English

Merebut MimpiCh2 - Bangun Dengan Terkejut

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff

XLrJ1T

Audio drama ep 1 04:21 – 10:29

Catatan tentang Tembok Besar China (yang akan banyak disebutkan di dalam bab ini):

Read more BL at langitbieru (dot) com

Menara Suar: Menara Suar, bisa disebut juga menara pengawas atau menara penjaga, dibangun di sepanjang Tembok Besar China untuk mengawasi musuh dan menyampaikan pesan militer. Di zaman kuno, jika penyusup mendekat, tentara di atas menara akan membuat asap di siang hari dan menyalakan api di malam hari untuk memperingatkan pasukan mereka, menjadikan mereka komponen penting dari sistem pertahanan Tembok Besar.

Pintu Gerbang (celah): Merupakan benteng tempat pos pasukan berada, pintu check point ini sering berada di posisi kunci pada Tembok Besar, untuk mendapatkan efek “jika satu orang menjaga lintasan, puluhan ribu orang lainnya tidak akan pernah bisa melewatinya”. Secara umum, jalur tersebut terdiri dari tembok kota, gerbang kota, menara gerbang, luocheng, wengcheng dan parit. NJ4djZ

Dinding/Tembok: Dinding adalah bagian utama dari Tembok Besar China, yang menghubungkan menara suar dan pintu gerbang menjadi garis pertahanan panjang. Dinding ini terdiri dari benteng, tembok pembatas dan penghalang, jalur kuda dan bagian lain untuk memblokir penjajah dan melindungi tentara selama pertempuran.

Tapi tentu saja, dalam pemandangan alam mimpi berikut, Tembok Besar tidak akan 100% mirip dengan aslinya. 0T3v71


“Lepaskan aku!” Yu Hao berteriak. Pria berbaju zirah itu mencengkeram Yu Hao dengan kuat saat dia menyeretnya kembali ke tembok kota, lalu melemparkannya ke tanah.

Yu Hao jatuh ke tanah, merasa bersalah ketika dia duduk. Dia bersandar di tembok kota yang terbuat dari batu bata ini dan menatap tajam ke arah orang di depannya.

Pria berbaju zirah itu berjalan ke arahnya dan suara denting lembut terdengar saat pelat logam di baju besinya bergesekan satu sama lain. Orang ini sangat tinggi; kepalanya ditutupi pelindung kepala perak, dan dia tampak seperti ksatria abad pertengahan yang bahkan memakai pedang panjang di pinggangnya.

Ksatria itu terus berjalan sampai sekitar lima langkah lagi, lalu berhenti. HbkUqD

“Kau …… kau ……” Yu Hao berkata dengan tidak percaya, “Siapa kau? Di mana ini?”

Ksatria itu menoleh dan melihat ke ujung lain dari Tembok Besar. Yu Hao bersandar di dinding bata sebelum dia berangsur-angsur bangkit, lalu melihat ke arah yang sama dengan ksatria itu.

Yang dia lihat hanyalah kegelapan di ujung lain Tembok Besar. Angin musim gugur tiba-tiba bertiup; daun-daun layu dan jatuh, dan gurun di kejauhan terbentang sejauh seribu mil.

Di sisi lain, di luar Tembok Besar terdapat kegelapan yang begitu dalam, membuatmu bahkan tidak akan bisa melihat jari-jarimu sendiri jika kau mengulurkan tangan di depanmu. T5pIAQ

“Yo, ini agak serius.” Ksatria Berzirah itu berkata, “Tidak heran, tadi hampir saja … tapi sepertinya aku berhasil tepat waktu?”

Alis Yu Hao berkerut dalam-dalam. Dia memanfaatkan cahaya matahari yang redup untuk memperhatikan Ksatria Berzirah ini.

“Aku adalah penjaga pemandangan alam mimpimu (*dreamscape).” Ksatria Berzirah itu mengulurkan tangan kanannya yang tertutup sarung tangan logam dan berkata, “Panggil aku ‘Jenderal’. Ini pertama kalinya aku bertemu denganmu, perlakukan aku dengan baik.”

Yu Hao, “……” qH07X5

Yu Hao mengulurkan tangannya dan hendak berjabat tangan dengan ksatria itu, tetapi tepat pada saat berikutnya, ksatria itu tiba-tiba menarik tangannya dan berteriak, “Awas!”

Yu Hao belum pulih dari kebingungannya. Dia berbalik untuk melihat, tetapi suara raungan yang memekakkan telinga tiba-tiba terdengar. Monster hitam pekat yang besar meraung saat berlari ke atas tembok kota. Monster itu berlari dengan empat kaki, tingginya sekitar tiga meter dan ditutupi sisik dari kepala sampai ujung kaki. Segera, “Jenderal” menggunakan tangan kirinya untuk menarik Yu Hao di belakangnya, lalu tangan kanannya segera menghunuskan pedang di pinggangnya dan mengayunkannya secepat kilat!

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Monster itu mengeluarkan raungan yang begitu memekakkan saat darah hitam segar menyembur keluar. Segera setelah itu, Jenderal dengan cepat berbalik satu putaran, mengepalkan tangan kirinya yang terbungkus sarung tangan logam berat dan menghantamkannya ke kepala monster itu dengan bunyi gedebuk. Kepala monster itu langsung berubah bentuk, lalu jatuh langsung ke Tembok Besar!

Yu Hao tidak bisa berhenti terengah-engah, dan tepat pada saat ini, kegelapan di luar Tembok Besar mulai menyebar ke atas seperti merkuri yang mengalir naik menuju tembok kota. Raungan serigala terdengar satu demi satu saat kumpulan serigala hitam busuk memanjat tembok secara berurutan. vj0WGI

Yu Hao merasa begitu panik dan berkata, “Apa itu? Apa yang harus kita lakukan?”

Jenderal berkata, “Aku akan melindungimu! Kita harus keluar dari sini dulu!”

Yu Hao berbalik dan melihat bagian dalam Tembok Besar. Jika dia melompat dari ketinggian sekitar sepuluh meter ini, dia mungkin akan mengalami patah kaki. Jenderal berteriak, “Tidak ada gunanya melarikan diri ke Tembok Besar! Mereka akan menyusul cepat atau lambat! Berlari di sepanjang tembok kota!”

Jenderal menggunakan pedangnya untuk menyingkirkan serigala busuk yang menerkam mereka, lalu berteriak, “Kau pergilah dulu!” AF81cd

Yu Hao mundur beberapa langkah, dan ketika Jenderal menyusul, dia merasa sedikit lebih yakin. Ada semakin banyak serigala yang bermunculan saat mereka memanjat tembok kota tanpa henti. Yu Hao berlari di sepanjang Tembok Besar sementara Jenderal berlari di belakangnya; gerakan Jenderal menjadi semakin cepat dan semakin cepat lagi saat baju besinya membuat suara dentingan cepat. Dia benar-benar menyusul dalam waktu singkat, dia lalu menyeret Yu Hao dan terbang ke sisi lain dinding.

Tembok Besar yang tak berujung ini memiliki begitu banyak sudut ruangan di tengah-tengahnya. Jenderal berteriak, “Lari ke dalam salah satu ruangan!”

Serigala busuk itu bergegas maju satu demi satu. Yu Hao mengetuk pintu dan memasuki salah satu kamar di sudut ruangan, lalu Jenderal segera berbalik dan menghantam serigala busuk yang ada tepat di depan mereka untuk menjatuhkannya. Keduanya berlari ke belakang, mendorong pintu dari kedua sisi dan menutupnya dengan suara benturan keras. Kemudian, dunia di sekitar mereka menjadi gelap gulita.

Jenderal mendorong pintu yang tidak berhenti bergetar itu dan berteriak, “Cari kuncinya!” OWGu8z

Yu Hao meraba-raba ke semua tempat, tersandung di tanah sekali, menemukan kunci pintu itu, memeluknya, dan berhasil mengunci pintu dengan bunyi keras. Pintu itu kemudian menjadi stabil tanpa bergerak sedikit pun, lalu tiba-tiba suasana di luar ruangan jatuh ke dalam kesunyian.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao terengah-engah dalam kegelapan dan berkata, “Sebenarnya …… tempat macam apa ini?”

“Carilah rabuk untuk membuat api.” Jenderal menjawab dalam kegelapan.

Yu Hao berkata, “Di mana?” WU53K1

“Tidak tahu, tapi pasti ada.” Jenderal menjawab.

“Apa maksudmu?” Yu Hao sangat pusing sehingga kepalanya berputar. Dia jelas-jelas …… sudah membakar arang, tapi untuk beberapa alasan, dia berakhir di sini dimana dia dikejar oleh sekelompok serigala aneh, sementara seorang ksatria berzirah muncul entah dari mana.

“Kalau kau percaya disini ada rabuk, rabuk itu pasti akan muncul.” Jenderal menjelaskan, “Tentara yang menjaga Tembok Besar pasti akan selalu menyimpan rabuk, ‘kan? Untuk digunakan menyalakan menara suarnya.”

Yu Hao berpikir ‘itu benar’, jadi dia berbalik dan menyusuri dinding ruangan itu sampai dia menemukan sebuah rak. Dia mencari-cari di rak itu sebelum tangannya akhirnya menyentuh sebuah benda kecil. c3CYvm

“Ini korek api.” Kata Yu Hao.

“Seharusnya masih berfungsi.” Kata Jenderal.

Langit Bieru.

Yu Hao menekan korek api itu. Nyala api segera muncul dari korek itu dengan suara senandung dan menerangi sebagian kecil ruangan. Seperti yang diharapkan, ada lampu di bawah rak itu. Jenderal mengambilnya, Yu Hao menyalakannya dengan korek api di tangannya, lalu seluruh sudut ruangan segera menjadi terang.

Ruangan di sekitar mereka benar-benar kosong. T5UsvY

Yu Hao melihat baju besi di bawah cahaya lampu dan tiba-tiba sedikit penasaran dengan pria di dalamnya.

“Sebenarnya tempat apa ini?!” Yu Hao bertanya untuk ketiga kalinya, “Katakan padaku!”

Jenderal tidak bergerak sedikit pun. Dia menatap cahaya lampu tanpa bergerak seolah-olah dia dalam keadaan linglung.

“Hidup itu singkat.” Jenderal dengan ringan berkata, “Karena kau sudah menyerah untuk tetap hidup, kenapa kau lari dari serigala sebelumnya?” CvjHIp

Yu Hao menghela napas, lalu menjawab, “Selama masih ada kesempatan untuk hidup, kenapa harus mati?” Saat dia berbicara, dia bersandar di dinding ruangan itu dan duduk di lantai, sedikit kesal.

“Apa yang membuatmu ingin tetap hidup?” Jenderal duduk di samping Yu Hao dan meletakkan satu tangan di bahunya. Baju besi itu sangat dingin, namun Yu Hao tiba-tiba merasa ingin menangis.

“Aku tidak tahu.” Yu Hao bergumam.

“Ini adalah pemandangan alam mimpimu.” Jenderal berkata, “Jurang di balik Tembok Besar sebelumnya adalah alam bawah sadarmu. Begitu kau melompat, hidupmu akan berakhir, dan keinginan terakhirmu untuk hidup akan padam. Keinginanmu untuk hidup dan harapan terakhirmu untuk melakukannya akan jatuh ke alam bawah sadarmu.” fUicR5

Yu Hao, “……”

“Apa kau ingin tetap hidup?” Jenderal berkata, “Putuskanlah sendiri ba.”

“Aku ingat …… aku sama sekali tidak pernah mengalami mimpi ini, tidak, aku pernah mengalaminya!” Yu Hao bergumam pada dirinya sendiri, tetapi dia segera mengingatnya. Dulu sekali, ada suatu waktu setelah neneknya meninggal, dia pernah mengalami mimpi yang sama berulang kali: mimpi di mana dia berdiri di atas tembok tinggi saat dia ragu apakah dia harus melompat atau tidak.

Di dalam dinding itu ada hamparan gurun, sementara di balik dinding ada jurang maut. Dia berjalan mondar-mandir di tembok kota tanpa henti, dan melakukannya selama beberapa tahun. 3W4G y

“Semua hal yang ada di sini tunduk pada saran yang kau berikan pada dirimu sendiri, sehingga hasilnya bisa saja berubah.” Jenderal dengan santai berkata, “Mengunci pintu menyiratkan bahwa kau mengira ruangan ini benar-benar aman, jadi, apa kau bisa mendengar sesuatu? Di luar sangat sepi.”

Setelah hening selama beberapa saat, suara Jenderal terdengar lagi.

“Jangan salahkan aku karena ikut campur, tapi kau tidak benar-benar ingin mati.”

“Kenapa?” T bFY6

“Karena kau masih ada di sini,” kata Jenderal, lalu menepuk bahu Yu Hao seperti kakak yang dapat diandalkan dan berdiri, “Kau tidak melompat dari dinding.”

“Kau benar.” Yu Hao menghela napas, namun matanya tiba-tiba menjadi cerah, “Aku masih sedikit ragu, tapi aku tidak tahu mengapa aku merasa ragu-ragu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kalau begitu itu sudah cukup. Karena kau belum membuat keputusan, kenapa tidak mencobanya?” Jenderal menggunakan cahaya lampu untuk mengamati langit-langit ruangan itu.

“Mencoba apa?” Yu Hao mengerutkan alisnya saat dia berkata. QjB6Jl

Jenderal bergumam, “Untuk membiarkan matahari terbit, atau yang lainnya, jika kau kembali ke kenyataan dengan keadaan seperti ini, maka lain kali kau akan tetap …… yah …… un …… lihatlah ke atas.”

Yu Hao memegang lampu dan melihat ke atas. Ada pintu palka tertutup di langit-langit ruangan itu. Jenderal berkata, “Ayo, aku akan membantumu naik dulu. Seharusnya ada tangga di atas, naiklah dan turunkan tangga itu.”

Yu Hao bertanya dengan bingung, “Bukankah ini mimpiku? Kenapa kau lebih tahu daripada aku?”

“Ini wajar ……” Saat Jenderal berbicara, dia sedikit menekuk lututnya untuk mengambil posisi kuda dan mengulurkan telapak tangannya dengan satu tangan di atas yang lain. Dia memberi isyarat agar Yu Hao mendekat, lalu Yu Hao melangkah ke telapak tangannya. cd9kxz

“…… dan juga untuk memberimu …… saran ……” Jenderal mengangkatnya ke atas. Yu Hao membuka pintu palka dan meletakkan lampu di luar, lalu segera keluar dari ruangan itu.

Yu Hao berdiri di peron yang ditinggikan di atas sudut ruangan Tembok Besar. Di atas kepalanya ada panah besar yang digunakan untuk melindungi kota, dan benar-benar ada tangga di sampingnya. Dia melihat ke luar peron, dan dalam sepersekian detik, dia melihat bahwa ada semakin banyak serigala busuk memanjat Tembok Besar. Mereka menuju dinding celah besar ini seperti sekumpulan ikan mas perak yang bergerak menyusuri sungai.

Arus hitam yang menderu tampak seperti vegetasi yang tumbuh begitu cepat, terus menyebar melalui Tembok Besar.

“Jumlah mereka bertambah!” Yu Hao berteriak ke bawah. tx3kFz

Jenderal menjawab dari bawah, “Biarkan aku naik dulu! Apa ada tangga!?”

Yu Hao menurunkan tangga. Jenderal dengan cepat naik ke peron, melihat sekilas, dan berkata, “Sialan, mereka lebih cepat dari yang aku kira.”

“Apa yang harus kita lakukan?” Yu Hao bertanya.

Jenderal melihat ke kejauhan. Sebuah menara yang menjulang tinggi didirikan hampir setengah kilometer jauhnya. zkdrEd

“Target kita adalah menara suar. Jika kita menyalakannya,” kata Jenderal, “akan ada orang yang datang untuk menyelamatkanmu.”

“Siapa?” Yu Hao bertanya.

“Kau harus bertanya pada dirimu sendiri.” Jenderal berkata, “Kita akan bergegas ke sana melalui puncak Tembok Besar.”

Jalan menuju menara suar telah dibanjiri dengan serigala busuk, namun mereka tampaknya tidak memperhatikan pria yang mengenakan baju besi di sebelah Yu Hao. Sebaliknya, mereka terus memanjat Tembok Besar dan maju tanpa gentar dalam gelombang menuju celah, seolah-olah cakrawala di kejauhan di dalam Tembok Besar berisi makanan lezat yang membuat mereka berlari berbondong-bondong. aZOfoY

“Persiapkan dirimu.” Jenderal berkata, “Aku akan melompat dulu. Ikuti aku, jangan takut.”

“Tunggu.” Yu Hao mengumpulkan pikirannya, lalu tiba-tiba bertanya, “Ini adalah mimpiku, ‘kan?”

Story translated by Langit Bieru.

Jenderal mengucapkan “un?”, Lalu berbalik dan menatap Yu Hao dari bawah pelindung kepalanya. Yu Hao bertanya lagi, “Jika aku ingin korek, koreknya akan muncul. Jika aku ingin tangga, tangga juga akan muncul. Jadi… apa aku bisa mengubahmu menjadi ksatria yang lebih kuat?”

Jenderal menjawab tanpa berpikir dua kali, “Tidak mungkin.” VtejMn

“Kenapa?” Yu Hao mengerutkan alisnya dan berkata.

Jenderal berkata, “Kita tidak punya banyak waktu, apa kau yakin ingin aku menjelaskannya sekarang?”

Yu Hao ragu-ragu sejenak. Jenderal berkata, “Kau hanya perlu mengingat bahwa sekarang ini, kekuatan kita terbatas. Kau yang berdiri di sini sekarang bukanlah kau yang sebenarnya; kau hanyalah bagian dari kesadaran diri yang dimiliki ‘dirimu’.”

Yu Hao, “Ap …… apa? Lalu bagaimana denganmu? Kenapa kau menjadi seorang penjaga?” GQzkBi

Jenderal menghunuskan pedangnya, lalu bergumam, “Aku bukan bagian dari mimpi ini, kau bisa memperlakukanku sebagai orang luar …… persiapkan dirimu, aku akan melompat!”

“Tunggu!” Yu Hao tidak mendengarnya dengan jelas sebelum Jenderal melambaikan pedangnya dan melompat ke koridor Tembok Besar!

Yu Hao hanya bisa memperbarui tekadnya, lalu mengejar Jenderal dengan melompat ke koridor yang tingginya sekitar tiga meter. Serigala yang memanjat tembok menemukan mereka dalam sekejap dan serigala itu segera bergegas menuju Jenderal.

“Beri aku senjata!” Yu Hao berteriak. OckYf4

Jenderal melemparkan pedangnya. Yu Hao menangkapnya, dan Jenderal benar-benar mulai bertarung dengan tinjunya saat dia membuka jalan di depan mereka. Yu Hao berteriak, “Bagaimana denganmu?!”

Jenderal menangkap salah satu serigala busuk dan menghancurkan kepalanya. Tangan besinya memiliki kekuatan 10.000 jun (satu jun = 30 catty, satu catty = 500 ~ 600g), sedangkan baju besi berat yang dia kenakan memiliki kekuatan sekitar 200 catty. Mengandalkan berat baju besinya, Jenderal mengamuk saat dia terus bergulat dengan serigala di depan mereka. Yu Hao memegang lampu di satu tangan dan pedang di tangan lainnya. Dia menggunakan pedang untuk menyapu serigala di depannya; pedang ini sangat tajam, jadi hanya dengan satu ayunan saja, pedang ini langsung bisa memotong serigala busuk menjadi dua.

Suara teriakan dan raungan menggelegar dan terdengar melalui gendang telinga mereka. Di tengah huru-hara itu, Yu Hao tanpa sadar mengikuti di belakang Jenderal saat mereka berlari ke depan seperti orang gila; mereka berdua membersihkan jalan di depan saat mereka bergegas menuju menara suar Tembok Besar. Yu Hao hampir jatuh beberapa kali, jadi Jenderal dengan paksa meraih pergelangan tangannya dan berteriak, “Pegang lampunya!”

Segera setelah itu, Yu Hao merasakan sebuah tangan di pinggang dan kakinya meninggalkan tanah saat Jenderal menggendongnya. Jenderal berlari beberapa langkah ke depan, lalu melompat dan menabrak serigala di depan mereka yang membuat mereka berpencar ke segala arah. 50 langkah, 30 langkah …… seperti anak panah yang dilepaskan dari busurnya, mereka bergegas menuju menara suar. E7ufWT

Yu Hao melihat peron di bawah menara suar dan berteriak, “Kita sudah sampai!”

“Pergilah!” Jenderal mengambil pedangnya, lalu berbalik dan memblokir jalan menuju peron. Ratusan dan ribuan serigala busuk terkejut, lalu serigala-serigala itu bergegas ke arah mereka saat mereka mencoba melompat ke peron dan menyeret Yu Hao ke Tembok Besar. Jenderal terus membunuh kumpulan serigala busuk itu dengan pedangnya – kemanapun pedangnya pergi, serigala busuk yang ditebasnya akan robek seperti kertas dan hancur menjadi kepulan asap hitam.

Yu Hao berlari tersandung-sandung di menara suar itu dengan lampu di tangannya, sementara Jenderal mundur selangkah demi selangkah saat dia menaiki menara. Jumlah serigala terus bertambah ketika serigala itu mulai mengepung mereka di semua sisi.

“Cepat!” 8jPbSI

Yu Hao tidak bisa berhenti terengah-engah, apa benar-benar akan ada bala bantuan?

Di dalam dan di luar Tembok Besar terdapat hamparan kegelapan di mana embusan angin bertiup dengan begitu kencang. Ini adalah mimpi yang dipenuhi dengan keputusasaan.

Please visit langitbieru (dot) com

Dia melemparkan lampu ke tumpukan kayu, dan pada saat yang sama, Jenderal tidak bisa lagi menahan serangan para serigala dan tubuhnya terlempar ke tanah. Tepat ketika menara suar dinyalakan, api yang berkobar meledak sepuluh meter ke langit!

“Jenderal!” Yu Hao bergegas menuju pria berbaju besi yang masih dikepung oleh para serigala, tetapi tepat setelah dia bergegas keluar, keajaiban terjadi di belakangnya. Pilar api yang mengamuk tiba-tiba naik ke tengah angin kencang dan meledak tepat di langit! Serigala tampak sangat ketakutan dengan kobaran api ini; ketika suar dinyalakan, mereka segera melarikan diri dan tersebar ke segala arah. 0TRJq9

Pada saat berikutnya, di sepanjang Tembok Besar yang berkelok-kelok, menara suar lainnya tampaknya juga merasakan kobaran api saat mereka mulai menyala satu per satu. Cahaya dari pilar api melesat ke segala arah, yang membuatnya tampak seperti mercusuar yang bisa menerangi dunia; namun, cahaya itu juga tampak seperti hukuman dewa yang diberikan dari surga selama akhir dunia!

“Mekanisme pertahananmu telah diaktifkan.” Jenderal berjuang untuk bangun, lalu menyesuaikan pelat bahunya dan menyarungkan pedang panjangnya.

Yu Hao menatap kosong ke pemandangan di depannya. Dari tempat mereka berdiri, menara suar menyala satu per satu dalam dua arah berlawanan dari timur ke barat. Di bawah cahaya ini, Tembok Besar itu tampak begitu megah dan luas. Seluruh dunia diterangi oleh cahaya ini, terpancar dan segera melenyapkan kegelapan yang sangat luas di balik tembok!

“Tidak ada bala bantuan.” Yu Hao tersentak, “Selanjutnya apa? Apa yang harus kita lakukan?” eHaOD2

Jenderal mengangkat tangannya untuk menangkupkan telinganya dan membuat isyarat “dengar” – sebagai isyarat agar Yu Hao mendengarkan dengan cermat. Yu Hao tiba-tiba menoleh dan melihat hamparan gurun tak berujung di dalam Tembok Besar.

Dan di gurun terpencil itu, ribuan pasukan mulai datang!

Yu Hao, “……”

“Kita berhasil! Garis pertahanan sudah terbentuk! Kita aman!” Jenderal berkata dengan suara yang dalam. X4KRn7

Ada hampir 100.000 pasukan kavaleri menyembur ke Tembok Besar seperti gelombang pasang yang tak terhentikan. Yu Hao dengan cepat berlari ke sisi lain dan berkata, “Dari mana asal mereka? Aku……”

Jenderal berjalan di belakang Yu Hao dan melihat ke arah gurun. Ada aliran tak berujung pasukan siap tempur yang muncul; mereka tampak seperti awan merah yang menyapu gurun saat mereka bertabrakan dengan serigala yang melintasi Tembok Besar. Saat tabrakan itu terjadi, semua serigala roboh dalam sekejap! Yu Hao melihat bagaimana bala bantuannya tampak seperti berada di bawah penerangan cahaya yang menyilaukan: semuanya dibalut baju besi kulit, dan karakter Cina “兵” tertulis dalam font skrip klerikal di dada mereka. Di belakang mereka tampak berkibar bendera yang tak terhitung jumlahnya yang tampak seperti awan api dengan kata “士” di atasnya (兵士 – Heishi/Prajurit/Tentara). Tank-tank militer melaju, berbaris dalam satu baris, menyesuaikan sudut larasnya, lalu meluncurkan rentetan peluru artileri keluar dari Tembok Besar!

Jenderal berkata, “Ini adalah para penjaga dalam ingatanmu. Ingin kembali untuk mencari mereka?”

Suara guntur terdengar, peluru artileri membawa kobaran api yang melonjak dan mengamuk saat mereka terbang di atas kota dalam busur dan membombardir serigala busuk yang maju menuju Tembok Besar. Yu Hao berbalik lagi untuk menghadap ke sisi lain. 2lNSUF

“Itu keren——”

Cahaya menyilaukan dari menara suar menembus langsung ke langit. Tiba-tiba, Yu Hao merasa sulit bernapas dan seluruh tubuhnya lemas saat dia berlutut.

“Yu Hao!” Jenderal segera datang dan berlutut dengan satu lutut saat dia menangkap tubuhnya.

“Aku ……” Yu Hao menenangkan dirinya, tapi dia hanya bisa merasa bahwa dunia di sekitarnya berputar dan tubuhnya gemetar tanpa henti. gaev20

“Kau akan bangun.” Suara dalam dari Jenderal terdengar di sebelah telinga Yu Hao.

Yu Hao mengangkat kepalanya dengan linglung dan melihat pelindung kepala di atasnya. Jenderal melanjutkan, “Kembalilah dan jalani hidupmu sepenuhnya. Ketika kau merasa ingin melepaskan semua harapanmu …… “

Please visit langitbieru (dot) com

“…… jangan lupa bahwa kau masih memiliki aku ……”

“Yu Hao!” Suara cemas terdengar di samping telinganya. 9bdHlR

Yu Hao merasa seperti sedang disentak dengan keras, seperti seseorang berlari gila dengan dirinya di punggungnya. Dia mendengar suara seseorang dan mencium bau keringat saat udara sedingin es mengalir ke tenggorokannya.

Dia kembali sadar sedikit demi sedikit. Suara-suara asing di sekitarnya terlibat dalam wacana yang tak juga berhenti.

“Cek di sakunya, cari apakah kartu kampusnya ada di dalam.”

“Aku akan mendaftar untuknya ……” udgDVJ

Sengatan kecil terasa di punggung tangannya.

“Terlalu kurus. Kenapa dia sekurus ini?” Sebuah suara wanita terdengar, “Siapkan tangki oksigen dan berikan dia infus. Amati dia selama 24 jam ke depan untuk melihat apakah terjadi pembengkakan, ai? Dia sudah bangun.”

Yu Hao dengan lemah membuka matanya; dinding putih rumah sakit dan layar privasi biru mulai terlihat. Seorang perawat menyesuaikan botol infusnya dan membantunya memakai masker oksigen, lalu dia keluar untuk memanggil seseorang. Segera setelah itu, konselor masuk.

“Yu Hao, kau …… apa yang sebenarnya kau pikirkan?” Konselor itu ketakutan setengah mati, “Kau tidak perlu melakukan hal semacam itu juga, ‘kan?” JYSXy5

Yu Hao masih agak pusing. Dia membuka mulutnya, namun dia tidak bisa berbicara, jadi dia hanya bisa menatap dengan tenang ke arah konselor.

Konselor bernama Xue Long itu menghela napas.

“Tidakkah kau ingin tetap hidup demi nenekmu yang sudah meninggal?” Xue Long berkata, “Rintangan macam apa yang tidak bisa diatasi dalam hidup ini?”

Yu Hao membuka mulutnya lagi, dan kali ini dia akhirnya bisa mengeluarkan suaranya. 4SPUOg

“Xue Laoshi.”

Haahh.” Xue Long berkata tanpa daya.

Xue Long bertanya-tanya apakah masalah mengenai membujuk Yu Hao untuk mundur bisa diberi kelonggaran. Tapi melihat situasinya sekarang, jika dia membiarkan Yu Hao tinggal, dia mungkin akan membawa lebih banyak masalah pada dirinya sendiri. Murid ini pada dasarnya adalah kentang panas, namun dia tampak sangat menyedihkan ketika kau melihatnya. Tapi sekali lagi, membujuknya untuk mengundurkan diri dan memberinya bimbingan tidaklah eksklusif.

Ketika seorang siswa terdaftar di kampus, baik perguruan tinggi dan konselor tidak akan dibebaskan dari tanggung jawab jika siswa tersebut melakukan bunuh diri atau pembunuhan. Tapi begitu mereka putus sekolah, sekolah tidak akan bertanggung jawab lagi. W63Lvj

“Aku memilih tempat di luar kompleks kampus.” Yu Hao dengan tenang berkata, “Agar aku tidak menimbulkan masalah untukmu.”

“Ini bukan tentang apakah kau akan menimbulkan masalah bagi kami atau tidak.” Xue Long kemudian berkata, “Hari ini, kami baru saja mengadakan pertemuan internal di dalam kampus dan aku masih berbicara untukmu, tapi begitu aku berbalik, inilah yang kau lakukan, kau …… ai! Letakkan tanganmu di jantungmu dan tanyakan pada dirimu sendiri, apa kau mengecewakan Laoshi?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku minta maaf.” Yu Hao menjawab.

Xue Long melihat arlojinya dan berpikir bahwa akan ada pertandingan Manchester United malam ini jadi dia harus buru-buru pulang, lalu dia menatap Yu Hao dan berkata, “Istirahatlah dulu. Besok, guru barumu akan mencarimu untuk mengobrol. Datang dan temui aku setelah kau beristirahat.” R1INkP

Yu Hao menjawab dengan “un“. Dia tiba-tiba merasa bahwa setelah dia mengalami mimpi itu, sesuatu di dalam dirinya telah berubah.

“Terima kasih.”

Yu Hao menambahkan tepat ketika Xue Long hendak pergi.

Xue Long tidak mengatakan apa-apa lagi karena dia takut membuatnya gelisah. Bekerja dengan siswa adalah pekerjaan berisiko tinggi: jika terjadi sesuatu, orang yang pada akhirnya memikul kesalahan pasti adalah konselornya. Dia berpikir bahwa semua homoseksual pada dasarnya rapuh secara psikologis. Ada satu kasus tahun lalu di sekolah menengah tertentu di mana dua orang homoseksual jatuh cinta dan mereka akhirnya menyebabkan keributan yang menghancurkan bumi. Salah satu dari mereka mengetahui bahwa dia mengidap AIDS dan bunuh diri, sementara yang lain tidak tahu apa-apa selain mengakhiri hidupnya juga sehingga mereka bisa mati bersama atas nama cinta. Orang tua mereka tidak berhenti memburu sekolah kedua murid itu dan memaksa sekolah untuk memberi kompensasi 700.000 yuan serta memecat konselor sebelum mereka benar-benar melepaskan kasus itu. HN1qi

Terkadang, Xue Long merasa dia harus mendirikan altar untuk “Dewa Yang Yongxin” di rumahnya. Ada beberapa siswa yang hanya bisa jera sampai mereka disetrum dengan listrik. Untuk siswa seperti Yu Hao, bahkan jika dia disetrum sepuluh atau delapan kali, dia tidak akan merasakan simpati sedikit pun padanya.

Translator's Note

Juga sebuah eufemisme untuk menggunakan arang sebagai usaha untuk bunuh diri karena keracunan karbon monoksida.

Translator's Note

Yang Yongxin adalah psikiater klinis Tiongkok yang sangat kontroversial, Ia menganjurkan dan mempraktikkan terapi elektrokonvulsif tanpa anestesi atau pelemas otot yang diklaim sebagai obat untuk kecanduan internet pada remaja.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!