English

Tiandi BaijuCh17 - Kembali ke hari kita bertemu 

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff


PERINGATAN: PENYEBUTAN MENGENAI PERCOBAAN BUNUH DI MASA LALU TG7Lcz


MASA KINI

Pada hari terakhir tahun itu, mereka pergi ke Kuil Jingci untuk mendengarkan prosesi dibunyikannya lonceng dan menyambut tahun baru, seperti yang mereka rencanakan semula.

Langit Bieru.

Ada kerumunan besar di sekitar lonceng malam di Gunung Nanping dan di luar Pagoda Leifeng. Kota telah mengirim begitu banyak petugas polisi tambahan untuk menjaga ketertiban. Du Jing memegang tangan Zhou Luoyang agar mereka tidak terpisah di dalam kerumunan dengan begitu banyak orang ini.

“Tahun lalu, dengan siapa kau menyambut Tahun Barumu?” Du Jing bergerak mengikuti kerumunan orang-orang di depannya, berbalik menatap Zhou Luoyang dari waktu ke waktu. 8dX04H

Zhou Luoyang menjawab, “Dengan pacarku, di Huizhou.”

“Apa kau masih berpacaran dengannya?” tanya Du Jing.

Zhou Luoyang menjelaskan, “Kami putus di awal musim semi. Dia pergi belajar ke luar negeri. Kami berniat menginap di hotel malam itu, tapi kebanyakan hotel sudah penuh, jadi aku hanya bisa mengantarnya pulang. Kau?”

Keluarga Zhou Luoyang berasal dari Kota Wan. Dan karena satu dan lain hal, mereka pindah ke Huizhou untuk waktu yang lama. Dan setelah itu, mereka pindah ke Jiangnan karena bisnis ayahnya. Sekarang dia sudah menjadi orang selatan sepenuhnya. y5tSbj

Du Jing berkata, “Aku sendirian di Times Square.”

Zhou Luoyang berkencan dengan begitu banyak gadis yang berbeda di sekolah menengah, tetapi tidak ada yang pernah terjadi antara dia dan salah satu dari mantan-mantan pacarnya. Ketika dia menyukai mereka, dia sangat menyukai mereka, tetapi setelah putus, dia selalu cepat melupakan.

“Tahun depan, mungkin ada orang lain lagi yang akan menghabiskan waktu bersamamu.” Du Jing mengantre untuk membeli kopi panas dan menunggu bersama Zhou Luoyang sampai lonceng berbunyi. Di sekitar mereka ada begitu banyak pasangan, serta beberapa kelompok pemuda pemudi lajang yang berkumpul. Untuk beberapa alasan, ketika ada sekelompok gadis-gadis berkumpul dengan gadis-gadis lain, itu selalu tampak begitu menarik dan alami.

Namun, ketika sekelompok pria berkumpul dengan pria lain untuk merayakan Tahun Baru, ada perasaan pahit yang mendalam karena menjadi lajang. io8ubL

Dengan sungguh-sungguh, Zhou Luoyang berkata, “Tidak mungkin, kalau kau tidak keberatan menjadi orang ketiga, aku akan mengajakmu kemanapun aku pergi. Dan siapa tahu, mungkin aku yang akan menjadi orang ketiga.”

Dia benar-benar menyukai Du Jing; ini bukan hanya obrolan omong kosong. Zhou Luoyang akan mengalami hal di mana dia akan merasa sangat tidak nyaman jika dia tidak memiliki siapa pun untuk dijaganya, dan dia selalu merasa seolah-olah ada seseorang yang mengikuti di belakangnya. Dia merasa dia agak chauvinistik dalam hal ini.

Du Jing menjawab, “Dokter menganjurkan agar aku tidak berkencan. Kencan mendatangkan tekanan, yang akan memperburuk kondisiku. Sesuatu seperti berkencan hanya akan menyakiti semua orang yang terlibat.”

“Tapi kalau kau benar-benar jatuh cinta, kau tidak akan bisa berbuat apa-apa, bukan?” Zhou Luoyang bertanya. tdmWoB

Du Jing mengangguk. Mereka hanya berhasil membeli satu cangkir kopi panas sebelum terjual habis. Du Jing menyerahkannya kepada Zhou Luoyang untuk menghangatkan tangannya. Zhou Luoyang menyenggolkan cangkit itu ke arah Du Jing, dan Du Jing kemudian minum dari cangkir yang masih ada di tangan Zhou Luoyang.

“Yang bisa aku lakukan adalah bergantung pada rasionalitas untuk mengendalikan diri dan melakukan yang terbaik untuk menjaga jarak dari mereka,” kata Du Jing.


Mereka duduk di suatu tempat dengan pemandangan yang bagus, jauh dari keramaian. Kuil Jingci, Pagoda Leifeng, dan semua lampu di sepanjang tepi Danau Barat bersinar terang dan indah, memberikan kilau yang meriah pada malam di Hangzhou yang dingin.

“Selama ini kau ingin bertanya dari mana asal bekas luka di wajahku, bukan?” 8MkGOH

Zhou Luoyang masih melamun. Dia merasa Du Jing berbeda malam ini. Ada perasaan santai yang ada di antara mereka sekarang, jenis yang muncul karena telah mengungkapkan semuanya.

“Aku benar-benar berpikir bekas lukamu sangat tampan,” kata Zhou Luoyang. “Aku tidak hanya mencoba memujimu. Luka di wajahmu benar-benar menarik bagiku. Apa itu berasal dari perkelahian?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Du Jing menggelengkan kepalanya. “Tidak, alasannya sama sekali tidak keren. Sejak aku didiagnosis pada usia enam tahun, kelainan ini benar-benar menyiksaku. Di masa remajaku, gangguan bipolarku sering bermanifestasi sebagai episode depresi. Secara khusus, aku akan merasa ingin menangis entah kenapa tanpa peringatan apapun. Terkadang aku bahkan ingin mati tanpa alasan sama sekali.”

“Ketika aku berusia tujuh belas tahun, ada begitu banyak siswa di kelas saat masa SMA-ku yang berkencan. Tetapi dokter sangat menganjurkan agar aku tidak berkencan, bahwa aku harus mengendalikan diriku dan melakukan yang terbaik untuk tidak jatuh cinta pada siapa pun, setidaknya sampai setelah pubertas.” o0BjdZ

“Aku tidak tahu kenapa, tetapi suatu hari ketika aku melihat pasangan-pasangan itu di sekolah, aku berpikir tentang bagaimana aku harus melalui siksaan ini selama bertahun-tahun nantinya. Aku memutuskan untuk mengakhiri semuanya…”

Zhou Luoyang tidak memotong. Dia menyandarkan kepalanya ke belakang dan menatap ke arah langit. Bintang-bintang di langit malam itu tampak berkelap-kelip.

“… Dan terus begitu sampai pada malam hari ulang tahunku, aku mengemudikan mobilku ke tebing gunung,” gumam Du Jing. “Aku berkata pada diriku sendiri bahwa jika aku menginjak pedal gas dan mobil berhasil sampai ke tebing seberang yang berjarak dua puluh meter jauhnya, maka itu adalah kehendak surga, dan aku akan terus hidup.”

Zhou Luoyang tidak mengatakan apa-apa. TeSrVH

“Jika mobil itu jatuh dari jurang dengan aku di dalamnya, maka aku akan benar-benar dibebaskan.”

Meskipun Du Jing duduk tepat di sampingnya, Zhou Luoyang bisa merasakan telapak tangannya berkeringat saat dia mendengarkan.

“Setelah itu, kau memiliki bekas luka ini,” kata Zhou Luoyang.

Du Jing berkata, “Benar. Dalam sepersekian detik ketika mobil terbang ke udara, aku merasa aneh, seolah-olah ada jiwa… jiwa sejati dari kekasih fantasiku bersandar di dadaku, menekan dekat ke hatiku. Dan setelah aku jatuh dari jurang, seorang pejalan kaki menemukanku dan menelepon 911. Aku dibawa ke rumah sakit. Mereka terus memanggil namaku saat aku tidak sadarkan diri. Ketika aku bangun, aku menerima lebih dari tujuh puluh jahitan, dan aku akhirnya terbaring di tempat tidur selama tiga bulan. Tetapi karena aku masih muda, aku bisa pulih dengan cepat.” go1mu5

Merupakan keajaiban bahwa dia tidak mematahkan tulang punggungnya dan berakhir lumpuh total, pikir Zhou Luoyang. Dia tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi jika Du Jing benar-benar lumpuh. Itu pasti akan benar-benar menyedihkan.

“Tidak pantas untuk mengatakan ini, tapi …” Zhou Luoyang mempertimbangkan untuk waktu yang lama. Dia mulai bertanya-tanya apakah ketiga pandangannya telah disesatkan oleh Du Jing. Tetapi pada saat itu, dia memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya.

“Tapi kau benar-benar sangat keren,” kata Zhou Luoyang. “Bahkan lebih keren dari yang aku duga.”

Melesat melintasi tirai langit yang gelap, seperti bintang jatuh, sebagai tirai terakhir yang memanggil kehidupan seseorang — itu adalah sesuatu yang hanya terjadi di film. WOdokq

Untuk beberapa saat, Zhou Luoyang memikirkan banyak hal tentang Du Jing, penyakitnya, dan akun Weibo-nya. Awalnya dia mengira bahwa akun Weibo yang tidak diketahui siapa pun itu hanyalah ruang pribadi bagi Du Jing untuk melampiaskan pikiran dan perasaan pribadinya, seperti buku harian. Tapi apakah benar begitu?

Belakangan, dia secara bertahap mulai percaya bahwa ini adalah seruan permintaan tolong dari Du Jing. Bagaimanapun, dia sepenuhnya bisa merahasiakannya sehingga tidak ada orang lain yang bisa melihatnya. Tetapi fakta bahwa dia meletakkannya di sana berarti dia masih berharap atau bermimpi bahwa seseorang akan melihatnya, berharap seseorang akan membantunya.

Hanya saja Du Jing sendiri tidak menyadari keinginannya yang paling dalam, itu saja.


“Kau harus berjanji kepadaku,” kata Zhou Luoyang, “bahwa kau tidak akan pergi diam-diam dan melakukan hal semacam ini sendirian lagi, karena kita sekarang berteman.” zEAYm

“Oke,” Du Jing setuju.

Zhou Luoyang menjelaskan, “Aku tidak akan mengatakan kalau kau harus hidup dengan senyum palsu di wajahmu. Jika, suatu hari nanti, kelainanmu menjadi begitu parah sehingga kau mencapai titik tidak ada harapan lagi bagimu, dan bahkan hidup adalah penderitaan, aku tidak akan memaksamu untuk tetap tinggal. Aku akan menghormati keputusanmu.”

Please visit langitbieru (dot) com

Du Jing tidak menanggapi.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Itbe Oebsjcu yfgxjaj, “Ujilcu alvjx, xlaj tjger vfcujc rfgler vjc rbqjc rjilcu wfcuemjqxjc rfijwja alcuuji.” wQWSGV

Ge Alcu rfvjcu wfwfujcu mjcuxlg xbql vl ajcujc xlglcsj. Glj wfcujcuxja ajcujc xjcjccsj sjcu wfcufcjxjc rjgecu ajcujc, vjc ajcqj tjger vlreget, Itbe Oebsjcu wfcujcuxja ajcujc xlglcsj. Vjja wfgfxj vevex yjte-wfwyjte, xfvejcsj wfcfqex ajcujc rjae rjwj ijlc.

Dia tahu bahwa Du Jing telah membuat janji dengannya.


Hitungan mundur akhirnya mencapai nol — tahun baru telah tiba. Mereka tidak bersorak bersama penonton lainnya; mereka hanya berdiri di sana.

Zhou Luoyang merentangkan tangannya ke arah Du Jing. “Selamat Tahun Baru. Kita satu tahun lebih tua sekarang. Berpelukan?” iR5e9d

Du Jing memeluk Zhou Luoyang. Keduanya berpelukan di antara dinginnya embusan angin.


Malam itu, setelah mereka kembali ke asrama, Du Jing masih pendiam. Tapi setelah semua yang terjadi hari itu, mereka akhirnya bisa benar-benar melangkah melewati penghalang yang berdiri di antara mereka sampai sekarang. Suasana di dalam ruangan itu telah berubah. Tidak ada lagi udara yang sopan; sebaliknya, sekarang terasa lebih alami dan santai.

Zhou Luoyang merasakan suasana yang sudah lama tidak Ia rasakan, yang terasa begitu akrab sekaligus aneh — yaitu perasaan seperti di rumah.

Lampu pelangi berkelap-kelip di pohon Natal kecil yang dibeli Du Jing untuk kamar mereka, menerangi kura-kura kecil yang sedang tidur di tangki kura-kura. 8m VIc

“Kau bisa mendorong tempat tidurmu ke samping tempat tidurku,” saran Zhou Luoyang.

Du Jing tidak mengganti pakaiannya maupun melepas sepatunya. Begitu dia memasuki ruangan, dia naik ke atas tempat tidur dan mulai memainkan ponselnya. Setelah mendengar saran Zhou Luoyang, dia meliriknya. Sesaat kemudian, dia diam-diam bangkit dan mendorong tempat tidur tunggal miliknya sampai menempel pada tempat tidur Zhou Luoyang.

“Oh wow—” seru Zhou Luoyang. “Tempat tidur ini jadi lebih besar! Sekarang akan lebih nyaman untuk tidur di dalamnya!”

Dia tidak tahu apakah obat untuk insomnia Du Jing adalah berbagi tempat tidur dengan seseorang atau berbagi kasur dengan seseorang, tetapi tidak aneh melihat pengaturan seperti itu di asrama pria. Dia terkadang melihat mahasiswa pascasarjana di gedung Tingpu dan asrama lain menggabungkan tempat tidur mereka juga. Pertama, penggunaan ruang menjadi lebih ekonomis. Kamar mereka akan jauh lebih luas, dan ada ruang untuk meletakkan peralatan listrik rumah tangga. Kedua, tempat tidurnya juga akan menjadi lebih besar. LH8639

Kebanyakan mahasiswa pascasarjana berkencan dan sering menyewa apartemen di luar asrama mereka. Mereka yang tinggal di asrama lebih suka menggabungkan kedua tempat tidur di asrama mereka. Ketika siswa yang tinggal di luar asrama kembali sesekali, kedua orang itu kemudian akan tidur di ranjang yang telah disatukan seolah-olah mereka sedang tidur di ranjang yang terhubung.


Malam itu, Zhou Luoyang tanpa sadar menempati lebih dari setengah tempat tidur. Du Jing, sebaliknya, sangat berhati-hati, takut mengganggu Zhou Luoyang dan tetap berada di tepi tempat tidur. Tetapi ketika mereka bangun pada hari pertama tahun baru, mereka menemukan bahwa tubuh Zhou Luoyang telah bergeser begitu jauh sampai posisi tidurnya berada di belakang Du Jing.

Posisi mereka saat itu persis seperti posisi Du Jing yang memegang erat tubuh Zhou Luoyang dari belakang di kereta peluru dari Kota Wan ke Hangzhou.

Dia masih ingat bahwa di Hangzhou turun salju pada hari pertama tahun baru. Begitu dia bangun, dia segera membangunkan Du Jing. Dia membersihkan dirinya dengan kecepatan kilat, mengambil kameranya, dan melesat keluar untuk mengambil foto pemandangan bersalju di Danau Barat. HLKMPl


“Bangun! Waktunya menukar tiket!”

Pintu terbuka. Petugas kereta melihat ke arah Du Jing dan Zhou Luoyang yang saling berdempetan di ranjang bawah. Reaksi pertamanya adalah melihat ke atas dan memastikan bahwa tidak ada penumpang gelap tambahan. Zhou Luoyang berbalik, membuat Du Jing jatuh dari tempat tidur. Berusaha untuk bangkit, Du Jing menabrak tempat sampah, dan kemudian ketika dia bangun, dia membenturkan kepalanya ke meja.

Story translated by Langit Bieru.

Ketiganya terdiam.

Zhou Luoyang naik ke dinding tempat jas Du Jing digantung. Dia mengeluarkan tiket mereka dari sakunya dan menyerahkannya kepada petugas. Saat petugas pergi, mereka berdua sepertinya bisa mendengar monolog yang terucap dari dalam hati petugas kereta itu: Pasangan gay lagi. Kenapa ada begitu banyak pasangan gay akhir-akhir ini? Tw cUp

Mata mereka masih kabur. Du Jing duduk di sofa. Sebelum dia bisa sepenuhnya terbangun, When Will You Return karya Lisa Ono mulai dimainkan dari pengeras suara kereta. Di luar, matahari sedang terbit. Kereta mereka baru saja tiba di stasiun, dan seluruh Hangzhou belum bangun.

“Setelah kita berpisah malam ini, kapan kau akan kembali …” Setelah mandi, Zhou Luoyang menundukkan kepalanya untuk memeriksa celana Du Jing. Untungnya, kekhawatirannya tidak terwujud.

“Selanjutnya apa?”

“Makan, mengisi perut, kerja. Kau mungkin tidak terburu-buru untuk kembali ke Kota Wan,” kata Du Jing. Aat4b3

Zhou Luoyang mulai membalas pesan yang dikirim Leyao tadi malam. Dia melihat foto yang dikirim Leyao dan berkata, “Aku tidak sedang terburu-buru. Aku hanya khawatir Leyao mungkin tiba-tiba perlu mengirimiku beberapa barang.”

Du Jing berkata, “Asistenku bisa menanganinya. Aku sudah menyuruhnya mengirim semuanya ke rumahmu kemarin.”

“Dia tidak punya kuncinya,” kata Zhou Luoyang. “Bagaimana dia mengirimkannya? Apa dia meninggalkannya begitu saja di depan pintu?”

“Apa bawahanku membutuhkan kunci untuk masuk kedalam sebuah rumah? Kau meremehkan Bos Du.” 7YISwd

Zhou Luoyang: “……”

“Aku juga menyuruhnya membersihkan rumahmu,” kata Du Jing.

Zhou Luoyang: “………………”


Du Jing memanggil taksi dan menetapkan tujuan mereka ke alun-alun perbelanjaan In77. Di sepanjang jalan, dia mengirim beberapa SMS. Setelah penyedia layanan seluler dibuka untuk bisnis, manajer keluar untuk menerima mereka dan membawa mereka ke dalam kantornya. Dia mengeluarkan kartu SIM dan memasangnya untuk Du Jing. Du Jing telah menukar kartu di ponsel Wu Xingping dengan kartu Hangzhou lokal. Gy84HW

Ketika mereka sampai di restoran barat Hotel Xinxin dan mulai memakan sarapan mereka, Du Jing mendaftar akun WeChat baru.

 

“Tunggu sebentar.” Du Jing memainkan ponselnya dan, tanpa mengangkat kepalanya, berkata kepada Zhou Luoyang, “Setelah aku menyelesaikan ini, kita bisa berjalan-jalan.”

“Kita sudah berkeliling daerah ini selama bertahun-tahun, apa lagi yang bisa dilihat? Fokus saja pada investigasimu. Tidak perlu mengkhawatirkan aku. Bekerja keraslah, jadi setelah kau dibayar kau bisa berinvestasi di tokoku. Aku masih butuh lima juta, tiga ratus tiga puluh tujuh ribu, enam ratus dolar sampai sekarang.” r40PZy

Zhou Luoyang jelas telah memperhitungkan lebih dari 600.000 dolar properti Du Jing dalam perhitungannya.

“Jadi aku akan memiliki semua sahamnya?” Du Jing bertanya. “Tidak buruk.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Jadi, bisakah kau menjadi lebih hemat? Sarapan di Hotel Xinxin biayanya dua ratus enam puluh delapan per orang.”

“Aku bisa mengajukan permohonan penggantian.” Twrfe

“Pengeluaran untuk anggota keluarga tidak bisa diganti, kau sendiri yang mengatakannya.”

“Anggap saja untuk asistenku. Perusahaan tidak akan terlalu memperhatikan hal-hal ini; hanya hal-hal seperti tiket kereta api, yang kau beli dengan menggunakan nama aslimu, yang tidak bisa diganti. Makanlah lebih banyak, kau lebih kurus dari sebelumnya.”

Zhou Luoyang diam-diam melanjutkan kegiatan makannya.


“Apa kau tidak ingin mengunjungi sekolah lagi?” Du Jing bertanya. sRZ1Gw

Sekarang setelah Du Jing menyebutkannya, Zhou Luoyang benar-benar ingin berkunjung. Ini adalah pertama kalinya dia kembali ke Hangzhou sejak dia lulus.

Du Jing menggunakan WeChat barunya untuk menambahkan kedua akun tersebut. Dia membandingkan mereka sejenak dan mengirimi mereka angka “1” untuk mengujinya. Kemudian dia menggunakan ponselnya sendiri untuk menelepon. Sementara itu, dia mengamati sekeliling mereka, mengawasi orang-orang yang tampaknya mencurigakan.

Dia dan Zhou Luoyang adalah satu-satunya orang di restoran yang luas itu.

“Aku butuh pemeran pengganti,” kata Du Jing ke ponselnya. “Apa aku bisa merepotkanmu untuk menghubungi cabang di sini?” uiZYRc

Zhou Luoyang memandang Du Jing dengan bingung. Du Jing tidak memberikan penjelasan apa pun, tetapi dia memasukkan lubang suara Bluetooth lainnya ke telinganya. Yang dia maksud adalah: Apa kau tidak penasaran? Kau bisa mendengarnya sendiri.

Suara seorang wanita terdengar di ujung yang lain. Dia bertanya, “Ciri-ciri orang seperti apa yang kau butuhkan?”

“Laki-laki, sekitar sembilan belas sampai dua puluh dua tahun, seratus tujuh puluh delapan sentimeter,” kata Du Jing. “Asia Timur Laut.”

“Baik. Lokasi akan segera dikirim ke WeChat bisnismu,” katanya. “Kau dan pihak lain bisa mempertimbangkan hal-hal khusus di antara kalian.” GBoKsR

“Terima kasih atas bantuanmu,” kata Du Jing tanpa ekspresi. Dia menutup telepon dan mulai makan makanan yang dibawakan Zhou Luoyang untuknya. Saat itu, dia menerima SMS di WeChatnya.

[Dimana kau?]

Du Jing menjawab: [Siapa ini?] Kemudian dia berhenti memperhatikannya.


“Apa yang sedang kau lakukan?” Zhou Luoyang bertanya. “Kau sedang cosplay menjadi Wu Xingping, ‘kan?” vD8qns

“Mhm.” Du Jing membenarkan dugaan Zhou Luoyang. Wu Xingping sudah melarikan diri, tetapi urusan ini belum berakhir. Setelah pemimpin komplotan itu jatuh dan mati, satu-satunya orang yang terlibat adalah Wu Xingping. Saat ini, para informan harus menemukan Wu Xingping sesegera mungkin dan memastikan keselamatannya atau membungkamnya secara permanen untuk menghindari terlibat dalam masalah lagi.

Bagaimanapun, rantai pemerasan di balik masalah ini, serta seluruh jaringan hubungan dan petunjuk yang terlibat, adalah pekerjaan yang menguntungkan di tahun ini untuk departemen kejahatan terorganisir. Menindak organisasi sebesar itu yang bekerja baik secara domestik maupun internasional pasti akan berarti tinjauan kinerja akhir tahun yang mengesankan. Mungkin mereka bahkan bisa dinominasikan sebagai tim teladan atau pekerja individu.

Story translated by Langit Bieru.

Jadi Du Jing terus melacak informasi kontak yang dimilikinya. Jika dia adalah Wu Xingping dan sedang berada dalam pelarian, itu akan menjadi langkah yang sangat masuk akal baginya untuk meninggalkan WeChat aslinya, mendapatkan kartu baru, dan menambahkan pihak lain lagi.

“Tapi kalau kau menambahkannya, bagaimana mereka tahu akun WeChat yang tidak dikenal ini milik orang yang mereka cari?” NhZCTd

Du Jing berkata, “Karena mereka juga menggunakan akun WeChat palsu. Mereka hanya pernah mengirim permintaan pertemanan ke Wu Xingping, jadi tidak mungkin ada orang yang menambahkan mereka secara tidak sengaja.”

“Kau yakin?”

Ekspresi Du Jing dengan jelas berbunyi: Bukankah sudah jelas kalau mereka akan melakukan ini? Zhou Luoyang hanya bisa mengangguk. Kemudian dia bertanya, “Apa kau berencana untuk bertemu mereka di Hangzhou? Tapi kita sudah membiarkan Wu — kita sudah membiarkan dia pergi.”

Kau yang membiarkan dia pergi,” kata Du Jing, “bukan kita. Sebelumnya di kereta, kau bilang, ‘Biarkan dia pergi.’ Apa kau lupa setelah tidur tadi malam?” H5D xg

Zhou Luoyang berkata, “Aku hanya ingin membiarkan dia kembali ke kamar sebelah sehingga dia bisa tidur.”

Du Jing tidak menanggapi. Dia mempelajari ekspresi Zhou Luoyang dengan hati-hati, seolah merencanakan sesuatu yang nakal.

Zhou Luoyang berkata, “Sekarang bagaimana? Mereka akan mengetahuinya begitu mereka melihatmu, bukan? Siapa yang akan bertemu dengan target mereka tanpa mengetahui seperti apa target mereka? Itu akan sangat bodoh.”

Du Jing berkata, “Baiklah, sepertinya kau harus menyamar menjadi dia. Siapapun yang menggantungkan bel di leher harimau harus melepaskannya.” dhAtb0

Zhou Luoyang teringat kembali pada panggilan telepon Du Jing — dia menyebutkan bahwa dia membutuhkan pemeran pengganti. Zhou Luoyang segera menyadari sesuatu.

“Kau mengacaukanku lagi,” kata Zhou Luoyang, tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Kau berencana untuk menarik mereka dan memancing mereka ke sini, ke Hangzhou?”

“Memancing tidak diperbolehkan di Danau Barat,” kata Du Jing.

Awalnya, Zhou Luoyang ingin bertanya mengapa Du Jing memilih untuk menjadi dalang belakang panggung di Hangzhou dari semua tempat. Tapi Du Jing selalu berputar-putar dan bercanda dengan keseriusan yang penuh kepura-puraan, membuatnya benar-benar tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. 7 EdRy

“Baru-baru ini perusahaan mempromosikan pekerjaan di luar ruangan. Udara segar baik untuk kesehatan.” Akhirnya, Du Jing berhenti menggodanya dan menjelaskan, “Hangzhou adalah tempat yang cocok. Jika itu adalah Kota Wan, mereka akan lebih waspada, dan itu jelas merepotkan. ”


Sebuah lokasi dikirim ke ponsel Du Jing. Dia meliriknya dan berkata, “Kita tidak diawasi di dalam Hotel Xinxin ini, tapi begitu kita pergi belum tentu semuanya akan tetap aman. Hati-hatilah.”

Zhou Luoyang tidak bertanya mengapa. Dia dengan bijaksana mengangguk.

Lokasi GPS memandu mereka ke Kota Sutra Hangzhou. Dia terpesona oleh berbagai kios penjual yang luas. Du Jing, di sisi lain, dengan waspada memeriksa untuk memastikan mereka tidak diikuti, tetapi dengan segera hal itu tidak diperlukan lagi. Tidak ada yang menyangka mereka akan tiba di Hangzhou dalam semalam. LpE6BK

Du Jing memasuki toko pakaian sutra. Dia mengetukkan jari-jarinya di meja kasir, dan pemiliknya, sepasang suami-istri sekitar enam puluh tahun atau lebih, berpaling untuk melihat mereka pada saat yang sama.

“Apa kau masih menjual barang yang aku beli terakhir kali, pakaian luar hitam dengan sulaman emas?” Du Jing bertanya.

Langit Bieru.

“Ya,” kata pemiliknya. “Kami memiliki banyak barang di belakang. Masuk dan lihatlah.”

Pemiliknya membuka pintu ke bagian belakang toko. Di depan mereka ada pintu lain. Mereka berjalan melewati berbagai pakaian luar tak berujung yang digantung atau ditumpuk seperti gunung. Kebanyakan dari mereka adalah pakaian dengan gaya yang cocok untuk orang paruh baya atau orang tua. Ada juga cukup banyak syal kepala yang biasa dikenakan bibi saat berfoto. Harga grosir masing-masing tiga belas yuan. IXLCxe

Zhou Luoyang sudah belajar selama bertahun-tahun di universitas di belakang kebun raya, namun dia belum pernah mengunjungi Kota Sutra. Dia merasa seperti melihat sisi Hangzhou yang benar-benar baru.


Mereka melewati pintu lain. Di belakangnya ada ruangan yang relatif luas. Seorang pria muda yang tampak berusia lebih dari dua puluh tahun sedang duduk di atas sepasang koper kulit dan tengah bermain gim di ponselnya. Ketika dia melihat mereka, dia mengangguk dan berkata, “Biar aku lihat fotonya. Jam berapa?”

“Besok malam,” kata Du Jing. Dia menarik beberapa foto Wu Xingping di ponselnya. Pria itu menggunakan ponselnya sendiri untuk mengambil beberapa foto dan kemudian meletakkan ponselnya di samping.

“Dimana?” Pria itu mengenakan sarung tangan dan kemudian berkata, “Bu, tuangkan air untuk mereka.” BsFSG0

Wanita tua itu membawakan mereka air. Du Jing berkata, “Aku belum memutuskan.” Dia bertanya kepada Zhou Luoyang, “Ke mana kau ingin pergi besok?”

“Uh.” Zhou Luoyang bertanya-tanya, Kenapa kau bertanya kepadaku? Apa, kau akan mengaturnya di kampus lama kita? Dia berpikir sejenak dan dengan seenaknya menyarankan, “Pagoda Leifeng?”

“Mengerti.” Dengan mudah, pria itu mulai menyamar, menatap foto Wu Xingping dengan penuh perhatian.

Pertama, dia mengeluarkan topeng lateks dan meletakkannya di wajahnya, menghaluskan ujungnya. Kemudian, dia membuka sebuah kotak yang berisi pasta lembut yang bisa dibentuk dan menempelkannya ke wajahnya. Dia mempelajari foto itu dan membentuk hidung dan dagu yang sesuai. eYcykT

Zhou Luoyang benar-benar terpana, tapi ini bukan hal yang luar biasa bagi Du Jing. Dia duduk di samping. Hanya ada satu kursi disana.

“Ibuku sudah tua, dan telinganya tidak seperti dulu lagi,” kata pria itu. “Kau bisa mengambil kursi sendiri dari luar.”

“Tidak perlu.” Du Jing menepuk pahanya sendiri, dan Zhou Luoyang duduk di pangkuannya. Du Jing melingkarkan tangan kirinya di pinggang Zhou Luoyang, dan dengan tangan kanannya yang bebas, dia menggunakan WeChat “Wu Xingping” yang baru didaftarkan untuk mengirim pesan kepada pemeras yang datang mengetuk pintu mereka.


“Kalian berdua pasangan?” pria itu bertanya, menatap mereka melalui cermin saat dia merias wajahnya sendiri. feBuig

“Ya,” jawab Zhou Luoyang.

“Bukan,” jawab Du Jing.

Orang itu: “……”

“Dia asistenku. Dia mencoba menggunakan pesonanya untuk naik pangkat,” kata Du Jing. stWdh6

“Dengan tidak tahu malu aku mengejar kelompok yang tidak tertarik ini,” kata Zhou Luoyang.

Pria itu tertawa terbahak-bahak dan terus merias wajahnya. Zhou Luoyang mulai melihat Du Jing mengirim pesan. Para pemeras memulai panggilan suara, tetapi Du Jing menutup panggilan itu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

[Sekarang bukan waktu yang tepat.] Du Jing mengirimi mereka SMS sebagai gantinya.

[Di mana kau bersembunyi sekarang?] Pihak lain jelas ingin tahu apa yang terjadi dengan kasus pembunuhan itu. BVIqNC

[Hangzhou.]

[Malam itu, apa ada orang lain selain kalian bertiga?]

Du Jing berhenti sebentar. Setelah beberapa pertimbangan, dia menjawab: [Aku butuh uang. Saat ini aku tidak punya uang dan aku tidak bisa pergi kemana-mana. Polisi terus mencariku. Jika mereka membawaku pergi, aku akan kacau!]

Mereka menjawab: [Tunggu aku di Hangzhou. Kami akan mengirim seseorang ke sana.] GhY lV

Du Jing memperhatikan Zhou Luoyang mengawasinya, dan dia mengulurkan ponselnya kepadanya. Dia mengangkat alis. Ingin bermain? Aku akan membiarkanmu bermain.

Zhou Luoyang melambaikan tangannya. Dia benar-benar tidak ingin mengatakan hal yang salah dan menyebabkan pihak lain menjadi waspada.

[Mengirim seseorang untuk membunuhku?] Du Jing mengirim pesan lagi, nadanya menjadi lebih serius. [Yang terburuk akan tetap menjadi yang terburuk, pertarungan akan berakhir dengan kehancuran bersama! Tidak ada yang bisa keluar hidup-hidup!]

Mereka mencoba untuk memulai panggilan suara lagi, tetapi Du Jing menutup panggilan itu lagi, memberi mereka sikap dingin. Pria itu akhirnya selesai menyamar. Dia berbalik dan bertanya, “Bagaimana kabarnya?” rsTqec

Ketika Zhou Luoyang mendongak, dia terkejut — dia pikir dia melihat Wu Xingping lagi. Tangan “Wu Xingping” tertutup tanah liat. Dia kembali menatap mereka dan mengangkat ponselnya sehingga mereka bisa membandingkannya dengan gambar seseorang yang ada di foto.

Zhou Luoyang mengira Du Jing akan berdiri untuk menyampaikan pendapatnya, tetapi saat dia akan bangun, lengan Du Jing mencengkeramnya, mengamankannya dengan kuat di pangkuannya. Du Jing mengangkat kepalanya dan melirik pria itu sekilas, lalu kembali melihat ponselnya. Dia menawarkan saran kecil. “Jakunnya agak terlalu menonjol.”

“Aku belum mulai mengatur leherku,” kata pria itu. “Apa lagi?”

“Buat alisnya sedikit lebih tinggi dan itu akan mirip.” Du Jing berpikir sejenak dan kemudian menggunakan WeChat baru “Wu Xingping” untuk menambahkan orang itu. “Biar aku pinjam beberapa lembar kertas.” FVbG9T

Pria itu memberinya kertas. Du Jing menulis beberapa kalimat dengan tangan kirinya, menggunakan punggung Zhou Luoyang sebagai permukaan datar untuk menulis. Dia mengembalikan kertas itu padanya dan berkata, “Tinggalkan ini di beberapa tempat. Aku akan mengirimkan lokasinya kepadamu sebentar lagi.”

Pria itu mengambil kertas itu, dan Du Jing kemudian berkata, “Ayo pergi.”


Sore harinya, Du Jing meletakkan ponselnya dan pergi bersama Zhou Luoyang kembali ke kampus lama mereka. Mereka dengan hati-hati berkeliling kampus. Ruang makan profesor, gedung asrama, dan tepi danau sama persis seperti sebelumnya. Waktu seakan membeku di sini, begitu pula dengan kenangan mereka. Bahkan jika orang-orang datang dan pergi, bahkan ketika orang tua pergi dan orang baru datang, saat Zhou Luoyang menginjak lingkungan kampus, dia merasa seolah-olah dia telah kembali ke kehidupan yang dia alami beberapa tahun yang lalu.

“Apa kau ingat perjalanan waktu dari hari itu?” Du Jing tiba-tiba bertanya. 0Kkj9d

Zhou Luoyang sudah setengah meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu adalah khayalan. Sekarang, ketika ditanya tentang hal itu seperti ini, dia tiba-tiba bingung.

“Jika kita bisa kembali ke masa lalu sambil mempertahankan ingatan kita,” lanjut Du Jing, “hari apa kau akan kembali?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang berkata, “Aku tidak ingin kembali ke masa lalu. Masa kini sudah cukup bagus.”

Tapi Zhou Luoyang tiba-tiba teringat bahwa jika dia bisa mengubah masa lalu, setidaknya dia harus kembali dan mencegah terjadinya kecelakaan mobil Leyao. SV1rdJ

“Kupikir aku akan kembali ke hari kita bertemu,” Zhou Luoyang kemudian berkata. “Bagaimana denganmu?”

Du Jing tidak menjawab. Mereka makan siang di ruang makan dan kemudian berjalan ke gedung asrama lama mereka, berdiri di bawahnya dan melihat ke atas.

“Aku ingin tahu apakah Sapi Kecil masih hidup,” kata Du Jing.

“Kura-kura sangat ulet. Mereka tidak akan mati begitu saja.” iuAd7s

Ketika Zhou Luoyang lulus, dia memberikannya kepada junior perempuannya. Dia yakin juniornya akan menjaganya dengan baik.


Mereka duduk di bangku di bawah gedung asrama. Zhou Luoyang mengeluarkan ponselnya dan membalas pesan Leyao.

Sinar matahari musim gugur terasa hangat dan lembut. Du Jing hanya berbaring, menyandarkan kepalanya di pangkuan Zhou Luoyang. Dia membiarkan kakinya menjuntai dari sisi bangku, membuat kakinya berada di atas rumput. Keduanya berjemur di bawah sinar matahari dengan santai, seperti dulu.

Du Jing tertidur. Ketika Zhou Luoyang berada di sisinya, dia selalu tidur dengan sangat nyaman. 85pJ a

Kadang-kadang Zhou Luoyang mengira mereka berdua benar-benar seperti pasangan gay.

 

Translator's Note

‘Jing’ artinya bersih, ‘ci’ artinya penyayang. Terletak di Gunung Nanping di tepi selatan Danau Barat, di seberang Pagoda Leifeng. Ini adalah salah satu dari empat kuil kuno di Danau Barat dan dikenal dengan dering loncengnya yang keras dan jelas.

Translator's Note

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!