English

Merebut MimpiCh160 - Bulan Purnama

0 Comments

Penerjemah: Jeffery Liu


“Bagaimana rasanya saat hidup seseorang berakhir? Akhirnya giliranku hari ini.” ERYsjC


“Bersiaplah untuk mengakses integrator!”

“Kita berhasil!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kesadaran diri anak itu menghilang.”

Di ruang penelitian bawah tanah, grafik EEG besar ditampilkan di layar. Gelombang otak Zhou Sheng tumbuh sangat lemah, sementara pita gelombang Ren Chong memenuhi seluruh layar. Zhou Sheng, yang diikat ke kursi, kejang-kejang dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan pembuluh darah kebiruan terlihat di lengannya. Ytdr8G

Sehelai daun bersinar dengan cahaya keemasan, ujung-ujungnya tampak terbakar dengan nyala api keemasan.

“Apakah ini milik Zhou Sheng?” Yu Hao bertanya, “Aku harus pergi ke dunia bawah sadar Zhou Sheng.”

Roda Gagak Emas memberi isyarat agar Yu Hao berdiri di atas daun. Daun itu memancarkan cahaya redup. Yu Hao memperhatikan bahwa ada beberapa daun lain di sebelah daun ini, dan mereka terhubung dengan daun Zhou Sheng.

“Apa yang dilambangkan oleh daun yang terhubung ini?” Yu Hao bertanya. SGnP0k

“Koneksi spiritual.” Roda Gagak Emas menjawab.

Yu Hao, “Kenapa milik kami begitu jauh satu sama lain?”

Roda Gagak Emas berkata, “Ini adalah pintu keluar dari dunia bawah sadarmu.”

Yu Hao, “Oh, itu tidak jauh, aku hanya tidak mengenalinya… semua daun ini terlihat sama. Kirim aku masuk ba.” DJAqrH

Dia berdiri di pintu masuk alam bawah sadar Zhou Sheng dan menunggu pintu terbuka, atau dia dibawa masuk. Tetapi bahkan setelah dia menunggu lama, tidak ada yang terjadi.

“Dunia sadar sedang terganggu,” kata Roda Gagak Emas, “Itu tidak bisa dimasuki.”

Yu Hao, “ ……”

Roda Gagak Emas berkata, “Kamu harus kembali ke alam bawah sadar atau dunia kesadaran permukaan dan menunggu gangguan tersebut dihilangkan. Waktu tidak akan bergerak di sini.” rgcB3D

“Dia ada di mesin itu sekarang.” Yu Hao bergumam, “Kalau begitu, mungkin tidak mungkin untuk masuk ke alam bawah sadar Ren Chong juga. Tapi bagaimana aku tahu kapan dia akan turun dari mesin itu?”

Roda Gagak Emas tidak menjawab. Yu Hao menarik napas dalam-dalam dan mengingatkan dirinya sendiri untuk tidak panik.

“Apa aku bisa memasuki alam bawah sadar seseorang yang sudah bangun?”

“Tidak bisa masuk saat mereka bangun.” Roda Gagak Emas menjawab. KEsZ5D

Mendengar itu, dia tahu jika dia juga tidak bisa masuk ke mimpi orang lain. Yu Hao masih ingin bertaruh. Dia bertanya, “Cari ‘Zhao Liang’.”

“‘Tidur’ tidak ditemukan.” Kata Roda Gagak Emas.

Story translated by Langit Bieru.

“Ren Chong saat ini sedang bersaing memperebutkan totem dengannya…” Yu Hao berkata, “Aku harus memikirkan cara untuk mengeluarkan mereka berdua dari mesin dan kembali ke dunia nyata juga… Ya Tuhan, apa yang harus aku lakukan sekarang? Tunggu, apakah Huang Ting masih dalam mimpinya? Apakah dia bangun? Cari ‘Huang Ting’!”

Roda Gagak Emas berbalik dan tidak berjalan terlalu jauh. Dia berjalan ke sebuah daun. Yu Hao berkata, “Aku ingin memasuki dunia bawah sadarnya!” MaBbEK

Sebuah pintu muncul di daun itu, dan Yu Hao berpikir, itu bagus!

“Aku masih membutuhkan bantuanmu.” Yu Hao memegang gagang pintu dan berkata kepada Roda Gagak Emas.

“Di dunia sadarmu, kamu bisa menggunakan fungsiku dalam lingkup izinmu.” Roda Gagak Emas menjawab.

“Sampai jumpa.” Yu Hao menekan kegelisahan yang dia rasakan dan dengan tegas membuka pintu. Kabut putih sedingin es terlihat di balik pintu, dan tiba-tiba menyedotnya ke dunia bawah sadar Huang Ting! WGCyPA

“Huang Ting!” Yu Hao melihat ke kiri dan ke kanan. Dunia sadar ini tidak runtuh, dengan kata lain, Huang Ting masih berada di alam mimpi di permukaan. Sebuah penghalang muncul di sekelilingnya. Dia melebarkan sayapnya dan terbang melewati kabut. Menurut penilaian yang dikenakan pada situasi di dunia bawah sadarnya sendiri, dia terbang menuju sisi terang.

Banyak monster kolosal yang mengaum muncul di kabut. Yu Hao meluncur dengan cepat, dan dia menghindari lengan yang secara sporadis terulur dari dalam kabut untuk meraihnya. Dengan satu semburan energi, dia bergegas keluar dari area bawah sadar!

Kabut telah menelan sebagian besar labirin, dan saat ini sedang menuju ke tengah. Yu Hao memperhatikan mekanisme di sekitarnya.

Untungnya, dia dekat dengan pusat labirin, jadi tidak ada banyak mekanisme lagi. Yu Hao berjalan ke taman di tengah dan tiba-tiba melihat bahwa kolam di taman itu telah berputar menjadi pusaran air hitam. Huang Ting sedang berjalan menuju pusaran air dari tepiannya. 14S CR

“Huang Ting!” teriak Yu Hao. Huang Ting berbalik, dan jeritan menakutkan bisa terdengar di dalam pusaran air. Tangan yang tak terhitung jumlahnya terulur dari dalam, dan mereka benar-benar ingin menyeret Huang Ting ke dalam air!

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Yu Hao?” Huang Ting terlihat sangat tenang saat dia berhenti berjalan.

Gl yfijxjcucsj, wbcrafg yfrjg sjcu ajwqjxcsj vlrjaexjc vjgl yjcsjx wjsja qfgijtjc yjcuxla vjgl qerjgjc jlg tlajw, vjc peuj jvj yjcsjx ajcujc sjcu yfgiewegjc vjgjt. Vfqfgal jvfujc vjgl cfgjxj vjijw iexlrjc mja wlcsjx, wfgfxj afger wfcvfxjal Lejcu Klcu.

Te Ljb wfifyjgxjc rjsjqcsj vjc yfgufujr xf vfqjc. Glj yfgafgljx, “Lejcu Klcu!” vfmAM7

Fcaex rfrjja, vlj rjwjg-rjwjg ylrj wfgjrjxjc yjtjsj—Lejcu Klcu yfgjvj vl jwyjcu xftlijcujc xfcvjil jajr veclj rjvjgcsj, rfqfgal yjujlwjcj vlj wfcutjvjql xfufijqjc vl yjilx Kfwybx Dfrjg qjvj jkjicsj vjc tfcvjx wfibwqja aegec. Fcaecu vlj vjajcu rfxjgjcu, plxj alvjx, rfieget jijw wlwql Lejcu Klcu jxjc yfcjg-yfcjg gecaet!

Tepat ketika Yu Hao menerjang ke arahnya, monster di belakang Huang Ting meraung liar dan mengeluarkan aliran darah kental yang menghantam Yu Hao tepat di dadanya, mengirimnya terbang langsung dan menempelkannya erat-erat ke dinding! Tangan Yu Hao terpisah, dengan belati di masing-masing genggamannya, tetapi dia bahkan tidak bisa bergerak sedikit pun.

“Bangun! Huang Ting!” teriak Yu Hao.

Huang Ting berdiri di tepi kolam dengan membelakangi monster raksasa mayat busuk. Dia melihat ke belakang. LbdGmK

“Bagaimana rasanya saat hidup seseorang berakhir?” Huang Ting bergumam, “Akhirnya hari ini giliranku.”

Yu Hao, “……”

Langit Bieru.

“Aku menangkap seseorang sebelumnya.” Huang Ting berkata kepada Yu Hao, “Ketika dia diborgol olehku, dia mengatakan kepadaku bahwa aku juga akan mati suatu hari nanti… Aku sama sekali tidak takut saat itu. Apa yang aku katakan adalah, ‘Aku tidak takut mati, kamu yang takut mati.’”

Dada Yu Hao terengah-engah. Dia melihat monster raksasa busuk itu mengulurkan puluhan tangan berdarah dari belakang untuk menangkap bahu, pergelangan tangan, dan pergelangan kaki Huang Ting, menariknya ke belakang dan ke dalam pelukannya. xX8fVK

“Beberapa orang mati karenamu.” Napas Yu Hao mereda, “Tapi ada lebih banyak orang yang selamat karena pilihan yang kamu buat, Huang Ting.”

Huang Ting menjawab, “Tetapi pada saat ini, orang-orang yang aku selamatkan tidak akan datang untuk menyelamatkan aku. Kutukan tubuh ini mengikutiku tanpa henti seperti bayanganku. Mereka menemaniku setiap malam setelah aku mengetahui bahwa aku sakit…”

“Iya, ‘kan?” Yu Hao tidak bisa melawan lagi karena darah lengket yang menyelimuti seluruh tubuhnya. Dia memutar belati di antara jari-jarinya, menggenggam bilahnya, dan berkata dengan suara rendah, “Aku mengerti perasaan itu. Kamu menyelamatkan begitu banyak orang, tetapi pada akhirnya, tidak ada yang bisa datang untuk menyelamatkanmu.”

“Ya.” Huang Ting berkata, “Akhir-akhir ini, aku selalu bertanya-tanya untuk apa aku hidup …” Jc2b1

Yu Hao berteriak, “Saat kamu melakukan semua ini! Bukankah itu demi tidak membiarkan rasa sakit yang kamu alami terjadi lagi pada orang lain?!”

Huang Ting terdiam dan menatap Yu Hao. Yu Hao mengerahkan seluruh kekuatannya untuk berteriak, “Kamu sudah cukup merasakan ketakutan dan perasaan menghadapi kematian secara langsung. Kamu pernah mengalami keengganan dan ketidakberdayaan seperti ini, tetapi apa yang kamu jaga sepanjang hidupmu, bukan itu karena kamu tidak ingin orang lain mengalami perasaan seperti itu lagi?!”

Mata Huang Ting tiba-tiba melebar. Yu Hao berkata dengan suara rendah, “Bangun! Kamu masih bisa bertarung! Bahkan jika kamu tidak punya banyak waktu tersisa, mengapa kamu tidak membebaskan dirimu sekali saja?! Bagaimana dengan prinsipmu? Keadilanmu?! Apa gunanya mati dengan cara yang menyesakkan?!”

Setelah dia berbicara, lima jari Yu Hao mengepal erat, dan tangannya langsung berlumuran darah, lalu dia membukanya lagi. Huang Ting mengulurkan tangan, tetapi tubuhnya masih tidak bisa menghindari diseret ke arah raksasa mayat busuk! UItVK

Iring-iringan mobil melaju ke jalan raya yang ditinggikan. Yu Hao yang sedang tertidur lelap tiba-tiba menggenggam tangan Fu Liqun dengan erat, lalu melepaskannya dengan cepat.

“Dia mengirimi kita sinyal!” kata Fu Liqun.

“Secepat ini?” Chen Yekai berkata, “Ini bahkan belum lima belas menit.”

Ou Qihang segera melemparkan obatnya ke kursi belakang, lalu mengatur kursi penumpang hingga rata. Chen Yekai mengemudikan mobil dari jalan raya yang ditinggikan, lalu memarkirnya di tepi jalan. Dia menelepon Qin Guodong dan memintanya untuk mengirim seseorang untuk mengemudikan mobilnya, lalu dia berkata kepada Ou Qihang, “Pergilah ke belakang.” RuUIw8

Chen Yekai sedang mengendarai SUV. Fu Liqun menyesuaikan tempat duduknya dan berbaring. Ou Qihang berbaring di baris terakhir, dan Chen Yekai pergi ke kursi penumpang. Seorang rekan dari kantor datang. Chen Yekai berkata, “Aku harus merepotkanmu untuk mengemudi.”

Di dunia labirin, Huang Ting berkata, “Aku…Ini mimpi?”

Huang Ting sudah dalam genggaman kuat monster itu. Yu Hao menarik napas dalam-dalam dan berteriak, “Huang Ting! Aku tahu bahwa di dunia ini, apa pun yang kita lakukan, kita mungkin tidak mendapatkan imbalan apa pun untuk itu. Faktanya, semua yang kamu lakukan mungkin tidak berarti apa-apa sejak awal!”

“Tapi, kamu belum bisa pergi.” yO6dAP

Awan gelap melonjak di langit, memperlihatkan celah di antaranya. Cahaya bulan putih keperakkan tumpah menembus awan.

“Selamatkan satu jiwa lagi ba.” Yu Hao berkata dengan suara rendah, “Berusahalah sekali lagi, karena untuk itulah kita hidup. Terlepas dari apakah kita mendapatkan imbalan apa pun, karena tidak ada banyak waktu tersisa untuk hidup, mengapa kamu tidak bertarung sampai akhir hidupmu?”

Story translated by Langit Bieru.

Pupil Huang Ting berkontraksi, seolah-olah dia telah sedikit sadar. Dia berjuang keras, tetapi dia tidak bisa melepaskan diri dari belenggu monster raksasa itu.

“Biarkan aku pergi!” Huang Ting meraung dengan marah, “Yu Hao! Bantu aku, cepat!” dEgP s

Yu Hao menatap langit. Tiga sosok berkedip menembak ke arah bumi seperti meteor!”

“Ini bukan mimpi Zhou Sheng! Ini mimpi Huang Ting!” Chen Yekai berteriak di langit.

“Huang Ting!” teriak Ou Qihang.

“Huang Ting——!” Armor mendidih Fu Liqun seperti api surgawi yang menembak langsung dari langit. XKptRv

Whoosh whoosh whoosh, tiga sinar cahaya mendarat. Sebuah pisau bedah terbang menyapu dan memotong darah lengket yang mengikat anggota badan Yu Hao. Fu Liqun memegang tombak panjang, dan memanfaatkan momentum kejatuhannya, dia menginjak monster itu dengan satu kaki. Ou Qihang menyiapkan meriamnya dan melepaskan tembakan; monster itu melolong sedih, dan beberapa mayat berjatuhan. Fu Liqun menebas tubuh monster itu dengan tombaknya dan menyeret Huang Ting keluar!

Yu Hao melenturkan tangannya. Fu Liqun membawa Huang Ting bersamanya ke tepi kolam.

“Kenapa mimpi ini?” Chen Yekai berkata, “Di mana Zhou Sheng?”

“Tidak ada waktu untuk menjelaskan!” Yu Hao berkata, “Bantu dia merebut kembali totemnya dulu! Cepat! Terserah padamu sekarang!” hkJdpa

Chen Yekai berkata, “Bersiaplah untuk berurusan dengan bos!”

“Bos ini seharusnya tidak sulit untuk dilawan ba.” Ou Qihang mundur sedikit. “Setidaknya pasti lebih mudah untuk dilawan daripada naga dalam mimpi Liqun Ge.”

Fu Liqun, “Bisakah kamu tidak menyebutkan sejarah kelamku?”

Yu Hao berkata, “Apa kalian bisa memanggil tunggangan kalian?” aHZ5S6

Chen Yekai, “Tidak, Zhou Sheng harus ada di sini agar kita bisa melakukannya.”

Fu Liqun berkata, “Serigala putih licik! Meskipun Zhou Sheng tidak ada, kita tidak perlu takut dengan mereka!”

Raksasa mayat itu terhuyung-huyung dan akhirnya muncul dari kolam. Perhatiannya telah terpikat oleh tembakan meriam Ou Qihang, dan ia berjalan ke arah mereka. Huang Ting berkata, “Di mana totemnya?”

Yu Hao menoleh dan melihat sekeliling. Cahaya bulan mendarat, dan di dalam kabut di atas kolam, garis samar simbol dapat dilihat. 1VnQoj


“Di dalam kabut!” Yu Hao baru saja meneriakkan ini ketika Huang Ting mengangkat tangannya, dan dalam sepersekian detik, bumi bergetar; seluruh labirin mulai hancur dan hanyut, dan taman di tengah terus naik. Raksasa mayat meraung di langit dan menimbulkan badai dari tanah!

Ini adalah pertama kalinya Zhou Sheng tidak berpartisipasi dalam pertarungan mimpi, tapi Yu Hao tidak punya waktu untuk memikirkannya terlalu dalam. Huang Ting berdiri di tepi kolam dan mengulurkan tangannya. Partikel perak meledak dari dalam kabut dan terbang menuju tubuhnya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Semuanya, ambil posisi kalian!” Chen Yekai berkata, “Yu Hao, tarik perhatiannya! Semua orang harus memberikan dukungan dan menyerang!”

Yu Hao melebarkan sayapnya dan terbang. Platform naik lebih tinggi dan lebih tinggi lagi, dan mulai berputar. Raksasa mayat itu memuntahkan darah kental ke langit, dan Yu Hao menghindarinya beberapa kali. Belati di tangannya bergabung menjadi tongkat, lalu dia terjun ke arah raksasa itu. Dengan sayapnya yang terbentang, sosok Yu Hao telah membentuk siluet profil samping di bawah sinar bulan. SdyQwt

Sementara itu, Chen Yekai, Ou Qihang, dan Fu Liqun bergerak bersamaan!

Raksasa mayat itu langsung hancur, dan mayat-mayat yang tak terhitung jumlahnya ditembakkan ke semua tempat. Setiap penjahat yang telah dikalahkan oleh Huang Ting merangkak dari tanah dan meraung saat mereka bergegas ke arah mereka. Tanpa tunggangan, semua orang hanya bisa mengelilingi Huang Ting untuk melindunginya; para penjahat bisa dilihat di segala arah.

“Belum selesai?” Chen Yekai melihat ke belakang. Mata Huang Ting perlahan mendapatkan kembali kejernihannya, dan totemnya terus mengalir ke tubuhnya.

Yu Hao berteriak, “Lindungi dia!” pYRIM5

Empat orang berkumpul di tepi kolam untuk menjaga Huang Ting. Masing-masing dari mereka melepaskan senjata yang mereka miliki, dan tubuh Huang Ting secara bertahap mulai memancarkan cahaya.

“Kenapa aku merasa mimpi ini benar-benar kacau!” Ou Qihang menendang seorang penjahat yang menerjangnya saat dia berteriak kepada Yu Hao.

“Karena Zhou Sheng tidak ada di sini! Roda Gagak Emas tidak bisa bekerja dengan baik!” Yu Hao menjawab.

“Bukankah akan sangat mudah bagi kita untuk bangun?” Fu Liqun bertanya. Zg46kU

“Roda Gagak Emas sedang diisi!” Yu Hao berteriak, “Tidak ada waktu untuk menjelaskan!”

Yu Hao hanya bisa mengayunkan tongkatnya untuk memukul musuh; cahaya yang dilepaskannya menakuti para penjahat di sekitarnya, tetapi itu tidak mampu mengerahkan kekuatan sebanyak senjata api Chen Yekai dan Ou Qihang, dan dia tidak bisa seperti Fu Liqun yang bisa memotong musuh menjadi dua dengan tombak yang dia pegang.

“Jangan terlibat dalam pertempuran jarak dekat!” Chen Yekai mengingatkan.

Yu Hao hampir terseret ke dalam kelompok musuh, tetapi Fu Liqun meraih sayapnya dan menyeretnya kembali. FKtuGZ

Sementara itu, totem Huang Ting hampir seluruhnya direbut kembali.

Penjahat berwajah garang yang tak terhitung jumlahnya menghentikan serangan mereka dan mundur perlahan. Yu Hao berkata, “Apa yang ingin mereka lakukan?”

“Lagi?” Ou Qihang berkata, “Mereka tidak bisa dibunuh ah, kalau saja aku bisa memanggil Gundam-ku…”

Para penjahat berkumpul sekali lagi di tengah taman dan menumpuk diri mereka menjadi mayat raksasa. Chen Yekai berkata, “Dengarkan perintahku. Xiao Ou, bersiaplah, kita akan menembak bersama!” HrazN1

“Tiga, dua …”

“Tidak berguna.” Suara Huang Ting terdengar dari belakang, “Biarkan aku melakukannya ba.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bagian terakhir dari totem itu hancur dan meledak dengan “bang“, menembus seluruh tubuh Huang Ting. Pada saat berikutnya, Huang Ting terbang dari tanah. Saat jubah ramping menyelimuti tubuhnya, tangan kanannya ditarik ke belakang, dan sebuah buku sihir merah muncul di tangan kirinya!

Yu Hao, “!!!” 34T7b1

“Sial …” kata Ou Qihang.

“Huang Ting!” Chen Yekai berteriak.

Tornado api menyebar dari platform, seperti cahaya putih yang dihasilkan dari ledakan. Yu Hao tanpa sadar melindungi matanya. Semua orang berteriak pada saat yang sama dan mundur. Di dalam api, rambut hitam Huang Ting kusut tertiup angin, seperti api hitam yang menyala-nyala. Halaman-halaman buku ajaib di tangannya berkibar dengan cepat, dan empat orang lainnya segera mundur ke belakang Huang Ting.

“Kamu benar.” Huang Ting berkata dengan suara rendah, “Karena aku tidak punya banyak waktu lagi, maka aku akan membebaskan diriku untuk terakhir kalinya ba. Apa gunanya menyerah begitu saja saat aku masih hidup?” f0VUAq

Pada saat berikutnya, sambaran petir yang tak terhitung jumlahnya turun dari langit, dan platform labirin melayang di antara langit dan bumi. Batu bata yang hancur jatuh di dalam alam mimpi, dan platform labirin runtuh sepenuhnya dan berubah menjadi batu bata yang jatuh ke tanah! Petir berkumpul di tangan Huang Ting, seolah-olah kiamat telah tiba, dan kemarahan petir yang menghancurkan meledak dari tangan Archmage dan menerangi seluruh dunia!

“Ya Tuhan!” Fu Liqun berteriak, “Kita akan jatuh!”

Yu Hao hendak terbang menuju teman-temannya, tetapi empat ubin lantai raksasa membawa mereka saat mereka perlahan naik ke udara. Di bawah langit malam, kilat telah berkumpul menjadi seekor naga besar yang menari-nari liar di udara dan menghancurkan semua yang disentuhnya. Simbol bercahaya muncul di antara alis Huang Ting; dengan buku sihir terbuka di tangan kirinya, dia menunjuk ke langit dengan jari kanannya. Setelah guntur dan kilat berlalu, api surgawi turun tanpa henti dari langit yang mengguncang bumi saat mereka meluncurkan serangkaian ledakan! Pada saat itu, Yu Hao merasa seperti Huang Ting adalah satu-satunya Dewa di dunia ini!

“Cukup ba!” Chen Yekai melihat bahwa semua mayat di antara langit dan bumi telah berubah menjadi abu. Dia berteriak, “Berhenti! Ini sudah berakhir!” 4EcDTR

“Malam dengan bulan purnama adalah saat sihir paling kuat.” Huang Ting berkata dengan suara rendah, “Terima kasih, saudara- saudaraku.”

Langkah dari Archmage ini baru saja membalikkan semua yang Yu Hao pikir dia ketahui tentang Huang Ting. Petir telah mengubah labirin, taman, dan penjahat menjadi abu, dan mereka dibakar sampai tidak ada yang tersisa oleh api surgawi .

Selanjutnya apa? Yu Hao tiba-tiba teringat — tanpa Zhou Sheng, apakah matahari dalam mimpi ini akan tetap terbit?

“Bulannya muncul!” Ou Qihang berteriak. cAJPzt

Awan gelap yang menutupi langit mengepul dengan lembut dan secara bertahap mundur. Huang Ting, yang melayang di langit, menatap bulan purnama yang jernih dan cerah.

“Bulan?” Chen Yekai bertanya-tanya.

Mereka berempat menoleh bersamaan. Semua awan gelap telah bubar, hanya menyisakan bulan terang yang menerangi seluruh dunia mimpi. Segala sesuatu yang muncul di depannya telah menumbangkan pemahaman Yu Hao tentang mimpi, tetapi pada saat berikutnya, dia menyadari bahwa cahaya bulan tampaknya memiliki jenis efek ajaib lain ketika menyinari dunia, yang berbeda dari cahaya matahari!

Cahaya bulan menyinari bumi; lagu sedih terlantun dari suatu tempat yang jauh. Kabut di alam bawah sadar seperti air pasang yang berangsur-angsur surut, memperlihatkan pantai dan gunung yang jauh. Sebuah sirene bernyanyi di bagian atas suara itu di kedalaman kabut. KPn80Z

Tatapan muskil Huang Ting mengarah ke ujung gunung dan laut; kabut yang menyelimuti pusat dunia mimpi menyebar dan mengelilingi dataran tinggi yang seperti pegunungan.

Bulan menampakkan wajahnya yang lembut, cahaya putih keperakannya tumpah ke seluruh alam mimpi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Di bawah cahaya, batu bata yang runtuh antara langit dan bumi naik satu demi satu dan dipasang kembali, menopang taman raksasa di langit yang dibangun di atas gunung.

Air mengalir ke bawah; abu monster busuk melayang di udara dan meresap ke tanah. Tunas kehidupan yang tak terhitung jumlahnya tumbuh di Taman Gantung, membentangkan diri ke langit. Dengan lagu sirene di latar belakang, teras luas yang menghadap pegunungan dengan laut di belakangnya ditumpuk dengan marmer putih bersih. Aliran air di gunung berkelok-kelok dan mengalir ke kolam, sementara kolam di taman tengah membentuk air mancur. EinP7o

Angin laut bertiup; Huang Ting mengenakan jubah ajaib yang pas saat dia berdiri di platform, membalikkan tubuhnya menghadap empat lainnya.

“Terima kasih.” Huang Ting berkata dengan suara rendah, lalu menutup buku sihir dengan sampul kulit merah di tangannya.

Empat lainnya berjalan menuju Huang Ting. Yu Hao menghela napas lega dan menatap bulan yang cerah.

Matahari tidak terbit, tetapi cahaya bulan tampaknya telah menggantikannya untuk sementara dalam arti tertentu, memberi mereka cahaya yang paling berharga ini di dalam gelapnya malam. 8ZipIk

Yu Hao dan Huang Ting saling memandang, merasa sangat tersentuh untuk sesaat. Mereka tidak tahu harus mulai dari mana.

“Apa ini?” Yu Hao bertanya, “Penyihir, buku ajaibmu?”

Huang Ting menunjukkan sampul buku itu kepada yang lain—《Hukum Pidana》.

Yu Hao, “……” HTZ2d


Di dunia Koloseum.

Di bumi, di arena, Dark Zhou Sheng melayang di udara. Dia mengangkat satu jari untuk menunjuk ke langit; sembilan monster gelap meledak menjadi nyala api hitam dengan ledakan dan tiba-tiba berkumpul menuju Iblis Agung—

Mata Iblis Agung memerah; api hitam keluar dari seluruh tubuhnya, dari tanah ke langit, seolah-olah tembakan yang bisa menghancurkan langit dan bumi telah ditembakkan ke langit! Ren Chong tertangkap basah — sepotong besar platform di bawahnya langsung runtuh. Surga terbelah, bumi retak, dan dunia menjadi gelap; platform di langit runtuh dan jatuh ke bumi, mengirimkan suar bersamanya saat mendarat!

Zhou Sheng jatuh ke bumi, dan dengan ledakan keras, dia akhirnya berhasil membebaskan diri dari kesulitannya. Hampir sepertiga dari arena Koloseum telah dihancurkan! Tsunami meledak di laut sekitarnya, dan gelombang besar melonjak menuju arena. fS8IF1

Ren Chong berlari cepat ke tengah platform; hanya ada pijakan kecil yang tersisa di sana, dan dia belum tersadar dari kebingungannya. Zhou Sheng mendarat. Di bumi, Satan, dengan api hitam mengelilingi tubuhnya, melesat miring seperti meteor dan tiba-tiba merebut perisai bersinar yang jatuh di udara di tengah hujan batu bata yang jatuh seperti hujan deras!

Pada saat berikutnya, Satan mengguncang perisai dan mengubahnya menjadi jingubang, bergegas ke platform, dan menyerang Ren Chong dengan jingubang itu secepat guntur dengan begitu tiba-tiba!

Ren Chong belum melihat dengan jelas perubahan yang terjadi tepat di depannya. Dia mengangkat tangannya dengan tergesa-gesa untuk memblokir serangan itu dengan tangannya, tetapi sebelum ada yang bisa menyadarinya, gerakan Satan hanyalah tipuan, dan dia menghilang dari depan mata Ren Chong dengan “wusss”!

Suar yang menonjol mengelilingi seluruh tubuh Ren Chong. Hanya dalam beberapa detik, Ren Chong sama sekali tidak tahu apa yang terjadi. Dia melihat ke bumi — bebatuan yang membentuk totem telah runtuh, dan dia tidak tahu di mana Zhou Sheng berada. 5He9IS

“Siapa itu tadi?” Ren Chong berkata pada dirinya sendiri.

Zhou Sheng jatuh dengan keras ke kursi penonton. Arena Koloseum sudah berantakan, dan sepertinya baru saja dirusak oleh gempa bumi. Zhou Sheng mengerahkan semua kekuatan yang tersisa untuk merangkak naik ke tribun dan menatap bola kabut bersinar yang melayang di udara. Suara lagu yang samar-samar terdengar keluar dari dalam kabut.

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Sheng menghirup udara mendidih. Dia mengulurkan tangan dan memegang bola cahaya di tangannya, lalu menutup matanya.

Gelombang melonjak dan membanjiri seluruh arena; gelombang laut seismik mengepul, dan itu benar-benar menenggelamkan tempat persembunyiannya, Koloseum, serta pulau-pulau terapung yang tersebar di sekitar laut. Air laut sedingin es membasuh, dan diam-diam membawa Zhou Sheng ke kedalaman alam bawah sadar. oAdSYq

Translator's Note

teknik serangan yang sama saat di mimpi FLQ

Translator's Note

wkwk

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!