English

Merebut MimpiCh100 - Investigasi

0 Comments

Penerjemah: Jeff

Editor: AdaRa UbvrW0


“Yang penting adalah apakah kamu mau atau tidak!”


Sekarang, Yu Hao benar-benar tergoda untuk menyewa rumah. Meskipun menyewa rumah membutuhkan banyak uang, dia tidak akan memiliki banyak keraguan dan bisa berhubungan intim dengan Zhou Sheng kapan pun dia mau. Semua hal lain yang perlu dikejar dalam hidup bisa dikesampingkan.

Story translated by Langit Bieru.

Selama beberapa hari berikutnya, kapal pesiar mengatur banyak kegiatan, termasuk berkunjung ke tempat-tempat wisata di sepanjang jalan dan naik rakit ke Tiga Ngarai Kecil yang tenang. Menurut Zhou Sheng, mereka seharusnya melewatkan semua kegiatan jalan-jalan ini dan menghabiskan seluruh waktu mereka di kapal.

Namun, Yu Hao masih merasa mereka harus pergi, jika tidak, itu benar-benar tidak bisa dimaafkan. Juga, meskipun mereka punya banyak waktu, tubuhnya tidak akan mampu bertahan melakukan “itu” sepanjang waktu, terutama karena perangkat keras Zhou Sheng terlalu tangguh. HQPsjV

Setelah empat hari penuh, liburan tengah semester mereka masih belum berakhir saat Yu Hao dan Zhou Sheng kembali ke perguruan tinggi mereka. Seolah-olah dia telah melakukan perjalanan melalui dua dunia saat dia kembali ke kenyataan dari mimpi indah. Zhou Sheng ingin mengundang teman-teman mereka untuk makan bersama, tetapi Fu Liqun tidak akan kembali ke asrama mereka sampai hari terakhir, jadi mereka hanya bisa menunggu sampai Senin malam untuk berkumpul.

“Sangat jarang kita bisa berduaan di asrama.” Zhou Sheng berkata, lalu menjentikkan jarinya pada Yu Hao.

Yu Hao, “…”

“Tempat tidurnya akan roboh!” Kata Yu Hao. AHnhYb

“Duduk di kursi.” Zhou Sheng mengangkat Yu Hao dan membuatnya duduk dengan benar.

Yu Hao, “…”

“Sekarang aku benar-benar berpikir kita memang seharusnya menyewa tempat.” Zhou Sheng tersentak dan berbisik di samping telinga Yu Hao, “Saat kita tinggal di luar, kamu bisa membuatku memakai apa pun yang kamu mau, dan aku bisa membuatmu memakai apa pun yang aku mau…”

“Berhenti bicara.” Yu Hao mengerang. bglDy1


Dua hari kemudian, Yu Hao mulai beberapa kali memikirkan saran Zhou Sheng. Ketika dia berpikir untuk menyewa tempat kecil di luar kampus, mereka akan bisa melakukannya kapan saja… dan Zhou Sheng sendiri juga adalah seorang pria yang memiliki banyak daya tarik seks, dia ‘seksi’ — dia tahu bagaimana cara membuat dirinya terlihat memikat dan tahu bagaimana cara membuat Yu Hao terlihat memikat. Jadi, setiap kali dia duduk dengan santai dan menarik kausnya ke belakang lehernya, dia yang hanya mengenakan celana pendek dan sepatu putih akan membuat Yu Hao sedikit kesulitan untuk melepaskan diri.

Terkadang, Yu Hao merasa seperti dia dan Zhou Sheng adalah dua hewan yang berbeda — tidak seperti Zhou Sheng, dia merasa malu setelah melakukannya terlalu banyak.

“Sebenarnya, lupakan saja.” Yu Hao berkata, “Tidak baik kalau kita melakukannya terlalu sering, kita tidak akan bisa belajar kalau terus melakukan itu.”

Zhou Sheng tersenyum, “Aku akan mengendalikan diri, yang penting adalah apakah kamu mau atau tidak.” O1Di K

Yu Hao, “Kita harus mengeluarkan uang lagi!”

Zhou Sheng berkata, “Sudah cukup; yang penting kamu mau atau tidak!”

Yu Hao, “Bagaimana dengan Gege? Dia akan sangat sedih.”

Zhou Sheng, “Bukan berarti dia mengajak kita saat dia menginap di luar saat akhir pekan.” hGCY07

Yu Hao, “…”

Zhou Sheng menekankan sekali lagi, “Yang penting adalah kamu mau atau tidak!”

Langit Bieru.

“Aku mau.” Yu Hao berkata dengan jujur.

Zhou Sheng berkata, “Aku akan memberi tahu Gege.” IpytFR

“Dia terlalu menyedihkan!” Yu Hao berkata, “Kita tidak bisa membiarkan dia sendirian seperti ini, tidak, kita pasti tidak bisa…”

Yu Hao berpikir tentang bagaimana dia akan pergi untuk tinggal di luar bersama Zhou Sheng setelah kelas berakhir pada malam hari sementara Fu Liqun berbaring di asrama mereka sendirian, terombang-ambing oleh angin dan hujan tanpa ada yang bisa diandalkan, dan langsung merasa kesal.

Malam itu, Fu Liqun mengirimi mereka pesan, mengatakan bahwa dia benar-benar tidak tahan untuk pergi, jadi dia tidak akan pulang malam itu. Dia meminta Zhou Sheng untuk menemukan seseorang untuk membantunya mengisi absen besok pagi dan dia akan kembali ke kampus besok sore. Zhou Sheng melihat ponselnya lalu berkata kepada Yu Hao, “Kemarilah, tidur disini.”

“Aku benar-benar tidak bisa lagi.” Kata Yu Hao. 5DfJjG

“Kita tidak akan melakukannya.” Zhou Sheng berkata, “Kita akan berpelukan, berciuman dan tidur bersama.”

Di akhir musim gugur sebelum musim dingin, Zhou Sheng belum berganti selimut tebal. Yu Hao datang, mereka tidur berdesakan dan itu terasa hangat juga menenangkan. Jika mereka bisa tidur di ranjang yang sama setiap hari dan berpelukan seperti ini sepanjang waktu, betapa luar biasanya itu?

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Sheng memeluk Yu Hao dengan satu tangan sementara dia menggulir ponselnya dengan tangan lainnya, layar menerangi wajahnya yang tampan.

Wei.” Yu Hao berkata. N18ay

Un?”

“Yang memelukku sekarang Satan atau Jenderal?”

Zhou Sheng tertawa, “Menurutmu aku seperti siapa?”

“Seperti Satan kadang-kadang.” Kata Yu Hao. n1GjpV

Zhou Sheng meletakkan ponselnya, berbalik dan mendorong Yu Hao ke samping lalu mulai menggesekkan dirinya dengan Yu Hao, “Aku Satan dan Jenderal. Malaikat Agung, jaga sikapmu sedikit dan dengarkan kata-kata Iblis ini.”


Hasil ujian tengah semester diumumkan dan Yu Hao berhasil lulus di semua mata pelajaran. Namun, dia benar-benar tidak bisa bertahan di kelas dan sangat mengantuk sehingga dia bersandar di meja untuk tidur siang. Meskipun liburan dan ulang tahunnya baru saja berlalu, dia benar-benar terlalu lelah — sejenis rasa lelas yang puas dan malas. Dan karena itu adalah awal musim dingin, penurunan suhu membuat orang haus akan cinta dan kehangatan, sementara itu Yu Hao sendiri berpikir bahwa hidupnya benar-benar sempurna dalam segala hal, dan dia sekarang bahkan benar-benar bisa mati tanpa penyesalan…

Zhou Sheng menutupinya dengan syal dan menonton pengumuman anime baru di ponselnya dengan ekspresi kusam, terus-menerus memperhatikan gerakan Yu Hao. Sementara itu, Yu Hao tidur sampai dia benar-benar kacau. Zhou Sheng menonton animenya dan melipat hati dengan kedua tangan di bawah meja, sesekali melirik papan tulis untuk membantu Yu Hao mencatat.

“Kau hampir selesai mengambil semua kelas psikologi, Tuan Muda.” Teman sekelas di sampingnya berkata, “Kenapa kau tidak mengambil gelar ganda saja?” 1BsH F

Zhou Sheng melepas earphone-nya dan berbisik, “Masuk akal, Tuan Muda akan memberimu permen.” Saat dia berbicara, dia mengguncang bungkus permen karetnya dan memberinya dua potong.

Di luar kelas, di pintu belakang, Xue Long muncul. Dia melihat sekeliling ke dalam dan menunjukkan bahwa dia ingin memanggil Zhou Sheng keluar. Siswa di sampingnya menyenggol Zhou Sheng. Zhou Sheng melirik ke luar dan berkata dengan tidak sabar, “Ada apa?”

Story translated by Langit Bieru.

Chen Yekai sedang mengajar kelas ini dan telah memperhatikan Xue Long, tapi dia hanya berpura-pura tidak melihatnya. Dia berkata, “Apa siswa dari baris terakhir bisa menutup pintu belakang?”

Xue Long, “…” xbE4N1

Semua siswa tertawa terbahak-bahak. Xue Long hanya bisa pergi ke pintu depan dan berkata, “Chen Laoshi.”

Alis Chen Yekai sedikit berkerut. Xue Long berkata, “Sekretaris ingin Zhou Sheng dan Yu Hao menemuinya.”

Baru saat itulah Zhou Sheng membangunkan Yu Hao. Yu Hao merasa begitu pusing ketika dia bertanya, “Apa kelas sudah berakhir?”

Ledakan tawa lainnya terdengar. Zhou Sheng hanya bisa memaksa Yu Hao keluar. Xue Long berjalan cepat di depan. Yu Hao sedikit tersadar setelah embusan angin mengenai tubuhnya dan menatap Zhou Sheng dengan tatapan ingin tahu. Zhou Sheng berkata, “Seseorang sepertinya datang untuk melakukan verifikasi.” DTYyIS

Benar saja, Huang Ting duduk di ruang konferensi dengan tiga pria lain yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, mereka mengenakan setelan yang sama dan memiliki aura yang sangat mengesankan. Salah satu dari mereka berkata, “Kami hanya perlu memahami situasi dengan lebih jelas dengan tiga siswa ini.”

Xue Long segera berkata, “Oke, oke.” Pantatnya bahkan belum menyentuh kursi sebelum dia pergi dengan tergesa-gesa.

Huang Ting mengeluarkan pena perekam dan meletakkannya di atas meja. Pejabat yang pertama kali berbicara melanjutkan, “Mari kita mengobrol santai. Siswa ini, jangan merasa gugup, kalian bertiga melakukannya dengan sangat baik.”

Zhou Sheng, “Yu Hao, bicara, katakan saja sesukamu.” 9zVliI

Fu Liqun, “Ya, kamu harus bicara ba.”

“Apa yang harus aku bicarakan?” Yu Hao tiba-tiba berkata, “Bicara tentang bagaimana Ou Qihang mengirim surat tanpa nama, tetapi tidak ada yang memperhatikannya sampai dia menggunakan hidupnya sebagai jaminan sebelum masalah itu diselidiki dengan serius?”

Zhou Sheng langsung tertawa terbahak-bahak dan mengacungkan jempol pada Yu Hao. Dia jelas tahu bahwa dalam situasi seperti ini, selama dia menyerahkannya kepada Yu Hao, dia akan selalu bisa meng-KO pihak lain sampai mereka berebut untuk melarikan diri tidak peduli siapa itu. Yu Hao selalu bersikap sopan kepada anggota masyarakat yang lebih rentan, tetapi ketika dia bertemu dengan yang kuat di saat-saat kritis, dia akan tumbuh lebih kuat dan tidak akan mundur sedikit pun. Dia bisa dengan kejam menembus fasad mereka untuk mendapatkan kebenaran dan memaksa pihak lain ke jalan yang tidak bisa kembali — seperti pedang yang jarang ditarik, begitu dihunus, darah pasti akan tumpah.

Pada titik ini, dia tidak pernah mengecewakan orang lain sebelumnya. TKjU4b

“Siswa, kamu salah paham tentang kami.”

“Ini selalu menjadi kasus prioritas utama yang telah kami pantau dengan cermat.” Orang-orang yang duduk di tengah berbicara, dan begitu dia berbicara, orang lain segera berhenti berbicara. Yu Hao tahu bahwa dia mungkin tidak dianggap sebagai orang yang bertanggung jawab, jadi dia hanya menatap mereka bertiga.

“Namaku Ren Chong. Kami menerima surat pemakzulan anonim Ou Qihang tahun lalu.” Pria bernama Ren Chong menjelaskan dengan sabar, “Awalnya, kasus ini telah menimbulkan keprihatinan yang mendalam dan semua orang telah memutuskan untuk menyelidikinya secara menyeluruh. Alasan kami tidak menghubungi Ou Qihang secara langsung adalah karena beberapa masalah yang tersisa dari masa lalu, jadi kami ingin mencoba yang terbaik untuk memperbaiki keadaan tanpa menyebabkan banyak korban.”

Yu Hao berkata, “Masalah dari masa lalu seperti apa?” LyTP5S

“Kau akan mengerti jika aku memberimu satu petunjuk ini saja.” Ren Chong berkata, “Untuk menghancurkan perancah, kau harus mulai dari atas dan tidak membongkar struktur di bawah terlebih dahulu. Kalau tidak, jika runtuh, itu bisa dengan mudah menghancurkan orang yang tidak bersalah.”

Ruang konferensi menjadi sunyi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Untuk menembak seseorang, tembak kuda mereka terlebih dahulu; tangkap raja di depan pencuri.” Orang ketiga menambahkan, “Anak muda zaman sekarang sudah sangat berani. Masyarakat akan menjadi lebih adil, lebih baik dan lebih hidup dari sebelumnya karena usaha kalian.”

Yu Hao melirik Zhou Sheng. Zhou Sheng mengangguk. Fu Liqun mengucapkan “un“, lalu Yu Hao berkata, “Kami akan menerima penjelasan ini untuk saat ini.” DluraG

Tiga orang di ruang rapat mulai tertawa.

Yu Hao memikirkan kata-kata Zhou Laichun; dia hanya tidak tahu apakah dia yang ingin naik jabatan masih bisa berpegang teguh pada nilai-nilainya sendiri ketika dia bertemu orang-orang dari kelompok investigasi ini.

Zhou Sheng bertanya, “Bagaimana dengan Ou Qihang?”

“Sekolah menulis petisi bersama untuknya.” Huang Ting berkata, “Dan dia sudah mendapatkan pengampunan dari Xiao Yujun, jadi saat ini tampaknya, un…” afFU5B

Huang Ting tidak bisa mengatakan beberapa hal, jadi Ren Chong berbicara sebagai gantinya, “Pengacara mengatakan bahwa kita bisa memberlakukan masa percobaan sehingga tidak akan mempengaruhi ujian masuk perguruan tingginya, jangan khawatir.”

Yu Hao berkata, “Pertanyaan terakhir: apakah kasus ini akan dilaporkan?”

“Harus dilaporkan, tetapi akan ada tindak lanjut setelah ini.” Ren Chong berkata, “Kami mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang keseluruhan situasi, dan kami tahu bahwa semua orang prihatin tentang hal ini, yang merupakan hal yang sangat baik. Ini membuktikan bahwa generasi muda sadar akan sistem hukum dan peduli dengan perubahan di negara kita, serta tindakan pegawai negeri kita.”

Zhou Sheng tiba-tiba tertawa lagi. YDnJRC

Yu Hao, “?”

Zhou Sheng melambaikan tangannya dan tidak menjelaskan, namun Ren Chong tidak marah. “Suatu kasus memang kadang tidak dilaporkan, tapi bukan karena kami takut akan menimbulkan kepanikan masyarakat. Sebaliknya, itu untuk menghindari membiarkan beberapa orang bersiap terlebih dahulu untuk rangkaian investigasi berikutnya, yang akan membuat segalanya lebih sulit bagi kami.”

“Itu cukup bagus.” Zhou Sheng berkata, “Apa yang ingin kalian tanyakan?”

“Seluruh prosesnya.” Orang ketiga yang berbicara berkata, “Kami telah mendengar semuanya dari Xiao Huang. Kami di sini hari ini hanya untuk melihat kalian. Dan juga Tuan Chen, guru kalian…” aAOSkx

Huang Ting berkata, “Dia ada di kelas sekarang, tidak perlu mengganggunya.”

Ketika Chen Yekai di kelas, dia akan membunuh manusia atau bahkan Buddha yang menghalangi jalannya. Huang Ting jelas tahu ini, jadi dia tidak akan pergi untuk mengundang rasa malunya sendiri.

“Oke.” Ren Chong berkata, “Kita bisa bertemu dengannya lain kali.”

Kemudian mereka bertiga maju satu demi satu untuk berjabat tangan dengan yang lain. Yu Hao merasa sedikit tersentuh, dan setelah berjabat tangan, Huang Ting memberi mereka ekspresi penuh arti sebelum menemani yang lainnya keluar dari kampus. cZ8diq

“Apa yang baru saja kamu tertawakan?” Yu Hao berbisik.

“Aku tertawa karena aku bertanya-tanya apa yang akan dipikirkan ayahku jika dia mendengarnya…” Zhou Sheng memeluk bahu Yu Hao dan berkata dengan lembut.

Langit Bieru.

Saat mereka hendak turun, suara “dong dong qiang” terdengar dari luar.

Dua penari singa, satu orang di tengah memegang spanduk sutra dan band pengiring menabuh gong serta genderang di luar tempat parkir saat mereka menuju kampus. i1DqGJ

Zhou Sheng, “…”

Yu Hao, “…”

Fu Liqun, “…”

Huang Ting, “…” cX6dVv

Suara gong dan genderang bergema di langit, terdengar sangat hidup, itu menarik perhatian banyak siswa di pintu masuk perguruan tinggi. Teks besar, “Sebuah Bantuan Serupa Dengan Memberi Orang Lain Sebuah Kesempatan Baru Untuk Hidup” tertulis di spanduk sutra. Pawai itu berjalan ke pintu masuk perguruan tinggi sebelum berhenti.

Fu Liqun memandang Zhou Sheng yang tampak malu.

“Kamu benar-benar membuat mereka mendatangkan rombongan barongsai?!”

“Aku hanya bercanda!” Zhou Sheng berkata dengan panik. LzyV5N

“Kenapa penjaga keamanan membiarkan mereka masuk?” Fu Liqun berkata dengan putus asa, “Apa penjaga keamanan di kampus ini tidak peduli tentang apa pun?”

Yu Hao, “Aku harus pergi ke kamar kecil! Aku pergi dulu!”

Zhou Sheng, “Aku mau merokok! Ketua, berhati-hatilah! Kami tidak akan bisa mengantarmu pergi!”

Ai! Itu dia! Siswa jangkung di sana!” Wali kelas Ou Qihang yang mengikuti rombongan itu, segera berkata, “Aiya, aku mengenalimu! Aku memiliki kesan yang sangat mendalam tentangmu! Ayo kemari, berikan dia spanduk sutra! Dimana guru-guru di kampusmu?” krxHpP

Sudah terlambat bagi Fu Liqun untuk melarikan diri. Rombongan barongsai itu memulai keributan mereka lagi dan mempersembahkan panji sutra kepada Fu Liqun yang berdiri di panggung. Semua siswa di sekitarnya memasang ekspresi bingung di wajah mereka; beberapa merekam, sementara yang lain menyemangatinya, dan Fu Liqun hampir menjadi gila karena malu. Dia tidak pernah merasa malu seperti ini sebelumnya dalam 20 tahun terakhir hidupnya. Ibu Ou Qihang juga mengikuti dan berjabat tangan dengan Fu Liqun, berulang kali berkata, “Terima kasih! Terima kasih semuanya! Terima kasih sudah menyelamatkan anakku! Di mana dua siswa lainnya?”

Tiga orang dari tim investigasi adalah yang pertama mulai bertepuk tangan, diikuti oleh tepuk tangan dari begitu banyak orang yang tidak tahu apa yang sedang terjadi. Tepuk tangan itu menyatu menjadi lautan wajah kebingungan; semua guru di perguruan tinggi keluar dan melihat bahwa ibu Ou Qihang sangat gelisah, sementara Fu Liqun, yang belum sepenuhnya bangun, gemetar saat dia berdiri di atas panggung dan menerima spanduk sutra dengan kata-kata, “Sebuah Bantuan Serupa Dengan Memberi Orang Lain Sebuah Kesempatan Baru Untuk Hidup”.

Yu Hao dan Zhou Sheng melarikan diri dan kembali ke kelas Chen Yekai. Chen Yekai mengizinkan mereka masuk untuk melanjutkan kelas tanpa melirik mereka. Zhou Sheng menggulir ponselnya dan berbaring di atas meja, terus-menerus gemetar, sementara Yu Hao dengan cepat menghapus bagian ingatannya ini dan berhenti memikirkan Fu Liqun yang menyedihkan.

Yu Hao hanya menyenggol Zhou Sheng setelah kelas, “Apa kamu gila?” aBwtvK

Chen Yekai datang. Seluruh tubuh Zhou Sheng gemetar saat dia melihat foto-foto yang dikirim teman sekelas mereka ke obrolan grup dan menunjukkannya kepada Chen Yekai dan Yu Hao. Beberapa siswa juga telah berkumpul, dan semua orang langsung tertawa terbahak-bahak hingga hampir membuat kelas terbalik.

“HAHAHAHAHA——HAHAHAHAHA——” Itu adalah pertama kalinya Chen Yekai tertawa begitu keras.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ada banyak video juga, dan semuanya berisi sosok Fu Liqun yang mencoba melarikan diri, tetapi dia akhirnya dikelilingi oleh dua penari singa. Dia tampak seperti berada di ambang ledakan. Dengan pemahaman Yu Hao tentang Fu Liqun, ketika dia melihat ekspresi itu, dia tahu bahwa Fu Liqun pasti ingin berlutut di depan ibu Ou Qihang pada saat itu dan memohon padanya untuk melepaskannya sesegera mungkin.

“HAHAHAHA——” J5eSiq

Zhou Sheng menggantung “Sebuah Bantuan Serupa Dengan Memberi Orang Lain Sebuah Kesempatan Baru Untuk Hidup” di asrama mereka. Fu Liqun melepasnya dan memasukkannya ke dalam lemari, tetapi Zhou Sheng kemudian menggantung spanduk sutra itu lagi. Fu Liqun menurunkannya lagi. Zhou Sheng tertawa terbahak-bahak hingga perutnya sakit dan berbaring di kursi putar. Wajah Fu Liqun membuatnya tampak seperti dia akan runtuh.

“Berhenti main-main, hahahaha…” Yu Hao tertawa saat dia berbaring di ranjang atas, kelelahan karena tertawa.

Fu Liqun berkata, “Aku mohon pada kalian, aku tidak pernah ingin melihat spanduk sutra itu lagi dalam hidupku.”

“Kalau kau mencoba menggantungnya lagi, aku akan memutuskan semua hubungan denganmu!” Fu Liqun akhirnya meledak dan mengambil spanduk sutra itu, melemparkannya ke meja. oJ8VAO

Yu Hao memutar rekaman suara Cen Shan yang dia kirim ke obrolan grup. Di sisi lain, Cen Shan tertawa terbahak-bahak dengan “HAHAHAHA”, “Apa yang kalian bertiga lakukan kali ini, hahahaha”.

“Siapa yang mengirim video itu ke kakak iparmu?!” Fu Liqun menjadi gila.

“Xia Lei yang mengirimnya.” Yu Hao berkata, “Itu benar-benar bukan kita, Gege.”

“Pergilah makan ba.” Zhou Sheng berkata, “Ayo kita semua pergi keluar dan merayakannya!” RpEwAe

Zhou Sheng mentraktir Chen Yekai, Huang Ting, Fu Liqun dan Xiao Yujun untuk makan di toko tumis di kaki Gunung Yunding, untuk merayakan ulang tahun Yu Hao. Ou Qihang sedang sibuk sehingga dia tidak bisa datang, tetapi dia mempercayakan ukiran tangan enam segel kayu kecil kepada Huang Ting untuk dibawa.

“Anak itu cukup terampil dengan tangannya.” Chen Yekai berkata, “Ini diukir dengan baik.”

Zhou Sheng berkata, “Ayo, bersulang!”

Semua orang saling bersulang. Xiao Yujun berkata, “Semoga kasus ini bisa dilaporkan sesegera mungkin, dengan begitu sakit kepala yang parah ini akan segera terobati.” q8iuOa

“Mudah-mudahan masalah ini tidak mempengaruhi ujian masuk perguruan tingginya.” Yu Hao sangat prihatin dengan ujian Ou Qihang.

“Tidak akan.” Zhou Sheng berkata, “Dia akan masuk ke Tsinghua atau Peking.”

“Selamat ulang tahun.” Xiao Yujun tersenyum dan berkata kepada Yu Hao, “Kalian benar-benar sesuatu, tidak ada yang akan percaya bahwa kamu baru berusia dua puluhan.”

Huang Ting berkata, “Aku mengambil beberapa foto Fu Liqun yang menerima spanduk sutra hari ini, kamu bisa menggunakannya untuk ide tulisanmu…” IdJuEW

Jiwa Fu Liqun langsung berserakan. “Tolong jangan, jangan!”

“Hahahaha——” Yu Hao sudah melupakan masalah ini, tapi sekarang dia tertawa terbahak-bahak lagi.

Please visit langitbieru (dot) com


Setelah bangun keesokan harinya, Fu Liqun menonton berita dengan gugup karena takut kebodohannya akan muncul di berita hari itu. Zhou Sheng kembali setelah berlari dan menghiburnya, “Tidak akan, jangan khawatir! Bukankah melaporkannya sama dengan melaporkan kasus Ou Qihang? Jun Jie berjanji kepada mereka sebelumnya bahwa perguruan tinggi tidak akan melaporkannya.”

Baru pada saat itulah Fu Liqun berkata dengan marah dan sedikit gentar, “Pada saat yang paling kritis, kalian berdua melarikan diri sendirian!” 0KnZl2

Yu Hao tidak ada kelas di pagi hari. Di pagi awal musim dingin, dia tidak pernah bisa bangun. Dia ingin berpura-pura tertidur, tetapi Zhou Sheng naik untuk menciumnya. Bibir Zhou Sheng berbau pasta gigi mint segar. Yu Hao tidak bisa lagi berpura-pura tidur, jadi dia harus bangun untuk menggosok gigi dan mencuci muka.

Fu Liqun berkata, “Kenapa kalian bangun pagi-pagi sekali padahal tidak ada kelas pagi ini?”

Setelah Yu Hao mandi, dia berbaring di tempat tidurnya untuk tidur lagi. Zhou Sheng melihat ke sana-sini, tetapi hanya dia yang berdiri, jadi dia berkata tanpa daya, “Bangun, ayo main basket. Pertandingan akan segera tiba.”

“Ah…” Yu Hao meringkuk di bawah selimutnya. Musim dingin telah tiba, jadi bukankah secara implisit dipahami bahwa pagi hari dimaksudkan untuk tidur? NJ5QEL

Fu Liqun juga meringkuk dan berkata, “Ayo kita istirahat selama beberapa hari ba.”

Zhou Sheng duduk di kursi putar, memikirkannya sebentar, lalu berkata dengan serius, “Gege, ada sesuatu yang perlu aku diskusikan denganmu.”

Jantung Yu Hao terhenti. Zhou Sheng ingin membahas mengenai keinginan mereka untuk menyewa rumah kepada Fu Liqun? Setelah mereka kembali, sementara Yu Hao berpikir untuk bersama dengan Zhou Sheng setiap hari, dia juga merasa seperti dia benar-benar akan mengecewakan Fu Liqun sehingga dia berjuang untuk waktu yang sangat lama di dalam hatinya menolak gagasan itu. Dia bahkan menyarankan untuk membawa Fu Liqun bersama mereka dan hanya menyewa tempat dengan dua kamar, tetapi Zhou Sheng menyuruhnya untuk menyerahkan masalah ini padanya. Bagaimanapun, itu tidak seperti mereka akan menghabiskan setiap malam di luar, hanya saja dari waktu ke waktu…

“Apa?” Fu Liqun berkata, “Soal taktik kita?” ZH 4PK

Selama Fu Liqun punya waktu luang, dia hanya akan memikirkan taktik basket tiga orang mereka.

Pikiran Yu Hao sedang kacau ketika dia tiba-tiba berpikir bahwa mereka harus melupakan masalah ini karena itu tampaknya tidak benar, jadi dia menyela, “Ya, aku selalu berpikir bahwa——”

“Aku ingin menyewa tempat dengan Yu Hao di luar.” Zhou Sheng mengabaikan Yu Hao dan berkata kepada Fu Liqun, “Kami akan mencari tempat dalam beberapa hari.”

Fu Liqun, “…” 16uDlB

Yu Hao berbalik, memeluk selimutnya dan berpikir ini sudah berakhir. Fu Liqun pasti akan sangat marah.

Zhou Sheng menunggu Fu Liqun untuk mengungkapkan pandangannya dan mengangkat alis padanya.

Yu Hao mengira Fu Liqun akan berkata “Oh, oke” dengan sedih, tapi siapa sangka Fu Liqun tiba-tiba meledak, “TIDAK MUNGKIN!”

Zhou Sheng, “…” kAndDN

“Lalu bagaimana denganku?!” Fu Liqun berkata dengan berlebihan, “Kalian tidak bisa meninggalkanku! Ini terlalu tidak manusiawi! Tuan Muda, apa kau tega membiarkanku sendirian di asrama?!”

Zhou Sheng berkata, “Kami hanya akan menghabiskan malam di luar sesekali, kami tidak akan selalu menginap di luar!”

Please visit langitbieru (dot) com

“Mustahil! Tidak mungkin! Tidak MUNGKIN!” Fu Liqun berkata dengan putus asa, “Aku tidak setuju!”

Yu Hao tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. Jika Fu Liqun berkata, “Oke”, Yu Hao mungkin merasa sangat kesal, tetapi melihat Fu Liqun meledak seperti ini, semua kesuramannya tersapu dalam sekejap. LXr83h

Zhou Sheng tidak peduli lagi. Dia berkata kepada Fu Liqun, “Kami mau KAWIN! Bagaimana kami bisa kawin di asrama?! Kenapa kau tidak melihatnya dari sudut pandangku?”

Yu Hao meraung marah, “Zhou Sheng——!”

Fu Liqun berkata, “Aku sudah bilang kalau aku akan meninggalkan asrama untuk kalian!”

“Tempat tidur ini akan roboh!!” Zhou Sheng berkata, “Ini tidak seperti kami akan menghabiskan malam di luar setiap hari, apa kau bahkan perlu melakukan ini?” dQFX4C

“Cepat atau lambat kau tidak akan pulang kesini!” Fu Liqun berkata, “Aku tidak setuju! Apapun yang kau katakan tidak akan berguna!!”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!