English

Merebut MimpiCh52 - Jembatan

0 Comments

Penerjemah : jeff


“Kenapa kamu begitu sopan pada dirimu sendiri? Anak-anak! Ikuti aku!” o XiCG


Jelas, Chen Yekai tidak menyadari hal ini, jadi kenyataan itu sangat mengejutkan baginya. Zhou Sheng bertanya, “Apa lagi yang kamu bicarakan di kafe bunga sore itu?”

Chen Yekai, “Itu ……”

Langit Bieru.

Zhou Sheng, “Apa Liang Jinmin sudah lama menjadi korban KDRT? Dan dia ingin bercerai? Jadi dia ingin mengumpulkan beberapa bukti, dan mendekatimu untuk mengungkap sampah itu?”

Yu Hao, “……” MqYt25

Zhou Sheng, “Beberapa hari setelah Lin Xun mendengar percakapanmu melalui pengawasannya, dia terus memukuli Liang Jinmin, dan pada malam tanggal 30, dia siap untuk membunuhnya sehingga dia tidak dapat mengungkapkan apapun. Itulah mengapa dia merencanakan kecelakaan mobil itu ……”

Chen Yekai, “Aku dan Huang Ting sudah menduganya! Tapi kami tidak punya bukti!”

Zhou Sheng, “Bagaimana mungkin Liang Jinmin tidak menggunakan sabuk pengaman?”

“Ya!” Yu Hao berkata, “Aku pernah berada di mobil itu, kalau kamu tidak memasang sabuk pengaman, alarm akan berbunyi!” MrCAXO

Zhou Sheng mulai berbicara dengan kecepatan senapan mesin, “Dia kemungkinan besar memukul Liang Jinmin hingga pingsan di rumah, atau membiusnya sebelum memindahkannya ke dalam mobil. Setelah dia memasukkan gesper sabuk pengaman, dia naik ke jalan tol, lalu dengan sekali bang, semuanya selesai. Apa kamu pernah melihat CCTV-nya?”

“Tidak ada CCTV!” Chen Yekai berteriak, “Gedung yang dia tinggali terletak di daerah pemukiman baru yang baru saja dibangun oleh perguruan tinggi; garasi di sana semuanya terpisah!”

“Kalau begitu, pasti begitu.” Zhou Sheng berkata, “Aku tidak lagi ingin tahu tentang apa yang kalian berdua bicarakan. Singkatnya, dia takut tindakan masa lalunya akan terungkap, jadi dia ingin membunuh Liang Jinmin dalam upaya untuk membungkamnya. Itu artinya Liang Jinmin pasti tahu banyak!”

Keheningan yang mematikan dan mengerikan menyelimuti ruangan. YSWKqj

Yu Hao berkata, “Chen Laoshi, apa Lin Xun sudah melakukan intervensi psikologis padamu?”

Chen Yekai, “……”

Zhou Sheng mengumpat, lalu berkata pada Chen Yekai, “Seharusnya sudah cukup sering ba. Selama hari-hari kamu menemani Shimu, kalian berdua bahkan tidak bertemu satu kali pun?”

Chen Yekai berkata, “Aku memintanya. Setelah itu, hanya ada satu kali saat kami benar-benar bertemu dan bercakap-cakap, bahkan tidak sampai setengah jam. Itu adalah saat hari pertama Tahun Baru, malam itu ketika kalian berdua datang.” wE83Wo

Yu Hao merasa sangat terkejut sehingga dia tidak mungkin tercengang lebih jauh. Hari itu, mereka bermain dengan Chen Yekai cukup lama di rumah sakit. Yu Hao bahkan sudah menyiapkan makan malam untuk Chen Yekai setelah itu dan melihatnya berlutut di depan tempat tidur Liang Jinmin saat dia menangis.

Zhou Sheng bergumam, “Tidak ba. Kaikai, aku ingat kau mengatakan bahwa kau ingin memperkenalkan kami kepada Lin Laoshi hari itu?”

Chen Yekai berkata, “Saat itu, kalian berdua hanyalah pelajar, dan manipulasi psikologisnya terhadap Ryuusei hanyalah dugaan Liang Laoshi, jadi hanya itu yang bisa aku katakan. Kalau tidak, bagaimana lagi aku bisa mengungkapkannya? Faktanya, setelah Liang Laoshi dan aku bertemu di kafe, Lin Xun bersikap seperti biasa, jadi aku mulai ragu apakah Shimu yang emosinya tidak terlalu stabil …… Setelah kalian berdua pergi, malam itu di bangsal, aku bertanya padanya. Tapi hari itu, aku masih belum tahu kalau dia yang menyebabkan kecelakaan mobil… tidak, itu masih belum dikonfirmasi.”

“Itu tidak penting.” Begitu Zhou Sheng mengatakan itu, dia meminta maaf, “Maaf, Kaikai, maksudku adalah, masalah itu bukanlah prioritas utama kita. Saat ini, yang perlu kita pastikan adalah apakah kau takut padanya atau tidak, dan bagaimana kami harus menghadapinya jika dia muncul dalam mimpimu.” GIiqBF

“Lin Xun?” Chen Yekai tertawa getir, “Aku ingin membunuhnya, jadi menurutmu apa aku takut padanya?”

Yu Hao juga mempertimbangkan pertanyaan ini. Dia bertanya, “Apa yang dia katakan kepadamu hari itu ketika kalian berada di rumah sakit?”

Story translated by Langit Bieru.

Chen Yekai berkata dengan lesu, “Aku tidak bisa mengingat detailnya dengan jelas. Dia selalu sangat sombong, seolah tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat memengaruhinya. Keyakinannya pada dirinya sendiri terlalu kuat.”

Zhou Sheng bergumam, “Aku mulai menyesal memberitahumu begitu banyak.” x5kPV

Yu Hao, “Lalu …… bagaimana kita mengalahkan Lin Xun?”

Zhou Sheng, “Tembak dia, atau serang saja dia dan pukul dia. Kau bisa melakukan apapun yang kau inginkan.”

Chen Yekai berkata, “Sekarang aku benar-benar ingin membunuhnya, aku tidak takut padanya lagi. Tapi kalian harus mengerti bahwa sejak aku lulus studi sarjanaku, aku selalu mengikuti Lin Xun. Faktanya, bahkan sampai sekarang, aku masih merasa sangat berkonflik tentang semua ini ……”

Zhou Sheng, “Ya Tuhan, aku saaaanngaaattt menyesali percakapan kita hari ini.” UfoeCn

Tentu saja, Yu Hao mengerti apa yang dimaksud Zhou Sheng. Percakapan ini memberikan lebih banyak lagi penguatan bagi Lin Xun dalam pikiran Chen Yekai yang akan membuat Lin Xun dalam mimpinya semakin sulit untuk dilawan.

Chen Yekai, “Dulu dia adalah orang yang paling aku hormati ……”

“Berhenti! Berhenti!” Ekspresi Zhou Sheng dan Yu Hao berubah pada saat bersamaan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao, “Berhentilah memberi dirimu saran lagi!!” zNRg7K

Itbe Vtfcu, “Zeijl rfxjgjcu, yfgtfcalijt wfwlxlgxjc Olc Wec ecaex rjja lcl! Ajcujc rjwqjl xje wfwlme ifylt yjcsjx reufral vjc wfcsfyjyxjc ifylt yjcsjx qfgeyjtjc vjijw qfwjcvjcujc jijw wlwqlwe.”

Jtfc Tfxjl, “Yxf.”

“Cqj xje ajxea qjvjcsj?” Te Ljb afger-wfcfger wfcfujrxjc tji lcl qjvjcsj.

“Cxe alvjx. Jtfc Tfxjl yfgxjaj, “Cqj wfcegeawe jxe ajxea qjvjcsj?” ko1scl

Yu Hao berpikir, mungkin pada malam itu, Chen Yekai sudah mengumpulkan cukup keberanian untuk membakar semua jembatannya, jadi dia tidak lagi takut padanya.

“Ini akan baik-baik saja.” Yu Hao berkata kepada Zhou Sheng, “Aku pikir rintangan yang paling sulit masih Ryuusei. Penjaga gerbang tidak akan lebih sulit untuk dihadapi daripada Ryuusei.”

Chen Yekai terdiam lagi.

Zhou Sheng berkata kepada Chen Yekai, “Sekarang kita harus bekerja sama untuk merebut kembali totem di lubuk hatimu.” gkid9N

“Totem?” Chen Yekai bertanya.

“Sumber kekuatan di dunia alam bawah sadarmu.” Zhou Sheng berkata, “Keyakinan yang telah kau bangun untuk dirimu sendiri dan dipegang teguh sejak kecil. Menurutmu apa itu?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku …… Aku tidak tahu.” Chen Yekai bergumam, “Jika memang ada hal seperti itu, maka kupikir, itu bisa menjadi masa depan ideal yang pernah kuinginkan ba.”

“Representasi konkret.” Zhou Sheng menjelaskan, “Pahami secara konkret. Segala sesuatu yang muncul dalam mimpimu memiliki bentuk fisik.” 9TYv8N

Chen Yekai menjadi asyik dengan pikirannya, dan pada akhirnya, Zhou Sheng menambahkan, “Jangan cemas, kau bisa mencarinya sambil berpikir. Tidak apa-apa selama kita jelas tentang bagaimana menghadapi musuh. Ayo kita coba yang terbaik untuk berurusan dengan penjaga gerbang Lin Xun bersama ba. Untuk Ryuusei ……”

Yu Hao berkata, “Aku sudah bisa berada di depan totemnya.”

“Kalau begitu, tunggu jawabannya muncul dengan sendirinya.” Zhou Sheng berkata, “Kau bertanggung jawab untuk menemukan totem, dan kau harus mengingat apa yang kita diskusikan sebelumnya.”

Yu Hao mengingat mengenai surat itu, lalu mengangguk. rcAGsZ

Chen Yekai mengerti, “Oke.”

“Kita akan membicarakan sisanya setelah kau bangun.” Zhou Sheng berbaring di tempat tidur, dan Yu Hao langsung tegang. Dia menoleh untuk melihat ke samping pada Zhou Sheng.

Zhou Sheng, “???”

Yu Hao dan Zhou Sheng tidur di satu tempat tidur bersama, dan Zhou Sheng hanya mengenakan jubah mandi putih! MOaIQ1

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng, “Ada apa?”

Ini bukan pertama kalinya Yu Hao tidur dengan Zhou Sheng di ranjang yang sama. Ketika dia pergi ke rumah Zhou Sheng selama Tahun Baru, mereka berdua tidur bersama. Tapi Zhou Sheng selalu tidur telanjang dada sambil mengenakan celana pendek olahraga, dan belum pernah tidur seperti ini sebelumnya.

“Tidak ada.” Yu Hao menarik napas dalam-dalam dan mencoba berbaring agar tidak ada reaksi yang aneh. AQOF8E

“Tidur ba.” Zhou Sheng berkata, “Kalau kau ingin mengatakan sesuatu, kita akan berbicara dalam mimpi. Yu Hao, jaga dirimu, kita akan segera sampai.”

“Baik.” Yu Hao sangat mengantuk sehingga dia hampir tidak bisa membuka matanya. Tapi semakin lelah dia, dorongan seksual bawah sadarnya semakin terangsang. Dia hanya ingin berbalik dan memeluk Zhou Sheng, dan itu adalah reaksi alami dari saraf parasimpatisnya setelah saraf simpatiknya ditekan. Dia bisa merasakan lengannya sendiri mendekat ke dada Zhou Sheng, dan kulit Zhou Sheng sangat halus dan lembut. Keharuman dari shower gel yang dia gunakan tercium dari tubuhnya, yang membuat pembuluh darah Yu Hao hampir hancur sesaat.

Roda Gagak Emas memancarkan cahaya yang menyengat; Yu Hao muncul di jembatan di dunia alam mimpi Zhou Sheng yang menuju ke Roda Gagak Emas.

“Ada apa?” Kata Yu Hao. vmAnra

“Dia belum tidur.” Zhou Sheng berada dalam semangat yang jauh lebih tinggi sekarang saat dia menjelaskan kepada Yu Hao, “Ketika dia tertidur nanti, kita akan tersedot ke dalam Roda Gagak Emas.”

Yu Hao berpikir, mengapa Chen Yekai belum tertidur? Mungkin dia terlalu gelisah, jadi mungkin dia tidak akan bisa tertidur untuk sementara. Dia mencoba mengepakkan sayapnya terbuka dan terbang, “Oh benar, selain kita, apa hal lain bisa melewati Roda Gagak Emas?”

Langit Bieru.

“Apa?” Pikiran Zhou Sheng diselimuti kabut.

Yu Hao, “Jenderal militer dalam mimpiku, dan naga di dalam mimpimu. Bisakah mereka meninggalkan mimpi kita masing-masing?” tyiJkC

Zhou Sheng, “Ah? Hal-hal dari mimpinya tidak bisa menyeberang ke sini, tetapi apa hal-hal dari mimpi kita bisa masuk atau tidak, itu bukanlah sesuatu yang sudah aku pertimbangkan sebelumnya.”

Dari reaksi Zhou Sheng, Yu Hao menyadari bahwa dia sepertinya telah mengajukan pertanyaan yang tidak terpikirkan oleh Zhou Sheng. Tetapi ini tidak membutuhkan otak yang sangat besar dalam satu lubang, jadi dengan kecerdasan Zhou Sheng, mengapa dia tidak memikirkannya sebelumnya?

Yu Hao melebarkan sayapnya dan terbang di atas lautan awan, mencari naga yang dipanggil Zhou Sheng dari awan hari itu. Sementara itu, Zhou Sheng tetap berada di jembatan dan berkontemplasi. Yu Hao melihat ke kiri dan ke kanan; tidak peduli prajuritnya, tetapi jika naga itu bisa mencapai Chichén Itzá, jadi naga itu pasti memainkan peran yang sangat penting.

“Jangan berkeliaran!” Zhou Sheng tersadar dari lamunannya dan meneriaki Yu Hao, jadi Yu Hao terbang kembali. RXB8dg

“Untuk membawa kesan di dunia sadar kita ke dalam mimpi orang lain.” Zhou Sheng berkata, “Ini secara teoritis mungkin.”

“Tapi itu tergantung pada kesan pemilik pemandangan alam mimpi terhadap kita.” Kata Yu Hao.

“Ya.” Zhou Sheng berkata, “Sama seperti bagaimana aku membuat Shi Ni berpikir bahwa aku adalah Sun Wukong, dan bahwa kau adalah Malaikat Agung, itu prinsip yang sama. Ayo coba gunakan mimpiku dulu.”

Zhou Sheng membiarkan Yu Hao pergi ke Roda Gagak Emas dan berkata, “Kembali ke pemandangan alam mimpimu.” RV 47Y

Cahaya di dalam Roda Gagak Emas memproyeksikan gambar mimpi Yu Hao, dan sebuah portal muncul. Saat Yu Hao melewati Roda Gagak Emas, Zhou Sheng berkata, “Bayangkan ada jembatan di sini yang mengarah ke tanah.”

Yu Hao mencoba membayangkannya, sementara Zhou Sheng menunggu dengan sabar. Sebuah jembatan muncul di depan Yu Hao; memanjang dari Roda Gagak Emas sampai ke ibukota yang diselimuti sinar matahari, tetapi hanya bagian yang sangat pendek dari jembatan yang muncul.

Yu Hao, “Aku tidak bisa.”

Setelah itu, tidak peduli bagaimana dia mencoba membayangkannya, dia tidak bisa memperpanjang panjang jembatan itu lebih lama lagi, dan hanya menjadi jembatan yang sangat pendek, tergantung di udara, telah muncul di dalam mimpi matahari. tskT7d

“Bayangkan.” Zhou Sheng berkata, “Hubungkan dengan kenyataan. Jembatan melambangkan apa? Tangga juga oke.”

Yu Hao tiba-tiba teringat jembatan dan tangga yang mengarah ke tempat yang lebih tinggi di buku-buku yang dia baca – itu melambangkan keinginan yang belum terpuaskan serta pendekatan yang konstan terhadapnya, jadi dia melirik Zhou Sheng. Petikan itu berasal dari bahan bacaan pelengkap untuk semester berikutnya; Zhou Sheng belum membacanya.

Zhou Sheng, “Jiayou“.

Yu Hao ingat bahwa pada kenyataannya, saat ini, dia sedang berbaring di tempat tidur di bawah selimut yang sama dengan Zhou Sheng, yang hanya mengenakan jubah mandi. mdgu8O

Aku bukanlah seseorang dengan keinginan yang sangat kuat …… tapi oh baiklah. Yu Hao menarik napas dalam-dalam, dan wajahnya sedikit memerah. Ini sebenarnya bisa efektif. Dan benar saja, fantasinya baru saja dimulai – dengan membayangkan momen ketika dia berbalik untuk memeluk Zhou Sheng, lalu melangkah lebih jauh dengan membayangkan tubuh Zhou Sheng di bawah baju besinya – jembatan itu mulai menjorok lagi ke tanah..

“Berhasil!” Zhou Sheng berkata, “Bagus!”

Langit Bieru.

Yu Hao, “……”

Yu Hao tiba-tiba mengerti implikasi dari ini. Jembatan ini menghubungkan dunia mentalnya dengan Zhou Sheng, dan juga merupakan metafora untuk perkembangan hubungan mereka dalam kenyataan. Mungkin itu bisa dipahami sebagai keinginan Yu Hao untuk membawa hubungannya dengan Zhou Sheng lebih jauh. oT6GRl

Tapi jembatan ini dibangun dengan tangga yang mengarah ke matahari seperti yang Yu Hao pahami – sangat tidak stabil, dan tidak ada penyangga di bawahnya, seolah-olah akan runtuh setiap saat.

“Buatlah sedikit lebih stabil.” Zhou Sheng berkata, “Tambahkan beberapa bahan.”

“Aku tidak bisa, aku sudah mencoba yang terbaik.” Yu Hao berkata sedikit marah.

Zhou Sheng berkata, “Yakinlah, segalanya mungkin.” qS3mtL

“Aku sudah mencoba yang terbaik!” Yu Hao tidak tahu apakah dia harus menangis atau tertawa. Dia tidak ingin menjelaskan kepada Zhou Sheng bahwa jembatan ini hanya muncul karena dibangun berdasarkan fantasi seksualnya sendiri tentang dirinya.

Zhou Sheng hanya bisa membiarkannya dan berkata, “Kalau begitu panggil mereka untuk mencoba ba, dan jangan berkhayal tentang runtuhnya jembatan ini.”

“Aku tidak akan.” Yu Hao memegang dahinya dengan satu tangan, “Aku pikir itu akan tetap seperti ini untuk sementara, tidak akan runtuh. Kecuali jika hal lain terjadi di dunia nyata. Jembatan itu melambangkan keinginan tertentu.”

“Oh? Jadi apa keinginanmu?” Zhou Sheng tersentak dari linglung dan menatap Yu Hao dengan curiga. cNdXH

“Aku tidak ingin mengatakannya!” Yu Hao berkata, “Jangan tanya lagi!”

Zhou Sheng, “???”

Segera setelah itu, para penjaga di mimpi Yu Hao mulai naik ke jembatan ini. Ketika mereka datang ke Roda Gagak Emas, Yu Hao berkata, “Semuanya… Aku ingin bertanya.”

Sangat aneh berbicara dengan pemandangan alam mimpimu sendiri; rasanya seperti berbicara kepada diri sendiri. Zhou Sheng tidak tahan untuk melihat lebih lama lagi, “Kenapa kau begitu sopan pada dirimu sendiri? Anak-anak! Ikuti aku!” Fdmyfj

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng menarik Yu Hao, lalu berbalik dan memasuki Roda Gagak Emas.

Ruang Zhou Sheng yang tergantung di atas lautan awan yang menopang Roda Gagak Emas mengalami perubahan yang luar biasa – demikian pula, dari sebuah jembatan, ia mulai meluas menjadi platform yang tampaknya tak berujung yang menutupi area seluas beberapa hektar di atas lautan awan. Di tengah platform ada Roda Gagak Emas yang memancarkan suar berwarna emas!

Yu Hao berbalik untuk mengamati sekelilingnya. Zhou Sheng memberi isyarat kepadanya untuk melihat: prajurit pertama memasuki mimpi Zhou Sheng, diikuti oleh yang kedua, ketiga, dan para prajurit terus berbaris sebelum berkumpul di platform terapung dalam formasi berbentuk persegi. vrkyx

“Kita berhasil!” Yu Hao berkata dengan heran.

Zhou Sheng bersiul ke awan. Awan yang berkumpul menjadi bentuk bukit kecil terbelah. Naga Barat yang hitam pekat membentangkan sayapnya yang tajam, dan dengan sisa-sisa awan di sayapnya, ia tiba-tiba melesat keluar! Yu Hao hanya bisa diam-diam mundur setengah langkah setelah melihatnya lagi, tetapi Zhou Sheng meletakkan tangannya di bahunya untuk menenangkannya.

Please visit langitbieru (dot) com

Terakhir kali Yu Hao terbang di langit, dia tertangkap basah oleh kemunculannya yang tiba-tiba, jadi dia tidak merasakan penindasan yang begitu kuat. Sekarang, dia berdiri di alun-alun, dan naga hitam mengelilingi alun-alun beberapa kali. Ketika terjun ke bawah, semua tentara segera menjadi gugup bersama dengan Yu Hao, dan mereka semua memasang panah mereka ke tali busur mereka dan menariknya sebelum mengarahkannya ke langit — pemandangan ini membuatnya tampak seperti pertempuran besar akan segera terjadi!

Zhou Sheng berkata, “Jangan takut! Itu bagian dari diriku!” vRuAnP

Yu Hao berjuang untuk tenang. Hanya ketika para penjaga mulai mundur perlahan barulah naga hitam itu perlahan mendarat di alun-alun. Dengan penuh perhatian menatap ke samping di Yu Hao.

“Apa yang dilambangkannya untukmu?” Yu Hao berkata, “Sebuah memori?”

Yu Hao teringat naga hitam spiral dalam mimpinya; itu melambangkan waduk dalam ingatannya, jadi untuk Zhou Sheng ……

“Sifatku yang kejam.” Zhou Sheng santai berkata, “Mungkin bentuk konkret impulsifku dan kemarahan ba. Kau memiliki lingkaran cahaya pelindung dalam mimpiku jadi apa yang kau takutkan?” oDlAEz

Naga hitam itu terus menatap Yu Hao, yang membuatnya sedikit tidak nyaman. Dia mencoba menghindari tatapan naga hitam itu, tetapi dia terus-menerus dapat merasakan bahwa terlepas dari arah yang dihadapi raksasa berbahaya itu, mata emasnya tidak pernah berhenti mengukurnya.

“Sekarang kita perlu memikirkan bagaimana membawa mereka ke dalam mimpi Kaikai.” Zhou Sheng tidak peduli tentang naga hitam itu. Dia menatap pemandangan yang ditampilkan di layar di Roda Gagak Emas.

Yu Hao berbalik untuk melihat. Sebuah altar pengorbanan besar telah muncul di alun-alun, dan di tengah altar ada Roda Gagak Emas. Naga hitam besar itu berjongkok di lapangan persegi, sementara di belakangnya ada hampir 2.000 penjaga kuno Tiongkok yang mengenakan baju besi, diatur dalam formasi persegi. Pemandangan itu terlihat cukup megah, dan sepertinya mereka sedang menunggu upacara misterius untuk dimulai.

Yu Hao, “Tapi lorong itu hanya akan terbuka setelah matahari terbit, jika tidak kita tidak akan bisa menemukan matahari di dunia Kaikai. Bagian itu ditutup sementara.” 0flCed

Zhou Sheng mengangkat tangannya; suar dari Roda Gagak Emas menutupi baju besinya dan menjadi warna emas yang indah dan berkilau. Dia mengerutkan kening dan bergumam, “Itu benar, tapi itu tidak berguna ‘kan? Jika matahari sudah terbit, lalu mengapa kita membutuhkan bala bantuan? Kita hanya membutuhkan mereka dalam kesadaran gelap …… yo, itu sebenarnya pemandangan yang cukup mengesankan ma.” Zhou Sheng berbalik dan bahkan dia terkejut. Ada ribuan pasukan di alun-alun di bawah altar, namun mereka tidak mengeluarkan suara apapun dan hanya menunggu perintah mereka.

“Tanya ke Roda Gagak Emas? Apa benda itu punya cara?” Kata Yu Hao.

“Aku akan bertanya.” Zhou Sheng mengangkat tangannya saat dia berkomunikasi dengan Roda Gagak Emas, lalu menjawab, “Aku tidak begitu mengerti apa yang dikatakan Roda Gagak Emas. Dia bilang kalau kita perlu membuat jalur ……”

Sebelum dia selesai berbicara, adegan Chichén Itzá tiba-tiba muncul di Roda Gagak Emas. Keduanya tertangkap basah dan berteriak pada saat yang sama ketika mereka ditarik masuk. HY93Rg

“Bajingan ini benar-benar tertidur sekarang?!”

Segala sesuatu di depan mata Yu Hao tenggelam dalam kegelapan, yang bisa dia dengar pada akhirnya hanyalah teriakan marah Zhou Sheng.

“Bukankah kau yang memintaku untuk tidur?” Chen Yekai sedikit bingung.

“Sudahlah, sudahlah.” Zhou Sheng menopang dahinya dengan tangan dan tidak ingin menjelaskannya lebih jauh, “Ayo cepat kita pergi ba.” C1xpdw

Keduanya masih muncul di jembatan tempat mereka terakhir kali meninggalkan pemandangan alam mimpi. Zhou Sheng membawa jingubang dan memimpin jalan dengan ekspresi bosan saat mereka berjalan melintasi lorong Chichén Itzá. Setelah mereka memasuki alam mimpi, mereka melewati gerbang batu, menyeberangi jembatan di atas tebing dan bertemu dengan banyak orang-orang batu yang bergegas ke arah mereka dengan kepalan tangan mengepak. Tapi pada akhirnya, mereka semua dengan mudah dihancurkan hanya dengan sapuan jingubang Zhou Sheng.

“Berapa jauh lagi?” Zhou Sheng mengamati sekelilingnya, “Aku pikir kita salah jalan.”

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Sheng masih dalam wujud manusia. Dia memegang jingubang di tangannya saat mengamati medan di sekitar mereka.

“Ini bukan Chichén Itzá yang asli.” Chen Yekai berkata, “Itu hanya kesan yang aku miliki tentang Chichén Itzá.” LIlqD1

“Aku mengerti.” Zhou Sheng dan Chen Yekai dihadapkan pada jurang maut. Di seberang tebing berdiri sebuah pintu raksasa, yang tertutup rapat dengan kata-kata dan diagram bahasa Inggris yang bercahaya. Ketika Zhou Sheng mengangkat kepalanya untuk memeriksanya, Chen Yekai berkata, “Itu tesis kelulusanku.”

“Ada jurang di tengahnya.” Zhou Sheng berkata, “Apa itu berarti kau tidak akan pernah bisa lulus?”

Chen Yekai, “Menurutku, ini melambangkan penyesalan di hatiku ba? Aku berharap untuk lulus dengan lancar, tetapi aku tidak menyadari bahwa ada jurang yang tidak terduga di depanku. Dan jika aku mengambil satu langkah lebih jauh, aku akan jatuh ke dalamnya.”

Begitu Chen Yekai memahaminya, dia memulihkan ketenangannya dan mulai menganalisis makna di balik semua representasi dalam mimpinya. Meskipun kedengarannya aneh untuk menganalisis simbolnya sendiri, Zhou Sheng tidak bisa tidak mengagumi Chen Yekai. Dalam bidang keahliannya, Chen Yekai adalah seseorang yang sangat berpengetahuan. hB PMA

Dengan ledakan keras, cahaya terang melintas di depan mata Yu Hao, lalu semua cahaya itu memudar. Dia telah kembali ke halaman tengah di Chichén Itzá sekali lagi.

Tapi Nakagawa Ryuusei yang seharusnya muncul di sini telah menghilang!

Hanya Yu Hao yang tersisa di cenote. Pengekangan pada dirinya telah menghilang juga, dan dia masih mengenakan kemeja putih milik Ryuusei. Keheningan di sekelilingnya begitu menindas hingga hampir menakutkan. Patung emas tunggal Dewa Ular Berbulu berdiri di sudut dan diam-diam mengawasinya.

“Jenderal?” Kata Yu Hao sambil melihat sekeliling. OMHYwk

Pistol itu masih ada di tanah. Yu Hao membungkuk dan mengambilnya, lalu menyimpannya di saku belakang sebelum mengamati sekelilingnya dengan cermat.

Tidak ada yang menjawab. Zhou Sheng seharusnya dipindahkan ke tempat mereka berpisah. Yu Hao teringat jika Zhou Sheng pernah menyebutkan bahwa sejak terakhir kali mereka berpisah, mereka telah meninggalkan jalur air dan memasuki area lain yang luas.

Dia mendekati sumur dan menatap kedalamannya. Di dalam gelap gulita, sesuatu tampak berkedip dengan cahaya multi-warna lembut di dasar sumur.

Yu Hao berbalik, mengulurkan tangannya, dan mencoba untuk memahami sesuatu – tongkat panjang muncul di tangannya. Kesan Chen Yekai berhasil! Dia mencoba untuk membuka sayapnya lagi dan sayapnya muncul, bercahaya dengan kilau perak. wdnlBY

Dia sekarang bisa terbang, tapi di bagian atas cenote ada jeruji logam seperti selokan, dengan air merembes dari luar. Dia mencoba terbang, tetapi dia tidak bisa menembus jeruji itu untuk melarikan diri.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!