English

Merebut MimpiCh46 - Keraguan

2 Comments

Penerjemah : Zhanshines


“Tidak mungkin, dia itu tidak begitu pintar ba.” WyAJDH


“Akhirnya ketemu,” kata Yu Hao dengan nada kelelahan.

Chen Yekai menjawab, “Di mana ini?”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao tiba-tiba menyadari teka-teki mereka. Sekarang, setelah ia dan Zhou Sheng menemukan keberadaan Chen Yekai, bagaimana cara mereka harus menjelaskan hal ini padanya?

Namun, kemudian, Zhou Sheng menyela. “Ikuti saja kami.” iWCsJp

“Ke mana?” Chen Yekai bertanya.

“Tidak ada waktu sekarang, akan kujelaskan nanti.” Zhou Sheng berkata, “Cepat, Kaikai! Percayalah pada kami!”

Chen Yekai dengan ragu-ragu berjalan ke arah mereka. Yu Hao berpikir, bagus. Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao melalui matanya.

“Yu Hao.” Chen Yekai berkata, “Apa kau marah padaku?” d5nLjP

Yu Hao tidak tahu harus menanggapinya bagaimana. Zhou Sheng berkata, “Ya, semua orang marah padamu. Kenapa kau pergi tanpa bilang apa-apa?”

Chen Yekai menghela napas. Yu Hao bertanya, “Chen Laoshi, kamu mau pergi ke mana?”

Chen Yekai menjawab, “Kembali ke New York, lalu mengambil penerbangan lain ke Meksiko.”

Zhou Sheng diam-diam mengacungkan jempol ke Yu Hao. Itu artinya, Chen Yekai akan tidur sebentar di pesawat, jadi mereka tidak perlu panik. HZFrdD

“Kita akan pergi ke Argentina sekarang.” Zhou Sheng membawa Chen Yekai ke jalan yang mereka lalui saat datang, lalu masuk ke dalam mobil, “Kau yang mengemudi.” Saat dia mengatakan itu, dia juga mulai duduk di kursi belakang bersama Yu Hao. Chen Yekai berbalik untuk melihat dengan ragu pada Yu Hao dan Zhou Sheng sebelum dia menyalakan jip, lalu membawa mereka pergi dari gunung Tianqing dan menuju pusat dunia sadarnya.

Yu Hao membungkuk untuk berbisik dengan sangat pelan ke telinga Zhou Sheng. “Apa kamu yakin kalau dia tidak akan menyadari sesuatu tentang keberadaan kita?”

Zhou Sheng menjawab dengan tenang, “Dia tidak akan sadar. Ini hanya mimpi baginya. Pikirkanlah, hampir tidak ada logika dalam mimpi. Sama seperti Shi Ni, dia melakukan apa pun yang kita minta. Selama kita tidak terlalu mengganggunya, mimpinya tidak akan banyak berubah.”

Jip itu memancarkan cahaya terang saat melewati hutan hujan yang gelap. Chen Yekai memusatkan perhatian pada kemudi mobil dan jalanan di hadapannya. JCVsMT

“Apa kau tidak menyadari sesuatu?” Zhou Sheng mendekat untuk berbisik ke telinga Yu Hao, “kenapa monster tidak menyerang kita lagi?”

Yu Hao tiba-tiba menyadari kalau sejak mereka menemukan bahwa kemeja itu dapat digunakan dan mengalahkan Tyrannosaurus Rex, macan kumbang tadi tidak lagi mengganggu mereka.

Yu Hao berkata pelan, “Mungkin di dunia sadar Chen Yekai ada aturan diam-diam untuk tidak menyerang orang yang memakai baju ini?”

Zhou Sheng menjawab dengan tenang juga, “Tapi aku pikir ada kemungkinan lain: semua monster yang menyerang kita ada di bawah.” Saat Zhou Sheng mengatakan itu, dia sedang menunjuk ke tengah hutan hujan yang terus mereka dekati, “… ada di bawah kendali sesuatu.” W85AJt

Yu Hao bergidik. Jika itu masalahnya, berarti kemunculan monster itu sangatlah pintar. Macan kumbang tidak akan mengejar mobil itu lagi. Yu Hao menghubungkannya dengan ketika ia turun dari gunung, ia samar-samar mendengar suara peluit saat itu dan tidak terlalu memikirkannya karena dia memperkirakan kalau suara itu berasal dari Zhou Sheng, tetapi sekarang dia mengingatnya, itu bisa saja sinyal untuk menyerang. Seseorang sedang memerintah mereka. “Selain Kaikai, ada orang lain yang memberikan perintah.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Pssst.” Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao untuk tidak membiarkan Chen Yekai mendengar obrolan mereka. Chen Yekai masih mengemudi dengan penuh perhatian. Jip itu melewati tebing itu lagi dan penginapan di puncak sekarang telah menjadi reruntuhan.

Please visit langitbieru (dot) com

“Ryuusei ….” Mobil melambat sedikit. Zhou Sheng dengan cepat berkata, “Ryuusei sudah tidak ada lagi.”

“Dia masih ada.” Chen Yekai berkata dengan keras kepala, “aku menemukannya. Dia ada di dalam kamar.” wyaJfl

Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao. Yu Hao segera menjawab, “Dia tidak ada di sana. Aku pergi ke sana untuk mencarinya, jadi aku yakin dengan perkataanku. Chen Laoshi, kau percaya padaku, ‘kan?”

Chen Yekai memikirkannya. “Aku percaya padamu.”

Yu Hao, “Kalau begitu, mari lanjutkan perjalanannya ba!”

Chen Yekai ragu-ragu sejenak sebelum melanjutkan mengemudi, tetapi alih-alih mengemudi langsung di sepanjang jalan, dia justru berbelok di hutan hujan, seolah-olah mereka sedang melewati labirin. Zhou Sheng dan Yu Hao bertukar pandang. Beruntung mereka berhasil menemukan Chen Yekai, jika tidak, mereka mungkin tidak bisa mendekati pusat itu berdua saja. 3Xu0wb

Deru air terjun di dunia sadar mimpi ini terkadang terdengar jauh dan terkadang dekat. Chen Yekai mengemudi dengan penuh perhatian dan akhirnya dia berbelok di hutan lebat. Mereka tiba di tempat terbuka yang luas dan air terjun yang megah tiba-tiba terlihat—yang mengelilingi piramida yang megah dan menjulang tinggi di tengahnya.

Di belakang piramida adalah Air Terjun Iguazu, yang tampak sekuat pegunungan.

“Di sini.” Chen Yekai turun dari mobil dan bergumam, “Argentina dan Meksiko impianku, aku kembali.”

Yu Hao mencoba menenangkan pikirannya. Chen Yekai berkata, “Selanjutnya kita harus pergi ke mana?” PreXu7

Zhou Sheng mengangkat satu jarinya. “Apa kau melihat piramida itu? Di pusatnya itu terdapat harta karun. Kau hanya akan benar-benar dapat mengatasi dirimu sendiri, saat kita bisa merebut harta karun itu kembali.”

Air Terjun Iguazu terletak di Amerika Selatan, sedangkan Chichén Itzá berada di Meksiko. Namun, dalam mimpi Chen Yekai, anehnya mereka tumpang tindih di satu tempat. Tiga sisi piramida kuno Chichén Itzá dikelilingi oleh Air Terjun Iguazu. Di dalam dunia yang gelap ini, air yang bergolak menderu tanpa henti dalam air terjun yang deras.

Chen Yekai memasang ekspresi bingung. Dia memandang Yu Hao dan Zhou Sheng, lalu melihat ke piramida Chichén Itzá.

“Pergi bersama-sama?” Chen Yekai mengerutkan kening. xK5eY4

“Bersama-sama,” Zhou Sheng berkata.

Chen Yekai menjawab, “Oke, tapi tolong beri aku waktu dulu.”

Chen Yekai perlahan berjalan menuju air terjun besar, sementara Yu Hao dan Zhou Sheng dengan cepat membuat persiapan di dalam mobil.

“Peluru di pistol itu tidak terbatas.” Zhou Sheng berkata, “Selama kita berdua mengambil satu, itu sudah cukup dan juga mengambil satu lagi untuk Kaikai.” D6GFgL

Yu Hao melihat punggung Chen Yekai saat dia berdiri di depan air terjun besar—itu adalah pemandangan yang tinggi dan spektakuler. Saat dia berdiri di ruang terbuka di luar kota kuno, air terjun itu hampir seperti melingkupi dunia dan sosok Chen Yekai tampak sama sekali tidak penting di hadapannya.

Yu Hao sejenak berkubang di dalam suasana hati yang rumit. “Apa dia nanti menemukan kebenaran di sini?”

Langit Bieru.

Zhou Sheng berbisik, “Jangan khawatir, meskipun dia akan mengetahuinya, biarlah. Tidak akan menjadi masalah, bahkan kalau dia menemukannya. Aku masih punya satu trik lagi yang bisa kugunakan untuk membuatnya melupakan segalanya. Hanya aku yang bisa menggunakannya, ingat malam sebelum Malam Tahun Baru?”

Yu Hao, “!!!” DVOKIg

Malam itu, Zhou Sheng menekan dahi Yu Hao dengan tangannya untuk mencoba dan memaksanya melupakan mimpinya.

“Tapi gagal saat kau melakukannya padaku,” kata Yu Hao.

Zhou Sheng berujar, “Karena aku mengambil totemmu, jadi Roda Gagak Emas diam-diam mengakui kita sebagai mitra. Saat kita pergi, kita pasti tidak bisa mengambil apa pun dari dunia sadar Kaikai. Jika dia menemukan kebenaran, maka kita perlu memikirkan cara untuk mengelabui dia agar pulang dari New York. Aku kemudian akan membuatnya kehilangan semua kenangan yang dimilikinya tentang dunia sadar di mimpi ini.”

Yu Hao, “Apa akan ada konsekuensinya?” gY vdD

Zhou Sheng, “Tidak ada, tapi lebih baik kalau aku tidak menggunakan trik itu terlalu sering ba.” Saat Zhou Sheng mengatakan ini, dia sambil mendekati Yu Hao lagi dan berkata, “Aku rasa, kau mungkin nanti harus menghadapi pertarungan sengit dengan Nakagawa Ryuusei. Jadi, ambil senjata ini.”

Yu Hao berujar, “Aku tidak bisa melakukannya!”

Chen Yekai berbalik dan menatap mereka dengan curiga dari tempatnya berdiri di depan air terjun.

Psst!” Zhou Sheng melingkarkan lengannya di sekitar pundak Yu Hao dan berbisik ke telinganya, “Ada dua kemungkinan identitas orang yang merebut totem Kaikai: pertama adalah Lin Xun dan yang kedua adalah sisi gelap Kaikai sendiri. Dalam perjalanan menuju totem—“ cFz7dT

Yu Hao, “Akan ada penjaga gerbang.”

Zhou Sheng menjentikkan jarinya. “Benar. Seperti yang kita lihat di dalam mimpimu, Ryuusei akan menjadi sangat kuat. “

Yu Hao berkata, “Bagaimana jika dia mentransfer perasaannya?”

Zhou Sheng memikirkannya lalu berkata tanpa daya, “Perasaannya sudah lama berpindah dan kamu harus mengalahkan Ryuusei agar dia bisa dilepaskan dari dunia gelapnya.” wSLsbd

Alis Yu Hao mengkerut kala dia mematung di tempatnya berdiri. Zhou Sheng melanjutkan, “Yu Hao, pikirkan baik-baik. Dia hanya bisa menemukan dirinya lagi setelah matahari terbit. Kalau tidak, terlalu berbahaya baginya dengan kondisi mentalnya saat ini. Selama Ryuusei masih ada di dunia ini, hampir mustahil untuk menang.”

Yu Hao memikirkan apa yang telah dia bahas dengan Zhou Sheng sebelumnya, lalu menjawab, “Baiklah, aku akan mencoba yang terbaik.”

Chen Yekai, “Apa yang kalian bicarakan?”

Zhou Sheng dan Yu Hao segera saling memisahkan diri. Zhou Sheng bertindak seolah-olah tidak terjadi apa-apa; ada dua senjata di saku celana belakangnya dan perisai di punggungnya. c7nqB5

“Kami tadi membicarakan tentang …,” kata Zhou Sheng dengan santai, “Kalau kami mau ikut pergi melihat Ryuusei bersamamu dan mengulang masa lalu.”

Chen Yekai menatap mereka dengan mata yang sedikit melankolis, lalu tiba-tiba berkata kepada Zhou Sheng, “Baju yang kau pakai adalah milikku.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng, “Oh, kalau begitu, kau mau tukaran?”

Yu Hao, ” ….” aOR6zb

Saat Zhou Sheng mengatakan itu, tiba-tiba saja kemeja yang ia kenakan dan kemeja Chen Yekai secara bersamaan berkedip dan tertukar. Yu Hao berpikir, bisakah kalian tidak tukaran? Namun, meskipun langitnya besar, bumi itu hebat, pemilik alam mimpi bahkan lebih hebat. Pikirkan saja apa yang kau inginkan ba.

“Aku akan melindungi kalian, terutama kau,” Chen Yekai berkata pada Yu Hao.

Sudut mulut Zhou Sheng berkedut-kedut. Chen Yekai melihat sekelilingnya, tampaknya telah membulatkan tekad saat dia berbalik dan berjalan menuju alun-alun di depan Chichén Itzá seperti seorang pejuang soliter.

Zhou Sheng mengerutkan kening. “Apa yang dia lakukan?” MBKqHZ

Yu Hao, “Zhou Sheng, apa jangan-jangan dia telah menebak sesuatu?”

Zhou Sheng berkata, “Tidak mungkin, dia itu tidak begitu pintar.” Dia menunjuk ke Yu Hao saat dia berbicara dan keduanya mengikuti Chen Yekai. Di dalam dunia yang gelap ini, mereka bertiga berdiri di tengah alun-alun besar di depan Chichén Itzá. Sebuah cincin besi melayang di udara di tengah pintu masuk piramida dan di sampingnya ada anglo besar. Gundukan sisa kerangka bisa dilihat di bawah anglo.

Di depan piramida Chichén Itzá, ada cahaya mistis yang menyelimuti sekitar seperti penghalang yang memblokir pintu masuk.

Zhou Sheng mendekatinya dan mengulurkan tangan untuk menyentuh penghalang, tapi tidak bisa melewatinya. Dia akan diam-diam mendiskusikannya dengan Yu Hao ketika Chen Yekai tiba-tiba berkata, “Zhou Sheng, aku mau menanyakan sesuatu padamu.” 3RU1SO

Hati Yu Hao berdegup kencang dan dia tiba-tiba merasa nada bicara Chen Yekai telah berubah.

Ketiganya berdiri di tengah alun-alun. Chen Yekai bertanya, “Ini adalah mimpiku, ‘kan?”

Yu Hao memandangi Zhou Sheng. Zhou Sheng menjawab, “Ya, kau baru menyadarinya?”

Chen Yekai berkata, “Kenapa aku belum bangun? Kapan pun aku sadar kalau aku sedang berada di alam mimpi, aku biasanya akan langsung terbangun.” PBQJNe

Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao untuk tidak berbicara dan bahwa dia akan menjelaskannya sendiri. “Ini adalah mimpimu sendiri, bagaimana mungkin aku bisa tahu apa kau sudah bangun atau tidak?”

Chen Yekai melihat Zhou Sheng dengan curiga. “Kenapa kalian berdua muncul di dalam mimpiku?”

Zhou Sheng, “Kau memimpikan kami, apa itu terasa aneh?”

Yu Hao merasa sangat lucu menyaksikan dialog spontan yang tidak masuk akal ini. Dia ingat pertama kali Jenderal memasuki mimpinya. Mungkin, karena pola pikirnya saat itu, dia menerimanya dengan sangat cepat dan tidak mempertanyakannya sama sekali. Sebaliknya, Chen Yekai telah meragukan mereka sepanjang waktu dan sekarang dia memikirkannya, Chen Yekai jarang berbicara dalam perjalanan ke sini bukan karena dia dalam keadaan linglung, tapi karena dia sedang berkontemplasi. YVhExi

Kurasa inilah perbedaan antara curve wrecker dan siswa terak, pikir Yu Hao. Lagi pula, ketika Chen Yekai mengajarinya di Matematika Tinggi dan menghadapi masalah tanpa solusi yang jelas, dia akan memikirkannya secara menyeluruh dan tidak akan menyerah sampai dia berhasil mengetahuinya.

“Apa kalian berdua Zhou Sheng dan Yu Hao dari alam kenyataan atau cuma kesan dari ingatanku?” Pada saat berikutnya, Chen Yekai dengan sangat akurat memahami inti dari situasinya.

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao, “!!!”

Zhou Sheng hampir tidak ragu-ragu saat menjawab dengan lugas, “Apa kau gila Kaikai?! Kami baru saja mengobrol pagi ini dan sekarang kau tidak tahu siapa kami lagi?!” YK5I X

Yu Hao langsung bersorak keras untuk Zhou Sheng di dalam hatinya. Tentu saja berbahaya, bagaimana pun cara mereka menjawab pertanyaan itu, karena hal itu bisa memicu lebih banyak pertanyaan yang dapat digunakan Chen Yekai untuk menginterogasi mereka sampai ke inti masalah. Jika Zhou Sheng menjawab ‘kami cuma kesan,’ Chen Yekai pasti akan curiga.

Bagaimana mungkin ada situasi di mana seseorang dalam ingatan akan berkata ‘aku adalah kesan’?

Dan Zhou Sheng pasti tidak bisa menjawab dengan sesuatu seperti ‘Aku juga tidak tahu siapa aku’ atau tidak memberikan jawaban sama sekali. Jika dia melakukannya, Chen Yekai akan merasa lebih sulit untuk membuat penilaian.

