?”

Konselor, “Orang pertama yang menemukannya adalah teman sekamarnya. Kamis lalu, dia melihat Yu Hao bermain-main dengan jam tangan itu di asrama mereka.”

Wakil kepala sekolah, “Dia memakainya begitu saja?”

Konselor juga tidak yakin, jadi dia hanya bisa menggelengkan kepalanya. jEa2pN

“Bagaimana dengan CCTV?”

“Rumah Tuan Shi tidak memiliki CCTV.”

“Maksudnya, ketika dia mengambil jam tangan itu.”

“Ada rekamannya. Kami saat itu sedang berada di kantorku, dan ketika aku bertanya tentang hal itu, dia segera mengeluarkannya dan memberikannya kepadaku.” uKCTc

Sekretaris itu mengangguk dan berkata, “Setidaknya dia tidak menyangkalnya.”

Wakil kepala sekolah berkata tanpa daya, “Apa ini bisa disangkal? Bagaimana mungkin bisa disangkal? Apa dia sudah mengakui kesalahannya?”

Konselor dengan menyesal menjawab, “Dia tidak mengakuinya. Dia mengatakan bahwa seseorang sudah menjebaknya. Tetapi menurut laporan muridnya, dia mengatakan bahwa dia melihat Yu Hao berbalik menghadap rak buku tempat dia menyimpan jam tangannya dengan matanya sendiri.”

Sekretaris, “Mungkinkah itu hanya lelucon? Misalnya, dia ingin bercanda dengan menempatkan jam tangan di tasnya?” ystRp7

“Kita tidak akan mengesampingkan kemungkinan itu. Tapi Yu Hao …… bagaimana aku mengatakannya? Dia cukup materialistis, dia mengajukan permohonan bantuan keuangan tapi dia menggunakan iPhone. Pada hari kedua, dia pergi ke toko tempat emas dan ponsel didaur ulang di belakang sekolah untuk mendapatkan beberapa informasi tentang jam tangan. Dia membiarkan pemilik toko melihat jam itu karena dia ingin menyingkirkannya, tetapi pada akhirnya, dia tidak menjualnya. Dia mungkin menyesali tindakannya saat itu.”

Sekretaris berhenti berbicara.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Wakil kepala sekolah mengomel, “Mengerikan! Dia sangat mengerikan! Apa ada rekaman ketika dia mencoba menjual jam tangan itu? Apa ada kamera pengintai di sekitar tempat itu?”

Konselor tanpa daya berkata, “Polisi membuat rekaman suara dari pernyataan pemilik toko, rekamannya ada di dalam file.” jnrMGI

Wakil kepala sekolah, “Xiao Xue, aku akan menanyakan satu pertanyaan. Dia adalah muridmu, apa menurutmu selama ini dia diganggu? Katakan yang sebenarnya. Ketika kita meninggalkan ruang konferensi ini, kita tidak akan memberi tahu siapa pun tentang apa yang kamu katakan di sini.”

Konselor berpikir dalam hati ‘Aku tidak memikul kesalahan ini’, lalu berkata dengan cara yang tidak jelas, “Bahkan jika dia tidak mengambilnya, fakta bahwa dia mencoba untuk menyingkirkannya, sedikit, er, sedikit. …… Nona Li, bagaimana menurutmu?”

Sekretaris kemudian berkata, “Biasanya, ketika seseorang menyadari bahwa ada barang berharga yang tidak diketahui dari mana asalnya di dalam tas mereka, pikiran pertama mereka adalah mengembalikannya. Tapi anak ini ……. ai ……”

Wakil kepala sekolah tampak seperti tiba-tiba memikirkan sesuatu, lalu dengan cemas bertanya, “Orang tua pihak lain tidak menghubungi media, ‘kan? Siapa saja yang mengetahui detail kasus ini?” xT71jv

“Tidak.” Konselor segera mengklarifikasi, “Semua kesaksian dan buktinya ada di polisi. Tidak ada yang ingin masalah ini diketahui publik, tetapi jika perguruan tinggi tidak memberi mereka jawaban, maka kita tidak tahu apa yang akan mereka lakukan.”

Wakil kepala sekolah, “Masalah ini harus ditangani secepat mungkin dengan cara yang tegas dan damai. Atau, itu akan berdampak negatif pada perguruan tinggi kita.”

Sekretaris bertanya, “Xue Laoshi, ketika orang tua anak itu datang ke depan pintu kampus, berdasarkan pengamatanmu, apakah Yu Hao menunjukkan tanda-tanda bahwa dia malu?”

Konselor tampak ragu-ragu, dan tidak tahu apakah dia harus mengatakan apa yang dia pikirkan. 4Lulxd

Setelah beberapa saat, konselor berkata, “Dia terlihat sangat tenang, tetapi itu mungkin karena kita belum mencapai kesimpulan akhir tentang masalah tersebut? Aku berjanji kepadanya bahwa aku pasti akan membantunya menyelidiki kasus ini secara menyeluruh, dan bahkan aku sudah meminta agar teman sekamarnya mengamati setiap gerakannya dengan cermat.”

Sekretaris itu menggumamkan ‘un’ dan berkata, “Setelah dia kembali ke asramanya, sikapnya mungkin berbeda.”

Konselor merenung lama sebelum dia memutuskan untuk mengatakannya saja.

“Setelah pertama kali Yu Hao pergi untuk mengajari anak itu, di asrama 405 dia pernah berkata bahwa keluarga ini sangat kaya. Mengapa dia harus begitu miskin ketika ada orang yang sekaya mereka? Bahkan ia menduga bahwa keluarga mereka memiliki sumber pendapatan ilegal. Kemarin malam setelah lampu padam, dia mengobrol dengan teman sekamarnya di ranjang atas dan mengeluh bahwa dia sudah difitnah, dan bahwa dia ingin membunuh pasangan ayah dan anak perempuan itu. Teman sekamarnya mengambil screenshot dan mengirimkannya kepadaku, lihatlah.” 07krIG

Konselor membuka kunci ponselnya agar mereka bisa melihat screenshot itu. Wakil kepala sekolah melepas kacamatanya, memegang ponsel itu di satu tangan dan mendecakkan lidahnya.

Konselor kemudian memutar ulang video CCTV yang telah dia unduh ke ponselnya. Namun, monitor pengawas kantor sangat kabur. Punggung Yu Hao menghadap kamera, dan dia hanya berdiri terpaku di tempatnya dengan tenang tanpa reaksi berlebihan.

Wakil kepala sekolah tiba-tiba menjadi sangat gelisah dan berkata, “Ini adalah tanda-tanda Gangguan Kepribadian Antisosial! Lihat ini, lihat! Terutama saat dia menyerahkan jam tangannya, sikapnya itu! Dia jelas-jelas adalah seekor babi mati yang tidak takut air mendidih lagi, dia bahkan tidak peduli jika dia tertangkap!”

Sekretaris, “Jika dia difitnah, masuk akal baginya untuk mengatakan hal-hal tanpa alasan ……” zCnhty

Wakil kepala sekolah menyela, “Dia memiliki catatan yang sama sebelumnya. Dia pernah mencuri barang teman sekelasnya, jadi ini bisa dianggap dia mengulanginya lagi. Kita akan melihat bagaimana kasus ini akan berkembang. Jika memang tidak bisa diselesaikan dengan baik, maka kita akan membujuknya untuk mundur ba. Setelah kita membujuknya untuk mundur, kirim dia ke kantor polisi dan mereka akan menanganinya. Jangan membuatnya gelisah.”

Konselor berpikir bahwa metode penanganan situasi ini terlalu sederhana dan kasar, tetapi dia juga merasa lega. Sebenarnya, wakil kepala sekolah baru saja mengatakan apa yang paling ingin dia dengar.

Story translated by Langit Bieru.

Jika sekolah tidak bisa mendisiplinkannya, biarkan masyarakat yang melakukannya. Setelah memasuki masyarakat, dia akan mengerti betapa tolerannya sekolah. Atau, jika Ma Jiajue lain muncul, itu akan menjadi lebih merepotkan.

Konselor melanjutkan, “Besok, polisi akan datang lagi ke sini. Aku akan mengisi formulir aplikasi terlebih dahulu sesuai dengan hasil penyelidikan mereka, dan aku akan berusaha sebaik mungkin untuk melakukannya sedetail mungkin. Setelah aku melampirkan salinan catatan polisi ke formulirnya, aku akan memberikannya kepada Yu Hao untuk mengonfirmasi detailnya lalu membuatnya menandatangani dokumen itu.” B3VOU8

Awalnya, percakapan mereka ini seharusnya diakhiri dengan pembicaraan mengenai catatan ini, tetapi sekretaris menanyakan satu pertanyaan lagi.

“Kenapa teman sekamarnya tidak menyukainya? Apa ini benar-benar hanya karena dia miskin?”

Konselor berpikir lama sebelum dia menjawab.

“Mereka bilang, Yu Hao gay.” R8Irix

Sekretaris ingin terus bertanya “Bagaimana mereka bisa tahu?”, Tapi, pertanyaan itu tidak pernah keluar dari mulutnya.

“Segalanya sudah berbeda sekarang.” Wakil kepala sekolah berkata, “Masih ada jenis diskriminasi semacam ini. Anak laki-laki memiliki aturannya sendiri, kita tidak bisa meminta semua orang untuk memperlakukan masalah ini dengan baik. Tapi, tidak peduli apakah dia seorang homoseksual atau heteroseksual atau seksual apapun, aku rasa hal itu sama sekali tidak menyangkut kasus yang sedang dihadapi sekarang.”

Konselor segera setuju dengan wakil kepala sekolah, dan dengan demikian, ketiganya mengakhiri pertemuan mereka.

Kota Ying telah dipilih sebagai salah satu dari sepuluh kota dengan pemandangan terindah di Tiongkok Tengah selama musim semi dan musim gugur, dan bahkan menjadi sampul National Geographic. Saat musim semi tiba, bunga sakura bisa ditemukan di mana-mana, sementara gingko akan mengotori jalanan selama musim gugur. Institut Sains dan Teknologi Huazhong terletak di bagian utara kota yang lebih terpencil. Perguruan tinggi mandiri kelas tiga ini telah berdiri hampir dua puluh tahun, dan beberapa tahun yang lalu, ada banyak sekali orang yang akan mengambil foto pernikahan mereka di Lembah Gingko yang terletak di pegunungan belakang perguruan tinggi tersebut. EzCQ8n

Sebuah dinding memisahkan stadion dari pegunungan belakang. Para guru sering membawa anak-anak mereka ke stadion untuk menerbangkan layang-layang. Selama sore hari di musim gugur, langit biasanya cerah dan matahari yang terik bersinar cerah. Ketika kau bangun dari tidur siang dengan dikelilingi oleh suara anak-anak yang berlarian mengejar satu sama lain, itu benar-benar akan membuatmu merasa seperti lupa untuk melihat waktu.

Yu Hao membawa ransel yang menggembung di punggungnya. Dia mengenakan jaket teknis, dan kedua tangannya dimasukkan ke dalam sakunya saat dia meninggalkan gedung asrama. Kemudian, dia terus berjalan di jalan lurus yang menembus lapangan olahraga.

Wajahnya seputih kertas, dan bibirnya tampak pucat karena diet vegetarian jangka panjangnya. Rambutnya berantakan karena dia tidak punya waktu untuk memangkasnya saat sudah tumbuh. Angin kencang bertiup dan menampakkan sisi wajahnya yang suram, sementara alisnya tampak seperti daun willow yang berkibar tertiup angin. Tubuh kurusnya yang bersembunyi di bawah jaket teknis yang dikenakannya sedikit menyusut karena menahan embusan angin musim gugur yang dingin.

Belakangan ini, dia sering mengalami mimpi aneh. Dia bermimpi bahwa dia berdiri di atas Tembok Besar saat dia melihat ke bawah, dan di bawah kakinya tampak jurang yang tak berujung. Seseorang akan mendorongnya dari belakang, mendorongnya ke dalam jurang. i50uD7

Dia melanjutkan perjalanannya, melewati bagian belakang kampus. Jalur ini membagi kampus belakang menjadi dua bagian: di kiri ada enam lapangan basket, sedangkan di kanan ada lapangan sepak bola. Ada periode waktu sebelum ini ketika dia akan duduk di dekat lapangan sepak bola untuk menghafal kata-kata sepulang sekolah saat dia melihat sekelompok orang bertubuh besar berlatih.

Ada seorang pria yang sering berlatih untuk Triathlon di sini yang sangat menarik perhatiannya. Rambut merahnya tampak mencerminkan arogansi dan vitalitas seseorang di tengah musim dingin yang suram ini. Selain berlatih untuk Triathlon, dia juga adalah seorang penyerang dari tim basket perguruan tinggi mereka. Tapi hari ini, Yu Hao tidak melihatnya.

Setelah dia berhenti sebentar, dia meninggalkan lapangan. Untuk sesaat, dia berdiri menghadap tembok yang mengelilingi kampusnya, lalu kembali berjalan menyusuri tembok menuju pagar di belakang gunung. Setelah dia berputar di sekitar ruang peralatan, sebuah suara memanggilnya.

“Hei, apa kau punya korek api? Pinjamkan aku satu.” HNndr5

Suara seorang laki-laki yang jelas terdengar. Yu Hao merasa gemetar mendengarnya.

Dia adalah si rambut merah yang berlatih untuk Triathlon yang sering dilihat Yu Hao!

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Pada saat ini, dia bersembunyi di balik ruang peralatan sambil melemparkan korek api di tangannya. Dia memiliki rambut pendek, diwarnai merah, mengenakan satu set pakaian olahraga biru yang cukup kotor dan celananya digulung di atas lutut. Terbukti, dia baru saja mengakhiri latihannya.

Ini adalah pertama kalinya mereka berbicara secara langsung. Yu Hao tiba-tiba menyadari bahwa orang ini terlihat seperti anak nakal jika dilihat dari dekat. tlIruf

Anak-anak nakal seperti berandalan di perguruan tinggi independen kelas tiga ini hanya ada selusin. Di institut ini, kebanyakan dari mereka tidak memiliki keinginan untuk belajar. Mereka yang ingin menghabiskan waktu untuk berkencan akan berkencan, mereka yang suka nongkrong di kafe internet akan pergi ke kafe internet, mereka yang ingin berjudi akan berjudi – mereka menjalani hidup mereka seperti mereka terus-menerus dalam keadaan mabuk. Yu Hao memberinya korek api yang dia simpan di sakunya, si rambut merah menyalakan rokoknya dan bagian belakang ruang peralatan mulai berbau asap rokok murahan.

Anak nakal itu memberinya sebatang rokok, Yu Hao melambaikan tangannya untuk memberi tanda bahwa dia tidak merokok dan dia hanya ingin mengambil kembali koreknya. Dia mengamati orang ini: Anak nakal ini sebenarnya terlihat cukup tampan, dia tidak bisa dianggap cantik, tapi dia memiliki kulit yang bagus dan setengah kepala lebih tinggi dari Yu Hao. Namun, sosoknya tidak terlalu tinggi atau tegak. Dia memiliki udara kecerobohan yang terpancar dari dalam dirinya, dan ada bekas luka di dekat alisnya. Kau tidak akan berpikir bahwa dia adalah seseorang yang sangat berhati-hati dalam menjaga kebersihan: bau keringat dari tubuhnya menyerang lubang hidung seseorang dan pakaiannya mungkin telah dibiarkan tidak dicuci selama berhari-hari.

Dia pernah mendengar namanya sebelumnya: Zhou Sheng dari Departemen Pendidikan Jasmani sebelah. Namanya yang cukup beradab dan suaranya yang jelas dan cerah tampak sangat kontras dengan penampilannya. Minggu lalu, ketika Yu Hao pergi ke perguruan tinggi untuk menyerahkan lamarannya bagi siswa miskin, orang ini berada di koridor sambil terus diberi nasihat dari sekretaris komite departemen. Dia memintanya untuk mewarnai rambutnya kembali dan mengatakan bahwa tidak masalah kalau memang perlu untuk dipotong pendek, jadi rambutnya dipotong dalam gaya potongan cepak saat itu juga.

“Baumu seperti hotpot.” Zhou Sheng mendengus, lalu berkata, “Apa tadi baru makan hotpot?” yedkP3

Yu Hao mengabaikannya. Dia mengambil koreknya, memasukkannya kembali ke sakunya dan berjalan mengitari ruang peralatan saat dia pergi. Zhou Sheng melihat dari jauh, lalu pergi ke lapangan sambil memegang rokok di mulutnya. Dia menggulung celananya hingga ke lutut dan duduk untuk melihat yang lain tengah bermain basket.

Tidak lama setelah Yu Hao pergi, kapten basket berjalan dan melambai ke arah Zhou Sheng, lalu berteriak, “Rambut merah!”

Zhou Sheng memadamkan rokoknya dengan menempelkannya ke tempat sampah, melepas kemejanya dan memperlihatkan tubuh bagian atasnya yang kekar, lalu berjalan ke depan untuk bergabung dengan mereka.

Yu Hao berjalan sekitar sepuluh menit sebelum dia mencapai area antara gedung Departemen Pendidikan Jasmani dan tembok kampus. Setelah dia menemukan lubang yang mengarah ke pegunungan belakang, dia melemparkan ranselnya ke dinding dan memanjat tembok disana. Kemudian dia berjalan menyusuri tembok itu dan mencapai puncak gunung di seberang stadion. Ada sebuah rumah kosong di sana yang terbuat dari semen, dan ada jaring terpasang di dekat pintu yang digunakan untuk mengumpulkan daun-daun yang berguguran. 2OraIP

Dia mendorong pintu besi itu. Ada beberapa puntung kotak di dalam rumah itu, dan di tengahnya terdapat keranjang logam yang digunakan untuk membakar sampah. Sebuah kasur tua terhampar di lantai.

Ada dua jendela di rumah ini, keduanya tertutup debu dan terlihat agak gelap. Sinar matahari masuk ke dalam rumah melalui jendela kaca yang berdebu ini.

Yu Hao menyalakan salah satu kompor di dalam rumah itu.

Api kecil muncul dari kompor. Dia duduk di samping dan menatapnya, melamun. Jika dia harus mengatakan apakah dia memiliki penyesalan dalam hidupnya yang singkat ini, penyesalannya adalah dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk berkencan —- bahkan jika itu hanya untuk beberapa hari. NI6vXo

Dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk itu, dan dengan keadaan dirinya yang sekarang, dia tidak lagi berharap akan memiliki kesempatan untuk itu.

Jika kau tidak memiliki kesempatan ketika kau masih muda, setelah beberapa tahun berjuang di ambang kematianmu, kemungkinan menemukan cinta bagimu akan semakin kecil ketika kau tua.

Dia memakai earphone-nya dan memainkan “Life on a String” milik Li Ronghao di ponselnya, mengeluarkan sebotol obat, makan beberapa tablet Diazepam, meneguk setengah botol air, lalu berbaring di kasur dan menutup matanya.

Sorakan dari arah lapangan basket terdengar dari rumah ini. Seseorang mungkin telah melempar lemparan tiga angka, atau menangkap bola pantul, atau melakukan slamdunk yang bagus …… anak-anak di lapangan itu tertawa tak terkendali, daun gingko yang berserakan di tanah tersapu oleh embusan angin, lalu menari-nari di udara sebelum kembali terjatuh. M6Wjus

Saat menghadapi kematian, semuanya pada akhirnya setara. Kau tidak punya pilihan ketika dilahirkan, tetapi setidaknya kau bisa memutuskan, apakah kau ingin meninggalkan dunia ini.

Yu Hao berpikir, ini bisa dianggap sebagai jenis kebebasan dan kesederajatan.

Please visit langitbieru (dot) com

Di dalam kegelapan, kesadarannya perlahan-lahan menjauh dari tubuhnya. Musik mulai memudar, dan dunia di sekelilingnya tiba-tiba menjadi jelas. Tembok kota besar yang berkelok-kelok muncul menuju cakrawala. Pegunungan menjulang di atasnya, dan dunia begitu gelap.

Sebelum hari ini, dia telah membayangkan beberapa kali seperti apa dunia akhirat itu. Sejak neneknya meninggal, dia sudah mencari begitu banyak legenda tentang kematian. Dia tidak percaya bahwa ada hantu di dunia ini, dan tidak percaya pada apa yang disebut surga dan neraka. Pernah ada penjelasan pseudosains tentang jiwa seseorang yang mengatakan bahwa: jiwa seseorang ada di ruang dimensi yang lebih tinggi; setelah seseorang meninggal dan tubuhnya hancur, pikiran mereka akan terus ada di dunia ini. xVF7el

Dia dengan enggan menerima penjelasan ini. Bagaimanapun, itu tidak seperti dia memiliki harapan lagi di dunia kehidupan, jadi tidak peduli apa yang ditawarkan atau tidak ditawarkan oleh kematian padanya, semua itu tidak akan menjadi masalah baginya. Tetapi dia tidak pernah menyangka bahwa kesadarannya akan sejelas ini pada saat ini, dan bahwa sekelilingnya akan tampak senyata ini.

Tembok Besar itu berdiri tegak saat menjulang di atas segalanya. Di balik dinding itu, ada jurang yang gelap, dan dari jurang itu terdengar suara jeritan yang dalam dan rendah yang terdengar seperti raungan monster. Dunia ini sangat luas, dan pegunungan di sekitarnya memiliki kontur bergelombang. Sosoknya yang sangat kecil berdiri di atas tembok kota yang tingginya sekitar tiga puluh meter ini; dia telah berubah menjadi titik hitam kecil yang ada di antara langit dan bumi.

Yu Hao tiba-tiba menjadi begitu bingung. Dia melihat ke bawah, dan melihat sesuatu yang tampak seperti monster yang tengah memanjat tembok kota.

Kegelapan membuatnya pusing, dan dia hampir jatuh ke dalam jurang. dBDCZO

“Ada apa dengan hidupmu? Kenapa kau ingin mati?”

Tiba-tiba, tangan logam yang sedingin es mencengkeramnya dari belakang. Yu Hao berteriak kaget, lalu berbalik dan mundur secara naluriah. Seorang pria yang mengenakan baju besi lengkap muncul di depannya.

Translator's Note

Ini adalah komite yang terdiri dari siswa yang mengawasi semua jenis kegiatan sekolah/kampus.

Translator's Note

Ma Jiajue adalah mahasiswa jurusan biokimia di Universitas Yunnan yang dihukum dan dieksekusi karena membunuh teman sekamarnya.

Translator's Note

https://www.youtube.com/watch?v=MeKTnWZgTaE

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!