English

Merebut MimpiCh90 - Perampokan

0 Comments

Penerjemah: jeff

Editor: AdaRa lL5uO0


Sikap Zhou Sheng dengan jelas menunjukkan bahwa dia bermaksud untuk campur tangan dalam masalah ini.


Selama periode sembilan hari antara Hari Nasional dan Festival Pertengahan Musim Gugur, Yu Hao dipaksa untuk berlatih tanpa istirahat.

Story translated by Langit Bieru.

“Biarkan aku istirahat sebentar!” Yu Hao berkata, “Aku hampir pingsan!!”

Fu Liqun dengan santai meraih seekor nyamuk sementara Zhou Sheng mengemas satu set soal matematika untuk ujian tengah semester dan berkata, “Segala sesuatu di dunia ini adalah titik terbang; setiap kali kau melihat sesuatu terbang, tangkap dengan cepat dan kau akan meningkat.” OLzq7f

“Cukup!” Fu Liqun berkata, “Kita sudah selesai, ayo pergi. Kehidupan ada dalam olahraga.”

Setelah liburan Hari Nasional, cuaca berangsur-angsur menjadi dingin. Pada akhir Oktober, mereka bertiga mulai mengerjakan pekerjaan mereka masing-masing. Agar tidak mengganggu studi, mereka menjadwal ulang semua pekerjaan paruh waktu mereka ke malam hari. Yu Hao membawa skateboard di punggungnya dan pergi untuk membantu Xiao Yujun menyelesaikan pekerjaannya, lalu pada jam 9, dia akan pergi bermain dengan anak laki-laki yang baru saja dia kenal. Setelah Zhou Sheng selesai mengajar siswa SMP-nya, mereka akan bertemu, makan malam, lalu pulang.

Yu Hao sudah pergi ke kantor surat kabar dua kali; kantor itu benar-benar berada dalam kekacauan total, seolah-olah semua orang buru-buru melarikan diri ketika kiamat. Xiao Yujun menyiapkan meja untuknya di kantor dan pergi keluar untuk melakukan beberapa wawancara. Setelah berdiskusi dengan peserta magang tentang mencocokkan manuskrip dengan gambar terlampir yang sesuai, dia pergi ke taman pada jam 9 untuk berlatih skateboard.

Pada malam musim gugur ini, lampu neon di taman menerangi ruang terbuka yang luas. Belum lama ini, Yu Hao bertemu dengan orang-orang yang mengendarai sepeda mewah, bermain sepatu roda, skateboard dan mereka yang menari hip-hop di sini. Semua orang tampak memiliki usia yang sama, jadi tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menjadi akrab satu sama lain. Orang-orang ini juga memperlakukan Yu Hao dengan sangat baik dan sering mengajarinya cara menggunakan papannya — mereka semua adalah dewa dalam hal itu dan jauh lebih berpengalaman daripada anggota klub kampusnya. Karena itu, Yu Hao sering datang di malam hari dan menunggu Zhou Sheng di luar taman. yQXRbz

Anehnya, setelah mengkonfirmasi hubungan mereka, Zhou Sheng berhenti cemburu. Pada awalnya, Yu Hao takut dia akan memukuli orang, tetapi Zhou Sheng berkata, “Tidak akan terlambat untuk meninju mereka satu per satu jika masalah muncul.”

Yu Hao praktis tidak bisa berkata-kata. Namun, menurut pengamatannya, kelompok pria ini lurus dan mereka hanya bermain bersama karena mereka cocok. Tidak ada yang punya motif tersembunyi. Juga, semua orang sangat iri dengan peralatan Yu Hao, terutama skateboard-nya.

“Kamu benar-benar kaya.” Seorang anak laki-laki berkata, “Sampai membeli papan yang sangat mahal seperti itu.”

Yu Hao benar-benar kacau pada awalnya, tetapi setelah dia tahu harganya, dia bahkan berkelahi dengan Zhou Sheng. Itu terlalu mahal! Namun, kamu benar-benar mendapatkan apa yang kamu bayar. 9UEkbJ

“Bantalan dan rodanya baru ba?” Selama waktu istirahat mereka, semua orang melihat skateboard Yu Hao.

Yu Hao menjawab, “Aku menggantinya bulan lalu, pacarku membantuku mengaturnya. Apa kalian tidak melihatnya sebelumnya?”

“Ckckck.”

“Ini pelecehan.” JfEYT4

“Aku juga ingin pacar, perkenalkan aku bei.”

“Tidak ada lagi!” Yu Hao, “Tidak mudah bagiku untuk mendapatkan yang satu ini.”

Dia masih diserang bahkan ketika dia hanya bermain skateboard. Pada pukul 10, semua orang mengucapkan selamat tinggal pada Yu Hao dan berpisah. Yu Hao menginjak papannya dan memeriksa arlojinya; Zhou Sheng belum datang, tapi dia seharusnya sudah selesai mengajar. Yu Hao meneleponnya.

“Anak itu tertidur saat aku sedang membaca.” Zhou Sheng berkata di telepon, “Laozi memintanya untuk mengerjakan beberapa soal tapi dia berbaring di atas meja dan tidur. Dia terlalu lelah di siang hari. Aku masih perlu mengajarinya selama 20 menit lagi. Kamu bisa ke bar lebih dulu untuk mendapatkan tempat duduk dan memesan minuman ba.” GJK0qe

Yu Hao tidak ingin menghabiskan uang. Dia berkata, “Oke, telepon aku saat kamu selesai.”

Zhou Sheng baru saja menutup telepon ketika Xiao Yujun meneleponnya, “Sayang, apa kamu sudah selesai mengatur semuanya?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kamu baru saja pulang dari wawancara?” Yu Hao menginjak skateboard-nya dan berlatih melompati rintangan. Dia memakai earphone saat dia berkata, “Pulang dan istirahatlah ba.”

“Aku harus bergegas untuk kereta terakhir.” Xiao Yujun menjawab. HFIQ18

Setelah Yu Hao mengenal Xiao Yujun, dia pikir dia benar-benar menjalani kehidupan yang sulit. Dia harus bangun jam 7 setiap hari dan tidur jam 2 malam, dan harus buru-buru pergi ke semua tempat, sangat melelahkan — semua karena dia ingin membeli rumah di Kota Ying. Dia juga memiliki adik laki-laki, dan orang tuanya lebih menyukai anak laki-laki daripada perempuan.

Yu Hao terkadang memanggilnya “Jiejie“, dan Xiao Yujun juga sangat menyukai Yu Hao. Dia selalu memujinya sebagai anak laki-laki yang bijaksana dan lembut, dan akan selalu meratapi ‘kalau saja kamu bukan gay’.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Apa manuskripnya baik-baik saja?” Yu Hao bertanya.

“Iya.” Xiao Yujun menjawab, “Jika tidak, ketika aku kembali di malam hari, aku akan…” 7I8BZz

Panggilan terputus.

Yu Hao, “?”

Yu Hao melihat ponselnya. Mungkin sinyalnya hilang di kereta bawah tanah. Dia menginjak skateboard-nya, melihat ke kiri dan ke kanan, lalu menelepon lagi.

Sisi lain segera menutup panggilan. i8nHCx

Tiba-tiba, Yu Hao merasa ada yang tidak beres. Alih-alih menelepon lagi, dia mengiriminya pesan. Jika Yu Hao di masa lalu, maka mungkin setelah pihak lain menutup telepon dia akan menganggap bahwa sinyal mungkin terputus untuk sementara dan tidak akan menelepon lagi. Tapi Xiao Yujun selalu menjadi tipe orang yang bepergian sendirian di malam hari. Yu Hao mengingatkannya beberapa kali sebelumnya untuk memperhatikan keselamatannya, dan Xiao Yujun akan selalu dengan santai berjanji padanya untuk tetap aman. Keamanan publik di Kota Ying secara umum baik, dan Biro Keamanan Publik terletak di dekat kantor surat kabar, jadi seharusnya tidak terjadi apa-apa.

Yu Hao menginjak skateboard-nya dan menekan tombol panggilan cepat. Zhou Sheng baru saja pergi setelah mengajar.

“Aku akan mencari Junjun Jie.” Yu Hao berkata, “Sesuatu mungkin terjadi, sudah larut malam!”

Zhou Sheng berkata dengan tegas, “Beri aku alamatnya.” tEXDrG

Yu Hao menggambarkan rute umum. Dia dan Xiao Yujun pernah naik kereta bawah tanah saat larut malam dan jaraknya tidak terlalu jauh dari taman. Ada lebih sedikit kendaraan di jalan pada malam hari; Yu Hao bergegas ke jalan tersebut meskipun ada larangan mengebut, dia melintasi jalur sepeda, melesat ke belakang stasiun kereta bawah tanah.

Malam sudah larut, tidak ada suara yang terdengar.

Xiao Yujun dengan waspada memperhatikan pria yang berdiri di depannya. Pria itu tidak tinggi; dia menarik tudung pakaian olahraganya ke atas kepalanya dan mengenakan topeng, memperlihatkan pergelangan tangannya yang ramping. Dia memegang telepon Xiao Yujun di satu tangan dan menolak panggilan “Xiao Yu”, lalu mematikan pengeras suara ponselnya. Di tangannya yang lain, dia memegang pisau tajam.

“Aku tidak punya uang.” Xiao Yujun membuka tasnya dan berkata, “Kalau kamu menginginkannya, aku akan memberikan semuanya padamu. Ambil semua uangnya, aku tidak akan melaporkan ini ke polisi.” TEpAZe

Perampok itu menunjuk ke tas Xiao Yujun dan berkata, “Serahkan laptopnya.” Suaranya sangat aneh, seolah-olah dia memiliki pengubah suara.

Xiao Yujun mengamati perampok itu, lalu mengeluarkan laptop dari tasnya.

Langit Bieru.

“Apa kata sandinya?” Perampok itu sangat tenang.

Xiao Yujun tiba-tiba berteriak keras, melemparkan tasnya, lalu berbalik dan berlari. Tapi perampok itu bereaksi lebih cepat daripada dia; dia mengambil beberapa langkah ke depan, melingkarkan lengan di lehernya dan menyeretnya kembali! 27iN4T

Leher Xiao Yujun tiba-tiba ditahan oleh sebuah lengan sehingga dia tidak bisa bernapas. Dia secara brutal menabrak ke belakang dengan sikunya, tetapi perampok dengan gesit menghindarinya. Dia membuang ponselnya, mendorong melewati sikunya dari belakang dengan satu tangan, mendorong lehernya dan menekannya ke tanah!

Xiao Yujun tersentak ketakutan; seluruh tubuhnya gemetar. Perampok itu menyeretnya ke atas dan berkata, “Jangan melakukan perlawanan yang sia-sia, aku tidak ingin membunuhmu.”

Mata Xiao Yujun melebar. Perampok itu sangat berkepala dingin. “Ambil tasnya dan lakukan apa yang aku katakan. Cepat.” Saat dia berbicara, dia melepaskan salah satu tangannya.

Xiao Yujun perlahan menyadari bahwa orang ini bukanlah perampok biasa, dan bahwa dia telah terlibat dalam situasi yang mengerikan. Perlahan dia mengeluarkan laptop dari tasnya. J9rtxI

“Hidupkan.” Perampok itu melanjutkan.

Xiao Yujun tidak bisa berhenti gemetar, “Aku… Aku tidak bisa mengingatnya sekarang, aku terlalu gugup…” Sebuah pisau tajam menyentuh sisi lehernya sebelum dia selesai berbicara.

Xiao Yujun mengetik kata sandi dengan satu tangan; perampok menundukkan kepalanya untuk melihat keyboard, tetapi tiba-tiba, sebuah skateboard terbang diam-diam ke bagian belakang kepalanya!

Yu Hao berada di udara dengan satu kaki mengendalikan papan, sementara dia mencoba menendang perampok dengan kejam, menghindari Xiao Yujun dengan sempurna dalam prosesnya. Jika tendangannya mendarat dengan tepat, bagian belakang kepala perampok itu pasti akan dihancurkan dan dia akan dikirim terbang! Tapi perampok itu bereaksi secepat kilat — dia menutup laptop dengan tangan kirinya, meraihnya, lalu membungkuk untuk menghindari skateboard Yu Hao yang melayang, lalu mengacungkan pisaunya lagi! gZbVCx

Yu Hao hampir tertusuk pisau, tapi untungnya, dia berhasil menghindari ujung pisau tepat pada waktunya. Keduanya melewati satu sama lain di udara; perampok itu memeluk laptop dengan tangan kirinya dan memegang pisau secara horizontal dengan tangan kanannya. Yu Hao berpengalaman menggunakan belati, jadi dia berhasil melihat gerakannya dalam sekejap dan menunduk.

“Pergilah! Cepat!” teriak Yu Hao.

Namun, perampok itu jelas terlatih. Begitu Yu Hao bangkit, dia mengeksekusi tendangan lokomotif, melompat dan memukulnya langsung di dada!

Yu Hao ditendang dan langsung mengalami rasa sakit yang tajam di dadanya sebelum jatuh ke tanah. Xiao Yujun sudah berlari keluar dari gang kecil dan berteriak, “Tolong! Tolong–!” HftpFM

Perampok memasukkan laptop ke dalam ransel Xiao Yujun, mengangkatnya dan melemparkannya ke bahunya lalu membawanya di punggungnya. Dia memegang belati saat dia berjalan menuju Yu Hao; Yu Hao berjuang untuk bangun dan tidak bisa berhenti terengah-engah saat dia melihat topeng Opera Beijing yang dia kenakan. Orang ini tahu cara bertarung… Yu Hao tahu bahwa dia bukan lawan orang ini, dia hanya perlu menghentikannya untuk sementara waktu…

“Kau bajingan sialan.” Suara Zhou Sheng terdengar, dan Yu Hao langsung tahu segalanya akan aman!

Zhou Sheng bergegas berlari ke gang seperti angin puyuh dan meraung, “Kau pikir aku takut hanya karena kau punya pisau?!”

Perampok itu menodongkan pisaunya. Jantung Yu Hao mulai berdetak kencang, tetapi ketika dia melihat pukulan pertama Zhou Sheng, dia tahu bahwa orang ini tidak akan memiliki kesempatan! oKzdtu

Tinju Zhou Sheng bahkan lebih cepat dari pisau musuh, dan dia berhasil mengenai topengnya hanya dengan satu pukulan. Topeng kayu itu retak dan penyok karena benturan. Perampok itu berputar dan melepaskan tendangan terbang, tetapi Zhou Sheng memblokirnya dengan tinju kirinya sementara dia dengan cepat meninju bagian belakang lututnya dengan tangan kanannya!

Yu Hao berteriak, “Bagus!”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao berlari menuju Xiao Yujun. Perampok di gang dan Zhou Sheng telah bertukar lima hingga enam gerakan; ini adalah pertama kalinya Yu Hao melihat Zhou Sheng bertarung habis-habisan di dunia nyata. Dulu ketika dia mengalahkan Lei Hongbo dengan satu pukulan, itu tidak bisa dianggap sebagai ‘pertarungan’ sama sekali. Yu Hao melihat Zhou Sheng sendirian mengunci pergelangan tangan perampok itu, sementara dia menggunakan tangannya yang lain untuk menyeret dan membantingnya secara brutal ke dinding dengan “ledakan” yang keras . Dia juga berpikir, terlalu OP

Perampok itu jatuh, lalu menendang dengan satu kaki untuk menyapu Zhou Sheng dari kakinya. Zhou Sheng hampir tersandung, dan dia tertawa, “Kau cukup terampil…” s69d4J

“Hati-hati dengan benda di tangannya!” Yu Hao memperhatikan bahwa perampok itu telah mengeluarkan alat seperti pisau cukur hitam. Zhou Sheng tersengat listrik saat dia lengah dan berteriak keras.

Perampok itu berbalik dan melarikan diri dengan kecepatan penuh. Zhou Sheng menggosok lengannya, lalu mengejarnya dengan kekuatan penuh. Yu Hao membantu Xiao Yujun untuk berdiri tegak sebelum dia bangkit untuk mengejar.

“Jangan biarkan dia pergi!” Yu Hao berkata, “Dia membawa laptop Junjun Jie!”

Zhou Sheng melihat ke belakang, menunggu Yu Hao, dan mereka berdua berlari melewati stasiun kereta bawah tanah. Ini adalah jalan lurus dan jika mereka terus berlari, mereka akan tiba di taman. Perampok itu berlari ke pagar yang mengelilingi taman dan berbalik. Zhou Sheng bergegas ke pagar, berjongkok, Yu Hao melangkah ke bahu Zhou Sheng untuk melompat. DteaRp

Zhou Sheng mundur dan mengambil dua langkah sebagai pelarian untuk melompati pagar, lalu mengejar perampok itu bersama Yu Hao. Pukul 11 ​​malam, semua lampu neon taman dimatikan, jadi tempat itu benar-benar gelap gulita. Mereka berdua berlari melalui gerbang samping dan tiba di sebuah jalan.

“Dia pergi ke arah sana.” Zhou Sheng berkata, “Kejar dia!”

Yu Hao tidak bisa melihat pria itu sama sekali, jadi dia hanya bisa mengikuti Zhou Sheng saat mereka berlari. Mereka berdua berlari di sepanjang jalan di ujung lain taman.

Perampok keluar dari semak-semak, membawa tas Xiao Yujun di punggungnya. Dia pergi ke pinggir jalan untuk memanggil taksi dan masuk ke mobil. uwFEqh

Taksi hanya berhenti selama beberapa detik sebelum pergi.

Yu Hao dan Zhou Sheng muncul dari semak-semak. Yu Hao mengambil foto plat nomornya.

Zhou Sheng menggosok bahunya dan menatap Yu Hao.

Yu Hao berkata, “Apa kamu baik-baik saja?” CbyV5h

Zhou Sheng berkata, “Sebentar lagi akan baik-baik saja, bajingan itu bahkan memiliki alat pertahanan diri.”

Yu Hao berkata, “Jika kita menyerangnya tadi, kita mungkin bisa menahannya.”

Zhou Sheng berkata, “Akan merepotkan jika dia memiliki semprotan merica; lebih baik tidak mengambil risiko itu. Apa foto plat nomor mobil yang kamu ambil jelas?”

“Ponsel baru ini sangat bagus dalam mengambil gambar benda bergerak.” Yu Hao memperbesar foto di layar ponselnya dan mengambil tangkapan layar nomor plat taksi. oxdK0C

Zhou Sheng berkata, “Ini bukan perampokan biasa, perampok itu memiliki motif yang jelas. Ayo pergi dan temui Huang Ting, dia pasti akan peduli tentang ini.”

Xiao Yujun sudah menelepon polisi sesegera mungkin. Setelah merekam kesaksiannya, dia berdiri di depan kantor polisi sambil memegang skateboard dan menyerahkannya kepada Yu Hao.

Langit Bieru.

“Apa kamu baik-baik saja?” Yu Hao sedikit khawatir.

Zhou Sheng mengerutkan kening, “Materi wawancara seperti apa yang kamu miliki di laptopmu?” YHR8zQ

Xiao Yujun sudah tenang. Dia menjawab, “Wartawan menghadapi berbagai macam situasi; kami sudah melihat sebagian besar dunia, tidak apa-apa. Huang Ting akan segera datang. Kalau kalian tidak keberatan, ayo kita bicara di rumahku ba.”

Pukul 1 dini hari di rumah Xiao Yujun, suasana sedikit tegang.

Xiao Yujun sedikit tidak puas dengan Huang Ting, karena dia membutuhkan waktu hampir tiga jam untuk tiba setelah menerima telepon mereka. Tapi sebagai seorang polisi, pekerjaannya lebih diprioritaskan. Yu Hao benar-benar takut Xiao Yujun akan mengatakan sesuatu. Untungnya, setiap orang mempertahankan pemahaman implisit yang rasional dan terkendali.

“Kasusnya sudah dilaporkan, dan kesaksiannya juga sudah direkam.” Xiao Yujun berkata dengan ringan, “Kamu tidak perlu datang ke sini.” eDMH B

“Tapi aku sudah di sini.” Huang Ting berkata, “Ceritakan situasinya secara detail ba.”

Rumah Xiao Yujun sangat berantakan. Huang Ting dengan sabar menanyakan tentang laporan lengkapnya; kasus perampokan ini berada di bawah yurisdiksi Distrik Yundong, jadi tidak akan sampai padanya.

Yu Hao mengulangi detail kesaksiannya lagi, dan akhirnya Huang Ting menanyakan pertanyaan yang sama dengan Zhou Sheng, “Wawancara macam apa yang baru saja kamu lakukan?”

Alis Xiao Yujun berkerut dalam. Dia menuliskan topik wawancaranya selama setengah tahun terakhir di selembar kertas putih. r4xXLi

Huang Ting berkata kepada Zhou Sheng dan Yu Hao, “Terima kasih, aku sangat berterima kasih kepada kalian. Bagaimana kalau kalian pulang dan istirahat dulu ba?”

Zhou Sheng berkata, “Kami akan pergi nanti. Yu Hao dan Jun Jie bekerja untuk sementara waktu, aku perlu memastikan bahwa tidak ada yang akan datang mencarinya.”

Huang Ting mengerti bahwa ini hanya alasan untuk Zhou Sheng. Sikap Zhou Sheng dengan jelas menunjukkan bahwa dia bermaksud untuk campur tangan dalam masalah ini, dan Huang Ting tidak dalam posisi untuk menghentikannya.

Zhou Sheng hanya menatap Huang Ting, dan Huang Ting tidak bersikeras lebih jauh. Yu Hao tiba-tiba mendapat firasat — apakah Zhou Sheng menebak sesuatu? Dan apakah Huang Ting tahu lebih banyak daripada yang dia katakan? c1uB40

“Hanya ini sampai Juni.” Xiao Yujun berkata, “Wawancara Pertemuan Puncak, rumah tangga miskin, masalah medis, tindakan berani… Tidak ada satupun yang bisa dijadikan motif perampokan… Selain tiga kasusmu, tidak ada yang berhubungan dengan perdagangan narkoba atau dunia bawah.”

Wartawan terkadang memiliki intuisi profesional yang setara dengan setengah dari seorang polisi — inilah yang Yu Hao rasakan setelah mengikuti Xiao Yujun untuk melakukan pekerjaan paruh waktu ini. Bisa saja melalui gosip atau bertanya-tanya, tetapi mereka selalu tekun dan tanpa putus asa mencari kebenaran di balik semua petunjuk yang mereka temukan — dalam hal ini, mereka sangat mirip dengan polisi.

Huang Ting tetap diam.

“Pulanglah lebih awal.” Zhou Sheng menjawab. jxHGkZ

“Mereka sudah menghubungi sopir taksi.” Huang Ting melirik WeChat-nya. Polisi yang bertanggung jawab atas kasus ini mengiriminya pesan, ‘Ponselnya dimatikan. Kami tidak dapat menentukan lokasinya.’

Zhou Sheng tidak berbicara. Xiao Yujun bertanya, “Di mana perampok itu turun?”

Please visit langitbieru (dot) com

Huang Ting menjawab, “Di luar jalan yang biasanya sering dikunjungi orang untuk makan malam. Buka sampai jam 2 pagi, jadi masih belum terlambat untuk pergi ke sana sekarang.”

“Kirimkan lokasinya kepada kami?” Zhou Sheng menatap Huang Ting. nuwkXN

Huang Ting mengerutkan kening. Sebenarnya, sudah merupakan pelanggaran peraturan bagi temannya untuk mengungkapkan perkembangan kasus kepadanya, tetapi Zhou Sheng tidak menyerah sama sekali saat dia melihat ke arah Huang Ting.

“Tanpa foto dari kami, apakah kamu bisa menemukan sopir taksi itu?” Zhou Sheng berkata, “Hentikan omong kosong ini, jika kamu ingin menyelesaikan kasus ini, maka jadilah sedikit lebih fleksibel.”

Huang Ting berkata, “Lihat di ponselku ba. Yujun, teruslah menulis.”

Xiao Yujun mulai mengingat wawancaranya di paruh pertama tahun ini, tetapi dia kehilangan ponsel dan laptopnya. Dia berkata, “Tidak ada cadangan juga.” ld mVH

Yu Hao, “Apa kamu punya cadangan di penyimpanan cloud?”

Xiao Yujun segera menyalakan iPad-nya dan menggulir cadangan untuk memeriksa.

Zhou Sheng memperluas peta di ponsel Huang Ting untuk memasukkan area dalam radius 3 km; termasuk area perumahan, gedung perkantoran, pusat perbelanjaan, rumah sakit, sekolah, stasiun pemadam kebakaran…

“Berapa banyak karakter yang hilang dari kata sandi laptop?” Zhou Sheng bertanya. tfHMuc

“Dua.” Xiao Yujun berkata, “Delapan karakter terakhir semuanya angka, hari aku mengkonfirmasi hubunganku dengan mantanku. Aku sudah kembali ke awal tahun, tetapi aku masih tidak memiliki petunjuk. Lihatlah mana yang mungkin menyebabkan perampokan itu? Mereka seharusnya tidak melakukannya… ​”

Huang Ting melirik selembar kertas putih itu dan berkata, “Jangan coba mengingat lagi ba, ayo kita berhenti di sini untuk hari ini.”

Pada pukul 2 pagi, Zhou Sheng menemukan kasus bunuh diri dengan melompat dari gedung. Dia mengungkapkan senyum aneh.

“Aku pikir Petugas Huang sudah tahu apa yang terjadi dengan kasus ini ba?” Kata Zhou Sheng. 4TaJEt

Xiao Yujun, “?”

Yu Hao, “???”

Huang Ting menyipitkan matanya dan berkata dengan suara rendah, “Siswa Zhou Sheng.”

Zhou Sheng bersandar di meja makan, “Aku akan menawarkan sepotong informasi penting sebagai imbalan atas informasimu.” QP2KwU

Xiao Yujun berkata, “Apa yang kalian bicarakan?”

Huang Ting menjawab, “Tidak. Pulang.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng, “Kamu benar-benar tidak mau? Ini adalah satu-satunya kesempatan yang kuberikan padamu. Jika kamu menyia-nyiakannya, jangan datang mencariku lain kali.”

Huang Ting menarik napas dalam-dalam dan mempertimbangkannya. Yu Hao berkata, “Zhou Sheng, kamu tahu sesuatu?” fqTo8m

Zhou Sheng menjawab dengan “mhmm”. Yu Hao melihat bahwa suasananya sedikit tegang. Dia takut mereka akan berselisih, jadi setelah memikirkannya sejenak, dia berkata, “Mari kita sedikit lebih jujur ​​​​dan tulus, oke? Kita seharusnya tidak terus berusaha menyembunyikan kebenaran, dan kita harus lebih percaya satu sama lain. Kita semua hanya mencoba untuk mendapatkan laptop itu kembali, ‘kan?”

“Aku juga ingin lebih jujur ​​dan tulus.” Xiao Yujun menangis dengan getir, “Tapi orang tuaku melahirkanku yang bodoh, jadi apa lagi yang bisa kulakukan? Huang Ting, jangan perlakukan mereka seperti anak-anak. Jika bukan karena mereka hari ini, aku tidak akan tahu apakah aku bisa hidup sampai sekarang untuk melihat kalian.”

Huang Ting tiba-tiba berkata, “Aku juga tidak bisa menahannya! Ada beberapa hal yang tidak bisa aku katakan!”

Xiao Yujun, “Lagi pula, tidak ada rekaman di sini, siapa yang akan menentangmu karena mengatakannya? Tunggu… Apa maksudmu dengan itu?” waLEbi

Yu Hao, “Sebenarnya aku sama sekali tidak tahu apa yang mereka bicarakan…”

“Baik.” Zhou Sheng malah angkat bicara, “Karena Istriku memintaku untuk mempercayaimu, maka aku tidak akan melanjutkan tarik ulur ini. Petugas Huang, kemana perginya uang 1,2 juta yang kami temukan di waduk tahun lalu?”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!