“Tidak, tidak.” Chen Yekai berkata, “Yang aku maksud adalah … apa kalian berdua nyata?” Qs1uSX

“Bukankah kau yang mengatakannya sendiri kalau kau ingin kami membantumu?” Zhou Sheng mendorong Yu Hao. “Yu Hao?”

“Iya.” Yu Hao berkata, “Kami adalah penjaga alam mimpimu.”

Dengan kata-kata ini, pikiran Chen Yekai yang baru saja dia luruskan langsung berantakan lagi.

“Benarkah?” d9tlGU

Yu Hao tidak bisa membantu tetapi menghela napas dengan sedih di dalam hatinya. IQ Zhou Sheng jelas berada pada level yang sama dengan Chen Yekai. Zhou Sheng sepintar ini, jadi mengapa hasilnya selalu sangat rata-rata?

Zhou Sheng berkata, “Ayo cepat cari totemmu dan jangan membuang-buang waktu lagi. Kita akan pergi bersama-sama.”

Yu Hao, “Kami akan menemanimu sampai akhir.”

Chen Yekai merenung sejenak, lalu mengambil langkah menuju alun-alun. Dalam sekejap, semua anglo yang mengelilingi alun-alun terbakar dan menerangi dunia yang gelap hingga tampak secerah siang hari. fT9SNe

Berbeda benar dengan dunia kesadaran Yu Hao, nyala api di alun-alun berwarna biru menyala, tampak seperti api hantu. Seluruh dunia Chichén Itzá tampak bertransformasi karena suasananya dipenuhi dengan rasa surealisme dan fantasi.

Peluit menembus cakrawala. Yu Hao segera memikirkan sinyal yang dia dengar ketika dia diburu oleh sekelompok macan kumbang dan seperti yang diharapkan, ribuan macan kumbang gelap yang tertutup aspal muncul di sekitar alun-alun dan mengelilingi mereka bertiga. Sisa-sisa kerangka di bawah brazier yang banyak itu mulai berkumpul bersama dan berdiri, seolah-olah orang mati baru saja dibangkitkan. Pemandangan itu menjadi sangat aneh dan mengerikan.

“Kau kembali.” Sebuah suara terdengar dari dalam piramida dan bergema di langit yang gelap.

Yu Hao segera berbalik untuk melihat Zhou Sheng dan Zhou Sheng memberi isyarat agar dia tetap tenang. 8Ap0Te

Chen Yekai melangkah maju, tapi tiga kerangka segera bangkit dan memblokir jalan menuju piramida.

“Tapi kau sudah terlambat.” Suara itu berkata, “Aku sudah memasuki dunia orang mati. Apa kau masih mau masuk untuk menghormati Tuhanmu?”

Langit Bieru.

Chen Yekai berkata, “Aku datang untuk menemanimu. Kita sudah membuat janji sebelumnya: tidak satu pun dari kita diizinkan untuk pergi sebelum yang lain.”

“Kau pembohong yang penuh tipu daya!” Sekonyong-konyong terdengar suara raungan melengking. “Bahkan sekarang, kau masih mencoba menipuku!” mQB7qg

“Aku tidak menipumu!” Chen Yekai tampak sangat geram saat dia meraung tanpa mempedulikan hal lain.

Di sisinya, seolah-olah badai telah dilancarkan, nyala api biru yang menakutkan mulai melengkung ke segala arah. Di bawah langit senja, petir sering menyambar, memicu perusakan hutan hujan tropis berskala besar.

“Siapa yang kau bawa?” Suara itu berkata dengan sangat sedih. “Apa kau akhirnya memutuskan untuk melupakanku?”

Chen Yekai tidak bisa berhenti terengah-engah. Tiba-tiba saja, dengan gemuruh yang keras, tiga api biru terbang keluar dari anglo di alun-alun dan menyatu menjadi bola yang mendarat di depan mereka bertiga. KzI FS

Chen Yekai berkata, “Ini adalah sumpahku. Itu tidak ada hubungannya dengan mereka, Ryuusei!”

“Ayo bertarung satu ronde ba.” Suara itu berkata dengan muram, “Penuhi sumpahmu di depanku. Kalau kau ingin memasuki kuilku, kau harus menang.”

Translator's Note

(学霸 (xué bà) artinya seseorang yang kalau ikut ujian nilainya selalu terbaik. Intinya dia orang teladan, pintar, berprestasi. Sumber : https://www.linkedin.com/pulse/chinese-buzzword-%E5%AD%A6%E9%9C%B8xu%C3%A9-b%C3%A0-curve-wrecker-jennifer-zhu)

Translator's Note

siswa ampas, sampah

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments