English

Merebut MimpiCh67 - Bercakap-cakap di Malam Hari

1 Comment

Penerjemah : Zhanshines


“Namun, dia memiliki firasat yang menyatakan bahwa keadaan ini masih bisa memberikan keuntungan.” Np2B8C


“Kalau begitu, bagaimana dengan kampus dan lingkungan baru?” tanya Liang Jinmin.

Yu Hao paham benar maksudnya. Dengan bantuan Liang Jinmin, setelah dia mengambil ulang ujian masuk perguruan tinggi dan selama dia berhasil mendaftar sebelum batas akhir penerimaan, maka perguruan tinggi akan secara terbuka menerimanya atas bantuan wanita itu. Realokasi jurusannya pun setelah itu akan berjalan dengan lancar juga. Selain itu, yang lebih penting adalah setelah dia berhasil menyelesaikan studinya, dia akan bisa mendapatkan gelar universitas!

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku sudah bertanya pada Zhou Sheng.” Liang Jinmin, “dan Zhou Sheng telah memberiku jawaban, tapi dia berkata bahwa dia tidak mau memengaruhi keputusanmu, jadi aku mau mendengar pendapatmu terlebih dahulu.”

Yu Hao berpikir, tidak heran Zhou Sheng tiba-tiba saja menyinggung hal seperti itu tadi hari ini. O6vHhV

“Tergantung pada Zhou Sheng, ba.” Yu Hao hanya membutuhkan waktu sesaat untuk memikirkannya dan dia melanjutkan, “kalau dia memilih mengundurkan diri dari kampus dan mengikuti ujian ulang, maka bukan masalah besar bagiku untuk pergi ke tempat lain. Hanya saja … kupikir, belajar di kampus ini bukan berarti bahwa aku tidak akan memiliki masa depan. Kalau aku berhasil, maka aku dapat mengikuti ujian pascasarjana di salah satu universitas tingkat pertama.”

Yu Hao sebelumnya untuk waktu yang lama tidak bisa membayangkan masa depan, prospek, atau kehidupan idealnya. Namun, sekarang semuanya tiba-tiba menjadi lebih jelas.

“Bukannya aku tidak ingin memberikan pendapat tentang itu.” Yu Hao tersenyum, “hanya saja, aku tidak pandai mengekspresikan diri. Pikiranku cenderung mirip dengan pikiran Zhou Sheng; hanya dia yang bisa mengungkapkannya dengan lebih jelas. Setelah kami lulus, jika kami memiliki kesempatan untuk melamar menjadi mahasiswa pascasarjana di bawah bimbingan Anda dan nilaiku memenuhi kriteria, bisakah Anda menerimaku juga, Liang Laoshi?”

Liang Jinmin tersenyum. “Aku paham. Aku tidak punya apa-apa lagi yang bisa kutawarkan kepada kalian untuk menunjukkan rasa terima kasihku. Aku cuma berpikir bahwa aku setidaknya harus mengerahkan upayaku yang rendah hati untuk melindungi dua anak yang akan menanggung pembalasan dari kejahatan setelah mereka melindungiku.” RKu34y

“Tidak.” Yu Hao tiba-tiba berkata, “Bukan begitu maksudku, Liang Laoshi.”

Liang Jinmin tercengang.

Yu Hao berkata, “Apakah akan berakhir begitu saja? Anda berniat untuk melepaskan diri dari masa lalu Anda, bukan? Anda berencana untuk menjauh darinya selama sisa hidup Anda dan melupakan masa lalu Anda, sehingga Anda tidak akan disakiti lagi?”

Liang Jinmin terus menatap Yu Hao dengan bingung. DZGtK4

Yu Hao tahu alasan wanita itu melakukannya di dalam hatinya —— Liang Jinmin belum mampu mengalahkan monster logam yang bercokol di kota alam mimpinya sampai sekarang.

“Pasti ada jalan.” Yu Hao memikirkannya sebentar, “aku pikir, ini mungkin belum berakhir ….” Dia mengerutkan kening dan menggelengkan kepala. Dia merasa ingin mengomel, mengomel tentang sesuatu yang  tidak ia ketahui atau telah ia lupakan, sesuatu yang tampaknya dapat digunakan untuk membalikkan situasi mereka. Jika tidak ada yang bisa dia lakukan, maka biarlah. Bukannya dia tidak bisa menerima kenyataan ketika dihadapkan dengan keputusasaan. Namun, dia memiliki firasat yang menyatakan bahwa keadaan ini masih bisa memberikan keuntungan.

Kalau saja aku secerdas Zhou Sheng. Yu Hao telah membahas kasus ini dengan Zhou Sheng berulang kali, tetapi hasilnya hanya sampai pada kesimpulan yang sama saja.

Sementara mereka masih mengobrol, seorang pelayan sekonyong-konyong membuka partisi dan Chen Yekai pun kini ikut bergabung bersama mereka. dLmNTF

“Maaf, aku datang terlambat.” Chen Yekai tersenyum. “Apa kalian sudah selesai makan? Aku kelaparan, biarkan aku makan sedikit terlebih dahulu.”

Ekspresi Liang Jinmin kembali normal dan dia sepertinya sedang mulai mempertimbangkan kata-kata Yu Hao tadi. Yu Hao memberikan menu itu kepada Chen Yekai dan memintanya untuk memesan.

Chen Yekai hari ini mengenakan kemeja biru tua yang sudah lama tidak dia pakai dan celana hitam kasual. Aroma cologne yang harum dan menyegarkan menguar dari tubuhnya, bercampur dengan kehangatan dari suhu tubuhnya di musim panas, benar-benar menunjukkan daya tarik seks seorang intelektual.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Apa yang kalian bicarakan?” Chen Yekai memesan sushi pada pelayan kemudian melanjutkan, “Hidangan uni di restoran ini cukup bagus. Yu Hao, coba cicipi.” MC67 i

“Hmm, Hanya percakapan basa-basi.” Yu Hao berkata, “Itu tidak penting.”

Liang Jinmin berkata, “Nicky, Yu Hao tidak mau memulai kembali program sarjananya di almamatermu.”

Story translated by Langit Bieru.

“Sudah kuduga.” Chen Yekai dengan susah payah menelan sushi-nya, menyesap tehnya kemudian berkata, “Sebenarnya, aku juga tidak ingin kembali ke almamaterku. Aku sudah memutuskan untuk tinggal di sini, Liang Laoshi.”

Ah?” Yu Hao berkata, “Tidak, tolong lakukan apa pun yang kamu mau!” oNqgOd

Chen Yekai berkata, “Bukan begitu. Tinggal di sini bukan berarti mengajar di universitasmu. Kota Ying juga punya pascasarjana tingkat pertama, aku sudah mempersiapkan diri untuk itu.” Saat dia mengatakan itu, dia juga sedang menambahkan teh untuk Yu Hao, sambil mengedipkan salah satu mata dengan nakal.

“Itu ….” Liang Jinmin tampak sedikit berkecil hati dan hanya bisa mengangguk.

“Apa kau mau membawa pulang makanan untuk Fu Liqun dan Zhou Sheng juga?” Chen Yekai bertanya.

Yu Hao melihat harga sushi di restoran ini, yang mana harganya mulai dari 128 yuan per hidangan. Dia buru-buru berkata, “Tidak perlu. Zhou Sheng pasti sudah makan dan aku bisa membuat pancake daun bawang untuk Fu Liqun.” bxz65h

“Nicky,” kata Liang Jinmin tiba-tiba.

Un?” Chen Yekai menyahut sambil terus membalik-balik menu tanpa melihat ke arah Liang Jinmin. “Aku akan memesan lagi ba. Hari ini aku yang traktir,” kata Chen Yekai sembari meminta tagihan.

Yu Hao, “?”

Setelah Liang Jinmin memanggil Chen Yekai, dia terdiam lagi. Untuk sesaat, ketiganya diam saja. Setelah pelayan datang, Chen Yekai memesan makanan dan tersenyum sambil menundukkan kepalanya untuk mengirim pesan kepada Zhou Sheng.
“Yu Hao, kau ….” Sudut bibir Chen Yekai sedikit terangkat. C8XeBa

“Ada apa, Chen Laoshi?” Yu Hao bertanya dengan gelisah.

“Jangan panggil aku Chen Laoshi lagi.” Chen Yekai berkata, “Aku sudah lama mengundurkan diri jadi dosenmu, panggil saja aku dengan nama lainnya ba. Bagaimana pun, aku tidak ingin mendengar istilah Laoshi lagi, aku lelah. “

Yu Hao tertawa. Dia tiba-tiba menyadari bahwa Liang Jinmin, yang baru saja duduk diam, sekarang sepertinya memiliki air mata di pelupuknya, membuat matanya tampak berkaca-kaca.

Setelah makanan pesanan untuk dibawa pulang Chen Yekai sudah diletakkan di atas meja mereka, Chen Yekai pun berkata, “Ayo pergi, aku akan mengantar kalian berdua pulang.” kIuxPr

Chen Yekai pergi untuk mengambil mobil, sementara Yu Hao dan Liang Jinmin berdiri di bawah lampu jalan. Di malam hari, semua gedung perkantoran di kawasan bisnis itu dinyalakan, tampak seperti kristal yang menjulang tinggi dalam kegelapan.

“Kau benar, Yu Hao.” Liang Jinmin berkata, “Akulah yang tidak mengerti.”

Yu Hao menoleh ke samping dan menatap mata Liang Jinmin.

“Saat aku tidak sadarkan diri, aku melihat Malaikat Agung dengan sayap putih bersih mengenakan setelan hitam, serta seorang prajurit yang mengenakan baju besi.” Liang Jinmin melihat ke jalan yang sibuk dan berkata dengan bingung, “Malaikat Agung tampak seperti dirimu, sementara prajurit yang lain mengenakan helm yang menutupi wajahnya. Kalian berdua memegang lampu dan membimbingku ke luar dari kegelapan. Mungkin saja itu adalah sebuah takdir ba.bdR2EW

Chen Yekai mengendarai mobilnya dan berhenti di tepi jalan. “Ayo kita jemput Zhou Sheng? Dia tidak jauh dari sini.”

Yu Hao hendak masuk ke mobil saat Liang Jinmin berkata, “Tunggu. Yu Hao, Nicky, maukah kalian mampir ke rumahku untuk minum?”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao melirik Chen Yekai dan Chen Yekai juga memiliki ekspresi yang sedikit bingung. Dia tidak tahu mengapa Liang Jinmin tiba-tiba menyampaikan undangan seperti itu.

“Sama seperti sebelumnya,” kata Liang Jinmin. VnaRIp

“Aku bisa. Sebenarnya, itu tergantung Yu Hao.” Chen Yekai berkata, “Tapi jawaban dia pasti ‘itu tergantung pada Zhou Sheng’. Jadi, mari kita putuskan setelah kita menjemput Zhou Sheng.”

Yu Hao berujar, “Kamu sangat mengerti aku.”

Yu Hao masuk ke dalam mobil. Chen Yekai mulai mengemudi dan melintasi dua persimpangan, lalu menjemput Zhou Sheng di depan sebuah hotel. Zhou Sheng membawa tas olahraga yang disampirkan di satu bahu. Ia kelihatannya baru saja menghadiri resepsi di hotel. Setelah Zhou Sheng mendengar rencana mereka tadi, dia berkata, “Oke ah, Liang Laoshi. Ini pertama kalinya aku bertemu denganmu. Tolong perlakukan aku dengan baik.”

Liang Jinmin tersenyum sambil mengangguk padanya. Chen Yekai melewati bagian belakang kampus dan melewati jalan tanpa lampu. Bulan cerah muncul di antara pegunungan di cakrawala, cahaya peraknya memancar ke seluruh bumi. 8D1WOL

Tempat tujuan mereka adalah townhouse dengan halaman pribadi yang telah disiapkan oleh perguruan tinggi untuk Lin Xun. Tempat itu dipisahkan dari perguruan tinggi oleh sebuah gunung dan bangunan-bangunan itu saling berhadapan di kejauhan.

Rumah itu sangat luas dan sudah dibersihkan oleh seseorang. Liang Jinmin menyalakan lampu dan cahaya kuning remang-remang mulai membanjiri ruangan.

“Apa yang mau kalian minum?” Liang Jinmin bertanya, “Wiski? Nicky, jangan mengemudi saat kau pulang nanti. Panggil taksi saja.”

Zhou Sheng dan Yu Hao melihat-lihat lemari anggur di rumah Liang Jinmin. “Yo, Liang Laoshi, Anda memiliki koleksi anggur yang bagus.” kFwnT1

Liang Jinmin berujar ringan, “Buka saja minuman mana yang menurutmu bagus ba, tapi mungkin saja minuman itu tidak sebagus anggur yang kau miliki. Meski begitu, cobalah..”

Yu Hao menggunakan tatapannya sebagai sinyal dan Zhou Sheng mengangguk mengerti saat melihatnya. “Botol ini harganya lebih dari 4.000.”

Chen Yekai berkata, “Aku ingat ada sebotol Macallan di sini. Aku akan minum itu ba. Apa kau mau itu juga, Tuan Muda Zhou?”

Yu Hao berkata, “Aku tidak terlalu keberatan anggur apa yang aku minum, hanya saja jangan membuka sesuatu yang terlalu mahal.” izRc0

“Buka sebotol anggur Es Kanada ini.” Zhou Sheng tahu bahwa Yu Hao takut itu akan sia-sia, jadi dia berkata, “Itu tidak mahal, hanya seribu lebih sedikit. Aku akan mencampurkannya dengan sesuatu. Rasanya akan manis, jadi anggap saja sebagai itu seperti jus buah.”

Yu Hao segera memberi isyarat ‘oke, yang itu‘ dan tiba-tiba saja memikirkan Fu Liqun yang sedang menunggu makan malamnya di asrama mereka, sedangkan dia sendiri sekarang sedang menemani ketiga orang di sini untuk minum anggur yang harganya puluhan ribu yuan. Benar-benar sesuai dengan pepatah ‘Saat orang kaya sedang menikmati minum anggur dan makan malam, orang miskin di luar sudah mati kedinginan di pinggir jalan’.

Chen Yekai menuangkan segelas anggur untuk Liang Jinmin, lalu untuk dirinya sendiri, setelah itu Zhou Sheng, dan terakhir ke Yu Hao yang tengah duduk di sofa. Chen Yekai dan Liang Jinmin masing-masing duduk di sofa untuk satu orang, sementara Zhou Sheng bersandar di sofa panjang dan meninggalkan tempat duduk untuk Yu Hao.

Di bawah cahaya hangat lampu, Liang Jinmin menyalakan sebatang rokok dan mengembuskan asap dengan anggun. Sq4DPG

“Untuk Takin.” Liang Jinmin mengangkat gelasnya sedikit di dalam sisi gelap yang tidak diterangi oleh lampu.

“Untuk Takin.” Sisanya mengangkat gelas mereka satu per satu.

Please visit langitbieru (dot) com

“Apa yang mau Anda bicarakan hari ini, Laoshi?” Chen Yekai memutar anggur di gelasnya dengan lembut dan bola es di gelasnya bertabrakan dengan dinding gelas dengan suara yang tajam.

Yu Hao meminum seteguk anggur es yang dicampur Zhou Sheng untuknya. Rasanya cukup manis, tapi tidak terlalu manis dan rasanya sangat enak. Dia mengarahkan tatapannya ke sekeliling ruangan, memperhatikan perabotan dan dikejutkan oleh pemikiran bahwa di masa lalu, Lin Xun telah melecehkan Liang Jinmin di rumah ini dan memukulnya dengan kekuatan sedemikian rupa, sehingga dia kehilangan kesadaran, lalu menyeret istrinya ke garasi dan menempatkannya di kursi penumpang untuk membuat kecelakaan mobil. jHFT7i

Setelah kecelakaan itu, Huang Ting segera menyegel rumah ini dan telah melakukan penyelidikan menyeluruh di setiap sudut ruangan. Tanpa diduga, tidak ada yang ditemukan.

Yu Hao berpikir, mungkinkah ada beberapa petunjuk yang terlewatkan? Namun, dengan profesionalisme polisi, jika mereka tidak dapat menemukan apa pun setelah memeriksanya dengan saksama, maka kecil kemungkinan baginya sendiri untuk menemukan apa pun.

Saat Yu Hao sibuk memikirkannya, Zhou Sheng tiba-tiba saja mengangkat kakinya dan dengan lembut menyenggol Yu Hao. Tatapannya sepertinya menyampaikan bahwa dia memiliki sesuatu yang ingin dia katakan. Yu Hao segera mengerti—Zhou Sheng memiliki pemikiran yang sama dengannya sekarang. Dia juga belum menyerah.

“Bicara tentang kegagalan hidupku.” Liang Jinmin meletakkan gelasnya dan berkata dengan ringan, “Berbicara tentang pemahaman dan perasaan yang dimiliki individu seperti lalat terhadap takdir, di dunia yang luas ini, sepanjang sejarah peradaban manusia.” vlU65w

“Mari kita mulai pelajaran hari ini dengan salah satu ramalan Delphi ba. Ada prasasti terkenal di Kuil Apollo: kenali dirimu. Apa artinya menjadi manusia? Apakah jiwa pada dasarnya baik atau jahat? Kita membantai satu sama lain di dunia ini dan meluncurkan perang salib dalam skala besar yang dapat mencakup seluruh kelompok etnis juga negara atau dalam skala kecil yang hanya melibatkan satu keluarga.”

Pencahayaan remang-remang, anggur, dan sofa di tengah malam begini. Yu Hao samar-samar bisa membayangkan kelas larut malam Liang Jinmin yang membahas topik mulai dari batu bata peradaban kuno, senjata api dan perang di zaman uap; dari Maya di Zaman Pra-Klasik hingga Dinasti Yin dan Shang Tiongkok, dari Alexander Agung hingga Genghis Khan; dari patung emas Tutankhamun hingga Pertempuran Waterloo oleh Napoleon … yang semuanya berkilau di sungai besar sejarah, seperti mimpi—luas dan tak terbatas, tanpa akhir terlihat.

Kemudian, kekuatan pengetahuan yang membimbing manusia untuk mengatasi keterbatasan individu, berdiri di ujung sungai ini, mengamati semua adegan pembantaian sambil diselimuti oleh kabut.

Menggunakan teori akademis arus utama, Liang Jinmin berbicara tentang permulaan alam semesta hingga kelahiran bintang, kemudian tentang energi yang dilepaskan oleh fusi nuklir; mencairnya es ke dalam air dan fotosintesis tumbuhan yang menjadi syarat awal untuk lahirnya makhluk berakal di planet, kemudian ke legenda Dewa matahari di berbagai peradaban. Dewa yang dipuja sebagai Dewa Tertinggi di peradaban kuno dan cahaya juga dianggap sebagai asal mula semua makhluk hidup. kG9Edh

Ini adalah pertama kalinya Yu Hao mendengarkan ceramah melalui metode semacam ini. Liang Jinmin mempertahankan metode pengajaran salon yang dia gunakan di luar negeri saat dia berbicara kepada mereka tentang segala sesuatu di bawah matahari. Chen Yekai kadang-kadang mengungkapkan pandangannya dan Zhou Sheng juga asyik mendengarkannya. Untuk sesaat, mereka berdua melupakan apa yang paling mereka khawatirkan dan tenggelam dalam lautan pengetahuan Liang Jinmin.

Yu Hao tiba-tiba merasa sedikit menyesal karena sudah menolak tawaran Liang Jinmin untuk pindah ke universitas lain. Jika dia belajar di bawah guru seperti beliau, dia mungkin akan menjadi orang yang terpelajar.

“… di bawah pengaruh fototaksis ini,” Liang Jinmin berkata pada akhirnya, “kita hidup di siang hari dan ketika kita tertidur lalu memasuki mimpi kita di malam hari, mimpi kita melepaskan keinginan paling primitif di hati kita yang tersembunyi dalam kepribadian kita yang tidak terlihat. Kepribadian kita dibentuk dari kesan yang kita bentuk terhadap lingkungan tempat kita dibesarkan, serta dari dunia dan diri kita sendiri.”

Chen Yekai menambahkan, “Itu salah satu pandangan yang lebih berpengaruh di bidang psikologi saat ini.” cm4J7v

“Betul sekali.” Liang Jinmin mengangguk, “Ambil contoh diriku: keluargaku selalu dipenuhi dengan kekerasan. Ayahku adalah seorang intelektual yang frustrasi. Karena saudara laki-lakinya tinggal di Amerika Serikat, dia dikritik keras dan diperlakukan tidak adil pada tahun 1970-an. Di sisi lain, ibuku adalah keturunan pemilik tanah. Seluruh keluarga kakek-nenekku melarikan diri ke Hong Kong dan hanya ibuku yang tinggal untuk ayahku. Kalian tidak hidup melalui era itu, jadi kalian tidak bisa mengerti apa maksudnya .… ​”

“Aku sudah membaca sedikit tentang itu.” Yu Hao mengingat laporan yang dia terjemahkan dan beberapa telah memasukkan sejarah periode itu.

Liang Jinmin tersenyum tipis. “Orang tuaku punya dua anak perempuan dan aku yang lebih muda. Sejak aku bisa memahami banyak hal, keluargaku dipenuhi dengan kekerasan yang ada di mana-mana. Ayahku bahkan menderita histeria parah.”

“Gangguan disosiatif.” Chen Yekai menjelaskan kepada Yu Hao dan Zhou Sheng, “Juga dikenal sebagai histeria.” bLBXHa

Liang Jinmin berkata dengan tenang, “Ayahku akan memukuli Ibu kami dan kami sepanjang malam. Ibuku tunduk pada penganiayaan, sementara aku dan saudara perempuanku selalu diliputi rasa takut. Kami akan selalu menantikan datangnya pagi, saat matahari akan terbit .…”

“… Namun, setiap kali badai berlalu, ayahku akan melanjutkan kecerdasan dan kelembutannya. Dia mengajari kami cara membaca dan belajar. Selain itu, dia selalu mendorong kami untuk serius belajar. Aku bahkan tidak tahu yang mana sebenarnya sosok dia. Seolah-olah dia telah terbelah menjadi dua sisi—Dewa dan Iblis. Kapan pun matahari terbenam, mimpi buruk kita akan dimulai. Di era itu, penyakit mental tidak dianggap serius dan banyak orang di Cina bahkan tidak memiliki pengetahuan sama sekali di bidang ini.”

Langit Bieru.

“Kemudian, aku memikirkannya. Sepanjang kehidupan pernikahanku dengan Lin Xun, bayangan psikologis menyelimuti hatiku karena keluargaku sendiri mungkin telah mempengaruhi seluruh hidupku.”

Liang Jinmin mengeluarkan rokok kedua dari bungkus rokok. Zhou Sheng mengeluarkan korek api dan menyalakannya untuknya. rIzZgv

“Namun, tentu saja, yang itu akan kuceritakan di lain waktu.” Liang Jinmin melanjutkan, “Setelah kami tumbuh dewasa, kekerasan Ayah kami mereda. Dari wajahnya, kau bisa melihat jenis kekecewaan dan kesedihan yang akan dialami oleh seorang pria paruh baya setelah menyadari bahwa dia tidak akan dapat mengubah keadaannya. Namun, ketika dia sakit parah dan terbaring di tempat tidur, dia akan tetap memanggil Ibu kami untuk memarahi dan memukulnya dari waktu ke waktu. Suatu hari, kakak perempuanku tidak tahan lagi. Saat kami mencuci piring, dia tiba-tiba saja meletakkan piring, menyumpal mulutku, mengikatku ke kursi dengan ikat pinggang, lalu berjalan diam-diam ke tempat tidur dan mencoba membunuh Ayah kami dengan cara mencekik lehernya menggunakan sarung tangan karet.”

Yu Hao, ” ….”

Ini juga pertama kalinya Chen Yekai mendengar Liang Jinmin membahas mengenai masa lalunya dan itu membuat Chen Yekai terdiam sesaat.

Zhou Sheng berkata, “Kakak perempuan Anda tidak ingin menyeret Anda ke kejahatan bersamanya, jadi dia mengikat Anda.” TJj0hk

Liang Jinmin berkata, “Ya. Tapi kejadian itu tidak menimbulkan banyak masalah. Ayahku menderita tumor otak dan sering berpikir histeris bahwa orang ingin menyakitinya. Selama hari-hari terakhirnya, kondisinya sudah memburuk ke titik di mana dia bahkan tidak bisa tidur lagi. Ketika berita kematiannya menyebar, terlihat jelas bahwa semua orang—termasuk tetangga dan kerabat kami—merasa lega.”

“Beberapa waktu kemudian, kakak perempuanku menikah dan ibuku tinggal bersamanya. Kakek nenekku yang melarikan diri ke Hong Kong telah meninggal dunia, kemudian kedua pamanku menemukan ibuku dan memberinya warisan yang besar dari Ayah mereka. Warisan itu cukup bagi kami untuk menjalani kehidupan yang sangat baik. Aku masuk universitas dan bertemu Lin Xun. Pada saat itu, dia benar-benar menawan dan meskipun penampilannya hanya rata-rata dan latar belakang keluarganya tidak dianggap luar biasa, dia memiliki kualitas yang menurutku mustahil untuk dihindari.”

“Aura seorang intelektual,” kata Chen Yekai.

“Betul sekali.” Liang Jinmin berkata kepada Chen Yekai, “Temperamen seorang sarjana juga sangat nyata dalam dirimu. Aura seperti itu akan membuat banyak wanita tergila-gila.” YXGw6S

Zhou Sheng berkata, “Sepertinya aku tidak memilikinya.”

Liang Jinmin berkata, “Dengar, itu hanya salah satu karakteristik manusia. Jumlah buku yang dibaca seseorang tidak ada hubungannya dengan baik atau tidaknya orang itu.”

Chen Yekai tersenyum, “Orang yang setia adalah orang yang pekerjaannya menyembelih anjing, sedangkan yang tidak berperasaan adalah orang yang terpelajar.”

Semuanya tertawa. 1938oD

Liang Jinmin berkata, “Tidak pantas untuk menggeneralisasi seseorang.”

“Cuma bercanda.” Chen Yekai tertawa.

Liang Jinmin berkata, “Aku merasakannya dari Lin Xun—jenis romantisme ketika ayahku akan mengajari aku dan saudara perempuanku cara membaca di sore hari, jenis temperamen intelektual yang sama yang membuat frustrasi dan semacam kebanggaan dalam diam. Secara terbuka tidak memiliki apa-apa, tapi selalu mengejar kebebasan dalam pikiran dan jiwa seseorang.”

Liang Jinmin menarik laci meja kopi, mengobrak-abriknya, dan mengambil sebuah bingkai foto. Dia mengopernya kepada yang lain—foto itu menampilkan Lin Xun dan Liang Jinmin ketika mereka baru saja sampai di Universitas Stanford, San Francisco. Di sana, mereka sedang berdiri di depan gerbang kampus. TpzEmU

Translator's Note

Jadi, di Cina sana, mereka membagi universitas dalam 3 jenis: Yiben, Erben, Sanben (yi = 1, er = 2, san 3. Namun, tidak dipisahkan seperti universitas tingkat pertama / kedua / ketiga. Universitas Yiben adalah yang menyelenggarakan angkatan pertama perekrutan setelah ujian masuk perguruan tinggi dan dijalankan oleh negara bagian. Mereka yang tidak masuk akan bergabung dalam babak perekrutan berikutnya untuk universitas erben. Umumnya, universitas yiben lebih baik daripada universitas erben dan sanben. Ada jenis keempat yang disebut ‘Key  Universitas, yang pada dasarnya adalah universitas yiben tetapi dianggap sebagai yang teratas)

Translator's Note

Hewan laut yang di Indonesia lebih dikenal dengan nama Bulu Babi.

Translator's Note

Classroom Salon adalah alat kolaborasi sosial daring yang memungkinkan instruktur membuat, mengelola, dan menganalisis jaringan sosial (disebut Salon) untuk meningkatkan pembelajaran siswa. Siswa di Salon dapat secara kooperatif membuat, mengomentari, dan memodifikasi dokumen. Salon Kelas menyediakan alat yang memungkinkan instruktur untuk memantau jaringan sosial dan mengukur partisipasi siswa dan keefektifan individu.

Translator's Note

Mereka yang berasal dari profesi rendahan menghargai kesetiaan, sedangkan intelektual adalah orang yang sering melanggar hati nurani dan meninggalkan persahabatan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment