English

Merebut MimpiCh68 - Kunci

1 Comment

Penerjemah : Jeff


“Keyakinanku berasal dari introspeksi diriku yang paling dalam.”  CcUGJE


“Meskipun kakak perempuanku keberatan, aku mensponsori Lin Xun.” Kata Liang Jinmin. “Saat itu, aku sangat yakin bahwa dia adalah belahan jiwaku. Aku bisa merasakan sinar matahari yang cemerlang menerangi jiwaku setiap hari ketika aku menghabiskan waktu bersamanya, dan bahkan sekarang ketika aku mengingatnya, itu benar-benar indah. Yu Hao, kamu bilang bahwa aku tidak mengerti, dan aku benar-benar tidak. Atau kamu bisa mengatakan bahwa dari lubuk hatiku, aku tidak pernah mau mengakui diriku yang begitu pengecut. Dan kepengecutanku inilah yang menyebabkan aku tenggelam dalam siklus ‘tragedi kehidupan’ yang tak ada habisnya ……”

Ruang tamu itu berubah sunyi. Yu Hao tidak ingin menangis, namun dia tidak bisa menahan air matanya. Dia bisa berempati dengan betapa Liang Jinmin sangat mencintai Lin Xun pada saat itu, namun ketika dia memikirkan Liang Jinmin hari ini, dia merasakan kesedihan yang tak terbendung.

Story translated by Langit Bieru.

Mata Chen Yekai juga tampak memerah, dan suara samar dirinya yang menarik napas bisa terdengar.

Zhou Sheng menatap Yu Hao. Liang Jinmin mengeluarkan tisu dan menyerahkannya kepada Yu Hao. Dia tersenyum, “Maaf, aku seharusnya tidak mengatakan itu.” LZapOJ

“Tidak.” Yu Hao dengan cepat berkata, “Maaf, Liang Laoshi. Aku terlalu lancang untuk mengatakan itu.”

Liang Jinmin berkata, “Ayo, makan cokelat ini dulu.” Dan saat dia berbicara, dia mengeluarkan beberapa coklat premium dari meja kopi dan memberikannya kepada mereka.

“Lin Xun dan aku saling mendukung. Kami meninggalkan rumah dan pergi ke San Francisco untuk belajar; seperti yang diucapkan dalam sumpah pernikahan – baik maupun buruk, dalam sakit dan sehat, baik muda dan cantik atau tua dan keriput, kami selalu mendukung dan bergantung satu sama lain di masa sulit.” Liang Jinmin berkata, “Belakangan, kakak perempuanku meninggal karena kanker paru-paru empat tahun kemudian. Dan awal dari banyak konflik sepele dalam pernikahan kami pun dimulai.”

Yu Hao mendengarkan Liang Jinmin mengingat setiap detail kecil dari realitas berdarah dan konflik antara dia dan Lin Xun – yang semuanya telah mengambil bentuk pisau, kapak, bilah, gergaji, dan palu pada lengan robot monster logam besar di pemandangan alam mimpinya. Citra Lin Xun dan ayahnya secara bertahap tumpang tindih dan menjadi sulit untuk dibedakan. xRIv60

“Seorang gadis yang telah menyaksikan begitu banyak kekerasan dalam rumah tangga di masa kecilnya juga telah jatuh ke dalam siklus tragedi yang tak ada habisnya ketika dia dewasa.” Liang Jinmin menghela napas, “Apakah itu semacam kebiasaan? Atau kerinduan? Sungguh memalukan bagiku untuk menganalisis diriku sendiri, tetapi malam ini, aku bersedia menelanjangi jiwaku secara keseluruhan di bawah penerangan sinar matahari dan bulan milikmu, dan  bersedia menerima penilaian.”

Zhou Sheng mengatur postur tubuhnya di sofa dan tertawa, “Sinar matahari?”

Liang Jinmin mengangguk, “Aku seorang pesimis. Nietzsche menyebutkan dalam 《Kelahiran Tragedi》 bahwa siklus tragedi yang tak ada habisnya sebenarnya memberikan semacam sikap estetika terhadap kehidupan, sehingga kita bisa memperoleh pembebasan akhir. Ryuusei pernah berkata dengan terus terang bahwa di alam bawah sadarku, karena bayangan psikologis yang berasal dari sejarah keluargaku sendiri, ada semacam rasa kasihan pada diri sendiri yang tak terlihat di dalamnya yang membuatku sulit untuk keluar dari siklus peristiwa ini.”

“Kedua, aku pikir, toleransiku terhadap Lin Xun berasal dari perasaan bersalah dan berhutang yang aku rasakan setelah menyaksikan kakak perempuanku membunuh ayahku pada malam itu. Menerima tindakan kekerasan yang berulang kali dilakukan oleh suamiku dan berhasil menahannya telah berubah menjadi penebusanku.” NCZ5sS

Chen Yekai berkata, “Jika aku adalah orang yang mengadili Anda, aku hanya akan memiliki satu kalimat, ‘mereka semua layak untuk mati’.”

Liang Jinmin memandang Zhou Sheng, tetapi Zhou Sheng tidak mengungkapkan pendapat apa pun dan hanya berkata, “Lanjutkan.”

Liang Jinmin berkata, “Aku dibesarkan di lingkungan seperti itu dan terbiasa dengannya. Ibuku memberi tahuku bahwa semua pasangan, di mana pun di dunia ini, akan bertengkar dan bahkan mungkin melakukan kekerasan. Dan pada suatu waktu, aku juga tanpa ragu percaya bahwa itu benar. Setelah remaja, aku pernah berkata pada diriku sendiri bahwa aku tidak akan pernah menikah ……”

“Sama sepertiku.” Zhou Sheng menjawab, “Aku khawatir jika aku akan menjadi seperti ayahku dan tidak bisa menahan diri suatu hari nanti.” sSCYez

“Kamu tidak akan.” Yu Hao berkata pada Zhou Sheng.

Liang Jinmin tertawa, “Tapi cinta berada di luar kendali siapa pun. Dalam banyak kesempatan, aku meyakinkan diriku untuk mengumpulkan keberanian dan mengantarkan kehidupan baru, dan aku bahkan akhirnya mengambil langkah itu. Tapi aku tidak menyangka bahwa dengan satu langkah itu, aku langsung melangkah ke jurang yang dalam ……”

Yu Hao, “……”

“Ketika Lin Xun berlutut untuk memohon maaf setelah pertama kali dia memukulku, aku masih meyakinkan diriku sendiri bahwa itu adalah kejadian yang normal dalam pernikahan, meskipun aku tahu jika itu tidak mungkin.” RBG9Vu

Liang Jinmin menyalakan rokok ketiganya, “Aku selalu berpikir bahwa semua pasangan di mana pun di dunia ini seperti orang tuaku. Aku tidak bisa membayangkan seperti apa memiliki keluarga yang harmonis dan bahagia. Setelah itu, cinta Nicky dan Takinlah yang membuatku menyadari bahwa seseorang bisa begitu memahami kekasihnya sendiri, sehingga memungkinkan mereka menjadi tua bersama dengan pengabdian mutlak satu sama lain.”

Chen Yekai tertawa getir dan menggelengkan kepalanya. “Ada yang lain?”

Langit Bieru.

Sebuah ide perlahan mulai muncul di benak Yu Hao, tetapi dia tidak bisa memahaminya. Dia menunggu, menunggu hingga pada saat itu semuanya akhirnya menjadi jelas.

“Jika ada yang lain, maka menurutku itu pasti cinta ba.” Liang Jinmin memejamkan mata, “Hari itu, ketika aku berbicara dengan Nicky tentang masa depan, aku memutuskan untuk memperbaiki kesalahanku dan mengabdikan sisa hidupku untuk pekerjaanku. Tapi tidak lama setelah aku pulang, kejadian yang kamu tahu itu terjadi ……” ofCiGm

Chen Yekai berkata, “Aku ingat Anda mengatakan pada saat itu bahwa Anda akan membuat persiapan.”

“Benar.” Liang Jinmin menjawab sambil mengusap alisnya dengan jari manisnya, “Tetapi banyak hal yang terjadi selama tiga hari itu tampaknya terputus-putus sekarang, dan aku tidak dapat mengingat banyak.”

Ekspresi Zhou Sheng tiba-tiba berubah menjadi kaku, namun dia tidak menyela dan malah melirik Yu Hao. Saat ini, Yu Hao memilih untuk tetap diam.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Setelah keheningan yang tampaknya tak berujung, Liang Jinmin melanjutkan, “Yu Hao berkata hari ini bahwa aku tidak mengerti. Dan ya. Mungkin, di lubuk hatiku yang paling dalam, aku masih memiliki cinta dan harapan bodoh yang tersisa darinya, yang menahanku dan menyegel sebagian dari ingatanku ……” TlxnRw

“Anda secara tidak sadar menghalangi diri Anda sendiri.” Yu Hao mengambil bingkai foto dan mengamati foto Liang Jinmin dan Lin Xun, “Anda tidak ingin dia dipenjara, meskipun dia mencoba membunuh Anda, ‘kan?”

“Aku pikir begitu.” Liang Jinmin membuka matanya dan berkata.

Chen Yekai berkata, “Yu Hao, tidak ada gunanya menyalahkan Liang Laoshi. Kita tidak bisa mengendalikan alam bawah sadar kita ……”

Liang Jinmin berkata, “Tidak apa-apa. Itulah alasanku ingin berbicara dengan kalian juga. Selama bertahun-tahun ini, aku mungkin tidak pernah benar-benar memahami diriku sendiri.” 8oHj7Z

Zhou Sheng berkata, “Jadi setelah Anda terbangun di rumah sakit hari itu, Anda mencoba mengingat apa yang terjadi?”

Liang Jinmin mengangguk, “Ya. Dokter percaya bahwa celah dalam ingatanku adalah akibat dari koma jangka panjang. Aku telah memikirkannya sepanjang hari. Nicky dan Petugas Huang Ting menyarankan agar aku menunggu, tetapi hanya aku yang tahu bahwa alasan sebenarnya adalah karena aku sengaja melupakan kenangan itu.”

Ruang tamu itu kembali hening. Rokok yang menyala di tangan Liang Jinmin telah dibakar sampai habis.

“Sebagai penutup, mari kita lakukan sedikit penyesuaian pada argumen Nietzsche untuk menyimpulkan pelajaran hari ini ba.” Chen Yekai berkata, “Di bawah cahaya Dewa Matahari, semuanya menunjukkan penampilan yang indah. Itu mengubah esensi tragedi, menghilangkan rasa sakit dan aspek kegilaan, dan memantulkan cahaya yang sangat indah – itulah pemahaman kita tentang diri kita sendiri.” bcTeW2

Zhou Sheng menghabiskan anggurnya dan meletakkan gelasnya. Dia masih berpikir sambil menatap Yu Hao lagi. Yu Hao berkata, “Apa lagi yang kalian bicarakan di kafe?”

Liang Jinmin tenggelam dalam pikirannya dan tidak menanggapi. “Pada saat itu, aku pikir bukti yang kamu miliki mungkin tidak cukup kuat. Aku ingat Liang Laoshi berkata, “Chen Yekai berkata,” ‘Kalau begitu aku akan kembali dan terus mengumpulkan bukti sampai cukup untuk mengirimnya ke penjara.'” Liang Jinmin berkata, “Aku yakin jika itulah yang aku katakan pada waktu itu, tetapi ingatanku tentang hal itu cukup buruk.”

Chen Yekai berkata, “Ini hanya kesimpulanku sendiri. Analisis Huang Ting tentang ini adalah, jika pikiran terakhir Liang Laoshi sebelum kehilangan kesadaran adalah tentang lokasi bukti yang tersembunyi, maka saat dia kehilangan kesadaran, ingatannya itu bisa saja ……”

“Hancur.” Zhou Sheng melanjutkan. W3qQfh

Liang Jinmin mengangguk, “Ketika aku membahas mengenai apa yang telah terjadi dan merekam kesaksianku, aku bisa mengingat bahwa Lin Xun telah mengatakan sesuatu kepadaku sebelum dia membuatku pingsan, tetapi aku tidak dapat mengingat apa itu.”

Eyeliner-nya luntur karena air matanya. Dia meletakkan gelas anggurnya yang kosong dan berjalan ke kamar mandi. Ketika Yu Hao mendengar kalimat terakhirnya, segudang kesan melintas di benaknya dan tiba-tiba terhubung —— berspekulasi dari pemandangan yang dia saksikan di pemandangan alam mimpinya, mengenai bagaimana Liang Jinmin berjuang saat dia bertarung melawan monster logam, dan di dalam kesadarannya, monster logam itu telah merebut sesuatu yang bisa melindunginya, item yang tidak bisa dihancurkan ……

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dia menatap foto di dalam bingkai. Dalam sekejap, wajah Lin Xun dan monster logam itu tumpang tindih! “Bukti” itu, dia telah melihatnya di alam bawah sadar!

Itu adalah patung kayu Maya! Saat itu, Yu Hao menganggapnya sangat aneh. Mengapa itu menjadi satu-satunya objek bercahaya di seluruh alam bawah sadar!
Yu Hao hanya bisa melebarkan matanya dan sedikit gemetar saat pikiran ini terpikir olehnya. jVtxdD

“Apa yang kamu pikirkan?” Zhou Sheng adalah orang pertama yang menyadari perubahan sikap Yu Hao.

Chen Yekai mengerutkan kening dan menatap Yu Hao. Yu Hao bertanya, “Apakah pernah ada ukiran kayu dekoratif di rumah ini?”

“Apa?” Zhou Sheng tidak menyangka Yu Hao tiba-tiba menanyakan itu.

“Liang Laoshi!” Yu Hao segera berdiri, “Apakah Anda ingat ukiran kayu? Tentang gaya Maya besar, cokelat tua, dan …” Zhou Sheng dan Chen Yekai segera bangkit dan mengikuti Yu Hao. 7m3y9w

Chen Yekai berkata, “Aku ingat sekarang! Itu adalah artefak yang Ryuusei dan aku bawa kembali empat tahun lalu sebagai hadiah untuk Liang Laoshi ……”

Liang Jinmin keluar dari kamar mandi dengan handuk di tangan. Dia tiba-tiba mulai gemetar tanpa sadar saat dia mendengar kata-kata itu.

“Liang Laoshi?” Sampai saat ini, Yu Hao masih belum memahami arti penting dari ukiran kayu tersebut. Tetapi saat Zhou Sheng melihat ekspresi Liang Jinmin, dia tahu bahwa Yu Hao akhirnya menemukan petunjuk penting.

“Pikirkanlah perlahan, luangkan waktumu ……” Zhou Sheng berkata, “Liang Laoshi! Jangan!” 8Vd3tT

“Liang Laoshi!”

“Liang Laoshi!”

Mata Liang Jinmin melebar, dan wajahnya menjadi sangat pucat.

“Aku ingat sekarang. Pada akhirnya, dia mengatakan itu, untuk mengumpulkan …… bukti apa? Kamu tidak bisa menyembunyikan …… menyembunyikan rencanamu …… dariku ……” Liang Jinmin berkata dengan suara gemetar, lalu pingsan seolah-olah dia baru saja mengalami pukulan pada kondisi mentalnya. vu0mdq

Chen Yekai dan Yu Hao melompat ketakutan. Mereka dengan cepat menopangnya, dan situasinya menjadi kacau untuk sesaat. Chen Yekai berkata, “Bawa beliau masuk. Cepat!”

Chen Yekai menggendongnya ke kamar tidur. Zhou Sheng berkata, “Ukiran kayu apa itu? Kaikai! Apakah kamu ingat seperti apa bentuknya?”

“Tunggu ……” Chen Yekai menempatkan Liang Jinmin dengan benar di tempat tidur, dan semua orang menjadi gugup.
Yu Hao berkata, “Ini bukan di ruang tamu, aku sudah melihat-lihat tempat itu sekarang!”

“Pasti ada di ruang tamu.” Chen Yekai berkata, “Benda itu masih di sini terakhir kali aku datang. Mewakili apa sebenarnya benda itu? Yu Hao, mengapa kamu tahu tentang itu?” 3GdZrl

“Jangan tanya lagi!” Zhou Sheng berkata, “Temukan dulu! Pasti ada kamera pengintai di dalamnya!”

Kata-kata Zhou Sheng telah menembus pikiran Yu Hao. Yu Hao berkata, “Ada kamera pengintai di matanya! Iya! Pasti ada!”

Please visit langitbieru (dot) com

“Ini ……” Chen Yekai berkata, “Seharusnya ada di sana!” Chen Yekai menunjuk ke TV. Ada sederet dekorasi di lemari TV, “Saat aku membantu mereka pindah, aku secara khusus mengeluarkannya dan meletakkannya di sini ……”

Ada suara dari dalam, seolah ada sesuatu yang jatuh. Mereka bertiga langsung berbalik dan bergegas ke kamar tidur. Yu Hao berpikir bahwa mereka akan menemukan patung itu, tetapi suara itu berasal dari Liang Jinmin yang jatuh ke lantai setelah berjuang untuk turun dari tempat tidur. Chen Yekai dengan cepat menopangnya. Zhou Sheng berkata, “Kondisi mentalnya belum stabil; Kaikai awasi beliau.” rDVKn0

Zhou Sheng dan Yu Hao kembali ke ruang tamu. Yu Hao mengusap rambutnya, dia kehabisan akal. “Di mana kemungkinan dia meletakkannya?”

“Tunggu.” Zhou Sheng berkata, “Jangan cemas, tenang dan analisislah.”

Yu Hao terdiam lama sebelum berkata, “Mengapa Liang Laoshi tiba-tiba pingsan?”

“Karena kau menyebutkan buktinya.” Zhou Sheng berkata dengan suara rendah, “Adanya ‘bukti’ telah menyebabkan Lin Xun memukulinya hingga tidak sadarkan diri, dan dalam dunia mentalnya, dia menanggapi secara refleks. Ketika dia mengingatnya, dia secara spontan teringat akan pukulan keras yang membuatnya koma.” 8dyBgv

Yu Hao mengerti dan mengerutkan kening, “Secara logis, setelah kecelakaan itu, Huang Ting telah menutup tempat kejadian perkara dan tidak mengizinkan Lin Xun untuk kembali, jadi seharusnya masih ada.”

Zhou Sheng berkata, “Dia pasti mengambilnya, itu satu-satunya kemungkinan.”

Yu Hao, “!!!”

Zhou Sheng, “Sebelum Lin Xun membuat Liang Jinmin pingsan, dia telah menebak secara kasar keberadaan ‘bukti’ ini. Jadi dia memanipulasinya dengan memberikan saran psikologis padanya saat dia memberikan pukulan terakhir, lalu menggeledah seluruh rumah sebelum menghancurkan buktinya.” wAKz5l

Yu Hao, “……”

Yu Hao enggan menerima penjelasan itu, tapi itu satu-satunya kemungkinan.

Dia duduk tanpa daya. “Akankah Lin Xun menyimpannya?” Kata Yu Hao.

“Mustahil.” Zhou Sheng berkata, “Dia pasti telah menghancurkannya sepenuhnya. Tunggu, jika itu adalah kamera pengawas yang merekam tindakan kekerasan dalam rumah tangga, apa dia mungkin bisa melihatnya di komputernya sebelum menghancurkannya?” nxbPFU

Yu Hao berkata, “Dia pasti sudah menghapusnya setelah dia menontonnya, dia tidak akan menyimpannya.”

Zhou Sheng, “Bahkan jika dia telah menghapusnya, data di hard drive dapat dipulihkan, bahkan jika dia tidak menggunakan komputernya sendiri untuk menontonnya …… ​​tunggu, apakah dia akan memiliki cadangan cloud?!”

Saat itu, suara mesin mobil terdengar di luar. Keduanya langsung waspada. Zhou Sheng menarik tirai ruang tamu dan melihat keluar; sebuah mobil diparkir di luar pintu.

Yu Hao bertanya, “Siapa itu? Hanya lewat?” d2qfo3

“Tidak.” Zhou Sheng mengerutkan kening, “Mobil tidak akan lewat sini. Lin Xun pasti kembali.”

“Itu tidak mungkin ba! Bukankah itu terlalu kebetulan?” Kata Yu Hao.

Please visit langitbieru (dot) com

Hari ini adalah hari dimana Lin Xun dibebaskan dari tahanan. Yu Hao langsung teringat hari ketika Shi Liang tiba-tiba pulang tanpa peringatan dan langsung merasa sedikit takut.

“Tidak apa-apa, aku ada di sini. Apa yang perlu ditakuti?” Zhou Sheng berkata dengan tenang, “Teruslah minum dari koleksi anggurnya dan mari kita mengobrol dengannya.” E3oVSX

Yu Hao, “……”

Mobil di luar rumah melaju pergi. Zhou Sheng langsung menuju lemari anggur dan menuangkan lebih banyak wiski untuk dirinya sendiri saat seseorang membunyikan bel pintu.

“Jinmin.” Lin Xun berseru, “Aku tahu kamu di rumah. Buka pintunya, aku ingin bicara denganmu.”

Chen Yekai keluar dengan cepat dari kamar. Ketiganya saling memandang.
Chen Yekai berkata, “Liang Laoshi sudah lebih baik sekarang.” FwjsqI

Zhou Sheng memberi isyarat agar dia kembali, dan mengizinkannya menangani situasi dari sini. Chen Yekai mengangguk. Yu Hao duduk di sofa, Zhou Sheng pergi untuk membuka pintu dengan segelas anggur di tangan.  Saat pintu dibuka, wajah Lin Xun adalah pemandangan yang sangat spektakuler.

Yo, Profesor Lin.” Zhou Sheng mengangkat gelasnya ke arahnya, “Akh harap Anda sehat!”

Lin Xun segera mendapatkan kembali ketenangannya dan berkata dengan suara rendah, “Itu kamu, Zhou Sheng.”

Zhou Sheng membiarkan Lin Xun masuk, lalu menutup dan mengunci pintu. Lin Xun hanya perlu melihat gelas anggur dan asbak di atas meja kopi untuk menebak apa yang telah terjadi. xysgSP

Dia berteriak, “Jinmin!” Tak ada jawaban.

Lin Xun ingin masuk, tetapi Zhou Sheng berkata, “Jangan terburu-buru untuk masuk, mari kita mengobrol dulu. Aku belum meminta maaf padamu.”

Yu Hao bertanya, “Profesor Lin, minuman apa yang Anda inginkan?”

“Aku tidak akan merepotkan kalian.” Lin Xun berkata dengan dingin, “Sepertinya Salon Akademik Liang Laoshi baru saja berakhir, dan kalian telah belajar cukup banyak juga. Apakah kalian menginginkan kelanjutannya? Aku akan bawakan air, apa yang ingin kalian bicarakan?” cJ3I7O

“Mari kita bicara tentang bagaimana Anda begitu panik dan berlari seperti orang gila sejauh tiga puluh mil hari itu.” Zhou Sheng tampak sedikit mabuk saat dia tersenyum, “Ketika pertemuan olahraga kampus berikutnya diadakan, Lin Laoshi harus mendaftar ke Tim Guru ah, Anda berlari sangat cepat!”

“Itu adalah naluri alami manusia untuk melindungi diri mereka sendiri di saat krisis, itu sangat normal.” Lin Xun tidak mengkhianati sedikit pun rasa bersalahnya saat dia menjawab dengan tenang.

Yu Hao berkata, “Apakah itu masih terjadi bahkan setelah kita yakin bahwa kita telah melakukan kejahatan, dan mencoba menghindari konsekuensi hukum dari tindakan kita?”

“Aku mengaku telah melanggar hukum.” Lin Xun berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku tidak dapat menahan godaan uang. Sekarang, Laoshi telah bertobat, Setelah kalian memasuki dunia kerja, kalian harus mengingat ini dan tidak mengikuti jalanku.” 0wE5N3

Ini bukan pertama kalinya Yu Hao melakukan percakapan dengan Lin Xun secara langsung. Sebelumnya, dia hampir tersedak oleh amarahnya pada Lin Xun, dan itu tidak lebih baik kali ini. Mereka hampir saja menemukan buktinya, namun mereka telah melewatkan kesempatan mereka.

“Kamu sangat malang, Yu Hao.” Lin Xun berkata, “Aku telah melihat file-mu. Sudah sulit bagimu untuk menjadi miskin, tetapi orientasi seksualmu juga tidak normal. Bukankah itu hal yang sangat menyakitkan?”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao menarik napas dalam-dalam. Dia tahu bahwa Lin Xun mencoba memprovokasi dia, tetapi Zhou Sheng melirik Yu Hao dan berkata kepada Lin Xun, “Jadi, minoritas itu tidak normal? Lalu bagaimana denganku? Apa evaluasiku?”

“Kamu dari keluarga yang cukup baik.” Lin Xun tersenyum mengejek, “Pernah dikatakan, ‘anak-anak orang miskin berjalan-jalan di jalanan dengan rambut acak-acakan dan wajah kotor; anak-anak orang kaya berjalan di sekitar rumah mereka, biadab dan dimanja. Setelah mereka dewasa, mereka semua berjalan di sekitar masyarakat dengan mengigau, seperti ayah mereka, atau bahkan lebih buruk ‘. Dalam hal ini, Lu Xun menggambarkannya dengan cukup akurat.” Q3eX2l

Zhou Sheng duduk di sofa satu orang yang baru saja diduduki Liang Jinmin. Dia menyulut rokok dan berkata, “Apakah Salon Akademik Lin Laoshi selalu membahas topik seperti itu?”

“Ya.” Lin Xun berkata, “Aku orang yang realistis, berbeda dari Liang Laoshi kalian. Dia suka Romantisisme, tragedi, aliran pemikiran klasik, dan dia juga suka mencuci otak Chen Laoshi kalian. Dia begitu terindoktrinasi sehingga dia bahkan tidak lagi ingat siapa dirinya.”

Zhou Sheng sedang berpikir tentang bagaimana menghadapi Lin Xun ketika Yu Hao tiba-tiba berkata, “Kamu bukan yang pertama, Lin Laoshi.”

“Oh?” Lin Xun berkata, “Pertama apa?” dE7jdh

“Orang pertama yang mengatakan bahwa Anda adalah seseorang yang memuja realisme.” Yu Hao berkata, “Mereka selalu mengajariku banyak prinsip hidup yang hebat. Misalnya, bagaimana masyarakat kita mematuhi hukum rimba: jika Anda tidak menyakiti orang lain, mereka akan datang untuk menyakiti Anda; jika Anda tidak mengambil uang itu di depan Anda, maka Anda adalah orang bodoh, dan Anda akan menyesalinya cepat atau lambat; hidup ini tidak ada artinya sejak awal, karena bagaimanapun juga semua orang pasti akan mati ……”

“Perbaiki itu sedikit.” Lin Xun berkata, “Sudut pandang terakhir itu disebut ‘nihilisme’, dan itu tidak ada hubungannya dengan realisme. Kamu perlu membaca lebih banyak. Setelah kamu sudah cukup membaca, kamu akan mulai mempertanyakan dunia dan membentuk pandangan hidupmu sendiri. Tahukah kamu, Yu Hao? Orang-orang belajar untuk memilih apa yang akan dipercaya. Kamu akan bertemu dengan dunia yang menakjubkan ini, yang penuh dengan banyak teori. Seiring dengan pengalamanmu dalam hidup, ideologimu akan lenyap satu per satu. Kamu akan percaya pada satu hal ketika kamu berusia 20 tahun, percaya pada hal lain ketika kamu berusia 30, dan kemudian pada hal yang lain ketika kamu berusia 40. Kamu akan terus meragukan dirimu sendiri, menyangkal dirimu sendiri, dan kemudian ‘menyadari’ aturan baru yang dengannya, kamu diminta untuk menjalani hidupmu. Tidak ada yang mutlak dari benar atau salah, hanya pilihan yang akan memungkinkanmu untuk hidup lebih bebas. Dan kamu hanya akan memiliki ruang untuk memilih jika kamu memiliki kekuatan.”

Yu Hao berkata, “Aku tidak berpengetahuan luas seperti Anda, yang sangat pandai dan sudah banyak membaca. Keyakinanku berasal dari introspeksi diriku yang terdalam. Aku pikir mungkin, Anda belum pernah mengintrospeksi diri sendiri. Anda memiliki kekuatan dan kebijaksanaan, tetapi Anda menggunakannya untuk melakukan kejahatan, dan mungkin tidak ada yang bisa menghukum Anda, jadi Anda bisa tidak dihukum saat Anda melanjutkan hidup. Tapi dunia sadar Anda telah hancur berantakan. Awan gelap yang padat menutupi langit, matahari tidak akan pernah terbit, dan tidak ada kehidupan yang akan tumbuh di tanah tandusnya. Anda tidak akan pernah bisa mengalami semua hal indah di dunia ini lagi!”

Zhou Sheng, “……” 0hsj T

Zhou Sheng berpikir bahwa dia akan menjadi orang yang terlibat dalam konfrontasi sengit dengan Lin Xun; dia tidak akan pernah menyangka bahwa Yu Hao akan jauh lebih gelisah darinya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat Yu Hao berdebat dengan orang lain dengan pidato yang begitu panjang, dan sebaliknya, Zhou Sheng adalah orang yang bahkan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun sekarang. Dia tidak pernah berpikir bahwa Yu Hao akan banyak bicara di dalam hatinya!

Saat ini, layar ponsel di meja kopi menyala. Tiga pesan yang dikirim Chen Yekai dari kamar tidur muncul.

“Aku tidak perlu melakukan introspeksi.” Lin Xun mencibir, “Aku menjalani kehidupan yang sangat baik. Aku menjalani kehidupan yang lebih baik daripada kalian semua, dan aku jauh lebih sukses daripada kalian. Inilah kehidupan yang telah diberikan keyakinanku kepadaku. Aku tidak membutuhkan seorang siswa untuk menguliahiku. Kalian semua, termasuk Nicky dan Ryuusei, hanyalah anak-anak yang hidup di genangan lumpur. Kalian tidak memenuhi syarat untuk menilaiku, tidak, kalian bisa mengatakan apa pun yang kalian inginkan, dan itu tidak akan memengaruhiku sama sekali. Aku tidak peduli, aku tidak peduli! “

“Inilah ketimpangan yang membuat kalian tidak berdaya. Ketika kalian meninggalkan perguruan tinggi dan memasuki masyarakat, kalian akan menyadari bahwa ada banyak ketidakadilan di dunia ini. Itulah ‘realitas’ yang aku bicarakan. Pada akhirnya, itu akan seperti yang aku prediksi hari ini. Pahami bahwa dunia ini realistis dan materialistis. Di masa depan, kalian berdua pasti akan mengingat apa yang aku katakan malam ini. Saat ini, seorang pemenang sedang berbagi pemikirannya dengan yang kalah, dan juga beberapa pengalaman aku lalui sebagai seseorang yang telah mengalami hal serupa.” TDth4m

“Anda seperti orang buta.” Yu Hao bergumam, “Sejak hari Anda mulai melakukan kejahatan, Anda telah kehilangan hal paling berharga yang telah diberikan Sang Pencipta kepada kami – itulah harga yang harus Anda bayar untuk semua ini!”

Lin Xun mengejek, “Mungkin ba. Kita tidak bisa meyakinkan satu sama lain, tetapi kesimpulannya jelas. Kalian semua sudah kalah.”

“Belum tentu?” Zhou Sheng tiba-tiba menjawab.

Pada saat ini, Zhou Sheng melakukan tindakan yang mengejutkan Yu Hao. Dia meletakkan gelas anggurnya ke bawah, pindah ke sofa panjang dan duduk di samping Yu Hao, lalu mengeluarkan remot TV dari meja kopi. 2wut J

Alis Yu Hao sedikit berkerut. Dia menoleh untuk melihat Zhou Sheng. Zhou Sheng menoleh ke samping dan membalas pandangan Yu Hao. Dia mengangkat alisnya dan menunjukkan seringai khasnya yang terlihat benar-benar nakal.

Segera setelah itu, Zhou Sheng menekan tombol di remot. TV menyala dengan layar biru. Di bagian bawah layar, Opsi Apple TV muncul, lalu opsi pencerminan layar dipilih. Video digulir, satu dipilih, dan kemudian layar dibuka kuncinya, diatur ke tampilan horizontal, dan video mulai diputar.

Story translated by Langit Bieru.

Chen Yekai sedang mengoperasikan ponselnya di kamar tidur! Yu Hao menatap layar TV dengan bingung. Lin Xun segera mulai gemetar hebat; matanya terbuka lebar, dan wajahnya menjadi pucat. Video itu berdurasi tujuh menit dan dua puluh lima detik: dimulai dari pertengkaran Liang Jinmin dengan Linxun di ruang tamu. Lin Xun memegang setelan di satu tangan dan berjalan melewati sofa. Liang Jinmin menarik setelan Lin Xun, lalu Lin Xun tiba-tiba berbalik dan mendorong Liang Jinmin ke lantai. Liang Jinmin gemetar saat dia berdiri. Lin Xun melemparkan jasnya ke bawah, melonggarkan kancing mansetnya, dan menyeretnya. Satu tamparan diberikan.

Ini adalah pertama kalinya Yu Hao melihat video CCTV yang berisi kekerasan dalam rumah tangga, jadi dia mau tidak mau mengepalkan tinjunya. Zhou Sheng memegang tangan Yu Hao dengan telapak tangannya menutupi punggung tangan Yu Hao. LrskyQ

Liang Jinmin terus berusaha mengelak. Lin Xun menjambak rambutnya dan menyeret punggungnya, lalu meninju pelipisnya. Ketika Liang Jinmin berbalik ke samping, dia dengan sengaja lari ke TV. Yu Hao melihat sekilas wajahnya yang sedih dan menangis. Dia melarikan diri ke pintu, tetapi Lin Xun menghentikannya, lalu meraih kepalanya dan membantingnya ke dinding. Ketika Liang Jinmin berbelok dan melepaskan diri dari cengkeramannya, Lin Xun mencengkeram lehernya dengan satu tangan, lalu menabraknya ke dinding dua kali lagi. Liang Jinmin meluncur ke bawah dinding saat dia jatuh dengan rambut acak-acakan, kepalanya terkulai ke bawah. Lin Xun menjambak rambutnya, berlutut dengan satu lutut dan membisikkan sesuatu ke telinganya. Kemudian dia memegangi kepalanya dan dengan kejam membantingnya lagi. Liang Jinmin lemas dan jatuh ke lantai, kehilangan kesadaran.

Seluruh adegan hanya berlangsung tiga menit. Lin Xun menendang Liang Jinmin lagi sebelum kembali ke sofa untuk duduk. Dia melirik ke arahnya, lalu menuangkan segelas anggur untuk dirinya sendiri. Dia membungkuk sedikit, sepertinya dia sedang memikirkan sesuatu. Dia bangkit dan membawa Liang Jinmin menuruni tangga di sudut, menuju ke garasi bawah tanah. Dua menit kemudian, dia kembali. Dia melihat sekeliling seolah dia bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang tidak biasa.
Pada menit ketujuh, Lin Xun bangun. Dia telah mengetahui bahwa tindakan Liang Jinmin untuk kabur ke arah TV agak aneh.

Dia mulai memeriksa semua dekorasi di atasnya dari kiri ke kanan, tetapi dia baru menjalani setengah pemeriksaan ketika dia menemukan kamera pengintai. Dia mengulurkan tangan dan melepaskannya; kamera pengintai miring ke satu sisi dan bergoyang melewati Liang Jinmin yang terbaring di sudut. Tidak lama kemudian, layar menjadi hitam, dan rekaman CCTV berakhir.

Lin Xun tampak ketakutan saat dia tenggelam ke sofa dan tidak bangun untuk waktu yang lama. hZyIb8

Zhou Sheng menaikkan kecerahan lampu lantai. Yu Hao melihat ekspresi Lin Xun – ekspresi itu seolah milik orang mati.

Sebuah suara terdengar dari kamar tidur. Chen Yekai membuka pintu. “Liang Laoshi ingat.” Chen Yekai berkata kepada mereka, “Setelah dia kembali hari itu, dia memasang kamera di ukiran kayu dan mengunggahnya ke akun cloud independen pada saat yang sama, hanya saja itu tidak terlintas dalam pikirannya sampai sekarang. Aku sudah memberi tahu Huang Ting, mereka akan datang sebentar lagi.”

“Sepertinya setelah semua lika-liku yang kita lalui, semuanya akhirnya berubah menjadi lebih baik.” Zhou Sheng menghela napas, “Baiklah …… Anda mungkin benar-benar harus masuk penjara kali ini, Lin Laoshi? Mari kita wawancara singkat, bagaimana perasaan Anda saat ini?”

Lin Xun tidak mengatakan apa-apa. Zhou Sheng memandang Lin Xun dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Lin Laoshi, Anda sangat ‘realistis’, jadi Anda berpikir bahwa dunia ini adalah apa yang Anda pahami. Tapi jangan lupa, kita juga hidup di dunia ini, dan kita juga bagian dari ‘realitas’ ini.” ECo01b

Yu Hao, “!!!”

Seseorang di luar membunyikan bel pintu. Zhou Sheng bangkit untuk membuka pintu, dan Huang Ting membawa masuk rekan-rekannya.

“Pulang ba.” Zhou Sheng berkata pada Yu Hao. Keduanya bangkit, pergi ke pintu, dan Zhou Sheng berteriak, “Selamat tinggal, Liang Laoshi!”

“Selamat tinggal.” aPiFY6

Suara tenang Liang Jinmin terdengar dari kamar tidur. Liang Jinmin tidak pernah keluar dari kamar dan tidak melihat Lin Xun lagi.

“Selamat tinggal, Lin Laoshi.” Yu Hao berkata pada Lin Xun.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment