English

Merebut MimpiCh59 - Penyembunyian

2 Comments

Penerjemah : Zhanshines


“Yo! Aku sudah memasak untukmu, tapi kau tidak mau makan masakanku lagi?” e8OgjU


Selama beberapa hari, kampus tampak sangat tenang. Sepertinya kepergian Chen Yekai tidak begitu memicu badai besar, tetapi Yu Hao bisa merasakan bahwa dua kelas Chen Yekai membicarakan dosen tersebut secara diam-diam. Selama hampir seminggu, Yu Hao terus-menerus merasa ada sesuatu yang salah, tapi dia tidak bisa menangkap dengan tepat apa kesalahan itu.

Setelah mereka meninggalkan Chichén Itzá, sikap Zhou Sheng tiba-tiba menjadi aneh juga. Ketika pria itu bertemu tatap dengan Yu Hao, dia selalu tampak ingin mengatakan sesuatu dan frekuensi leluconnya pun juga mulai berkurang. Kadang-kadang, Zhou Sheng bahkan tiba-tiba saja sedikit marah, seolah-olah dia menahan diri untuk tidak bertengkar dengan Yu Hao saat mereka bersama.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Apa kamu tidak bahagia?”

“Tidak.” aSsOry

Jawaban biasa Zhou Sheng adalah, “Kau mau main gim?”

“Kamu benar-benar tidak marah?” Yu Hao mengamati ekspresi Zhou Sheng.

“Tidak, apa yang kau bicarakan?!” Zhou Sheng berkata, “Kenapa kau pikir aku marah? Memangnya aku ini tong mesiu!?”

Namun, Yu Hao melihat bahwa Zhou Sheng masih mempertahankan penampilannya yang ramah saat bersama orang lain. Sebelumnya, Zhou Sheng bilang kalau dia akan memasak untuknya dan dia benar-benar memasak untuk Yu Hao. Dia bahkan menulis menu untuk Yu Hao agar Yu Hao dapat memesan dari selembar karton keras dengan foto pemandangan sirup yang indah di atasnya itu. UERrQ3

“Apa aku benar-benar boleh memesan sesuatu?” Yu Hao bertanya dengan agak takut-takut.

“Pesan saja!” Zhou Sheng berkata dengan bingung, “Bukannya itu yang kau mau?”

Kebahagiaan telah memenuhi Yu Hao begitu tiba-tiba, sehingga dia masih dalam keadaan vertigo yang ekstrim. “Aku sebenarnya cuma dengan santai memintamu melakukan ini beberapa hari lalu itu ….”

“Apa kau sedang mempermainkanku sekarang?!” Zhou Sheng membuang menunya. N6YcPz

Yu Hao dengan cepat berkata, “Oh! Yang ini bagus! Maksudku, un, aku mau mulai dari pesan daging babi yang direbus dengan rebung kering.”

Hm,” Zhou Sheng menyahut dengan acuh tak acuh.

Yu Hao, “Bolehkah aku meminta Gege untuk ikut makan bersama kita?”

Baru-baru ini, Fu Liqun sering merampas makanan mereka dan semua kemurahatian itu membuat Fu Liqun sedikit malu. Sehari sebelum kemarin, Yu Hao melihat Fu Liqun membeli setengah jin beras untuk ditambahkan ke sup gratis. Yu Hao benar-benar tidak tahan melihatnya lebih lama lagi, jadi dia memberi Fu Liqun setengah dari makanannya. HQoZq1

“Tidak, suruh dia makan kotoran,” Zhou Sheng berkata dengan santai.

Yu Hao, ” ….”

Namun, satu jam kemudian, Fu Liqun kembali ke kamar dengan sosok seperti anjing besar yang sangat gembira sambil membawa kantong belanjaan. Ternyata, Zhou Sheng telah mentransfer sejumlah uang kepadanya melalui WeChat agar dia membeli bahan-bahan itu dari supermarket.

“Tuan Muda, mau memasak, ‘kan? Kau mau memasak, kan?!!! Hebat sekali, Tuan Muda mau memasak!!” Fu Liqun berkata, “Biar kubantu! Wah! Apa ini? Bahkan ada menu juga? Bisakah kita memesan apa pun yang kita inginkan? Di seluruh halaman ini? Tuan muda! Apakah ada lebih banyak di halaman belakang kertas ini?” Duaw7g

“Kau cuma bisa makan apa pun yang diperintahkan Yu Hao!” Zhou Sheng segera berkata, “Kau tidak bisa memesan!”

Menu Zhou Sheng praktis menerangi seluruh hidup Fu Liqun. Zhou Sheng membuat dua hidangan dan satu sup di asrama mereka—Tahu Mapo dan daging babi rebus dengan rebung kering, serta sup iga babi rebus akar teratai. Sejak saat itu, selama Zhou Sheng tidak memiliki kelas di sore dan malam hari, dia akan membuatkan sesuatu untuk Yu Hao makan di asrama mereka. Satu kompor induksi dan satu penanak nasi elektrik—di tangan Zhou Sheng, semua jenis hidangan dapat dibuat hanya dengan dua peralatan ini.

Langit Bieru.

Wajah Fu Liqun berlinang air mata. “Aku akhirnya tidak perlu lagi makan daging babi rebus dengan saus cokelat dari kantin.”

“Zhou Sheng?” Yu Hao mengajak Zhou Sheng makan bersama kala melihat Zhou Sheng sedang sibuk mengirim pesan melalui ponselnya. djmnkZ

Un.” Zhou Sheng berkata, “Kalian berdua makan saja duluan.” Kemudian dia mengambil ponselnya dan pergi ke balkon dengan ekspresi muram.

Zhou Sheng: 【Bagaimana situasinya?】

Chen Yekai: 【Lihat daftar ini, rencana kita sudah tertulis di dalamnya. Bisakah kita benar-benar memasuki mimpi Shimu?】

Zhou Sheng: 【Tidak yakin, aku akan mencoba yang terbaik.】 QHi4 S

Chen Yekai: 【Apa kau yakin tidak akan ada masalah kalau menyembunyikan ini dari Yu Hao?】

Zhou Sheng: 【Bukannya kita setuju untuk melakukan apa yang aku katakan?】

Chen Yekai: 【Baiklah, aku cuma sedikit khawatir】

Zhou Sheng: 【Dan kau bahkan membuat rencana aksi, apa kau tidak takut rencana itu ketahuan pihak lain?】 bxTH Y

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Chen Yekai: 【Hanya kau dan aku yang tahu tentang itu. Paruh pertama tentang mencari saksi di dunia nyata dan aku bahkan mengirim salinannya kepada Huang Ting. Yakinlah ba, tidak ada hal buruk yang akan terjadi. Tidak peduli betapa hebatnya Lin Xun, dia tidak mungkin memeriksa catatan pesan WeChat kami.】

Zhou Sheng: 【Baiklah kalau begitu, mari kita ikuti rencana ini dulu.】

Chen Yekai: 【Zhou Sheng, aku mau mengajukan pertanyaan.】

Zhou Sheng: 【Kalau ini tentang mimpi, aku menolak untuk menjawab semua pertanyaan.】 CATjaE

Chen Yekai: 【Tidak, ini tentang Yu Hao.】

Zhou Sheng: 【Oh, kalau begitu tanya Yu Hao, kenapa kau bertanya padaku?】

Chen Yekai: 【Terlalu malu untuk bertanya, Apa kalian dating?】

Zhou Sheng: 【???】 9nRSUt

Chen Yekai: 【?】

Zhou Sheng: 【Bicara dalam bahasa manusia】

Please visit langitbieru (dot) com

Chen Yekai: 【Apa kau menyukainya? Apa kalian menjalin kasih?】

Zhou Sheng: 【Tidak. Kau menyukainya?】 krVySB

Chen Yekai: 【】

Zhou Sheng: 【 Kaikai, apa otakmu beres?】

Chen Yekai: 【Lupakan.】

“Apa artinya dating?” Zhou Sheng kembali ke asrama dan bertanya pada Yu Hao. rQ Sql

“Artinya Menjalin Kasih,” kata Fu Liqun.

“Pacaran, menjalin hubungan yang resmi.” Yu Hao bertanya, “Kenapa?”

Zhou Sheng melambaikan tangannya dan tidak mengatakan apa pun.

“Apa kamu sedang bad mood?” 2r0QOW

Setelah beberapa hari, ketika Yu Hao kembali ke asrama, dia akhirnya kembali melihat wajah cemberut Zhou Sheng lagi. Zhou Sheng kini sedang memakai earphone dan mendengarkan musik sambil merebus sayap ayam.

“Apa?” Zhou Sheng melepas earphone-nya dengan tidak sabar dan mengamati Yu Hao dengan ekspresi bingung. “Tidak, aku tidak badmood! Kenapa kau selalu menanyakan pertanyaan seperti itu?!”

Yu Hao dengan tergesa-gesa melambaikan tangannya, tetapi sebenarnya, dia mendapat kesan bahwa suasana di sekitar Zhou Sheng akhir-akhir ini sangat buruk. Apa jangan-jangan Zhou Sheng berpikir kalau memasak untuknya setiap hari itu terlalu merepotkan? Tapi, seminggu berlalu dalam sekejap mata, janji Zhou Sheng telah terpenuhi dan sekarang Yu Hao tidak tahu kapan lagi dia bisa makan sesuatu yang enak akan datang.

Namun, setelah seminggu berakhir, Zhou Sheng bertanya lagi pada Yu Hao, “Apa yang mau kau makan besok?” 7UruPV

Yu Hao menjawab, “Sudah seminggu, kamu seharusnya tidak akan memasak lagi, ‘kan?”

Zhou Sheng berkata, “Aku akan memasak untukmu kapan pun aku ada waktu luang. Aku juga tidak ada kelas besok malam.”

Yu Hao benar-benar tercengang. Zhou Sheng mengamati Yu Hao dan mengerutkan kening, “Apa?”

Yu Hao berkata, “Sudahlah, ba.” xNz uc

Zhou Sheng berkata dengan tidak percaya, ” Yo! Aku memasak untukmu, tapi kau tidak mau makan masakanku lagi?”

Yu Hao berteriak dengan getir, “Aku tidak mau merepotkanmu.”

Langit Bieru.

Zhou Sheng, “Ini benar-benar tidak merepotkan! Yu Hao, ada apa denganmu akhir-akhir ini? Kenapa kau begitu aneh?”

Yu Hao mengira orang yang aneh adalah kamu! WVAPNv

Fu Liqun dengan cepat berkata, “Tidak! Tuan Muda, tolong lanjutkan memasak!”

Zhou Sheng mengabaikan Fu Liqun dan berkata kepada Yu Hao, “Oh, Yu Hao, apa kau sudah muak dengan masakanku sekarang? Makanlah di kantin selama beberapa hari untuk perubahan.”

Yu Hao dengan cepat berujar, “Tidak, aku cuma benar-benar tidak mau merepotkanmu. Butuh banyak usaha untuk memasak setiap hari.”

Namun, Zhou Sheng mengabaikannya. Pria itu bangkit dan mengganti kaosnya, Yu Hao berkata, “Kamu sudah memakai itu kemarin, ada yang kering di balkon.” 0Yxw r

“Tidak apa-apa, aku akan mencucinya sendiri nanti.”

“Kamu mau pergi ke mana?”

“Keluar untuk jogging!”

Zhou Sheng menutup pintu dan pergi. RV9dLz

Yu Hao memandang Fu Liqun dan sedikit malu sejenak.

Fu Liqun, “???”

Malam tiba dan Zhou Sheng masih belum kembali. Fu Liqun menyalakan laptopnya dan meminta Yu Hao untuk bergabung dengannya menonton variety show bersama. Yu Hao menonton setengahnya sebelum berkata, “Astaga, kenapa aku merasa Zhou Sheng bertingkah aneh akhir-akhir ini?”

“Ah?” Fu Liqun tidak mengerti. Dia menurunkan volume dan berkata, “Dia bertingkah aneh? aku tidak berpikir begitu?” SrDJkT

Yu Hao, “Oh, begitukah?”

“Fu Liqun, “Aku justru berpikir kau yang aneh.”

Yu Hao, “Bagaimana bisa aku yang aneh?!”

Fu Liqun memikirkannya sebentar. “Apa kalian berdua bertengkar karena sesuatu?” m7ZE0Y

Yu Hao berkata, “Kami tidak bertengkar.”

Fu Liqun berkata, “Dia masih sama di kelas, tapi sekarang setelah kau membahasnya, kupikir-pikir memang ada sesuatu yang terlihat aneh di antara kalian berdua. Oh ya, kenapa Zhou Sheng tidak berinisiatif untuk berbicara denganmu baru-baru ini?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao berkata, “Nah, ‘kan?”

Fu Liqun memandang Yu Hao dengan curiga. Yu Hao berkata, “Aku tidak tahu kenapa, tapi aku merasa dia selalu marah padaku tentang sesuatu.” cHLkzR

“Pergi tanyakan padanya bei,” kata Fu Liqun.

“Aku sudah memintanya.” Yu Hao berkata, “Dia bilang tidak.”

Fu Liqun tiba-tiba mulai tertawa dan Yu Hao bertanya dengan ekspresi bingung, “Kenapa kamu tertawa?”

Fu Liqun melambaikan tangannya, “Lihat saja videonya!” W2ks0H

Yu Hao berkata, “Ai, aku sedang tidak mood.”

Yu Hao selalu peka terhadap berbagai tindakan dan perilaku Zhou Sheng. Dia selalu berada di sisi yang lebih perseptif dan dia bahkan bisa membedakan jika tatapan seorang teman normal tampak aneh, apalagi pandangan Zhou Sheng.

Dan sejak refleksi diri Zhou Sheng yang terakhir, para siswa dalam kelompok mereka tidak lagi membuat lelucon tentang mereka. Kata-kata Zhou Sheng hari itu memiliki implikasi tersembunyi di bawahnya, seolah-olah dia tidak sedang melafalkan refleksi diri tetapi malah membuat ancaman—— “Jika kau berani berbicara tentang Yu Hao lagi, berhati-hatilah supaya tidak mendapat pukulanku” —— dengan satu pertempuran di mana dia telah menjadi Dewa dalam semalam, ditambah dengan sikap seriusnya, tidak ada yang berani berbicara tentang Yu Hao di belakang punggungnya lagi.

Zhou Sheng bergegas ke gedung asrama, melihat ponselnya, lalu mulai membalas pesan Chen Yekai. 9023yG

Chen Yekai: 【Sebelumnya memang terlalu berbahaya.】

Zhou Sheng: 【Bagaimana pun, kita cuma akan masuk sekali dan membawanya kembali dari alam bawah sadarnya ke dunia mimpinya; Jangan khawatir tentang apakah ada matahari atau tidak. Selama dia sadar, banyak masalah bisa diselesaikan dengan mudah. Apa kau yakin dia punya bukti yang bisa memberikan pukulan fatal bagi Lin Xun?】

Chen Yekai: 【aku rasa begitu. Percakapan terakhir kami berkembang sambil fokus pada itu, tapi karena Lin Xun mendengar kami, dia mungkin mencoba menghancurkan bukti. Semoga semuanya berjalan lancar, ba. Lalu, Yu Hao, aku ingin memastikannya sekali lagi.】

Zhou Sheng: 【Seperti yang sudah kubilang kemarin, hentikan omong kosongmu, Kaikai.】 bhBdP9

Chen Yekai: 【Apa dia punya seseorang yang dia suka?】

Zhou Sheng: 【aku tidak tahu, aku mau latihan lari.】

Chen Yekai: 【Keluarlah untuk minum saat kau sedang tidak sibuk, ba.】

Zhou Sheng: 【Hm.】 qxwmf3

Zhou Sheng, dengan kedua tangan di lintasan, mengangkat kepalanya dan melihat ke cakrawala yang samar-samar.

Bidang lintasan dibangun di tengah-tengah gunung. Bidang itu dikelilingi oleh pegunungan di belakangnya dan pemandangan kota yang luas dan tak terbatas terhampar di depannya. Zhou Sheng tidak mulai berlari. Sebaliknya, dia bangkit, berdiri tegak, lalu berjongkok lagi.

Please visit langitbieru (dot) com

Pada saat ini, dia tiba-tiba merasa bahwa dia mungkin akan kehilangan Yu Hao.

Pernah suatu kali dalam mimpi telah muncul berkali-kali dalam ingatannya: saat Yu Hao melebarkan sayapnya dan bergegas ke depan untuk memeluknya, Zhou Sheng memperhatikan saat ekor ular cobra yang bersiul melintasi pandangannya, sementara dia juga sedang masih membeku karena terkejut. bZsyQ6

Pelukan itu membuat detak jantungnya berdegup kencang, yang belum pernah terjadi sebelumnya, tapi itu cuma berlangsung beberapa saat sebelum benar-benar digantikan oleh amarah dan rasa sakit yang hina.

“Kau benar-benar membuatku ketakutan sampai nyaris mati hari itu.” Zhou Sheng cuma tahu bagaimana mengulanginya lagi dan lagi. Ketika dia memasuki mimpi Yu Hao beberapa hari yang lalu dan mengajari pria itu cara parkour di tembok kota di bawah Tembok Besar, Zhou Sheng menangkap Yu Hao yang jatuh dan setelah membuatnya berdiri dengan benar, ia tidak bisa menahan diri dan mengulang kalimat itu lagi tadi.

“Kamu sudah mengatakan itu beberapa kali.” Yu Hao berkata, “Memangnya kamu repeater? Aku pasti akan lebih berhati-hati mulai dari sekarang, pasti!”

“Kau bahkan tahu bagaimana membantahku sekarang, hmm?” Zhou Sheng memandangi Yu Hao seolah-olah dia tidak tahu siapa dia lagi. 9w Fdd

Yu Hao tertawa, bagaimana dia bisa berhati-hati? Pada saat itu, itulah satu-satunya hal yang dapat dia lakukan.

Di kamar asrama.

“Kencan?” kata Fu Liqun.

Yu Hao dengan singkat mempertimbangkannya. “Ya. Sepertinya begitu, dia mungkin berkencan. Oh ya! Dia baru-baru ini mengirim pesan WeChat kepada seseorang!” YoRgV

Setiap hari, selama mereka terjaga, mereka akan menghabiskan sebagian besar waktu mereka bersama selain saat mereka tidak berbagi kelas yang sama. Yu Hao menyadari bahwa frekuensi obrolan WeChat Zhou Sheng akhir-akhir ini cukup tinggi dan dia sering mengerutkan kening saat melihat ponselnya.

“Tapi sepertinya itu juga tidak benar?” Yu Hao berkata, “Dia belum memasak bubur melalui ponselnya baru-baru ini. Bukankah pasangan biasanya suka menelepon satu sama lain?”

Yu Hao ingat bahwa dalam kehidupan Zhou Sheng, ada seseorang yang menyesuaikan beberapa menit dan detail rahasia, seperti orang yang dihubungi Zhou Sheng melalui ponsel sambil tersenyum ketika mereka bertiga menghabiskan Tahun Baru bersama.

Apakah itu tempat berlindungnya yang aman? 3gyN1p

Ah? Aku sedang berbicara tentang kalian berdua! Bukannya kalian sedang berkencan?” Fu Liqun memasang ekspresi aneh di wajahnya.

Yu Hao, “Tentu saja tidak!”

Fu Liqun berkata, “Bagaimana mungkin!! Lalu menunya? Dan semua pemesanan ini? Kupikir kalian berdua sudah mendapat kamar di luar tempo lalu dan tidur bersama sekarang!”

“Kami benar-benar tidak pacaran!” Yu Hao buru-buru mengklarifikasi sebelum dia tiba-tiba menyadari masalah serius: di mata Fu Liqun, mereka berdua benar-benar tampak seperti pasangan. Melihat kembali seluruh semester ini, dari teman asrama mereka, perspektif Fu Liqun, Zhou Sheng awalnya bertengkar demi Yu Hao, lalu meneriakkan pengakuan di tengah malam di bawah asrama dan setelah itu terjadi, mereka bahkan pergi keluar untuk mencari kamar bersama. jV d30

Yu Hao berkata, “Dia tidak suka laki-laki.”

Fu Liqun, “Oh? Lalu, kau?”

Langit Bieru.

Yu Hao, ” ….”

Yu Hao memutuskan bahwa dia mungkin harus berterus terang. “Ya, aku suka dia.” XFrugp

Yu Hao berpikir bahwa karena Fu Liqun dan Zhou Sheng lebih pintar darinya, maka tidak akan menjadi masalah kalau dia memberitahunya. Bagaimana pun, banyak orang telah membahas ini secara pribadi sebelumnya.

Fu Liqun berkata, “Kalau kau menyukainya maka akui ah, bukannya itu cukup bagus?”

“Dia tahu.” Yu Hao berkata, “Kalau dia mau, dia akan menerimaku sejak lama. Oke, jangan bicara tentang masa lalu lagi.”

Tapi kalimat selanjutnya Fu Liqun adalah, “Oh? Dia tidak menyukaimu?” LbePdM

Yu Hao tidak tahu apakah dia harus menangis atau tertawa. Dia bangkit dari kursi kala dia bersiap untuk pergi mencari Zhou Sheng, “Ya, dia tidak menyukaiku.”

Fu Liqun, “Aku pikir dia menyukaimu, hanya saja dia belum memikirkan perasaannya sendiri. Kau harus sedikit lebih proaktif ah, bukannya kau selalu membujukku untuk mengambil inisiatif agar berdamai dengan kakak iparmu?”

Yu Hao berkata, “Pria straight tidak bisa membungkuk, tidak peduli seberapa besar dia menyukaiku, paling-paling juga akan tetap berakhir menjadi teman.”

Fu Liqun berkata, “Itu belum tentu benar, siapa yang bilang begitu? Beberapa bisa bengkok, beberapa tidak bisa. Itu tergantung dari kasus ke kasus ba. Juga, aku selalu berpikir kalau Zhou Sheng itu sedikit … anu?” ZbYFxr

Saat Fu Liqun mengatakan itu, ia juga sambil melemparkan tatapan ‘kau tahu lah’ kepada Yu Hao.

Yu Hao tertawa getir. Fu Liqun melanjutkan, “Apakah homoseksualitas itu bawaan atau didapat begitu saja, sama sekali belum diputuskan jawabannya. Setiap orang telah mempelajari psikologi: jika kau memberi contoh bagaimana heteroseksual tidak dapat berubah menjadi homoseksual, aku juga dapat mengutip contoh dari heteroseksual yang pada suatu saat menjadi homoseksual. Selain itu, bukankah ada biseksual dalam spektrum LGBT juga?”

Yu Hao sedang mengganti kausnya dan ketika dia mendengar kata-kata ini, kabut di depannya tiba-tiba tampak jelas secara signifikan.

Kipas listrik berdengung di atas kepala dan tekanan rendah melonjak melalui asrama yang pengap. Hujan belum turun, tidak ada satu pun bisikan angin dan tumbuhan diam-diam menunggu datangnya badai. DA4wn1

Yu Hao pergi ke lapangan untuk mencari Zhou Sheng. Dia ingat bahwa mereka jarang bertemu dalam mimpi mereka akhir-akhir ini. Dia samar-samar ingat bahwa minggu lalu, Zhou Sheng datang ke mimpinya. Keduanya melakukan parkour di bawah Tembok Besar dan dia ingin berlari ke atas di sepanjang tembok kota, tapi dia tidak tahu kenapa ada beberapa mimpi yang dapat dia ingat dengan sangat jelas, sementara ada mimpi lain yang hampir sepenuhnya dia lupakan setelah bangun tidur.

Sama seperti malam di Malam Tahun Baru, ketika dia menonton kembang api bersama Zhou Sheng di ibu kota—dia hampir tidak dapat mengingat apa yang dikatakan Zhou Sheng kepadanya dalam mimpi. Itu sama ketika mereka berada di bawah Tembok Besar—sepertinya Zhou Sheng dengan sengaja menghapus kenangan yang berkaitan dengan beberapa mimpi.

Saat Yu Hao melewati jalur perguruan tinggi, dia tiba-tiba memikirkan Chen Yekai dan menundukkan kepalanya untuk mengiriminya pesan.

【Chen Laoshi, bolehkah aku mengajukan pertanyaan?】 XfehrN

Chen Yekai menjawab dalam beberapa detik: 【Apa itu?】

Yu Hao mengangkat kepalanya dan melihat ke trek lapangan. Zhou Sheng baru saja selesai berlari; seluruh tubuhnya bersimbah keringat dan dia terbaring di tengah lapangan sambil menatap ke langit.

Story translated by Langit Bieru.

“Ayo pergi makan malam?” Yu Hao bertanya pada Zhou Sheng.

Senyuman tampan terlihat di wajah Zhou Sheng. Dia memakai earphone dan Yu Hao tidak tahu apa yang dia pikirkan. Yu Hao berteriak, “Zhou Sheng!” T2cC0I

Zhou Sheng tidak menjawabnya dan hanya terengah-engah—jelas, dia baru saja selesai berlari. Yu Hao melangkah maju dan hendak melepas earphone-nya saat Zhou Sheng menutup matanya dan berkata, “Aku di sini! Kenapa kau berisik sekali?”

Saat dia mengucapkan itu, dia juga sudah mengangkat tangannya dan membuat isyarat senjata dan memberi isyarat “bang” pada Yu Hao sebelum dia membuka tangannya.

Yu Hao menariknya dan keduanya pergi ke kantin. Zhou Sheng memainkan ponselnya dan bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. Dia melirik ponsel Yu Hao dan melihat foto WeChat Chen Yekai, lalu bertanya, “Apa yang Kaikai katakan?”

“Tidak ada berita apa pun,” kata Yu Hao. Dia memutuskan untuk tidak berbicara dengan Chen Yekai tentang hal-hal lain untuk saat ini, agar tidak dilihat oleh Zhou Sheng. t3Dhr

Malam itu, Yu Hao berbaring di tempat tidurnya dan tidak bisa membantu, tetapi melihat-lihat semua jenis posting tentang pria lurus yang membungkuk. Ada banyak pria di internet yang berbagi tentang momen ketika mereka mengembangkan perasaan untuk sesama jenis, tetapi kebanyakan dari mereka hanya mengembangkan perasaan untuk orang tertentu selama fase tertentu dalam hidup mereka. Setelah keduanya berpisah pada akhirnya, mereka kembali ke kehidupan biasa dan masih mencintai pacar mereka, menikah, berkeluarga, dan memiliki anak.

Kata-kata Fu Liqun sepertinya telah mengguncang ketetapan hati tertentu di dalam hatinya dan membuatnya mempertimbangkan kemungkinan lain.

Chen Yekai meneleponnya saat ini, Yu Hao dengan cepat menutup telepon dan mengiriminya pesan di WeChat: 【Mari kita bicara di chat ini saja】

Yu Hao memandang Zhou Sheng—Zhou Sheng saat ini sedang berbaring dengan earphone-nya saat dia mengirim pesan WeChat. Layar ponselnya secara tidak sengaja menghadap Yu Hao dan Yu Hao melihat layarnya tetap ada di kotak obrolannya dengan Chen Yekai. Chen Yekai telah mengiriminya sepuluh pesan suara yang berdurasi sekitar 1 menit berturut-turut, sementara Zhou Sheng membalas pesannya melalui teks. gquvEW

Apa yang mereka bicarakan? Mengapa mereka tidak membicarakannya di obrolan grup? Yu Hao merasa agak aneh. Dia, Zhou Sheng, dan Chen Yekai melakukan obrolan grup tiga orang.

Dari apa yang dia lihat, sepertinya Zhou Sheng telah melakukan kontak dengan Chen Yekai baru-baru ini dan sedang mendiskusikan sesuatu dengannya.

Translator's Note

600g

Translator's Note

Semacam alat yang bisa mengulang-ulang ucapan

Translator's Note

Menelepon selama berjam-jam lewat ponsel. Kata penerjemahnya inggrisnya, dikasih istilah itu karena pasangan yang saling menelepon itu biasanya makan banyak waktu, seperti kalau lagi masak bubur

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments