English

Merebut MimpiCh69 - Segel Keamanan

0 Comments

Penerjemah : Visean


“Bahkan jika kita harus menyelamatkan seribu atau Sepuluh ribu orang, tetap saja tidak bisa membayar rasa kehilangan.” bC9Ofi


Pukul 1 pagi, seluruh perguruan tinggi telah tertidur lelap.

“Kalimat yang kau katakan kepada Lin Xun,” Di bawah sinar bulan, Zhou Sheng menyangga Yu Hao untuk memanjat dinding sehingga mereka bisa kembali ke asrama mereka, ” Apakah saat ini kau tengah memikirkannya?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Tidak . ” Jawab Yu Hao, ” Aku tidak tahu mengapa aku tiba-tiba mengatakan semua itu. Sangat cerewet, aku merasa seperti Xuanzang.”

Zhou Sheng, “Itu terdengar baik ” MOWKAF

Yu Hao, “Ai, dia pasti berpikir aku hanya anak nakal. ”

Zhou Sheng tertawa. Yu Hao melanjutkan, “Jangan tertawa, aku akan jatuh!”

Tidak mudah bagi Yu Hao untuk memanjat, namun Zhou Sheng berkata, “Dia meninggal di tangan dua bocah – Lin Xun akan mengingatnya selama sisa hidupnya. ”

“Bagus kalau dia ingat. ” Yu Hao berkata, ” Akan lebih baik jika dia dipenjara seumur hidup. ” wn1It7

“Akhirnya bebas. “Zhou Sheng secara mental dan fisik lelah.

“Ini sudah berakhir . “Yu Hao berkata,” Aku tidak berharap kenyataan menjadi lebih sulit untuk diatasi daripada mimpi. ”

Keduanya melewati koridor. Zhou Sheng melingkarkan lengannya di bahu Yu Hao, “Bulan benar-benar bulat hari ini. ”

Yu Hao, “Ini tanggal 15. ” 5xXstE

Mereka berdiri di koridor dan memandangi satu-satunya bulan di langit. Terangnya tampak suci dan murni; di bawah iluminasi, kegelapan dan kejahatan di dunia tampaknya menghilang dikegelapan, untuk mengungkapkan pemandangan mimpi yang tenang dan agung.

“Bukan hal yang aneh jika matahari muncul di siang hari, tetapi sangat jarang bulan muncul di malam hari. “Zhou Sheng berkata,” Jadi bahkan di malam hari, kami tidak merasa takut. ”

“Salah . “Yu Hao berkata,” Matahari datang pertama, hari berikutnya menyusul  ”

Pintu asrama mereka berdering pelan. Zhou Sheng menggunakan teleponnya untuk menerangi sekitarnya dan masuk dengan tenang. Yu Hao melihat laptop di meja Fu Liqun. Ada secangkir air dan sekotak bumbu mie instan di sebelahnya.
Kita berdosa …… Yu Hao tidak tahan membayangkan bagaimanapun juga Fu Liqun pasti merindukan makanan yang seharusnya ia bawa mulai jam 8 malam, dan bagaimana ia menghabiskan waktu dengan menonton beberapa serial TV Amerika dengan menahan dingin. air dan sebungkus bumbu mie instan dari kemarin; sampai jam 12 pagi, tanpa ada yang membalas pesannya, jadi dia hanya bisa tidur dengan putus asa. plZgUF

Ketika Zhou Sheng melihat meja Fu Liqun, dia juga terdiam beberapa saat. Dia melihat ke tempat tidur dan mereka berdua mendengar perut Fu Liqun berbunyi, “gu——”.

“Akhirnya kalian pulang juga?” Fu Liqun berkata dengan suara putus asa yang terdengar seolah-olah tidak ada yang tersisa untuk hidup di dunia ini, dari tempat dia berbaring di tempat tidur.

Zhou Sheng dengan cepat menyalakan lampu, “Aku lupa membeli mie instan, aku pasti akan membelinya besok. Yu Hao membawa makan malam kembali untukmu. Turun dan makanlah, ba. ”

“Ada nasi goreng dan sushi Jepang! Dan ada dua porsi nasi goreng! “Yu Hao berkata,”Astaga, maafkan aku, kita tidak akan meninggalkanmu sendirian di asrama lagi! ” dRpGt7

Tidak sampai paruh kedua malam itulah Yu Hao mulai merasa bersemangat dan gelisah. Mereka benar-benar mengalahkan Lin Xun! Setelah itu, semakin sulit baginya untuk tertidur, sampai Chen Yekai mengirim pesan: 【Dia telah ditangkap. 】

Huang Ting: 【Semuanya sudah menjadi lebih baik, kami menemukan cahaya di ujung terowongan. Terimalah sujudku, kalian berdua. 】

Please visit langitbieru (dot) com

Chen Yekai: 【 Cepat persiapkan spanduk sutra, atur agar dikirim pada hari yang baik. 】

Huang Ting: 【Aye!】 CqUGT9

Yu Hao merasa lebih sulit untuk tertidur sekarang. Untuk sesaat, dia tidak tahu bagaimana menjawab mereka dan hanya mengirim mereka pesan “hahahahaha“, lalu melemparkan badannya kekasur dan berbalik dengan gelisah. Dia mendengar Zhou Sheng turun dari tempat tidur. Yu Hao mengintip dari tempat tidurnya dan melihatnya pergi ke balkon. Zhou Sheng duduk di lantai dengan kaki sedikit terbuka, tampak lelah dan malas saat dia merokok.

Yu Hao juga bangkit dari tempat tidur dan mengikutinya ke balkon. Keduanya saling memandang. Zhou Sheng sedikit bergeser ke samping untuk memberi ruang bagi Yu Hao untuk duduk di sampingnya. Mereka duduk di sana dengan tenang ketika mereka menyaksikan langit berbintang. Tak satu pun dari mereka yang berbicara, namun hati mereka terhubung pada malam yang tenang ini di bulan. Keheningan ini … lebih baik dari sejuta kata.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Itbe Vtfcu wfcjajq Te Ljb. Glj wfcufiejgxjc gbxbxcsj vjc wfcsfgjtxjccsj xfqjvjcsj, rfbijt wfwyfgl ajcvj ‘Pculc wfgbxbx?’

Te Ljb wfcmbyjcsj rfxjil vjc rfufgj afgyjaex qjgjt. Itbe Vtfcu afgajkj afgyjtjx-yjtjx rfqfgal yjge rjpj wfijxexjc ifiembc vjc wfcfqex qecuuecucsj. Te Ljb ajwqjx wjie vjc wfcsjxrlxjc Itbe Vtfcu afgajkj, cjwec Itbe Vtfcu wfwyejcu gbxbxcsj vjc wfwfiexcsj. 7tZJUH

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng memeluknya dan menepuk punggungnya. Tidak lama kemudian, dia melepaskannya, bangkit, dan pergi ke kamar mandi untuk buang air kecil. Yu Hao menatap bulan. Dia bersandar di dinding, menutup matanya, dan tertidur. Pada saat ini, dia merasa bahwa hidup ini sangat indah, seperti bulan purnama di langit.

Matahari bersinar terang selama beberapa hari ke depan, Yu Hao berharap tidak ada orang yang tahu tentang Lin Xun. Tapi tanpa disangka-sangka, berita itu menyebar seperti api di seluruh kampus semalam. Berita lokal langsung mengeksposnya, jadi tidak bisa disembunyikan sama sekali. Lin Xun ditahan atas dugaan pembunuhan. Untungnya, kampus telah mempersiapkan kemungkinan ini sejak lama, sehingga mereka mengeluarkan pengumuman di seluruh kampus pada hari berikutnya: Lin Xun dipecat. Kemudian kampus berubah menjadi burung unta dan menolak untuk menjawab pertanyaan apa pun
“Berani, bukan? “Zhou Sheng berkata,” Apakah mereka pikir semuanya akan baik-baik saja selama mereka memecatnya? ”
“Selama itu bukan skandal di kantor. “Fu Liqun berkata,” Itu tidak akan berubah menjadi semacam Hot News. Kamu membaca sangat sedikit sehingga tidak dapat menandingi jumlah cerita Chicken Soup yang ditulis Mimeng. ”

Di kantin, Yu Hao meletakkan makan siangnya dan berkata, “Chen Laoshi kembali!” dStJ8j

“Oh. “Zhou Sheng tidak peduli sama sekali dan menjawab,” Mengapa dia kembali lagi? ”

Fu Liqun, “Untuk mengajar. ”

Zhou Sheng, “……”

Para pemimpin perguruan tinggi mengadakan pertemuan dua hari. Liang Jinmin dan Chen Yekai telah kembali, pada saat ini, Dekan Ning melakukan tindakan pencegahan yang sempurna untuk memperbaiki situasi – dia meminta maaf kepada Liang Jinmin dan mendesaknya untuk terus mengajar di sana. sY4097

Liang Jinmin menyatakan bahwa para pemimpin di kampus tidak meminta maaf karena mereka tidak menyadarinya. Orang tidak perlu berpikir sejauh itu untuk mengetahui bahwa jika Lin Xun benar-benar berhasil dalam upayanya untuk membunuh istrinya, Ning Yu tidak akan mempekerjakannya terlepas dari seberapa berani dia. Kalau tidak, akan menjadi bencana jika masalah ini menyebar di kalangan akademis.

“Oke, kalu begitu aku akan tinggal. “Liang Jinmin berkata,” Setelah aku mengajar selama beberapa tahun lagi, saya berencana untuk pensiun. Kota Ying juga dekat dengan rumahku, jadi akan mudah bagiku untuk mengunjungi ibu saya. Nicky ingin tinggal juga. ”

Dengan demikian, kampus berhasil menjauhkan diri dari situasi ini, membatasi konflik antara Lin Xun dan Liang Jinmin hanya pada ruang lingkup hubungan perkawinan mereka. Tapi semua orang tahu dengan jelas di dalam hati mereka – para guru di kampus itu begitu sering berhubungan satu sama lain sehingga tidak mungkin bagi mereka untuk tidak memperhatikan jejak serangan Lin Xun terhadap Liang Jinmin.

Semua orang diam mengetahui tentang hal itu. TJsiVH

Chen Yekai mengundurkan diri sebagai guru seni rupa dan berharap untuk menjadi penasihat akademis di sekolah yang mengajar mata pelajaran pilihan.

“Jika Dekan peduli dengan tuduhan Lin Laoshi sebelumnya,” kata Chen Yekai, “Maka saya tidak akan mengajar Psikologi Kelas 1. Setelah mengajar sebentar, saya akan mengikuti ujian doktor. Saya akan merencanakan dan mengatur semuanya sendiri. ”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dekan Ning dengan murah hati menendang bola kembali ke pengadilan Chen Yekai, “Tidak apa-apa. Anda dapat mulai dari semester berikutnya dan seterusnya, tentukan sendiri ba. ”

Bagaimana dengan prinsip? Ketika Yu Hao mendengar cerita orang dalam, pikirnya, apakah Anda tidak khawatir tentang hubungan guru-murid sebelumnya? Dalam menghadapi skandal yang bahkan lebih besar, homoseksualitas dan hubungan guru-murid semuanya bisa disingkirkan? Angin tentu saja membelok dengan cepat. Liang Jinmin masih tinggal di rumah aslinya saat dia bersiap untuk bersaksi di pengadilan. Chen Yekai pindah kembali ke asrama gurunya. ybiYdT

Berita kembalinya Chen Yekai menyebar ke seluruh kohort, dan orang-orang yang paling gembira tentang hal itu secara alami adalah penggemar wanita yang sudah antusias. Semua orang mulai berspekulasi bahwa ada perebutan kekuasaan antara Liang Jinmin dan Lin Xun, dan karena dia akhirnya menang, Chen Yekai secara alami mengikuti. Bahkan ada orang yang datang dengan semua jenis plot drama darah anjing.

Hanya Yu Hao yang masih sangat khawatir tentang ini.

“Kapan ingatannya akan dihapus?” Yu Hao bertanya kepada Zhou Sheng secara pribadi.

Zhou Sheng sedang melakukan pemanasan di sebelah ladang saat dia menjawab, “Aku akan membiarkan dia memutuskan sendiri ketika dia siap. ” sOtNjZ

Yu Hao memikirkannya sebentar, tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Zhou Sheng melanjutkan, “Aku bahkan berpikir sebelum itu setelah menghapus bagian dari ingatannya, aku akan menyegel Roda Gagak Emas atau membuangnya. ”

“Ah?” Yu Hao tidak menyangka Zhou Sheng memiliki ide seperti itu. Jika dia melakukan itu, mereka tidak akan lagi memiliki cara untuk membangun impian mereka lagi.

Itu hanya sebuah pemikiran. “Zhou Sheng berbalik ke samping, menekan kakinya dan melanjutkan,” Aku belum memikirkannya. ”

“Apakah itu yang ingin kamu diskusikan denganku?” Tanya Yu Hao. UnKgVz

“Tidak . “Zhou Sheng berkata,” Aku akan lari, bye! “Saat dia berbicara, dia berlari ke trek.

Keesokan harinya, Zhou Sheng melemparkan Roda Gagak Emas ke dalam laci di asrama mereka dan menguncinya.

Yu Hao akhirnya tidak bisa menahannya lagi dan bertanya, “Kenapa?”

“Tidak ada ‘kenapa‘. “Zhou Sheng menjawab,” Bukankah baik untuk menjalani kehidupan yang sederhana seperti yang seharusnya? ” C2jmu6

Yu Hao berkata, “Tapi …… tidakkah kamu berpikir, karena itu memilihmu ……”

“Tidak . “Zhou Sheng berkata,” Jangan mencoba membujukku lagi. ”

Yu Hao sedikit bingung, “Aku tidak pernah berpikir bahwa kamu akan membuat keputusan seperti itu. ”

“Aku sudah memikirkannya sebelumnya. “Zhou Sheng berkata dengan sungguh-sungguh,” Aku memikirkannya lebih dari sekali. Aku sudah memikirkannya sejak pertama kali aku menemukan apa yang bisa dilakukan. ” fP6UNE

Yu Hao berkata, “Tapi kamu tidak bisa membuangnya. ”

Zhou Sheng akan menanggapi ketika Fu Liqun kembali, jadi mereka berdua harus berhenti membahas topik ini. Zhou Sheng berkata, “Revisi ba, itu akan menjadi final kami segera. ”

Story translated by Langit Bieru.

“Mari belajar . “Fu Liqun berkata,” Ada begitu banyak untuk dihafal, itu mengerikan. Tolong jangan biarkan aku gagal, aku masih ingin pergi ke Jepang dengan kakak iparmu selama liburan musim panas! ”

Jadi Yu Hao hanya bisa menutup laptop sementara dia sedang membaca terjemahannya dan merevisinya. Fu Liqun menghafal isi pelajarannya yang umum, sementara Zhou Sheng mengajar matematika Yu Hao. Yu Hao agak linglung dan menatap Zhou Sheng. 9ZyPa2

“Itu dia . “Zhou Sheng berkata, ” Kamu akan mengerti setelah menjawab pertanyaan ini. ”

Yu Hao sebenarnya tidak mengerti dan hanya bisa berkata, “Oke. ”

Mereka bertiga mengenakan earphone dan mendengarkan musik saat mereka merevisi. Ketika Yu Hao sedang mencari lagu, Zhou Sheng mengiriminya pesan WeChat.

【Kamu ingin tahu kebenarannya?】 vUVJN

Yu Hao: 【Ya, mengapa?】

Zhou Sheng: 【Setelah aku katakan, bisakah kamu berjanji untuk tidak mengomel tentang hal itu lagi di masa depan?】

Yu Hao memikirkannya sebentar, lalu berkata: 【Oke. 】

Zhou Sheng: 【Berjanjilah padaku. 】 J2Smy3

Yu Hao: 【Aku berjanji padamu. 】

Tidak ada lagi kegiatan di pihak Zhou Sheng. Yu Hao menatapnya. Zhou Sheng sedang mengetik di teleponnya; dia akan mengetik paragraf, lalu menghapus satu paragraf, dan sepertinya dia sedang memikirkan bagaimana cara mengucapkan balasannya. Saat dia meliriknya, Zhou Sheng mengangkat satu tangan untuk menunjuk ke kertas Yu Hao untuk memberi sinyal kepadanya untuk berhenti menatapnya dan belajar.

Kepala Yu Hao berputar karena belajar Matematika tingkat Tinggi. Setelah setengah jam, Zhou Sheng akhirnya mengirim pesan panjang.

【Karena jika kita terus menjalani kehidupan seperti ini, sangat mungkin kita akan menghadapi bahaya yang berada di luar kendali kita lagi. Terutama kamu; hari itu di alam mimpi Kaikai Chichén Itza, untuk menyelamatkanku, kau menderita luka serius di tempatku, dan kami hampir terjebak di sana selamanya. Kamu dapat menyembuhkanku, tetapi aku tidak bisa menyembuhkanmu. Kecuali jika matahari terbit, dan matahari bersinar di alam mimpi x , hanya dengan begitu kamu dapat pulih kembali. Kami beruntung di Chichen Itza, tetapi bagaimana dengan waktu berikutnya? Sangat menarik untuk memiliki Roda Gagak Emas dan dapat melakukan perjalanan dengan bebas dalam mimpi, tetapi siapa yang dapat menepuk dada mereka dan berkata bahwa kita tidak akan merebut mimpi orang lain karena beberapa hal yang tidak sanggup kita lihat? Kamu orang yang baik; kamu tidak akan mau duduk dan menonton sesuatu terjadi. Dan tentu saja, kamu tahu aku juga tidak. Rasanya sangat baik menjadi pahlawan yang memperjuangkan keadilan, tetapi bagiku, tetap hidup datang sebelum hal lain. Aku tidak bisa membiarkanmu dalam bahaya. Bahkan jika kita menyelamatkan seribu atau sepuluh ribu orang, itu tetap tidak layak membayar harga kehilanganmu. Bagiku, tidak ada hal lain yang penting. Bahkan tidak masalah jika aku tidak menjadi pahlawan, tetapi tidak ada salahnya bagimu. Pemahaman yang benar tentang diri kita adalah sumber dari semua kepercayaan dan kekuatan kita. Selain itu, saya selalu punya firasat bahwa akan tiba saatnya ketika kita membiarkan darah panas kita mengalir ke kepala kita dan menjadi sombong, yang pasti akan mengarah pada tragedi. Pada saat itu, apa gunanya penyesalan? Kamu sudah sering melihatku melemparkan tinju kapan pun aku mau, bukan? Tapi aku menilai situasinya dan membuat penilaian sebelum melakukannya. Jika aku tidak bisa menang, maka aku pasti tidak akan bersikeras untuk bertarung. Saat aku tidak punya waktu untuk mempertimbangkan risiko adalah ketika saya naik ke rumah Shi Liang. 】 VvNFnE

Ketika Yu Hao melihat pesan ini, dia tidak tahu bagaimana harus menanggapi Zhou Sheng untuk waktu yang lama.

Yu Hao: 【Masih ada satu kali lagi, ketika kamu memasuki alam bawah sadar Liang Laoshi. 】

Zhou Sheng: 【Ya, dan itu membuktikan maksud ku. Apakah aku punya pilihan? Jika aku melakukannya, aku tidak akan pergi, dan aku tidak akan membiarkanmu khawatir. Tetapi aku tidak punya pilihan. Itu sebabnya aku berpikir bahwa jika kita terus seperti ini, akan datang suatu hari di mana kita akan sekali lagi menghadapi situasi di mana kita tidak dapat membuat pilihan. Jadi, aku harus melepaskan Roda Gagak Emas. 】

【aku sudah membahasnya dengan Kaikai juga, dan dia setuju dengan apa yang ku pikirkan, tetapi dia menyarankan agar aku memberinya Roda Gagak Emas. Dia akan mendapatkan penilaian di laboratorium di Beijing melalui koneksi yang dimiliki Liang Laoshi dan menyerahkannya kepada mereka untuk tujuan penelitian. Dia tidak akan mengatakan bahwa dia mendapatkannya dariku. Tapi aku belum memikirkannya. Setelah menyerahkannya, kita akan menjadi orang biasa dan melanjutkan kehidupan biasa kita, bukankah itu baik?】 6RdgCo

【Semua orang di dunia ini biasa saja. Tidak ada yang memiliki jari emas, dan hidup kita tidak bisa bergantung pada jari emas untuk menyelesaikannya. 】

Yu Hao melepas earphone dan menatap Zhou Sheng. Zhou Sheng mendongak dari ponselnya untuk meliriknya.

Langit Bieru.

【Yu Hao, aku tahu kamu tidak akan mau melakukan itu. 】

【Tidak, Zhou Sheng, kamu benar. 】 ZqK tC

Zhou Sheng berhenti dan mengangguk pada Yu Hao.

Yu Hao: 【Kamu menyakinkanku , Zhou Sheng, kamu benar. Aku sebenarnya juga sangat bertentangan tentang hal itu, biarkan aku berpikir tentang bagaimana aku harus mengatakan ini ……】

Zhou Sheng: 【kamu tidak perlu mengatakannya, aku mengerti bagaimana perasaanmu, karena aku pernah merasakan konflik batin seperti itu juga. Oke, topik ini berakhir di sini. 】

“Apakah kamu sudah selesai?” Tanya Zhou Sheng. 3P6NkV

“Salah lagi!. ” Yu Hao berkata dengan agak marah.

Zhou Sheng berkata, “Kamu tidak mendengarkanku dengan baik sejak awal. ”

Zhou Sheng datang dengan kursinya dan mengulangi penjelasannya untuk Yu Hao. Tapi Yu Hao tidak bisa tidak berpikir tentang Roda Gagak Emas. Ketika pertama kali mendapatkan pengakuan Roda Gagak Emas, ia juga memikirkan apakah Roda Gagak Emas ada untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Apakah itu memberi mereka kemampuan untuk melakukan perjalanan melalui mimpi sehingga mereka bisa menyelamatkan lebih banyak orang dan menghilangkan kegelapan di dunia sadar mereka?

Dengan kekuatan besar datang tanggung jawab besar. Memiliki Roda Emas Gagak dengan asal yang tidak diketahui …….. Yu Hao benar-benar tidak tahu bagaimana menggambarkannya. Dengan pemahamannya tentang itu, itu tampak seperti instrumen? Itu bisa disebut instrumen presisi untuk saat ini. Pasti ada beberapa makna di balik keberadaannya. Setelah hari itu, Yu Hao dan Zhou Sheng juga mendiskusikan beberapa pesan yang disampaikan oleh Roda Gagak Emas kepadanya, tetapi mereka tidak pernah mencapai kesimpulan yang jelas pada akhirnya. Karena itu, Zhou Sheng sendiri pergi untuk berkomunikasi dengan Roda Gagak Emas untuk waktu yang lama. Hanya saja efek komunikasi murni melalui kesadaran tidak terlalu jelas. Dia selalu merasa bahwa ada banyak pesan di benaknya, namun dia tidak bisa mengekstraksi isinya dengan jelas untuk jangka waktu tertentu. Ztkb6A

Pada saat itu, Zhou Sheng mengatakan sesuatu yang meninggalkan kesan yang sangat mendalam pada Yu Hao, ” Aku selalu merasa bahwa ini adalah sesuatu yang ditinggalkan oleh alien. Jelas bukan untuk digunakan olehku; Aku hanya beruntung dan secara tidak sengaja memperoleh sesuatu yang bukan milikku. “Tapi tidak ada cara untuk memverifikasi ini. Bagaimanapun, kasus Liang Jinmin pada waktu itu sangat unik. Mereka tidak akan dapat menemukan alam bawah sadar yang cocok dan memasuki jalur pendengaran dalam enam indera untuk memverifikasi lagi.

Selain itu, kecuali itu adalah situasi unik di mana dunia sadar di lapisan atas runtuh dan semua ingatan berubah menjadi fragmen yang jatuh ke dalam Reruntuhan Terlupakan, alam bawah sadar yang normal tidak akan memiliki jalur Mendengar karena ingatan akan mengambil bentuk nyata dalam diri seseorang. Alam Mimpi. Hari itu, Yu Hao bahkan secara khusus bertanya kepada Zhou Sheng bagaimana dia berhasil mengatur lorong ke alam bawah sadar Liang Jinmin dari mimpi Chen Yekai.

Zhou Sheng menjawabnya dengan, ‘Roda Gagak Emas yang mengajariku’. Dia dan Chen Yekai telah mendiskusikannya sejak lama. Chen Yekai sangat cerdas, dan telah menyimpulkan bahwa “matahari” di setiap mimpi adalah titik penting. Mereka semua berada di bawah kendali Zhou Sheng, dan dia juga bisa membangun lorong melalui matahari ini.

Zhou Sheng, “Apakah kamu mengerti?” IV9aX4

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng, “……”

Yu Hao, “Maaf, Jenderal, Aku tidak mengerti lagi. ”

Zhou Sheng memegang dahinya dengan satu tangan, “Aku sendiri agak bingung. ” z65xvb

Fu Liqun pindah dan berkata, “Jenderal? Itu nama panggilan yang bagus. Jelaskan pertanyaan berikutnya untuk saya bei, Yu Hao. ”

“Jangan pikirkan lagi. ” Zhou Sheng santai menepuk Yu Hao di belakang kepalanya.

Please visit langitbieru (dot) com

Baiklah kalau begitu. Yu Hao memutuskan untuk berhenti memikirkannya. Tidak peduli seberapa pintar dia, dia tidak bisa lebih pintar dari Zhou Sheng. Karena Zhou Sheng sudah mempertimbangkannya, maka dia tidak perlu terlalu khawatir tentang hal itu lagi.

Hari sudah mendekati akhir Juni. Selain merevisi dengan Zhou Sheng dan Fu Liqun, Yu Hao menghabiskan sisa waktunya menerjemahkan tanpa henti. JgnGqt

Chen Yekai mengundang mereka keluar beberapa kali, dan alasan penolakan Zhou Sheng adalah, ” Aku sibuk sekarang, aku harus bersaing dan belajar untuk ujianku, saya tidak punya waktu! Kami akan berbicara ketika mereka semua sudah berakhir! ”

Pada saat yang sama, Yu Hao memiliki waktu lebih sedikit karena dia juga harus bekerja; dia masih memiliki lebih dari dua ratus laporan yang menghancurkannya. Chen Yekai sesekali akan mengunjungi asrama mereka tanpa pemberitahuan, tetapi ia akan selalu melakukannya hanya ketika Zhou Sheng tidak ada. Dia akan membawa beberapa kue atau makanan penutup lainnya ke asrama mereka, duduk selama sekitar lima menit, dan mengobrol sebentar sebelum pergi dengan bijaksana.

Saat makan siang, selama Zhou Sheng tidak datang, Chen Yekai akan membawa nampannya di kantin dan duduk di seberang Yu Hao untuk makan siang dengannya. Mereka juga akan mengobrol santai tentang kemajuan pekerjaan paruh waktunya dan nilai Yu Hao. Chen Yekai memiliki rasa kepatutan yang sangat tajam dan tidak pernah menyebutkan insiden sebelumnya. Sebagian besar hal yang mereka bicarakan berfokus pada topik Lin Xun.

Lin Xun sedang menunggu sidangnya, dan waktu sidang tergantung pada pemberitahuan resmi dari jaksa penuntut. fu5DeS

“Apakah kamu ingin pergi menemuinya?” Yu Hao tidak bisa membantu tetapi bertanya.

“Tidak . “Chen Yekai berkata,” Apakah kamu pikir dia akan memberitahuku tentang percakapannya dengan Ryuusei sore itu? Aku pikir itu tidak mungkin. ”

Yu Hao juga merasa bahwa Lin Xun tidak akan mengatakan yang sebenarnya kepada Chen Yekai, atau hal itu hanya akan menambah kejahatannya.

“Lalu motifnya untuk membunuh Liang Laoshi ……” bisik Yu Hao. 1oCp9P

Chen Yekai berkata, “Saat ini, alasan dia memberi polisi adalah setelah dia menguping pembicaraan kami, dia mengetahui bahwa Liang Laoshi telah mengumpulkan bukti penggelapan dan perselingkuhannya dan ingin bercerai. Karena pertengkaran mereka setelah mereka tiba di rumah, konflik pecah, dan dia kehilangan kendali, jadi dia akhirnya memukulinya sampai dia mengalami gegar otak. Dan karena semuanya sudah berjalan sejauh itu, dia berpikir bahwa dia mungkin juga membunuhnya untuk membungkamnya juga. ”

Yu Hao berkata, “Berapa tahun dia akan mendapatkan dalam kasus itu?”

“Mencoba pembunuhan, kami akan mencoba hukuman penjara seumur hidup. “Chen Yekai berkata,” Sifat kasus ini sangat keji, tetapi spesifikasinya tergantung pada pengacara. Tetapi tidak peduli apa pun, status sosial, reputasi, dan manfaatnya semua hilang. ”

Yu Hao menatap Chen Yekai dengan tenang. Dia berpikir bahwa jika Chen Yekai tidak pernah menemukan kebenaran di balik kematian Ryuusei, maka itu mungkin tidak akan pernah benar-benar berakhir baginya. dVvYHU

Chen Yekai tahu apa yang dipikirkan Yu Hao. Dia tersenyum dan berkata, “Kadang-kadang, seseorang perlu menunggu dengan sabar untuk kebenaran terungkap. Paling tidak, aku akan selalu mengingat hal ini di dalam hati. ”

Translator's Note

Pemeran utama Biksu, dalam Journey to the west

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!