English

Merebut MimpiCh112 - Negosiasi

0 Comments

Penerjemah: Zhanshines
Editor: AdaRa


“Berapa banyak uang yang harus aku berikan pada Anda sebelum Anda mengizinkanku tetap menjalin hubungan dengan putra Anda?” 8ePYNo


Fu Liqun berujar, “Aku tidak mau menjadi staf administrasi dan aku juga tidak bisa. Keluarga Yangming memberi Yangming magang sebagai staf HR. Dia cukup cocok berada di sana karena dia belajar psikologi semasa kuliah. Oleh karena itu, aku jadi berpikir, kenapa kita tidak…”

Fu Liqun terdiam untuk waktu yang lama. Zhou Sheng mulai mengerutkan kening.

Story translated by Langit Bieru.

“Kenapa kita bertiga tidak… Bekerjasama untuk melakukan sesuatu bersama?” Di dalam bola mata Fu Liqun yang menggebu-gebu penuh harap seolah tergambar sosok dirinya sendiri beserta Zhou Sheng dan Yu Hao yang sedang bersama-sama bekerja dengan bahagia.

Yu Hao mengerti apa yang dimaksud Fu Liqun, tapi dia dan Zhou Sheng tidak memberi respon. Meskipun Yu Hao sudah memiliki bayangan tentang profesi apa yang akan dirinya sendiri lakukan di masa depan nanti, tetapi dia sepertinya akan selalu lebih mendahulukan permintaan Zhou Sheng jika itu berbicara tentang hal besar di hidupnya. Selama Zhou Sheng setuju, dia juga akan baik-baik saja. oEHcOn

Jadi, dia memandang Zhou Sheng untuk menunjukkan bahwa dia menyerahkan apa pun keputusannya padanya, itu akan baik-baik saja jika kekasihnya itu setuju.

Namun, Zhou Sheng tetap tidak menjawab. Dalam keheningan ini, Fu Liqun merasa sedikit tidak nyaman. Pada akhirnya dia menambahkan setelah beberapa saat, “Kakak iparmu bilang bahwa dia akan menungguku selama tiga tahun. Jika dihitung dengan masa magangku tahun ini, sebenarnya menjadi empat tahun. Kupikir, apa pun profesiku nanti, aku tidak peduli seperti apa jadinya. Setidaknya aku harus mengubah diriku menjadi seseorang yang layak dalam empat tahun ini.”

“…Memang, kita tidak akan mungkin bisa mulai menghasilkan jutaan uang setelah lulus,” Fu Liqun menjelaskan, “Tapi setidaknya kita hanya perlu membuktikan kepada ayah kakak ipar kalian, orang tuaku dan juga ayahmu kalau kita ini masih punya ambisi. Lagi pula, di usia seperti ini memang tidak mungkin kita bisa langsung menjadi seorang CEO atau semacamnya.”

Yu Hao dapat melihat bahwa Fu Liqun sedikit gugup, terutama ketika dia terus berusaha menjelaskan niatnya. Sebenarnya, ini juga adalah duri di hati Zhou Sheng. Mungkin, bisa jadi mereka akan benar-benar bisa merencanakan ini dengan baik. 4bNjWE

“Zhou Sheng, aku akan mengatakan sesuatu yang tidak ingin kau dengar,” Fu Liqun berkata, “Tidak peduli seberapa banyak kau menyiksa dirimu sendiri, kau akan tetap pulang untuk mengambil alih perusahaan ayahmu. Tidak ada gunanya tetap marah, benar bukan? Aku tahu kau juga sering memikirkan hal ini, kau cuma ingin membuktikan kepada ayahmu kalau kau bisa mengambil alih perusahaannya, bahwa tidak masalah dengan siapa kamu ingin bersama.”

“Apa yang mau Gege lakukan?” Zhou Sheng menyela, “Jual teh susu di pintu masuk kampus?”

Fu Liqun mengendikkan bahu dan menatap Zhou Sheng. Zhou Sheng berpikir keras lagi. Dia bukan tipe orang yang membuat janji tanpa memikirkannya terlebih dahulu, tetapi karena dia tidak langsung mengatakan tidak kepada sang sahabat, Fu Liqun jadi tahu bahwa Zhou Sheng serius mempertimbangkan ucapannya.

“Biarkan aku memikirkannya selama beberapa hari,” kata Zhou Sheng. iE1SvB

“Nyonya Muda belum mengatakan apa yang mau dia lakukan,” Fu Liqun bertanya.

Zhou Sheng berkata, “Dia mematuhi apa yang kukatakan, jadi dia tidak akan keberatan apa pun pendapatku.”

“Nyonya Muda,” Fu Liqun tampak sedikit bingung, “Bisa beritahu aku apa yang kau pikirkan sepanjang hari? Aku merasa kian lama kau menjadi makin lebih seperti kakak iparmu. Saat kau melihat kami berdua, apa kau pikir kami sangat kekanak-kanakan?”

Yu Hao berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku sungguh tidak berpikir seperti itu.” piDvKu

Fu Liqun berkata, “Kalau begitu katakan padaku, kau sebenarnya ingin magang di mana?”

Aroma teh hitam memenuhi ruang tamu. Yu Hao menambahkan sedikit susu ke dalamnya dan mengeluarkan gula dari rak. Dia menarik tali dari rak di ruang tamu tempat beberapa botol dan kaleng diletakkan, ada beberapa gambar yang menempel di tali itu.

Sebuah swafoto di restoran Gunung Tianqing, di mana Zhou Sheng menjulurkan lidahnya sementara Yu Hao berada di latar belakang;

Senyum Shi Ni di taman hiburan; MOTaVd

Gambar piring sarapan yang diambil Yu Hao setelah bangun dari mimpi Chichén Itza Chen Yekai;

Selama musim dingin, Ou Qihang tersenyum sambil memberi pose “yeah” pada Yu Hao;

Please visit langitbieru (dot) com

Serta foto grup yang diambil di belakang panggung pada pertunjukan ulang tahun kampus, di mana Zhou Sheng duduk dengan pose arogan di tengah sofa. Mereka tampak seperti model sampul majalah dengan enam pria super tampan saat mereka diterangi oleh cahaya belakang panggung.

“Aku mau menjadi reporter.” Yu Hao berkata kepada Fu Liqun, “Dan mengungkap semua kejahatan keji di dunia ini.” d5emLp

“WOW–!” Zhou Sheng segera bertepuk tangan dengan antusias.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Fu Liqun mengangguk tak berdaya dan berkata, “Kalau begitu kau harus menjadi reporter, kau benar-benar cocok melakukan itu. Aku tidak akan menyeretmu ke dalam rencanaku ini.”


Saat malam tiba, Yu Hao duduk bersila di tempat tidur, sementara Zhou Sheng berbaring dan menatapnya. Mereka tampak seperti dua anak kecil.

“Lihat apa?” Yu Hao berusaha mengeluarkan air dari telinganya yang masuk saat mandi; air itu telah terjebak di dalam selama satu malam. ZrKQP3

“Keindahanmu” Zhou Sheng berkata, “Kamu bahkan lebih tampan daripada saat pertama kali kita bertemu.”

Yu Hao dulu selalu kelaparan, tapi dia sudah makan enak sejak dia bersama Zhou Sheng. Kulitnya juga lebih baik sekarang dan dia jarang terkena sinar matahari karena dia hanya bermain papan seluncur di malam hari. Dia memiliki kulit yang putih dan fitur wajah yang indah, tampak seperti anak laki-laki yang cantik. Ketika dia menjalin kasih dengan Zhou Sheng—seorang pria penuh semangat dari departemen olahraga, dia tampak seperti boneka kucing cantik yang berjalan dengan serigala; orang-orang sering memotretnya dan gadis-gadis akan mengobrol dengannya. Untungnya, begitu orang asing mendapati Zhou Sheng yang sedang melindungi makanannya, mereka tidak jadi mendekati kedua pria ini. Zhou Sheng selalu waspada, siap menggonggong dan menggigit kapan saja, yang berhasil menyelamatkan Yu Hao dari banyak masalah.

Zhou Sheng mengambil kapas dan membantu Yu Hao mengeluarkan air dari telinganya. Yu Hao dengan patuh menoleh dan tidak berani bergerak. “Kamu mau menjual teh susu dengan Gege?”

Zhou Sheng tersenyum. “Kamu mau bergabung dengan CCTV?” UHT2VP

Yu Hao, “Hahaha.”

Zhou Sheng, “Jangan tertawa.”

Yu Hao, “Kamulah yang membuatku tertawa!”

“Baiklah.” Zhou Sheng melempar senyum tampan. Sejak mereka pacaran, momem saat mereka hanya berdua saja, Zhou Sheng akan selalu memandangi Yu Hao sambil tersenyum. Pada awalnya, Yu Hao masih menggodanya karena Zhou Sheng terlihat bodoh, tetapi Yu Hao akhirnya terbiasa setelah itu dan akhirnya tersenyum pada Zhou Sheng juga. Mereka berdua akan tersenyum saat mereka saling memandang dan mereka bisa saling memandang sepanjang hari. LgdEbw

“99 dari 100 pengusaha bangkrut.” Zhou Sheng membuang kapasnya dan berbaring untuk berkata, “Aku tidak mau mengecewakan Gege, meskipun idenya agak tidak masuk akal, tapi kamu… Cobalah untuk bergabung dengan CCTV.”

Saat Yu Hao mendengar ucapan Zhou Sheng, dia jadi ingin tertawa. Dia berkata, “Bagaimana kalau kita berdua magang di perusahaan surat kabar ba?”

“Biarkan aku memikirkannya lagi,” Zhou Sheng berkata dengan agak linglung.


Keesokan harinya, Zhou Sheng menemani Fu Liqun keluar untuk jalan-jalan, tapi Yu Hao tahu bahwa maksud mereka adalah mereka ke sana untuk melakukam observasi. Ketika mereka membawa Li Yangming dan semua orang di asrama sebelumnya, mereka kadang-kadang mengangkat semangkuk mie panas asam untuk mendiskusikan berapa banyak yang akan didapat dari semangkuk mie, berapa sewanya, berapa biaya toko dan upah, berapa banyak mangkuk yang bisa mereka jual setiap hari dan seterusnya. daPmZo

Ketika Yu Hao berada dalam kondisi termiskin, dia telah melakukan hampir semua jenis pekerjaan, jadi dia secara alami sudah tahu bagaimana industri itu bekerja. Dari pembukaan toko teh susu hingga perdebatan selama kesepakatan mereka dengan tuan tanah, membeli bubuk teh susu, memeras sebanyak mungkin tenaga pekerja sesuai dengan biaya tenaga kerja mereka, mendaftar dan memanggil nomor pelanggan mie panas asam, bagaimana regulasi perlindungan kafe dan restoran dari pencurian di kasir, biaya sewa ruang untuk mesin capit, pelatihan pekerja. Ketika seseorang membahas tentang masyarakat kelas bawah dan industrinya, Yu Hao telah menyadari dan mengetahui semuanya. Zhou Sheng benar. Jika hanya Zhou Sheng dan Fu Liqun yang memulai bisnis ini, maka mereka pasti akan mengalami kesulitan dan kerugian.

Namun, dengan Yu Hao di samping mereka, maka akan ada peluang bagi mereka untuk selamat. Bahkan cukup meyakinkan bahwa proyek mereka akan dapat bertahan selama beberapa waktu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Liburan musim panas hampir berakhir dan panas terik matahari tampaknya telah membakar seluruh kampus. Tidak ada embusan angin di pegunungan. Yu Hao mencari area yang teduh saat dia berjalan; dia telah kembali ke kampus untuk mengumpulkan formulir magang untuk dirinya sendiri, Zhou Sheng dan Fu Liqun. Xue Long sedang berbicara dengan lancar melalui ponselnya. Dia menghitung tiga formulir itu sebelum melemparkannya ke Yu Hao. Yu Hao menaruh beberapa gambar pada formulir itu; mereka harus menyerahkan ini ke perusahaan tempat mereka magang setelah semester baru dimulai, lalu mengambilnya kembali setelah magang tiga bulan mereka berakhir dan mengembalikannya ke kampus.

Setelah tahun ketiga berakhir, tahun keempat mereka akan dimulai; seluruh perguruan tinggi tampaknya memancarkan suasana tidak tahu hidup untuk apa dan sepertinya dunia akan berakhir. Semua mata kuliah pada semester pertama tahun ini telah berakhir. Perguruan tinggi berubah menjadi asrama; semua siswa berubah menjadi tamu sementara dan semua orang bermain gim sepanjang hari atau menunggu liburan dimulai sambil menghabiskan waktu mereka. Mahasiswa akhirnya mengalami diferensiasi yang mencolok di tahun ini—rintangan pekerja dan pekerjaan dengan mudah menghilangkan kedok semua orang dan membuat mereka mengungkapkan bentuk asli mereka. EVYb5N

Mahasiswa yang memiliki koneksi menjalani kehidupan setiap hari dengan tenang, seolah-olah mereka boleh mabuk kapan saja, dalam hal apa pun, keluarga mereka sudah merencanakan semuanya untuk mereka. Mahasiswa miskin tanpa koneksi, di sisi lain, berusaha menyembunyikan kecemasan di wajah mereka.

Yu Hao berdiri terengah-engah saat menunggu bus. Dia sekarang tampak begitu seksi, seperti anjing Samoyed putih yang lembut dan sopan. Sebuah mobil mewah berhenti di depannya.

Jendela diturunkan, dan sopir keluarga Zhou Sheng ada di dalam.

Yu Hao berpikir, mereka akhirnya datang. Dia selalu punya firasat bahwa Zhou Laichun akan mencarinya secara pribadi setahun sebelum lulus. A5Z1ds

Sebelumnya, dia bahkan mensimulasikan adegan seperti itu dengan Chen Yekai sambil tertawa tanpa beban. Mereka membayangkan Zhou Laichun mengucapkan kalimat klasik, “Berapa banyak uang yang kau inginkan supaya kau rela meninggalkan anakku”. Lalu, pada akhirnya, apa yang diajarkan Chen Yekai kepadanya adalah, “Minta dia seratus juta yuan, ditambah 7% saham perusahaannya. Aku akan membantumu menjumlahkannya. Setelah beberapa pembiayaan dan leverage, kamu dapat melawannya dengan membeli perusahaannya sebagai gantinya.”

Pada saat itu, Yu Hao hampir tertawa sampai mati karena Chen Yekai. Satu setengah tahun setelah mengungkap kepada publik tentang hubungannya dengan Zhou Sheng, Zhou Laichun akhirnya siap untuk bernegosiasi dengannya.

“Tuan… Yu?” tanya sopir itu.

“Panggil aku Nyonya Muda.” Yu Hao menjadi lebih dan lebih berani sekarang. MwWJU

Sopir, “…”

Tanpa menunggu si sopir bertanya, Yu Hao membuka pintu mobil, kemudian sopir bergegas keluar untuk menutupnya. Yu Hao duduk di kursi belakang dan berkata, “Ayo pergi bei.

Sopir terus melirik Yu Hao melalui kaca spion. Jelas, instruksi Zhou Laichun tidak efektif; di luar dugaan mereka bahwa Yu Hao begitu pengertian.

“Fokus mengemudi,” Yu Hao berkata dengan sabar. SWLKZ3

Nada suaranya sangat mirip dengan nada Zhou Sheng, sehingga sopir segera mulai memperhatikan apa yang ada di depannya. Mobil mewah itu melaju ke kaki Gunung Yunding dan berhenti di depan warung tumis.

Yu Hao dengan santai membanting pintu hingga tertutup, tetapi dia dalam suasana hati yang sangat rumit. Zhou Laichun memilih untuk menemuinya di sini? Apa maksudnya?

Toko tumisan itu tua dan kecil, tetapi AC di dalamnya kuat. Punggung Zhou Laichun menghadap pintu masuk, dia makan sepiring hati rebus dan daging kelinci acar sendirian. Ada sebotol bir dan dua gelas plastik sekali pakai di sebelah tangannya. Yu Hao telah makan di toko ini berkali-kali dan tidak akan pernah bosan, jadi dia langsung merasa lapar setelah dia menghirup aroma hidangan tumis sang pemilik rumah makan.

Yu Hao menarik kursi dan duduk di seberang Zhou Laichun. Dia mengambil sepasang sumpit dan bertanya, “Siapa yang traktir?” zKY7ks

Zhou Laichun menjawab, “Aku akan melakukannya. Setelah apa yang terjadi terakhir kali, aku belum makan enak denganmu.”

Yu Hao membagi dua sumpitnya. Zhou Laichun menuangkan bir untuknya, dan Yu Hao berkata, “Toleransi alkoholku tidak terlalu baik.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Laichun menjawab, “Aku juga tidak. Minumlah sedikit, itu akan baik-baik saja.”

Zhou Sheng mengirimi Yu Hao pesan di WeChat, memintanya pergi ke pusat kota untuk makan malam bersamanya dan Fu Liqun. Yu Hao melirik tetapi tidak menjawab. Zhou Laichun juga melihatnya; dalam notifikasi yang muncul, Zhou Sheng menyebut Yu Hao “Istri”. 6z12CP

“Setelah bertahun-tahun, aku masih ingat hari perceraianku.” Zhou Laichun berkata, “Aku mengakhiri pernikahan tanpa meninggalkan apa-apa. Setelah menyelesaikan proses perceraian dengan ibu Zhou Sheng, aku pulang ke rumah untuk mengemas tas, memasukkan dua pasang pakaian dalam ke dalamnya dan pergi.”

Yu Hao tidak menyela dan hanya mendengarkan Zhou Laichun dengan tenang.

Zhou Laichun berkata, “Sheng’er berdiri di dekat pintu kamar saat dia menatapku, dia sebesar ini,” sambil berbicara, dia memberi isyarat, “Aku berkata ‘kemarilah, Ayah punya sesuatu untuk diberitahukan kepadamu’, lalu dia datang. Aku ingin memberitahunya, ‘Ayah akan kembali’, tapi dia malah menamparku, hahaha!”

Wajah Zhou Laichun memerah dan dia tidak bisa berhenti batuk karena tertawa begitu keras. Dia mengamati Yu Hao lalu bergumam pada dirinya sendiri, “Tamparan itu adalah tamparan yang sangat keras, dan tamparan itu nyaris membuat gumpalan darah terbentuk di otakku. Aku tidak akan pernah melupakan itu selama sisa hidupku—tentang bagaimana putraku sendiri menamparku. Ibunya mungkin mengajarinya itu.” Eg9uyq

Yu Hao menyesap bir, memikirkannya, lalu berkata, “Apa yang Anda pikirkan saat itu?”

Zhou Laichun berkata, “Yang aku pikirkan adalah, setelah aku mendapatkan cukup uang, aku akan kembali untuk menjemputmu, lalu aku akan membiarkanmu membeli apa pun yang kau inginkan dan menjalani kehidupan apa pun yang kau inginkan.”

Yu Hao terdiam. Zhou Laichun bertanya, “Kalian berdua telah tinggal bersama untuk sementara waktu sekarang, apa kalian pernah bertengkar?”

“Tidak pernah,” Yu Hao menjawab. 3WktK9

Zhou Laichun berkata, “Selama insiden dengan Ou Weihong, aku melihat bagaimana dia menjadi tenang setelah kau meneriakinya dan berpikir yo, akhirnya ada seseorang yang bisa menghentikannya pada akhirnya. Pada saat itu aku memiliki perasaan yang samar-samar bahwa ada sesuatu yang salah, tapi aku tidak terlalu memikirkannya, sampai akhirnya penasihatmu di kampus memberi tahuku setelah itu.”

Bos membawa sepiring daging babi yang dimasak dua kali dan semangkuk sup telur tomat, meletakkannya di atas meja, menyeka tangannya dengan celemek dan kembali menonton TV.

“Anda mempercayainya,” kata Yu Hao.

“Ya.” Zhou Laichun berkata, “Bagaimana mungkin tidak? Dia adalah anakku, aku yang paling mengenalnya. Aku tidak pernah berpikir bahwa dia akan begitu berani; tidak takut padaku adalah satu hal, tapi dia juga tidak takut pada ibunya.” zW9ovQ

“Apakah Anda tidak menyadari sesuatu?” Yu Hao tiba-tiba berkata.

Alis Zhou Laichun berkerut dalam. Yu Hao merenung sebentar sebelum berkata, “Kalian berdua ingin mengendalikannya, untuk mengendalikan putra tunggalmu ini dan memamerkan kekuatan kalian satu sama lain melalui kendalimu atas dia. Meskipun bibi memang mengomelinya, begitu omelannya tidak berhasil, dia akan membiarkannya. Hal itu juga semacam rasa hormat. Dia tidak seperti Anda, yang tidak akan menyerah kecuali Anda mencapai tujuan Anda.”

Yu Hao telah menyadari masalah ini melalui kontak dengan orang tua Zhou Sheng. Ibu Zhou Sheng mungkin sering memarahinya, dan kata-kata yang dia ucapkan tidak terlalu menyenangkan di telinga, tetapi begitu dia menyadari bahwa dia tidak dapat menghubunginya, dia hanya akan menyimpulkan kata-katanya dengan penuh kebencian. Dia hanya akan melepaskan semburan serangan emosional padanya, tetapi dia tidak akan melalui serangkaian cara lain untuk menekan Zhou Sheng, untuk memaksanya memenuhi harapannya.

Sebagai contoh seperti bagaimana dia biasa mendesak Zhou Sheng untuk mencari pacar: Zhou Sheng tidak ingin menemukannya, jadi dia hanya akan memarahinya tetapi tidak mengatur kencan buta untuknya sepanjang waktu. Dia pasti tidak ingin putranya menjadi gay karena kerabatnya akan mengejeknya karena itu, tetapi dia tidak akan menghabiskan segala cara untuk memisahkan mereka dengan cara apa pun. 2icOA

Zhou Laichun berkata, “Kau bukan aku, kau tidak mengerti perasaanku padanya. Yu Hao, aku ingin memberinya yang terbaik dari segalanya.”

Yu Hao pernah mendengar Zhou Sheng mengatakan hal yang sama dan berpikir, kalian pasangan ayah-anak benar-benar memiliki kesamaan yang melekat dalam kepribadian kalian.

Langit Bieru.

Zhou Laichun melanjutkan, “Apa kau tahu bahwa selama bertahun-tahun, setiap kali aku tidur dengan semua jenis wanita, aku akan selalu ingat untuk memakai kondom?”

Yu Hao mempelajari Zhou Laichun. Terakhir kali mereka bertemu, meskipun Zhou Laichun berusia hampir lima puluhan, dia masih memiliki banyak keanggunan dan tampak sangat energik. Namun  selama setahun terakhir, Zhou Laichun benar-benar tampak seperti dia sudah cukup tua; dia memiliki lebih banyak rambut putih sekarang dan ekspresinya juga menunjukkan sedikit kesedihan. wCM3Y0

“Setelah menceraikan ibunya, aku tidak pernah memiliki putra atau putri lagi.” Zhou Laichun berkata dengan tulus, “Apa kau tahu kenapa?”

Yu Hao menjawab, “Anda ingin meninggalkan semua yang Anda miliki, uangmu, asetmu semuanya hanya untuk Zhou Sheng.”

“Ya.” Zhou Laichun menyatukan kedua telapak tangannya dan berkata dengan sopan kepada Yu Hao, “Jadi, bisakah kau menjadi pria yang murah hati, Yu Hao? Aku tahu kau anak yang baik.”

Yu Hao menatapnya dalam diam dan tidak menjawabnya. KPJ45W

“Aku ingin melatihnya dengan baik.” Zhou Laichun berkata, “Sepanjang jalan sampai dia mulai SMA, aku bangun pagi-pagi sambil meraba-raba jalanku dalam kegelapan untuk menukar hidupku dengan uang. Ibunya menolak untuk mengizinkanku mengunjunginya, dan kupikir setelah dia masuk perguruan tinggi, dia secara bertahap akan mengerti. Aku ingin mengirimnya ke luar negeri, untuk mendapatkan gelar bisnis.”

Yu Hao akhirnya memahami reaksi dan sikap Zhou Sheng setiap kali dia menyebutkan mendapatkan gelar bisnis sekarang.

“Dia tidak akan pergi.” Zhou Laichun berkata, “Dan dia bahkan tidak akan datang menanyakan syarat apa pun kepadaku. Kupikir kau pasti tidak akan membiarkan dia menolak—”

“Itu benar,” Yu Hao berkata, “Dia tidak pernah memberi tahuku sebelumnya, dan jika dia melakukannya, aku pasti akan memintanya untuk pergi. Mungkin tidak lama, hanya dua sampai tiga tahun; kami tidak akan putus karena kami berada di negara yang berbeda. Aku yakin bahwa kami akan mampu menahan cobaan apa pun.” nj5S6g

Sekarang giliran Zhou Laichun yang berhenti berbicara. Dia memperhatikan Yu Hao dalam diam saat Yu Hao berujar, “Jadi, apa yang Anda ingin aku lakukan untukmu? Katakanlah ba.”

Zhou Laichun berkata, “Meskipun aku tahu kau bukan orang seperti ini, aku tetap tidak dapat menahan diri untuk bertanya, berapa banyak uang yang kau inginkan?”

Yu Hao berpikir akhirnya terjadi juga.

“Seratus juta, dan 7% saham Yun Lai Chun,” Yu Hao berkata dengan sopan kepada Zhou Laichun seperti yang diajarkan Chen Yekai padanya. Q pXgP

Yu Hao berpikir bahwa ekspresi Zhou Laichun akan berubah menjadi pemandangan yang spektakuler dan sudah siap untuk mengaguminya, tetapi Zhou Laichun berkata, “Tidak bisa begitu, paman akan memberimu 30 juta.”

Yu Hao, “!!!”

Yu Hao berpikir, itu panggilan akrab! Zhou Laichun hanya bersedia membayar 30 juta untuk memisahkan mereka?

“Kalau begitu lupakan saja.” Yu Hao tertawa. Vtg2jU

Zhou Laichun berkata dengan serius, “45 juta? Dan aku akan memberimu perusahaan lain juga? Aku punya perusahaan di Shanghai.”

Yu Hao merasakan ada sesuatu yang salah, jadi dia mengubah nada suaranya. “Aku hanya bercanda, Paman, sekarang aku tahu bahwa Anda benar-benar sangat mencintainya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Laichun masih menolak untuk menyerah dan berkata, “Bagian Yun Lai Chun akan ditinggalkan untuk anakku. Selain itu, segala sesuatu yang lain bisa dinegosiasikan. Kau—“

Yu Hao berkata, “Aku benar-benar hanya bercanda, paman. Aku tidak ingin satu sen pun, dan aku juga tidak ingin uangmu. Aku mencintainya. Aku mencintai Zhou Sheng.” CNf6YQ

Zhou Laichun tersenyum, “Segala sesuatu di dunia ini memiliki label harga. Bahkan kehidupan manusia memilikinya, jadi jangan katakan itu di depan paman sekarang.”

“Baiklah kalau begitu.” Yu Hao, “Setiap orang memiliki nilai yang berbeda, jadi jangan bicarakan itu lagi.”

Zhou Laichun membuka tas tangannya untuk mengambil sesuatu. Yu Hao memikirkannya sebentar dan berkata, “Perasaan yang kami miliki satu sama lain jauh lebih kuat dari yang Anda pikirkan. Di saat aku akan menyerah pada segala sesuatu di dunia ini, dialah yang menyelamatkan hidupku. Jadi satu-satunya hal di dunia ini yang bisa membuatku merelakannya adalah jika dia sendiri yang mau, dengan kata lain…”

“…Hanya ada satu alasan yang akan mendorong kami untuk putus, dan itu adalah jika dia telah berhenti mencintaiku suatu hari nanti.” Yu Hao melanjutkan, “Selain dari itu, aku tidak akan putus dengannya.” IqZW9

“Baiklah, baiklah,” Zhou Laichun menghela napas, “Aku mengerti. Pada saat itu, aku berpikir bahwa aku sangat mencintai ibu Zhou Sheng juga.”

Yu Hao tidak ingin berbicara lebih jauh. Zhou Laichun mengeluarkan kartu bank yang telah dikembalikan kepadanya lebih dari setahun yang lalu.

“Zhou Sheng belum menemukan magang, kan?” Zhou Laichun berkata, “Berikan ketiga formulir magang kalian kepadaku, aku akan mencapnya.”

Yu Hao berkata, “Tidak perlu untuk saat ini, kami akan memikirkan sesuatu dulu.” R2dL76

Zhou Laichun dan Yu Hao saling memandang. Zhou Laichun tidak bersikeras lagi dan meletakkan kartu itu di atas formulir magang. Yu Hao mengguncang formulir magang untuk menyingkirkan kartu itu. Ekspresi Zhou Laichun tampak sedikit marah, tapi dia berusaha sekuat tenaga untuk mengendalikan dirinya.

“Ambil dulu untuk pengeluaran ba .” Zhou Laichun berkata, “Jika Anda tidak keberatan, maka biarkan dia datang ke Yun Lai Chun. Setelah mengalami banyak hal, pola pikirnya mungkin agak berubah.”

“Tapi aku punya pertanyaan yang ingin aku tanyakan.” Yu Hao tiba-tiba berkata, “Paman, aku hanya bertanya karena penasaran. Berapa banyak uang yang harus aku berikan kepada Anda sebelum Anda mengizinkanku tetap menjalin hubungan dengan putra Anda?”

Zhou Laichun memperhatikan Yu Hao, dan setelah beberapa saat, dia berkata, “Kalau kau bersedia mengubah jenis kelaminmu, maka hal itu bukan seperti tidak dapat dipertimbangkan, tapi kau tidak bisa menikah dengannya.” WBNJx4

Yu Hao, “…”

Zhou Laichun sangat lelah. Karena mereka sudah meletakkan kartu mereka di atas meja, dia memutuskan bahwa dia mungkin juga berkata, “Tapi karena Zhou Sheng menyukai pria, tidak masalah bahkan jika kau menjalani operasi ganti kelamin. Maksudku adalah, dia harus menikah dengan seorang gadis, dan gadis ini harus berguna untuk karir dan hidupnya; tidak mungkin seperti itu dengan diriku dan ibunya. Setelah menikah, dia bisa berkencan dengan siapa pun yang dia suka, itu akan menjadi urusan pribadinya. Selama keluarganya bisa diatur.”

Yu Hao berkata pelan dengan sikap yang penuh teka-teki, “Anda ingin dia menemukan seorang istri yang cukup kuat untuk mendukungnya, tapi bagaimana mungkin gadis seperti itu mengizinkannya untuk menipunya ke dalam pernikahan dan berselingkuh dengan pria lain di luar?”

“Ya.” Zhou Laichun berkata dengan tulus, “Jadi, kau mengerti di mana letak kesulitanku.” sbdzK

“Anda terlalu tidak tahu malu.” Yu Hao berkata dari lubuk hatinya, “Paman, aku sebenarnya sedikit mengagumimu.”

Zhou Laichun berkata, “Kalau aku tidak tahu malu, apakah menurutmu aku akan mampu naik ke tempatku sekarang? Yu Hao, kalian berdua tidak akan bertahan lama. Kenapa kau tidak menyimpan kenanganmu sekarang selama sisa hidupmu dan memperlakukannya sebagai kenangan terindahmu? Haruskah kau menunggu sampai kalian berdua memperdebatkan biaya hidup sehari-hari, berkelahi sampai wajahmu bengkak memerah dan kalian berdua mulai saling memutar mata? Hanya perasaan jijik yang tersisa saat itu. Yu Hao, pertimbangkan lagi dengan benar.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Laichun mengisi gelas anggur mereka dan berkata dengan sabar, “Lima puluh juta yuan tunai. Yu Hao, itu akan ditransfer dalam seminggu, dan tidak bisa lebih lagi. Kembali dan pikirkan tentang hal itu ba. Jika kau benar-benar menolaknya, kau akan menyesalinya suatu hari nanti.”

n5hUZX

Translator's Note

Human Resource atau staf Divisi Sumber Daya Manusia.

Translator's Note

salah satu siaran televisi di Cina

Translator's Note

harta atau properti mungkin

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!