English

Merebut MimpiCh50 - Pertempuran Akal

1 Comment

Penerjemah : Zhanshines


“Aku sadar kalau aku punya masalah psikologis, tapi aku tidak gila.” qhMwsP


Zhou Sheng bangkit dan duduk di tempat tidur dengan lesu. Dia dan Yu Hao sedang saling menatap satu sama lain.

“Ayo main gim ba.” Zhou Sheng berkata, “Telepon Kaikai, ajak dia ikut main bersama.”

Langit Bieru.

Yu Hao menelepon Chen Yekai, tapi pria itu tidak mengangkatnya. Yu Hao berpikir, sial, apa dia sedang tidur? Tak beberapa saat kemudian, Chen Yekai membalas pesan WeChat-nya.

<Aku sedang mengikuti perjamuan di sini, kalian duluan saja.> hGjzZI

Zhou Sheng, “Terus ajak dia bicara, jangan sampai dia tertidur.”

Yu hao mengobrol santai dengan Chen Yekai sesekali dan Chen Yekai juga sering menanggapinya. Jarak waktu pesan mereka sekitar lima hingga sepuluh menit. Alih-alih berada di Amerika Serikat, Yu Hao justru merasa bahwa Chen Yekai berada di Saturnus.

Tak lama kemudian, obrolan grup yang melibatkan Yu Hao, Zhou Sheng, dan Fu Liqun mulai menyala oleh sebuah pesan. Di dalamnya ada swafoto yang diambil Fu Liqun dan Cen Shan pada malam hari di tepi sungai.

Pei!” Zhou Sheng berkata, “Aku akan ke luar dari grup!” atJHgS

Yu Hao, “Selamat!”

Cen Shan mengirim pesan suara yang manis di grup. “Aku akan datang menemui kalian kapan-kapan.”

Zhou Sheng menekan tombol suara. “Senang kalian bisa kembali bersama.”

Cen Shan, “Zhou Sheng, kapan kau—“ kieDmS

Zhou Sheng memotong ucap gadis itu di tengah jalan. Yu Hao tidak bereaksi dan hanya memutar kembali pesan suara lengkap Cen Shan.

“Zhou Sheng, kapan kau akan mulai berkencan juga, un? Kau tahu maksudku, ‘kan?”

Zhou Sheng mengirim pesan suara lagi. “Shan Jie, aku benar-benar akan ke luar dari grup kali ini.”

Yu Hao mulai tertawa. Awalnya dia tidak mengerti apa yang dimaksud Cen Shan, tapi setelah tiba-tiba menyadari sesuatu, kedua pria itu tiba-tiba saja merasa sedikit malu. WBQorH

Dalam empat orang kelompok ini, Cen Shan cuma bertanya kepada Zhou Sheng pertanyaan ‘kapan kau akan mulai berkencan’ dan tidak menggoda Yu Hao sama sekali. Itu agak mencurigakan. Pada akhirnya, Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “Bagaimana keadaan Kaikai?”

“Dia masih di sana,” kata Yu Hao.

Oh, tidurlah ba.” Zhou Seng berkata, “Sampai ketemu di alam mimpi.”

Keduanya agak mengantuk. Mereka berbaring secara terpisah dan Zhou Sheng kemudian melanjutkan, “Jangan takut, kami akan datang menyelamatkanmu sekarang.” mt94wc

Yu Hao ingin mengatakan sesuatu lagi pada saat itu, tapi pada akhirnya ia menahan kata-katanya. Jika kata-kata itu tidak terucapkan, maka dia masih bisa makan ayam nanti. Namun, bila kata-kata itu ia ucapkan sekarang, dia mungkin tidak bisa makan ayam lagi nanti.

Yu Hao tertidur. Efek kafein dari kopi yang diminumnya sepanjang hari tidak berkurang, tapi kemudian dia merasakan Zhou Sheng mengulurkan tangan dan dengan lembut menepuk keningnya. Yu Hao kemudian jatuh ke dalam mimpi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Di alam mimpi, Zhou Sheng sedang berdiri di depan Roda Gagak Emas dan sedang mengenakan baju zirah.

Yu Hao, “Dia belum tidur?” 1BEvAV

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Sheng mengerutkan kening sambil menggelengkan kepalanya. “Mau bangun dan menunggu sebentar lagi? Sekarang baru jam 1 siang di tempat Kaikai.”

“Apa yang akan terjadi kalau situasi seperti ini terjadi?” Yu Hao bertanya.

Namun, kali ini, alih-alih Zhou Sheng, Roda Gagak Emas meledak dengan suar terang yang menyelimuti tubuh Yu Hao dan menjawabnya—jawabannya langsung masuk ke dalam kesadaran Yu Hao.

Jika Yu Hao dan Zhou Sheng tidak memasuki alam mimpi pada saat pemiliknya tertidur, mereka masih akan terseret ke dunia sadar pemiliknya saat mereka memasuki mimpi itu lagi. Tidak peduli kejadian apa yang terjadi di dunia sadar itu. t04muv

Itu juga berarti bahwa jika dunia sadar Chen Yekai hancur saat mereka tidak ada dan pemiliknya jatuh ke alam bawah sadarnya, ketika Yu Hao memasuki mimpi itu lagi, dia akan ditarik secara paksa ke alam bawah sadar dari alam mimpi sebelumnya.

“Terdengar menakutkan,” Yu Hao bergumam.

Zhou Sheng, “Itu tergantung pada apakah Chen Laoshi kita akan dikalahkan oleh Ryuusei setelah dia bergegas ke Ryuusei tanpa bantuan kita.”

“Apa yang akan terjadi jika dia dikalahkan?” Yu Hao bertanya lagi, tapi dia samar-samar bisa menebak meskipun Zhou Sheng tidak menjawabnya. Situasi di dunia sadar Chen Yekai cukup kritis sekarang: hutan hujan di luar Chichén Itzá terbakar dan dunia sadarnya hampir sepenuhnya hancur. Namun, dia belum pernah menghadapi situasi seperti itu. JCk0rZ

“Dia akan menderita gangguan mental.” Zhou Sheng berkata, “Dengan cara menghancurkan kesadarannya sendiri. Ayo bangun dulu dan tunggu ba. Selamat malam.”

Yu Hao dan Zhou Sheng bangun bersama. Di tengah malam, kalau Chen Yekai tidak bisa tidur, maka Yu Hao dan Zhou Sheng juga tidak boleh tidur. Kalau tidak, jika mereka tidur terlalu lama sambil menunggu Chen Yekai tertidur, mereka tidak akan bisa tidur besok pagi.

“Mari kita tunggu sampai jam 9 pagi.” Zhou Sheng berkata, “Apa kau bisa menahannya? Apa kau mau secangkir kopi lagi?”

Perbedaan zona waktu sangat berliku-liku. Yu Hao menyarankan, “Ayo kita ke luar jalan-jalan semalaman?” Wazhxt

Asrama belum ditutup. Yu Hao dan Zhou Sheng pergi ke kafe Internet di luar kampus semalaman. Zhou Sheng menonton pertandingan sepak bola sambil mengeluh dengan ekspresi wajah kecut. “Kenapa kau masih melatih Pemahaman Mendengarkan bahasa Inggris selama semalaman? Bisakah kau tidak begitu menyebalkan?!”

Yu Hao berkata, “Tapi aku tidak tahu main gim daring! Kamu mau aku melakukan apa?”

Jadi, Zhou Sheng hanya bisa mengabaikannya. Dia tidur sebentar di sofa pada malam hari. Setengah jam kemudian, dia bangun. “Dia belum tidur.”

Keduanya begadang sampai jam 7 pagi. Mereka menguap saat mereka kembali ke asrama. Zhou Sheng berkata, “Tunggu sebentar lagi.” xIEtTA

“Bagaimana kalau Fu Liqun kembali pada sore hari?” Yu Hao khawatir dibangunkan oleh Fu Liqun.

Zhou Sheng, “Aku mengiriminya pesan dan memberitahu apa yang kita lakukan semalaman dan memintanya untuk diam kalau dia kembali.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao tahu bahwa dia sudah setengah sadar. Sulit baginya untuk begadang sampai jam 9 pagi.

“Aku tidak bisa ….” Yu Hao berkata, “Aku mengantuk sekali, aku tidak bisa menahan kantuk lagi.” 8oKRas

Namun, saat mereka memasuki mimpi itu lagi, mereka masih berdiri di depan Roda Gagak Emas.

Zhou Sheng, “Dia masih belum tidur? Orang ini benar-benar bisa begadang sampai sekarang, huh?

Yu Hao duduk di pagar jembatan dan menatap Zhou Sheng dengan ekspresi yang benar-benar lesu. Zhou Sheng berkata, “Kita sudah berada di dalam mimpi! Kita tidak mengantuk lagi!”

“Tapi aku masih benar-benar mengantuk ….” Yu Hao cuma ingin berbaring di jembatan. Dia tidak tahu kenapa rasa kantuk dari kenyataan mengikutinya ke dalam mimpi. 3IkNc2

Zhou Sheng, “Jangan tidur, aku tidak tahu bagaimana membangunkan seseorang yang tertidur di dalam mimpi!!”

Yu Hao berusaha mengumpulkan nyawanya dan hendak mengatakan sesuatu ketika dia tiba-tiba mendengar sebuah suara.

“Fu Liqun sudah pulang.” Yu Hao berkata, “Aku akan membuka pintu.”

“Anak itu, bukannya sudah kuberitahu untuk tidak berisik saat pulang?” Zhou Sheng berkata. CpTky4

Yu Hao merasa pening dan berpikir, apa yang terjadi? Dia memaksa dirinya untuk membuka matanya. Matanya sangat kering dan seseorang mengetuk pintu.

“Siapa?” Yu Hao turun dari tempat tidur dan melihat jam. Saat itu jam 1 siang. Dia harus membuka pintu.

Ketika dia membuka pintu, jantung Yu Hao hampir berhenti dan dia sempat berpikir bahwa dia masih berada di dalam mimpi atau tidak.

Chen Yekai sedang berdiri di koridor depan pintu! 6S3c9x

Yu Hao, ” ….”

Chen Yekai, “Apa nyaman untuk kita bicara sekarang?”

Yu Hao, “Zhou Sheng! Bangun!” Yu Hao segera berbalik dan masih bertanya-tanya apakah dia benar-benar sedang bermimpi atau apakah ini kenyataan. Namun, Chen Yekai secara alami memasuki asrama dan dengan santai menutup pintu di belakangnya.

Yu Hao mengguncang tubuh Zhou Sheng beberapa kali. Zhou Sheng terbangun, kemudian dia duduk dengan kesal. “Apa yang kalian lakukan——” dia tiba-tiba berhenti berbicara. Ketika Zhou Sheng menemukan Chen Yekai tengah berdiri di asrama mereka, dia juga tercengang. JmiguA

“Kau kembali?” tanya Zhou Sheng.

“Aku kembali.” Chen Yekai berkata, “Ayo bicara ba.”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao sangat mengantuk, tapi Chen Yekai yang tiba-tiba kembali benar-benar membuatnya kaget hingga seakan-akan mampu terjaga lebih lama

Chen Yekai mengusap wajahnya. “Apa kalian punya kopi?” R3lODt

Yu Hao dan Zhou Sheng saling memandang, sembari bertanya-tanya apakah Chen Yekai tahu sesuatu, tapi Zhou Sheng menatapnya sekilas, mengisyaratkan Yu Hao untuk tidak menunjukkan tingkah laku mencurigakan.

“Cuma kopi instan,” kata Yu Hao.

“Apa saja boleh.” Chen Yekai lalu berkata, “Apa kalian sudah makan siang? Ayo pergi makan siang bersama?”

Yu Hao buru-buru pergi merebus air untuk secangkir kopi instan dan menyerahkan penanganan urusan selanjutnya kepada Zhou Sheng. Dia mendengarkan percakapan mereka saat dia tengah mengaduk secangkir kopi. 4FSKDC

Zhou Sheng, “Minum kopi dulu ba. Yu Hao, buatkan satu cangkir untukku juga. Kaikai, kau tidak tidur di pesawat?”

Chen Yekai berkata, “Aku tidak berani tidur. Aku akan bermimpi setelah aku tidur. Aku ingin bicara dengan kalian tentang sesuatu.”

Ketika Yu Hao mendengar ini, jiwanya yang sebelumnya tersentak kaget mulai sedikit rileks. Dia ingat bahwa setiap kali setelah dia dan Shi Ni mengalami alam mimpi, akan ada beberapa perubahan, jadi Chen Yekai seharusnya juga telah merasakan beberapa keanehan.

Namun, Zhou Sheng masih sangat waspada. “Apa yang tidak bisa kau ceritakan kepada kami melalui WeChat? Kau bahkan secara khusus datang jauh-jauh ke sini untuk mengatakannya.” 6jOxLS

Chen Yekai tersenyum dan tidak mengatakan apa pun. Dia mengambil kopi yang diberikan Yu Hao padanya. Mereka bertiga duduk berdekatan dan semuanya tampak suram karena kurang tidur. Yu Hao bahkan curiga bahwa Zhou Sheng nyaris saja akan memukul Chen Yekai karena kesal.

Asrama itu sangat sunyi. Chen Yekai mengetukkan jarinya secara ritmis di atas meja dan berpikir sejenak. Lalu ia berkata, “Aku tidak ingin menghindarinya lagi, aku harus menghadapinya.”

Zhou Sheng, “Itu bagus!”

Yu Hao, “Kau akhirnya sadar! Selamat!” Gairah hidup tampaknya akhirnya kembali ke mata Chen Yekai—tatapan itu tidak lagi tampak tak bernyawa seperti sebelumnya. Zhou Sheng mungkin tidak terlalu memikirkannya, tapi Yu Hao tahu betapa sulit bagi Chen Yekai untuk membuat keputusan itu. u5 gAd

“Terima kasih,” Chen Yekai berkata dengan sungguh-sungguh. Yu Hao tahu bahwa Chen Yekai tampak sangat lelah, tetapi jiwanya sepertinya telah mendapatkan kehidupan baru.

Zhou Sheng mengendikkan bahu. “Aku tidak melakukan apa-apa, hanya kaulah yang bisa mengatasinya.”

“Itu bagus selama kau bisa mengatasinya.” Yu Hao dan Zhou Sheng saling memandang.

“Tidak.” Chen Yekai berkata, “Kalian berdua yang menyelamatkanku. Tapi tepatnya, kau, Zhou Sheng, yang menyelamatkanku.” 67L9lh

Jantung Yu Hao langsung berdetak kencang. Chen Yekai pasti sudah bisa menebaknya! Yu Hao memikirkannya, lalu melirik Zhou Sheng dengan tatapan ingin tahu. Dia juga mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia pasti tidak bisa menyerahkan dirinya. Mulai sekarang, mereka akan bersaing untuk melihat siapa aktor yang lebih baik—kemampuan akting Zhou Sheng secara praktis berada pada level kaisar film, tetapi Chen Yekai juga sangat pintar. Jika mereka berkolusi lebih awal, mereka mungkin hanya bisa mengacaukannya, ​​tapi Chen Yekai jelas telah bersiap dan hampir membuat mereka lengah.

“Aku?” Zhou Sheng tampak seperti baru saja mendengar lelucon terlucu di abad ini. Pinggir mulutnya berkedut-kedut. “Itu … Chen Laoshi, apa kau punya semacam kesalahpahaman?” Saat Zhou Sheng mengatakan itu, dia juga mulai menatap Yu Hao dengan ekspresi bingung di wajahnya. Sementara itu, Yu Hao mencoba yang terbaik untuk juga berpura-pura memiliki ekspresi bingung yang sama saat keduanya saling memandang.

Langit Bieru.

Chen Yekai menyalakan ponselnya dan memperlihatkan hasil tangkapan layar, lalu mengarahkan ponselnya ke arah Zhou Sheng dan Yu Hao.

Yu Hao, ” ….” kXFyCR

Di atasnya ada alamat IP dan di sampingnya ada nama Inggris dari wilayah itu.

Chen Yekai menatap Zhou Sheng dengan cermat, lalu menelusuri ponselnya. Halaman berikutnya adalah tangkapan layar dari akun Zhou Sheng, lalu dia menggulir ke halaman berikutnya—itu adalah foto yang diambil oleh ponselnya dari analisis string perintah dan alamat IP.

Zhou Sheng segera bertanya dengan bingung, “Apa ini? Aku tidak mengerti maksudmu.”

“Itu kau.” Chen Yekai berkata, “Kau sangat berhati-hati. Kau sudah menghapus semua catatan kunjunganmu, tapi kau tidak dapat menghapus tampilan halaman di beranda Ryuusei. Aku bertanya kepada senior pascasarjanaku yang merupakan seorang peretas untuk membantuku menyelidiki IP yang telah mengunjungi halaman tersebut. Kau menggunakan proxy, alamat aslinya ada di China daratan.” OQtUcP

Zhou Sheng langsung mengerti. Beranda, ulang tahun, dan kata sandi Ryuusei mungkin semuanya hanya perangkap yang dibuat oleh Chen Yekai!

Oh.” Zhou Sheng dengan berani melanjutkan, “Aku terlalu penasaran.”

Yu Hao segera berkata, “Akulah yang mencarinya. Maaf, Chen Laoshi, tapi aku tidak menemukan video kalian berdua atau apa pun.”

“Bagaimana kalian berdua tahu kalau Ryuusei dipanggil Takin?” Chen Yekai berkata, “Awalnya aku tidak yakin, sampai akhirnya aku memberi tahu Zhou Sheng di dalam mimpiku kalau ada surat itu. Lalu aku melihat tampilan halaman di beranda Ryuusei tiba-tiba meningkat setelah empat tahun berlalu.” jhwsfi

Ketika Chen Yekai sampai pada titik ini, suaranya sedikit bergetar.

“Tunggu, tunggu, tunggu!” Yu Hao dan Zhou Sheng hampir berteriak kaget pada saat yang sama, “Apa yang kau katakan?”

Zhou Sheng, “Mimpi? Mimpi apa?”

Yu Hao, “Chen Laoshi, kamu baik-baik saja?” 5ksRJL

Chen Yekai berkata, “Katakan padaku! Katakan kalau ini bukan halusinasi! Bagaimana bisa kalian berdua masuk ke dalam mimpiku?! Kalau tidak, Zhou Sheng, kenapa kau tahu apa yang aku katakan padamu dalam mimpiku?!”

Asrama segera menjadi tenang. Tiga detik kemudian, Zhou Sheng tertawa terbahak-bahak.

Zhou Sheng, “Kaikai, tidak ada yang salah denganmu ba? Coba bilang sekali lagi?”

Yu Hao tiba-tiba merasa bahwa Chen Yekai sangat menyedihkan. qd9Sdl

Chen Yekai berkata dengan tenang, “Aku sadar kalau aku punya masalah psikologis, tapi aku tidak gila. Zhou Sheng, kau datang ke dalam mimpiku. Kalau tidak, kau tidak akan tahu tentang surat ini dan kau tidak akan tahu nama bahasa Inggris Ryuusei.”

Zhou Sheng berkata dengan tatapan tidak percaya, “Kau serius?”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao berkata, “Aku menemukannya secara daring, bukankah itu terjemahan namanya dalam katakana?” Chen Yekai tiba-tiba berkata, “Lalu bagaimana kalian bisa menjelaskan kenapa tampilan halaman surat ini menjadi 1? Zhou Sheng, kau bahkan tahu kata sandinya?”

Zhou Sheng dan Yu Hao sama-sama tercengang. Zhou Sheng hendak berbalik untuk melihat Yu Hao, tapi dia bergegas mengelak dengan berujar spontan, “Aku tidak melihatnya! Kami tidak mengklik halaman itu sama sekali!” qwg DO

Yu Hao juga melakukan reaksi yang sama; Chen Yekai telah menipu mereka! Saat Yu Hao dan Zhou Sheng mendengar itu dan tiba-tiba saja mereka saling bertemu pandang—bahkan hanya sedetik pun, maka itu akan sangat mencurigakan. Benar-benar akan tampak bahwa mereka telah mengakui tuduhan tersebut. Namun, Zhou Sheng dengan waspada menjaga garis pertahanan psikologis ini dan tidak memandang Yu Hao. Namun, sayangnya Yu Hao bereaksi terlalu lambat dan tidak berpikir sejauh itu.

“Biar kulihat?” Zhou Sheng mengulurkan tangan untuk mengambil ponsel Chen Yekai dan bertanya, “Apa kata sandinya?”

Chen Yekai tidak memberikan ponselnya ke Zhou Sheng. Yu Hao berpikir bahwa mereka berdua terlalu licik; mereka terus berusaha menemukan celah dalam pertahanan satu sama lain. Zhou Sheng secara praktis membela dirinya sendiri bahkan sampai setetes air pun tidak bisa keluar.

“Di dalam mimpi.” Chen Yekai tiba-tiba berkata, “Aku tidak pernah tahu kalau Yu Hao tidak bisa berenang. Itu Yu Hao yang mengatakannya sendiri, lalu segera setelah itu dia tenggelam. Bagaimana kau menjelaskannya?” QCdHJ3

“Bagaimana aku bisa menjelaskannya?” Zhou Sheng tampak sangat bingung, “Ini mimpimu sendiri dan kau memintaku untuk menjelaskannya?”

Chen Yekai menatap Yu Hao. Kecemasan Yu Hao tampak jelas di wajahnya. “Kau benar-benar memimpikanku?”

“Dia bilang kita punya kekuatan super dan pergi ke mimpinya!” jelas Zhou Sheng.

“Bagaimana mungkin?” Chen Yekai menyerah untuk menerobos pertahanan Zhou Sheng dan malah mengubah targetnya dan mulai mengejar dan tanpa henti menyudutkan Yu Hao. “Kau tidak tahu cara berenang—itulah yang kau katakan dalam mimpiku. Aku pikir kau bisa, jadi tidak ada masalah ketika kau mencoba berenang dalam mimpiku. Saat kau mengatakan kalau kau tidak tahu cara berenang, aku menyadarinya, itulah sebabnya kau kehilangan kemampuan untuk berenang dalam mimpiku.” j0N48X

“Tapi kalau kau hanya Yu Hao dari imajinasiku, maka saat aku yakin kau tahu cara berenang, kau tidak akan memberitahuku sendiri bahwa kau sebenarnya tidak tahu bagaimana caranya! Karena dirimu dalam imajinasiku bergantung pada pemahamanku tentangmu!”

Chen Yekai berkata, “Aku tidak akan menyangkal pengetahuanku sendiri!”

Hati Yu Hao melonjak dengan suara seperti ‘gedebuk ‘. Jadi, Chen Laoshi telah membuat penilaiannya dari detail itu!

“Tapi ….” Alis Yu Hao saling bertaut. “Chen Laoshi, jangan bicara tentang betapa konyolnya asumsi itu. Soal bisa tidaknya aku berenang, selain dari pengetahuanmu di dunia nyata dan fenomena dalam mimpimu, bukankah itu juga tergantung pada sugesti alam bawah sadarmu sendiri?” 0Bvnhd

“Kau mungkin baru saja melupakan beberapa hal.” Yu Hao tidak tahu kenapa roda penggerak di otaknya tiba-tiba saja mulai berputar begitu cepat saat ini. “Melalui pengingat alam bawah sadarmu, kamu tiba-tiba mengingatnya dalam mimpimu. Ingat beberapa bulan yang lalu, saat aku dan Zhou Sheng menemukan sekoper uang di waduk? Saat itu, Zhou Sheng berkata—“

Zhou Sheng memukul pahanya dan berkata, “Itu benar! Aku berkata ‘Aku mau mengajari Yu Hao cara berenang’; implikasinya adalah bahwa Yu Hao tidak tahu bagaimana cara berenang, jadi kau diingatkan oleh alam bawah sadarmu di dalam mimpimu. Tunggu, tidak, kenapa kita mendiskusikan topik seperti ini sekarang? Itu membuat kita seperti orang gila! Kaikai, kau baik-baik saja, ‘kan?”

Chen Yekai terdiam.

Yu Hao memberi dirinya +1 di dalam hatinya, dia melakukannya dengan sangat baik hari ini! kzAMF4

Zhou Sheng, “Aku serius, Kaikai. Kau terlalu lelah. Kau harus istirahat.”

Chen Yekai berkata tanpa daya, “Karena sudah seperti ini, maka temani aku untuk melakukan percobaan ba.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Firasat aneh segera membayangi Yu Hao dan alis Zhou Sheng berkerut.

“Tunggu sampai Fu Liqun kembali.” Chen Yekai berkata, “Biarkan dia menemani kalian dan pastikan kalian berdua tidak tidur saat aku kembali tidur. Kali ini, aku akan melihat apa yang akan terjadi di alam mimpiku.” rIJbO4

“Ampuni aku ba!” Zhou Sheng dengan getir berseru, “Kami berdua baru saja begadang semalaman!”

Chen Yekai berkata, “Kalau begitu kalian berdua bisa tidur dulu, aku tidak akan mengganggu kalian. Aku masih bisa bertahan. Setelah kalian berdua tidur selama sepuluh jam, aku akan kembali lagi.”

Yu Hao dan Zhou Sheng langsung terdiam. Keheningan yang mematikan berlanjut dan setelah tiga detik, Chen Yekai tahu bahwa kebenaran akhirnya terungkap, sementara Zhou Sheng dan Yu Hao masih tidak bisa berkata-kata. Zhou Sheng memeras otaknya, tapi dia tetap tidak bisa memikirkan cara untuk menangani ini.

Terdengar suara kunci dari pintu yang dibuka. Fu Liqun mendorong pintu lebar-lebar dan masuk, setelah itu tercengang saat melihat tiga orang yang telah berubah menjadi seperti patung. 3yxez6

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment